Saya adalah orang yang suka dengan kerapihan, tapi gak yang sampai terobsesi semua hal harus rapi. Yang penting barang-barang di sekitar saya gak sampai berantakan & kececeran. Kalau lagi rajin dan punya mood buat beres-beres, saya bisa seharian merapihkan barang-barang di rumah dan hasilnya bisa memuaskan, setidaknya di mata saya hahaha. Tapi, kalau lagi kecapekan atau gak ada mood, ya beres-beres aja ala kadarnya. Begitu juga dengan meja kerja saya di kantor, yang penting gak terlalu berantakan dan bisa buat kerja jadi semangat. Karena kalau meja kerja penuh barang dan semrawut, mood buat kerja juga gak ada.

Kalau ngomong soal kerapihan rumah, hmmm, bisa dibilang so-so lah. Yang suka bikin saya pusing adalah di rumah memang banyak barang dan printilan. Rumahnya gak besar tapi barang-barangnya banyak dan makan tempat. Furniture di rumah kebanyakan barang vintage milik Mama saya yang ukurannya besar dan terbuat dari kayu jati. Kami kebetulan masih tinggal di rumah Mama, sekalian dititipi menjaga rumah karena domisili Mama sekarang pindah ke luar kota. Sebenernya, saya pribadi lebih suka furniture yang simpel, efisien dan gak banyak makan tempat.

Saya dan suami suka cuci mata ke toko furniture ternama yang ada di pusat perbelanjaan. Seneng banget rasanya kalau lihat barang-barang lucu, pengen rasanya dibeli, tapi mengingat sikon sekarang, barang yang dibeli juga terbatas. Salah satu toko furniture yang ada di Jakarta saat ini adalah JYSK Scandinavian Living yang berlokasi di Mal Taman Anggrek Lt 2. JYSK adalah toko furniture yang berasal dari Denmark dan merupakan toko furniture pertama di Indonesia yang menawarkan value, function dan instyle sekaligus.

Saat melihat barang-barang yang ditawarkan di JYSK, rasanya pengen punya semua, keren-keren dan bentuknya simpel, elegan tapi fungsinya terpenuhi. Saya jadi seperti punya wishlist untuk beberapa barang yang saya taksir. Barang-barang tersebut pengen saya beli bukan karena cuman pengen tapi butuh, karena bakal bikin rumah jadi lebih rapi dan cantik nantinya.

Dan, inilah beberapa isi wishlist tersebut :

 

Meja Kerja

image

Meja kerja ini sangat berguna sekali buat suami. Suami yang bekerja di bidang IT, menghabiskan banyak waktu di depan komputer/laptop. Gak hanya di kantor, di rumah juga kalau diperlukan bakal kerja dengan laptopnya karena terkadang harus kerja remote. Sekarang belum punya meja kerja, jadi kalau gak sambil tiduran di kasur atau duduk di meja tamu. Bekerja dengan posisi seperti itu kan gak memenuhi konsep ergonomi, ya. Belum lagi, banyak printilan kerjanya seperti kabel, modem, webcam, ip cam, dan lain sebagainya yang suka berantakan. Nah, dengan punya meja kerja sendiri yang ada lacinya, pasti bisa lebih rapi dan kerja juga lebih enak. Istri pun gak akan ngomel hahaha.

 

Lemari pakaian

image

Sekarang udah punya lemari pakaian yang memuat baju saya dan suami. Cukup sih, tapi lama-lama penuh juga, padahal baju juga gak banyak-banyak amat dan saya selalu menerapkan sistem, setiap ada baju baru, baju lama yang udah jarang dipakai, harus keluar dari lemari. Tapi, kok rasanya tetap penuh aja lemarinya. Mungkin juga karena sekarang suka belanja baju olahraga/lari jadi nambah aja jumlah item bajunya. Eh, tapi bukan berarti jadi punya banyak koleksi baju lari, ya, hihihi. Punya lemari yang cukup menampung baju kami berdua, adalah termasuk cara biar kamar gak sempit dengan barang. Lemari pakaian yang saya taksir ini, sepertinya cukuplah memenuhi kebutuhan kami. Apalagi ada cermin, jadi saya gak perlu beli cermin lagi.

 

Tempat tidur anak

image

Pertama kali melihat tempat tidur ini, saya jadi ingat kalau waktu kecil pernah punya tempat tidur model begitu. Sebenarnya, tempat tidur adik saya, sih. Saya pengen banget beliin buat Laras. Ukurannya cocok, single bed, dan dibawahnya ada tempat untuk menaruh barang-barangnya Laras juga. Kalau dulu, adik saya menaruh semua koleksi komik dan mainan kesayangan di laci bawah tempat tidurnya. Karena sekarang barang-barang Laras juga mulai banyak, sepertinya bisa diterapkan cara yang sama kalau punya tempat tidur ini.

