Disclaimer : Postingan ini dah berjamur ngendon di draft, akhirnya muncul juga setelah lebaran. Maafkan postingan basi ini ya :)

Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat ditunggu-tunggu oleh umat muslim. Di bulan suci ini, setiap ibadah kita mendapat pahala yang berlipat ganda. Selain ibadah, pahala dan keberkahannya, kenikmatan yang paling ditunggu adalah saat berbukanya. Rasanya tuh gak bisa dijelasin dengan kata-kata, bahagia bener deh. Bahkan, Rasulullah juga bersabda tentang ini :

“Orang yang berbuka puasa mempunyai dua kebahagiaan yang bisa ia rasakan; kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia bertemu dengan Rabb-nya karena puasa yang dilakukannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Nah, kebahagiaan ini yang biasanya pas banget kalo di share bareng orang-orang tersayang seperti keluarga, sodara en temen-temen deket. Makanya tiap bulan Ramadhan pasti rame deh ama yang namanya acara buka bersama (bukber) *asa nyambungin aja :))*. Dan ternyata acara bukber itu gak cuman sama orang/temen yang sama-sama menjalankan ibadah puasa, tapi dengan orang/temen yang non muslim en gak puasa juga gak kalah ramenya. Malah ada yang gak puasa tapi undangan acara bukbernya ngelebihin orang yang puasa loh =)). Soalnya emang ya, acara bukber itu bisa sekaligus reuni ama temen-temen yang lama gak ketemu, ato jadi ajang kopdar ama temen-temen baru.

Saya juga ikut beberapa acara bukber, gak banyak, karena saya juga agak membatasi. Terutama untuk wiken, saya usahain hanya untuk keluarga aja. Jadi, saya kebanyakan ikut bukber di wikdeis. Kayaknya berasa orang penting aja yang dapet banyak undangan bukber deh *toyor kepala sendiri*. Eh, tapi emang lebih berkurang acara bukber taun ini, dibanding taun-taun sebelumnya. Jadi kali ini paling hanya ama temen-temen yang bener-bener deket. Berikut adalah beberapa cerita bukber :

Buka bareng Mama – Papa Pur

Wiken pertama di bulan Ramadhan, mama papa mertua dateng ke Jakarta, dalam rangka nengokin salah satu cucu yang lagi sakit. Abis dari tempat kakak ipar, mama papa mampir ke rumah trus ngajakin buka di luar. Kita sengaja milih tempat yang gak jauh, soale mama papa mertua langsung jalan pulang ke Bandung abis buka bareng itu.

Karena kita sempet ngerasain enaknya makan & suasana Resto Nusantara/J-Zone waktu acara halal bihalal & arisan bareng makrempongs, akhirnya kita ngajak mama papa ke situ aja. Tadinya saking takut penuh pas jam buka, saya telpon dulu buat booking, tapi ternyata karena mo langsung dateng, jadinya disuruh booking di tempat aja. Lagian kalo mo booking, tetep harus ke sana dulu & bayar 100rb. Yowis, kita langsung capcus aja ke sana.

Setelah melewati kemacetan biarpun perjalanan cuman selemparan kolor, kita pun sampe di Resto Nusantara, dan girang banget karna emang tempatnya gak penuh. Banyak sih meja yang udah ada tulisan “Reserved”, tapi masih byk juga meja kosong. Begitu kita dateng langsung dikasih segelas teh manis anget + kurma 3 biji buat masing-masing orang. Abis order menu, pas banget adzan Maghrib, kita batalin puasa trus sholat dulu di Musholla.

Selesai sholat, di meja udah terhidang pesanan yang keliatan endyaang. Malem itu kita order ikan gurame Nusantara, udang asam manis, kangkung belacan, tempe, ayam goreng, cah toge, lalapan buat saya, sama satu item lagi, tapi lupita. Entah karena abis puasa, tapi masakan yang kita pesan emang endang bambang gulindang. Mama Papa mertua cukup puas & ketagihan, bahkan 1 ekor ikan bakarnya bisa diabisin papa sendirian ;)). Akhirnya kita pesen ikannya lagi deh. Alhamdulillah, semua senang semua kenyang :)

Buka bareng OPS Team

Kalo dulu yang namanya bukber OPS selalu dipelopori hubby yang ex temen satu team di kantor, trus ngajak semua alumni OPS, tapi kali ini yang namanya bukber OPS, ya bener-bener yang masih aktif di kantor :D. Seperti biasa awalnya antara jadi ato gak & nentuin hari susah beeng. Udah rencana pas hari jumat, eh gatot karena salah satu temen mesti ke klien & males balik kantor lagi. Yowis akhirnya setelah rembugan di grup was-ap, langsung ditentuin hari Senin.

