Kalau ada yang bisa bikin saya sedih dan sakit hati biarpun gak sakit gigi, adalah saat ada orang yang dengan tega mengkhianati kepercayaan saya.

Orang yang terlihat baik hati dan bisa bikin orang lain nyaman bersosialisasi dengannya, ternyata eh ternyata.. Kayak ditusuk dari belakang rasanya :(

Gak percaya tapi nyata. Jadi rasanya gak akan lagi sama.

Mungkin suatu hari nanti saya bisa memaafkan tapi mungkin juga gak akan bisa melupakan. Semacam “forgiven not forgotten” gitu.

Mengutip kata dari seorang teman, hati sudah terlanjur lecet berbekas, gak bisa mulus lagi kayak dulu.

Scar won’t heal, babe..

Ah, iman saya memang masih setebal kulit lumpia semarang.. Gampang sobek.

Jadi kebayang makan lumpia semarang, pake ingus :))

Dengerin lagu the Corrs aja, deh..

Dalam seminggu ini, saya baca moment beberapa temen Path yang nulis gini..

Being rich doesn’t give you any right to be rude

Yes, saya setuju banget. Tapi, saya juga setuju kalau..

Being poor doesn’t give you any right to be rude

Menjadi orang yang punya banyak kelebihan atau yang hidup dalam kekurangan, merasa kaya atau merasa miskin, bukan berarti bisa bersikap semena-mena ke orang lain.


Baca selanjutnya »

Postingan kali ini, kayaknya saya bakal curhat, ngeluarin uneg-uneg, rada ngedumel sih sebenernya.

Begini…

Sejak ada pembangunan flyover Tendean – Blok M – Ciledug, otomatis kemacetan di depan kantor makin gilak. Kalau dulu, macetnya pagi aja, malem pas jam pulang banyakan lancarnya. Sekarang setiap saat macet, apalagi kalau malam ke arah Blok M. Super edun !!

Sikon jalanan sekarang lagi gak bersahabat bingits, karena pembangunan gak cuma di jalan Tendean, Santa dan sekitarnya, tapi di jalan Gatsu / perempatan Kuningan juga lagi dibikin flyover. Pokoknya, warbiyasak efek macetnya. Bisa 3-4x lebih parah daripada kemacetan sebelum ada pembangunan itu. Semoga aja proyeknya tepat waktu dan jalanan lebih lancar kalau nanti flyovernya udah pada jadi.. Aamiiin.

Sekarang saya jadi lebih sering pulang sendiri, naik omprengan dibanding harus nungguin dijemput mas Dicky atau janjian di Sency or Sevel Truno dan pulang bareng. Dulu sih masih mending, kalau males nungguin mas Dicky di seberang kantor, saya minta ketemu di Sevel aja atau iseng nyamperin ke Sency. Tapi sekarang, amit-amit, arah ke Blok M kadang suka nyaris gak bergerak, apalagi di Santa jalanan jadi tambah sempit dan cukup buat 1 mobil aja. Nyerah saya :((

Untuk bisa naik omprengan, saya harus ke tempat ngetemnya di Gatsu, di jalan antara kantor Indonesia Power dan Bulog. Semua omprengan arah Bekasi, baik itu Bekasi Barat atau Bekasi Timur, pasti nunggu penumpang di situ. Bahkan ada juga karyawan kantoran yang pulang ke Bekasi, bawa mobil sendirian, terus ngajakin orang lain buat ikut. Mereka biasanya lewat situ juga.

Buat saya, omprengan membantu banget sebagai “angkutan umum”. Lebih nyaman, biarpun kadang bisa empet-empetan juga, ini kalau kita kedapetan duduk di kursi paling belakang. Tapi, mendingan banget dibanding naik angkot yang lain macam bis PPD, bis TransJak atau mikrolet. Mobilnya kebanyakan pake AC, jadi dijamin gak bakal kegerahan dan pasti dapat duduk. Biayanya agak lebih mahal, 13 ribu rupiah tapi sebanding dengan kenyamanannya.

