Akhirnya, Bekasi bikin event lari juga. Gak mau kalah ama daerah suburb kayak Serpong, Tangerang, Depok. Eventnya pun gak kalah keren donk ah. Ke tempat lokasi aja disediain shuttle bus yang memudahkan mobilisasi peserta di luar Bekasi. Keren kaaan?

Jadi, hari Minggu kemarin, saya dan mas Dicky ikutan Summarecon Bekasi Run 2014. Sebagai warga Bekasi, wajib hukumnya ikut memeriahkan event ini, apalagi lokasi juga gak jauh dari rumah. Jadi masih bisa santai buat menuju lokasi. Nah, saking santainya, pas hari H, saya malah bangun kesiangan. Rencana jam 5 udah di lokasi, akhirnya baru bisa berangkat jam 5 lebih. Untung aja deket, jd masih bisa nguber waktu en gak ketinggalan start, itupun dah pake nyetor ke toilet dulu. Maklum, #beseRun ini kita.

Setiap event lari, punya cerita berbeda. Kalo di SB Run kemarin, yang paling beda adalah genk AlGalaxyah bisa lari bareng. Setelah beberapa event race, janjian buat ikut bareng, terutama ngajak Indah, tapi akhirnya cuman saya en Lita aja yang ikutan.

Awalnya yang daftar emang cuman saya en Lita aja, plus mas Dicky. Kita komporin deh Indah & Uwi, Indah pun akhirnya dengan semangat 45, berhasil daftar juga. Eh tiba-tiba, menjelang hari H, Lita bilang kalo dia gatot ikutan karena harus dines luar kota. Yaah, Lit.. giliran Indah ikutan, elu malah batal. Surprisenya, Uwi tiba-tiba menawarkan diri buat gantiin Lita. Dengan keyakinan dulu pernah jadi juara lari, kita pun menyambut dengan gembira. Jadilah, genk AlGalaxyah ikutan SB Run, dengan diiringi doa dari mbak Nana, mentor pengajian kita. Kurang sholehah & kurang nikmat apalagi coba?

Di event ini, saya en mas Dicky ambil 5K aja, buat fun aja. Sukur-sukur bisa PB, dan gak nyesel juga sih ambil 5K secara rutenya itu harus nanjak 2x di flyover Sumarecon. Untungnya, cuaca kemarin agak mendung gloomy gitu, jadi masih enak lah buat lari. Sepanjang perjalanan, mas Dicky nemenin terus, jadi pacer en tukang poto. Entah karena kecapekan malemnya abis ikutan nike training en sampe rumah jam 2, or takut diambekin hahaha.

Record di SB Run kmrn, menurut Garmin & Nike run sekitar 41 menit. Not bad lah ya, apalagi pake nanjak flyover bolak-balik, mampir water station en pose poto2. Kemajuan dibanding last 5K race di UI Depok, 41 menit juga tp gak full 5K rutenya. Mungkin kalo kemarin bener2 lari serius, bisalah 39 menit. Sepertinya emang harus sering latihan interval. Sebelum SB Run sempet 2x latihan interval cukup bantu banget.

Indah & Uwi hebat lah untuk first timer, dengan rute kayak begitu, bisa finish under 1 hour itu keren abis. Yang penting gak lewat COT, udah jadi finisher itu prestasi. Jadi inget race pertama di ragunan dulu, first time emang selalu menakutkan tapi udahannya jadi nagih.

Kayaknya Indah en Uwi nagih nih, terbukti langsung nyari next event. Indah malah udah daftar bajakjkt. Berarti misi saya en Lita cukup berhasil nih. Bakal banyak foto bareng genk AlGalaxyah ikutan event lari selain foto ngoyen or ngaji bareng. Tercapai juga tujuan kita untuk sehat jasmani & rohani. Amiin

Oiya, bakal bisa saling meracuni en kompetitip buat belanja printilan lari nih. Kita bahkan udah janjian, kalo salah satu lagi hunting trus nemu printilan lucu dan yang paling penting murah, harus langsung posting di grup WA en beli 4 sekaligus. Ini malah mau bikin running tee seragam segala khusus AlGalaxyah. Cuuusss dah.. mudah2an konsisten terus ya.

