Akhirnya, Bekasi bikin event lari juga. Gak mau kalah ama daerah suburb kayak Serpong, Tangerang, Depok. Eventnya pun gak kalah keren donk ah. Ke tempat lokasi aja disediain shuttle bus yang memudahkan mobilisasi peserta di luar Bekasi. Keren kaaan?

Jadi, hari Minggu kemarin, saya dan mas Dicky ikutan Summarecon Bekasi Run 2014. Sebagai warga Bekasi, wajib hukumnya ikut memeriahkan event ini, apalagi lokasi juga gak jauh dari rumah. Jadi masih bisa santai buat menuju lokasi. Nah, saking santainya, pas hari H, saya malah bangun kesiangan. Rencana jam 5 udah di lokasi, akhirnya baru bisa berangkat jam 5 lebih. Untung aja deket, jd masih bisa nguber waktu en gak ketinggalan start, itupun dah pake nyetor ke toilet dulu. Maklum, #beseRun ini kita.

Setiap event lari, punya cerita berbeda. Kalo di SB Run kemarin, yang paling beda adalah genk AlGalaxyah bisa lari bareng. Setelah beberapa event race, janjian buat ikut bareng, terutama ngajak Indah, tapi akhirnya cuman saya en Lita aja yang ikutan.

Awalnya yang daftar emang cuman saya en Lita aja, plus mas Dicky. Kita komporin deh Indah & Uwi, Indah pun akhirnya dengan semangat 45, berhasil daftar juga. Eh tiba-tiba, menjelang hari H, Lita bilang kalo dia gatot ikutan karena harus dines luar kota. Yaah, Lit.. giliran Indah ikutan, elu malah batal. Surprisenya, Uwi tiba-tiba menawarkan diri buat gantiin Lita. Dengan keyakinan dulu pernah jadi juara lari, kita pun menyambut dengan gembira. Jadilah, genk AlGalaxyah ikutan SB Run, dengan diiringi doa dari mbak Nana, mentor pengajian kita. Kurang sholehah & kurang nikmat apalagi coba?

Di event ini, saya en mas Dicky ambil 5K aja, buat fun aja. Sukur-sukur bisa PB, dan gak nyesel juga sih ambil 5K secara rutenya itu harus nanjak 2x di flyover Sumarecon. Untungnya, cuaca kemarin agak mendung gloomy gitu, jadi masih enak lah buat lari. Sepanjang perjalanan, mas Dicky nemenin terus, jadi pacer en tukang poto. Entah karena kecapekan malemnya abis ikutan nike training en sampe rumah jam 2, or takut diambekin hahaha.

Record di SB Run kmrn, menurut Garmin & Nike run sekitar 41 menit. Not bad lah ya, apalagi pake nanjak flyover bolak-balik, mampir water station en pose poto2. Kemajuan dibanding last 5K race di UI Depok, 41 menit juga tp gak full 5K rutenya. Mungkin kalo kemarin bener2 lari serius, bisalah 39 menit. Sepertinya emang harus sering latihan interval. Sebelum SB Run sempet 2x latihan interval cukup bantu banget.

Indah & Uwi hebat lah untuk first timer, dengan rute kayak begitu, bisa finish under 1 hour itu keren abis. Yang penting gak lewat COT, udah jadi finisher itu prestasi. Jadi inget race pertama di ragunan dulu, first time emang selalu menakutkan tapi udahannya jadi nagih.

Kayaknya Indah en Uwi nagih nih, terbukti langsung nyari next event. Indah malah udah daftar bajakjkt. Berarti misi saya en Lita cukup berhasil nih. Bakal banyak foto bareng genk AlGalaxyah ikutan event lari selain foto ngoyen or ngaji bareng. Tercapai juga tujuan kita untuk sehat jasmani & rohani. Amiin

Oiya, bakal bisa saling meracuni en kompetitip buat belanja printilan lari nih. Kita bahkan udah janjian, kalo salah satu lagi hunting trus nemu printilan lucu dan yang paling penting murah, harus langsung posting di grup WA en beli 4 sekaligus. Ini malah mau bikin running tee seragam segala khusus AlGalaxyah. Cuuusss dah.. mudah2an konsisten terus ya.

