Di deket komplek, tepatnya di jalan Raya Caman, ada tempat kuliner baru yang lagi hits. Namanya Warung Enon. Menu makanan yang dijual bukan jenis makan besar gitu, tapi makanan yang bisa dinikmati sambil kongkow, ngobrol santai, dan ngupi-ngupi. Warung ini emang hanya menjual aneka cemilan hits *at least, buat saya, yah*, kayak roti bakar, kue cubit, mie instan, sosis bakar, french fries dll.

Udah tau donk, kalau sekarang yang namanya kue cubit itu lagi happening bingits, terutama kue cubit green tea. Nah, di Warung Enon juga jual kue cubit yang femmeeush itu. Bisa diorder matang atau ½ matang, dengan pilihan topping beraneka rasa. Ada topping oreo, keju, nutella, ovomaltine dsbnya. Roti bakarnya juga bebas mau pilih topping apa aja dengan harga yang berbeda.

Saya pernah dapat info dari temen Al-Galaxyah, kalau di wilayah mereka sana ada tempat yang jual kue cubit green tea yang enak. Belum sempat nyobain ke sana, ternyata gak jauh dari komplek malah ada yang jual. So, beberapa minggu yang lalu, saya, mas Dicky & Laras nyobain jajan di situ, ajak Eyang juga donk.

Kami berangkat dari rumah setelah sholat Maghrib, dan dalam keadaan perut lapar. Dodol juga sih, bukannya makan dulu kek di rumah, secara warungnya cuman jualan cemilan gitu. Ini malah langsung berangkat aja, niatnya emang bakal makan lagi di tempat lain, kalau makan di situ belum kenyang. Saya emang anaknya nafsuan…makan.

Berangkat jam ½ 7an, berharap kalau bisa langsung dapat tempat dan gak pakai antri kelamaan. 2 malam sebelumnya, saya dan mas Dicky nyobain ke situ sepulang kantor, tempatnya penuh banget dan waiting list-nya juga panjang. Padahal malam itu udah jam 9, loh. Ternyata, biar udah cepet-cepet ke situ, sampai di tempat kita masih juga harus antri. Untung aja gak lama, begitu ada meja kosong langsung kita dudukin.

Malam itu, kami pesan kue cubit green tea ½ matang topping ovomaltine, kue cubit red velvet matang topping keju, roti bakar ovo topping oreo, sosis bakar, french fries dan minumannya green tea ice blended, teh tarik hangat, es teh manis, dan es teh manis gentong.

Inilah sebagian penampakan makanannya..

PhotoGrid_1433248548928

Untuk rasa, kue cubitnya enak. Nah, ini sebenernya saya malu kalau bikin postingan soal kuliner. Secara saya cuman kenal enak dan enak banget kalau soal makanan, jadi pasti saya bakal bilang enak terus untuk semua review :)). Buat saya, kue cubitnya enak yang ½ matang, rasanya creamy dan manis gitu. Apalagi dalam keadaan masih hangat. Kalau yang kue cubit matang, berasa cepet kenyang di perut dan kalau kuenya udah dingin, rasanya jadi gak terlalu enak lagi.

Tapi, kami sempet kesel juga sama pelayanan mereka. Karena Laras bilang, dia bakal masih lapar kalau cuman makan cemilan aja, kita order mie instan rebus pakai telor, buat Laras *dikasih privilege malam itu boleh makan mie instan*. Ordernya bareng sama makanan yang lain, tapi kok mie instannya gak datang-datang. Ada kali 1 jam, itupun udah komplen 3x, mulai dari dengan pakai nada rendah sampai akhirnya gak sabar, saya datangin tempat masaknya dan nyerocos pake nada tinggi, 1 oktaf aja. Abis, gemes banget, orang yang baru datang dan ordernya belakangan, tapi mie instannya datang duluan. Ternyata oh ternyata, orderan kami gak dimasukin atau selip kemana tau, whatever gitu deh. Dan, malam itu, yang komplen bukan cuman kami, tapi ada beberapa tamu juga agak marah karena orderannya telat atau gak datang sama sekali.

Mungkin sistem mereka belum solid, jadi masih kewalahan saat di jam sibuk pas banyak tamu terus order bersamaan. Semoga aja ownernya bisa jadiin setiap komplen yang masuk jadi bahan untuk belajar dan memperbaiki sistemnya. Karyawannya juga rajin dan sigap melayani sesuai SOP. Karena sayang aja, kalau makanannya cukup enak, tempat ok dan lucuk, harga sebanding, tapi jadi sepi pengunjung karena pada trauma nunggu.

Total kerusakan makan kami berempat malam itu, sekitar hampir 200rb. Sayang juga sih ya, buat beli nasi goreng tek-tek udah bisa berapa bungkus tuh *teuteup* #emakbijak

Saya mungkin akan coba ngulang beli kue cubitnya kapan-kapan, bisa take away juga. Pengen nyobain rasa yang lain, kayaknya yang original juga enak. Lumayan bisa buat oleh-oleh kalau kita berkunjung ke tempat temen atau silaturahmi ke rumah saudara.

