Selain olahraga lari, belakangan ini saya juga lagi mencoba yoga. Yes, yoga termasuk jenis olahraga yang lagi nge-hits selain lari. Terbukti dengan makin banyaknya event yoga yang menyaingi event lari.

Selain emang eventnya yang seru, pose-pose yoga itu sangat instagram-able. Ngeliat orang yang posting foto lagi berpose yoga, kaki di atas en kepala di bawah kayak lirik lagunya Peterpan, bikin yang lihat kagum sekaligus ngiri. Eh, itu saya aja kali :D.

Kalau saya mah, masih jauuuuh banget dari temen-temen yang udah jago dan jadi yogini hebat. Badan saya masih kaku en belum fleksibel. Core juga masih lemah nih, kakaaaak. Powernya belum mantep. Butuh latihan yang rajin dan rutin.

Saya emang masih newbie banget sama yoga, tapi manfaat positifnya udah saya rasain. Dengan ikut yoga, nafas saya jadi lebih enak. Ini berguna banget kalau lagi lari. Badan pegal-pegal apalagi bagian belakang/punggung, begitu di-yoga-in *halah*, langsung enakeun.

Dengan yoga, badan juga jadi lebih enteng & pikiran jadi rileks. Kalau saya, tiap habis yoga apalagi kalau habis “dibantai”, sampai di rumah langsung ngantuk terus jadi bisa tidur nyenyak dan bangunnya jadi lebih seger.

Makanya waktu saya diajakin sama Lita untuk ikut acara Yoga In The Air with Kiranti tanggal 30 April 2016 lalu, saya langsung mau. Apalagi Indah juga ikutan, saya gak akan nolak donk.


Baca selanjutnya »

Akhirnya, kegiatan ber-lari-an akan selesai juga utk masa bakti 2014. Sisa-sisa hari bulan Desember ini, emang kayaknya gak bakal ada acara lari. Mau nyembuhin kaki yang blom kunjung pulih juga, malah nambah jari kaki sebelah kanan ikutan biru en sakit, hasil dari ikut #bajakjkt sabtu kemarin.

Dan otomatis #bajakjkt 2014 jadi event lari terakhir yang saya ikuti di tahun ini. Sebenernya masih ada event penutupan, minggu ini ada Mercedez Run 10K. Tergoda buat ikutan, tapi bisa gak sembuh-sembuh ini can… #eh cidera kaki.

Saya emang bermodal nekat buat ikut #bajakjkt kemarin, rasanya gak rela banget melewatkan perhelatan lari yang digelar Nike ini. Pengalaman ikut event yang sama tahun lalu, yang bikin saya ngeyel biarpun kaki masih cenut-cenut. Sudah lebih baik sih sebenernya, tapi tetep aja, masih sakit buat pake sepatu trus lari. Janji saya, saya bakal banyak jalan kaki aja, atau lari pace santai, yang penting ikut hepi-hepi en PB alias poto bareng. Personal Best cukup di Jakmar aja, udah puas kok.

Kayak yang saya bilang, saya ikut #bajakjkt tahun ini karena masih terpesona ama euphorianya #bajakjkt sebelumnya. Waktu pendaftaran dibuka, gak pake mikir lagi, mas Dicky langsung daftarin kami berdua, plus Lita. Pokoknya trio Kwek-kwek dari Bekasi harus kompak selalu. Eh, tahun ini malah ketambahan personil, jadi the Corrs lah ya, Indah ikutan daftar di jam-jam terakhir penutupan pendaftaran. Kayaknya, Indah mulai ketagihan ikut event lari, setelah ikut SMB Run.

Ekspetasi kami udah di set terlalu tinggi. Kalau tahun lalu, peserta dapet running tee en botol minum Nike, hari H-nya dapet finisher tee, tahun ini kami udah Ge-eR bakal dapet 3 kaos. Gile, bayar 250rb bisa dapet 3 kaos Nike. Sapa yang gak mau, coba?