 

PhotoGrid_1416108410952

pokoknya selfie, mumpung ada tukang potonya

 

IMG_20141116_104311

 AlGalaxyah before & after the race

 

InstaSize_2014_10 _ 1610849

sempet foto bareng mbak2 dancers di depan maskot Summarecon Bekasi, pas di KM 3,5

 

PhotoGrid_1416313842182

race resultnya..

Seharian kemarin dan mungkin hari ini masih, dunia sosmed heboh sama iklan Line terbaru. Gimana enggak? Iklannya bisa dilihat di bawah ini :

 

 

Saya termasuk salah satu orang yang ikut heboh. Tadinya penasaran sama temen2 di Path yang udah heboh en posting url yutubnya, abis nonton jadi ikut menyebar virus AADC 2014.

Saya udah pernah tau kalo cast AADC emang ada reuni, ternyata mereka lagi pada terlibat project ini. Kirain, orang2 pada ngomongin trailer sekuel AADC, gak taunya iklan. What a brilliant idea!! Kudu wajib dibuat sekuelnya ini.. beneran.

Buat generasi lama, yang dulu pernah nonton film AADC di bioskop/tv, pasti seneng banget pas nonton mini drama ini. Kangen liat Rangga & Cinta, plus temen2 genknya Cinta. Kenangan berkelebat gak cuman gimana dulu pas ikut heboh nonton AADC, tergila2 sama tokoh Rangga en pemainnya, Nicsap. Tapi juga sama kenangan cerita masa lalu yang dialami sendiri, yang mirip ama kisah AADC.

Jujur, pas kemarin nonton di yutub, emosi en perasaan rasanya campur aduk. Wow.. they’re coming back. Seneng, terharu en dag dig dug seeer, kayak ada kupu-kupu di perut.

Gilak ya, dah umur >30th, nonton film romantis begitu masih aja tersipu-sipu hahahaha. Di luar kerealistisan, kok mau2nya Cinta digantung Rangga selama 12th, menurut saya, ya itulah hebatnya cerita ini. Kalo saya sih, gak mikirin sampe segitunya, yang penting Rangga & Cinta euy. You can call me a daydreamer or something, whateva hahaha. Ya kalo ceritanya realistis, namanya bukan romantis picisan, keleuuus.

Cerita cinta2an masa SMA emang yang paling indah buat diinget or dibikin cerita. Seperti yang saya bahas sama Lita di YM kemarin, hari ini semua orang pasti bakal inget sama mantan pacar jaman sekolah, dan itu bukan sama suami/istri sah sekarang. Ya Alhamdulillah kalo bisa nikah sama mantan pacar waktu sekolah dulu hehehe.

Saya aja abis nonton, langsung posting urlnya ke grup WA big scream, genk saya jaman SMU. Gimana di cerita itu digambarkan, Cinta masih akrab & suka kongkow bareng sama temen2 genk SMAnya. Penasaran sama Rangga en ngomongin hubungannya ama Cinta. Well, itu ya yang suka jadi bahan kalo saya en the genk ngumpul. Ngomongin temen, gebetan, mantan2, en kepolosan kita dulu sambil ketawa ngakak. Ujungnya pasti bilang, yaampuuuun dodol banget ya, kita dulu.

Emosi bergejolak juga bayangan cowok2 yang dulu pernah mengisi hati di jaman SMA kembali berkelebat. Tau lah rasanya gimana ngejar gebetan, perasaan suka yang meluap tapi kan gak mungkin diungkapin, digandeng ama orang yang disuka, digantung gak jelas sama mimpi, ngenes banget ya hahaha.

Aduuuh.. pokoknya AADC harus ada sekuelnya laaah. Demi memenuhi kerinduan para fans. Bakal ngalahin pamor Galih & Ratna. Jadi, kalo generasi 70an punya mereka, anak 90-2000an punya Rangga & Cinta. Biarpun Cinta & the genk, sebagian besar udah jadi emak2 dengan bentuk badannya pun beda ama yang dulu *yaeyalah*, tapi masih pada bening-bening. Rangganya juga makin guanteeeeng. Jadi pasti menjual en laku bingits deh. Kita tunggu aja, Miles atau produser mana nih yang berani bikin.

Genk BigScream piknik lagiiii….

Kalo dulu, kita pernah piknik ke pantai Ancol, kali ini tema pikniknya, main ke kebun raya Bogor. Yay !!