 

PhotoGrid_1416108410952

pokoknya selfie, mumpung ada tukang potonya

 

IMG_20141116_104311

 AlGalaxyah before & after the race

 

InstaSize_2014_10 _ 1610849

sempet foto bareng mbak2 dancers di depan maskot Summarecon Bekasi, pas di KM 3,5

 

PhotoGrid_1416313842182

race resultnya..

..adalah salah satu event lari bergengsi yang banyak ditunggu oleh runners. Jakmar termasuk event Internasional yang ceritanya pengen disejajarkan dengan event marathon lain, kayak Tokyo Marathon, Boston Marathon, New York Marathon dll. Ih, bangga banget ya kalo beneran bisa kayak gitu.

Sebagai pelari amatir, saya juga ikutan daftar donk ah. Sebenernya, tahun lalu saya juga ikut daftar 10K Jakmar2013, tapi karena harus ke Solo nemenin Mama yang lagi sakit & diopname, BIB saya dipake sama Lita waktu itu. Pendaftaran Jakmar sendiri, udah dibuka sejak awal tahun dengan harga early bird yang pastinya lebih murah. Sempet ragu buat daftar, karena masih ada trauma dan kepikiran gimana kalo nanti pas hari H, saya hamil dan gak bisa ikutan, dan akhirnya nekat daftar juga. Alhamdulillah, rejeki tahun ini bisa ikutan, bareng temen-temen seperjuangan en bisa bareng sama mas Dicky juga. Seperti biasa, kepedean saya cuman sampe batas 10K aja dan emang cukup tau diri sama kemampuan. Sementara, mas Dicky langsung daftar HM donk. Sungguh saya salut banget sama beliau, ikutan lari setahun yang lalu tapi progressnya cepet banget en bener-bener meningkat. Beda banget ama istrinya yang gak konsisten ini wkwkwk.

Sehari sebelum hari H tanggal 26 Okt kemarin, seperti biasa entah karena euphoria atau apa, adrenalin udah mulai naik. Terbukti dengan heart rate yang naik biarpun dlm kondisi tiduran en jadi bikin susah tidur. Tadinya, pengen banget bisa tidur siang, ceritanya nabung oksigen dan stamina. Tapi, pas udah geletak di kasur, yang ada di otak adalah mesti masak jam berapa ya, untuk ninggalin masakan buat orang rumah yang ditinggal dari pagi buta sampe tengah hari, emak-emak banget ya hahaha. Akhirnya batal bobok siang, lanjut masak dan baru bisa geletak lagi jam 1/2 9 malem. Ealaaah, tapi ternyata masih juga gak bisa tidur cepet. Karena Larasnya masih pengen main, jadinya langsung disuruh deket-deket ayahnya aja yang seharian pagi udah tidur.

Asli, sempet panik banget takut kayak pas wineandcheese yang lari gak pake tidur en dalam keadaan jadi zombie. Udah sempet kepikiran pengen minum obat penenang yang pernah diresepin sama dokter setaun yll, tapi kok takut efeknya jelek buat besoknya. Alhamdulillah, biarpun kualitas tidurnya gak bagus, tapi masih sempet bisa tidur. Bukan mikirin atau terbebani gimana larinya pas hari H, tapi deg-degan banget takut kesiangan. Rasanya persis kayak kalo besoknya mau pergi ke luar kota yang berangkatnya mesti pagi banget.

Dan di hari H, saya, mas Dicky & Lita *triokwek-kwekdisetiapeventlari* telat aja donk buat start. Parkir di Istiqlal, sholat subuh dulu dan pake pemanasan jalan kira-kira 2km plus nyari toilet umum dulu mayan bikin telat. Inilah salah satu kekurangan dari pelaksanan Jakmar, kok event segede itu, gak ada shuttle bus siih? Mosok kalah ama SB Run di Bekesong yang nyediain shuttle bus dari bbrp titik. Mana bis TJ juga beroperasi cuman sampe jam 3.30, kan mestinya buat pengerahan massa en biar peserta gampang ke tempat event, mestinya dikasih donk sarana transportasi umum yang bisa mencapai titik terdekat dari area event. Yah, semoga Jakmar tahun depan mulai dipikirin deh masalah transportasi ini. Yang jelas, yang kemajuan banget dari Jakmar2013 adalah pas RPC-nya. Tempatnya di JCC yang ber-AC, lebih rapi, teratur dan nyaman banget. Beda banget ama tahun lalu yang harus antri sampe 5 jam en rada rusuh.

