Pagi ini waktu buka twitter, saya kaget banget baca deretan ucapan turut berduka cita dari temen-temen twitter buat @ayurayyan. Sekilas baca Ayu lagi berduka karena suaminya meninggal pagi ini. Sebelum saya nge-tweet buat ngucapin juga, saya coba mastiin berita itu ke @dhiralifia via BBM, karna saya juga masih antara percaya gak percaya.

Bener aja, Dhira bilang, suaminya Ayu, meninggal tadi pagi jam 06.30 di Padang. Menurut info dari Dhira, almarhum meninggal tiba-tiba, gak sakit gak apa, hanya tiba-tiba kejang waktu tidur lagi sehabis sahur & sholat Subuh. Sempet dibawa ke RS, tapi Allah SWT berkehendak lain, almarhum dipanggil pulang di bulan Ramadhan ini, hanya beberapa hari sebelum lebaran :(.

Biarpun secara pribadi, saya hanya kenal gitu-gitu aja sama Ayu, sahut-sahutan di twitter, baru ketemu sekali pas bentoclass, tapi berita ini bisa bikin saya nderedeg & mberebes mili. Gak kebayang rasanya kalo saya di posisi Ayu, baru ketemu lagi dengan suami setelah 3 bulan LDR, karena almarhum kerja di luar negeri. Dalam suasana bahagia, kumpul keluarga di bulan Ramadhan, menjelang lebaran, tapi ternyata harus menghadapi ujian ditinggal orang terkasih :(.

Di pikiran saya, kok bisa ya, gak sakit apa-apa, tapi bisa meninggal secepat itu. Kadang emang pikiran saya bisa sedangkal itu, masih mengira kalo orang bisa meninggal itu, cuman karena sudah tua, kecelakaan, ato sakit parah. Padahal, maut itu bisa dateng dalam bentuk apa aja & kapan aja :(.

Otomatis saya langsung inget suami, mas Dicky. Saya buru-buru ingetin dia buat jangan kecapekan, jaga makan yang dimakannya, makan tepat waktu & rajin olahraga. Rasanya takut banget kalo ada apa-apa sama dia :(. Apalagi sekarang mas Dicky itu load kerjanya tinggi, belum lagi sering kecapekan nyetir karna macet. Ya Allah, berilah selalu kesehatan untuk suami hamba..

Jujur, setiap ada berita duka, ada temen ato sodara yang kehilangan keluarganya, baik orangtua, anak, terlebih lagi pasangan hidupnya, saya selalu sedih banget. Kehilangan pasangan hidup, separuh jiwa kita, rasanya bener-bener gak kebayang. Mungkin saya cengeng banget, tapi aseli saya takut banget kalo ngalamin sendiri.

Waktu kakak ipar (kakak pertamanya mas Dicky) meninggal karna sakit, itupun sakitnya cuma 3 bulan, istrinya curhat ke saya. Dia bilang, setelah suaminya meninggal, dia seperti kayak orang linglung, antara percaya gak percaya, dan kayak kehilangan pegangan gitu :(. Duh, bener-bener sedih, kakak ipar meninggal 2 tahun lalu, sampe sekarang, istrinya masih sering nangis kalo inget & kangen, apalagi kalo ziarah ke makam kakak ipar. Begitu juga mama mertua, wajar banget, karena mama mertua kehilangan anaknya ya.

Saya tahu, seharusnya saya gak boleh begini. Saya yakin, semua ustad, alim ulama pasti bakal nasehatin saya, kalo saya mesti pasrah karna rejeki, jodoh & maut adalah rahasia yang udah diatur oleh Allah SWT. Yap, setiap kajian ilmu agama yang pernah saya ikuti & dengar, selalu bilang, apa yang kita punya saat ini, termasuk orang-orang terkasih bahkan nyawa kita sendiri adalah titipan dari Allah SWT, yang sewaktu-waktu bisa diambil dan dipanggil pulang kapan aja, cepat ato lambat.