Sebenernya acara piknik ini udah direncanain dari luamaaa banget. Cuman yah, nyamain jadwal itu yang selalu susah. Akhirnya, baru Sabtu, tanggal 18 Oktober kemarin terlaksana. Itupun Devina & Andar gak ikutan. Andar, emang sekarang tinggal di Balikpapan en Devina lagi kerepotan punya bayi. Cuman kita seneng banget, soale Seklie yang udah jarang ikut ngumpul, kemarin bisa ikutan. Shinta yang katanya sore ada undangan nikahan temen kantornya pun, bisa kita racunin biar gak dateng, hohoho

Rasanya excited banget nunggu hari Sabtu. Di grup whatsapp ribut janjian masalah jam, meeting point en yang paling penting, rangsum makanan. Jangan sampe kita semua kelaparan, haram itu hukumnya. Diputuskanlah, masing-masing bawa makanan cemilan aja buat pas gelaran tiker, makan siang di cafe di dalam lingkungan KRB.

Janjian ketemu jam 9 di ke-ef-si Pajajaran, rombongan Hera & fam + Seklie dateng duluan. Rombongan kita dibagi 3 mobil, selain mobil Hera, ada Poppy & fam + Shinta en Agita ikut mobil kami. Udah kumpul semua, baru kita konvoi ke KRBnya.

Tadinya, saya & mas Dicky ngusulin gelar tiker di lokasi yang kami pernah tempati, waktu acara piknik bareng sodara2 tahun lalu. Ternyata tempatnya lagi dipakai utk acara company gathering. Sempet bingung nyari lokasi lain, akhirnya dapet juga di dekat tempat parkir dekat cafe dedaunan. Tempatnya enak juga, di bawah pohon besar & sepi. Kita langsung gelar tiker, keluarin rangsum makanan, bantal guling dan mulailah acara pikniknya. Ngobrol sambil makan cemilan, foto-foto, ada yang goleran juga *pak supir pada ngaso*.

 

20141018_111536

 

Anak-anak yang tadinya pada diem-dieman, masih malu utk mingle atau malah asik ama gadgetnya, langsung saya ajak jalan-jalan. Emang ya, anak-anak sekarang itu ada temennya, bukannya main, malah asik sendiri. Saya ajak keliling lihat pohon-pohon yang ada, bikin games, lomba banyak-banyakan bacain nama pohon. Kebetulan setiap pohon yang ada emang dikasih plat kayu/besi, yang ada tulisan nama latin pohonnya dan asalnya. Lumayan lah, anak-anak enjoy, jadi bergerak en lari-lari.

 

IMG_20141018_182838

 

Jam 12an perut udah mulai minta diisi makanan berat. Abis pada sholat Zhuhur, kita maksi di cafe di dalam KRB yang ternyata namanya bukan cafe dedaunan lagi. Saya lupa namanya tapi menu makanannya masih sebagian besar sama. Rasanya so-so tapi harganya mihil klo saya bilang, ya. Udah gitu pelayanannya lambat. Biasanya kalo makan di resto, minuman bakal dateng duluan buat menghibur tamu. Tapi ini, lamaaaa bener gak keluar orderan minum kita. Mana siang itu kan panas bener.

Abis makan sebenernya pengen foto-foto di tanah rumput di bawah cafe itu, cuman dah keburu males karena panasnya. Udah gitu tempatnya lagi disiapin buat acara nikahan ala garden party. Jadinya, kita balik ke tempat gelaran tiker yang emang tempat parkir juga. Kita foto-foto di situ sampe puas.

 

IMG_20141018_181817

 

Sebelum pulang ke Jakarta, rombongan mampir di pasar dekat KRB, namanya ibu-ibu nyari buah & sayur di situ. Jauh aja belanjanya, bu. Kita juga mampir ke Sop Buah Pak Ewok, jajanan hits Bogor yang laku berat di kala musim kemarau gini. Emang enak sih, sop buah durennya & sop buah yogurt. Harga berkisar 13rb – 20rb tergantung jenis sop buahnya.

 

IMG_20141018_175119

 

Karena hari udah sore, takut kena macet parah, kita sudahi segera acara jalan-jalan ke Bogornya. Aselik seneng banget bisa ngumpul, hura-hura, ketawa bareng big scream family. Next, acara jalan-jalan barengnya yang pake nginep. Lebih PR lagi kayaknya hahaha

..adalah salah satu event lari bergengsi yang banyak ditunggu oleh runners. Jakmar termasuk event Internasional yang ceritanya pengen disejajarkan dengan event marathon lain, kayak Tokyo Marathon, Boston Marathon, New York Marathon dll. Ih, bangga banget ya kalo beneran bisa kayak gitu.