Jam bukanya, sore sampai malam, saya gak tanya juga jamnya, tapi mungkin sekitar jam 5-6 sore sampai jam 11an malam. Oiya, Warung Enon ada akun instagramnya juga, kalau mau ngintip dulu, bisa lihat di IG-nya @WARUNGENON

Silahkan mencoba ;)

 

Akhir bulan Mei lalu, saya dan mas Dicky datang ke klinik pribadinya dr. Achmad Mediana SPOG karena kangen dengan maksud untuk konsultasi. Beliau adalah dokter yang bantuin saya waktu melahirkan Laras 7 tahun lalu, dan terakhir kali ketemu adalah waktu saya melakukan papsmear dan pernah konsultasi tentang perut saya suka kram di luar masa haid.

Kedatangan kami kali ini, adalah untuk memeriksakan kondisi masing-masing, apakah cukup sehat dan baik untuk bisa menjalani program hamil lagi. Dan, ternyata pergi ke dokter kandungan saat kita gak hamil pun, rasanya bikin perut agak geli seperti ada kupu-kupunya, loh. Agak-agak tegang, gimana gitu. Jujur, terintimidasi juga dengan pemandangan ibu-ibu hamil, ikut seneng, tapi juga ada kuatirnya.

Masuk ruangan dr Achmad, rasanya seperti dejavu 7 tahun lalu, cuman beda tempat aja. Beliau masih aja dengan gayanya yang sama, ramah, santai, komunikatif, optimis, dan selalu bisa bikin pasiennya tenang dan nyaman. Plus, kayaknya beliau gak nambah tua deh. Kalau lihat foto-foto yang dipasang di kliniknya, beliau mungkin semacam highlander.

Ok, kembali ke laptop..

Pertama kali yang beliau tanyakan ke kami, “Bapak, Ibu, sekarang sehat?”. Setelah kami jawab sehat, beliau menerangkan kalau kami ingin menjalani program, kami berdua harus dalam kondisi sehat, tidak dalam pengobatan sakit tertentu, apalagi yang berat, dan harus mengurangi stress.

Setelah rahim saya di cek dengan USG, Alhamdulillah banget menurut beliau, rahim saya bersih, bebas miom & kista, hanya bentuknya saja terbalik. Kami disarankan untuk melakukan pemeriksaan lab analisa sperma untuk suami dan rontgen HSG untuk istri. Pada hari ke 13 setelah haid, kami diminta datang lagi dengan membawa hasilnya.

Saat itu, saya sedang haid. Saya ingat, pesan beliau waktu terakhir ketemu, kalau saya ingin program hamil lagi, saya bisa datang konsultasi pas saya sedang haid. Ternyata, pakai perhitungan juga ya, termasuk pemeriksaan yang harus dijalankan.

PR selanjutnya adalah menentukan waktu dan mencari tempat periksa. Setelah cari-cari info dan telpon 2 rumah sakit & 1 lab prodia, kami melakukan semua pemeriksaan di RS Mitra Keluarga Bekasi Barat. Waktunya yang paling pas, bisa dilakukan di saat wiken, dan tempatnya juga gak jauh-jauh amat.

Ternyata, untuk melakukan tes analisa sperma, ada syaratnya juga. Kirain bisa langsung dateng ke lab, kayak mau periksa darah rutin (kebanyakan nonton film en baca novel). Apa aja syarat dan persiapannya, bisa dilihat berikut ini :

  • Suami harus dalam keadaan fit, sehat, dan tidak capek.
  • Tidak mengeluarkan sperma, baik berhubungan badan, mimpi, atau swadaya, 3-5 hari sebelumnya.

Kalau teknisnya, ya seperti kayak cerita di film atau novel itu deh, dikasih gambar – gambar & film :). Hasil pemeriksaan bisa diambil sore harinya.

Untuk pemeriksaan rontgen HSG, nah.. ini saya sempet sotoy. Saya pede banget kalau prosesnya bakal kayak rontgen biasa aja, “aaah.. timbang di foto aja perut gw”. Ternyata, waktu saya lagi survey tempat & biaya, petugas radiologi menyebutkan biaya rontgen yaitu sekitar 1,2 jt *yups, mihil bingits :(*, belum termasuk obat anti nyeri.

Waks, kok pakai obat anti nyeri segala ?!?! Refleks tanya ke si mas radiologi, “pake obat segala mas? Emang sakit ya, mas?”. Gak salah juga sih, kalau si masnya sampai speechless, mungkin dalam hati dia bilang “meneketehe, Bu!!”

Karena penasaran, langsung tanya mbah gugel tentang prosedur rontgen HSG. Dikasih link blog sama temen kantor, yang asli bikin parno dan langsung berasa pengen mundur aja. Dramatis banget itu si ibu yang cerita tentang pengalamannya, sampai pingsan segala. Saya yang emang cemen ama rasa sakit, jiper banget rasanya huhuhu.

Alhamdulillah, akal sehat masih bekerja, saya baca – baca blog lain yang gak sedramatis blog sebelumnya. Saya pun bisa bernafas lega dan bertekad tetep maju jalan pantang mundur, biarpun semua ibu yang pernah melakukan bilang, prosesnya emang sakit. At least, rasanya kayak mules hari pertama haid. Ok, i think i can handle it.