Dan, setiap ke tempat ngetemnya omprengan, saya jalan kaki dari kantor. Saya pernah hitung jaraknya pakai jam yang ada GPS, yaitu sekitar hampir 2km. Lumayan buat bergerak, jadi bisa sedikit olahraga. Bisa aja naik kopaja 620 atau P20, tapi nunggunya lama. Kalau udah biasa jadi gak berasa jauh kok.

Permasalahannya, bukan keberatan jalan kakinya. Saya menikmati banget berjalan kaki, tapi pengalaman yang saya alami sebagai pejalan kaki sering gak enak. Udah pasti bukan cuma saya, semua pejalan kaki di Jakarta pasti mengalaminya. Sama sekali gak nyaman untuk jalan kaki di trotoar yang ada di Jakarta :(.


Baca selanjutnya »

Akhir bulan Mei lalu, saya dan mas Dicky datang ke klinik pribadinya dr. Achmad Mediana SPOG karena kangen dengan maksud untuk konsultasi. Beliau adalah dokter yang bantuin saya waktu melahirkan Laras 7 tahun lalu, dan terakhir kali ketemu adalah waktu saya melakukan papsmear dan pernah konsultasi tentang perut saya suka kram di luar masa haid.

Kedatangan kami kali ini, adalah untuk memeriksakan kondisi masing-masing, apakah cukup sehat dan baik untuk bisa menjalani program hamil lagi. Dan, ternyata pergi ke dokter kandungan saat kita gak hamil pun, rasanya bikin perut agak geli seperti ada kupu-kupunya, loh. Agak-agak tegang, gimana gitu. Jujur, terintimidasi juga dengan pemandangan ibu-ibu hamil, ikut seneng, tapi juga ada kuatirnya.

Masuk ruangan dr Achmad, rasanya seperti dejavu 7 tahun lalu, cuman beda tempat aja. Beliau masih aja dengan gayanya yang sama, ramah, santai, komunikatif, optimis, dan selalu bisa bikin pasiennya tenang dan nyaman. Plus, kayaknya beliau gak nambah tua deh. Kalau lihat foto-foto yang dipasang di kliniknya, beliau mungkin semacam highlander.

Ok, kembali ke laptop..

Pertama kali yang beliau tanyakan ke kami, “Bapak, Ibu, sekarang sehat?”. Setelah kami jawab sehat, beliau menerangkan kalau kami ingin menjalani program, kami berdua harus dalam kondisi sehat, tidak dalam pengobatan sakit tertentu, apalagi yang berat, dan harus mengurangi stress.

Setelah rahim saya di cek dengan USG, Alhamdulillah banget menurut beliau, rahim saya bersih, bebas miom & kista, hanya bentuknya saja terbalik. Kami disarankan untuk melakukan pemeriksaan lab analisa sperma untuk suami dan rontgen HSG untuk istri. Pada hari ke 13 setelah haid, kami diminta datang lagi dengan membawa hasilnya.

Saat itu, saya sedang haid. Saya ingat, pesan beliau waktu terakhir ketemu, kalau saya ingin program hamil lagi, saya bisa datang konsultasi pas saya sedang haid. Ternyata, pakai perhitungan juga ya, termasuk pemeriksaan yang harus dijalankan.


Baca selanjutnya »

Ada apa dengan angka 35 ?

Tahun ini, segitulah umur saya. Gak berasa, lama-lama nyampe juga ke angka itu. Baru bulan April nanti sih sebenernya, mudah-mudahan aja masih ada waktu buat sampe ke umur segitu beneran. Amiiin.

Menjelang umur segitu, jadi inget sama obrolan saya dan temen beberapa tahun lalu, mungkin sekitar 8-9 tahun lalu.

Jadi gini, saya punya temen cowok yang bisa dibilang deket. Kita temenan udah dari sejak sma, en kebetulan rumah kita sama-sama satu komplek beda blok aja. Dulu, kita sekelas selama 2 tahun di SMA. Pas di SMA, kita temenan biasa, akrab seperti kayak ke temen-temen yang lain. Cuman, kalo urusan nongkrong, saya lebih banyak ngabisin waktu ama temen-temen se-genk BigScream.

