>

Sudah beberapa hari terakhir, di setiap acara berita baik di tipi maupun di koran selalu memuat berita tentang kelangkaan beras di negeri kita. Sebenernya ironis banget ya, secara negeri kita dikenal sebagai negara agraris yang kaya akan hasil padi, serta terkenal karena lumbung padinya mesti melihat pemandangan rakyatnya yang berjejalan buat mengantri pembagian beras murah.

Kenyataan itu sangat sangat sangat memprihatinkan, setiap melihat berita itu terus terang trenyuh dan sedih banget :(. Betapa mereka yang gak mampu, mesti ngantri di siang bolong yang panas demi beras operasi pasar yang disediain oleh pemerintah dengan harga Rp 4300,-. Itupun katanya beras dengan kualitas yang biasa-biasa aja, dan mereka membeli biasanya sebanyak 10 – 20 kg. Dan yang bikin sedih lagi, yang ngantri itu ibu – ibu yang udah sepuh atau ibu – ibu yang juga membawa anak mereka yang masih kecil.

Adakalanya mereka bisa dapetin beras tersebut setelah antri dari pagi dan mesti dorong-dorongan ama orang lain yang ngantri juga. Tapi ada juga yang mesti pulang dengan tangan kosong, karena beras yang udah disediakan sebanyak 5 – 8 ton sudah habis dalam sekejap. Mungkin kalo memang habis karena orang gak mampu yang mengantri lebih banyak daripada jumlah beras yang disediain, itu bisa diterima dengan wajar. Tapi gemesin n ngeselin banget kalo ada orang-orang yang gak tau diri & gak bertanggung jawab ikut memanfaatkan momen itu. Kemarin aku liat di berita bahwa bagaimana para joki beras bisa bolak balik ngantri buat beli beras bantuan pemerintah itu juga, bahkan bisa sampe 5 – 6 kali. Mereka ngaku kalo mereka itu dibayar 4rb rupiah sama pedagang beras di pasar buat ikut ngantri en beli, kemudian para pedagang itu akan ngejual beras itu lagi ke pasaran. Dan sepertinya beras itu akan dijual lebih mahal dari harga yang pemerintah tawarin..ihhh tega banget gak seh??? [-(.

Daku seh gak terlalu nyalahin para joki itu, dengan mereka dibayar 4rb rupiah sekali angkut, itu juga usaha mereka buat menafkahi keluarganya. Mungkin aja hati mereka gak tega juga mengambil jatah sesama orang kecil, tapi ya apa boleh buat. Yang aku gak habis pikir itu, orang – orang yang nyuruh mereka, para pedagang itu kan pasti nimbun dan ambil keuntungan dari bantuan pemerintah itu. Ya mungkin mereka juga susah, ga mampu buat beli beras di supplier yang biasanya, tapi kan itu bukan hak mereka. Kasian kan mereka yang udah ngantri seharian, panas-panasan, sakit badan karena dorong-dorongan tapi terus kehabisan. Mereka gak akan mampu beli di toko beras yang pastinya ngejual dengan harga yang lebih tinggi :(.

Ini himbauan aja buat mereka yang memanfaatkan kesusahan orang lain, tolong buka hati kalian sedikit dan jangan ambil hak orang lain yang emang bener-bener membutuhkan. Sedihnya daku gak bisa bantu apa-apa, daku mgkn masih sangat beruntung bisa beli beras tanpa mengantri, bisa beli beras dengan kualitas yang bagus dengan jumlah banyak, dan bisa makan dengan enak. Makanya setiap liat nasi yang dibuang, rasanya berat banget..inget ama mereka :(. Mudah-mudahan gak akan lagi ada orang yang makan dengan mubazir termasuk daku dan keluarga. Dan mudah-mudahan masa yang berat ini cepat berakhir, para petani segera panen tanpa gangguan, jadi beras gak mahal dan rakyat negara agraris ini gak ada lagi yang mengantri buat beli beras. Amin

    3 Responses

  • cyntha says...

    >iya… sedih rasanya.. prihatin n ga bisa bantu banyak.. >> ini yang lebih bikin sedih

  • pyuriko says...

    >maknyakku di rumah jg marah2, harga beras naik…. mau yg bagusan sedikit skrg udh 6000rb/liter..

    dduuhhh, kasihan banget yaaa, harus keluar uang belanja lagi…

  • renee says...

    >yah kita berdoan aja semoga cobaan ini cepet berlalu ya :). Semoga mereka yang lagi diuji diberi kesabaran. Amin

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.