Persiapan yang harus saya lakukan sebelum rontgen HSG, menurut petugas radiologi, adalah :

  • Rontgen HSG dilakukan pada hari ke 9 – 11 setelah hari pertama haid
  • Tidak dalam keadaan hamil (nanti akan diminta untuk tanda tangan surat pernyataan)
  • Puasa berhubungan badan
  • Sudah dalam kondisi perut kenyang / sudah makan. (prosesnya lama bok, ini pengalaman saya waktu nunggu prosesnya). Mana ruangannya dingin pulak, jadi kalau perut lapar, pasti bakal gak enak banget.

Sedangkan prosedur yang saya lakukan di RS MKB, waktu melakukan rontgen HSG adalah :

  • Bikin perjanjian dulu dengan dokter radiologinya. Hari ke 9 saya, kebetulan waktu itu jatuh di hari Minggu. Alhamdulillah, di RS MKB bisa melayani pasien radiologi untuk hari libur.
  • Memberikan surat pengantar dari dokter asal yang merekomendasikan rontgen HSG ke petugas radiologi.
  • Bayar biaya pemeriksaan di kasir, dan bukti pembayaran diserahkan lagi ke petugas radiologi. Tunggu dipanggil.
  • Saat dipanggil, saya dikasih obat anti nyeri yang harus dimasukkan via anus. Cukup stres saat prosesnya, karena seumur-umur baru kali itu dilakukan. Atas saran petugasnya, saya minta bantuan mas Dicky. Kenapa juga perawatnya gak bantuin, sik :|. Nunggu lagi kira-kira ½ jam, entah karena nunggu biar obatnya bekerja atau emang ada antrian pasien.
  • Panggilan kedua, saya diminta masuk ruangan eksekusi radiologi, disuruh ganti baju pakai baju khusus yang sudah disiapkan. Semua baju, perhiasan, peniti, jepit, bros harus dicopot semua. Lalu saya disuruh menunggu dulu sambil duduk di kursi.
  • Saya diminta untuk tanda tangan surat pernyataan persetujuan tindakan atas kemauan sendiri dan keterangan kalau saya tidak hamil. Terus saya disuruh nunggu dokternya, yang datangnya lama beneeeeer. Berasa creepy juga ditinggal di ruangan itu, ditambah tegang bayangin sakit yang gak ketebak rasanya. Banyak doa aja deh, biar dikasih kemudahan dan kelancaran.
  • Dokter spesialis radiologi datang dan meminta saya tidur di meja radiologi dengan posisi ngengkes seperti mau melahirkan. Alhamdulillah, dokternya cewek, jadi agak tenang dan gak begitu malu amat. Dokternya bilang saya harus relaks biar prosesnya gampang dan dia bilang juga kalau nanti rasanya kayak orang lagi haid.
  • Dokter mulai pasang alat yang dipasang di vagina, mungkin sama alatnya kayak alat yang dipakai kalau ibu – ibu mau pasang spiral KB *cerita temen yg pasang spiral*. Langsung inget cerita Indah. Area itu lalu dibersihkan.
  • Kateter mulai dimasukan ke mulut rahim, dan rasanya aduhai sekali, sulit diungkapkan *mulai dramatis*. Setelah itu, mulai disuntik cairan kontras, cairan itu yang nantinya akan memenuhi rahim dan saluran indung telur / tuba fallopi.
  • Proses foto dilakukan. Setiap mulai akan foto, saya disuruh tarik nafas dan tahan sebentar, lalu hembuskan lagi. Kira-kira 3 – 4x foto, lalu kateter dilepas. Legaaaaaa…
  • Saya disuruh istirahat dulu tiduran kira-kira 5 menit, lalu diminta pipis dan bersih-bersih kemudian tiduran lagi. Ternyata masih ada 1x foto lagi. Dan, selesai juga akhirnya, pemeriksaan yang lumayan horor buat saya itu.
  • Hasilnya langsung bisa diambil 1 jam kemudian.

Sesuai dengan tanggal yang diminta dr. Achmad, kami datang membawa hasil semua pemeriksaan yang dilakukan. Kesimpulan, kami berdua dalam kondisi baik dan sehat, Alhamdulillah. Saya diresepin obat penyubur dan mas Dicky diminta banyak olahraga renang untuk mendinginkan badan yang panas, salah satu efek dari seharian kerja di depan komputer, banyak monitor, peralatan server yang radiasinya cukup tinggi. Saran dari dr Achmad, pokoknya kami harus hidup sehat, makan makanan yang sehat, olahraga teratur, paling tidak 3x seminggu, no alkohol, no rokok aktif/pasif, tidak stres, dan yang paling sulit adalah harus bebas kopi/kafein.

Mudah-mudahan segala doa dan ikhtiar ini, membuahkan hasil, ya. Rejeki, umur dan jodoh semua Alloh SWT yang mengatur. Yang penting kita harus terus berusaha dan banyak berdoa. Kalau memang,  kami masih dikasih kepercayaan mengemban amanah-Nya, pasti Alloh akan kasih. Percaya saja, semua akan indah pada waktunya. Aamiiiin

Saya sering dengar atau baca tentang keistimewaan yang diberikan Alloh SWT kepada hamba-Nya yang bergembira menyambut bulan Ramadan.

