Selain olahraga lari, belakangan ini saya juga lagi mencoba yoga. Yes, yoga termasuk jenis olahraga yang lagi nge-hits selain lari. Terbukti dengan makin banyaknya event yoga yang menyaingi event lari.

Selain emang eventnya yang seru, pose-pose yoga itu sangat instagram-able. Ngeliat orang yang posting foto lagi berpose yoga, kaki di atas en kepala di bawah kayak lirik lagunya Peterpan, bikin yang lihat kagum sekaligus ngiri. Eh, itu saya aja kali :D.

Kalau saya mah, masih jauuuuh banget dari temen-temen yang udah jago dan jadi yogini hebat. Badan saya masih kaku en belum fleksibel. Core juga masih lemah nih, kakaaaak. Powernya belum mantep. Butuh latihan yang rajin dan rutin.

Saya emang masih newbie banget sama yoga, tapi manfaat positifnya udah saya rasain. Dengan ikut yoga, nafas saya jadi lebih enak. Ini berguna banget kalau lagi lari. Badan pegal-pegal apalagi bagian belakang/punggung, begitu di-yoga-in *halah*, langsung enakeun.

Dengan yoga, badan juga jadi lebih enteng & pikiran jadi rileks. Kalau saya, tiap habis yoga apalagi kalau habis “dibantai”, sampai di rumah langsung ngantuk terus jadi bisa tidur nyenyak dan bangunnya jadi lebih seger.

Makanya waktu saya diajakin sama Lita untuk ikut acara Yoga In The Air with Kiranti tanggal 30 April 2016 lalu, saya langsung mau. Apalagi Indah juga ikutan, saya gak akan nolak donk.


Baca selanjutnya »

Saya selalu takjub sama cewek-cewek yang punya bentuk badan yang bagus. Saya juga salut banget sama ibu-ibu yang biarpun sudah punya anak, sibuk mengurus rumah tangga dan keluarga, tapi tetap langsing. Langsing bukan karena gak bisa gemuk, ya, tapi karena rajin menjaga badannya, selalu mengkonsumsi makanan yang sehat dan rajin olahraga. Kayaknya wonder woman banget, urusan domestik beres, tapi body dan wajah tetap keceh. 

Semua orang pasti pengen sehat, begitu juga saya. Dan, karena saya pernah mengalami masalah kelebihan berat badan setelah hamil dan melahirkan, saya kepengen banget bisa langsing. Minimal berat badan balik ke angka timbangan sebelum hamil.

image

Ikhtiar saya adalah berusaha memperhatikan makanan yang masuk dan menjalani diet. Saya pernah mencoba OCD tapi gagal, gak kuat, euy. Saya juga pernah menjalankan diet mayo, hasilnya lumayan. Saya juga berusaha untuk rajin olahraga. Sudah banyak postingan saya tentang kegiatan tersebut, terutama tentang lari.


Baca selanjutnya »

Saya sudah pernah posting beberapa cerita kegiatan lelarian saya. Baik itu ikut event lomba lari atau sekedar lari-lari cantik ajah.

Di antara banyak jenis olahraga, saat ini saya emang suka lari. Awalnya emang karena ikutan tren, tapi setelah dijalani, ternyata asik juga.

Saya bukanlah pelari pro. Da aku mah apa atuh? Dibanding mereka yang rajin latihan, larinya cepat atau mereka yang udah pernah ikut full marathon, bahkan ultra marathon. Saya ini hanya setitik debu. Tapi, katanya, sih, i’m still a runner :D.

image

Kalau ditanya, kenapa saya suka lelarian. Secara subyektif, jawabannya kira-kira begini :

Gampang dilakukan

Setiap orang pasti bisa lari, kan? Apalagi orang yang sehat dan normal fisiknya. Coba aja deh, pas kita ketakutan dikejar anjing, tindakan kita pasti lari, donk. Biarpun gampang, tetep harus belajar teknik lari yang benar biar gak cidera. Percuma aja, niatnya pengen sehat tapi kalau cidera malah jadi merugikan. Tekniknya susah-susah gampang. Kalau saya belajar bisa dari website tentang lelarian atau nontonin video di yutub. Bisa juga tanya-tanya ke orang yang udah lebih pakar.


Baca selanjutnya »

Dulu, waktu masih abegeh, selalu seneng kalau lihat cowok ganteng yang jago olahraga. Dan, olahraga favorit para abegeh kala itu adalah basket. Eh, masih sampai sekarang gak, sih?