Sebagai pelari amatir, saya juga ikutan daftar donk ah. Sebenernya, tahun lalu saya juga ikut daftar 10K Jakmar2013, tapi karena harus ke Solo nemenin Mama yang lagi sakit & diopname, BIB saya dipake sama Lita waktu itu. Pendaftaran Jakmar sendiri, udah dibuka sejak awal tahun dengan harga early bird yang pastinya lebih murah. Sempet ragu buat daftar, karena masih ada trauma dan kepikiran gimana kalo nanti pas hari H, saya hamil dan gak bisa ikutan, dan akhirnya nekat daftar juga. Alhamdulillah, rejeki tahun ini bisa ikutan, bareng temen-temen seperjuangan en bisa bareng sama mas Dicky juga. Seperti biasa, kepedean saya cuman sampe batas 10K aja dan emang cukup tau diri sama kemampuan. Sementara, mas Dicky langsung daftar HM donk. Sungguh saya salut banget sama beliau, ikutan lari setahun yang lalu tapi progressnya cepet banget en bener-bener meningkat. Beda banget ama istrinya yang gak konsisten ini wkwkwk.

Sehari sebelum hari H tanggal 26 Okt kemarin, seperti biasa entah karena euphoria atau apa, adrenalin udah mulai naik. Terbukti dengan heart rate yang naik biarpun dlm kondisi tiduran en jadi bikin susah tidur. Tadinya, pengen banget bisa tidur siang, ceritanya nabung oksigen dan stamina. Tapi, pas udah geletak di kasur, yang ada di otak adalah mesti masak jam berapa ya, untuk ninggalin masakan buat orang rumah yang ditinggal dari pagi buta sampe tengah hari, emak-emak banget ya hahaha. Akhirnya batal bobok siang, lanjut masak dan baru bisa geletak lagi jam 1/2 9 malem. Ealaaah, tapi ternyata masih juga gak bisa tidur cepet. Karena Larasnya masih pengen main, jadinya langsung disuruh deket-deket ayahnya aja yang seharian pagi udah tidur.

Asli, sempet panik banget takut kayak pas wineandcheese yang lari gak pake tidur en dalam keadaan jadi zombie. Udah sempet kepikiran pengen minum obat penenang yang pernah diresepin sama dokter setaun yll, tapi kok takut efeknya jelek buat besoknya. Alhamdulillah, biarpun kualitas tidurnya gak bagus, tapi masih sempet bisa tidur. Bukan mikirin atau terbebani gimana larinya pas hari H, tapi deg-degan banget takut kesiangan. Rasanya persis kayak kalo besoknya mau pergi ke luar kota yang berangkatnya mesti pagi banget.

Dan di hari H, saya, mas Dicky & Lita *triokwek-kwekdisetiapeventlari* telat aja donk buat start. Parkir di Istiqlal, sholat subuh dulu dan pake pemanasan jalan kira-kira 2km plus nyari toilet umum dulu mayan bikin telat. Inilah salah satu kekurangan dari pelaksanan Jakmar, kok event segede itu, gak ada shuttle bus siih? Mosok kalah ama SB Run di Bekesong yang nyediain shuttle bus dari bbrp titik. Mana bis TJ juga beroperasi cuman sampe jam 3.30, kan mestinya buat pengerahan massa en biar peserta gampang ke tempat event, mestinya dikasih donk sarana transportasi umum yang bisa mencapai titik terdekat dari area event. Yah, semoga Jakmar tahun depan mulai dipikirin deh masalah transportasi ini. Yang jelas, yang kemajuan banget dari Jakmar2013 adalah pas RPC-nya. Tempatnya di JCC yang ber-AC, lebih rapi, teratur dan nyaman banget. Beda banget ama tahun lalu yang harus antri sampe 5 jam en rada rusuh.

