Pernah denger istilah Black Toe / kuku kaki hitam? Ternyata, istilah ini cukup familiar di kalangan runners. Dan, sekarang saya lagi ngalamin kuku kaki yang menghitam, bengkak, nyeri, luka dalam, sedikit keluar *sorry* nanah. Yah, kalo bahasa gak elitnya, cantengan.

 

20141111_154458

Begitulah penampakan jempol kaki kiri 2 minggu yang lalu. Sebenernya, udah mulai sakit dari bulan lalu, tapi masih bisa ditahan. Lama-lama kok jadi berasa nyeri banget en senut-senut. Sampe akhirnya, senin kemarin nyoba cek ke dokter. Waktu adik pulang minggu lalu, udah dikasih obat anti nyeri & anti radang. Tapi sampe obatnya abis, gak membaik juga. Ya mungkin karena tetep dipake lari, jadinya malah nambah parah. Kemarin juga diresepin obat anti nyeri, anti radang & vit C buat 3 hari. Belum berubah juga sik.

Jadi, menurut artikel ini, black toe disebabkan kuku kaki bergesekan dengan bagian depan sepatu. Bisa karena sepatunya kesempitan atau pake kaos kaki yang gak sesuai, larinya pun gak bener form-nya.

Kayaknya emang bener deh, awal sakitnya kaki juga waktu itu abis lari jarak jauh, trus nyoba lari pake form forefoot, kalo istilah di grup Akar Bahar runner, lari icik-icik. Mungkin cara forefoot saya yang salah plus sepatu yang kesempitan. Emang, sepatu saya yang Brooks Trance 12 itu agak ngepas di kaki. Ternyata, pake sepatu lari yang ngepas itu harus dihindari, harus dikasih space sebesar ibu jari antara jempol en ujung sepatu dan diukur pas kita berdiri, bukan pas kita duduk. Udahlah sepatunya ngepas, saya pake kaos kaki nike yang agak tebel. Udahan lari, kuku jempol kaki langsung menghitam, kayak lebam. Udah gitu, hari minggu kemarin, saya pake lari 10K. Selesai deh…

Sekarang yang dilakukan, ya lagi proses penyembuhan. Sebenernya bakal sembuh sendiri, karena kalo cantengan kan biasanya kuku bakal copot sendiri atau hilang sendiri barengan tumbuhnya kuku baru. Karena saya yang emang agak lebay sama yang namanya rasa nyeri/sakit plus parnoan, saya cek aja ke dokter. Selain minum obat, kaki saya kompres terus pake betadine dan rivanol. Mudah2an cepet sembuh, takut gak bisa ikut #bajakjkt nih. Tanggal 30 Nov besok, padahal ada jadwal latihan bareng Galaxy Runners di Taman Mini, udah daftar, tapi kok ragu bisa ikutan, hiks.

Tapi ya, setiap kejadian emang ada hikmahnya. Waktu ke dokter-muda-nan-ganteng-tapi-agak-jutek kemarin itu, dia kayak tau aja isi hati saya yang paling dalam tapi belum diwujudkan.

Beli sepatu lari baru!!

Pak dokter bilang, “beli sepatu baru ya, bu. Sepatu lamanya jangan dipake lagi, biar gak sakit kakinya”. Dan itu di depan mas Dicky. Antara senyum puas dan lirikan maut, saya hujamkan ke dia hahahaha. Kayak dapet legitimasi resmi yang ditunjang faktor kesehatan gitu kan jadinya. Sampe Indah langsung semangat banget nanyain dokter mana, biar bisa langsung ajak Hani nemenin periksa. Cuuus Ndaaah.

Proyek selanjutnya, bakal hunting sepatu lari baru. Sekarang persoalannya adalah beli yang mana ya, terlalu banyak yang pengen dicoba. Nah, ketauan enak apa engganya, biasanya kalo dipake lari yang jauh, tapi gak mungkin juga kan, ngetes sepatu di planet sport, trus harus lari sampe 10K. Udah keburu diuber satpam duluan,eh tapi justru tercapai result test-nya, ya. Paling enak sih, kalo bisa beli 3 – 4 pasang gitu, dah gitu warna-warni mecingin ama kaos larinya. Ini ya, udah belinya mau pake voucher, nominal terbatas tapi banyak mau.

Semoga sebelum #bajakjkt, udah punya sepatu baru, yang nyaman tapi cukup gaya. Sementara pake Nike Free Run yang mileage-nya udah tamat dan mungkin pinjem NBnya mas Dicky. Wismilak.

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.