Cewek-cewek histeris banget kalau lihat segerombolan cowok main basket. Saya juga gitu, setiap ada pertandingan basket di sekolah atau di kampus dulu, semangat banget nontonnya. Entah kenapa, cowok main basket terlihat keren biarpun muka juga gak ganteng-ganteng amat :)). Tipikal banget lah ya, cewek doyan cowok jago olahraga atau jago main musik #taelaaa

Sampai akhirnya saya dapat suami yang boro-boro pemain basket, olahraga aja gak pernah. Saya harus mengubur cita-cita punya suami jago olahraga hahaha. Saya pun jalani aja hobi saya olahraga, sendirian atau bareng temen.

Tapi, sejak mas Dicky mulai doyan lari, saya seneng banget. Saya jadi punya temen lari bareng, merangkap jadi coach dan juga supporter. Hasil positifnya juga sudah kami rasakan bareng. Saya mungkin memang gak berjodoh sama pemain basket, tapi saya punya suami yang seorang pelari, even better.. He is a marathon finisher!

Yup, mas Dicky sudah pernah ikut marathon dan Alhamdulillah finish dengan selamat di event Jakarta Marathon 2015, yang katanya event lari tergahar diantara event city marathon lainnya.


Baca selanjutnya »

Akhirnya, kegiatan ber-lari-an akan selesai juga utk masa bakti 2014. Sisa-sisa hari bulan Desember ini, emang kayaknya gak bakal ada acara lari. Mau nyembuhin kaki yang blom kunjung pulih juga, malah nambah jari kaki sebelah kanan ikutan biru en sakit, hasil dari ikut #bajakjkt sabtu kemarin.

Dan otomatis #bajakjkt 2014 jadi event lari terakhir yang saya ikuti di tahun ini. Sebenernya masih ada event penutupan, minggu ini ada Mercedez Run 10K. Tergoda buat ikutan, tapi bisa gak sembuh-sembuh ini can… #eh cidera kaki.

Saya emang bermodal nekat buat ikut #bajakjkt kemarin, rasanya gak rela banget melewatkan perhelatan lari yang digelar Nike ini. Pengalaman ikut event yang sama tahun lalu, yang bikin saya ngeyel biarpun kaki masih cenut-cenut. Sudah lebih baik sih sebenernya, tapi tetep aja, masih sakit buat pake sepatu trus lari. Janji saya, saya bakal banyak jalan kaki aja, atau lari pace santai, yang penting ikut hepi-hepi en PB alias poto bareng. Personal Best cukup di Jakmar aja, udah puas kok.

Kayak yang saya bilang, saya ikut #bajakjkt tahun ini karena masih terpesona ama euphorianya #bajakjkt sebelumnya. Waktu pendaftaran dibuka, gak pake mikir lagi, mas Dicky langsung daftarin kami berdua, plus Lita. Pokoknya trio Kwek-kwek dari Bekasi harus kompak selalu. Eh, tahun ini malah ketambahan personil, jadi the Corrs lah ya, Indah ikutan daftar di jam-jam terakhir penutupan pendaftaran. Kayaknya, Indah mulai ketagihan ikut event lari, setelah ikut SMB Run.

Ekspetasi kami udah di set terlalu tinggi. Kalau tahun lalu, peserta dapet running tee en botol minum Nike, hari H-nya dapet finisher tee, tahun ini kami udah Ge-eR bakal dapet 3 kaos. Gile, bayar 250rb bisa dapet 3 kaos Nike. Sapa yang gak mau, coba?

Sebulan sebelumnya, Nike bikin pre-event di Foundry SCBD, peserta #bajakjkt bisa dateng en nebus training tee yang keren banget. Nah, karena udah dapet 1 kaos ini, kita yakin banget bakal dapet 1 running tee + 1 finisher tee. Ternyata, di detik terakhir sebelum hari H, baru ketauan, finisher hanya dapet medali aja.

Saking semangatnya, Mas Dicky sampe ikut training event with Nike di Pondok Cabe bareng beberapa personel GAB Runners. Mereka latihan Sabtu jam 10 malem, di lapangan terbang Pondok Cabe, dibela-belain speed test padahal paginya ikutan SMB Run *eh, ini mah mas Dicky aja*. Pulangnya jam 2 coba? #masihdongkol

Trus, saking kompetitip, tadinya saya en Lita juga daftar training bareng Galaxy Running Club di Taman Mini, tapi harus batal ya gara-gara kaki yang masih sakit. Litanya juga males ikut sendirian.

