Postingan kali ini, kayaknya saya bakal curhat, ngeluarin uneg-uneg, rada ngedumel sih sebenernya.

Begini…

Sejak ada pembangunan flyover Tendean – Blok M – Ciledug, otomatis kemacetan di depan kantor makin gilak. Kalau dulu, macetnya pagi aja, malem pas jam pulang banyakan lancarnya. Sekarang setiap saat macet, apalagi kalau malam ke arah Blok M. Super edun !!

Sikon jalanan sekarang lagi gak bersahabat bingits, karena pembangunan gak cuma di jalan Tendean, Santa dan sekitarnya, tapi di jalan Gatsu / perempatan Kuningan juga lagi dibikin flyover. Pokoknya, warbiyasak efek macetnya. Bisa 3-4x lebih parah daripada kemacetan sebelum ada pembangunan itu. Semoga aja proyeknya tepat waktu dan jalanan lebih lancar kalau nanti flyovernya udah pada jadi.. Aamiiin.

Sekarang saya jadi lebih sering pulang sendiri, naik omprengan dibanding harus nungguin dijemput mas Dicky atau janjian di Sency or Sevel Truno dan pulang bareng. Dulu sih masih mending, kalau males nungguin mas Dicky di seberang kantor, saya minta ketemu di Sevel aja atau iseng nyamperin ke Sency. Tapi sekarang, amit-amit, arah ke Blok M kadang suka nyaris gak bergerak, apalagi di Santa jalanan jadi tambah sempit dan cukup buat 1 mobil aja. Nyerah saya :((

Untuk bisa naik omprengan, saya harus ke tempat ngetemnya di Gatsu, di jalan antara kantor Indonesia Power dan Bulog. Semua omprengan arah Bekasi, baik itu Bekasi Barat atau Bekasi Timur, pasti nunggu penumpang di situ. Bahkan ada juga karyawan kantoran yang pulang ke Bekasi, bawa mobil sendirian, terus ngajakin orang lain buat ikut. Mereka biasanya lewat situ juga.

Buat saya, omprengan membantu banget sebagai “angkutan umum”. Lebih nyaman, biarpun kadang bisa empet-empetan juga, ini kalau kita kedapetan duduk di kursi paling belakang. Tapi, mendingan banget dibanding naik angkot yang lain macam bis PPD, bis TransJak atau mikrolet. Mobilnya kebanyakan pake AC, jadi dijamin gak bakal kegerahan dan pasti dapat duduk. Biayanya agak lebih mahal, 13 ribu rupiah tapi sebanding dengan kenyamanannya.

Dan, setiap ke tempat ngetemnya omprengan, saya jalan kaki dari kantor. Saya pernah hitung jaraknya pakai jam yang ada GPS, yaitu sekitar hampir 2km. Lumayan buat bergerak, jadi bisa sedikit olahraga. Bisa aja naik kopaja 620 atau P20, tapi nunggunya lama. Kalau udah biasa jadi gak berasa jauh kok.

Permasalahannya, bukan keberatan jalan kakinya. Saya menikmati banget berjalan kaki, tapi pengalaman yang saya alami sebagai pejalan kaki sering gak enak. Udah pasti bukan cuma saya, semua pejalan kaki di Jakarta pasti mengalaminya. Sama sekali gak nyaman untuk jalan kaki di trotoar yang ada di Jakarta :(.


Baca selanjutnya »

Di deket komplek, tepatnya di jalan Raya Caman, ada tempat kuliner baru yang lagi hits. Namanya Warung Enon. Menu makanan yang dijual bukan jenis makan besar gitu, tapi makanan yang bisa dinikmati sambil kongkow, ngobrol santai, dan ngupi-ngupi. Warung ini emang hanya menjual aneka cemilan hits *at least, buat saya, yah*, kayak roti bakar, kue cubit, mie instan, sosis bakar, french fries dll.

Udah tau donk, kalau sekarang yang namanya kue cubit itu lagi happening bingits, terutama kue cubit green tea. Nah, di Warung Enon juga jual kue cubit yang femmeeush itu. Bisa diorder matang atau ½ matang, dengan pilihan topping beraneka rasa. Ada topping oreo, keju, nutella, ovomaltine dsbnya. Roti bakarnya juga bebas mau pilih topping apa aja dengan harga yang berbeda.

Saya pernah dapat info dari temen Al-Galaxyah, kalau di wilayah mereka sana ada tempat yang jual kue cubit green tea yang enak. Belum sempat nyobain ke sana, ternyata gak jauh dari komplek malah ada yang jual. So, beberapa minggu yang lalu, saya, mas Dicky & Laras nyobain jajan di situ, ajak Eyang juga donk.

