Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.


Baca selanjutnya »

Di deket komplek, tepatnya di jalan Raya Caman, ada tempat kuliner baru yang lagi hits. Namanya Warung Enon. Menu makanan yang dijual bukan jenis makan besar gitu, tapi makanan yang bisa dinikmati sambil kongkow, ngobrol santai, dan ngupi-ngupi. Warung ini emang hanya menjual aneka cemilan hits *at least, buat saya, yah*, kayak roti bakar, kue cubit, mie instan, sosis bakar, french fries dll.

Update : Warung Enon sekarang udah pindah lokasi ke Ruko Galaxy, sebelah Domino’s Pizza

Udah tau donk, kalau sekarang yang namanya kue cubit itu lagi happening bingits, terutama kue cubit green tea. Nah, di Warung Enon juga jual kue cubit yang femmeeush itu. Bisa diorder matang atau ½ matang, dengan pilihan topping beraneka rasa. Ada topping oreo, keju, nutella, ovomaltine dsbnya. Roti bakarnya juga bebas mau pilih topping apa aja dengan harga yang berbeda.

Saya pernah dapat info dari temen Al-Galaxyah, kalau di wilayah mereka sana ada tempat yang jual kue cubit green tea yang enak. Belum sempat nyobain ke sana, ternyata gak jauh dari komplek malah ada yang jual. So, beberapa minggu yang lalu, saya, mas Dicky & Laras nyobain jajan di situ, ajak Eyang juga donk.

Kami berangkat dari rumah setelah sholat Maghrib, dan dalam keadaan perut lapar. Dodol juga sih, bukannya makan dulu kek di rumah, secara warungnya cuman jualan cemilan gitu. Ini malah langsung berangkat aja, niatnya emang bakal makan lagi di tempat lain, kalau makan di situ belum kenyang. Saya emang anaknya nafsuan…makan.

Berangkat jam ½ 7an, berharap kalau bisa langsung dapat tempat dan gak pakai antri kelamaan. 2 malam sebelumnya, saya dan mas Dicky nyobain ke situ sepulang kantor, tempatnya penuh banget dan waiting list-nya juga panjang. Padahal malam itu udah jam 9, loh. Ternyata, biar udah cepet-cepet ke situ, sampai di tempat kita masih juga harus antri. Untung aja gak lama, begitu ada meja kosong langsung kita dudukin.

Malam itu, kami pesan kue cubit green tea ½ matang topping ovomaltine, kue cubit red velvet matang topping keju, roti bakar ovo topping oreo, sosis bakar, french fries dan minumannya green tea ice blended, teh tarik hangat, es teh manis, dan es teh manis gentong.


Baca selanjutnya »

….

Bau komputer baru

Di kantor, saya kalo sholat selalu di ruang Test Bed. Nah, di ruangan itu banyak sekali komputer lama en jadi persinggahan komputer baru sebelum masuk ke ruang server atau didistribusiin ke user. Entah kenapa, setiap masuk ke ruangan itu, begitu mencium aroma komputer – komputer yang ada di situ, langsung menarik nafas panjang terus merasakan nikmat… haaaaahhhhh.

 

Bau mol

Ini juga hal baru, masuk mol kan sebenernya bukan hal yang baru, tapi nyandu sama bau mol ini kenapa baru dirasain sekarang. I’m not a mall person, sih, paling sering ya ke Sency karena sekalian nyamperin suami, selebihnya gak dilakuin tiap wiken. Yang paling berasa ya kalo masuk Sency dari sisi lobby samping, yang deket Mango. Apalagi di situ sering ada pameran mobil mewah, apa karena bau mobil baru itu ya? Baunya begitu masuk lobby, khas banget…

 