 

Dining table / Meja makan

image

Saya suka dengan meja makan ini karena sekali lagi, saya suka furniture yang bentuknya simpel dan ukurannya juga pas. Meja ini berkesan minimalis tapi elegan, tapi mungkin lebih asik lagi kalau kursinya bisa dilipat. Kebetulan, saya gak terlalu suka meja makan yang menggunakan kaca seperti model meja makan jaman dulu dan biasanya berukuran besar. Meja makan ini cocok untuk keluarga kecil, yang isinya ayah, ibu dan 2 anak saja cukup *iklan KB nasional*.

 

Lemari laci

image

Kalau drawer ini, sebenernya gak butuh-butuh amat. Saya suka karena warna ungunya hahaha. Yes, i’m a purple lover. Jadi, alasan untuk beli drawer ini, bisa diada-adain, penting karena warnanya ungu!

 

Rak buku

image

Barang ini lucu banget, sepertinya bisa buat menaruh koleksi buku dan novel saya yang sebenarnya gak banyak tapi cukup butuh tempat. Bentuknya gak selebar rak buku umumnya, biarpun kita juga bisa order dan bikin sesuai kebutuhan, tapi bentuknya kaku.

 

Jam dinding

image

Satu lagi barang yang saya suka, jam dinding ini. Seperti jam dinding yang suka ada di stasiun dan pernah juga lihat di salah satu film yang pernah saya tonton. Kayaknya unik kalau dipasang di rumah.

Lumayan yah, isi wishlist-nya. Semoga bisa direalisasikan untuk segera dibeli dalam waktu dekat. Mari di-amin-kan. Masih ada waktu untuk nabung atau merayu suami hehehe. Mungkin bisa jadi hadiah ulang tahun *kode*. Gak sabar jadinya. Mungkin ada barang lain yang bisa direkomendasikan buat temannya ini? Silahkan share di sini ya…

Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image

Emak2 masa kini, seperti saya ini *ehem* biasa banyak dapet info dari sosmed. Mulai dari gosip ter-update sampe event di jabodetabek. Minggu kemarin pun, saya dapet info ada event Pesta Lampion di Sumarecon Mal Bekasi yang ternyata bakal berakhir tanggal 11 Mei. Karena selalu pengen jadi warga bekesong yang hits, saya pun langsung ajak mas Dicky buat pergi ke sana.

Pesta Lampion alias World Lantern ternyata udah dimulai dari pertengahan bulan April, yang termasuk bagian dari event Pasar Senggol. Sebenernya udah mulai ngeh pas beberapa temen di Path, khususnya sesama warga bekesong yang selalu posting foto lagi check in di event itu. Tapi, karena kemarin itu lg persiapan en lanjut mudik di awal bulan Mei, jadinya agak telat taunya dan baru disempetin ke sana di hari terakhir.

Saya emang penasaran liat lampionnya, pengen nunjukin ke Laras. Event ini juga pernah ada di Taman Mini, en pas liat foto temen2 yang ke situ, kayaknya kok seru bingits. Jadi, gak akan ngelewatin pas ada di bekasi donk.

Begitu sampe di SMB jam 8 malem, kami langsung menuju area event di lahan parkir di depan mal. Buat masuk ke area Pasar Senggol, gak ada HTM. Tapi kita harus beli voucher/kupon buat bayar segala transaksi di dalam area itu. Karena sebelum berangkat kita udah makan malem semua *sengaja, biar irit hahaha*, kupon cuman dipake Laras buat naik beberapa permainan yang ada.

Permainan anak-anak yang ada di situ cukup murah meriah, 10rb peranak untuk bisa naik setiap wahana. Permainannya kayak yang ada di pasar malem rakyat yang suka bongkar pasang itu, loh. Mulai dari komedi putar yang beneran diputar manual, kereta2an, atau ferris wheel alias bianglala ala-ala dan permainan lainnya. Biar kata permainannya, permainan rakyat yang murah meriah, tapi cukup seru en yang penting Laras bisa menikmati dengan happy.

Setelah kupon habis, kita menuju ke area World Lantern. HTMnya lumayan juga, 30rb/orang. Di area ini juga ada beberapa permainan anak, termasuk becak mini. Masing-masing permainan harus beli tiket lagi, sekitar 10-15rb/orang.

Figur-figur lampionnya ada macem-macem, kayak badut, tokoh-tokoh punakawan kayak semar, gareng, petruk. Ada juga super heroes kayak ceritanya wonder woman atau the flash, nemo, hewan lucu dsbnya. Sebenernya ngarep ada tokoh disney kayak princess gitu, tapi ternyata gak ada. Mungkin harus bayar royalti kali ye.

Jumlah lampionnya ada sekitar 30an kurang kayaknya, gak sempet ngitung. Saya en Laras selalu foto di lampion yang lucu. Tumben banget Laras lagi mau di foto, malah kalo saya lagi gak mau foto, dia langsung ngajakin. Lagi kumat narsisnya hihihi, pdhl kalo lagi emaknya yang narsis, susah bener ngajakin Laras foto bareng.