Manusiawi kan ya kalo saya punya rasa takut begini. Pasti sedih kan ditinggal orang yang kita sayang. Saya inget banget, waktu sobat kuliah meninggal, saya sedihnya minta ampun. Sobat saya juga meninggal karna sakit, yang sepertinya sepele tapi dalam waktu sebulan aja, dia akhirnya meninggal. Saya waktu itu bukan main kehilangan banget, karena saya deket banget sama dia & sering ngabisin waktu bareng-bareng. Mana waktu itu kami sama-sama lagi proses nyelesaiin Proyek Akhir buat syarat lulus kuliah. Saya bisa blank, gak semangat ngapa-ngapain setelahnya :(. Begitu juga waktu pakde ato om saya meninggal, saya nangis kejer, berasa kehilangan banget.

Makanya saya jadi mikir, selama ini saya selalu berusaha menghibur dan mendoakan orang yang berduka, minta biar dia bisa bersabar & tabah. Tapi, apakah saya bisa begitu, saat giliran saya tiba :(. Mungkin saya memang harus lebih meningkatkan iman saya, biar saya gak terlalu ketakutan kayak gini. Biar saya bisa lebih pasrah & berserah diri.

Yang saya tahu, kita sebagai manusia wajib berikhtiar & berdoa sekuat tenaga, biarpun umur & ajal udah diatur oleh Allah SWT, tapi kita juga wajib kan menjaga kesehatan tubuh kita. Makanya saya minta suami menjalankan apa yang saya minta, kayak yang udah saya bilang di atas. Saya & suami juga mesti menyiapkan modal amal untuk akhirat nanti, karena itu yang cuman bisa kami bawa saat mati.

Setelah berusaha, sisanya saya & suami harus pasrah, serahin semua sama Allah SWT. Bisa aja suami yang duluan dipanggil, bisa juga saya, ato bisa juga Laras :(. Mau gak mau, suka gak suka, saya mesti siap. Hanya kalo boleh minta, ya Allah, berilah kami kesehatan, panjangkanlah umur hamba & suami, sampai kami bisa mengantarkan Laras menjadi anak yang solehah, taat kepada-Mu, mandiri, dan berguna buat agama, sesama, dan negaranya. Amiiin ya Rabbal ‘Alamiiin..

 

Udah lama gak posting di blog, tau-tau udah bulan April aja. Bulan April identik dengan Hari Kartini. April is my month. Di bulan April ini juga bakal ada hajatan gede. Smoga di bulan ini semakin banyak rejeki dan berkah dari Allah SWT. Lancar semua urusan dan hajat.

Oiya, seharusnya sih bulan ini, kita holidei ke Bali. Malah hari ini mestinya berangkat sampe hari minggu besok. Tapi berhubung ada sesuatu dan skala prioritas yang harus didahulukan, sepertinya holidei kali ini dibatalin aja :(. Sedih sih, tapi ya hati juga berkata lain, ada bisikan kalo liburan di tunda dulu. Mudah-mudahan hati ini ikhlas dan saya yakin sekali, next, nanti ada rejeki lebih dan kesempatan lain untuk bisa liburan sekeluarga, insya Allah :)

Ehem..ehem..hari ini lagi seneng banget deh :D. Saking senengnya, saya sampe salting en senyum-senyum sendiri dari tadi. Rasanya macam anak gadis yang lagi berbunga-bunga abis ditembak cowo terus jadian ;)).

Emang abis ngapain sih?

Jadi gini…jam istirahat siang tadi, saya abis lunch date ama pacar saya, pacar yang secara resmi dah jadi suami *tersipu-sipu*.

Eyaampuuunn, gitu doank Rin, biasa aja kaleeeee.

Buat saya, hal yang mungkin sepele buat orang lain ini, adalah hal yang luar biasa. Percaya atau enggak, bisa juga dibilang lebay, saya tadi deg-degan banget lho, gelisah, bahkan sampe keluar keringet dingin pas nunggu suami jemput ke kantor xixixi. Makanya persis banget kayak jaman pacaran dulu, belingsatan kalo tiap malam minggu, nunggu sang pacar dateng buat ngapel ke rumah ;)).

