image

Liburan semester ganjil kali ini, Laras memilih untuk menghabiskannya di Bandung. Laras berlibur di rumah eyangnya, sendirian tanpa ada ayah dan mamanya.

Ini kayak cerita di buku atau lagu anak-anak. Liburan di rumah nenek :). Dulu waktu kecil, saya juga pernah gitu, sih. Memang berkesan banget, ingat terus sampai sekarang sudah tua dewasa.

Pengalaman menginap di rumah eyang tanpa ada ayah mamanya ini bukanlah yang pertama kali. Libur lebaran lalu juga Laras ditinggal karena masih libur sekolah dan masih mau di Bandung, sementara kami harus balik ke Jakarta (coret) untuk bekerja. Laras baru dijemput ayahnya pas mendekati hari masuk sekolah.

Rewel? Alhamdulillah enggak. At least, itu kata eyangnya hehehe. Tapi ada request dari Laras, minta ayah mamanya ke Bandung lagi pas liburan tanggal 25-27 Des.

Laras sudah punya agenda sendiri untuk liburannya. Jadwal diantar ke Bandung tanggal 18 Des dan baru mau pulang tanggal 31. Pengen tahun baruan di rumah aja katanya. Kemarin waktu ditawari untuk pulang bareng, dia gak mau dan tetap keukeuh sama jadwalnya.

Waktu Laras umur kurleb 2 tahunan, pernah juga dititipkan ke Bandung sendirian. Itu juga terpaksa karena  masalah-pelik-yang-selalu-dihadapi-ibu-bekerja, tahu lah, ya. Nah, dulu ngerasa sedih banget. Larasnya nangis-nangis pengen ikut pulang, mamanya juga nangis karena gak mau pisah. Udah gitu, karena Laras masih belum disapih, jadi rewel kalau malam nyariin mamanya :(. Mamanya juga nangis tiap malam kangen sama anaknya.

Sekarang kayaknya dia malah senang banget bisa libur sebentar dari mamanya yang kadang kayak gerwani, kadang kayak ibu tiri. Bebas gak ada yang melototin hahaha.

Sementara anaknya libur, emak bapaknya dapat rejeki berduaan terus. Alhamdulillah, bisa “hanimun” tiap hari :-). Emang sih, bukan hanimun ke Bali, Paris apalagi Maldives, cuman di Jakarta dan Bekasi doank. Tapi kan tetap harus disyukuri kesempatan langka dan “mewah” ini.

image

Setiap hari memang pergi ke kantor bareng, tapi selama 2 minggu ini rasanya beda. Kondisi jalanan juga lagi nyenengin banget, bikin badan gak terasa capek, pikiran juga lebih enteng. Mungkin juga karena bebas tugas dari keharusan nyiapin keperluan Laras dan rutinitas mengantar sekolah. Paginya jadi lebih santai dan bisa banyak mesra-mesraan dulu, aheeeey!

Bukannya gak ikhlas mengurus anak, tapi emak kan juga manusia pasti girang banget lah kalau anak libur, yekaaaan?

Saya dan mas Dicky jadi kayak anak abegeh yang sebelumnya pacaran backstreet, terus sekarang bisa go public hahaha. Perumpamaan yang aneh, ya? Lebih tepatnya kayak pengantin baru gitu deh.

Kami emang udah lama banget gak punya “our time”. Sekarang kami pulang kantor selalu sendiri-sendiri, sampai di rumah sudah kecapekan.  Apalagi mas Dicky kadang pulangnya malam, sayanya udah tepar tidur duluan. Begitu di rumah otomatis kami langsung fokus mencurahkan perhatian ke Laras. Saat wiken juga pasti lebih banyak waktunya untuk Laras. Jadinya senang banget 2 minggu ini bisa barengan kayak dulu.

Kami bisa nge-date lagi after office hour, sekedar makan malam aja atau nonton bioskop bareng. Kayaknya sudah lama banget gak nonton berduaan aja, biasanya nonton bioskop bertiga, nontonnya film anak-anak :D.

Pas hari libur tanggal 24 Des kemarin, kami di rumah aja, secara jalanan lagi jahara macetnya. Enak banget bisa berduaan di kamar seharian, gak ada anak kecil yang ngerecokin minta ditemenin. Nonton tv sambil kelonan di kasur dengan bantal guling empuk di kamar ber-AC. Berasa kayak jaman masih berdua belum ada Laras. Kegiatan selanjutnya gak perlu diceritain, kan? Hihihi

Saya dan mas Dicky juga bisa pacaRUN lagi di hari kerja maupun saat wiken. Kegiatan lari yang udah lama absen dilakukan berdua. Lari pagi tanpa harus mikirin bakal ada yang telat sekolah atau telat kerja.

Surga dunia, deh. Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan.

Alhamdulillah…

Baru terasa bener pentingnya punya ” our time” bareng pasangan. Hubungan lahir bathin dengan suami jadi kayak di recharge.

Ini saya baru punya anak satu, kebayang yang anaknya lebih dari satu. Saya rasa, ayah ibu memang butuh waktu berduaan aja sesekali. Gak perlu mewah, sederhana di rumah aja juga bisa.

Perlu sedikit kreatif untuk bikin kegiatan tersebut, yang penting bisa curi-curi waktu apalagi kalau ada anak-anak di rumah. Saya dan mas Dicky juga harus banyak belajar kreatif, nih, karena Laras kan gak selalu libur dan dititipkan ke orang lain.

Kami merasa kesibukan yang monoton sehari-hari kadang bikin hubungan jadi agak hambar. Padahal dalam membesarkan dan mendidik anak dibutuhkan hubungan yang solid dengan pasangan.

Mendidik anak kan harus berdua, harus ada peran ayah dan ibu. Kalau dengan pasangan aja rasanya udah eneg, gimana mau kompak dalam membesarkan anak-anaknya.

“Our time” hukumnya sama dengan “me time” yang sebaiknya dilakukan ibu/ayah demi menjaga kewarasan dalam mengurus keluarga.

Kayaknya dikasih waktu berduaan selama 2 minggu ini, sudah cukup. Ada sedikit rasa gak rela juga sih, tapi kami juga kangen banget ama si anak gadis. Kangen asyem dan bawelnya, kangen ada Laras di rumah. Pada akhirnya, emak gak bisa lama-lama jauh dari anaknya.

Semoga aja dengan Allah kasih rejeki kesempatan berdua ini, Allah juga kasih rejeki ada dedek bayi lagi hihihi. Aamiiin.

Yang paling penting, semoga saya dan mas Dicky bisa kembali fresh dan lebih fokus dalam menjalankan tugas sebagai orangtua.

Gak nolak juga kalau lain kali diajak hanimun beneran..

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.