Tapi ya secara pelari amatir dan pastinya gak ngejar harus jadi pemenang, start belakangan ya gpp, dinikmati aja. Malah dengan pace 8 yang stabil di 5km pertama, bisa nyusul beberapa runners dan akhirnya lari di kerumunan pelari lainnya. Dan, akhirnya ya setelah beberapa kali ikut event, saya en Lita bisa loh lari bareng mulai dari start en finish bareng. Biasanya, saya selalu ditinggal Lita jauh banget, apalagi pas wnc yang emang asli teler banget. Cuman ya akhirnya gak ada yang motoin pas di finish line, ngandelin hasil foto para fotografer resmi. Mudah-mudahan dengan modal kostum kembaran dan senyuman yang dipaksa, foto saya muncul di websitenya Jakmar2014.. amiiiin.

Di Jakmar kemarin, pertama kali dalam sejarah selama lari, saya jatuh donk. Pas di KM 3, waktu mau melintas pindah dari jalur busway ke jalur biasa, saya kesandung entah separator atau mata kucing. Udah berusaha utk jaga keseimbangan, tapi mungkin karena posisinya lagi posisi lari, badan jadi lebih kedorong ke depan. Jatuh dalam posisi tengkurap, tangan nahan badan. Jadi, kedua telapak tangan beset-beset, dengkul kiri juga beset en bengkak. Begitu bangun dari jatuh, panggul kiri berasa sakit, sempet panik, waduh.. apa keseleo atau ketarik ya ototnya, dah takut gak bisa lanjut lari. Alhamdulillah, dipake lanjut lari gak sakit lagi, itu juga karena malunya udah sampe batas ambang normal, jadi sok tegar lari lagi dengan pace sama ama sebelum jatoh hahaha. Mudah-mudahan gak ada efek jelek kemudian, agak ngeri juga euy.

Rute 10K kemarin, termasuk rute baru buat saya. Belum pernah juga lari dari monas ke arah kota, ngelewatin jalan Gajah Mada sampe menjelang Harco Glodok. Biasanya kalo rute baru gitu, pasrah aja melalui KM demi KM, beda ama rute yang udah familiar kayak rute CFD yang dah tau 5KM pasti sampe di daerah mana. Lebih enak, kalo lari di rute baru sih, bikin gak bosen dan gak panik. Coba suasana Jakmar itu kayak suasana marathon di luar negeri ya, banyak orang yang datang jadi penonton di sepanjang jalur lari, terus ngasi semangat biarpun gak kenal, ngebayangin aja bikin merinding. Kalo lari di Jakarta, kebanyakan orang cuek atau malah maki-maki atau ngasi klakson karena nutup jalan mereka. Yah, maklum sih, karena belum termasuk budaya di sini. Kemarin, yang jadi supporter sepertinya volunteer anak-anak Binus, yang bergerombol di tiap KM, itupun paling banyak 5-6 orang. Kasian juga sih disuruh teriak-teriak seharian.

Gongnya yang bikin saya rada kuciwa adalah kurangnya water station. Di 5KM pertama, water station ada di setiap 2,5KM, tapi setelah KM 5 sampe finish, kok gak ada lagi. Padahal saya udah sengaja gak minum en ngarepin bisa minum di KM 7,5 aja. Rasanya haus bangeeet, udara juga berasa panas biarpun masih pagi, gak ada angin samsek. Agak mengecewakan ya untuk event internasional segede itu, kalah ama event wineandcheese & runforiver UI yang water stationnya banyak. Kata mas Dicky, medic stationnya juga gak sebanyak pas di event runforiver. Gak banyak yang sedia macam YB Aerosol gitu, padahal itu cukup ngebantu pelari yang kakinya kram. Yah, bisa jadi sih karena bukan sponsor, jadi dibatasi. Yang banyak malah salep macam konterpen tapi beda brand yang emang jadi sponsor.

Di Jakmar kemarin, saya mayan bisa PB. Bukan PB untuk semua 10K sih, tapi PB selama ikut event 10K. Recordnya 1:28mins, seminggu sebelumnya 10K di CFD 1:26, yah anggap aja karena jatoh hihihi. PB segitu udah bikin seneng banget, karena belum pernah 10K itu under 1:30mins, apalagi pas WNC kemarin termasuk pelari yang finish belakangan yang waktunya hampir 1:50mnt, itu juga jalan kaki. 5KM pertama kemarin, bisa stabil di pace 8, begitu masuk KM 6 mulai kendor turun ke pace 9. Itu aja udah pake dopping madu, asli mayan bantu loh ngemut permen en madu setelah KM 5, badan jadi gak loyo-loyo amat. Bisalah diulang lagi kalo ada event >5KM.