Sebenernya makan di luar rumah berdua bareng suami juga adalah biasa. Kami hampir setiap hari selalu pulang kantor bareng, dan kalo udah kelaparan sampe gak bisa nahan buat makan malam di rumah, ya kami bakal mampir ke tempat makan. Di saat makan itu, kami ngobrol tentang kegiatan selama di kantor atau laporan soal Laras, kadang kami asik dengan HP masing-masing. Selesai makan, bayar, terus melanjutkan perjalanan pulang. Sampai di rumah, ketemu Laras, dan kemudian tidur. Begitu setiap hari kegiatan rutin kami, di luar kegiatan rutin lainnya. Hal ini sudah kami lakukan selama hampir 6 tahun, wajar kan kalo saya sendiri merasa kadang bosen dan kangen masa-masa pacaran dulu. Kangennya sih lebih kepengen ngerasain lagi “bunga-bunganya” gitu deh :D.

Lagipula suami saya itu bukanlah tipe suami yang “romantis” macam cowo-cowo yang suka ngasi surpris ke istrinya, kayak ngasi bunga pas saya ultah atau anniversary, padahal bunga doank ya, tapi kok cewe suka bener kalo dikasih bunga yang paling 2 hari juga dah layu :)). Tapi aseli loh saya pengen ngerasain, tiba-tiba di meja kantor ada kiriman bunga biar cuman setangkai doank *kode*, ini mah berat di ongkir doank :p. Atau ada suami yang suka bukain pintu mobil buat istrinya, tiap mau masuk atau keluar mobil, romantis manja gitu deh, itu suami apa supir sih xixixi. Ada lagi model suami yang bikinin lagu trus dinyanyiin khusus buat istrinya, dan contoh lainnya. Oke, saya emang dah kebanyakan nonton film romantis menye-menye atau kebanyakan baca novel romantis picisan sepertinya :D.

Suami saya itu bisa dibilang model laki-laki lempeng dan geek banget. Kesukaan dia ya di sekitar dunia gadget dan IT, kalo udah di depan laptop dan ngoprek, ya udah, asik sendiri dengan dunianya. Ya sudah lah saya juga gak bisa dan gak seharusnya komplen lah ya, karena dari ke”geek”annya, dapur di rumah juga bisa terus ngepul hehehe. Cuman ya itu tadi, kadang sebagai wanita anggun, kepengen juga sesekali diperlakukan kayak di cerita-cerita romantis picisan itu sih :)).

Saya inget pernah baca postingan di blog emak-emak seleb sedunia, @indahkurniawaty tentang cerita ini en @irrasistible yang bernostalgia di sini. Maaf ibu-ibu, saya bukannya bermaksud kompetitif, ngaku-ngaku kalo papah Dicky se-romantis Mas Hani ato mo nyamain kelempengan Mas Adi ya *benerin jilbab*. Cuman dengan baca postingan emak-emak seleb ini, justru yang bikin saya sadar dan berasa ketampol kalo saya ternyata sering gak menghargai hal kecil yang suka dilakukan sama suami sendiri.

Well, kalo diinget pernah juga si papah ngasi surpris buat saya. Surprisnya itu adalah beliin gadget baru, wiiih kalo gadget kan malah mahal tauk, masak mau dibandingin ama setangkai bunga? Pamer nih jadinya pameeer. Eh enggak kok, wong gadgetnya juga paling HP/blekberi. Dijamin bakal dikomenin, ciih bilang aja pameeer. Hahaha kok jadi su’udzon en GR amat gini ya.

Eniwei baswei, balik ke lunch date, janjian makan siang juga jarang banget terjadi. Lokasi kantor kami biarpun dibilang jauh enggak, dibilang deket juga enggak, tapi karena jam istirahat cuman satu jam, dan kami juga bawa bekal makan siang, jadi ya susah juga kalo mau lunch bareng. Jadi waktu tadi pagi, si papah ngajakin lunch bareng, saya seneng banget.

