Kalau di tanya begitu, Alhamdulillah sampai sekarang saya gak ngerokok. Pernah nyoba-nyoba? Untuk nyoba rokok beneran gak pernah deh, dan kayaknya juga gak minat.

Ih gak gaul deh lu kalau kongkow-kongkow gak sambil ngebul..

Ih biarin aja, mulut-mulut gw ini, lagian asep lu juga dah ngeracunin paru-paru gw tauuk!!!

Mungkin saya bakal jawab gitu, kalau ada yang bilang saya gak keren cuman karena gak ngerokok doank..ciiih !!

Entah juga, dari dulu saya gak berminat buat sekedar nyoba doank ama yang namanya ngerokok. Bisa jadi karena trauma masa kecil yang liat mama di opname lama karena sakit paru-paru, beliau emang perokok dulunya. Bisa jadi juga karena lingkungan yang emang gak ngedukung saya buat sekedar nyoba.

Waktu SMP-SMA banyak sih temen yang udah jadi perokok, yah namanya juga ABG, pasti pengen ngerasain sesuatu yang bikin mereka keliatan cool. Kebanyakan ya temen cowok, kalau temen cewek yang emang deket sih gak ada. Pas kuliah, ini lebih gak mungkin lagi untuk macem-macem, secara lingkungan kuliah yang mahasiswanya banyak yang gak neko-neko. Lagipula selama 2 tahun, saya tinggal di Asrama yang mayan ketat juga aturannya, mungkin kalau tinggal di kos-kosan sih bisa aja bebas mo semau gw.

Gimana dengan orang-orang dekat saya? Secara pribadi, saya gak masalah dengan orang lain yang punya kebiasaan ngerokok, itu hidup mereka lah. Mereka udah dewasa dan pasti dah tau juga resikonya, yang namanya kampanye anti merokok kan gencar juga dimana-mana, bahkan di iklan rokok sampai di bungkus rokoknya itu sendiri udah ada kok himbauan dan tulisan tentang resikonya. Teman-teman saya banyak yang merokok, sodara bahkan adek sendiri juga merokok, capek kalau mesti nasehatin satu-satu, sampai mulut berbusa juga biasanya gak mempan.

Alhamdulillah suami saya gak merokok, dan itu juga jadi salah satu nilai plus dia waktu saya mutusin buat nerima lamarannya ;)). Ya iyalah saya itu bisa marah-marah kalau nyium bau asap rokok kalau saya lagi gak mood nyiumnya, kalau mesti hidup 24 jam ama pasangan yang ngerokok, wah bisa jantungan saya. Dulu pernah dapet pacar yang ngerokok, kalau lagi in a good mood sih masih bisa toleran deh, tapi kalau lagi bete bisa manyun saya nyium asepnya, apalagi saya gak suka kalau di rumah bau asap rokok. Dulu, saya bisa marah-marahin itu mantan kalau dia sok-sokan ngerokok di rumah, mesti jauh-jauh dari rumah deh kalau mau ngerokok.

Ya begitulah, saya gak suka kalau ada orang ngerokok seenaknya di antara orang-orang yang gak ngerokok atau di area public. Kalau masih minta ijin atau agak menjauh buang asepnya, masih gak masalah deh, tapi kalau udah sok cuek, buang asep pake diarahin ke kita..hiiih rasanya pengen masukin kepalanya sampai serokok-rokoknya ke ember deh. Yang lebih ngeselin lagi kalau di angkot, penumpang penuh, gerah, macet, eeeh ada perokok yang santai aja gitu ngerokok, dibilangin baik-baik malah dianya lebih nyolot dari kita…@#%!(^(%@$%.

Adapula yang cuek aja merokok di depan anak kecil, ini yang selalu bikin saya gak habis pikir. Dan yang suka cuek itu gak cuma ke anak orang lain yang gak di kenal lho, bahkan di depan anak sendiri juga cuek aja ngebul. Oke lah kalau ini orang yang tingkat pendidikannya rendah, yang biasanya emang gak mikir hal-hal kayak gini, tapi ada orang yang pendidikannya tinggi *tinggi disini yang dimaksud adalah setingkat perguruan tinggi/sarjana*, ngerokok di depan anak sendiri, asepnya kemana-mana, bahkan yang bikin syok, minta anaknya untuk megangin rokoknya. Helooooowww, itu kan sama aja bunuh anak sendiri pelan-pelan :(.

Kadang yang ada di pikiran saya adalah pada mikir gak sih bapak-bapak yang suka cuek ngerokok di depan anak kecil terutama anak sendiri itu? Apa mereka gak sadar kalau perokok pasif itu bakal dapat resiko yang lebih besar dibanding mereka yang aktif merokok. Kenapa resiko yang besar itu disepelekan sama mereka, apa nyawa dan kesehatan para perokok pasif itu gak ada artinya di mata mereka? :(.

Kemarin di suatu acara saya denger percakapan sesama tamu yang ngebahas soal ngerokok. Critanya mereka lagi ngebahas soal berhenti merokok. Si ibu kayaknya lagi menghimbau bapak-bapak disitu buat berhenti ngerokok, eeeh ada satu bapak yang nyerocos aja dengan sotoynya kalau dia gak bakal berhenti ngerokok sama sekali karena berdasarkan riset *gak tau si bapak dapet riset darimane*, kalau perokok berhenti ngerokok tiba-tiba, dia bakal kena penyakit aneh-aneh. Kata dia lagi, perokok sebaiknya mengurangi aja jumlah rokoknya tapi jangan sampai berhenti karena tubuh yang udah nyandu, kalau berhenti tubuh bakal komplen dan bakal keluar penyakit-penyakit yang tadinya gak ada. Dia juga bilang, banyak kok perokok yang umurnya panjang sampai 80an, jadi gak bener kalau rokok memperpendek umur.

WTH !!!! Saya pengen banget nanya asal muasal riset itu, sekalian mo diguglingin gitu bener gak tuh riset, tapi secara males buang-buang waktu juga, buru-buru deh pergi dari situ -____- Lagian juga si ibu dan si bapak yang lain yang dengerin omongan dia, juga kayaknya males nanggepin :)).

Buat saya dan mungkin buat orang yang gak ngerokok atau perokok pasif, kita butuh dihargai juga ama para perokok yang gak tau sopan itu. Kalau mereka bilang itu hak asasi mereka, kita juga punya hak asasi untuk menghirup udara bersih bebas asap rokok. Kan di sebagian tempat juga udah disiapkan ruangan khusus buat perokok, atau paling gak di area publik..please jangan merokok sembarangan lah. Dan kalau memang di area tersebut sudah ada orang yang menegur/menghimbau untuk gak merokok, ya tolong dijaga juga kepentingannya.

Biarpun pemerintah udah bikin aturan segala macem, tapi ya seperti biasa kalau warganya gak patuh, ditambah yang buat peraturan juga gak konsisten karena mementingkan keuntungan produsen doank, ya kasian juga nasib para perokok pasif :(.  Memang umur hanya Allah SWT yang tahu, tapi kewajiban kita toh untuk menjaga kesehatan dan badan yang sudah dititipkan ke kita.

 

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.