Ini sebenarnya postingan telat, karena ulang tahun Mama sudah lebih dari seminggu yang lalu. Tepatnya tanggal 11 Juni, Mama berulang tahun yang ke 67.

Alhamdulillah, kami bersyukur sekali Allah SWT masih memberikan umur untuk Mama, masih bisa menemani anak cucu.

Tahun ini ultah Mama jatuh di hari Sabtu. Seneng banget, kami jadi bisa menghabiskan waktu bersama seharian. Apalagi pas banget di bulan Ramadan, kami jadi bisa buka puasa bareng. Hal yang jarang dilakukan di hari biasa.

image

Mumpung banget pas hari libur, Mama mengundang sedulur sekalian yang ada di Jakarta, untuk buka puasa bareng di rumah. Alhamdulillah, semua bisa datang dan ikut mendoakan Mama.

Doa kami, semoga Mama selalu diberikan kesehatan, kekuatan, kesabaran, dan kebahagiaan dunia akhirat. Sisa umurnya Mama selalu barokah dan di hari tua ini Mama gak merasa susah hatinya. Mama tinggal menikmati hari tua dan fokus beribadah.


Baca selanjutnya »

Sebagai orang yang suka dengan olahraga, saya sudah sering cerita dan posting kegiatan olahraga saya. Sudah sering juga saya tulis obsesi saya yang kepingin punya body kayak mbak Gwen Stefani. Tapi, kenyataannya emang susah, cyiiin. Butuh usaha dan konsistensi yang luar biasa besarnya. Sadar akan keterbatasan saya tentang itu, saya coba kurangi sedikit obsesinya jadi “saya ingin sehat dan bugar”.

Usahanya untuk itu jelas dengan rajin olahraga dan makan makanan sehat. Menjadi member Celebrity Fitness menjadi salah satu usaha saya mencapai tujuan di atas. Sesuai juga dengan merealisasikan mimpi bahwa “saya bisa” seperti yang pernah saya tulis di sini .

Saya terdaftar di Celebrity Fitness Mall Metropolitan Bekasi. Saya latihan di Celfit 2-3x seminggu, tergantung dari waktunya. Di hari kerja, saya biasanya latihan di Celfit FX, dan saat wiken saya latihan di Celfit MM.

image

Selama 6 bulan menjadi member Celfit, saya lebih sering ikut latihan di kelas-kelas. Beda saat menjadi member Celfit 3 tahun lalu, saya latihan bersama PT di Celfit FX dan mengikuti program yang 12x sesi latihan. Tapi, yang sekarang karena waktu saya tidak terlalu fleksibel untuk ikut program PT dan memang terlambat juga untuk ikut programnya, saya ambil latihan di kelas saja.

Saya tidak mencoba semua kelas yang ada di Celfit, saya hanya ikut kelas yang waktunya pas dan yang program latihannya sesuai dengan minat. Yang rutin saya ikuti adalah kelas Basic dan Hatha Yoga di Celfit MM setiap hari Minggu pagi, dengan instruktur Nita.


Baca selanjutnya »

Alhamdulillah, puasa Ramadan sudah melewati 10 hari pertama. Hari-harinya saat Allah SWT menurunkan banyak rahmat untuk kita.

Teman-teman gimana puasanya? Udah ada yang bolongkah? Semoga tetap sehat dan lancar ya.

Saya udah bolong aja donk, batal puasa di hari ke 9. Awalnya sedih karena batalnya menjelang Maghrib. Tapi, kenapa juga harus sedih kalau dikasih keistimewaan sama Allah, toh? Belajar ikhlas aja.

Kalau saya udah ada bolongnya, gimana dengan Laras?

image

Alhamdulillah, sampai hari ini Laras masih puasa dan full terus. Kalau tahun-tahun lalu puasanya masih ada bolongnya. Puasanya masih ada yang 1/2 hari dan kalaupun sampai Maghrib,  puasanya nyambung dari Zhuhur.

Bangun sahur rajin 3 hari pertama aja, abis itu udah gak mau bangun lagi. Kadang sahurnya juga ngasal, sahur di jam sarapan, abis itu baru puasa sampai Maghrib :)).

Sekarang suka susah juga kalau dibangunin sahur, tapi belum sampai ngadat sahurnya. Asal lauknya yang dia suka plus ada kecap, makan sahurnya tandas. Yang jadi PR adalah nyuruh makan sayur dan minum air putih.

Emang sih, cara kami sebagai orangtua masih mengiming-imingi dengan hadiah duniawi. Tapi, dari sedikit ilmu yang pernah didapat saat ikut kajian, boleh kok menjanjikan hadiah untuk anak yang lagi belajar puasa. Asal kita juga ngasi tahu tentang arti puasa yang sesungguhnya beserta reward dan konsekuensi yang didapat dari Allah.