Saya sangat menikmati banget saat kami chat buat janjian, terus pas dia ngasi tau dimana posisinya sebelum sampe di kantor saya, suasana hati yang jadi deg-degan, dan saat dia keluar dari mobil sambil tersenyum pas liat saya. Kami makan di rumah makan begor langganan yang gak jauh dari kantor saya. Kami berjalan kaki ke tempat makan bergandengan tangan, sambil ledek-ledekan, ngetawain tingkah sendiri yang kayak ABG pacaran. Yang bikin berbunga-bunga adalah disela-sela ledekan itu, si papah bilang “Mamah cantik banget” *ampir kepeleset*. Sampe tempat makan, ya makan en ngobrol seperti biasa, ngomongin Laras ato gosip terbaru. Pulangnya gitu lagi donk, gandengan tangan lagi, sampe akhirnya dia balik ke kantornya. Gak berapa lama, dia nge-wassap en bilang, “kita kayak kencan pertama ya, aku jadi hepi-hepi gimana gitu, love U”. Aiiih, gimana saya gak senyum-senyum sendiri ;;).

Buat saya dan suami, hal menye-menye yang jarang banget terjadi kayak tadi siang itu penting banget. Sesuatu yang bikin kita berdua seneng, merasa berbunga-bunga, tanpa harus mikirin kerjaan ato urusan rumah tangga sebentar aja, dan bisa bikin kami saling jatuh cinta lagi. Segala rutinitas itu jujur kadang bikin kami merasa “biasa”, sayang dan cinta sih iya tapi punya suasana dan perasaan kayak waktu pacaran atau pas jadi penganten baru itu perlu. Ya selain punya “me time”, punya “our time” itu penting juga.

“Our time” gak selalu harus makan ato nonton berdua seminggu sekali, ato liburan cuman berdua aja. Ya kalopun ada kesempatan sih silahkan aja, tapi bisa juga dengan melakukan hal-hal sederhana. Kadang kalo di rumah, saat kami berduaan aja di kamar sambil nonton tv ato dvd, itu juga bisa jadi “our time”  kami. Terus Laras diapain tuh kalo di kamar cuman berduaan aja, biasanya sih pas dia lagi asik main sendiri, sama si mbak, ato pas dia tidur. “Our time” juga gak melulu soal seks kok, sekedar sayang-sayangan di tempat tidur tanpa “nganu-nganu” juga priceless loh.

Jadi kalo ada yang bilang, ada pasangan yang gak sempet berduaan karena lebih mentingin bersama anak, ya bukannya itu salah juga, tapi cara-cara di atas itu kan salah satu cara buat menghilangkan kejenuhan dan menghindari dari hal-hal berbau perselingkuhan CMIIW. So, kalo ada yang gak mau pergi berduaan aja ama pasangannya karena memprioritaskan kalo pergi keluar itu ya sama keluarga termasuk anak, ya coba dengan ngelakuin “our time” yang bisa dilakuin di rumah aja. Bisa juga ngelakuin hobi bareng, intinya kan bareng sama pasangan. Di perjalanan pulang – pergi ke tempat kerja juga bisa dimanfaatkan kan, ya bisa-bisanya kita aja sih. Apa yang bikin kita ama pasangan itu hepi dan bisa menghilangkan kejenuhan.

Jangan sampe karena kejenuhan di rumah tangga itu jadi alasan en justifikasi untuk berselingkuh. Karena seperti yang kemarin sempet diobrolin ama @irrasistible, perselingkuhan itu jaman sekarang banyak dan gampang banget terjadi, apalagi dengan orang yang lingkungannya deket dengan kita. Buat yang suami istri sama-sama kerja kantoran, pasti frekuensi ketemu pasangan itu terbatas. Bakal lebih sering ketemu dengan temen kantor, minimal 8 jam sehari, ngelakuin kerjaan bareng, ketemu dalam keadaan rapi en gak awut-awutan, belum yang coba-coba saling curhat. Kesempatan buat “melirik” sangat gede banget kan. Sementara kalo ketemu pasangan udah dalam keadaan buru-buru, capek, kusut, ditambah stres urusan kerjaan en rumah tangga. Begitu juga kalo si istri gak kerja, dah keburu stres dan capek sendiri ngurus anak en rumah sendirian, ntar ketemu suami kepengennya si suami gantiin sebentar, tapi si suami juga dah kecapekan, yang ada makin rame deh :(.