Tapi ya secara pelari amatir dan pastinya gak ngejar harus jadi pemenang, start belakangan ya gpp, dinikmati aja. Malah dengan pace 8 yang stabil di 5km pertama, bisa nyusul beberapa runners dan akhirnya lari di kerumunan pelari lainnya. Dan, akhirnya ya setelah beberapa kali ikut event, saya en Lita bisa loh lari bareng mulai dari start en finish bareng. Biasanya, saya selalu ditinggal Lita jauh banget, apalagi pas wnc yang emang asli teler banget. Cuman ya akhirnya gak ada yang motoin pas di finish line, ngandelin hasil foto para fotografer resmi. Mudah-mudahan dengan modal kostum kembaran dan senyuman yang dipaksa, foto saya muncul di websitenya Jakmar2014.. amiiiin.

Di Jakmar kemarin, pertama kali dalam sejarah selama lari, saya jatuh donk. Pas di KM 3, waktu mau melintas pindah dari jalur busway ke jalur biasa, saya kesandung entah separator atau mata kucing. Udah berusaha utk jaga keseimbangan, tapi mungkin karena posisinya lagi posisi lari, badan jadi lebih kedorong ke depan. Jatuh dalam posisi tengkurap, tangan nahan badan. Jadi, kedua telapak tangan beset-beset, dengkul kiri juga beset en bengkak. Begitu bangun dari jatuh, panggul kiri berasa sakit, sempet panik, waduh.. apa keseleo atau ketarik ya ototnya, dah takut gak bisa lanjut lari. Alhamdulillah, dipake lanjut lari gak sakit lagi, itu juga karena malunya udah sampe batas ambang normal, jadi sok tegar lari lagi dengan pace sama ama sebelum jatoh hahaha. Mudah-mudahan gak ada efek jelek kemudian, agak ngeri juga euy.

Rute 10K kemarin, termasuk rute baru buat saya. Belum pernah juga lari dari monas ke arah kota, ngelewatin jalan Gajah Mada sampe menjelang Harco Glodok. Biasanya kalo rute baru gitu, pasrah aja melalui KM demi KM, beda ama rute yang udah familiar kayak rute CFD yang dah tau 5KM pasti sampe di daerah mana. Lebih enak, kalo lari di rute baru sih, bikin gak bosen dan gak panik. Coba suasana Jakmar itu kayak suasana marathon di luar negeri ya, banyak orang yang datang jadi penonton di sepanjang jalur lari, terus ngasi semangat biarpun gak kenal, ngebayangin aja bikin merinding. Kalo lari di Jakarta, kebanyakan orang cuek atau malah maki-maki atau ngasi klakson karena nutup jalan mereka. Yah, maklum sih, karena belum termasuk budaya di sini. Kemarin, yang jadi supporter sepertinya volunteer anak-anak Binus, yang bergerombol di tiap KM, itupun paling banyak 5-6 orang. Kasian juga sih disuruh teriak-teriak seharian.

Gongnya yang bikin saya rada kuciwa adalah kurangnya water station. Di 5KM pertama, water station ada di setiap 2,5KM, tapi setelah KM 5 sampe finish, kok gak ada lagi. Padahal saya udah sengaja gak minum en ngarepin bisa minum di KM 7,5 aja. Rasanya haus bangeeet, udara juga berasa panas biarpun masih pagi, gak ada angin samsek. Agak mengecewakan ya untuk event internasional segede itu, kalah ama event wineandcheese & runforiver UI yang water stationnya banyak. Kata mas Dicky, medic stationnya juga gak sebanyak pas di event runforiver. Gak banyak yang sedia macam YB Aerosol gitu, padahal itu cukup ngebantu pelari yang kakinya kram. Yah, bisa jadi sih karena bukan sponsor, jadi dibatasi. Yang banyak malah salep macam konterpen tapi beda brand yang emang jadi sponsor.

Di Jakmar kemarin, saya mayan bisa PB. Bukan PB untuk semua 10K sih, tapi PB selama ikut event 10K. Recordnya 1:28mins, seminggu sebelumnya 10K di CFD 1:26, yah anggap aja karena jatoh hihihi. PB segitu udah bikin seneng banget, karena belum pernah 10K itu under 1:30mins, apalagi pas WNC kemarin termasuk pelari yang finish belakangan yang waktunya hampir 1:50mnt, itu juga jalan kaki. 5KM pertama kemarin, bisa stabil di pace 8, begitu masuk KM 6 mulai kendor turun ke pace 9. Itu aja udah pake dopping madu, asli mayan bantu loh ngemut permen en madu setelah KM 5, badan jadi gak loyo-loyo amat. Bisalah diulang lagi kalo ada event >5KM.

