Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!

Akhirnya, kegiatan ber-lari-an akan selesai juga utk masa bakti 2014. Sisa-sisa hari bulan Desember ini, emang kayaknya gak bakal ada acara lari. Mau nyembuhin kaki yang blom kunjung pulih juga, malah nambah jari kaki sebelah kanan ikutan biru en sakit, hasil dari ikut #bajakjkt sabtu kemarin.

Dan otomatis #bajakjkt 2014 jadi event lari terakhir yang saya ikuti di tahun ini. Sebenernya masih ada event penutupan, minggu ini ada Mercedez Run 10K. Tergoda buat ikutan, tapi bisa gak sembuh-sembuh ini can… #eh cidera kaki.

Saya emang bermodal nekat buat ikut #bajakjkt kemarin, rasanya gak rela banget melewatkan perhelatan lari yang digelar Nike ini. Pengalaman ikut event yang sama tahun lalu, yang bikin saya ngeyel biarpun kaki masih cenut-cenut. Sudah lebih baik sih sebenernya, tapi tetep aja, masih sakit buat pake sepatu trus lari. Janji saya, saya bakal banyak jalan kaki aja, atau lari pace santai, yang penting ikut hepi-hepi en PB alias poto bareng. Personal Best cukup di Jakmar aja, udah puas kok.

Kayak yang saya bilang, saya ikut #bajakjkt tahun ini karena masih terpesona ama euphorianya #bajakjkt sebelumnya. Waktu pendaftaran dibuka, gak pake mikir lagi, mas Dicky langsung daftarin kami berdua, plus Lita. Pokoknya trio Kwek-kwek dari Bekasi harus kompak selalu. Eh, tahun ini malah ketambahan personil, jadi the Corrs lah ya, Indah ikutan daftar di jam-jam terakhir penutupan pendaftaran. Kayaknya, Indah mulai ketagihan ikut event lari, setelah ikut SMB Run.

Ekspetasi kami udah di set terlalu tinggi. Kalau tahun lalu, peserta dapet running tee en botol minum Nike, hari H-nya dapet finisher tee, tahun ini kami udah Ge-eR bakal dapet 3 kaos. Gile, bayar 250rb bisa dapet 3 kaos Nike. Sapa yang gak mau, coba?

Sebulan sebelumnya, Nike bikin pre-event di Foundry SCBD, peserta #bajakjkt bisa dateng en nebus training tee yang keren banget. Nah, karena udah dapet 1 kaos ini, kita yakin banget bakal dapet 1 running tee + 1 finisher tee. Ternyata, di detik terakhir sebelum hari H, baru ketauan, finisher hanya dapet medali aja.

Saking semangatnya, Mas Dicky sampe ikut training event with Nike di Pondok Cabe bareng beberapa personel GAB Runners. Mereka latihan Sabtu jam 10 malem, di lapangan terbang Pondok Cabe, dibela-belain speed test padahal paginya ikutan SMB Run *eh, ini mah mas Dicky aja*. Pulangnya jam 2 coba? #masihdongkol

Trus, saking kompetitip, tadinya saya en Lita juga daftar training bareng Galaxy Running Club di Taman Mini, tapi harus batal ya gara-gara kaki yang masih sakit. Litanya juga males ikut sendirian.

Bisa dibilang, saya lari 10K kemarin itu, tanpa persiapan banget. Boro-boro latihan, kayaknya udah lebih dari 2-3 minggu gak lari. Gak ada deh tuh latihan interval, long run, cross fit dll. Dan, ternyata lari tanpa latihan, apalagi dalam kondisi cidera, bikin badan gak enak, sakit en njarem semua. Yang tadinya niat banyak jalan kaki, 80%-nya ternyata lari donk, biarpun pace 9. Malah sempet ngebut juga beberapa meter, adrenalinnya muncul ngalahin rasa sakit. Tapi, karena form larinya salah, ngejaga biar jempol gak keteken, telapak kakinya jadi selalu dalam posisi miring tiap landing. Di km 8 baru berasa sakit lutut kiri sebelah luar. Yang bikin tambah parah adalah, mesti nambah 11km lagi, jalan kaki dari gambir ke halte transjakarta, nunggu bis yang penuh muluk, trus lanjut jalan kaki lagi dari halte raplaz – sency. Tobaaaaat, sakitnya minta ampun. Sampe di rumah, kaki gak bisa ditekuk/digerakin.