Semoga aja nih saya en suami, juga pasangan lain bisa pinter-pinter dalam menjaga kehangatan dalam rumah tangga. Gak semata dengan gampang bilang SETIA lah, lu kalo dah mutusin nikah dengan die di hadapan Tuhan en saksi ya mestinya setia sampe mati, gak segampang itulah, itu kalo menurut saya ya. Setia juga harus diimbangi dengan hal lain yang bikin kita dan pasangan hepi, dan pastinya saat susah pun juga harus dirasakan bareng.

Oke deh, kayaknya kok malah ngelantur kemana-mana macam penasihat pernikahan aja hehehe. Niatnya bukan buat ngajarin & sotoy, tapi buat berbagi aja, sukur-sukur ada yang baca en gak jadi eneg semata tapi bisa diambil manfaatnya :D.

Eh tapi Pah, tetep ditungguin loh surpris-surpris romantisnya xixixi

 

Pernah gak kebayang gimana perasaan dan isi kepala orang yang bekerja sebagai konsultan. Konsultan disini lebih kepada konsultan yang selalu dicurhatin masalah-masalah hidup. Bisa konsultan pernikahan, konsultan keluarga, konsultan jiwa *macam psikolog atau psikiater kali ya? termasuk gak ya?*, sampe ke konsultan percintaan.

Mungkin mirip dengan perkerjaan seorang Customer Service, Technical Support, atau Call Center yang sebagian besar lebih sering dapetin berbagai komplen dari pelanggan dibanding pujian. Pekerjaan mereka lebih bersifat ke menjual jasa dan mementingkan kemampuan berkomunikasi. Dan sepertinya butuh punya sumbu sabar yang panjang, secara mungkin hampir tiap hari bisa ngadepin pelanggan yang tidak puas atau marah-marah.

Bedanya, mungkin kalau CS/TS punya panduan teori tentang produk yang dijualnya, jadi dia akan selalu bisa “mencontek” buku manual untuk memberikan solusi, tinggal tergantung kemampuan komunikasinya yang harus baik. Tapi gimana dengan para konsultan untuk segala permasalahan hidup yang gak ada teori mutlaknya dalam memberikan solusi. Untuk psikolog/psikiater memang mungkin ada ilmu tentang cara berdialog dengan pasien/orang yang bermasalah, dan bagaimana mendiagnosa serta menyembuhkan masalah tersebut. Tapi untuk konsultan yang lain gimana ya? Apa mungkin mereka harus punya latar belakang ilmu psikologi atau ilmu tertentu ya?

Kenapa sih kok aku penasaran soal ini, kebetulan aja pernah menggunakan jasa seorang konsultan yang melayani konsultasi permasalahan keluarga. Kebetulan juga, konsultasi yang aku gunakan lebih bersifat memandang, menghadapi dan menyelesaikan masalah dari sudut agama. Kenapa aku gak ngambil jasa konsultasi yang lebih bersifat umum? Sebenarnya sih bisa aja, tapi aku lebih concern ke hukum syariah yang terkandung di dalamnya, dan lebih mencari “kedamaian”. Pasti kita kalau sedang tertimpa masalah, kita jadi lebih ingin dekat dan memohon pertolongan Sang Khalik pencipta kita kan?

Dari beliau, aku tau bagaimana setiap hari banyak orang yang datang, mengadukan masalah yang sedang dihadapi, berharap dapat di dengar dan diberikan solusi. Gak kebayang juga gimana dia harus dengerin banyak orang curhat tiap hari dengan berbagai macam masalah yang rumit dan harus memberikan solusi yang bisa diterima. Padahal pasti hidup beliau sendiri udah penuh masalah kan. Iya sih, itu resiko pekerjaan dan mungkin juga bisa jadi ladang amal untuk beliau, karena dengan mendengarkan saja udah bikin orang yang curhat itu lega apalagi kalau bisa membantu.