Bau sepatu (lari) baru

Semua barang baru kayaknya emang enak ya aromanya. Sepatu baru, apalagi sepatu lari itu, juga termasuk. Coba deh, kalo masuk ke toko olahraga di mol, trus ke bagian sepatu, aromanya enak bingits. Tapi, jangan sampe tau harganya ya, soale begitu napsir, baunya enak, langsung patah hati begitu tau harganya, dah gitu pas tanggal tua pulak :)). Jadi, ini sekarang mulai jadi hobi saya en suami kalo lagi ke mol, cuci mata ke toko olahraga. Terus, nyamperin bagian sepatu.. it’s like heaven :D

 

Minum Bubble Tea

Selain kecanduan bau-bauan, saya juga mulai kecanduan beli minuman yang lagi happening di mol-mol. Terutama yang rasa matcha or green tea gitu, ditambahin bubble, enyaaak bener deh. Emang sih, sebenernya gak sehat yah.. Makanya saya ngakalin konsumsi minuman ini pas cheating day, or kurangi porsi gula / no sugar sama sekali en less ice. Kalo yang di-blend sama es batunya, itu lebih enak lagi deh, pas lagi minum, terus ada kriuk-kriuk gigitin es batunya yang masih berasa keras kecil-kecil.

Saya belum nyobain semua brand sih, biasanya yang paling sering beli itu yang Chatime dan Share Tea. Yang paling sering ketemu, ya ama brands itu. Katanya ada yang lebih enak lagi, ya.. namanya Calais kalo gak salah, next lah dicoba. Sampe produknya KFC, Jco, BreadLife en fast food yang ngeluarin green tea/matcha blend, pernah dicoba juga, tapi terlalu manis banget.

Nah, wiken kayak gini, mulai muncul nih dorongan buat beli, secara kalo wiken itu biasanya jadi cheating day.

 

Begitulah cerita kecanduan saya, kalau kamu? ;)

 

 

 

 

Yaay!! Akhirnya berhasil juga bikin macaroni schotel pake happycall.

Berawal dari “ngidam” pengen makan pasta, lebih tepatnya macaroni schotel, tapi gak mau beli, saya bela-belain bikin sendiri. Sebenernya dari dulu pengen banget bikin macaroni schotel panggang, tapi berhubung gak punya oven, biasanya macshotel panggang berubah jadi macaroni schotel kukus.

Trus, saya pernah denger/baca, ada yang udah nyoba bikin pake wajan happycall & katanya berhasil. Saya jadi penasaran nyoba pengen bikin, sekaligus buktiin ama suami, kalo happycall yang udah dibeli mahal-mahal, kepake juga *yeaah right..begitulah suami yang perhitungan* :p. Percobaan itu terlaksana di wiken kemarin, tepatnya di hari Minggu. Mumpung catering libur, en mesti masak demi kelangsungan hajat hidup orang banyak rumah :D.

Berbekal resep macaroni schotel nyontek dari blog resepnya keluarga nugraha *yup..saya fans berat resep-resepnya jeng Asti*, jadi modal saya untuk praktek. Pas di bagian panggang di oven dgn suhu 180 dercel, saya skip en ganti dengan pindahin macaroni + bahan-bahan lainnya yang udah diolah, ke wajan happycall.

Awalnya sempet bingung, berapa lama ya macaroninya dipanggang, saya kemudian gugling en dapet info, kalo macaroni dipanggang 10 menit persisi wajan, ato sampe permukaannya kekuningan. Kemarin, saya pake api sedang, tiap 10 menit, saya balik wajannya, sambil diliat permukaannya. Agak berat juga waktu saya membolak-balik wajan, karena emang isinya banyak.

Sambil deg-degan, H2C takut gak jadi, Laras sempet bikin drama. Mungkin dia juga kelaperan, udah gak sabar makan macaroni, Laras teriak-teriak “Maaaah, aku lapeeeer, pengen makan makaroniii. Kalo aku kelaperan nanti aku matiiiii..aku bisa pingsan niiih” :|. Lebay bener ini anak :))

Akhirnya, 1/2 jam kemudian, macaroni mateng juga, dengan permukaan yg udah cukup kuning-coklat. Tadinya sih pengen dipindah ke piring, tapi piringnya gak ada yang muat. Niat di bagi 2, begitu mau di pindah, malah ancur, entah kenapa. Yowis, gak usah dipindah ke piring, langsung aja wajan happycall taro di meja makan. Kita pun langsung nyerbu, makan dengan penuh semangat. Rasanya endang bambang gulindang *somse*, bisa buat 2x makan, lunch en dinner. Malah, masih ada sisa bisa buat bekal Laras sekolah.

