Akhir-akhir ini, Laras gak pernah bobok siang. Berdasarkan laporan & “intipan”, Laras emang di kamar, di atas kasur, tapi asik main. Entah itu loncat-loncat, nyanyi nari sambil ngaca, ato ngintip ke luar :|. Beda banget ama pas wiken, biasanya saya “paksa”, secara kalo ada kesempatan, pasti saya & ayahnya selalu boksi.

Biasanya kalo gak bobok siang, ntar abis makan malem, Laras ngeluh ngantuk. Malah kalo udah super ngantuk, Laras bisa sambil merem terkantuk-kantuk makannya. Jadilah jam 8 ato jam 9, dia dah bobok duluan deh. Besok paginya Laras bangun sekitar jam 6 ato jam 7, itupun suka susah dibangunin. Saya gak pake ngancem gimana-gimana sik, biasanya saya cuman tanya, “Laras sekolah gak hari ini?” ato “Hari ini yang sekolah Laras ato Mamah aja ya?”. Tapi kalo dia bobok siang, jam 10 malem juga masih kuat melek, sampe kadang jam 11 malem baru merem.

Sebenernya mungkin saya gak perlu kuatir ya, karna kalo dari hasil tanya-tanya ke emak-emak lain, hal itu normal kok. Waktu saya saya nanya ke om gugel, saya dapet artikel yang bilang kalo kebutuhan tidur anak balita umur 3-5 tahun adalah 10-12 jam/hari. Jadi, jam tidurnya Laras masih aman berdasarkan sumber tersebut. Tapi, rasanya saya lebih sreg kalo Larasnya bobok siang, apalagi sekarang sekolah tiap hari, jadi gak terlalu capek dianya.

Gara-gara mikirin ini, saya jadi inget waktu jaman kecil dulu. Mama saya rasanya juga stres banget ama masalah anaknya yang susah kalo disuruh bobok siang. Mama saya adalah ibu yang mewajibkan anak-anaknya, yang kala itu masih di usia balita-TK-SD untuk bobok siang setiap hari, apalagi kalo di hari sekolah. Alasannya ya biar cukup istirahat & gak ngantuk pas malemnya mesti ngerjain PR/belajar.

Naah, berdasarkan kenangan masa kecil itu, ternyata, emang ya yang namanya anak-anak disuruh tidur siang, pastilah bakal punya banyak cara untuk ngeles. Apalagi, kalo anak-anak tetangga, malah rame main di depan rumah, instead of boksi kayak kita. Godaannya gede banget, buat nolak ajakan gabung main.

Dan, Mama saya itu, kalo udah punya peraturan A, ya harus diikutin, en bakal dihukum kalo ngelanggar. Jadilah, sering banget muncul drama setiap siang. Kalo emang saya capek banget setelah sekolah, bobok siangnya sukses tanpa protes. Tapiii, kalo lagi ada godaan, yang ada saya cuman ngendon di kamar, tapi gak bobok, entah itu main ato bengong aja. Yang ada bakal bosen ngeliatin jam, nunggu jarum pendeknya bergerak ke angka 4 sore, yang artinya saya bisa mandi & terus main sampe waktu Maghrib. Gak heran deh, kalo Laras sekarang ngikutin :)).

Pernah juga, saya nyoba kabur dari kamar pas Mama lagi tidur dikamarnya. Saya keluar rumah & ikut main ama temen-temen. Hasilnya, ketauan, terus saya dimarahin sama Mama xixixi. Lama-lama, Mama pake cara ikut bobok siang di kamar saya, dengan dalih nemenin & jagain biar saya gak kabur lagi, eeeh tetep aja, saya gak boksi juga *maap ya Ma :)*. Cara yang paling hardcore yang pernah dilakuin Mama saya, adalah saya dikunciin boook di kamar, biar gak kabur-kaburan, terus boksi gak? Ya enggalaaaaah.. Makanya baru sadar kemudian setelah saya punya anak, semakin anak dikerasin, malah yang ada anak makin jago berontak deh.

Waktu SMP – SMA, saya udah gak terlalu diwajibin bobok siang, secara juga udah banyak kegiatan dari sekolah, ato les-les di luar sekolah yang emang pas siang sampe sore. Paling kalo wiken aja, Mama biasanya nyaranin buat boksi, biar istirahat gak kecapekan. Sedangkan waktu kuliah, saya tinggal di luar kota, jauh dari Mama, ya udah gak ada lagi lah drama kayak dulu lagi. Sayalah yang emang harus pinter me-manage waktu sendiri. Apalagi di Bandung, udaranya kalo lagi enak, malah bawaannya pengen tidur mulu. Makanya gak heran, sejak tinggal di Bandung itu, berat badan saya naik, karna kerjaannya cuman makan & tidur aja, terutama waktu masih tinggal di Asrama :|.

Sejak kerja sampe sekarang jadi emak-emak, boksi itu malah yang paling didambakan. Saat-saat abis maksi itu, pastilah mata mulai berat, nguap-nguap terus, plus jadi kangen ama bantal & guling. Masih inget jaman masih aktif nyusuin Laras, kalo pas waktunya bobok malem, pasti bisa kebangun 2-3x demi minta nen. Rasanya perjuangan banget buat bangun & berasa kurang aja jam tidurnya, jadinya di kantor pasti ngantuk deh. Kalo sekarang sih udah tenang karna Laras udah gak nyusu lagi, kecuali bapaknya #eh.

Sepertinya saya emang harus sedikit lebih santai lah, gak usah terlalu pusing mikirin Laras yang lagi mogok boksi. Semua sepertinya emang ada waktunya, masa-masa anak mogok boksi, GTM, centil, de el el. Bukan begitu ibu-ibu?

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.