Denger cerita beliau, aku jadi sadar ternyata memang hidup manusia itu penuh dengan masalah dan cobaan. Masing-masing di uji dengan masalah yang berbeda, dan dengan tingkat yang sesuai dengan level keimanan tiap orang. Jadi kita tidak perlu berkecil hati dengan segala ujian yang kita dapatkan.

Nasihat yang beliau berikan sangat membuat perasaan ini menjadi lega. Beliau bilang, setiap masalah yang kita hadapi dan yang kita rasakan sangat berat, sesungguhnya hanya berupa goresan yang dikasih Allah SWT. Janganlah kita berburuk sangka/su’udzon dengan menganggap Allah SWT tidak sayang kepada kita, hamba-Nya. Justru kita harus tetap berbaik sangka dengan terus berharap semoga masalah yang kita hadapi akan cepet selesai dalam waktu dekat.

Segala ikhtiar dan doa kita panjatkan hanya kepada Allah SWT, mohon kemudahan dan kekuatan dalam menghadapi masalah tersebut. Karena setiap ikhtiar akan dicatat dan setiap doa yang dipanjatkan dengan sungguh-sungguh akan dihijabah oleh Allah SWT. Hanya sabar lah yang akan jadi penolong kita. Beliau juga bilang, kalau nanti di depan pintu surga, malaikat akan mengucapkan salam untuk menyambut hamba Allah SWT yang banyak bersabar selama di dunia.

Yang terpenting, dalam setiap ujian masalah yang kita hadapi, kita hanya berharap dan bergantung pada pertolongan Allah SWT. Tidak masalah jika setiap kita meminta dan berdoa, banyak airmata yang bercucuran, semoga setiap tetes airmata yang keluar saat bermunajat kepada Allah, akan menggerus setiap dosa yang kita punya.

Beliau mencontohkan kisah nabi Ayyub yang diberikan ujian berat oleh Allah, seorang nabi yang kehilangan harta bendanya, anak-anaknya yang meninggal, ditinggal pergi istrinya dan diberikan penyakit parah yang sampai menimbulkan bau dan banyak belatung ditubuhnya, dan itu terjadi selama bertahun-tahun. Tapi nabi Ayyub tidak berkecil hati, beliau tidak goyah imannya kepada Allah, sangat bersabar dan hanya meminta pertolongan Allah SWT agar diberi kekuatan. Hal itu menunjukkan, bagaimana seorang nabi saja, orang yang sangat mulia diberikan ujian berat, dan itu bukan karena Allah tidak sayang kepadanya. Sepantasnya kita manusia biasa, harus bisa mencontoh nabi Ayyub dan nabi-nabi lainnya yang diberikan juga ujian berat oleh-Nya.

Malu rasanya, mendengar semua kisah itu. Sering rasanya kita, aku pribadi juga, berprasangka buruk kepada Allah kalau sedang ditimpa masalah. Banyak mengeluh, sering putus asa, merasa mentok kayak gak ada harapan lagi. Sementara, banyak orang yang punya masalah lebih berat daripada kita dan bisa bersikap sabar dan nerimo banget. Gak gampang emang untuk bisa selalu ikhlas, tapi pak ustad bilang memang manusia harus bisa menerima setiap ujian yang diberikan, karena dengan menerima itulah biasanya akan lebih terasa ringan dan bisa berikhtiar dengan benar.

Salah satu cara untuk bisa menerima adalah dengan bersyukur. Ujian yang diberikan oleh Allah SWT itu sebenernya hanya bagian kecil dari banyak anugerah dan rahmat yang diberikan. Jadi kalau kita sedang sedih, sebaiknya kita bersyukur karena masih banyak nikmat yang kita dapatkan, kita masih sehat, masih bisa bernafas, masih bisa makan, masih bisa beribadah, dan sebagainya. Dan pastinya, Allah masih menutupi aib kita, bagaimana kalau Allah juga membuka segala aib kita, pasti akan terasa lebih berat.