Sebulan sebelumnya, Nike bikin pre-event di Foundry SCBD, peserta #bajakjkt bisa dateng en nebus training tee yang keren banget. Nah, karena udah dapet 1 kaos ini, kita yakin banget bakal dapet 1 running tee + 1 finisher tee. Ternyata, di detik terakhir sebelum hari H, baru ketauan, finisher hanya dapet medali aja.

Saking semangatnya, Mas Dicky sampe ikut training event with Nike di Pondok Cabe bareng beberapa personel GAB Runners. Mereka latihan Sabtu jam 10 malem, di lapangan terbang Pondok Cabe, dibela-belain speed test padahal paginya ikutan SMB Run *eh, ini mah mas Dicky aja*. Pulangnya jam 2 coba? #masihdongkol

Trus, saking kompetitip, tadinya saya en Lita juga daftar training bareng Galaxy Running Club di Taman Mini, tapi harus batal ya gara-gara kaki yang masih sakit. Litanya juga males ikut sendirian.

Bisa dibilang, saya lari 10K kemarin itu, tanpa persiapan banget. Boro-boro latihan, kayaknya udah lebih dari 2-3 minggu gak lari. Gak ada deh tuh latihan interval, long run, cross fit dll. Dan, ternyata lari tanpa latihan, apalagi dalam kondisi cidera, bikin badan gak enak, sakit en njarem semua. Yang tadinya niat banyak jalan kaki, 80%-nya ternyata lari donk, biarpun pace 9. Malah sempet ngebut juga beberapa meter, adrenalinnya muncul ngalahin rasa sakit. Tapi, karena form larinya salah, ngejaga biar jempol gak keteken, telapak kakinya jadi selalu dalam posisi miring tiap landing. Di km 8 baru berasa sakit lutut kiri sebelah luar. Yang bikin tambah parah adalah, mesti nambah 11km lagi, jalan kaki dari gambir ke halte transjakarta, nunggu bis yang penuh muluk, trus lanjut jalan kaki lagi dari halte raplaz – sency. Tobaaaaat, sakitnya minta ampun. Sampe di rumah, kaki gak bisa ditekuk/digerakin.

Dari situ, bisa diambil kesimpulan. Beneran deh, jangan maksain diri kalo gak ada persiapan, plus lagi cidera pulak. Kalopun maksa, harus terima resiko sakitnya. Alhamdulillah, hari Senin, rasa njarem mulai berkurang. Kaki juga usah bisa digerakin lagi. Tinggal black toes aja nih yang harus ditunggu sembuhnya.

Kalo cerita soal eventnya, bisa dibilang, anti klimaks banget. Ekspektasi yang ketinggian, pas finish ngerasa “cuman gini aja?”. Di luar banyaknya protes di sosmed soal event ini, yang secara harfiah beneran membajak Jakarta di jam sibuk, keseruan ketemu temen-temen, foto bareng, lari di rute baru, kesampean semua.

Bisa foto bareng sama AlGalaxyah en GAB Runners, adalah moment yang baru. Tahun lalu, paling foto cuman berdua ama suami, ato sama Lita. Foto rame-ramenya adalah foto bareng mak2jaktim dan member forum FD. Kemarin, malah susah nemuin mereka, padahal pada ikutan lagi. Sinyal susah, keburu gelap, sikonnya juga gak memungkinkan. Ternyata, emang iya, saya itu anak pagi, lebih enjoy lari di pagi hari.

Saat resultnya keluar, ternyata not bad juga. Kalo di Garmin, waktu yang saya tempuh di #bajakjkt adalah 1:38, saya aktifkan jam pas di start line. Gun time-nya sekitar 1:45. Yang bikin lama karena banyak berhenti di persimpangan jalan, en harus berebut jalan dengan pengguna jalan yang lain. Bener-bener nyiksa, lari sambil menghirup asap knalpot. Kebayang kalo run to/from work, harus pake masker yang tertutup banget.