Dari situ, bisa diambil kesimpulan. Beneran deh, jangan maksain diri kalo gak ada persiapan, plus lagi cidera pulak. Kalopun maksa, harus terima resiko sakitnya. Alhamdulillah, hari Senin, rasa njarem mulai berkurang. Kaki juga usah bisa digerakin lagi. Tinggal black toes aja nih yang harus ditunggu sembuhnya.

Kalo cerita soal eventnya, bisa dibilang, anti klimaks banget. Ekspektasi yang ketinggian, pas finish ngerasa “cuman gini aja?”. Di luar banyaknya protes di sosmed soal event ini, yang secara harfiah beneran membajak Jakarta di jam sibuk, keseruan ketemu temen-temen, foto bareng, lari di rute baru, kesampean semua.

Bisa foto bareng sama AlGalaxyah en GAB Runners, adalah moment yang baru. Tahun lalu, paling foto cuman berdua ama suami, ato sama Lita. Foto rame-ramenya adalah foto bareng mak2jaktim dan member forum FD. Kemarin, malah susah nemuin mereka, padahal pada ikutan lagi. Sinyal susah, keburu gelap, sikonnya juga gak memungkinkan. Ternyata, emang iya, saya itu anak pagi, lebih enjoy lari di pagi hari.

Saat resultnya keluar, ternyata not bad juga. Kalo di Garmin, waktu yang saya tempuh di #bajakjkt adalah 1:38, saya aktifkan jam pas di start line. Gun time-nya sekitar 1:45. Yang bikin lama karena banyak berhenti di persimpangan jalan, en harus berebut jalan dengan pengguna jalan yang lain. Bener-bener nyiksa, lari sambil menghirup asap knalpot. Kebayang kalo run to/from work, harus pake masker yang tertutup banget.

Yang bikin seneng, Mas Dicky tetep nemenin lari sepanjang rute. Makasi loh cintah, udah nemenin akyuu. Berasa punya pacer + marshall pribadi. Gak kebayang kalo saya harus lari sendiri, terus tiba-tiba kaki sakit parah en gak bisa ngelanjutin, marshallnya kok kayaknya dikit banget.

Tahun depan, belum tau nih bakal ikut event apalagi. Sepertinya bakal lebih pilah-pilih, pengennya sih yang di luar kota, semoga aja ada rejeki lebih. Amiin. Semangat lari rada kendor nih, pengen sih nambah target. #bajakjkt thn depan gimana? Hmmm.. bakal dipikir dulu sepertinya.

 

 

mtf_nPXGf_106.jpg

biar kata kaki dah mau copot rasanya, tetep pose
 

 

mtf_nPXGf_103.jpg

gak bisa liat kaca gede
 

 

4f7837765c998a98bb17e045c8311f68

biar kaki sakit, tapi tetep pose lari sambil senyum
 

 

mtf_nPXGf_127.jpg

bikin pose wajib berdua, pose nempel kepala. Bajakjkt 2014 & bajakjkt 2013
 

 

IMG_20141215_093457

di garis ini semua berawal
 

mtf_nPXGf_120.jpg

GAB Runners & AlGalaxyah

Pernah denger istilah Black Toe / kuku kaki hitam? Ternyata, istilah ini cukup familiar di kalangan runners. Dan, sekarang saya lagi ngalamin kuku kaki yang menghitam, bengkak, nyeri, luka dalam, sedikit keluar *sorry* nanah. Yah, kalo bahasa gak elitnya, cantengan.

 

20141111_154458

Begitulah penampakan jempol kaki kiri 2 minggu yang lalu. Sebenernya, udah mulai sakit dari bulan lalu, tapi masih bisa ditahan. Lama-lama kok jadi berasa nyeri banget en senut-senut. Sampe akhirnya, senin kemarin nyoba cek ke dokter. Waktu adik pulang minggu lalu, udah dikasih obat anti nyeri & anti radang. Tapi sampe obatnya abis, gak membaik juga. Ya mungkin karena tetep dipake lari, jadinya malah nambah parah. Kemarin juga diresepin obat anti nyeri, anti radang & vit C buat 3 hari. Belum berubah juga sik.

Jadi, menurut artikel ini, black toe disebabkan kuku kaki bergesekan dengan bagian depan sepatu. Bisa karena sepatunya kesempitan atau pake kaos kaki yang gak sesuai, larinya pun gak bener form-nya.