“Barang siapa yang bergembira dengan datangnya bulan Ramadan, maka Alloh SWT akan memasukkan sang hamba ke dalam surga-Nya”

Wow, cuman dengan punya perasaan happy dan semangat menyambut bulan Ramadan, kita dapat priviledge buat masuk surga. Kenapa? Disebutkan, dengan bergembira menyambut Ramadan, bisa mencerminkan keimanan kita. Secara, bulan Ramadan adalah bulan yang suci dimana setiap ibadah kita dibalas pahala berlipat-lipat dan banyak nikmat yang bisa kita dapat.

Mudah-mudahan kita semua termasuk hamba yang bergembira menyambut Ramadan, ya…

Tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, kepengen banget bisa berpuasa full, inshaa Allah. Ibadah sekeluarga lancar, sehat dan level keimanan makin meningkat setelah melewati bulan Ramadan. Aamiin. Niatnya, bisa lebih mengenalkan puasa ke Laras, en Laras bisa berpuasa dengan lebih baik di tahun ini. Tahun kemarin, Laras masih bolong-bolong puasanya dan lebih banyak absennya hehehe.

Alhamdulillah, di acara Berlian bulan Juni 2015, bisa ketemu lagi sama bu Elly Risman. Bulan ini temanya sesuai banget, bertepatan dengan akan datangnya bulan Ramadan. Temanya : Menyiapkan diri ibadah Ramadan yang berkualitas untuk keluarga.

Kemarin, saya & mas Dicky datang agak terlambat karena sholat Subuh dulu di rumah. Sempet muter-muter lewat jalan tikus karena jalan utama ditutup akibat renovasi jembatan di depan komplek IKIP Jatibening. Untungnya gak telat-telat amat sih, jadi masih dapat bahasan utamanya.

Saya mencoba merangkum slide dan penjelasan bu Elly sesuai daya tangkap plus isi memory otak, yang mulai agak suka dong-dong, seperti dibawah ini.

Ibu Elly menerangkan, saat ini kebanyakan kondisi orangtua :

  • Kurang memahami kapan sebaiknya anak diperkenalkan dan diajarkan untuk berpuasa
  • Sering memaksakan kehendak dan menuntut anak bisa puasa, tanpa persiapan yang memadai atau
  • Tidak tega membiarkan anak berpuasa

 

Ini bener banget, ngaku banget kalo saya & suami termasuk golongan orangtua di atas.

Kenapa sih sebenarnya anak diajarkan untuk berpuasa ?

Tujuannya adalah untuk membentuk jaringan di otak (wiring) anak tentang ibadah puasa.

Paradigma – cara pandang yang dimiliki orangtua saat ini sebaiknya diubah, bahwa anak bukan saja BISA tapi SUKA beribadah. Terus terang, menurut saya prakteknya susah-susah gampang. Bagaimana menumbuhkan rasa senang dan suka beribadah hanya karena Alloh semata.

Pijakannya :

  • Tanggung jawab orang tua : membentuk kebiasaan & meninggalkan kenangan
  • Faham, tidak terbebani & tidak menolak

 

Bu Elly mencontohkan, mengenalkan mesjid sejak kecil. Mungkin bisa dibawa ke mesjid-mesjid yang bagus, yang besar dengan pilar-pilarnya yang kokoh, dan yang menyimpan nilai sejarah. Kita bisa menceritakan tentang mesjid tersebut, dan sekaligus menceritakan keutamaan beribadah di mesjid.

Dalam mengenalkan dan mempelajari tentang ibadah/agama, bermula dari ibu – bapaknya

  • Harus ada spirit untuk kerjasama : “Partnership”
  • Istiqomah, kedua orang tua SST : Semangat, Sepakat, Terlibat
  • Dasarnya musyawah

 

Kesepakatan dan Kerjasama Orang tua termasuk membuat :

  • Perencanaan – Pelaksanaan – Evaluasi
  • Target per anak
  • Kegiatan
  • Pembagian kerjasama
  • Kontrol
  • Evaluasi

 

Tujuan latihan puasa itu sendiri, untuk anak adalah sebagai berikut :

  • Memperkenalkan & melatih anak patuh pada perintah Alloh
  • Memahami tujuan Alloh memerintahkan puasa
  • Menjelaskan manfaat kesehatan fisik & jiwa
  • Beribadah yang berkualitas, mengharapkan rahmat Alloh
  • Melatih kejujuran
  • Merasakan lapar dan haus tidak enak – empati terhadap dhuafa
  • Melatih mengendalikan keinginan, tidak konsumerisme dan hedonis → “Marshmallow test”
  • Melatih sabar & mengutarakan marah dengan cara yang benar
  • Bersyukur terhadap nikmat Alloh
  • Berbagi dengan sesama & berbuat kebajikan
  • Berdoa dengan khusyuk

 

Buat yang gak tau apa itu “Marshmallow test”, adalah sebuat test yang pernah dilakukan seorang guru SD ke anak-anak muridnya. Anak-anak pasti suka donk marshmallow karena manis rasanya. Anak-anak itu dikumpulkan, dan dihadapan mereka ditaruh marshmallow dengan jumlah yang sama dengan jumlah murid. Guru mengatakan ke semua murid, kalau beliau akan meninggalkan kelas dan jika ada anak yang bertahan untuk tidak mengambil marshmallow selama beliau pergi, akan diberikan hadiah, yaitu marshmallow dengan jumlah yang banyak.