Yang bikin seneng, Mas Dicky tetep nemenin lari sepanjang rute. Makasi loh cintah, udah nemenin akyuu. Berasa punya pacer + marshall pribadi. Gak kebayang kalo saya harus lari sendiri, terus tiba-tiba kaki sakit parah en gak bisa ngelanjutin, marshallnya kok kayaknya dikit banget.

Tahun depan, belum tau nih bakal ikut event apalagi. Sepertinya bakal lebih pilah-pilih, pengennya sih yang di luar kota, semoga aja ada rejeki lebih. Amiin. Semangat lari rada kendor nih, pengen sih nambah target. #bajakjkt thn depan gimana? Hmmm.. bakal dipikir dulu sepertinya.

 

 

mtf_nPXGf_106.jpg

biar kata kaki dah mau copot rasanya, tetep pose
 

 

mtf_nPXGf_103.jpg

gak bisa liat kaca gede
 

 

4f7837765c998a98bb17e045c8311f68

biar kaki sakit, tapi tetep pose lari sambil senyum
 

 

mtf_nPXGf_127.jpg

bikin pose wajib berdua, pose nempel kepala. Bajakjkt 2014 & bajakjkt 2013
 

 

IMG_20141215_093457

di garis ini semua berawal
 

mtf_nPXGf_120.jpg

GAB Runners & AlGalaxyah

Akhirnya, Bekasi bikin event lari juga. Gak mau kalah ama daerah suburb kayak Serpong, Tangerang, Depok. Eventnya pun gak kalah keren donk ah. Ke tempat lokasi aja disediain shuttle bus yang memudahkan mobilisasi peserta di luar Bekasi. Keren kaaan?

Jadi, hari Minggu kemarin, saya dan mas Dicky ikutan Summarecon Bekasi Run 2014. Sebagai warga Bekasi, wajib hukumnya ikut memeriahkan event ini, apalagi lokasi juga gak jauh dari rumah. Jadi masih bisa santai buat menuju lokasi. Nah, saking santainya, pas hari H, saya malah bangun kesiangan. Rencana jam 5 udah di lokasi, akhirnya baru bisa berangkat jam 5 lebih. Untung aja deket, jd masih bisa nguber waktu en gak ketinggalan start, itupun dah pake nyetor ke toilet dulu. Maklum, #beseRun ini kita.

Setiap event lari, punya cerita berbeda. Kalo di SB Run kemarin, yang paling beda adalah genk AlGalaxyah bisa lari bareng. Setelah beberapa event race, janjian buat ikut bareng, terutama ngajak Indah, tapi akhirnya cuman saya en Lita aja yang ikutan.

Awalnya yang daftar emang cuman saya en Lita aja, plus mas Dicky. Kita komporin deh Indah & Uwi, Indah pun akhirnya dengan semangat 45, berhasil daftar juga. Eh tiba-tiba, menjelang hari H, Lita bilang kalo dia gatot ikutan karena harus dines luar kota. Yaah, Lit.. giliran Indah ikutan, elu malah batal. Surprisenya, Uwi tiba-tiba menawarkan diri buat gantiin Lita. Dengan keyakinan dulu pernah jadi juara lari, kita pun menyambut dengan gembira. Jadilah, genk AlGalaxyah ikutan SB Run, dengan diiringi doa dari mbak Nana, mentor pengajian kita. Kurang sholehah & kurang nikmat apalagi coba?

Di event ini, saya en mas Dicky ambil 5K aja, buat fun aja. Sukur-sukur bisa PB, dan gak nyesel juga sih ambil 5K secara rutenya itu harus nanjak 2x di flyover Sumarecon. Untungnya, cuaca kemarin agak mendung gloomy gitu, jadi masih enak lah buat lari. Sepanjang perjalanan, mas Dicky nemenin terus, jadi pacer en tukang poto. Entah karena kecapekan malemnya abis ikutan nike training en sampe rumah jam 2, or takut diambekin hahaha.