Kayaknya emang bener deh, awal sakitnya kaki juga waktu itu abis lari jarak jauh, trus nyoba lari pake form forefoot, kalo istilah di grup Akar Bahar runner, lari icik-icik. Mungkin cara forefoot saya yang salah plus sepatu yang kesempitan. Emang, sepatu saya yang Brooks Trance 12 itu agak ngepas di kaki. Ternyata, pake sepatu lari yang ngepas itu harus dihindari, harus dikasih space sebesar ibu jari antara jempol en ujung sepatu dan diukur pas kita berdiri, bukan pas kita duduk. Udahlah sepatunya ngepas, saya pake kaos kaki nike yang agak tebel. Udahan lari, kuku jempol kaki langsung menghitam, kayak lebam. Udah gitu, hari minggu kemarin, saya pake lari 10K. Selesai deh…

Sekarang yang dilakukan, ya lagi proses penyembuhan. Sebenernya bakal sembuh sendiri, karena kalo cantengan kan biasanya kuku bakal copot sendiri atau hilang sendiri barengan tumbuhnya kuku baru. Karena saya yang emang agak lebay sama yang namanya rasa nyeri/sakit plus parnoan, saya cek aja ke dokter. Selain minum obat, kaki saya kompres terus pake betadine dan rivanol. Mudah2an cepet sembuh, takut gak bisa ikut #bajakjkt nih. Tanggal 30 Nov besok, padahal ada jadwal latihan bareng Galaxy Runners di Taman Mini, udah daftar, tapi kok ragu bisa ikutan, hiks.

Tapi ya, setiap kejadian emang ada hikmahnya. Waktu ke dokter-muda-nan-ganteng-tapi-agak-jutek kemarin itu, dia kayak tau aja isi hati saya yang paling dalam tapi belum diwujudkan.

Beli sepatu lari baru!!

Pak dokter bilang, “beli sepatu baru ya, bu. Sepatu lamanya jangan dipake lagi, biar gak sakit kakinya”. Dan itu di depan mas Dicky. Antara senyum puas dan lirikan maut, saya hujamkan ke dia hahahaha. Kayak dapet legitimasi resmi yang ditunjang faktor kesehatan gitu kan jadinya. Sampe Indah langsung semangat banget nanyain dokter mana, biar bisa langsung ajak Hani nemenin periksa. Cuuus Ndaaah.

Proyek selanjutnya, bakal hunting sepatu lari baru. Sekarang persoalannya adalah beli yang mana ya, terlalu banyak yang pengen dicoba. Nah, ketauan enak apa engganya, biasanya kalo dipake lari yang jauh, tapi gak mungkin juga kan, ngetes sepatu di planet sport, trus harus lari sampe 10K. Udah keburu diuber satpam duluan,eh tapi justru tercapai result test-nya, ya. Paling enak sih, kalo bisa beli 3 – 4 pasang gitu, dah gitu warna-warni mecingin ama kaos larinya. Ini ya, udah belinya mau pake voucher, nominal terbatas tapi banyak mau.

Semoga sebelum #bajakjkt, udah punya sepatu baru, yang nyaman tapi cukup gaya. Sementara pake Nike Free Run yang mileage-nya udah tamat dan mungkin pinjem NBnya mas Dicky. Wismilak.

Karena hari ini adalah hari guru, saya jadi inget beberapa guru saya jaman sekolah dulu. Banyak guru yang memberikan kesan en bikin saya inget terus. Biasanya emang guru2 killer atau yang emang baik banget.

Ada loh temen yang masih inget guru TK-nya, kalo saya sih beneran udah lupa. Bukannya gak berkesan tapi emang ada masalah dengan daya ingat hihihi.

Kalo guru SD yang saya inget banget, guru kelas 6 karena saat itulah saya jadi anak baru di sekolah. Namanya pak Tarman, agak kaget en gak biasa juga dapet guru laki, secara dari kelas 1 sampe kelas 5 di sekolah yang lama, selalu dapet guru perempuan, termasuk guru olahraganya.

Pak Tarman ini orangnya tegas, cenderung galak tapi baik sebenernya. Apa deh, babaliyut amat bahasanya. Di kelas saya, kelas 6B, muridnya kebanyakan cowok, ceweknya cuman 15 orang ajah. Jadi, ini 15 anak cewek kadang suka kebawa badung en suka ribut. Pernah kita disetrap harus berdiri di lapangan, pas siang bolong gara2 pak Tarman dah KZL BGT ngadepin kami yang susah diatur. Cuman ya secara anak2, disetrap rame2 ya malah girang hahaha.

