Ada apa dengan angka 35 ?

Tahun ini, segitulah umur saya. Gak berasa, lama-lama nyampe juga ke angka itu. Baru bulan April nanti sih sebenernya, mudah-mudahan aja masih ada waktu buat sampe ke umur segitu beneran. Amiiin.

Menjelang umur segitu, jadi inget sama obrolan saya dan temen beberapa tahun lalu, mungkin sekitar 8-9 tahun lalu.

Jadi gini, saya punya temen cowok yang bisa dibilang deket. Kita temenan udah dari sejak sma, en kebetulan rumah kita sama-sama satu komplek beda blok aja. Dulu, kita sekelas selama 2 tahun di SMA. Pas di SMA, kita temenan biasa, akrab seperti kayak ke temen-temen yang lain. Cuman, kalo urusan nongkrong, saya lebih banyak ngabisin waktu ama temen-temen se-genk BigScream.

Kita berdua mayan akrab, kayaknya pas di kelas 2, waktu itu dia suka main ke rumah saya buat ngajarin main gitar. Kebetulan waktu kelas 2, kelas kami mau ikutan audisi band buat tampil di acara perpisahan kelas 3. 5 atau 6 orang dari kelas, janjian bikin band, termasuk saya en demi lolos audisi, kami jadi sering latihan bareng, baik di studio band, atau di rumah. Hasilnya ok banget, kita berhasil lolos audisi en jadi salah satu dari 10 band yang bakal manggung di acara itu. Di jaman itu, bisa manggung di acara sekolah itu termasuk bergengsi loh. Macam jadi anak populer di film Glee gitu deh :)).

Lulus SMA, saya kuliah di Bandung, en temen saya tetep kuliah di Jakarta, di kampus tenar di bilangan Jakarta Selatan, en temen sma mayan banyak yang masuk situ juga. Setiap saya pulang di waktu wiken atau liburan kuliah, entah kenapa saya selalu ngabarin kalo saya lagi di rumah, otomatis dia langsung bilang, “siip, gw main ke rumah lu, ya?”. Seru aja gitu, kalo ngobrol ama temen saya ini. Mulai dari gosipin temen di kampus masing-masing, ngomongin gebetan, atau cuman gitaran aja sambil nyanyi bareng. Satu lagu yang selalu wajib dinyanyiin bareng adalah Till death do us part – nya White Lion. Rock menye-menye tapi keren bener itu lagu.

Yang lucunya, temen saya ini, biar cowok tapi takut banget ama yang namanya anjing. Setiap mau main ke rumah, dia selalu tanya, “anjing tetangga lu, lagi di jalan gak?”. Nah, dia sengaja ke rumah naik sepeda, biar bisa cepet kabur kalo liat anjing katanya :)). Kebiasaan ini, lumayan berjalan lama, sampai akhirnya sempet berhenti di tahun-tahun akhir kuliah sampai awal-awal mulai masuk kerja.

Kita mulai intens main en ngobrol lagi, setelah sering pulang kantor bareng. Karena jarak kantor kita berdua gak terlalu jauh, biasanya kita suka ketemu secara gak sengaja di angkot arah pulang. Ya udah, kalo dah ketemu gitu, ngobrol ya kayak yang punya angkot aja, ribut !! :D. Kadang, kita juga janjian via YM, ketemu di daerah cawang. Apalagi kalo janji mau ditraktir makan, pasti saya bela-belain deh, maklum lah ya, banci gratisan. Aseli kalo sama teman saya ini, gak ada gengsi lagi dah, begitu juga dia. Bisa dibilang, kita berdua megang boroknya masing-masing deh, termasuk cerita soal pacar atau sekedar kisah kasih yang tak sampai. Kalo cela-celaan pas ketemu, dah gak peduli kalo beda kelamin.

Waktu akhirnya saya pacaran sama mas Dicky, saya sempet mempertemukan en ngenalin mereka berdua pas janjian makan bareng. Ternyata, yang cemburu malah mas Dicky, aheeeey, hihihi. Alesannya, dia gak suka obrolan kami yang cela-celaan. Padahal dulu sebelum jadian, saya selalu dicela-cela sama doi :|

Sejak saya bilang, saya mau nikah sama mas Dicky, sampai akhirnya menikah, en sampai sekarang, hubungan saya dan teman saya jadi ada jarak. Kita gak pernah lagi ngobrol di YM, becanda en cela-celaan lagi. Sesekali sih paling, tapi gak se-intens dulu. Saya suka sih mancing, kenapa sekarang somse bener. Yah, dia emang jawab juga, gak enak lah karena status saya. Tapi, sekalinya kita ngobrol di YM, masih suka ngobrolin yang lucu-lucu en dia juga cerita soal pacarnya.

Sampai akhirnya, hari Sabtu kemarin, dia WA saya, ngasi undangan pernikahan dia tanggal 1 Maret besok. Sebenernya, saya udah tau en pernah nanyain sih, saya tau dari Mama yang sempet ketemu sama Mamanya waktu belanja sayur. Dasar ya, emak-emak, pasti ada aja obrolan :D. Langsung donk saya YM, nanyain en dia minta doa biar acaranya lancar en dia sempet curhat kalo ribet juga nyiapin acara pernikahan. Akhirnya ya….

Saya seneng banget, akhirnya dia berhasil juga bakal melepas masa lajangnya setelah bertahun-tahun pacaran. Satu yang saya inget, waktu kita ngobrol di saat masih sama-sama single dulu. “Gi *panggilan temen2 sma*, kalo nanti sampe umur 35, kita sama-sama belum nikah. Gw nikahin elu aja ya”. Somplaaak, langsung aja saya bales “enak aja lu, gw jadi pelarian”. Otomatis donk ketawa bareng.

Well, begitulah, saking deketnya en masing-masing gak punya gengsi, kita bisa sampe kayak begitu. Yang jelas, saya gak sabar nunggu tanggal 1, penasaran sama calonnya. Emang somse deh, gak pernah mau ngenalin. Giliran tiap saya lari pagi di komplek lewat rumahnya, saya dibilangin sombong gak mau manggil.

Pokoknya, didoakan yang terbaik buat elu deh.. mudah-mudahan bahagia selalu yak…’

Sumpah, jadi kangen masa-masa itu.. Akhirnya, kita sama-sama nemuin jodoh yang bisa kita nyanyiin…

All through your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.