Kita bukber di resto Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk di jalan Gunawarman – Senopati. Karena males kalo antri & bingung cari tempat sholatnya, kita batalin dulu puasanya & sholat Maghrib di kantor, setelah beres baru kita rombongan menuju resto.

Ternyata temen-temen pada seneng ama pilihan bukber disitu, ya mayan cocok lah ama menunya. Sayang waktu itu gak sempet foto-foto barang bukti. Menunya bisa diliat aja di webnya ATLHW di sini, dijamin ngiler ngeliatnya. Kalo saya & keluarga udah beberapa kali makan di situ, baik yang di Gunawarman ato yang di jalan Ahmad Dahlan, dan kita emang cukup suka ama menunya.

Temen-temen juga lumayan kalap waktu makan di ATLHW, ada yang sampe minta nambah nasi, sampe mesen buat dibawa pulang. Kita semua suka ama sambel terasinya. Tapi kita juga punya pendapat sama, kalo bebeknya masih lebih enak Begor Bangka :)).

Selesai makan, kita pepotoan karna itu adalah wajib hukumnya :D

Buka Bareng MakRempongs

Kalo member bbg MakRempongs gak mungkin gak ngadain bukber lah, secara doyan makan & ngumpul. Kali ini bukber sekalian arisan perdana periode 3. Kita bukber di rumah Airin, dengan pertimbangan biar lebih santai & pada males ke mol. Saya sih seneng banget secara lokasi masih deket dari rumah, apalagi pas ke sana saya dijemput mak Jasmine & gak lupa dianter pulang juga. Thx beraats ya Mince :x

Menu berbuka kita adalah disponsori oleh Wita dengan masakan padang dari RM Sederhana Buaran :). Masing-masing order & saya order nasi 1/2, ayam pop, terong balado & sayur singkong yang banyak, tapi ternyata cuma dikit euy, untung aja Pipit menghibahkan sayurnya xixixi.

Setelah semua kenyang, acara puncak dari bukber kemarin adalah…ngocok arisaaaan, eh ternyata gak donk. Puncak acara adalah mamaks yang dagang, pada gelar lapak, dah gitu pake ada sale segala. Jadi aseli bener-bener kayak pasar malem deh, rumah Airin malam itu :)). Makrempongs yang emang doyan syuping, langsung pada panik & kalap donk. Untung aja saya lagi insap dari godaan syaiton yang terkutuk, jadinya tetep gak bergeming kekep dompet huahahaha.

Seminggu kemudian, ada undangan buat para sesepuh member bbg MakRempongs. Undagan dengan agenda bukber sambil rapat penting membahas hajat hidup orang banyak dan demi kemaslahatan umat. Kita ngumpul lagi di Naniura, resto sushi yang termasuk baru di kawasan elit Xmalang. Di situ saya cuman order edamame & healthy salad + minuman lupa namanya, yang rasanya sih kayak sprite dikasih jeruk nipis.

Buka Bareng D’sintingers

Nah, acara bukber D’sintingers juga suatu kesempatan langka nih. Sebelumnya belum pernah ada, baru Ramadhan kali ini aja diadain. Itu juga tadinya dalam rangka ultah Pungky, saya terus nyeletuk makan-makan & bukber, eh disambut dengan hangatnya oleh semua :). Yah biarpun gak bisa full team, karena kesibukan masing-masing & masalah jarak, akhirnya yang bisa ikut bukber di Kamis sore itu adalah Saya, Aldi, Pungky, Mamih, Okka, Cie & Dapitt. Itu aja, Mamih ampir aja batal ikutan karna dia takut kena macet & jam “tri in wan”. Tapi, dengan gigihnya kita terus merayu, sampe akhirnya saya nawarin jadi joki, bareng temen kantor, yang setia nunggu di halte jalan Gatsu, keluaran dari toldakot. Hari itu juga adalah perdananya Dapitt ikutan ngumpul bareng D’sintingers.