Pas SMP, guru udah mulai dibagi permatapelajaran. Jadi kita harus ngadepin banyak guru yang berbeda en masing2 punya ciri khasnya sendiri. Ada yang baik banget, ada yang killer *ini mah pasti selalu ada ya*, ada yang tiap ngajar kita harus sedia payung *muncrat kemana2 bok*, ada yg demen kekerasan, en ada yang kalo jelasin pelajaran bukannya murid2 jadi ngerti, ini malah jadi blank entah apa yg tadi diomongin ama tuh guru.

Nah, yang paling saya inget adalah guru pelajaran Akuntansi pas di kelas 2. Namanya pak Haryo, guru nyentrik yang gayanya reman bener. Dulu, kalo nilai ulangan kita jelek, pasti dihukum sama beliau. Betis kita dipukul pake rotan, dan saya pernah kena hukuman juga. Ngeri banget, saya sih dulu gak nangis pas dipukul, ada temen yang beneran sampe keluar air mata. Ini kalo jaman sekarang, pasti udah diaduin ke pulisi en KPAI deh. Tapi jaman dulu mah, ortu juga cuek aja kayaknya.

Setelah pake cara kekerasan gak berhasil juga bikin nilai ulangan jadi bagus, yaeyalah yang ada tiap belajar dah setres duluan, akhirnya hukuman diganti. Yang nilainya jelek harus bawa coklat ratu perak, dan harus dikumpulin buat dikasih ke anak yang nilai ulangannya bagus. Jaman dulu, coklat itu mahal banget, seengganya buat saya. Kalo gak salah harganya 1200 – 1500 rupiah. Jadi, kalo minta duit ke nyokap rasanya dah takut aja. Dan bener aja, jadi dapet hukuman dobel deh hahaha.

Beberapa bulan yang lalu dapet kabar dari FB SMP, kalo pak Haryo meninggal dunia. Semoga segala amal ibadah beliau diterima Allah SWT. Biarpun kenangan dipukul rotan masih terus ada, tapi saya udah maafin beliau. Yakin maksud beliau sebenernya baik, cuman caranya masih ikut cara kumpeni aja sih. Mudah2an semua bekas murid2 beliau, sama ikhlasnya ya.

Di SMA, dapet cerita beda lagi tentang guru2 di sekolah. Favorit saya dulu pak Rahmat, guru Fisika kelas 1 sampe kelas 3. Selain masih muda, muka mirip Yana Julio euy, neranginnya juga enak. Guru matematika kelas 3 juga termasuk guru favorit temen2 terutama cowok2. Bu Tuti namanya, orangnya cantik, harum, neranginnya juga enak terus beliau tajir. Jaman itu, mungkin beliau satu2nya orang yang sanggup beli henpon, di saat masih jaman hitsnya pager (baca : pejer).

Yang lucu itu guru bahasa inggris, yang selalu jadi bahan keisengan anak2. Pernah nih, pas di jam pelajaran dia, satu-satu keluar kelas, ijin mau ke toilet tapi semua gak balik en malah nongkrong di kantin. Separo kelas kali yang keluar termasuk saya, dan sisanya tinggal yang anak2 baik ajah. Guru ini ya lugu en pasrah aja dikerjain, emang pada kurang ajar hahaha.

Banyak lagi cerita tentang guru2 lain sebenernya, tapi yang paling keren sih, saya 2x dapet guru yang tetanggaan di rumah, malah 1 RT. Pas SMP, wali kelas pas kelas 3, Bu Evi rumahnya beda 1 gang. Di SMA, dapet lagi guru yang tetanggaan 1 RT, guru bahasa Indonesia yaitu bu Yuyun. Rumah tetanggaan ama guru itu ada plus minusnya. Plusnya ya kita lebih dikenal, diperhatiin, info ke ortu juga lebih cepet, lebih bikin hati emak tenang. Ruginya, capek aja mesti pencitraan sana sini, diaduin ke emak juga jadi ekpress. Pernah nih, lagi masa ujian kelas 1 SMA, dicurigain nyontek ama temen sebelah, padahal cuman ngobrol dikit. Gimana juga mau nyontek, wong sebelahnya itu anak kelas 3. Tapi nama saya dah disebut ama pengawas yang kebetulan adalah guru yang rumahnya di gang sebelah. Tengsin bok..