Di finish line, ketemu temen-temen fitnfab, Nana & Cinta. Seperti biasa, kita foto-foto seru demi dipejengin di setiap sosmed, sambil nungguin mas Dicky finish HM-nya. Doi PB juga loh, kalo yg di UI kena 3 jam, kmrn sekitar 2:48mins. Yah, medannya juga beda sih, tapi aku bangga banget, mas *modusbangetsihkalokataindah*

Btw, selain lari 10K, saya juga ikut kegiatan charity-nya, yang digalang oleh Indokasih. Saya berdonasi utk care4kids, karena saya sangat peduli dengan nasib anak-anak Indonesia yang pengen maju. Anak-anak Indonesia yang kepengen sekolah formal, anak-anak pandai yang pengen pintar tapi orangtuanya gak mampu membiayai pendidikan mereka. Anak-anak seperti ini yang harus dikasih kesempatan oleh kita yang lebih beruntung. Buat temen-temen yang mau ikut berdonasi, boleh visit link ini.

Over all, dari sekian banyak kelebihan & kekurangan jakmar thn ini. Saya enjoy & happy banget ikut event bergengsi ini. Semoga tahun depan bisa ikutan lagi, en meningkat jadi ikut HM *pengennyasihHMdiBromo/Bali* *disuruhikutHMdiUIdulu* *kemudianhening*

wpid-img_20141026_171816.jpg

Bareng temen #pacaRUN

wpid-img_20141026_112039.jpg

Alhamdulillah, PB euy

 

 

wpid-photogrid_1414417025224.jpg

Janjian kembaRUN ama Lita, perwakilan genk alGalaxyah hahaha

 

 

wpid-6e8fb1032a4b1ea2101a419c97503055.jpg

Fitnfab runners, ki-ka : R33n3e, cinta, Nana, nenglita

PhotoGrid_1414468493488

Dan, inilah resultnya

Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image

Sabtu wiken kemarin, jadwal saya cukup padat *eciyeee*. Hari itu saya ngikutin 2 eventnya Mommiesdaily, Zumba for kids dan Rinso blogger gathering di 2 tempat yang berbeda. Untungnya aja sih, masih gak gitu jauh lokasinya, jadi masih bisa sekali jalan.

Tadinya, saya cuman pengen ikut Zumba for kids aja, ikut ajakan dari Lita. Eh, datanglah email undangan dari Anggie FD buat hadir di acara blogger gathering. Saya udah mau menolak undangan itu karena jamnya mepet banget, Zumbanya jam 9, en acara Rinsonya jam 10, tapi waktu Lita bilang, ikut 2-2nya aja karena dia juga bakal hadir di acara gathering itu, jadilah saya mengiyakan ke Anggie.

Merayu Laras buat ikutan Zumba gak susah kok, cukup kasih keyword “Langit ikut juga kok”, dia langsung mau. Laras tanya apa itu Zumba, waktu saya jawab kalo itu jenis olahraga yang seperti nari-nari/joged-joged, dia pun semangat. Di hari H, Laras gak susah bangun pagi, mandi dan sarapan.

Kami pergi lebih pagi karena takut jalanan macet, secara sekarang tiap hari Sabtu itu traffic-nya udah kayak wikdeis dan peserta juga dianjurkan buat datang 1/2 jam lebih awal. Dan bener aja, kami tepat waktu, sampe di markasnya FD, sekitar jam 1/2 9 lebih 5 menit. Saya sempet ajak Lita buat pergi bareng, tapi ternyata dia mau jemput bff-nya Langit dulu yang mau ikutan Zumba juga.