Bisa dibilang, saya lari 10K kemarin itu, tanpa persiapan banget. Boro-boro latihan, kayaknya udah lebih dari 2-3 minggu gak lari. Gak ada deh tuh latihan interval, long run, cross fit dll. Dan, ternyata lari tanpa latihan, apalagi dalam kondisi cidera, bikin badan gak enak, sakit en njarem semua. Yang tadinya niat banyak jalan kaki, 80%-nya ternyata lari donk, biarpun pace 9. Malah sempet ngebut juga beberapa meter, adrenalinnya muncul ngalahin rasa sakit. Tapi, karena form larinya salah, ngejaga biar jempol gak keteken, telapak kakinya jadi selalu dalam posisi miring tiap landing. Di km 8 baru berasa sakit lutut kiri sebelah luar. Yang bikin tambah parah adalah, mesti nambah 11km lagi, jalan kaki dari gambir ke halte transjakarta, nunggu bis yang penuh muluk, trus lanjut jalan kaki lagi dari halte raplaz – sency. Tobaaaaat, sakitnya minta ampun. Sampe di rumah, kaki gak bisa ditekuk/digerakin.

Dari situ, bisa diambil kesimpulan. Beneran deh, jangan maksain diri kalo gak ada persiapan, plus lagi cidera pulak. Kalopun maksa, harus terima resiko sakitnya. Alhamdulillah, hari Senin, rasa njarem mulai berkurang. Kaki juga usah bisa digerakin lagi. Tinggal black toes aja nih yang harus ditunggu sembuhnya.

Kalo cerita soal eventnya, bisa dibilang, anti klimaks banget. Ekspektasi yang ketinggian, pas finish ngerasa “cuman gini aja?”. Di luar banyaknya protes di sosmed soal event ini, yang secara harfiah beneran membajak Jakarta di jam sibuk, keseruan ketemu temen-temen, foto bareng, lari di rute baru, kesampean semua.

Bisa foto bareng sama AlGalaxyah en GAB Runners, adalah moment yang baru. Tahun lalu, paling foto cuman berdua ama suami, ato sama Lita. Foto rame-ramenya adalah foto bareng mak2jaktim dan member forum FD. Kemarin, malah susah nemuin mereka, padahal pada ikutan lagi. Sinyal susah, keburu gelap, sikonnya juga gak memungkinkan. Ternyata, emang iya, saya itu anak pagi, lebih enjoy lari di pagi hari.

Saat resultnya keluar, ternyata not bad juga. Kalo di Garmin, waktu yang saya tempuh di #bajakjkt adalah 1:38, saya aktifkan jam pas di start line. Gun time-nya sekitar 1:45. Yang bikin lama karena banyak berhenti di persimpangan jalan, en harus berebut jalan dengan pengguna jalan yang lain. Bener-bener nyiksa, lari sambil menghirup asap knalpot. Kebayang kalo run to/from work, harus pake masker yang tertutup banget.

Yang bikin seneng, Mas Dicky tetep nemenin lari sepanjang rute. Makasi loh cintah, udah nemenin akyuu. Berasa punya pacer + marshall pribadi. Gak kebayang kalo saya harus lari sendiri, terus tiba-tiba kaki sakit parah en gak bisa ngelanjutin, marshallnya kok kayaknya dikit banget.

Tahun depan, belum tau nih bakal ikut event apalagi. Sepertinya bakal lebih pilah-pilih, pengennya sih yang di luar kota, semoga aja ada rejeki lebih. Amiin. Semangat lari rada kendor nih, pengen sih nambah target. #bajakjkt thn depan gimana? Hmmm.. bakal dipikir dulu sepertinya.

 

 

mtf_nPXGf_106.jpg

biar kata kaki dah mau copot rasanya, tetep pose
 

 

mtf_nPXGf_103.jpg

gak bisa liat kaca gede
 

 

4f7837765c998a98bb17e045c8311f68

biar kaki sakit, tapi tetep pose lari sambil senyum
 

 

mtf_nPXGf_127.jpg

bikin pose wajib berdua, pose nempel kepala. Bajakjkt 2014 & bajakjkt 2013
 

 

IMG_20141215_093457

di garis ini semua berawal
 

mtf_nPXGf_120.jpg

GAB Runners & AlGalaxyah

Pernah denger istilah Black Toe / kuku kaki hitam? Ternyata, istilah ini cukup familiar di kalangan runners. Dan, sekarang saya lagi ngalamin kuku kaki yang menghitam, bengkak, nyeri, luka dalam, sedikit keluar *sorry* nanah. Yah, kalo bahasa gak elitnya, cantengan.