Record di SB Run kmrn, menurut Garmin & Nike run sekitar 41 menit. Not bad lah ya, apalagi pake nanjak flyover bolak-balik, mampir water station en pose poto2. Kemajuan dibanding last 5K race di UI Depok, 41 menit juga tp gak full 5K rutenya. Mungkin kalo kemarin bener2 lari serius, bisalah 39 menit. Sepertinya emang harus sering latihan interval. Sebelum SB Run sempet 2x latihan interval cukup bantu banget.

Indah & Uwi hebat lah untuk first timer, dengan rute kayak begitu, bisa finish under 1 hour itu keren abis. Yang penting gak lewat COT, udah jadi finisher itu prestasi. Jadi inget race pertama di ragunan dulu, first time emang selalu menakutkan tapi udahannya jadi nagih.

Kayaknya Indah en Uwi nagih nih, terbukti langsung nyari next event. Indah malah udah daftar bajakjkt. Berarti misi saya en Lita cukup berhasil nih. Bakal banyak foto bareng genk AlGalaxyah ikutan event lari selain foto ngoyen or ngaji bareng. Tercapai juga tujuan kita untuk sehat jasmani & rohani. Amiin

Oiya, bakal bisa saling meracuni en kompetitip buat belanja printilan lari nih. Kita bahkan udah janjian, kalo salah satu lagi hunting trus nemu printilan lucu dan yang paling penting murah, harus langsung posting di grup WA en beli 4 sekaligus. Ini malah mau bikin running tee seragam segala khusus AlGalaxyah. Cuuusss dah.. mudah2an konsisten terus ya.

 

PhotoGrid_1416108410952

pokoknya selfie, mumpung ada tukang potonya

 

IMG_20141116_104311

 AlGalaxyah before & after the race

 

InstaSize_2014_10 _ 1610849

sempet foto bareng mbak2 dancers di depan maskot Summarecon Bekasi, pas di KM 3,5

 

PhotoGrid_1416313842182

race resultnya..

Setelah selama beberapa kali, wacana terlontar di twitter, akhirnya terlaksana juga lari bareng genk Al-Galaxyah. Eeer, sebenernya cuman berdua aja sih, saya dan @nenglita, tapi seenggaknya kan jadi juga tuh. Padahal, si Indah dah berapi-api ngajakin kita lari bareng, tapi ternyata dia malah gak ikutan. Yah, kita maklum deh, secara seleb, pasti banyak acara jumpa fans atau syuting stripping :D. Indah bilang, dia bakal nyusul, ikut ngoyen bareng aja.

Ngoyen di Galaxy adalah kegiatan resmi di genk kami, bahkan jadi kegiatan rutin selain pengajian. Kalo di pengajian, kita menimba ilmu, berlomba-lomba dalam kebajikan, sedangkan pas ngoyen kita berlomba-lomba ngorek gosip terkini memuaskan hobi kuliner kita. Gimana enggak, di Plaza Galaxy Kuliner, semua jajanan enak ada. Mulai dari sate padang, tahu gejrot, buryam sukabumi, mie ayam, bakso, es oyen, dsbnya, terpampang nyata di sana. Tempatnya juga enak buat kongkow, sambil menikmati suasana sore/malam, sambil ocip-ocip bareng temen.

Nah, gara-gara hobi jajan itulah, kita semua sadar, berapa kalori yang udah terkumpul setiap kita makan di situ. Makanya, kita juga mesti memperhatikan kesehatan dengan kegiatan lari bareng. Diharapkan ibu-ibu Al-Galaxyah, selain jadi emak-emak gaul, mestisehat raganya, seksi, tapi sehat batinnya juga.

Kembali ke lari bareng, saya dan Lita, janjian ketemuan di BCA Galaxy sekitar jam 5. Setelah lepas dari rengekan Laras yang pengen ikut *maaf ya nak*, saya ngojek ke komplek Galaxy. Lita udah nunggu di sana, bareng Langit dan mbaknya. Atas saran Lita, saya menitipkan tas gembolan ke mbaknya Langit, rencananya setelah pulang lari, nanti mampir rumah Lita buat ambil tas.