Di finish line, ketemu temen-temen fitnfab, Nana & Cinta. Seperti biasa, kita foto-foto seru demi dipejengin di setiap sosmed, sambil nungguin mas Dicky finish HM-nya. Doi PB juga loh, kalo yg di UI kena 3 jam, kmrn sekitar 2:48mins. Yah, medannya juga beda sih, tapi aku bangga banget, mas *modusbangetsihkalokataindah*

Btw, selain lari 10K, saya juga ikut kegiatan charity-nya, yang digalang oleh Indokasih. Saya berdonasi utk care4kids, karena saya sangat peduli dengan nasib anak-anak Indonesia yang pengen maju. Anak-anak Indonesia yang kepengen sekolah formal, anak-anak pandai yang pengen pintar tapi orangtuanya gak mampu membiayai pendidikan mereka. Anak-anak seperti ini yang harus dikasih kesempatan oleh kita yang lebih beruntung. Buat temen-temen yang mau ikut berdonasi, boleh visit link ini.

Over all, dari sekian banyak kelebihan & kekurangan jakmar thn ini. Saya enjoy & happy banget ikut event bergengsi ini. Semoga tahun depan bisa ikutan lagi, en meningkat jadi ikut HM *pengennyasihHMdiBromo/Bali* *disuruhikutHMdiUIdulu* *kemudianhening*

wpid-img_20141026_171816.jpg

Bareng temen #pacaRUN

wpid-img_20141026_112039.jpg

Alhamdulillah, PB euy

 

 

wpid-photogrid_1414417025224.jpg

Janjian kembaRUN ama Lita, perwakilan genk alGalaxyah hahaha

 

 

wpid-6e8fb1032a4b1ea2101a419c97503055.jpg

Fitnfab runners, ki-ka : R33n3e, cinta, Nana, nenglita

PhotoGrid_1414468493488

Dan, inilah resultnya

Saya adalah orang yang suka dengan kerapihan, tapi gak yang sampai terobsesi semua hal harus rapi. Yang penting barang-barang di sekitar saya gak sampai berantakan & kececeran. Kalau lagi rajin dan punya mood buat beres-beres, saya bisa seharian merapihkan barang-barang di rumah dan hasilnya bisa memuaskan, setidaknya di mata saya hahaha. Tapi, kalau lagi kecapekan atau gak ada mood, ya beres-beres aja ala kadarnya. Begitu juga dengan meja kerja saya di kantor, yang penting gak terlalu berantakan dan bisa buat kerja jadi semangat. Karena kalau meja kerja penuh barang dan semrawut, mood buat kerja juga gak ada.

Kalau ngomong soal kerapihan rumah, hmmm, bisa dibilang so-so lah. Yang suka bikin saya pusing adalah di rumah memang banyak barang dan printilan. Rumahnya gak besar tapi barang-barangnya banyak dan makan tempat. Furniture di rumah kebanyakan barang vintage milik Mama saya yang ukurannya besar dan terbuat dari kayu jati. Kami kebetulan masih tinggal di rumah Mama, sekalian dititipi menjaga rumah karena domisili Mama sekarang pindah ke luar kota. Sebenernya, saya pribadi lebih suka furniture yang simpel, efisien dan gak banyak makan tempat.

Saya dan suami suka cuci mata ke toko furniture ternama yang ada di pusat perbelanjaan. Seneng banget rasanya kalau lihat barang-barang lucu, pengen rasanya dibeli, tapi mengingat sikon sekarang, barang yang dibeli juga terbatas. Salah satu toko furniture yang ada di Jakarta saat ini adalah JYSK Scandinavian Living yang berlokasi di Mal Taman Anggrek Lt 2. JYSK adalah toko furniture yang berasal dari Denmark dan merupakan toko furniture pertama di Indonesia yang menawarkan value, function dan instyle sekaligus.

Saat melihat barang-barang yang ditawarkan di JYSK, rasanya pengen punya semua, keren-keren dan bentuknya simpel, elegan tapi fungsinya terpenuhi. Saya jadi seperti punya wishlist untuk beberapa barang yang saya taksir. Barang-barang tersebut pengen saya beli bukan karena cuman pengen tapi butuh, karena bakal bikin rumah jadi lebih rapi dan cantik nantinya.