Nah, inilah alasanku untuk memilih berkonsultasi dengan orang yang lebih mengetahui ilmunya dari sisi agama. Karena aku ngerasa kalau sedang mendapat masalah, aku lebih ingin siraman rohani, rasanya jadi lebih gampang masuk dan nerima aja. Harapannya, semoga aku bisa jadi orang yang selalu bisa menerima dengan ikhlas setiap ujian yang diberikan Allah dan bisa bersabar dan berikhtiar hanya di jalan-Nya. Aamiiin.

Pepatah yang mewakili judul di atas adalah “Mulutmu Harimaumu”. Bener banget deh kata-kata tersebut. Sering kita gak sadar atas ucapan kita sendiri, kalo mamaku blg “asal njeplak”. Mungkin ada orang tersinggung atau sakit hati dengan ucapan yang terlontar dari mulut kita, padahal bisa aja kita gak sengaja. Atau bagi kita ucapan itu biasa aja, sekedar bercanda, tapi buat orang lain, hal itu menyakitkan bak sembilu menyayat hati *dramabanget*.

Aku sendiri mungkin sering begitu, jadi pelaku ataupun jadi korban. Ada kalanya orang jadi ngambek atau marah karena omongan atau becandaanku, kadang jg saat aku lagi sensi / PMS, aku jadi tersinggung dengan ucapan orang. Aku sering dengar, kalau omongan orang yg menyinggung perasaan orang lain itu, meninggalkan rasa sakit melebihi kontak fisik yang menyakitkan. Bahkan sampai ada orang yang dendam karenanya.

Sebegitu mengerikannya ya ternyata. Oleh karena itu setiap akan masuk bulan Ramadhan atau menjelang lebaran *mestinya sih tiap saat ya :p*, aku selalu minta dibukakan pintu maaf atas kesalahan baik ucapan maupun perbuatan yang disengaja atau tidak kepada orang-orang terdekatku, teman-teman dan saudara semua. Karena aku pernah baca, Allah SWT mengampuni kesalahan tiap umat-Nya, tapi utk kesalahpahaman antar manusia, jika si A tidak / belum memohon maaf ke si B dan si B tidak / belum memaafkan si A, Allah SWT juga tidak akan mengampuninya. CMIIW, Kurang lebih begitu, kalau tidak salah.

Mungkin saja ada orang yang belum memaafkan aku saat dia tersinggung / sakit hati padaku. Dan parahnya, bisa saja aku tidak sadar telah menyakitinya dan dia juga tidak pernah bilang kepadaku sampai seumur hidup. Sedih dan serem banget kalau memang ada yang seperti itu :(. Harapannya sih, semoga saja gak ada. Mudah-mudahan orang lain selalu ikhlas memaafkan aku dan aku dapat menjaga sikap dan ucapanku selamanya. Aaamin.

Ada juga kasus lain yang entah apakah itu bisa disamakan dengan pepatah di atas atau lebih kena kalau dibilang “seperti menjilat ludah sendiri”. Mungkin lebih cocok dengan persamaan yang ke dua kali ya, tapi asalnya dari ucapan atau omongan juga. Contohnya kayak gini, ada oknum A yang menjelek-jelekkan si B ke C atau ke orang lain. Si A ini sampai nyinyir dan nyumpahin si B, sampai ketok meja segala gak mau temenan ama si B. Tapi beberapa waktu kemudian, si A malah jadi sobatan ama si B dan ngikutin perbuatan yang dulu dilakuin si B.

Contoh konkrit aja, aku dapet cerita dari seorang kolega *ceile istilahnya*. Dia cerita kalau temannya, sebut si X sedang punya affair, padahal masing-masing sudah punya keluarga. Ceritanya si X ini sedang di mabuk cinta bukan kepayang sampai mata jadi buta, telinga juga jadi budek. Nah, ironisnya, si X ini dulu pernah menentang banget waktu salah satu temannya, sebut si Y, punya affair di lingkungan pertemanan mereka. Si X ini begitu bernafsunya membenci perbuatan si Y dan selingkuhannya, bahkan sampai main detektifan segala demi memuaskan kekepoannya. Alasannya karena hal itu dosa, dan dia juga berdosa kalau membiarkan affair itu terjadi. Endingnya, hubungan pertemanan X dan Y sampai hancur berantakan karena si Y merasa si X terlalu ikut campur urusannya. Mana si X sudah terlanjur menjelekkan si Y, membuat lingkungan juga memusuhi Y.