Di area lampion gak begitu lama karena areanya juga gak gitu luas. Kalo gak pake acara foto-foto, 5 menit juga kelar dah. Itu aja tadinya mas Dicky gak mau ikutan masuk, tapi kalo gak ada dia, sapa donk juru fotonya hahaha.

Selesai liat lampion, kita balik ke mal buat nge-calais, mumpung lagi di SMB. Sebenernya sih sayang juga gak nyobain jajan di Pasar Senggolnya. Lain kali deh kalo ada pesta kuliner lagi macam begitu.

Untuk foto-fotonya, bisa diliat sebagian hasil narsis saya en Laras di bawah ini

 

image

image

Hal yang paling saya ingat tentang masa kecil saya, adalah saat betapa asiknya saya bermain dengan teman-teman. Seperti kebanyakan anak-anak jaman dulu, terutama yang menghabiskan masa kecilnya di tahun 80-an *ya…saya sudah setua itu, hiks*, kami sangat puas sekali bermain.

Selain puas main di sekolah, saya juga puas main di rumah dengan anak-anak tetangga seumuran. Kami bisa main di lapangan, atau di jalan depan rumah. Sebut aja deh, permainan galasin/gobak sodor, petak umpet, petak jongkok, bentengan, main karet dan permainan tradisional lainnya. Selain permainan tersebut, saya suka juga role play bareng teman-teman, seperti main boneka, main masak-masakan yang bener-bener pake bahan yang tersedia di sekitar rumah, kayak daun, biji-bijian, buah bahkan tanah.

Belum lagi, memanjat pohon, biarpun teman-teman pasti naik ke dahan yang lebih tinggi, dan saya tertinggal karena takut ketinggian :D. Main sepeda, main hujan sepulang sekolah, main kasti, bulutangkis dan banyak kegiatan fisik lainnya. Pokoknya, waktu kecil dulu, lebih banyak bergerak aktif sampai keringetan, mainnya juga jorok alias kotor-kotoran sampai nyebur ke got segala.

Jaman dulu, anak-anak memang lebih banyak bermain di luar rumah. Hiburan dan gadget masih sedikit sekali jumlahnya dan faktor keamanan masih kondusif. Ya ada sih, permainan seperti game watch, nintendo, atari dan sebagainya, tapi kan anak-anak yang bisa menikmati permainan itu juga terbatas. Siaran TV aja hanya ada TVRI, kalau mau nonton RCTI yang dulu siarannya lebih bermutu dibanding sekarang, saya harus ke tempat teman yang langganan decoder. Jadi, dulu kalo mau nonton RCTI emang harus langganan decoder, kayak sekarang kita berlangganan TV berbayar, udah gitu biaya bulanannya mahal, at least buat orangtua saya.

Beda banget dengan kehidupan anak-anak sekarang, ya. Sedih deh, kayaknya anak-anak sekarang gak ada yang kenal dengan permainan tradisional. Bahkan, melihat anak-anak yang bermain di luar rumah adalah pemandangan yang jarang sekali terlihat.

Untuk itu, saya senang sekali saat diundang Mommiesdaily, untuk hadir di acara Rinso Blogger Gathering tanggal 12 April 2014, di Cafe Yeyo Senopati. Acara talkshow tersebut membahas tentang pentingnya bermain dan belajar bagi perkembangan anak, serta partisipasi dukungan Rinso yang meluncurkan kampanye #KidsToday Project. Acara tersebut dimulai jam 10 pagi, dipandu oleh Della Sabrina sebagai MC, serta pembicaranya, Psikolog Roslina Verauli dan Mas Satir dari Rinso.

Rinso sangat menyadari bahwa bermain dan belajar itu sangat penting bagi perkembangan anak, dan ini dijadikan sebagai tema project #KidsToday, setelah sebelumnya Rinso meluncurkan kampanye “Berani kotor itu baik” di tahun 2004. Lewat kampanye ini, Rinso mengajak orangtua melihat dunia dari cara pandang terbaru anak-anak.  Untuk mendukung kampanye tersebut, Rinso membuat 4 film pendek yang memperlihatkan kehidupan anak-anak di seluruh dunia saat ini dan peserta yang hadir kemarin, diajak untuk melihat keempat film tersebut. Oiya, filmnya juga sudah ada di Youtube, kok.

Film pertama, memperlihatkan bagaimana anak-anak yang tinggal di perkotaan menjalani keseharian mereka. Anak-anak  yang tinggal di perkotaan di beberapa belahan dunia, mengeluhkan soal macet, kurangnya keamanan, kebisingan dan kurangnya dukungan lingkungan bagi mereka. Mereka sangat menginginkan taman yang banyak di kota tempat mereka tinggal, agar mereka bisa bertemu teman-temannya dan bisa bebas bermain.