Saat si guru pergi, ada anak yang langsung mengambil marshmallow, ada yang bertahan beberapa menit dan akhirnya tidak peduli dengan imbalan yang dijanjikan, tapi ada juga anak yang gigih bertahan demi mendapatkan hasil yang lebih banyak. Si anak inilah yang menjadi orang yang sukses pada saat dewasa. Sepertinya, test yang sama bisa dicoba ke anak kita, untuk mengetahui apakah anak kita punya pengendalian diri yang bagus untuk keinginannya sendiri.

Adapun Kaidah Perencanaan & Persiapan dalam melatih anak berpuasa :

  • Harapan yang wajar

Dasar usia : 5 – 9

10 – 14

15 – 20

  • Kondisi fisik kesehatan, Kecerdasan, Emosi, Dorong dan Respek
  • Komunikasi : Cara Menjelaskan Persiapan

Cara Mengatasi Masalah

 

Setuju banget deh kalo soal ini, saat kita menceritakan apa itu puasa sesuai dengan tujuan latihan puasa di atas, harus sesuai dengan umur si anak, sehingga anak lebih gampang mengerti. Harapan kita sebagai orang tua pun harus wajar, gak bisa hari ini kita jelaskan tentang puasa, diajak, terus punya target si anak yang berumur 5 tahun langsung bisa full sebulan. Kita sebagai orang tua juga harus banyak memberikan semangat dan dorongan positif, apalagi pas sudah masuk jam-jam kritis saat berpuasa. Dan, kita harus selalu memberikan respek saat anak kita berhasil melakukan puasa sesuai kemampuannya.

Persiapan untuk menjelaskan :

  • Ibu & bapak belajar lagi untuk bisa menjelaskan → Reason Why :

– Pengertian & Hukum

– Syarat dan Rukun

– Keharusan dan Larangan

– Faedah dan Ganjaran

  • Gunakan Qur’an dan Hadist sebagai referensi
  • Perhatikan Kaidah (yang tadi disebutkan sebelumnya)
  • Pelaku : AYAH → Ini berhubungan dengan bahwa Ayah yang bertanggung jawab dan nanti yang akan dimintai pertanggungjawabannya di akhirat
  • Pendekatan positif, ringkas dengan contoh yang kongkrit

 

Hal – hal yang harus dipersiapkan :

  • Siap FISIK : pastikan anak sehat selama shaum : perbanyak AIR
  • Siap RUHIYAH : pengetahuan & sikap
  • Siap LINGKUNGAN : “Tamu Agung”

– Jadikan rumah bersuasana Shaum : hias rumah, rapikan kamar & musholla

– Bahan-bahan untuk semua program (Qur’an, Hadist, buku, karton, lem, alat tulis, glitter, dll)

Di rumah :

  • peralatan shalat
  • Daftar imsakiyah yang menarik
  • Buat menu sahur dan buka : sediakan bahan
  • Hadist hari ini
  • Jurnal

 

Sekolah :

  • Persiapkan dengan guru

 

Sekitar :

  • Persiapkan dengan tetangga
  • Kegiatan sosial

 

Persiapan dibagi menurut usia anak, untuk anak usia 5 – 9 :

  • Puasa untuk anak : Bukan kewajiban → tapi perkenalan, latihan & pembiasaan
  • Tidak ada kewajiban syar’i bagi anak tapi kewajiban syar’i bagi orang tua
  • WIRING
  • MENYENANGKAN

 

Landasan Psikologisnya :

  • Mudah dibentuk
  • Daya ingat yang kuat
  • “Dunianya” terbatas
  • Meniru : Ikut Ortu / Situasi
  • Rasa persaudaraan sedunia → Bisa dijelaskan, bahwa kita menjadi bagian umat muslim di dunia yang seluruhnya berpuasa pada bulan Ramadan

 

Hal-hal yang diperhatikan saat anak berpuasa.

  • Jam 9.00 & 15.00 : Biasanya anak akan mulai rewel

Puasa : Tidak seimbang fisik & mental

→ Pahami Perasaan & Lakukan : Mendengar Aktif

→ Hindari kata-kata yang menghambat komunikasi

  • Lalaikan, buat anak aktif dan melupakan sebab dia rewel, alihkan perhatiannya
  • Puasa melatih & mengontrol terhadap pemuasan kehendak segera.

