Minggu ini, Laras mulai UKK alias Ujian Kenaikan Kelas. Ih, gak berasa. Siapa hayo, yang anaknya UKK juga?

Selamat senasib, ya :). Buat yang anaknya dah kelar UKK, selamat liburan!

Kebanyakan sekolah, terutama yang SD sekarang emang sedang UKK. Kejar setoran sebelum mulai liburan awal puasa dan lebaran. Buat saya pribadi, emang mendingan sekarang aja, jadi pas puasa nanti udah tenang. Emosi terjaga, ibadah lancar. Less stress :D

Sejak kelas 1, saya usahakan banget untuk dampingin Laras belajar terutama kalau musim ujian. Seperti kata seorang psikolog saat tanya jawab di sebuah radio ibukota, seusia Laras masih butuh didampingi saat belajar.

Usia-usia SD kelas kecil masih bingung untuk belajar sendiri. Harus mulai belajar darimana, belajar apa, dan masih banyak pertanyaan. Untuk kakak-kakak kelasnya, seperti anak kelas 4 ke atas, saat ada pertanyaan bisa aja browsing di google.

Tapi, saat kita mendampingi anak-anak kelas kecil ini belajar, kita juga harus melatih supaya kedepannya si anak lebih mandiri dan bisa belajar sendiri. Begitu katanya..

image

Belajar di mal :p

Nemenin Laras belajar itu sama kayak saya harus belajar lagi. Pelajaran SD sekarang itu hebat-hebat deh, saya kadang suka bingung sendiri hahahaha.

Biasanya saya akan bikin soal-soal latihan buat Laras untuk dikerjain. Gunanya untuk refresh memory dan pengen tahu Laras udah menguasai pelajaran itu atau enggak. Kalau emang ada kesulitan, saya atau ayahnya akan coba bantu.

Nah, bikin soal-soal buat anak kelas 2 SD itu ternyata gak gampang. Untung aja ada kisi-kisi yang dikasih bu guru buat dipelajari. Jadi saya bikin soal dari panduan itu aja.

image

Bikin soal latihan

Kalau ditanya seberapa penting belajar sebelum ujian, saya jawab penting. Saya bukan tipe ortu yang santai pas anaknya gak mau belajar jelang ujian. Tapi saya juga bukan tipe ortu killer yang selalu pegang rotan, siap ngehukum anaknya yang gak mau belajar.

Cara saya sudah beda dari kebiasaan mama saya waktu saya sekolah dulu. Setiap hari habis salat maghrib, TV mati, makan malam terus belajar sampai jam 9 malam. Pokoknya harus di kamar dan belajar. Padahal sayanya juga gak serius-serius amat belajarnya. PR kelar, ya udah.. Baca komik atau main apaan, yang penting di meja belajar :)). Apalagi pas musim ulangan/ujian, lebih ketat lagi aturannya.

Sekarang saya lebih fleksibel, tiap malam gak ada keharusan belajar. Paling kalau lagi rajin, saya ajak Laras review pelajaran sebelumnya. Pas musim ujian kayak gini, belajar harus dicicil dari seminggu sebelumnya, gak keburu kalau pake cara SKS. Malah jadi kasian Larasnya.

Kayak gitu aja, saya masih suka berasap dan bertanduk. Kalau udah putus asa, saya sodorin ayahnya suruh ngajarin. Namanya bapak-bapak biasanya lebih tenang.

Apalagi kalau ngajarin matematika, suka nyerah saya. Kalau selain matematika masih bisa saya jabanin deh. Begini deh nasib anak IPA yang gak jago-jago amat ilmu pastinya tapi gak mau masuk IPS karena males ngapalin bahan segitu banyak :))

Laras bakal selesai pekan UKK hari Jum’at nanti. Rasanya kok lama bener, ya.. Sabar, sabar, sabar.. Hawa liburan udah tercium di udara. Sekarang mari kita semangat, kakaaak *linting lengan baju*

image

Saya sekarang lagi ngikutin dan suka banget sama serial The Catch di channel Star World. Karena saya gak bisa nonton tayangannya di Jum’at malam, jadi saya cuman bisa nonton re-runnya tiap Senin siang pas jam istirahat bareng temen-temen kantor.

Di US sendiri serial the Catch ditayangin tiap Kamis malam. Dan tanggal 19 Mei kemarin udah tayang eps 10, season finale. Semoga aja diterusin ke season berikutnya. H2C juga, nih, secara beberapa serial yang saya ikutin gak dilanjutin lagi.

Kalau lihat ratingnya di IMDb, serial ini not bad, lah. Harus sabar aja nunggu season 2 dan seterusnya.

Terus, yang menarik dari serial ini apa, sik?

Serial ini genrenya drama, crime drama, jadi gak ngebosenin. Ada thrillernya juga. Yang jadi producer serial ini sama persis dengan Scandal dan Grey’s anatomy, yaitu Shonda Rhimes. Udah ketauan donk kualitasnya.