Kami berangkat dari rumah setelah sholat Maghrib, dan dalam keadaan perut lapar. Dodol juga sih, bukannya makan dulu kek di rumah, secara warungnya cuman jualan cemilan gitu. Ini malah langsung berangkat aja, niatnya emang bakal makan lagi di tempat lain, kalau makan di situ belum kenyang. Saya emang anaknya nafsuan…makan.

Berangkat jam ½ 7an, berharap kalau bisa langsung dapat tempat dan gak pakai antri kelamaan. 2 malam sebelumnya, saya dan mas Dicky nyobain ke situ sepulang kantor, tempatnya penuh banget dan waiting list-nya juga panjang. Padahal malam itu udah jam 9, loh. Ternyata, biar udah cepet-cepet ke situ, sampai di tempat kita masih juga harus antri. Untung aja gak lama, begitu ada meja kosong langsung kita dudukin.

Malam itu, kami pesan kue cubit green tea ½ matang topping ovomaltine, kue cubit red velvet matang topping keju, roti bakar ovo topping oreo, sosis bakar, french fries dan minumannya green tea ice blended, teh tarik hangat, es teh manis, dan es teh manis gentong.


Baca selanjutnya »

Akhir bulan Mei lalu, saya dan mas Dicky datang ke klinik pribadinya dr. Achmad Mediana SPOG karena kangen dengan maksud untuk konsultasi. Beliau adalah dokter yang bantuin saya waktu melahirkan Laras 7 tahun lalu, dan terakhir kali ketemu adalah waktu saya melakukan papsmear dan pernah konsultasi tentang perut saya suka kram di luar masa haid.

Kedatangan kami kali ini, adalah untuk memeriksakan kondisi masing-masing, apakah cukup sehat dan baik untuk bisa menjalani program hamil lagi. Dan, ternyata pergi ke dokter kandungan saat kita gak hamil pun, rasanya bikin perut agak geli seperti ada kupu-kupunya, loh. Agak-agak tegang, gimana gitu. Jujur, terintimidasi juga dengan pemandangan ibu-ibu hamil, ikut seneng, tapi juga ada kuatirnya.

Masuk ruangan dr Achmad, rasanya seperti dejavu 7 tahun lalu, cuman beda tempat aja. Beliau masih aja dengan gayanya yang sama, ramah, santai, komunikatif, optimis, dan selalu bisa bikin pasiennya tenang dan nyaman. Plus, kayaknya beliau gak nambah tua deh. Kalau lihat foto-foto yang dipasang di kliniknya, beliau mungkin semacam highlander.

Ok, kembali ke laptop..

Pertama kali yang beliau tanyakan ke kami, “Bapak, Ibu, sekarang sehat?”. Setelah kami jawab sehat, beliau menerangkan kalau kami ingin menjalani program, kami berdua harus dalam kondisi sehat, tidak dalam pengobatan sakit tertentu, apalagi yang berat, dan harus mengurangi stress.

Setelah rahim saya di cek dengan USG, Alhamdulillah banget menurut beliau, rahim saya bersih, bebas miom & kista, hanya bentuknya saja terbalik. Kami disarankan untuk melakukan pemeriksaan lab analisa sperma untuk suami dan rontgen HSG untuk istri. Pada hari ke 13 setelah haid, kami diminta datang lagi dengan membawa hasilnya.

Saat itu, saya sedang haid. Saya ingat, pesan beliau waktu terakhir ketemu, kalau saya ingin program hamil lagi, saya bisa datang konsultasi pas saya sedang haid. Ternyata, pakai perhitungan juga ya, termasuk pemeriksaan yang harus dijalankan.


Baca selanjutnya »

Saya sering dengar atau baca tentang keistimewaan yang diberikan Alloh SWT kepada hamba-Nya yang bergembira menyambut bulan Ramadan.

“Barang siapa yang bergembira dengan datangnya bulan Ramadan, maka Alloh SWT akan memasukkan sang hamba ke dalam surga-Nya”

Wow, cuman dengan punya perasaan happy dan semangat menyambut bulan Ramadan, kita dapat priviledge buat masuk surga. Kenapa? Disebutkan, dengan bergembira menyambut Ramadan, bisa mencerminkan keimanan kita. Secara, bulan Ramadan adalah bulan yang suci dimana setiap ibadah kita dibalas pahala berlipat-lipat dan banyak nikmat yang bisa kita dapat.

Mudah-mudahan kita semua termasuk hamba yang bergembira menyambut Ramadan, ya…

Tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, kepengen banget bisa berpuasa full, inshaa Allah. Ibadah sekeluarga lancar, sehat dan level keimanan makin meningkat setelah melewati bulan Ramadan. Aamiin. Niatnya, bisa lebih mengenalkan puasa ke Laras, en Laras bisa berpuasa dengan lebih baik di tahun ini. Tahun kemarin, Laras masih bolong-bolong puasanya dan lebih banyak absennya hehehe.

