Saya, mas Dicky en Laras suka banget makan pempek. Semua orang kayaknya udah mengakui kelezatan rasanya dan menjadikan pempek jadi makanan khas Indonesia favorit sepanjang masa.

Saya emang udah suka pempek dari dulu. Waktu saya hamil, pempek jadi semacam penolong tiap saya eneg dan susah makan. Mungkin itu sebabnya Laras jadi suka pempek juga *disambung-sambungin aja deh*

Kami punya tempat makan pempek favorit. Gak jauh dari rumah, cuma sekitar 2,5K-an jaraknya. Namanya pempek Flamboyan. Lokasi di jalan Raya Caman, sebrang bank BNI dan sederetan sama bank CIMB. Kalau dari arah Jatibening, lokasinya sebelum masuk pintu tol arah Jakarta.

image

Buat kami, pempek Flamboyan itu enak. Rasa ikannya gurih dan cukup dominan. Kuah bumbunya juga sedap, tersedia dalam 2 pilihan, pedas dan manis. Kuah manis selalu jadi pilihan Laras yang gak doyan pedas.

Pilihan menunya, ada kapal selam, lenjer besar/kecil, telor kecil, adaan, dan pistel. Sayangnya gak ada pempek kulit. Kalau yang mau Tekwan dan Lenggang, juga ada di dalam menu.

image

Kalau dulu, Flamboyan cuman jualan pempek dan variannya, tapi sekarang ada menu mie ayam, bakso, pindang patin dll. Sepertinya biar bisa sering buka. Soalnya waktu cuman jualan pempek, jualannya cepet banget abis dan sering banget liburnya. Dalam seminggu tutup bisa 3 hari.

Soal harga, menurut saya sudah sesuai dengan besar dan rasanya. Kapal selam lengkap dengan mie, 25rb rupiah. Kalau yang ukuran kecil, kayak adaan atau lenjer, dikasih harga @6rb rupiah. Bubuk ebi suka dikasih banyak, ditaruh di mangkuk kecil dan bisa minta lagi.

image

Mas Dicky punya minuman favorit tiap makan di Flamboyan, yaitu es belimbing atas es nanas. Buahnya bukan dibikin jus tapi dibikin semacam setup manis. Enak dan seger banget, apalagi kalau diminum siang-siang. Kami malah belum pernah coba es kacang merahnya, tiap order udah keburu keabisan.

Tempat makannya juga bersih dan nyaman. Gak ber-AC, sih, tapi udah cukup dengan kipas angin besar yang disediakan.

Lokasi strategis dan bisa order via Go-Food juga. Jam bukanya setiap hari kecuali Senin, mulai jam 9.30 – 19.30. Bolehlah temen-temen nyobain sendiri rasanya, terutama yang di sekitar Jatibening.

Demikianlah review dari saya dan terima traktiran makan di Flamboyan
:D

Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.


Baca selanjutnya »

image

Hari ini, tepat 8 tahun sudah saya menjadi seorang ibu. Laras berulang tahun yang ke 8, tanggal 16 Februari 2016 ini.

Dibilang gak berasa, yang namanya perjuangan jadi orangtua, ya pasti berasa banget. Tapi, waktu memang berjalan cepat sekali. Kayaknya baru kemarin masuk kamar bersalin, sekarang anaknya udah besar aja.

Semakin Laras besar, semakin banyak tantangan dalam membesarkannya. Doa kami, saya dan ayahnya, semoga Allah SWT selalu memberikan petunjuk dan Laras selalu dalam lindungan-Nya. Secara jaman sekarang banyak banget cerita seram yang melibatkan anak-anak, bikin saya sering mewek sendiri.

Gak ada acara khusus perayaan ultah Laras. Laras pengen berbagi ke teman-teman sekelasnya. Jadilah saya pesan kue-kue basah dan donat untuk dibawa ke sekolah. Kue-kue itu dimakan bersama pas istirahat pertama.

Laras cerita, sebelum istirahat ibu guru mengajak berdoa bersama mendoakan Laras dan teman-teman. Setelah berdoa baru kue dibagikan dan makan bersama. Alhamdulillah, teman-teman suka kata Laras.

Sebelum berangkat sekolah tadi, ayahnya Laras kasih surprise buat Laras. Lagi siap-siap mau sarapan, ayah datang bawa kue ultah lengkap dengan lilinnya. Cukup berhasil acara kejutan tadi. Saking senangnya, Laras langsung peluk ayah, peluk mama dan peluk eyang. So sweet banget.

Buat saya, waktu Laras meluk sambil bilang terima kasih dengan tulus, bikin terharu banget. Rasanya gak bisa diucapkan dengan kata-kata. Seumur hidup saya pasti bakal ingat terus moment itu.

Laras dapat kado dari eyang, mukena dan sandal. Eyang bilang, semoga Laras selalu rajin shalatnya.