Setelah semua peserta kumpul, acaranya pun dimulai. Karena pesertanya emang khusus anak-anak mulai umur 3 – 12th, jadilah lucu-lucu banget mereka ini pas ngikutin gerakannya mbak Purry. Mbak Purry adalah pelatih Zumba dari Sana Studio, yang menurut info dari Lita, punya sertifikat pelatih Zumba khusus untuk anak-anak. Wow, ternyata sertifikasinya juga khusus ya. Saya kira, anak-anak itu bakal dilatih sama Laila Munaf, pemilik Sana Studio yang pernah jadi coach member FD di event Zumba, 2th lalu. Laila-nya juga hadir sih, dan badannya masih keren aja. Pas di event dulu itu, dia lagi hamil 4 bulan, dimana perutnya masih rata, gak keliatan lagi hamil. Nah, kemarin dia bawa anaknya yang dulu di perut, sekarang umurnya dah setahunan, dan bodynya Laila masih sama kayak pas hamil dulu itu *sirik*

Waktu mbak Purry mengarahkan anak-anak untuk bergoyang sesuai gerakan yang dia contohin, ngikutin irama lagu. Anak-anak excited banget, termasuk Laras. Laras bisa langsung join, maju dan ngikutin gerakan biarpun dengan ekspresi lempeng tanpa senyum. Eh, tapi anak-anak yang lain juga sih, beda banget kalo emak-emaknya yang ikutan kan pasti sampe heboh gitu, apalagi waktu dulu itu diliput stesyen tipi nasional :)). Jadi, senyum is a must en harus pose, gerakan harus ok.

Anak-anak sangat enjoy karena mbak Purry-nya ramah dan komunikatif banget, lagunya asik-asik apalagi pas ada lagunya Hi5, cuman karena mbak Purry lebih sering pake bahasa Inggris, jadi anak-anak pada keliatan bingung. Apalagi Laras yang emang ngertinya cuman bahasa emak – bapaknya ;)).

Bagian yang paling asik menurut saya, waktu mbak Purry minta anak-anak untuk ajak Mama atau Papanya ikutan. Terus, kami Zumba bareng deh, gak cuman Zumba tapi juga nyanyi bareng, karena lagunya Twinkle-twinkle little star & I love U-nya Barney and friends. Sebagian besar emang ditemenin ama Mamanya, tapi ada juga loh 2 orang Papa yang ikutan tanpa malu-malu, salut deh. Mas Dicky aja belum tentu mau en pede tuh kalo diajakin :p. Bagus juga ya ide ngajak ortu buat Zumba bareng anak, selain buat bonding antara Mama/Papa dan anak, badan juga jadi sehat karena olahraga bareng, kan?

Selesai Zumba bareng, anak-anak disuruh baris dan tiap anak dikasih stamp sama mbak Purry. Yang namanya anak-anak, dikasih stamp gitu dah seneng banget, Laras langsung pamerin stamp bintangnya begitu tangannya selesai di cap. Acara ditutup dengan foto bersama, peserta Zumba for kids dan Mbak Purry + Laila.

Thanks Mbak Purry, Laila dari Sana dan pastinya thanks buat Mommiesdaily buat eventnya. Laras seneng banget, bisa kenal ama jenis olahraga yang namanya Zumba. Jenis olahraga lain selain yang biasa Mama & Ayahnya lakuin, yaitu lari, yoga dan senam. Gudibeknya juga ok banget. Lain kali bikin lagi ya, event olahraga yang lain..

 

laraszumba1

Tuh kan, seru banget anak-anak ini ber-Zumba ria. Mamanya juga diajak donk ;)

 

 

laraszumba2

 Ini dia..foto bersama pengajar dari Sana Studio. Anak-anak ini gemesin banget deh.. they’re super cute :*

Sudah 3 hari, saya melakukan program detox/detoksifikasi. Buat yang belum tau apa itu detox dan caranya, bisa minta tolong sama mbah google buat cari sumbernya. Caranya emang macem-macem, tapi saya biasanya baca artikel yang ini, sebagai salah satu sumber yang bisa diikuti.

Detox kali ini, bukan yang pertama buat saya. Saya pernah detox kira-kira 2-3th lalu. Hasilnya, dulu emang niatnya untuk ngurangin berat badan, tapi ternyata salah. Jadi, untuk detox yang sekarang, saya niatin buat kesehatan, sukur-sukur berat badan bisa turun juga.

Ok, yuk mari kita liat menu detox-nya..

Day 1 :

Karena hari sebelumnya kita nginep di Bandung selama wiken, jadi persiapan untuk detox sebenernya masih minim. Saya gak punya stok buah, jadinya saya beli melon 2 buah di tukang sayur, pagi sebelum berangkat kantor. Diawali minum air hangat + perasan jeruk nipis/melon, saya makan melon seharian. Mulai dari sarapan, snack, maksi, sampe makan malem. Yang ada, saya lumayan trauma ama melon :)). Untungnya saya sempet makan jeruk navel di malem hari, pas saya bikin puding buah untuk acara makan bersama di sekolahnya Laras.