Inti cerita serial ini adalah bagaimana usaha Alice Vaughn : seorang wanita cantik, pintar, mapan dan tajir melintir memburu laki-laki yang sudah menipu dia habis-habisan. Laki-laki yang merampok harta hasil kerja kerasnya, dengan berpura-pura jatuh cinta, jadi kekasih idaman dan sempat melamar Alice pulak.


Baca selanjutnya »

Selain olahraga lari, belakangan ini saya juga lagi mencoba yoga. Yes, yoga termasuk jenis olahraga yang lagi nge-hits selain lari. Terbukti dengan makin banyaknya event yoga yang menyaingi event lari.

Selain emang eventnya yang seru, pose-pose yoga itu sangat instagram-able. Ngeliat orang yang posting foto lagi berpose yoga, kaki di atas en kepala di bawah kayak lirik lagunya Peterpan, bikin yang lihat kagum sekaligus ngiri. Eh, itu saya aja kali :D.

Kalau saya mah, masih jauuuuh banget dari temen-temen yang udah jago dan jadi yogini hebat. Badan saya masih kaku en belum fleksibel. Core juga masih lemah nih, kakaaaak. Powernya belum mantep. Butuh latihan yang rajin dan rutin.

Saya emang masih newbie banget sama yoga, tapi manfaat positifnya udah saya rasain. Dengan ikut yoga, nafas saya jadi lebih enak. Ini berguna banget kalau lagi lari. Badan pegal-pegal apalagi bagian belakang/punggung, begitu di-yoga-in *halah*, langsung enakeun.

Dengan yoga, badan juga jadi lebih enteng & pikiran jadi rileks. Kalau saya, tiap habis yoga apalagi kalau habis “dibantai”, sampai di rumah langsung ngantuk terus jadi bisa tidur nyenyak dan bangunnya jadi lebih seger.

Makanya waktu saya diajakin sama Lita untuk ikut acara Yoga In The Air with Kiranti tanggal 30 April 2016 lalu, saya langsung mau. Apalagi Indah juga ikutan, saya gak akan nolak donk.


Baca selanjutnya »

Saya, mas Dicky en Laras suka banget makan pempek. Semua orang kayaknya udah mengakui kelezatan rasanya dan menjadikan pempek jadi makanan khas Indonesia favorit sepanjang masa.

Saya emang udah suka pempek dari dulu. Waktu saya hamil, pempek jadi semacam penolong tiap saya eneg dan susah makan. Mungkin itu sebabnya Laras jadi suka pempek juga *disambung-sambungin aja deh*

Kami punya tempat makan pempek favorit. Gak jauh dari rumah, cuma sekitar 2,5K-an jaraknya. Namanya pempek Flamboyan. Lokasi di jalan Raya Caman, sebrang bank BNI dan sederetan sama bank CIMB. Kalau dari arah Jatibening, lokasinya sebelum masuk pintu tol arah Jakarta.

image

Buat kami, pempek Flamboyan itu enak. Rasa ikannya gurih dan cukup dominan. Kuah bumbunya juga sedap, tersedia dalam 2 pilihan, pedas dan manis. Kuah manis selalu jadi pilihan Laras yang gak doyan pedas.

Pilihan menunya, ada kapal selam, lenjer besar/kecil, telor kecil, adaan, dan pistel. Sayangnya gak ada pempek kulit. Kalau yang mau Tekwan dan Lenggang, juga ada di dalam menu.

image

Kalau dulu, Flamboyan cuman jualan pempek dan variannya, tapi sekarang ada menu mie ayam, bakso, pindang patin dll. Sepertinya biar bisa sering buka. Soalnya waktu cuman jualan pempek, jualannya cepet banget abis dan sering banget liburnya. Dalam seminggu tutup bisa 3 hari.

Soal harga, menurut saya sudah sesuai dengan besar dan rasanya. Kapal selam lengkap dengan mie, 25rb rupiah. Kalau yang ukuran kecil, kayak adaan atau lenjer, dikasih harga @6rb rupiah. Bubuk ebi suka dikasih banyak, ditaruh di mangkuk kecil dan bisa minta lagi.

image

Mas Dicky punya minuman favorit tiap makan di Flamboyan, yaitu es belimbing atas es nanas. Buahnya bukan dibikin jus tapi dibikin semacam setup manis. Enak dan seger banget, apalagi kalau diminum siang-siang. Kami malah belum pernah coba es kacang merahnya, tiap order udah keburu keabisan.

Tempat makannya juga bersih dan nyaman. Gak ber-AC, sih, tapi udah cukup dengan kipas angin besar yang disediakan.

Lokasi strategis dan bisa order via Go-Food juga. Jam bukanya setiap hari kecuali Senin, mulai jam 9.30 – 19.30. Bolehlah temen-temen nyobain sendiri rasanya, terutama yang di sekitar Jatibening.

Demikianlah review dari saya dan terima traktiran makan di Flamboyan
:D