Kita berdua mayan akrab, kayaknya pas di kelas 2, waktu itu dia suka main ke rumah saya buat ngajarin main gitar. Kebetulan waktu kelas 2, kelas kami mau ikutan audisi band buat tampil di acara perpisahan kelas 3. 5 atau 6 orang dari kelas, janjian bikin band, termasuk saya en demi lolos audisi, kami jadi sering latihan bareng, baik di studio band, atau di rumah. Hasilnya ok banget, kita berhasil lolos audisi en jadi salah satu dari 10 band yang bakal manggung di acara itu. Di jaman itu, bisa manggung di acara sekolah itu termasuk bergengsi loh. Macam jadi anak populer di film Glee gitu deh :)).

Lulus SMA, saya kuliah di Bandung, en temen saya tetep kuliah di Jakarta, di kampus tenar di bilangan Jakarta Selatan, en temen sma mayan banyak yang masuk situ juga. Setiap saya pulang di waktu wiken atau liburan kuliah, entah kenapa saya selalu ngabarin kalo saya lagi di rumah, otomatis dia langsung bilang, “siip, gw main ke rumah lu, ya?”. Seru aja gitu, kalo ngobrol ama temen saya ini. Mulai dari gosipin temen di kampus masing-masing, ngomongin gebetan, atau cuman gitaran aja sambil nyanyi bareng. Satu lagu yang selalu wajib dinyanyiin bareng adalah Till death do us part – nya White Lion. Rock menye-menye tapi keren bener itu lagu.

Yang lucunya, temen saya ini, biar cowok tapi takut banget ama yang namanya anjing. Setiap mau main ke rumah, dia selalu tanya, “anjing tetangga lu, lagi di jalan gak?”. Nah, dia sengaja ke rumah naik sepeda, biar bisa cepet kabur kalo liat anjing katanya :)). Kebiasaan ini, lumayan berjalan lama, sampai akhirnya sempet berhenti di tahun-tahun akhir kuliah sampai awal-awal mulai masuk kerja.

Kita mulai intens main en ngobrol lagi, setelah sering pulang kantor bareng. Karena jarak kantor kita berdua gak terlalu jauh, biasanya kita suka ketemu secara gak sengaja di angkot arah pulang. Ya udah, kalo dah ketemu gitu, ngobrol ya kayak yang punya angkot aja, ribut !! :D. Kadang, kita juga janjian via YM, ketemu di daerah cawang. Apalagi kalo janji mau ditraktir makan, pasti saya bela-belain deh, maklum lah ya, banci gratisan. Aseli kalo sama teman saya ini, gak ada gengsi lagi dah, begitu juga dia. Bisa dibilang, kita berdua megang boroknya masing-masing deh, termasuk cerita soal pacar atau sekedar kisah kasih yang tak sampai. Kalo cela-celaan pas ketemu, dah gak peduli kalo beda kelamin.

Waktu akhirnya saya pacaran sama mas Dicky, saya sempet mempertemukan en ngenalin mereka berdua pas janjian makan bareng. Ternyata, yang cemburu malah mas Dicky, aheeeey, hihihi. Alesannya, dia gak suka obrolan kami yang cela-celaan. Padahal dulu sebelum jadian, saya selalu dicela-cela sama doi :|

Sejak saya bilang, saya mau nikah sama mas Dicky, sampai akhirnya menikah, en sampai sekarang, hubungan saya dan teman saya jadi ada jarak. Kita gak pernah lagi ngobrol di YM, becanda en cela-celaan lagi. Sesekali sih paling, tapi gak se-intens dulu. Saya suka sih mancing, kenapa sekarang somse bener. Yah, dia emang jawab juga, gak enak lah karena status saya. Tapi, sekalinya kita ngobrol di YM, masih suka ngobrolin yang lucu-lucu en dia juga cerita soal pacarnya.