Film kedua, bercerita tentang anak-anak yang “sibuk”. Terlihat banget, bagaimana jadwal anak-anak sekarang ini padat sekali, mulai dari pagi sampai malam dan kebanyakan hanya belajar. Setelah sibuk di sekolah, dengan waktu bermain hanya minimal 10 menit, pulang sekolah mereka harus buru-buru sampai di rumah dan kemudian lanjut dengan berbagai les, dan kebanyakan juga les pelajaran. Malamnya mereka masih harus mengulang pelajaran dan mengerjakan PR. Wow, ternyata mereka lebih sibuk dari orangtuanya, ya.

Setelah 2 film ini diputar, kita disadarkan bahwa tuntutan anak-anak sekarang lebih banyak dibandingkan anak-anak jaman dulu. Anak-anak sekarang diharuskan banyak dan sering belajar, tanpa diberikan waktu bermain, dan harus jadi orang yang sukses.

Mbak Vera cerita tentang kasus yang pernah ditemuinya, ada anak yang sering mengeluh pusing dan sakit kepala setiap mau berangkat sekolah. Setelah dilakukan daily monitoring, ternyata si anak ini stress karena kesibukan dan punya jadwal sehari-hari yang penuh sehingga kekurangan waktu istirahat dan bermain. Saat jadwalnya di-review dan diubah dengan memasukkan waktu bermain, kemudian si anak ini berangsur membaik. Berarti, bermain sangat berpengaruh sekali buat anak-anak.

Emang sih, ya, jam sekolah untuk anak-anak di Indonesia itu sekarang dahsyat banget. Jam masuk sekolahnya aja ada yang jam 6.45, karena kebanyakan juga jarak sekolah dari rumah jauh, berangkatnya harus lebih pagi. Gak usah jauh-jauh, anak tetangga sebelah rumah, kelas 3 SD, setiap jam 5.30 sudah berangkat dengan jemputan sekolah, kebayang mesti bangun pagi jam berapa, donk? Belum lagi, mereka harus pulang sekolah jam 2 – 3 sore, dan biasanya dilanjutkan dengan kegiatan ektrakurikuler atau les.

Menurut saya, kalau kegiatan ekstrakurikuler dan lesnya adalah sesuatu yang diinginkan dan dipilih si anak karena hobi dan bakatnya, masih ok aja. Tapi, kalau kegiatan tersebut yang memang dipaksakan oleh orangtua dan si anak jadi merasa terpaksa, efeknya pasti jadi negatif buat si anak.

Mbak Vera juga bilang, kalau saat ini jam pelajaran lebih panjang dibandingkan 10 tahun yang lalu. Dan, banyak orangtua mengira bahwa banyak belajar akan membuat anak lebih berkonsentrasi ke pelajaran, tanpa menyadari bahwa kalau si anak capek justru akan mempengaruhi daya konsentrasinya. Sangat dianjurkan, anak diberikan waktu istirahat dan bermain yang cukup, minimal 15 menit tiap 2 jam.

Di film ketiga, kita ditunjukkan wajah “bermain” nya anak-anak. Apa sih wajah “bermain” itu? Wajah “bermain” adalah ekspresi yang ditunjukkan anak-anak saat bermain. Bagaimana mereka menikmatinya, memenuhi rasa ingin tahu, mencoba hal baru, mengambil resiko, dan dari situlah mereka mendapatkan pengalaman hidup. Ada pertanyaan yang saya bilang jleb banget, sering gak sih, kita melihat ekspresi wajah “bermain”nya anak-anak kita?

Film terakhir adalah film yang saya suka dan bikin saya terharu, mungkin juga dirasakan oleh peserta yang lain. Film ini bercerita tentang bagaimana menjadi anak kecil. Kata mereka, menjadi anak kecil itu tidak mudah, lho. Mereka dipenuhi oleh rasa ingin tahu yang tinggi dan hal itu bisa dipenuhi saat mereka bermain dan mereka sangat butuh bantuan serta dukungan orangtua. Sebagai contoh, saat mereka selesai bermain kotor, orangtua diharapkan bisa membantu mereka untuk bersih-bersih dan agar mereka bisa main lagi.

Kemudian, mbak Vera menunjukkan diagram kegiatan untuk anak-anak usia 2-6 tahun. Bagi anak-anak usia tersebut, mereka harus mempunyai porsi kegiatan tidur 11 – 12 jam, makan 2 jam dan bermain minimal 5 jam. Hmm, jadi mikir, Laras porsinya udah sesuai belum, ya..