→ Beri kesempatan anak untuk BMM (Berfikir, Memilih & Mengambil Keputusan)

 

Untuk anak 10 – 14, landasan psikologisnya :

  • Otak sudah sempurna berhubungan
  • Umumnya : Mukallaf, atau orang yang sudah dikenai kewajiban atau perintah dan menjauhi larangan. Atau bisa juga disebut sudah baligh (perempuan sudah haid, laki-laki sudah mimpi), sadar/tidak gila
  • Emosi sering kacau
  • Tugas sekolah semakin berat + Les
  • Banyak aktifitas + Internet & Games
  • Peer Pressure sangat kuat

 

Hal – hal yang perlu diperhatikan untuk anak umur 10 – 14 :

  • Fokus pada target tahun ini : tanggung jawab seorang yang sudah Baligh
  • Perlakuan dan komunikasi sebagai teman
  • Bisa menjadi pendamping / pembimbing adik-adiknya
  • Diberi tanggung jawab sosial : mengantar makanan berbuka, membayar zakat dan kerja sosial yang mudah sesuai usia
  • Dagang ta’jil → salah satu kegiatan untuk mengisi waktu di bulan Ramadan sambil melatih enterpreneurship

 

Sedangkan, landasan psikologis untuk anak usia 15 – 20

  • PFC (Pre Frontal Cortex) hampir semua berhubungan
  • Dewasa muda
  • Semakin banyak aktifitas + Internet & Games
  • Mulai pacaran, seks bebas, narkoba
  • Orientasi semakin di luar rumah

 

Hal – hal yang perlu diperhatikan :

  • Fokus pada target tahun ini : Dewasa muda, Fiqih nikah
  • Perlakukan dan komunikasi sebagai sesama orang dewasa
  • Bisa menjadi motivator, pembimbing adik-adiknya
  • Penggerak / koordinator kegiatan anak dan remaja mesjid/musholla
  • Pencipta Games / Konten baik
  • Blogger

 

Adapun, salah satu contoh kegiatan mengisi waktu selama berpuasa di bulan Ramadan adalah membuat jurnal

  • Jelaskan pada anak, kita mau buat jurnal kegiatan Ramadan & tujuannya
  • Masing – masing anak boleh memilih bentuk jurnalnya sendiri : Hard copy, Soft copy, Blog
  • Kalau Hard Copy : Bisa membuat halaman depan sendiri
  • Siapkan 30 halaman kertas : bagus, bekas, kertas koran / daur ulang
  • Soft copy & blog : bisa membuat ilustrasi sendiri
  • Tentukan garis besar isi : kegiatan harian, siapkan kamera/HP dan foto- foto masa kecil
  • Bisa ditulis berupa cerita atau puisi
  • Janjikan semua anak dapat penghargaan.
  • Kriteria terbaik berdasarkan ilustrasinya, kalimat, atau pengungkapannya, kerapihan, kreativitas dll
  • Buat tim juri

 

Demikianlah, poin-poin dari slide dan penjelasan ibu Elly di acara Berlian kemarin. Buat saya dan mas Dicky, yang positif dan cocok diterapkan di dalam keluarga kami, ya diambil dan disesuaikan dengan situasi yang ada. Semoga bermanfaat dan selamat menyambut datangnya bulan Ramadan dengan gembira ^_^

Sekolah Laras tahun ini punya program Berlian, singkatan dari Bersama Elly Risman Live in AlMarjan. Sebuah program yang bertujuan untuk sharing ilmu Parenting ke orangtua, baik wali murid AlMarjan ataupun umum. Acara Berlian ini diadakan di Ahad pertama setiap bulan, ba’da Subuh. Peserta dianjurkan sholat Subuh berjamaah dulu, bareng ibu Elly juga tentunya. Asiknya lagi, acara ini free alias gretong.

Karena gretong, saya seneng en semangat banget buat ikutan. Biar kata udah beberapa kali ikut seminar parenting yang diisi sama bu Elly, karena fee-nya lumayan, biasanya ikut sendirian aja. Hasilnya baru di-share ke mas Dicky. Kali ini, saya ajak mas Dicky juga buat sama-sama belajar. Alhamdulillah, beliau mau, next Berlian, mau nyoba ajak Mama juga, ah.

Berlian perdana diadakan tanggal 11 Januari kemarin, kebayang donk udah berapa lama draftnya ngendon, hihihi. Ternyata pesertanya lumayan juga, yang non AlMarjan juga banyak. Cuman, waktunya aja kemarin kelamaan karena ada formalitas pembukaan acara dari walkot Bekasi dan dari yayasan.

Untuk tema perdananya adalah tentang “Membangun komunikasi baik, benar, dan menyenangkan dalam pengasuhan anak”.

Ini jleb banget buat kami, apalagi saya. Ngaku banget deh, masih sering salah cara saya berkomunikasi ke Laras, dan itu gak dipikirin efek kedepannya, huhuhu. Sumbu sabar saya emang pendek banget, mesti banyak belajar menahan diri.

Biar gak lupa sama apa yang udah disampaikan bu Elly, saya coba posting aja poin-poinnya di sini.

Jadi, yang namanya kekerasan terhadap anak itu, gak cuman fisik aja, yang lebih parah adalah kekerasan verbal dan emotional. Ini bisa termasuk cara orangtua yang suka bentak-bentak, nyinyir ke anak, nyepelein dan sebagainya. Efeknya nanti adalah anak bakal suka iri dan akan melakukan hal yang sama ke orang lain.