Sampai akhirnya, hari Sabtu kemarin, dia WA saya, ngasi undangan pernikahan dia tanggal 1 Maret besok. Sebenernya, saya udah tau en pernah nanyain sih, saya tau dari Mama yang sempet ketemu sama Mamanya waktu belanja sayur. Dasar ya, emak-emak, pasti ada aja obrolan :D. Langsung donk saya YM, nanyain en dia minta doa biar acaranya lancar en dia sempet curhat kalo ribet juga nyiapin acara pernikahan. Akhirnya ya….

Saya seneng banget, akhirnya dia berhasil juga bakal melepas masa lajangnya setelah bertahun-tahun pacaran. Satu yang saya inget, waktu kita ngobrol di saat masih sama-sama single dulu. “Gi *panggilan temen2 sma*, kalo nanti sampe umur 35, kita sama-sama belum nikah. Gw nikahin elu aja ya”. Somplaaak, langsung aja saya bales “enak aja lu, gw jadi pelarian”. Otomatis donk ketawa bareng.

Well, begitulah, saking deketnya en masing-masing gak punya gengsi, kita bisa sampe kayak begitu. Yang jelas, saya gak sabar nunggu tanggal 1, penasaran sama calonnya. Emang somse deh, gak pernah mau ngenalin. Giliran tiap saya lari pagi di komplek lewat rumahnya, saya dibilangin sombong gak mau manggil.

Pokoknya, didoakan yang terbaik buat elu deh.. mudah-mudahan bahagia selalu yak…’

Sumpah, jadi kangen masa-masa itu.. Akhirnya, kita sama-sama nemuin jodoh yang bisa kita nyanyiin…

All through your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

Udah masuk minggu ke 3, saya bedrest di rumah. Ish, mestinya masuk MURI nih, terpanjang dalam sejarah, saya ijin sakit, ga masuk kantor selama ini. Pernah juga sih, ga masuk lama, gara2 sakit mata, tp itupun kayaknya cuman 2minggu.

Berawal dari malam minggu, tanggal 1 September, sepulang dari rumah sodara, kok tiba2 badan gak enak banget. Kepala pusing berat, cekot-cekot, punggung sakit en ngerasa gereges, sekaligus demam. Bener aja, pas diukur suhu badan, di termometer tertulis 38 dercel. Demam beneran donk nih, masih berasa kayak masuk angin biasa, saya minta digosokin punggungnya pake minyak kayu putih ama suami.

Sebenernya sih, dari Sabtu siang itu dah berasa gak enak kepalanya. Sebelum ke rumah sodara, kita sempet ke MKG, menuhin janji beliin Laras mainan. Selama jalan di mol, udah ngerasain pusing sangat, tapi saya masih ngerasain mungkin karna siang itu panas banget, ditambah kelaparan. Toh, begitu sampe rumah sodara en maksi, kepala berasa enakan.

Tapi, ternyata oh ternyata, sampe di rumah, pusingnya kambuh lagi, saya sempet minum tolak angin *bukan iklan*, karna masih mikir kalo masuk angin biasa. Abis itu, tidur malem juga biasa aja, nyenyak kayak bayi.

Besok Minggunya, bangun tidur, badan rasanya gak lebih baik, kepala masih cekot-cekot n demam. Agenda hari itu, yang mestinya menuhin undangan dari temen kantor n ikut halbil keluarga Mertua, jadinya gatot. Laras n hubby aja, yang ikut mertua halbil, sementara saya tepar di rumah ditemenin Mama.

Sempet minum paracetamol n obat pusing, pusing ilang dikit n demam sempet turun, tapi gak bertahan lama. Menjelang siang, biasanya makin gak enak badannya. Ini berlangsung sampe hari Seninnya, saya jadi gak ngantor. Saya gak tahan juga lama-lama, ama pusing n demamnya yang naik turun, abis Magrib, saya akhirnya ke dokter di klinik deket rumah, dokter cuma kasih vitamin, n bilang kalo besok masih demam, baru tes darah ke lab, nunggu sampe 3 hari dulu demamnya.

Pulang dari klinik, saya malah ikut takziah ke tetangga yang anaknya meninggal, sampe jam 10 malem. Itu padahal dah keliyengan berat, tapi karena saya kenal dengan almarhum, jadi saya kepengen banget takziah bareng Mama.