Rute lari di komp Galaxy, sebenernya udah familiar buat saya, setelah beberapa kali ke komplek itu. Kami lari di sepanjang jalan utama, ditemani motor, mobil dan angkot yang berseliweran. Cukup rame juga suasana sore di komplek Galaxy, dan bener juga kata Indah, banyak alay pacaran atau mejeng di sepanjang jalan. Beda banget kalo saya lari pagi di komplek, suasana gak terlalu rame, cenderung masih enak lah.

Lari kalo ada barengan itu emang enak, lebih semangat. Tapi, saya kewalahan juga ngejar Lita, padahal dia lari juga gak sekenceng atlet lari, tapi kok napas saya habis terus. Sebenernya sih ya dimaklumi aja, secara diliat kalo dari segi umur, kan lebih senior saya *iyeee tuwiiir*. Untungnya gak ketinggalan sampe 2km, itu aja saya dah nyaris naek angkot biar bisa ngejar Lita, apalagi pas lari, agak gerimis.

Lita sempet nantang, mau lari sampe ujung komplek, yang deket komplek Pondok Mitra Lestari, atau gak. Tadinya sih saya belagu, ayolah dicoba dulu sekuatnya, ternyata pas sesudah Galaxy food city, jalanan agak menanjak, bikin lari makin berat. Begitu ada puteran, saya langsung bilang ama Lita, kalo muter aja, gak kuat boook :)).

Jarak lari hari Minggu sore kemarin, menurut Nike+, 3.92km *updated* dengan pace 9’52″/km dan waktu 38:41, ini juga ditambah lari di jogging track deket rumah @verazka, not bad eh? Kayaknya jaraknya lebih jauh daripada lari pas di Batununggal, tapi jarak lari di Batununggal malah lebih jauh which is 4.29km *elap keringet*. Hasilnya, badan gobyos keringet, sementara Lita kayaknya kering-kering aje.

 

20130226-182236.jpg

hasil lari bareng

Saya juga sempet nyobain sepatu Adidas boost barunya Lita loh. Iiih enak juga dipake, enteng dan empuk, pas tau harganya berapa. Langsung ngelus dada, ya wajar aja laaah harga segitu. Cuman sayang ya Lit, warnanya gak gonjreng.

 

20130225-114113.jpg

Gak lupa mejeng, gantian foto ama Lita, setelah bingung mo minta tolong difotoin sapa

Selesai lari, kami pun menuju tempat es oyen berada. Sambil nunggu Indah dan Uwi, kami ngabisin minum dan makan tahu gejrot. Gak lama, Indah dan Uwi pun dateng, barulah kami pesen es oyen bareng-bareng. Biar afdol, ngobrol harus ditemani es oyen.

 

20130225-114143.jpg

narsis berduaan

 

Lagi asik ngobrol, berasa juga perut ini lapar. Saya pun order bakso Surya, andalan ibu-ibu Galaxy, karena ada bakso telor, itu pula yang saya pesen. Yang lain, pesen buryam Sukabumi, setelah pada ngiler liat Uwi makan buryam :)). Tadinya pada malu-malu, tapi akhirnya pada ngaku kalo ngiler berat liat Uwi makan.

Pembicaraan kian malam, kian seru, makin absurd, dan seperti biasa, saya suka ketinggalan karena mereka kadang suka ngobrol pake kode. Plis deh ah, masak temu muka aja masih pake kode-kode huhuhuhu. Sebenernya sih kepengen lebih lamaan lagi ngobrolnya, tapi gak berasa udah jam 8 malem aja, gak enak udah ditungguin mas Dicky yang ternyata motong rambut di deket situ, sampe dia kelaparan & makan bakso sendiri ;)). Kasian juga Laras, kelamaan ditinggalin.

Cukup senang, karena akhirnya bisa ketemuan lagi ama emak-emak Al-Galaxyah walopun gak semua. Next week, kita ganti agenda, giliran kami menimba ilmu agama, bersama-sama dalam rombongan menuju ke surga. Amiiin.

 

20130225-114209.jpg

tampang kekenyangan, minta tolong di foto ama mas-mas yang lagi nungguin di parkiran :D