Kita bukber di Chicken Story Plangi, tempat yang masih enak menurut saya buat bukber, asal ada yang nge-tek-in tempat duluan, dibanding di futkort. Untuk makanan, kita order sistem meja tengah aja, ada ikan asem manis, cah kangkung, sop iga rawit, tempe, udang, mie goreng, dan malam itu saya order es cendol tape buat minumnya. Alhamdulillah-nya banget, kita semua dibayarin Pungky loh, padahal kan tadinya kita dah mau bayar sendiri-sendiri loh Pung *ngok* :)).

Tadinya sih abis makan, Cie ngajakin karokean, godaan sih, tapi saya mesti menolak secara halus. Bisa kemaleman kalo ikutan, lagian udah janji ama mas Dicky kalo acaranya cuman bukber aja. Jadi, gak sabar pengen ngumpul full team terus karokean. Next time ya guys..

Buka Bareng Kantor

Acara bukber kantor adalah kegiatan wajib tiap tahun di bulan Ramadhan. Kali ini kita buka di resto Pawon Solo di daerah Kemang. Begitu bubar kantor jam 5, semua karyawan & bos cepet2 cusss ke TKP bukber. Saya nebeng temen yang bawa motor menuju lokasi, lumayan rame juga jalan menuju kawasan Kemang di jam mendekati buka puasa. Untung aja pake motor, jadi bisa nyelip-nyelip, en bisa lewat jalan tikus.

Biarpun sering lewat Pawon Solo, tapi baru kemarin itu makan disitu. Dulu emang sempet tergoda juga nyobain, apalagi kalo lagi kangen masakan Solo rumahan. Malah dulu waktu mertua masih tinggal di Ampera, beliau sering beli serabinya disitu. Buat lidah saya, ya jelas cocok banget, makanan Jawa, Solo khususnya, tempatnya juga kayak suasana rumah aja.

Makanan yang disajikan, ada sosis solo buat ta’jilnya, kolak ama es kelapa muda *kebetulan saya gak ambil karna emang menghindari yang kayak gitu*. Trus, ada soto bening, ikan gurami asam manis, sate ayam, mie goreng, asinan dll. Yang paling enak ya adanya nasi liwet komplit, dengan sambel goreng krecek, telur pindang *sama banget ama buatan mama, yang bikinnya mesti di rebus pake daun jambu klutuk & kulit bawang merah*, opor ayam dkk. Sayang, saya banyak keabisan, gile juga ya, pada kalap gitu ngambilnya :)). Boleh lah kapan-kapan nyobain lagi kalo lagi kangen.

Begitulah, sederet cerita bukber saya di bulan Ramadhan taun ini. Sisanya, buka bareng keluarga di rumah & sempet di luar juga. Sempet nyobain buka di mal baru Kota Kasablanka, tapi bukan bukber juga sih, lebih tepatnya dinner, soale baru berangkat dari rumah setelah batalin puasa & sholat Maghrib. Dah gitu, dinnernya pun di Pizza Hut, karna Laras pengen makan pizza.

BigScream tahun ini gak ada gelaran bukber, susah bener deh arrange waktunya :(. Sampe detik-detik terakhir bulan Ramadhan juga gak kesampean, akhirnya kita putusin aja buat Halal Bihalal aja abis lebaran. Palingan saya sempet bukber ama Poppy + hubby di Bakmi Golek xmalang, sekalian dalam rangka serah terima kue kering buatan Poppy, yang saya beli. Trus, sempet juga ketemu en ngebakso bareng di Bakso Lampiri tercinta, langganan genk kita dari SMA. Ini juga tadinya sebelumnya janjian ama yang lain, tapi yang bener-bener nekat, cuman saya en Shinta.

Eh, ke Bakso Lampirinya malah 2x deng, sebelum ama Shinta, saya udah ngebakso bareng Aldi. Maklum lah, calon besanan, gak afdol donk kalo gak ada event bukber, jadilah kita banting setir dari mau nge-dimsum sepuasnya, jadi ngebakso aja yang penting bisa ketemuan. Untungnya udah nge-dimsum di Bamboo Tebet, sampe perut penuh begah sama mas Dicky seminggu sebelumnya.

Acara bukber adalah sebagian kecil aja yang rasanya hilang setelah Ramadhan selesai, selebihnya, sangat kehilangan banget suasana bulan penuh berkah. Semoga, tahun depan, saya & keluarga masih diberi umur panjang en bisa ketemu Ramadhan lagi. Amiiin

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.