Harapan bakal besok paginya lebih enak, ternyata tetep demam sampe 39 dercel. Sorenya langsung deh ke klinik lagi buat tes darah, hasilnya dibilang emang ada infeksi karena leukositnya tinggi. Tapi, gak terlalu ketauan juga kenapanya. Dibilang tifus, tapi tesnya gak meyakinkan, diresepin antibiotik, gak saya minum juga. Yeaah, sepertinya mau RUM tapi juga gak RUM.

Saya diharuskan makan yang halus dan istirahat di rumah selama 3 hari. Awalnya sih rajin makan bubur, eh tapi itu kayaknya cuman 2 hari aja, begitu rasanya gak demam n badan enakan, langsung makan nasi biasa, tapi gak konsumsi yang pedes n asem. Satu lagi yang nyiksa selain sakit kepala adalah konstipasi berat, biasanya bisa BAB tiap hari, selama sakit saya bisa sampe 4 hari gak BAB. Sekalinya bisa, penuh perjuangan sampe nangis karena keras banget :(

Istirahat di minggu pertama itu, saya dah kepedean sakitnya sembuh. Malem minggu, saya ikut acara halbil RT di deket rumah, itupun gak ikut sampe selese n tetangga bilang, muka masih pucet. Karena surat sakit udah abis jatahnya, hari Senin, saya masuk kantor. Pagi hari sih, badan emang enakan n seger, saya juga berusaha kerja seperti biasa. Tapi, kalo udah menjelang siang, kepala mulai pusing lagi, apalagi kalo diajak mikir yang berat n agak kerja keras *modus*. Hari Selasanya juga gitu, malah saya ngerasa lebih gak enak rasanya nih badan. Mana saya gak bisa langsung pulang, mesti nunggu di jemput, aseli remuk redam rasanya. Bener aja, Selasa malem saya meriang lagi.

Hari Rabu terpaksa gak masuk lagi n coba cek ke dokter lagi ke klinik lain deket rumah. Prosedur sama, coba tes darah lagi, n hasilnya tes widal kali itu, lebih parah dari tes pertama, saya kepaksa bener minum antibiotik n mesti bedrest total. Saya dikasih surat sakit 3 hari lagi sama dokternya, kali ini saya beneran bedrest deh n ikutin kata dokter, bener makan yang halus2, saya pengen cepet sembuh. Saya gak mau di opname, biar istirahat total di rumah agak susah, tapi daripada saya mesti di opname trus jadi kepikiran Laras n bosen di RS, saya usaha bedrest total di rumah.

Selama sakit saya tetep berusaha untuk jalanin #foodcombining, malah saya bisa kontrol makanan yang saya konsumsi. Karena tifus kan penyakit yang menyerang pencernaan, ini yang bikin saya konstipasi berat, maka saya banyakin makan pepaya buat sarapan, juga buah berserat yang lain. Sayuran, juga saya konsumsi terus. Makan bubur biasanya ditemenin tahu kukus ato tempe. Makan telur rebus bareng sayur n tahu kukus lagi. Obat “cacing” juga saya konsumsi, pokoknya usaha banget buat sembuh deh.

Hari Sabtu kemarin, saya coba cek ke internis, biar gak penasaran juga n karena antibiotik dari dokter umum udah abis. Dari hasil tes darah…lagi…hasilnya sih dah lebih baik. Antibiotiknya diganti n masih disuruh istirahat lagi 3 hari, mayan bisa nambah sehari karena hari Kamis tanggal 20 Sept kan libur pilkada.

Semoga, kali ini beneran bisa sembuh total walopun emang butuh waktu, mungkin kayak saya dulu sakit HepA. Kalo udah sakit gini, baru berasa nikmatnya sehat. Mana mahal amat buat sehat itu. Saya kangen olahraga juga, tapi katanya belum bisa terlalu capek dulu. Saya juga mesti jaga kebersihan makanan, belum bisa makan sembarangan dulu. Padahal dari awal sakit, yang kebayang adalah bakso panas pedes ato pempek..huwaaaaa…i’m craving of pempeeeeek.