Seperti tahun lalu, saya membelikan Laras buku sebagai kado. Kali ini saya belikan 2 buku karangan Clara Ng. Harapan saya, Laras jadi hobi baca buku kayak mamanya. Yah, biarpun bukan pembaca buku-buku serius :)

Banyak doa yang diucapkan buat Laras dari teman-temannya, guru-guru, eyang, saudara, dan teman-teman ayah mamanya. Semua doa terbaik untuk Laras. Kata Laras, terima kasih semua. Doa yang sama buat yang sudah mendoakan Laras.

Kalau suatu saat nanti Laras baca tulisan mama ini, mama cuman mau bilang kalau mama dan ayah sayang banget sama Laras. Laras tetap jadi anak yang salihah, cantik wajah dan hatinya, sehat selalu, dan jadi orang yang banyak membawa manfaat buat semua. Ayah & mama bangga sama Laras. Laras sayang terus sama Ayah & mama, ya, nak :*

Kalau ada yang bisa bikin saya sedih dan sakit hati biarpun gak sakit gigi, adalah saat ada orang yang dengan tega mengkhianati kepercayaan saya.

Orang yang terlihat baik hati dan bisa bikin orang lain nyaman bersosialisasi dengannya, ternyata eh ternyata.. Kayak ditusuk dari belakang rasanya :(

Gak percaya tapi nyata. Jadi rasanya gak akan lagi sama.

Mungkin suatu hari nanti saya bisa memaafkan tapi mungkin juga gak akan bisa melupakan. Semacam “forgiven not forgotten” gitu.

Mengutip kata dari seorang teman, hati sudah terlanjur lecet berbekas, gak bisa mulus lagi kayak dulu.

Scar won’t heal, babe..

Ah, iman saya memang masih setebal kulit lumpia semarang.. Gampang sobek.

Jadi kebayang makan lumpia semarang, pake ingus :))

Dengerin lagu the Corrs aja, deh..

Hari terakhir di tahun 2015 diisi dengan santai-santai aja di rumah. Emang udah jadi kayak kebiasaan tiap malam tahun baru di rumah aja. Males banget buat keluar rumah kena macet dan umpel-umpelan ama orang banyak.

Hari ini Laras juga baru pulang dari liburan di Bandung, jadinya bikin tambah mager di rumah, tidur ngilangin capek.

Siang tadi diisi dengan acara nobar bapake masuk tipi 😁. Ceritanya mas Dicky diundang jadi narsum acara talkshow di sebuat tv lokal.

image

Awalnya Lita nge-WA, nanyain apa mas Dicky bersedia jadi tamu di acara Katalogue. Lita yang jadi produser sekaligus host acara itu bilang, temanya tentang perjalanan kesehatan. Tamu yang diundang adalah orang-orang yang mengalami perubahan diri secara signifikan. Mereka yang sekarang punya habit hidup lebih sehat dan berhasil menurunkan berat badan.


Baca selanjutnya »

image

Liburan semester ganjil kali ini, Laras memilih untuk menghabiskannya di Bandung. Laras berlibur di rumah eyangnya, sendirian tanpa ada ayah dan mamanya.

Ini kayak cerita di buku atau lagu anak-anak. Liburan di rumah nenek :). Dulu waktu kecil, saya juga pernah gitu, sih. Memang berkesan banget, ingat terus sampai sekarang sudah tua dewasa.

Pengalaman menginap di rumah eyang tanpa ada ayah mamanya ini bukanlah yang pertama kali. Libur lebaran lalu juga Laras ditinggal karena masih libur sekolah dan masih mau di Bandung, sementara kami harus balik ke Jakarta (coret) untuk bekerja. Laras baru dijemput ayahnya pas mendekati hari masuk sekolah.

Rewel? Alhamdulillah enggak. At least, itu kata eyangnya hehehe. Tapi ada request dari Laras, minta ayah mamanya ke Bandung lagi pas liburan tanggal 25-27 Des.

Laras sudah punya agenda sendiri untuk liburannya. Jadwal diantar ke Bandung tanggal 18 Des dan baru mau pulang tanggal 31. Pengen tahun baruan di rumah aja katanya. Kemarin waktu ditawari untuk pulang bareng, dia gak mau dan tetap keukeuh sama jadwalnya.

Waktu Laras umur kurleb 2 tahunan, pernah juga dititipkan ke Bandung sendirian. Itu juga terpaksa karena  masalah-pelik-yang-selalu-dihadapi-ibu-bekerja, tahu lah, ya. Nah, dulu ngerasa sedih banget. Larasnya nangis-nangis pengen ikut pulang, mamanya juga nangis karena gak mau pisah. Udah gitu, karena Laras masih belum disapih, jadi rewel kalau malam nyariin mamanya :(. Mamanya juga nangis tiap malam kangen sama anaknya.


Baca selanjutnya »