5 jam waktu bermain ini, harus seimbang antara bermain aktif dan pasif. Bermain aktif adalah bermain di luar ruangan, dimana anak bisa bebas bergerak. Untuk anak usia sekolah, setidaknya punya waktu 1 jam kegiatan fisik. Sedangkan bermain pasif adalah kegiatan seperti baca buku, nonton TV, bermain gadget. Dan, waktu bermain di sekolah sudah termasuk dalam jatah 5 jam waktu bermain tersebut. Diingatkan oleh mbak Vera, saat bermain pun harus yang memenuhi syarat, Fun, Less Structure dan dipilih sendiri oleh si anak.

Banyak sekali manfaat dari bermain ini, anak bisa belajar tentang ketrampilan bersosialisasi dan bisa mengasah kemampuan eksekutif, yaitu kemampuan seseorang antara lain dalam mempertahankan konsentrasi, fokus di problem solving dan memberikan atensi. Untuk lebih tahu tentang kemampuan eksekutif ini, mbak Vera mengajak beberapa peserta untuk ikut bermain. Saya dan Laras ikut maju dengan sukarela karena penasaran dengan permainannya.

Di permainan tersebut, 3 peserta diberikan masing-masing 1 amplop yang isinya adalah kartu dengan bentuk yang berbeda. Ada yang bentuk lingkaran, segi empat dan saya mendapat yang bentuk persegi panjang. Kami diberikan waktu 2 menit, untuk menemukan benda-benda di sekitar tempat acara berlangsung, yang sama bentuknya dengan kartu yang didapatkan, dan di foto. Yang paling banyak, dialah yang menang. Alhamdulillah, saya dan Laras juara 2 dengan mengumpulkan sebanyak 6 foto benda. Permainannya cukup seru dan kita berdua happy banget. Nah, saat kita happy itulah, kemampuan eksekutif itu akan bekerja secara optimal.

Setelah permainan selesai, mbak Vera kembali menegaskan bahwa tugas kita sebagai orangtua adalah wajib memberikan fasilitas, sarana dan prasarana bagi anak agar bisa bermain. Fasilitas tersebut termasuk waktu orangtua untuk bermain bersama anak, biarpun kita adalah orangtua yang sibuk. Stop jadikan anak sebagai obyek afeksi, dan jadikan mereka sebagai subyek.

Bermain dan belajar bisa berjalan bersamaan dan diarahkan dengan baik. Karena dengan bermain, efek positif yang didapatkan adalah raut wajah anak selalu happy, cerdas dan perkembangannya juga optimal. Sedangkan, kalau anak tidak mendapat waktu bermain yang cukup, efek negatifnya, si anak akan stress, anti sosial dan perkembangannya terganggu. Jadikan ini sebagai slogan, “learn to play, play to learn”.

Satu lagi, jangan halangi anak untuk bermain kotor dengan alasan takut sakit, luka, kotor, jorok. Justru banyak bermain kotor itu banyak belajar, lagipula kalau bajunya kotor kan bisa dicuci pakai Rinso, ya, ibu-ibu :D.

Acara gathering kemarin itu seru banget, dapat hadiah, dapat makan siang gratis dan enak, serta mata saya jadi lebih terbuka dan jadi lebih punya keinginan untuk mengajak Laras lebih banyak bermain terutama main di luar rumah. Effort-nya pasti lebih besar, karena saya sebagai ibunya juga harus melawan rasa malas. Jujur, saya dan ayahnya Laras hanya punya waktu untuk bermain di luar saat weekend atau libur. Sedangkan, untuk orangtua bekerja seperti kami, saat liburan adalah saat yang ditunggu untuk beristirahat atau punya acara lain selain bekerja. Tapi, demi anak memang harus berkorban, donk, ya. Setidaknya kalau tidak pergi ke taman tertentu, kami akan coba ajak Laras untuk lebih rajin jalan pagi di saat libur.

Pas banget, tanggal 16 April kemarin, saya mendampingi Laras ikut jalan-jalan sekolah ke Taman Wisata Matahari Bogor. Di sana Laras happy banget karena dapat pengalaman main air, mandiin kerbau, membajak sawah, main lumpur, dan berlarian sambil menangkap ikan di empang. Kotor dan basah? Pastinya. Tapi, kalau gak begitu, kapan lagi Laras bisa mandiin dan foto bareng kerbau, dan berani pegang ikan hidup. Semua pengalaman itu kan susah dicari di rumah, apalagi di Jakarta yang sudah terlalu banyak molnya dan belum tentu dapat kesempatan itu lagi. Jadi, habis kotor-kotoran, mandi di pancuran, pake baju bersih, dan main lagi deh bareng temen-temen. Ngasih makan ikan, ngasih wortel ke kelinci, main sepeda air, kotor dan keringetan lagi deh :)). Yah, namanya juga anak-anak, ya.