Dan, inilah beberapa isi wishlist tersebut :

 

Meja Kerja

image

Meja kerja ini sangat berguna sekali buat suami. Suami yang bekerja di bidang IT, menghabiskan banyak waktu di depan komputer/laptop. Gak hanya di kantor, di rumah juga kalau diperlukan bakal kerja dengan laptopnya karena terkadang harus kerja remote. Sekarang belum punya meja kerja, jadi kalau gak sambil tiduran di kasur atau duduk di meja tamu. Bekerja dengan posisi seperti itu kan gak memenuhi konsep ergonomi, ya. Belum lagi, banyak printilan kerjanya seperti kabel, modem, webcam, ip cam, dan lain sebagainya yang suka berantakan. Nah, dengan punya meja kerja sendiri yang ada lacinya, pasti bisa lebih rapi dan kerja juga lebih enak. Istri pun gak akan ngomel hahaha.

 

Lemari pakaian

image

Sekarang udah punya lemari pakaian yang memuat baju saya dan suami. Cukup sih, tapi lama-lama penuh juga, padahal baju juga gak banyak-banyak amat dan saya selalu menerapkan sistem, setiap ada baju baru, baju lama yang udah jarang dipakai, harus keluar dari lemari. Tapi, kok rasanya tetap penuh aja lemarinya. Mungkin juga karena sekarang suka belanja baju olahraga/lari jadi nambah aja jumlah item bajunya. Eh, tapi bukan berarti jadi punya banyak koleksi baju lari, ya, hihihi. Punya lemari yang cukup menampung baju kami berdua, adalah termasuk cara biar kamar gak sempit dengan barang. Lemari pakaian yang saya taksir ini, sepertinya cukuplah memenuhi kebutuhan kami. Apalagi ada cermin, jadi saya gak perlu beli cermin lagi.

 

Tempat tidur anak

image

Pertama kali melihat tempat tidur ini, saya jadi ingat kalau waktu kecil pernah punya tempat tidur model begitu. Sebenarnya, tempat tidur adik saya, sih. Saya pengen banget beliin buat Laras. Ukurannya cocok, single bed, dan dibawahnya ada tempat untuk menaruh barang-barangnya Laras juga. Kalau dulu, adik saya menaruh semua koleksi komik dan mainan kesayangan di laci bawah tempat tidurnya. Karena sekarang barang-barang Laras juga mulai banyak, sepertinya bisa diterapkan cara yang sama kalau punya tempat tidur ini.

 

Dining table / Meja makan

image

Saya suka dengan meja makan ini karena sekali lagi, saya suka furniture yang bentuknya simpel dan ukurannya juga pas. Meja ini berkesan minimalis tapi elegan, tapi mungkin lebih asik lagi kalau kursinya bisa dilipat. Kebetulan, saya gak terlalu suka meja makan yang menggunakan kaca seperti model meja makan jaman dulu dan biasanya berukuran besar. Meja makan ini cocok untuk keluarga kecil, yang isinya ayah, ibu dan 2 anak saja cukup *iklan KB nasional*.

 

Lemari laci

image

Kalau drawer ini, sebenernya gak butuh-butuh amat. Saya suka karena warna ungunya hahaha. Yes, i’m a purple lover. Jadi, alasan untuk beli drawer ini, bisa diada-adain, penting karena warnanya ungu!

 

Rak buku

image

Barang ini lucu banget, sepertinya bisa buat menaruh koleksi buku dan novel saya yang sebenarnya gak banyak tapi cukup butuh tempat. Bentuknya gak selebar rak buku umumnya, biarpun kita juga bisa order dan bikin sesuai kebutuhan, tapi bentuknya kaku.

 

Jam dinding

image

Satu lagi barang yang saya suka, jam dinding ini. Seperti jam dinding yang suka ada di stasiun dan pernah juga lihat di salah satu film yang pernah saya tonton. Kayaknya unik kalau dipasang di rumah.

Lumayan yah, isi wishlist-nya. Semoga bisa direalisasikan untuk segera dibeli dalam waktu dekat. Mari di-amin-kan. Masih ada waktu untuk nabung atau merayu suami hehehe. Mungkin bisa jadi hadiah ulang tahun *kode*. Gak sabar jadinya. Mungkin ada barang lain yang bisa direkomendasikan buat temannya ini? Silahkan share di sini ya…

Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image