Day 2 :

Menunya mulai bervariasi, karena malam sebelumnya saya sempetin belanja beraneka ragam buah. Emang sih, ada yang nganjurin untuk makan buah sejenis aja pas detox, jadi 3 hari hanya makan 3 macem buah. Tapi, belajar dari detox hari pertama, saya kepengen melakukan detox dengan enjoy. So, saya beli buah-buahan yang manis, enak dan saya suka, dan yang paling penting bukan buah yang jadi pantangan dalam ber-detox.

Di hari ke 2, saya makan semangka kuning, jeruk navel, anggur, apel

Day 3 :

Hari ini, masih konsumsi buah-buahan seharian. Menunya masih sama seperti hari ke 2, tapi ditambah pepaya en semangka merah. Sampe hari ke 3, detox-nya lancar, terlewati dengan baik dan bisa jauh dari godaan..yaaay !!!

Buat saya, program detox ini susah-susah gampang. Tapi, saya bawa santai dan enjoy aja. Yang paling berat adalah emang godaan dari sekitar, di saat semua orang makan segala macem, apalagi baunya menggoda. Belum lagi, postingan makanan di path, twitter, instagram dll, kita cuman makan buah aja. Untung aja, 3 hari kemarin itu kerjaan di divisi saya lagi banyak, jadi temen-temen sekitar yang aslinya doyan makan en jajan, sampe gak sempet menggoda dengan jajanannya. Di rumah pun godaan makanan gak terlalu parah, masih bisa ditahan :D.

Selama detox, saya juga gak ngalamin gangguan fisik. Hari ke 2 emang agak sedikit pusing, tapi gak sampe ganggu en cepet ilang juga. Badan gak lemes, karena tiap 2 jam kan makan, dan minum air putih juga banyak. BAB lancar, apalagi BAK-nya, beser bangeeet. Saya juga masih aktif olahraga, hari pertama di rumah, selasanya nge-gym, dan hari rabu tetap lari 5K-an di GBK. Badan malah berasa enteng dan seger, pas di kantor gak berasa ngantuk banget. Ada sih rasa kantuknya, tapi gak kayak kalo abis makan nasi lengkap.

Setelah 3 hari detox, saya mulai makan biasa, tapi bertahap aja gak langsung makan berat. Hari ini, saya sarapan buah seperti biasa sampe batas jam 11, terus maksinya sayur tumis pokcoy, yang ditumisnya gak pake minyak. Snack sore & dinner, makan salad sayur. Ini malah rasanya agak berat, karena kayaknya dah kangen makan normal. Tapi, sayang juga, 3 hari udah meringankan beban kerja sistem pencernaan, tapi terus besokannya makan langsung kalap. Emang bener deh, kalo mau ngejalanin detox, mesti nyiapin mental juga.

Besok, saya udah bisa makan biasa, cuman saya masih mau banyakin makan sayurnya. Protein hewani masih dihindari dulu, masih bakal konsumsi protein nabati aja. Nanti hari Sabtu, baru deh mulai makan yang protein hewani, secara juga bakal hadir di acara nikahannya Bemo & Hippo, temen gank d’Sintingerz. Bakal kalap nih kayaknya ;))

Jadi, buat temen-temen yang mau mencoba hidup sehat, boleh dicoba ber-detox. Kalo gak salah, detox gak perlu dilakuin sebulan sekali, tapi 3 bulan sekali aja. Selamat mencoba…

 

 

Running buddy atau temen berlari, buat saya, kadang jadi hal yang penting. Gak harus dan gak wajib hukumnya, tapi asik aja rasanya, ada temen pas kita lari. Gak mesti juga si buddy ini, lari di sebelah kita at the same time. Asal liat penampakannya aja, udah cukup bikin saya pengen lari kenceng, semacam liat hantu aja :p.

Makanya saya semangat banget, waktu ada temen kantor yang mau diajak lari bareng rutin, di GBK. Sayangnya, sekarang yang bertahan cuma 1 orang aja, sementara yang lainnya, mulai rontok satu persatu, dengan alasan kesibukan atau emang sok sibuk hahaha. Tadinya tiap lari itu, bisa ber-3 atau ber-4, abis lebaran, cuma saya en Lany yang masih meneruskan lari rutin, sekali seminggu. Tapi sepertinya, sejak minggu kemarin, peserta lari nambah 1 lagi, semoga aja awet en sukur-sukur bisa nambah lagi.