Oiya, Rinso juga membuka Blog Competition dimana para blogger dapat me-review dan menulis tentang ke 4 film pendek #KidsToday Project. Hadiahnya ok, loh. Keterangan lebih lanjut bisa dibaca di forum Femaly Daily, ya. Yuk, ikutan…

 

 Ini dia, salah satu film Kids Today project yang saya suka

 

IMG-20140419-WA0013

Laras lagi ikutan game edukasi yang diadain oleh Mbak Vera, kita cari benda yang bentuknya persegi panjang

 

20140412_162254

Alhamdulillah, hasilnya dapat juara 2 dan dapat hadiah gudibek ini. Gak usah beli Rinso selama 2 bulan kali ya :D

 

With Indah

Foto bareng peserta blogger gathering, Rinso & Mommiesdaily. Picture courtesy of Indah Kurniawaty

Tanggal 16 April kemarin, saya mendampingi Laras ikut acara jalan-jalan sekolahnya ke Taman Wisata Matahari Cisarua – Bogor. Acara yang udah ditunggu-tunggu Laras dari beberapa bulan sebelumnya. Gimana gak excited, dia selalu dibilangin ama ibu gurunya kalo nanti di Taman Matahari, anak-anak bisa mandiin kerbau en main lumpur. Jadilah, perbekalan juga kudu lengkap. Ibu Guru minta orangtua bawain anak-anaknya, baju ganti, baju jelek, handuk, peralatan mandi, jas hujan + payung buat antisipasi kalau di sana hujan. Belum ditambah perlengkapan yang lain, yah secara saya emang orangnya agak rempong, jadi beratlah gembolan emaknya ini :)).

Rombongan berangkat jam 1/2 8 dan tiba di sana sekitar jam 9an – 1/2 10. Perjalanan lumayan lancar, Alhamdulillah. Kebayang bakal macet, tapi ternyata gak juga, yah di beberapa spot aja ada yang padat, tapi gak lama. Sampai di sana, udah banyak rombongan dari sekolah lain, dan anak-anak makin bersemangat. Ternyata tempatnya lumayan bagus juga, murah meriah pula. Buat saya, lebih asik main di Taman Matahari daripada di Taman buah Mekar Sari. Kalo mau tau ada fasilitas apa aja dan info lainnya, bisa dibaca di website ini.

Rombongan sekolah Laras ikutan wisata Agro, yaitu wisata yang mengajak anak-anak untuk mencoba kegiatan pertanian. Untuk menuju ke tempat wisata itu, lumayan juga jaraknya dan kami harus berjalan kaki, tracknya juga menanjak. Jadi, ceritanya emang kemarin waktu di sana, kami lumayan berolahraga. Untuk pengunjung rombongan, kami dipimpin oleh pemandu dari Taman Matahari, berjalan ke tempat wisata Argonya.

Sampai di lokasi yang dimaksud, saya dan pendamping yang lain langsung menyiapkan anak-anak untuk memulai kegiatan. Seneng banget karena sekolah Laras dapat saung untuk basecamp yang dekat dengan lokasi kegiatan anak-anak, jadi gak perlu bolak-balik terlalu jauh.

Sebelum memulai kegiatan, anak-anak dan ibu guru dikumpulkan di lapangan dan diajak untuk pemanasan sama Pak Miing, nama pak Tani yang ceritanya pemilik sawah di situ. Pak Miing kayak ngasi briefing, apa aja sih yang bakal dilakukan oleh anak-anak, terus diajak senam, dan foto bareng. Fotonya ini yang harus ditebus sama orangtua, seharga 30rb/4 lembar, bisnis ya, bok :)).

Selesai pemanasan, anak-anak berbaris menuju sawah, melewati aliran air, udah gitu airnya dingiiiiin, itu aja dah bikin anak-anak seneng banget. Kegiatan pertama adalah mandiin kerbau, tapi Laras kecewa banget karena gak sempet ikutan mandiin kerbau. Jadi, sebelum ke tempat kerbau, anak-anak ini foto dengan wardrobe petani, pegang padi & tempat sayur, bergiliran. Begitu giliran Laras nyemplung ke tempat kerbau, cuman bisa liat kerbaunya aja, dan antri lagi buat foto bareng sama kerbaunya. Mana fotonya juga buru-buru, gak tunggu anaknya pose dulu, jadi mayan kuciwa juga sih.  Untungnya, Laras gak takut dan mau foto bareng sama kerbaunya, biarpun dengan tampang lempeng, gak ada senyumnya hihihihi.

Abis itu, mereka pindah tempat buat nyobain naik ke alat pembajak sawah yang ditarik sama 2 kerbau. Kali ini, kerbaunya jenis kerbau bule yang mirip sama Kyai Slamet, kerbau yang suka diarak tiap malam 1 Suro di kraton Solo. Setiap anak dapet giliran muter sebentar, bareng 2 temennya. Laras enjoy bener, naik sambil ketawa-tawa gak takut jatuh.