Aku disini tidak membahas soal affairnya, karena memang hal itu terlarang dan amit-amit jangan sampai menimpaku dan keluargaku. Tapi yang bisa dilihat disini, begitu terbalik keadaannya sekarang dengan si X. Dulu dia yang begitu menentang, dan terlihat seperti orang yang sangat cinta keluarga, tapi sekarang kenapa melakukan perbuatan yang sama. Bahkan mengakui dan tidak malu di depan temannya. Aku gak kebayang gimana kalau si Y tau soal itu.

Ya, itu salah satu contoh kasus yang mungkin serius dan berat masalahnya. Tapi tidak jarang juga kita mengalami hal itu tapi dengan kasus yang lebih ringan. Aku sendiri kadang mengalaminya, seperti, dulunya aku apatis dan ogah banget ama produk A misalnya, si produk itu dah aku jelek-jelekkin. Orang lain kasih masukan, tapi aku cuek bebek keukeuh ama pendapatku. Tapi pada suatu waktu, ketika aku coba, aku malah ketagihan dan merasakan manfaatnya, malah jadi kompor buat teman-teman yang lain. Malu ya rasanya kalau gitu hehehehe ;)).

Semoga aja deh aku bisa selalu menjaga mulutku yang cuman satu ini, itu aja dah susah ya rasanya. Gimana kalau manusia punya mulut 10, kayaknya ribut n rempong beneur :)). Udah ah, segini dulu aja, ini karena nunggu di jemput trs jadi ngelantur pikiran dan omongannya.

Pah,

Saat aku menulis ini, aku sedang merasakan dan menyadari betapa aku sayang sekali sama kamu..

Mungkin aku tidak pernah atau jarang sekali mengucapkannya langsung, tapi semua yang aku lakukan di hidupku sekarang, aku lakukan karena aku sayang kamu dan Laras, setelah aku niatkan semuanya di jalan Allah SWT..

Kini selain memohon ridho dari orangtua, aku juga selalu minta ridhomu agar Allah jg memberikan ridho-Nya..

Sering aku mengeluh didepanmu tanpa sedikit pun peduli betapa lelahnya kamu setelah seharian bergelut dengan gilanya kemacetan dan beban pekerjaan..

Aku juga mungkin tidak melihat atau sengaja menutup mata dengan kepenatanmu yang telah mati-matian bekerja keras hanya untuk anak dan istrimu..

Di saat kamu tidur, aku baru bisa melihat rasa lelah itu, berat beban yang ada dipundakmu, tapi kamu tanggung dan rasakan semua itu dengan ikhlas demi keluarga kecilmu ini..

Atau aku yang hanya melihat segala kekuranganmu dibanding lebih banyaknya kebaikanmu..

Kini, aku menyadari kalau aku pasti tidak akan dapat hidup tanpa kamu..

Entah apa yang dapat aku lakukan tanpa dirimu di sisiku..

Terbersit di ingatanku bagaimana kamu telah merebut hatiku, memperjuangkan cintamu demi aku, dan demi Laras sekarang..

Maafkan aku untuk semua kekuranganku selama ini..

Maafkan atas segala kesalahanku..

Terima kasih untuk semua cinta dan kasih sayangmu kepada kami, hanya itu yang dapat aku ucapkan..

Mungkin aku, Laras tidak dapat membalas semuanya, tapi kami selalu mendoakanmu..

Tidak ada lagi yang dapat aku minta dari Allah, selain agar kita selalu dapat bersama selamanya..

Di dunia dan akhirat..

Amin..

~ I love U ~