Laras kadang suka mau nyerah juga, biasanya kalau di atas waktu Zhuhur. Jam-jam kritis banget tuh, ya. Tugas ortunya buat tetap ngasi semangat dan ngalihin perhatiannya. Setiap Laras bisa puasa sampai full, kita puji dengan kata-kata “Laras anak hebat!”, udah bikin dia seneng banget.

Laras juga semangat ikut shalat Tarawih di masjid. Biarpun suka ngitungin jumlah rakaatnya karena gak sabar pengen udahan, tapi cukup tenang dan gak rewel. Inshaa Allah Laras jadi anak yang selalu cinta masjid.

Saya membelikan poster Ramadan biar Laras terus semangat menjalankan ibadah di bulan suci ini. Poster ini berisi daftar kegiatan sehari-hari yang dilakukan seperti puasa, shalat wajib, shalat sunnah, tadarus dsbnya. Jika mengerjakan ibadahnya, posternya ditempel sticker yang sesuai.

image

Kami tidak menilai dan mewajibkan listnya harus penuh. Tapi, kalau semua terisi, menjadi nilai plus untuk kami memberikan hadiah. Laras harus belajar jujur saat mengisinya. Setidaknya Laras bangga dan puas kalau semuanya terisi sticker tanpa berbohong.

Semoga Laras semangat terus puasanya dan bisa full sampe 30 hari. Aamiin.

Alhamdulillah, hari ini sudah masuk hari ke 7 bulan Ramadan. Bulan penuh ampunan dan rahmat-Nya. Bulan dimana kita menjalankan ibadah puasa 30 hari dan bulan yang apabila kita mengerjakan suatu amal ibadah, pahalanya akan dilipatgandakan oleh Allah SWT.

Bulan ini selalu jadi bulan favoritnya kaum muslimin, bulan yang ditunggu-tunggu. Dari kecil pun, saya selalu suka bulan Ramadan. Kalau dulu, saya suka karena gak lama lagi lebaran, bakal mudik dan dapat hadiah lebaran. Semakin besar, arti bulan Ramadan jadi makin dalem di hati.

Di Indonesia suasana bulan Ramadan itu sangat khas sekali, salah satunya adalah banyaknya pedagang ta’jil musiman. Kenapa dibilang saya bilang musiman? Karena hanya di bulan Ramadan inilah, mereka jualan ta’jil atau hidangan berbuka puasa.

Malah orang yang di bulan biasa gak berdagang makanan, di bulan Ramadan langsung eksis jualan ta’jil. Pedagang makanan yang biasanya dagang makanan sarapan, berganti jualan ta’jil di sore hari jelang waktu berbuka.

Pedagang-pedagang ini berjualan di pinggir jalan, terutama di jalan yang biasa dilewati orang. Saking ramenya yang berjualan, kadang jarak antar pedagangnya gak sampai 2 meter. Pemandangan itu yang suka saya lihat di jalan setiap saya pulang kantor.

Seneng deh, lihat banyak jajanan kayak gitu. Yang dijual sebenernya hampir sama, kebanyakan kolak berbagai versi, gorengan, es buah atau es kelapa. Rasanya aja yang bikin beda.

Di komplek rumah, suasana sore harinya juga sama. Banyak yang jualan ta’jil. Pedagang rujak yang biasa jualan pagi-sore, sekarang baru mulai jualan jelang sore. Kalau di komplek ada yang jualan es pisang ijo. Setiap lewat, bikin pengen beli aja.

Biarpun yang jualan itu banyak, dengan jarak deketan kayak gitu, setiap pedagang punya pelanggan masing-masing. Ada aja yang beli, dan laku, loh. Emang bener ya, Ramadan adalah bulan penuh berkah. Allah SWT udah mengatur rejeki tiap hamba-Nya. Dan, di bulan Ramadan ini rejeki banyak mengalir untuk mereka yang berjualan ta’jil.

Adanya pedagang ta’jil itu bener-bener membantu orang yang masih stuck di jalan pas saat buka puasa. Biasalah, namanya Jakarta, macet udah jadi makanan sehari-hari. Apalagi di bulan Ramadan, macetnya tambah parah aja.

Untuk yang buka di rumah, tapi gak bikin ta’jil sendiri, sangat tertolong dengan kehadiran para pedagang ta’jil itu. Lebih afdhol bikin sendiri, sih. Tapi, kan gak setiap hari jajan juga, ya. Kita bagi-bagi rejeki buat orang lain, kan :)

Selamat berpuasa, ya..

image

Yang jualan ta’jil di sepanjang jalan jalur jalan kaki pulang kantor

Minggu ini, Laras mulai UKK alias Ujian Kenaikan Kelas. Ih, gak berasa. Siapa hayo, yang anaknya UKK juga?

Selamat senasib, ya :). Buat yang anaknya dah kelar UKK, selamat liburan!