Dari semua cerita bagus dan jeleknya guru2 sekolah plus dosen kuliah, mereka semua adalah orang yang berjasa buat saya. Terutama buat mereka yang mengajar dengan hati. Mereka yang dengan sabar membimbing saya dan teman2. Mereka yang bisa disebut pahlawan tanpa tanda jasa.

Terima kasih pak, bu..

Selamat hari guru..

Akhirnya, Bekasi bikin event lari juga. Gak mau kalah ama daerah suburb kayak Serpong, Tangerang, Depok. Eventnya pun gak kalah keren donk ah. Ke tempat lokasi aja disediain shuttle bus yang memudahkan mobilisasi peserta di luar Bekasi. Keren kaaan?

Jadi, hari Minggu kemarin, saya dan mas Dicky ikutan Summarecon Bekasi Run 2014. Sebagai warga Bekasi, wajib hukumnya ikut memeriahkan event ini, apalagi lokasi juga gak jauh dari rumah. Jadi masih bisa santai buat menuju lokasi. Nah, saking santainya, pas hari H, saya malah bangun kesiangan. Rencana jam 5 udah di lokasi, akhirnya baru bisa berangkat jam 5 lebih. Untung aja deket, jd masih bisa nguber waktu en gak ketinggalan start, itupun dah pake nyetor ke toilet dulu. Maklum, #beseRun ini kita.

Setiap event lari, punya cerita berbeda. Kalo di SB Run kemarin, yang paling beda adalah genk AlGalaxyah bisa lari bareng. Setelah beberapa event race, janjian buat ikut bareng, terutama ngajak Indah, tapi akhirnya cuman saya en Lita aja yang ikutan.

Awalnya yang daftar emang cuman saya en Lita aja, plus mas Dicky. Kita komporin deh Indah & Uwi, Indah pun akhirnya dengan semangat 45, berhasil daftar juga. Eh tiba-tiba, menjelang hari H, Lita bilang kalo dia gatot ikutan karena harus dines luar kota. Yaah, Lit.. giliran Indah ikutan, elu malah batal. Surprisenya, Uwi tiba-tiba menawarkan diri buat gantiin Lita. Dengan keyakinan dulu pernah jadi juara lari, kita pun menyambut dengan gembira. Jadilah, genk AlGalaxyah ikutan SB Run, dengan diiringi doa dari mbak Nana, mentor pengajian kita. Kurang sholehah & kurang nikmat apalagi coba?

Di event ini, saya en mas Dicky ambil 5K aja, buat fun aja. Sukur-sukur bisa PB, dan gak nyesel juga sih ambil 5K secara rutenya itu harus nanjak 2x di flyover Sumarecon. Untungnya, cuaca kemarin agak mendung gloomy gitu, jadi masih enak lah buat lari. Sepanjang perjalanan, mas Dicky nemenin terus, jadi pacer en tukang poto. Entah karena kecapekan malemnya abis ikutan nike training en sampe rumah jam 2, or takut diambekin hahaha.

Record di SB Run kmrn, menurut Garmin & Nike run sekitar 41 menit. Not bad lah ya, apalagi pake nanjak flyover bolak-balik, mampir water station en pose poto2. Kemajuan dibanding last 5K race di UI Depok, 41 menit juga tp gak full 5K rutenya. Mungkin kalo kemarin bener2 lari serius, bisalah 39 menit. Sepertinya emang harus sering latihan interval. Sebelum SB Run sempet 2x latihan interval cukup bantu banget.

Indah & Uwi hebat lah untuk first timer, dengan rute kayak begitu, bisa finish under 1 hour itu keren abis. Yang penting gak lewat COT, udah jadi finisher itu prestasi. Jadi inget race pertama di ragunan dulu, first time emang selalu menakutkan tapi udahannya jadi nagih.

Kayaknya Indah en Uwi nagih nih, terbukti langsung nyari next event. Indah malah udah daftar bajakjkt. Berarti misi saya en Lita cukup berhasil nih. Bakal banyak foto bareng genk AlGalaxyah ikutan event lari selain foto ngoyen or ngaji bareng. Tercapai juga tujuan kita untuk sehat jasmani & rohani. Amiin

Oiya, bakal bisa saling meracuni en kompetitip buat belanja printilan lari nih. Kita bahkan udah janjian, kalo salah satu lagi hunting trus nemu printilan lucu dan yang paling penting murah, harus langsung posting di grup WA en beli 4 sekaligus. Ini malah mau bikin running tee seragam segala khusus AlGalaxyah. Cuuusss dah.. mudah2an konsisten terus ya.