Seneng sekali rasanya, puas, ngidamnya tersalurkan en semua suka. Boleh lah diulang lagi, satu resep yang pengen dicoba adalah bikin pizza pake happycall. Marilah di coba kapan-kapan ya..

Inilah penampakan macaroni schotel yang udah mateng

menu lunch saya kemarin, kegedean daun seladanya :D

Libur wiken kmrn aku mengisi waktu dengan memasak dan membuat cemilan utk Laras. Kalau tugas memasak sudah tiap hari aku lakukan di pagi hari sebelum berangkat ke kantor. Tapi untuk membuat cemilan, biasanya ambil waktu wiken atau hari libur. Menu cemilan kmrn adalah bola coklat atau istilah jawanya Rumball.

Resepnya aku contek dari twitternya mak ietoh .. makasih ya mak ;). Bahannya simpel dan bikinnya jg gampang. Cuman butuh kue/roti marie, susu kental manis dan meses aja. Dan aku bikinnya bareng Laras, terinspirasi dari cerita di webnya mommiesdaily yg ini. Kepengen jg sekali2 ajak Laras masak di dapur, siapa tau dia jadi seneng, nafsu makannya nambah dan menjalin ikatan ibu-anak makin yahuuud :D.

Laras seneng banget waktu aku ajak bikin kue, dia langsung semangat n ketawa2. Kebiasaannya yang suka nanya mulu jd makin heboh, menunjukkan rasa excited-nya. “Bikin apa mah?” .. “ini apa mah?” .. “enak ya mah?” pokoknya rempong bener deh tapi asik.

Waktu kita ngancurin kue marienya, dia jg semangat banget bantuin motek2in tuh kue yg keras :)). Tapi mungkin karena kelamaan nunggu sampe ancur banget, Laras mulai bosen. Jadilah mulai merecoki mamahnya dengan nyomotin kue atau mulai maenan susu kental manisnya. The best part adalah waktu bulet2in kue marie dan gelindingin ke meses. Kita malah asik colong start nyemilin dan ketagihan karena manis dan emang enak banget, sampe mesti nyetop Laras takut keburu abis duluan ;)). Kue dah rapi bentuk bulet2nya dah tertutup meses, kita masukin deh ke kulkas. Tadinya Laras dah pengen banget nyobain, tapi aku bilang kita mesti tunggu dingin dulu, biar keras dan tambah enak dimakan.

Habis makan siang dan karena makannya Laras pinter, aku langsung keluarin kue bola coklatnya dari kulkas sebagai hadiah untuk Laras. Begitu gigitan pertama, Laras langsung bilang enyaaakkk sambil ngacungin jempolnya :)). Emang enak banget gak boong deh ;). Mamah, Papah, Laras dan si mbak juga suka. Papah malah abis banyak, seneng banget si Papah dapet cemilan manis kegemaran dia :D. Next time coba lagi menu yang lain dan bikinnya ama Laras lagi aaahh.

Oiya untuk cara pembuatannya adalah sebagai berikut, aku kemarin pake 1 bungkus kue marie, kue marienya dihancurkan sampai jadi butiran kecil. Karena kemarin aku gak sabar dan keras banget kuenya, jadi gak sampai halus seh. Kemudian, campur dengan susu kental manis dan dibikin buletan bola2. Setelah itu, gulingkan di meses sampai tertutup semua adonan bola tersebut. Kalau mau cantik, pake meses yang warna-warni. Sesudahnya, masukan ke kulkas dan tunggu sampai dingin.

Untuk penampakannya adalah sebagai berikut..

 

Dan ini si tuan putri lagi menyantap kue bikininannya :D