Kebanyakan sekolah, terutama yang SD sekarang emang sedang UKK. Kejar setoran sebelum mulai liburan awal puasa dan lebaran. Buat saya pribadi, emang mendingan sekarang aja, jadi pas puasa nanti udah tenang. Emosi terjaga, ibadah lancar. Less stress :D

Sejak kelas 1, saya usahakan banget untuk dampingin Laras belajar terutama kalau musim ujian. Seperti kata seorang psikolog saat tanya jawab di sebuah radio ibukota, seusia Laras masih butuh didampingi saat belajar.

Usia-usia SD kelas kecil masih bingung untuk belajar sendiri. Harus mulai belajar darimana, belajar apa, dan masih banyak pertanyaan. Untuk kakak-kakak kelasnya, seperti anak kelas 4 ke atas, saat ada pertanyaan bisa aja browsing di google.

Tapi, saat kita mendampingi anak-anak kelas kecil ini belajar, kita juga harus melatih supaya kedepannya si anak lebih mandiri dan bisa belajar sendiri. Begitu katanya..

image

Belajar di mal :p

Nemenin Laras belajar itu sama kayak saya harus belajar lagi. Pelajaran SD sekarang itu hebat-hebat deh, saya kadang suka bingung sendiri hahahaha.

Biasanya saya akan bikin soal-soal latihan buat Laras untuk dikerjain. Gunanya untuk refresh memory dan pengen tahu Laras udah menguasai pelajaran itu atau enggak. Kalau emang ada kesulitan, saya atau ayahnya akan coba bantu.

Nah, bikin soal-soal buat anak kelas 2 SD itu ternyata gak gampang. Untung aja ada kisi-kisi yang dikasih bu guru buat dipelajari. Jadi saya bikin soal dari panduan itu aja.

image

Bikin soal latihan

Kalau ditanya seberapa penting belajar sebelum ujian, saya jawab penting. Saya bukan tipe ortu yang santai pas anaknya gak mau belajar jelang ujian. Tapi saya juga bukan tipe ortu killer yang selalu pegang rotan, siap ngehukum anaknya yang gak mau belajar.

Cara saya sudah beda dari kebiasaan mama saya waktu saya sekolah dulu. Setiap hari habis salat maghrib, TV mati, makan malam terus belajar sampai jam 9 malam. Pokoknya harus di kamar dan belajar. Padahal sayanya juga gak serius-serius amat belajarnya. PR kelar, ya udah.. Baca komik atau main apaan, yang penting di meja belajar :)). Apalagi pas musim ulangan/ujian, lebih ketat lagi aturannya.

Sekarang saya lebih fleksibel, tiap malam gak ada keharusan belajar. Paling kalau lagi rajin, saya ajak Laras review pelajaran sebelumnya. Pas musim ujian kayak gini, belajar harus dicicil dari seminggu sebelumnya, gak keburu kalau pake cara SKS. Malah jadi kasian Larasnya.

Kayak gitu aja, saya masih suka berasap dan bertanduk. Kalau udah putus asa, saya sodorin ayahnya suruh ngajarin. Namanya bapak-bapak biasanya lebih tenang.

Apalagi kalau ngajarin matematika, suka nyerah saya. Kalau selain matematika masih bisa saya jabanin deh. Begini deh nasib anak IPA yang gak jago-jago amat ilmu pastinya tapi gak mau masuk IPS karena males ngapalin bahan segitu banyak :))

Laras bakal selesai pekan UKK hari Jum’at nanti. Rasanya kok lama bener, ya.. Sabar, sabar, sabar.. Hawa liburan udah tercium di udara. Sekarang mari kita semangat, kakaaak *linting lengan baju*

image

Saya sekarang lagi ngikutin dan suka banget sama serial The Catch di channel Star World. Karena saya gak bisa nonton tayangannya di Jum’at malam, jadi saya cuman bisa nonton re-runnya tiap Senin siang pas jam istirahat bareng temen-temen kantor.

Di US sendiri serial the Catch ditayangin tiap Kamis malam. Dan tanggal 19 Mei kemarin udah tayang eps 10, season finale. Semoga aja diterusin ke season berikutnya. H2C juga, nih, secara beberapa serial yang saya ikutin gak dilanjutin lagi.

Kalau lihat ratingnya di IMDb, serial ini not bad, lah. Harus sabar aja nunggu season 2 dan seterusnya.

Terus, yang menarik dari serial ini apa, sik?

Serial ini genrenya drama, crime drama, jadi gak ngebosenin. Ada thrillernya juga. Yang jadi producer serial ini sama persis dengan Scandal dan Grey’s anatomy, yaitu Shonda Rhimes. Udah ketauan donk kualitasnya.

Inti cerita serial ini adalah bagaimana usaha Alice Vaughn : seorang wanita cantik, pintar, mapan dan tajir melintir memburu laki-laki yang sudah menipu dia habis-habisan. Laki-laki yang merampok harta hasil kerja kerasnya, dengan berpura-pura jatuh cinta, jadi kekasih idaman dan sempat melamar Alice pulak.


Baca selanjutnya »