Di luar lingkungan kantor, saya punya temen lari, yang cukup setia menemani, terutama tiap event lari. Lita a.k.a @nenglita, adalah running buddy saya, terutama saat run race :D. Niat kepengen lari bareng di luar acara lelarian, baru terlaksana sekali. Dari sekian rencana agenda lari bareng di BKT, GOR Sumantri Kuningan, dan yang paling gress adalah cita-cita lari di Sumarecon Bekasi, entah kapan bisa dilaksanakan. Saya sih paling tertarik, lari di Sumarecon pagi-pagi atau sore-sore, lingkungannya masih sepi dan kayaknya enak buat jogging, abis jogging bisa ngupi-ngupi cantik di malnya..aheeey.

Sejak ikutan forum #FitnFab-nya FD yang bahas soal running, dan join Line groupnya, temen lari yang sering ikutan race jadi nambah. Event lari jadi ajang kopdaran & foto bareng, seru deh! Kita juga jadi sering ngebahas soal latihan lari, pola makan sehat dan program workout lainnya yang bisa mendukung kegiatan lari-larian. Saya beruntung ketemu temen-temen baru yang aware banget sama kesehatan & kebugaran, yang otomatis jadi nular ke saya, dan saya mulai nerapin apa yang dinamain #healthylife. Harapan saya sih, emang gak cuman tren aja, tapi berlanjut terus. Hasilnya, berat badan dan lingkar badan saya pelan-pelan turun, body fat juga mulai berkurang, pola makan berubah, agak lebih selektif. Tiap hari jadi membiasakan diri untuk olahraga, jadi badan rasanya segar dan merasa jarang sakit.

Balik ngomongin running buddy…

Dan, sekarang, racun lari mulai merambah ke mas Dicky. Yaaay, akhirnya dia mau juga bergerak buat olahraga, terutama lari. Sepertinya, mas Dicky gak mau cuman jadi penonton atau supir, kalo saya ikutan run race deh :D. Yang tadinya sekedar nyoba ikutan lari, pas kita lagi olahraga di BKT, pake kostum dan sepatu seadanya. Sekarang malah jadi rajin lari, plus lagi seneng belanja printilan buat lari, malah jadi sering kalap :)) :|.

Takjubnya lagi, setelah mas Dicky bisa ngeracunin 1 temen kantornya buat lari di GBK, eh, sekarang jadi banyakan yang ikutan lari. Malah dari HRD sampe security juga ikutan lari rutin bareng, perginya pake mobil kantor pulak. Kayaknya kalo sistem MLM, saya bisa dapet poin banyak nih :p.

Samsung Run Series #1, jadi event run race perdana buat mas Dicky. Saya seneng banget, jadi dapet nambah temen lari yang bener-bener bisa diandalkan, aura race udah berasa dari rumah dan jadi punya temen ngobrol yang nyambung kalo lagi ngebahas soal eventnya. Bukan berarti temen-temen sebelumnya gak nyambung sama saya, tapi yaaah, you know lah, kalo sama pasangan tuh, lebih gimanaaaaa, gitu :D. Gak enaknya, Laras jadi gak bisa ikut, sebelumnya Laras kan selalu nunggu di garis finish sama ayahnya, tapi kalo ayahnya ikut lari, ya dia jadi ditinggal di rumah deh.

Sekali ikut event lari, rasanya nagih. Tadinya mas Dicky gak percaya pas saya bilang begitu, tapi kayaknya dia ngerasain juga. Kita berdua daftar lagi Samsung Run Series, tapi yang race 3-nya, race 2-nya udah tutup dan saya juga udah daftar Allianz Run.

Keuntungan lainnya, kalo saya lagi teracuni printilan lari, jadi lebih gampang, gak perlu pake rayuan pulau kelapa lagi. Jadi, bener donk kayak di awal tadi saya bilang, running buddy tuh merupakan komponen penting, percaya deh ;))

 

independencerun

Bareng Lita di Independence Day Run

 

s4trio

 Bareng @nanaulie en Anita di Samsung Run Series #1

 

rinidickys4

Bareng partner lari sehidup semati *halah*