 

20141111_154458

Begitulah penampakan jempol kaki kiri 2 minggu yang lalu. Sebenernya, udah mulai sakit dari bulan lalu, tapi masih bisa ditahan. Lama-lama kok jadi berasa nyeri banget en senut-senut. Sampe akhirnya, senin kemarin nyoba cek ke dokter. Waktu adik pulang minggu lalu, udah dikasih obat anti nyeri & anti radang. Tapi sampe obatnya abis, gak membaik juga. Ya mungkin karena tetep dipake lari, jadinya malah nambah parah. Kemarin juga diresepin obat anti nyeri, anti radang & vit C buat 3 hari. Belum berubah juga sik.

Jadi, menurut artikel ini, black toe disebabkan kuku kaki bergesekan dengan bagian depan sepatu. Bisa karena sepatunya kesempitan atau pake kaos kaki yang gak sesuai, larinya pun gak bener form-nya.

Kayaknya emang bener deh, awal sakitnya kaki juga waktu itu abis lari jarak jauh, trus nyoba lari pake form forefoot, kalo istilah di grup Akar Bahar runner, lari icik-icik. Mungkin cara forefoot saya yang salah plus sepatu yang kesempitan. Emang, sepatu saya yang Brooks Trance 12 itu agak ngepas di kaki. Ternyata, pake sepatu lari yang ngepas itu harus dihindari, harus dikasih space sebesar ibu jari antara jempol en ujung sepatu dan diukur pas kita berdiri, bukan pas kita duduk. Udahlah sepatunya ngepas, saya pake kaos kaki nike yang agak tebel. Udahan lari, kuku jempol kaki langsung menghitam, kayak lebam. Udah gitu, hari minggu kemarin, saya pake lari 10K. Selesai deh…

Sekarang yang dilakukan, ya lagi proses penyembuhan. Sebenernya bakal sembuh sendiri, karena kalo cantengan kan biasanya kuku bakal copot sendiri atau hilang sendiri barengan tumbuhnya kuku baru. Karena saya yang emang agak lebay sama yang namanya rasa nyeri/sakit plus parnoan, saya cek aja ke dokter. Selain minum obat, kaki saya kompres terus pake betadine dan rivanol. Mudah2an cepet sembuh, takut gak bisa ikut #bajakjkt nih. Tanggal 30 Nov besok, padahal ada jadwal latihan bareng Galaxy Runners di Taman Mini, udah daftar, tapi kok ragu bisa ikutan, hiks.

Tapi ya, setiap kejadian emang ada hikmahnya. Waktu ke dokter-muda-nan-ganteng-tapi-agak-jutek kemarin itu, dia kayak tau aja isi hati saya yang paling dalam tapi belum diwujudkan.

Beli sepatu lari baru!!

Pak dokter bilang, “beli sepatu baru ya, bu. Sepatu lamanya jangan dipake lagi, biar gak sakit kakinya”. Dan itu di depan mas Dicky. Antara senyum puas dan lirikan maut, saya hujamkan ke dia hahahaha. Kayak dapet legitimasi resmi yang ditunjang faktor kesehatan gitu kan jadinya. Sampe Indah langsung semangat banget nanyain dokter mana, biar bisa langsung ajak Hani nemenin periksa. Cuuus Ndaaah.

Proyek selanjutnya, bakal hunting sepatu lari baru. Sekarang persoalannya adalah beli yang mana ya, terlalu banyak yang pengen dicoba. Nah, ketauan enak apa engganya, biasanya kalo dipake lari yang jauh, tapi gak mungkin juga kan, ngetes sepatu di planet sport, trus harus lari sampe 10K. Udah keburu diuber satpam duluan,eh tapi justru tercapai result test-nya, ya. Paling enak sih, kalo bisa beli 3 – 4 pasang gitu, dah gitu warna-warni mecingin ama kaos larinya. Ini ya, udah belinya mau pake voucher, nominal terbatas tapi banyak mau.

Semoga sebelum #bajakjkt, udah punya sepatu baru, yang nyaman tapi cukup gaya. Sementara pake Nike Free Run yang mileage-nya udah tamat dan mungkin pinjem NBnya mas Dicky. Wismilak.