Pagi ini waktu buka twitter, saya kaget banget baca deretan ucapan turut berduka cita dari temen-temen twitter buat @ayurayyan. Sekilas baca Ayu lagi berduka karena suaminya meninggal pagi ini. Sebelum saya nge-tweet buat ngucapin juga, saya coba mastiin berita itu ke @dhiralifia via BBM, karna saya juga masih antara percaya gak percaya.

Bener aja, Dhira bilang, suaminya Ayu, meninggal tadi pagi jam 06.30 di Padang. Menurut info dari Dhira, almarhum meninggal tiba-tiba, gak sakit gak apa, hanya tiba-tiba kejang waktu tidur lagi sehabis sahur & sholat Subuh. Sempet dibawa ke RS, tapi Allah SWT berkehendak lain, almarhum dipanggil pulang di bulan Ramadhan ini, hanya beberapa hari sebelum lebaran :(.

Biarpun secara pribadi, saya hanya kenal gitu-gitu aja sama Ayu, sahut-sahutan di twitter, baru ketemu sekali pas bentoclass, tapi berita ini bisa bikin saya nderedeg & mberebes mili. Gak kebayang rasanya kalo saya di posisi Ayu, baru ketemu lagi dengan suami setelah 3 bulan LDR, karena almarhum kerja di luar negeri. Dalam suasana bahagia, kumpul keluarga di bulan Ramadhan, menjelang lebaran, tapi ternyata harus menghadapi ujian ditinggal orang terkasih :(.

Di pikiran saya, kok bisa ya, gak sakit apa-apa, tapi bisa meninggal secepat itu. Kadang emang pikiran saya bisa sedangkal itu, masih mengira kalo orang bisa meninggal itu, cuman karena sudah tua, kecelakaan, ato sakit parah. Padahal, maut itu bisa dateng dalam bentuk apa aja & kapan aja :(.

Otomatis saya langsung inget suami, mas Dicky. Saya buru-buru ingetin dia buat jangan kecapekan, jaga makan yang dimakannya, makan tepat waktu & rajin olahraga. Rasanya takut banget kalo ada apa-apa sama dia :(. Apalagi sekarang mas Dicky itu load kerjanya tinggi, belum lagi sering kecapekan nyetir karna macet. Ya Allah, berilah selalu kesehatan untuk suami hamba..

Jujur, setiap ada berita duka, ada temen ato sodara yang kehilangan keluarganya, baik orangtua, anak, terlebih lagi pasangan hidupnya, saya selalu sedih banget. Kehilangan pasangan hidup, separuh jiwa kita, rasanya bener-bener gak kebayang. Mungkin saya cengeng banget, tapi aseli saya takut banget kalo ngalamin sendiri.

Waktu kakak ipar (kakak pertamanya mas Dicky) meninggal karna sakit, itupun sakitnya cuma 3 bulan, istrinya curhat ke saya. Dia bilang, setelah suaminya meninggal, dia seperti kayak orang linglung, antara percaya gak percaya, dan kayak kehilangan pegangan gitu :(. Duh, bener-bener sedih, kakak ipar meninggal 2 tahun lalu, sampe sekarang, istrinya masih sering nangis kalo inget & kangen, apalagi kalo ziarah ke makam kakak ipar. Begitu juga mama mertua, wajar banget, karena mama mertua kehilangan anaknya ya.

Saya tahu, seharusnya saya gak boleh begini. Saya yakin, semua ustad, alim ulama pasti bakal nasehatin saya, kalo saya mesti pasrah karna rejeki, jodoh & maut adalah rahasia yang udah diatur oleh Allah SWT. Yap, setiap kajian ilmu agama yang pernah saya ikuti & dengar, selalu bilang, apa yang kita punya saat ini, termasuk orang-orang terkasih bahkan nyawa kita sendiri adalah titipan dari Allah SWT, yang sewaktu-waktu bisa diambil dan dipanggil pulang kapan aja, cepat ato lambat.

Manusiawi kan ya kalo saya punya rasa takut begini. Pasti sedih kan ditinggal orang yang kita sayang. Saya inget banget, waktu sobat kuliah meninggal, saya sedihnya minta ampun. Sobat saya juga meninggal karna sakit, yang sepertinya sepele tapi dalam waktu sebulan aja, dia akhirnya meninggal. Saya waktu itu bukan main kehilangan banget, karena saya deket banget sama dia & sering ngabisin waktu bareng-bareng. Mana waktu itu kami sama-sama lagi proses nyelesaiin Proyek Akhir buat syarat lulus kuliah. Saya bisa blank, gak semangat ngapa-ngapain setelahnya :(. Begitu juga waktu pakde ato om saya meninggal, saya nangis kejer, berasa kehilangan banget.

Makanya saya jadi mikir, selama ini saya selalu berusaha menghibur dan mendoakan orang yang berduka, minta biar dia bisa bersabar & tabah. Tapi, apakah saya bisa begitu, saat giliran saya tiba :(. Mungkin saya memang harus lebih meningkatkan iman saya, biar saya gak terlalu ketakutan kayak gini. Biar saya bisa lebih pasrah & berserah diri.

Yang saya tahu, kita sebagai manusia wajib berikhtiar & berdoa sekuat tenaga, biarpun umur & ajal udah diatur oleh Allah SWT, tapi kita juga wajib kan menjaga kesehatan tubuh kita. Makanya saya minta suami menjalankan apa yang saya minta, kayak yang udah saya bilang di atas. Saya & suami juga mesti menyiapkan modal amal untuk akhirat nanti, karena itu yang cuman bisa kami bawa saat mati.

Setelah berusaha, sisanya saya & suami harus pasrah, serahin semua sama Allah SWT. Bisa aja suami yang duluan dipanggil, bisa juga saya, ato bisa juga Laras :(. Mau gak mau, suka gak suka, saya mesti siap. Hanya kalo boleh minta, ya Allah, berilah kami kesehatan, panjangkanlah umur hamba & suami, sampai kami bisa mengantarkan Laras menjadi anak yang solehah, taat kepada-Mu, mandiri, dan berguna buat agama, sesama, dan negaranya. Amiiin ya Rabbal ‘Alamiiin..

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.