Alhamdulillah, di acara Berlian bulan Juni 2015, bisa ketemu lagi sama bu Elly Risman. Bulan ini temanya sesuai banget, bertepatan dengan akan datangnya bulan Ramadan. Temanya : Menyiapkan diri ibadah Ramadan yang berkualitas untuk keluarga.

Kemarin, saya & mas Dicky datang agak terlambat karena sholat Subuh dulu di rumah. Sempet muter-muter lewat jalan tikus karena jalan utama ditutup akibat renovasi jembatan di depan komplek IKIP Jatibening. Untungnya gak telat-telat amat sih, jadi masih dapat bahasan utamanya.

Saya mencoba merangkum slide dan penjelasan bu Elly sesuai daya tangkap plus isi memory otak, yang mulai agak suka dong-dong, seperti dibawah ini.

Ibu Elly menerangkan, saat ini kebanyakan kondisi orangtua :

  • Kurang memahami kapan sebaiknya anak diperkenalkan dan diajarkan untuk berpuasa
  • Sering memaksakan kehendak dan menuntut anak bisa puasa, tanpa persiapan yang memadai atau
  • Tidak tega membiarkan anak berpuasa

 

Ini bener banget, ngaku banget kalo saya & suami termasuk golongan orangtua di atas.

Kenapa sih sebenarnya anak diajarkan untuk berpuasa ?


Baca selanjutnya »

Sekolah Laras tahun ini punya program Berlian, singkatan dari Bersama Elly Risman Live in AlMarjan. Sebuah program yang bertujuan untuk sharing ilmu Parenting ke orangtua, baik wali murid AlMarjan ataupun umum. Acara Berlian ini diadakan di Ahad pertama setiap bulan, ba’da Subuh. Peserta dianjurkan sholat Subuh berjamaah dulu, bareng ibu Elly juga tentunya. Asiknya lagi, acara ini free alias gretong.

Karena gretong, saya seneng en semangat banget buat ikutan. Biar kata udah beberapa kali ikut seminar parenting yang diisi sama bu Elly, karena fee-nya lumayan, biasanya ikut sendirian aja. Hasilnya baru di-share ke mas Dicky. Kali ini, saya ajak mas Dicky juga buat sama-sama belajar. Alhamdulillah, beliau mau, next Berlian, mau nyoba ajak Mama juga, ah.

Berlian perdana diadakan tanggal 11 Januari kemarin, kebayang donk udah berapa lama draftnya ngendon, hihihi. Ternyata pesertanya lumayan juga, yang non AlMarjan juga banyak. Cuman, waktunya aja kemarin kelamaan karena ada formalitas pembukaan acara dari walkot Bekasi dan dari yayasan.

Untuk tema perdananya adalah tentang “Membangun komunikasi baik, benar, dan menyenangkan dalam pengasuhan anak”.

Ini jleb banget buat kami, apalagi saya. Ngaku banget deh, masih sering salah cara saya berkomunikasi ke Laras, dan itu gak dipikirin efek kedepannya, huhuhu. Sumbu sabar saya emang pendek banget, mesti banyak belajar menahan diri.

Biar gak lupa sama apa yang udah disampaikan bu Elly, saya coba posting aja poin-poinnya di sini.

Jadi, yang namanya kekerasan terhadap anak itu, gak cuman fisik aja, yang lebih parah adalah kekerasan verbal dan emotional. Ini bisa termasuk cara orangtua yang suka bentak-bentak, nyinyir ke anak, nyepelein dan sebagainya. Efeknya nanti adalah anak bakal suka iri dan akan melakukan hal yang sama ke orang lain.

Orangtua seringkali  banyak keliru dalam berkomunikasi dengan anak, antara lain :

  • Bicara buru-buru. Nah, ini bener banget, apalagi kalau pagi hari. Kemrungsung mesti nyiapin anak berangkat sekolah dan persiapan kita sendiri yang harus bekerja.
  • Tidak kenal diri sendiri
  • Lupa : masing-masing anak itu unik. Banyak orangtua yang suka bandingin anak dengan sibling-nya atau dengan temannya.
  • Perbedaan : needs & wants. Banyak hal yang tidak sempat dan terabaikan.
  • Tidak baca bahasa tubuh. Ini juga sering dilakukan oleh orangtua. Misalnya anak udah pasang muka bete atau sedih, habis disetrap di kelas karena lupa bawa PR, ortu langsung menyalahkan, dan bilang “makanya…” atau “tuh, kaaan”
  • Tidak dengar perasaan.
  • Kurang mendengar aktif
  • Menggunakan 12 gaya populer : memerintah, menyalahkan, meremehkan, membandingkan, mencap, mengancam, menasehati, membohongi, menghibur, mengkritik, menyindir, menganalisa


Baca selanjutnya »

Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!