 

PhotoGrid_1416108410952

pokoknya selfie, mumpung ada tukang potonya

 

IMG_20141116_104311

 AlGalaxyah before & after the race

 

InstaSize_2014_10 _ 1610849

sempet foto bareng mbak2 dancers di depan maskot Summarecon Bekasi, pas di KM 3,5

 

PhotoGrid_1416313842182

race resultnya..

Seharian kemarin dan mungkin hari ini masih, dunia sosmed heboh sama iklan Line terbaru. Gimana enggak? Iklannya bisa dilihat di bawah ini :

 

 

Saya termasuk salah satu orang yang ikut heboh. Tadinya penasaran sama temen2 di Path yang udah heboh en posting url yutubnya, abis nonton jadi ikut menyebar virus AADC 2014.

Saya udah pernah tau kalo cast AADC emang ada reuni, ternyata mereka lagi pada terlibat project ini. Kirain, orang2 pada ngomongin trailer sekuel AADC, gak taunya iklan. What a brilliant idea!! Kudu wajib dibuat sekuelnya ini.. beneran.

Buat generasi lama, yang dulu pernah nonton film AADC di bioskop/tv, pasti seneng banget pas nonton mini drama ini. Kangen liat Rangga & Cinta, plus temen2 genknya Cinta. Kenangan berkelebat gak cuman gimana dulu pas ikut heboh nonton AADC, tergila2 sama tokoh Rangga en pemainnya, Nicsap. Tapi juga sama kenangan cerita masa lalu yang dialami sendiri, yang mirip ama kisah AADC.

Jujur, pas kemarin nonton di yutub, emosi en perasaan rasanya campur aduk. Wow.. they’re coming back. Seneng, terharu en dag dig dug seeer, kayak ada kupu-kupu di perut.

Gilak ya, dah umur >30th, nonton film romantis begitu masih aja tersipu-sipu hahahaha. Di luar kerealistisan, kok mau2nya Cinta digantung Rangga selama 12th, menurut saya, ya itulah hebatnya cerita ini. Kalo saya sih, gak mikirin sampe segitunya, yang penting Rangga & Cinta euy. You can call me a daydreamer or something, whateva hahaha. Ya kalo ceritanya realistis, namanya bukan romantis picisan, keleuuus.

Cerita cinta2an masa SMA emang yang paling indah buat diinget or dibikin cerita. Seperti yang saya bahas sama Lita di YM kemarin, hari ini semua orang pasti bakal inget sama mantan pacar jaman sekolah, dan itu bukan sama suami/istri sah sekarang. Ya Alhamdulillah kalo bisa nikah sama mantan pacar waktu sekolah dulu hehehe.

Saya aja abis nonton, langsung posting urlnya ke grup WA big scream, genk saya jaman SMU. Gimana di cerita itu digambarkan, Cinta masih akrab & suka kongkow bareng sama temen2 genk SMAnya. Penasaran sama Rangga en ngomongin hubungannya ama Cinta. Well, itu ya yang suka jadi bahan kalo saya en the genk ngumpul. Ngomongin temen, gebetan, mantan2, en kepolosan kita dulu sambil ketawa ngakak. Ujungnya pasti bilang, yaampuuuun dodol banget ya, kita dulu.

Emosi bergejolak juga bayangan cowok2 yang dulu pernah mengisi hati di jaman SMA kembali berkelebat. Tau lah rasanya gimana ngejar gebetan, perasaan suka yang meluap tapi kan gak mungkin diungkapin, digandeng ama orang yang disuka, digantung gak jelas sama mimpi, ngenes banget ya hahaha.

Aduuuh.. pokoknya AADC harus ada sekuelnya laaah. Demi memenuhi kerinduan para fans. Bakal ngalahin pamor Galih & Ratna. Jadi, kalo generasi 70an punya mereka, anak 90-2000an punya Rangga & Cinta. Biarpun Cinta & the genk, sebagian besar udah jadi emak2 dengan bentuk badannya pun beda ama yang dulu *yaeyalah*, tapi masih pada bening-bening. Rangganya juga makin guanteeeeng. Jadi pasti menjual en laku bingits deh. Kita tunggu aja, Miles atau produser mana nih yang berani bikin.