Tadinya, anak-anak mau ikutan kegiatan nanam padi di sawah, tapi gak jadi. Gantinya, langsung menuju empang dan anak-anak bebas nyebur sambil nangkepin ikan. Sebenernya, kasian juga sama ikan-ikan mujair itu, dikejar-kejar dan ditangkepin, terus dikekep sama anak-anak dan orang dewasa, terus dibalikin lagi ke air. Bolak-balik siklusnya gitu dari pagi, sampe keliatan banget ikannya pada mabok :(. Laras juga sempet megang lama, saya aja geli megang ikan hidup kayak begitu :D.

Waktu kegiatan itu, anak-anak terlihat happy banget. Mereka banyak belajar dan dapat banyak pengalaman dari kegiatan itu. Melihat Laras enjoy dan bermain dengan teman-temannya, kejar-kejaran, gak takut kotor, ketawa lepas en mencoba banyak hal yang gak mungkin bisa didapetin di rumah, bikin saya ikutan happy. Kepengen rasanya sering-sering ngajak Laras main dan berwisata ke tempat model begini, daripada ke mol mulu, bosen rasanya. Larasnya juga jadi banyak bergerak, bikin sehat juga, kan. Ada sih, anak yang gak mau ikutan nyebur ke empang, ibunya bilang, anaknya gak mau karena kotor katanya. Yah, sebenernya sayang banget ya.. mungkin emang dibiasain gak boleh main kotor-kotoran.

Selesai semua kegiatan, waktunya anak-anak mandi bebersih badan di pancuran, airnya dingiiiin. Abis itu dilanjutkan istirahat makan & sholat, sebelum mulai lagi kegiatan berikutnya. Kebersihan toilet di tempat itu, lumayan lah ya, gak jorok-jorok amat. Mungkin juga karena pengunjungnya gak terlalu ramai. Musholla juga gak susah nyarinya, saya sholat di musholla berbentuk rumah panggung gitu, terus kecil banget, tapi enak juga lokasinya di pojok dan bisa liat pemandangan orang yang lagi main arung jeram *liatnya bukan pas sholat, ya :D*.

Perut sudah kenyang, sudah sholat dan istirahat, rombongan diperbolehkan punya acara bebas. Kami mampir di taman burung sebentar, yang isinya hewan-hewan yang gak cuman burung. Di situ, anak-anak bisa ngasi makan ikan dan kelinci, Ada juga, beberapa unggas, kayak ayam, dan sempet ngeliat iguana. Karena bosen di tempat itu, Laras dan 2 temannya, nyobain main di wahana lain. Kami dapat tiket gratis 4 fasilitas di sana, kayak sepeda air,  perahu dan lainnya. Tadinya sih mau naik sepeda air, tapi ngeliat antriannya dan harus kumpul di bis jam 3, akhirnya nyobain main..aduh apa ya namanya…pokoknya kayak sepeda air tapi lebih gede. Kendaraannya itu besar, ngapung di air dan harus digowes juga biar bisa jalan, bannya ada 3.  Pas nyobain naik, wuidiiiih kerja keras banget. Gowesnya berat, udah gitu pedalnya besi dan gak ada alasnya, dan karena kaki dalam keadaan nyeker biar sepatunya gak basah, telapak kaki berasa sakit banget. Udah gitu, sempet susah digowes, efeknya kaki keram sampe sakit banget pas tidur malem :(.

Di depan wahana itu sebenernya ada arena mainan kayak komedi putar dan wahana-wahana kayak di funworld MOI, dan anak-anak pengen banget main di situ, tapi waktunya terbatas banget. Jam 3 kami harus kumpul di bis, dan harus pulang ke Jakarta. Bukan emak-emak namanya kalo gak nyempetin belanja dulu, tadinya saya udah gak mau beli apa-apa, akhirnya nenteng 3 bungkus strawberry. Mayan banget buat bikin smoothies, segeeeer.

Alhamdulillah, acara jalan-jalannya lancar, sukses dan selamat sampai di rumah lagi. Laras jadi punya kenangan indah yang bisa dia ceritain ke orang lain, terutama setiap Eyang-eyangnya telpon, langsung diceritain pengalamannya ketemu kerbau dan pegang ikan. Ternyata, main kotor-kotoran emang lebih seru, ya. Kalau gak kotor, gak belajar, kan.. :)

 

 

PhotoGrid_1397637238426

Laras happy..

Sabtu wiken kemarin, jadwal saya cukup padat *eciyeee*. Hari itu saya ngikutin 2 eventnya Mommiesdaily, Zumba for kids dan Rinso blogger gathering di 2 tempat yang berbeda. Untungnya aja sih, masih gak gitu jauh lokasinya, jadi masih bisa sekali jalan.

Tadinya, saya cuman pengen ikut Zumba for kids aja, ikut ajakan dari Lita. Eh, datanglah email undangan dari Anggie FD buat hadir di acara blogger gathering. Saya udah mau menolak undangan itu karena jamnya mepet banget, Zumbanya jam 9, en acara Rinsonya jam 10, tapi waktu Lita bilang, ikut 2-2nya aja karena dia juga bakal hadir di acara gathering itu, jadilah saya mengiyakan ke Anggie.