Orangtua seringkali  banyak keliru dalam berkomunikasi dengan anak, antara lain :

  • Bicara buru-buru. Nah, ini bener banget, apalagi kalau pagi hari. Kemrungsung mesti nyiapin anak berangkat sekolah dan persiapan kita sendiri yang harus bekerja.
  • Tidak kenal diri sendiri
  • Lupa : masing-masing anak itu unik. Banyak orangtua yang suka bandingin anak dengan sibling-nya atau dengan temannya.
  • Perbedaan : needs & wants. Banyak hal yang tidak sempat dan terabaikan.
  • Tidak baca bahasa tubuh. Ini juga sering dilakukan oleh orangtua. Misalnya anak udah pasang muka bete atau sedih, habis disetrap di kelas karena lupa bawa PR, ortu langsung menyalahkan, dan bilang “makanya…” atau “tuh, kaaan”
  • Tidak dengar perasaan.
  • Kurang mendengar aktif
  • Menggunakan 12 gaya populer : memerintah, menyalahkan, meremehkan, membandingkan, mencap, mengancam, menasehati, membohongi, menghibur, mengkritik, menyindir, menganalisa

 

Sedih deh rasanya, ternyata semua poin di atas itu yang sering banget saya lakukan ke Laras. Bisa jadi karena saya gak tau, tapi gak jarang juga saya sengaja. Mungkin orangtua yang lain juga ngerasa kayak gitu.

Tapi, ibu Elly memberikan kiat-kiat kalau kita mau memperbaiki cara berkomunikasi dengan anak. Dibutuhin niat, tekad, usaha, kerja keras untuk itu, juga diiringi doa. Sumbu kesabaran mesti dipanjangin sendiri dan itu juga bisa dipelajari caranya.

Kiat untuk meningkatkan komunikasi

  • Berubah. Ada kemauan dari kita untuk berubah jadi orangtua yang lebih baik
  • Kerjasama dengan pasangan.

Adapun langkah-langkahnya adalah :

  1. Baca bahasa tubuh anak.
  2. Dengar perasaan, tebak perasaannya. Marah, laper, capek.
  3. Mendengar aktif.
  4. Jadi cermin.
  5. Hindari 12 gaya populer.
  6. Sampaikan pesan saya. Mama marah … kalau kamu … karena …

Sepertinya gampang ya? Waktu dipraktekin sih, gampang-gampang susah. Tapi, saya dan mas Dicky harus belajar dan bisa berkomunikasi dengan Laras menggunakan cara yang baik dan menyenangkan. Sesuai dengan ajaran bu Elly juga, “bila hati senang, otak menyerap lebih banyak”. Semoga bisa, ya…

Untuk Berlian bulan Februari, bakal diadain tanggal 1, dengan tema “cara berkomunikasi dengan remaja”. Kurang lebih itu temanya. Bahasannya juga menarik, nih. Secara Laras bakal jadi anak remaja juga nantinya. Kebetulan juga punya keponakan yang udah abegeh, jadi perlu banget buat ikutan.

Inshaa Allah, hasil belajarnya bakal di posting juga di sini.

Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!

Akhirnya, kegiatan ber-lari-an akan selesai juga utk masa bakti 2014. Sisa-sisa hari bulan Desember ini, emang kayaknya gak bakal ada acara lari. Mau nyembuhin kaki yang blom kunjung pulih juga, malah nambah jari kaki sebelah kanan ikutan biru en sakit, hasil dari ikut #bajakjkt sabtu kemarin.

Dan otomatis #bajakjkt 2014 jadi event lari terakhir yang saya ikuti di tahun ini. Sebenernya masih ada event penutupan, minggu ini ada Mercedez Run 10K. Tergoda buat ikutan, tapi bisa gak sembuh-sembuh ini can… #eh cidera kaki.

Saya emang bermodal nekat buat ikut #bajakjkt kemarin, rasanya gak rela banget melewatkan perhelatan lari yang digelar Nike ini. Pengalaman ikut event yang sama tahun lalu, yang bikin saya ngeyel biarpun kaki masih cenut-cenut. Sudah lebih baik sih sebenernya, tapi tetep aja, masih sakit buat pake sepatu trus lari. Janji saya, saya bakal banyak jalan kaki aja, atau lari pace santai, yang penting ikut hepi-hepi en PB alias poto bareng. Personal Best cukup di Jakmar aja, udah puas kok.

Kayak yang saya bilang, saya ikut #bajakjkt tahun ini karena masih terpesona ama euphorianya #bajakjkt sebelumnya. Waktu pendaftaran dibuka, gak pake mikir lagi, mas Dicky langsung daftarin kami berdua, plus Lita. Pokoknya trio Kwek-kwek dari Bekasi harus kompak selalu. Eh, tahun ini malah ketambahan personil, jadi the Corrs lah ya, Indah ikutan daftar di jam-jam terakhir penutupan pendaftaran. Kayaknya, Indah mulai ketagihan ikut event lari, setelah ikut SMB Run.

Ekspetasi kami udah di set terlalu tinggi. Kalau tahun lalu, peserta dapet running tee en botol minum Nike, hari H-nya dapet finisher tee, tahun ini kami udah Ge-eR bakal dapet 3 kaos. Gile, bayar 250rb bisa dapet 3 kaos Nike. Sapa yang gak mau, coba?

