Abis baca blog Lita, tentang cowok gondrong.. lumajan bikin saya ketawa cekikikan. Saya sih, gak masalah sama yang namanya cowok berambut gondrong. Malah, saya pernah naksir cowok yang rambutnya gondrong hahaha.

Setuju sama ceritanya Lita, jaman saya kuliah dulu, banyak temen-temen cowok yang gondrongin rambutnya. Kompensasi masa SMA yang harus rapi terus rambutnya en waktu opspek pun, rambut cowok semuanya seragam. Harus dicukur dengan ukuran 0-0-1 alias samping kanan-kiri 0cm, dan bagian atas 1cm. Jadi booook, jaman opspek dulu, semua cowok seangkatan saya, jelek semua !!! Mana udah botak, dijemur terus selama sebulan jadinya item semua :)).

Selepas masa opspek, barulah kebebasan itu diraih, terutama buat temen-temen cowok untuk manjangin rambutnya. Namanya sekolah teknik, biasanya kan isinya cowok-cowok kucel, dekil en gondrong. Untung aja, kami mahasiswa-mahasiswi diharuskan pake seragam, jadinya masih lebih ok dikit lah.

Di kelas saya, kegondrongan cowok-cowok baru keliatan di tahun ke 2 masa kuliah, sekitar semester 3 lah. Jenis gondrongnya pun macem-macem. Tapi, panjangnya rata-rata hampir sama.

Ada 1 cowok, anaknya pinter banget, IP nya 4, rambutnya gondrong, gayanya juga berbanding terbalik sama kemampuan otaknya. Bukannya under estimate cowok gondrong, tapi aselik gak ada penampakan cowok geek/nerd, gitu deh. Kita selalu panggil dia, “gondes”, alias gondrong ndeso. Abis, risih banget liat rambutnya itu, kalo kuliah kayak gak pernah sisiran. Duuuh, cewek-cewek yang mau napsir dia, kan jadi ilfil. Secara dia itu pinter, muka ganteng, tapi gondes :(.

Ada lagi, cowok yang rambutnya gondrong, selama setahun. Potong pendek terus diplontosin setelah pulang dari haji. Iya, jaman tahun segitu, ada temen kuliah yang udah berhaji, hebat, yah? Makanya sejak itu, dia kita panggil pak Haji.

Satu temen cowok yang berambut gondrong lainnya, paling beda diantara gondrongers. Dia justru yang paling rapih en sangat merawat rambutnya. Kata salah satu temen, dia bahkan suka ke salon buat perawatan, kayak krimbat gitu. En yunowat? Saya dulu napsir sama dia..huahahahahahahaha. Seneng aja liatnya, cowok rapi tapi gak metroseksual en gak kemayu, normal laaaah. Sebenernya, kadang suka minder sendiri karena rambut dia lebih keren dari saya. Mana dulu saya lebih sering punya rambut model cowok :)).

Untuk temen-temen yang lain, gondrongnya biasa aja, gak ada yang berkesan kayak 3 temen saya ini. Dan mereka, cowok-cowok gondrong ini, cuman bisa bertahan menjaga eksistensi rambutnya sampai semester 4 aja. Akhir UAS semester 4, semua seragam potong rambut semua, en jadi rapi jali, karena di tahun itu, kami harus masuk ke kantor-kantor Telkom di seluruh Indonesia sesuai pilihan, untuk menjalani semacam kerja praktek selama liburan semesteran. Secara kantor resmi macam begitu kan, penampilan harus rapi, sebelum berangkat pun, kita dikasih pembekalan sama pejabat kampus. Jadi, suka gak suka, yang rambutnya gondrong juga harus dicukur semua.

Mas Dicky, pernah juga manjangin rambutnya, pas jaman kuliah katanya. Saya pernah ditunjukin foto di kartu kayak KTM-nya gitu. Waduh, engga banget deeeeeh hahahaha. Mana dia lagi gendut, pipinya tembem, terus rambutnya gondrong nanggung gitu. Rambutnya kan jenis yang kaku en tebel, kebayang pasti tegang jigrak gitu :)). Udah deh, yang sekarang aja lebih ganteng, malah sekarang sukanya potongan rambut pulisi, lebih rapi hihihi.

Yah, buat saya, gak ada masalah sama cowok yang gondrong atau engga, asal rapih aja. Saya lagi suka banget liat Adipati Dolken di film perahu kertas, rambutnya gak gondrong-gondrong amat sih, tapi termasuk yang panjang, duuuh.. adem gitu rasanya kalo liat dia. Adeeem??? AC kaliiiiiii…. :P

 

punya-pacar-artis-adipati-dolken-enggan-nikah-muda-20120916140006

gambar diambil dari sini

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.