Merayu Laras buat ikutan Zumba gak susah kok, cukup kasih keyword “Langit ikut juga kok”, dia langsung mau. Laras tanya apa itu Zumba, waktu saya jawab kalo itu jenis olahraga yang seperti nari-nari/joged-joged, dia pun semangat. Di hari H, Laras gak susah bangun pagi, mandi dan sarapan.

Kami pergi lebih pagi karena takut jalanan macet, secara sekarang tiap hari Sabtu itu traffic-nya udah kayak wikdeis dan peserta juga dianjurkan buat datang 1/2 jam lebih awal. Dan bener aja, kami tepat waktu, sampe di markasnya FD, sekitar jam 1/2 9 lebih 5 menit. Saya sempet ajak Lita buat pergi bareng, tapi ternyata dia mau jemput bff-nya Langit dulu yang mau ikutan Zumba juga.

Setelah semua peserta kumpul, acaranya pun dimulai. Karena pesertanya emang khusus anak-anak mulai umur 3 – 12th, jadilah lucu-lucu banget mereka ini pas ngikutin gerakannya mbak Purry. Mbak Purry adalah pelatih Zumba dari Sana Studio, yang menurut info dari Lita, punya sertifikat pelatih Zumba khusus untuk anak-anak. Wow, ternyata sertifikasinya juga khusus ya. Saya kira, anak-anak itu bakal dilatih sama Laila Munaf, pemilik Sana Studio yang pernah jadi coach member FD di event Zumba, 2th lalu. Laila-nya juga hadir sih, dan badannya masih keren aja. Pas di event dulu itu, dia lagi hamil 4 bulan, dimana perutnya masih rata, gak keliatan lagi hamil. Nah, kemarin dia bawa anaknya yang dulu di perut, sekarang umurnya dah setahunan, dan bodynya Laila masih sama kayak pas hamil dulu itu *sirik*

Waktu mbak Purry mengarahkan anak-anak untuk bergoyang sesuai gerakan yang dia contohin, ngikutin irama lagu. Anak-anak excited banget, termasuk Laras. Laras bisa langsung join, maju dan ngikutin gerakan biarpun dengan ekspresi lempeng tanpa senyum. Eh, tapi anak-anak yang lain juga sih, beda banget kalo emak-emaknya yang ikutan kan pasti sampe heboh gitu, apalagi waktu dulu itu diliput stesyen tipi nasional :)). Jadi, senyum is a must en harus pose, gerakan harus ok.

Anak-anak sangat enjoy karena mbak Purry-nya ramah dan komunikatif banget, lagunya asik-asik apalagi pas ada lagunya Hi5, cuman karena mbak Purry lebih sering pake bahasa Inggris, jadi anak-anak pada keliatan bingung. Apalagi Laras yang emang ngertinya cuman bahasa emak – bapaknya ;)).

Bagian yang paling asik menurut saya, waktu mbak Purry minta anak-anak untuk ajak Mama atau Papanya ikutan. Terus, kami Zumba bareng deh, gak cuman Zumba tapi juga nyanyi bareng, karena lagunya Twinkle-twinkle little star & I love U-nya Barney and friends. Sebagian besar emang ditemenin ama Mamanya, tapi ada juga loh 2 orang Papa yang ikutan tanpa malu-malu, salut deh. Mas Dicky aja belum tentu mau en pede tuh kalo diajakin :p. Bagus juga ya ide ngajak ortu buat Zumba bareng anak, selain buat bonding antara Mama/Papa dan anak, badan juga jadi sehat karena olahraga bareng, kan?

Selesai Zumba bareng, anak-anak disuruh baris dan tiap anak dikasih stamp sama mbak Purry. Yang namanya anak-anak, dikasih stamp gitu dah seneng banget, Laras langsung pamerin stamp bintangnya begitu tangannya selesai di cap. Acara ditutup dengan foto bersama, peserta Zumba for kids dan Mbak Purry + Laila.

Thanks Mbak Purry, Laila dari Sana dan pastinya thanks buat Mommiesdaily buat eventnya. Laras seneng banget, bisa kenal ama jenis olahraga yang namanya Zumba. Jenis olahraga lain selain yang biasa Mama & Ayahnya lakuin, yaitu lari, yoga dan senam. Gudibeknya juga ok banget. Lain kali bikin lagi ya, event olahraga yang lain..

 

laraszumba1

Tuh kan, seru banget anak-anak ini ber-Zumba ria. Mamanya juga diajak donk ;)

 

 

laraszumba2

 Ini dia..foto bersama pengajar dari Sana Studio. Anak-anak ini gemesin banget deh.. they’re super cute :*