Sebulan sebelumnya, Nike bikin pre-event di Foundry SCBD, peserta #bajakjkt bisa dateng en nebus training tee yang keren banget. Nah, karena udah dapet 1 kaos ini, kita yakin banget bakal dapet 1 running tee + 1 finisher tee. Ternyata, di detik terakhir sebelum hari H, baru ketauan, finisher hanya dapet medali aja.

Saking semangatnya, Mas Dicky sampe ikut training event with Nike di Pondok Cabe bareng beberapa personel GAB Runners. Mereka latihan Sabtu jam 10 malem, di lapangan terbang Pondok Cabe, dibela-belain speed test padahal paginya ikutan SMB Run *eh, ini mah mas Dicky aja*. Pulangnya jam 2 coba? #masihdongkol

Trus, saking kompetitip, tadinya saya en Lita juga daftar training bareng Galaxy Running Club di Taman Mini, tapi harus batal ya gara-gara kaki yang masih sakit. Litanya juga males ikut sendirian.

Bisa dibilang, saya lari 10K kemarin itu, tanpa persiapan banget. Boro-boro latihan, kayaknya udah lebih dari 2-3 minggu gak lari. Gak ada deh tuh latihan interval, long run, cross fit dll. Dan, ternyata lari tanpa latihan, apalagi dalam kondisi cidera, bikin badan gak enak, sakit en njarem semua. Yang tadinya niat banyak jalan kaki, 80%-nya ternyata lari donk, biarpun pace 9. Malah sempet ngebut juga beberapa meter, adrenalinnya muncul ngalahin rasa sakit. Tapi, karena form larinya salah, ngejaga biar jempol gak keteken, telapak kakinya jadi selalu dalam posisi miring tiap landing. Di km 8 baru berasa sakit lutut kiri sebelah luar. Yang bikin tambah parah adalah, mesti nambah 11km lagi, jalan kaki dari gambir ke halte transjakarta, nunggu bis yang penuh muluk, trus lanjut jalan kaki lagi dari halte raplaz – sency. Tobaaaaat, sakitnya minta ampun. Sampe di rumah, kaki gak bisa ditekuk/digerakin.

Dari situ, bisa diambil kesimpulan. Beneran deh, jangan maksain diri kalo gak ada persiapan, plus lagi cidera pulak. Kalopun maksa, harus terima resiko sakitnya. Alhamdulillah, hari Senin, rasa njarem mulai berkurang. Kaki juga usah bisa digerakin lagi. Tinggal black toes aja nih yang harus ditunggu sembuhnya.

Kalo cerita soal eventnya, bisa dibilang, anti klimaks banget. Ekspektasi yang ketinggian, pas finish ngerasa “cuman gini aja?”. Di luar banyaknya protes di sosmed soal event ini, yang secara harfiah beneran membajak Jakarta di jam sibuk, keseruan ketemu temen-temen, foto bareng, lari di rute baru, kesampean semua.

Bisa foto bareng sama AlGalaxyah en GAB Runners, adalah moment yang baru. Tahun lalu, paling foto cuman berdua ama suami, ato sama Lita. Foto rame-ramenya adalah foto bareng mak2jaktim dan member forum FD. Kemarin, malah susah nemuin mereka, padahal pada ikutan lagi. Sinyal susah, keburu gelap, sikonnya juga gak memungkinkan. Ternyata, emang iya, saya itu anak pagi, lebih enjoy lari di pagi hari.

Saat resultnya keluar, ternyata not bad juga. Kalo di Garmin, waktu yang saya tempuh di #bajakjkt adalah 1:38, saya aktifkan jam pas di start line. Gun time-nya sekitar 1:45. Yang bikin lama karena banyak berhenti di persimpangan jalan, en harus berebut jalan dengan pengguna jalan yang lain. Bener-bener nyiksa, lari sambil menghirup asap knalpot. Kebayang kalo run to/from work, harus pake masker yang tertutup banget.

Yang bikin seneng, Mas Dicky tetep nemenin lari sepanjang rute. Makasi loh cintah, udah nemenin akyuu. Berasa punya pacer + marshall pribadi. Gak kebayang kalo saya harus lari sendiri, terus tiba-tiba kaki sakit parah en gak bisa ngelanjutin, marshallnya kok kayaknya dikit banget.

Tahun depan, belum tau nih bakal ikut event apalagi. Sepertinya bakal lebih pilah-pilih, pengennya sih yang di luar kota, semoga aja ada rejeki lebih. Amiin. Semangat lari rada kendor nih, pengen sih nambah target. #bajakjkt thn depan gimana? Hmmm.. bakal dipikir dulu sepertinya.

 

 

mtf_nPXGf_106.jpg

biar kata kaki dah mau copot rasanya, tetep pose
 

 

mtf_nPXGf_103.jpg

gak bisa liat kaca gede
 

 

4f7837765c998a98bb17e045c8311f68

biar kaki sakit, tapi tetep pose lari sambil senyum
 

 

mtf_nPXGf_127.jpg

bikin pose wajib berdua, pose nempel kepala. Bajakjkt 2014 & bajakjkt 2013
 

 

IMG_20141215_093457

di garis ini semua berawal
 

mtf_nPXGf_120.jpg

GAB Runners & AlGalaxyah