Disclaimer : Postingan ini dah berjamur ngendon di draft, akhirnya muncul juga setelah lebaran. Maafkan postingan basi ini ya :)

Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat ditunggu-tunggu oleh umat muslim. Di bulan suci ini, setiap ibadah kita mendapat pahala yang berlipat ganda. Selain ibadah, pahala dan keberkahannya, kenikmatan yang paling ditunggu adalah saat berbukanya. Rasanya tuh gak bisa dijelasin dengan kata-kata, bahagia bener deh. Bahkan, Rasulullah juga bersabda tentang ini :

“Orang yang berbuka puasa mempunyai dua kebahagiaan yang bisa ia rasakan; kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia bertemu dengan Rabb-nya karena puasa yang dilakukannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Nah, kebahagiaan ini yang biasanya pas banget kalo di share bareng orang-orang tersayang seperti keluarga, sodara en temen-temen deket. Makanya tiap bulan Ramadhan pasti rame deh ama yang namanya acara buka bersama (bukber) *asa nyambungin aja :))*. Dan ternyata acara bukber itu gak cuman sama orang/temen yang sama-sama menjalankan ibadah puasa, tapi dengan orang/temen yang non muslim en gak puasa juga gak kalah ramenya. Malah ada yang gak puasa tapi undangan acara bukbernya ngelebihin orang yang puasa loh =)). Soalnya emang ya, acara bukber itu bisa sekaligus reuni ama temen-temen yang lama gak ketemu, ato jadi ajang kopdar ama temen-temen baru.

Saya juga ikut beberapa acara bukber, gak banyak, karena saya juga agak membatasi. Terutama untuk wiken, saya usahain hanya untuk keluarga aja. Jadi, saya kebanyakan ikut bukber di wikdeis. Kayaknya berasa orang penting aja yang dapet banyak undangan bukber deh *toyor kepala sendiri*. Eh, tapi emang lebih berkurang acara bukber taun ini, dibanding taun-taun sebelumnya. Jadi kali ini paling hanya ama temen-temen yang bener-bener deket. Berikut adalah beberapa cerita bukber :

Buka bareng Mama – Papa Pur

Wiken pertama di bulan Ramadhan, mama papa mertua dateng ke Jakarta, dalam rangka nengokin salah satu cucu yang lagi sakit. Abis dari tempat kakak ipar, mama papa mampir ke rumah trus ngajakin buka di luar. Kita sengaja milih tempat yang gak jauh, soale mama papa mertua langsung jalan pulang ke Bandung abis buka bareng itu.

Karena kita sempet ngerasain enaknya makan & suasana Resto Nusantara/J-Zone waktu acara halal bihalal & arisan bareng makrempongs, akhirnya kita ngajak mama papa ke situ aja. Tadinya saking takut penuh pas jam buka, saya telpon dulu buat booking, tapi ternyata karena mo langsung dateng, jadinya disuruh booking di tempat aja. Lagian kalo mo booking, tetep harus ke sana dulu & bayar 100rb. Yowis, kita langsung capcus aja ke sana.

Setelah melewati kemacetan biarpun perjalanan cuman selemparan kolor, kita pun sampe di Resto Nusantara, dan girang banget karna emang tempatnya gak penuh. Banyak sih meja yang udah ada tulisan “Reserved”, tapi masih byk juga meja kosong. Begitu kita dateng langsung dikasih segelas teh manis anget + kurma 3 biji buat masing-masing orang. Abis order menu, pas banget adzan Maghrib, kita batalin puasa trus sholat dulu di Musholla.

Selesai sholat, di meja udah terhidang pesanan yang keliatan endyaang. Malem itu kita order ikan gurame Nusantara, udang asam manis, kangkung belacan, tempe, ayam goreng, cah toge, lalapan buat saya, sama satu item lagi, tapi lupita. Entah karena abis puasa, tapi masakan yang kita pesan emang endang bambang gulindang. Mama Papa mertua cukup puas & ketagihan, bahkan 1 ekor ikan bakarnya bisa diabisin papa sendirian ;)). Akhirnya kita pesen ikannya lagi deh. Alhamdulillah, semua senang semua kenyang :)

Buka bareng OPS Team

Kalo dulu yang namanya bukber OPS selalu dipelopori hubby yang ex temen satu team di kantor, trus ngajak semua alumni OPS, tapi kali ini yang namanya bukber OPS, ya bener-bener yang masih aktif di kantor :D. Seperti biasa awalnya antara jadi ato gak & nentuin hari susah beeng. Udah rencana pas hari jumat, eh gatot karena salah satu temen mesti ke klien & males balik kantor lagi. Yowis akhirnya setelah rembugan di grup was-ap, langsung ditentuin hari Senin.

Kita bukber di resto Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk di jalan Gunawarman – Senopati. Karena males kalo antri & bingung cari tempat sholatnya, kita batalin dulu puasanya & sholat Maghrib di kantor, setelah beres baru kita rombongan menuju resto.

Ternyata temen-temen pada seneng ama pilihan bukber disitu, ya mayan cocok lah ama menunya. Sayang waktu itu gak sempet foto-foto barang bukti. Menunya bisa diliat aja di webnya ATLHW di sini, dijamin ngiler ngeliatnya. Kalo saya & keluarga udah beberapa kali makan di situ, baik yang di Gunawarman ato yang di jalan Ahmad Dahlan, dan kita emang cukup suka ama menunya.

Temen-temen juga lumayan kalap waktu makan di ATLHW, ada yang sampe minta nambah nasi, sampe mesen buat dibawa pulang. Kita semua suka ama sambel terasinya. Tapi kita juga punya pendapat sama, kalo bebeknya masih lebih enak Begor Bangka :)).

Selesai makan, kita pepotoan karna itu adalah wajib hukumnya :D

Buka Bareng MakRempongs

Kalo member bbg MakRempongs gak mungkin gak ngadain bukber lah, secara doyan makan & ngumpul. Kali ini bukber sekalian arisan perdana periode 3. Kita bukber di rumah Airin, dengan pertimbangan biar lebih santai & pada males ke mol. Saya sih seneng banget secara lokasi masih deket dari rumah, apalagi pas ke sana saya dijemput mak Jasmine & gak lupa dianter pulang juga. Thx beraats ya Mince :x

Menu berbuka kita adalah disponsori oleh Wita dengan masakan padang dari RM Sederhana Buaran :). Masing-masing order & saya order nasi 1/2, ayam pop, terong balado & sayur singkong yang banyak, tapi ternyata cuma dikit euy, untung aja Pipit menghibahkan sayurnya xixixi.

Setelah semua kenyang, acara puncak dari bukber kemarin adalah…ngocok arisaaaan, eh ternyata gak donk. Puncak acara adalah mamaks yang dagang, pada gelar lapak, dah gitu pake ada sale segala. Jadi aseli bener-bener kayak pasar malem deh, rumah Airin malam itu :)). Makrempongs yang emang doyan syuping, langsung pada panik & kalap donk. Untung aja saya lagi insap dari godaan syaiton yang terkutuk, jadinya tetep gak bergeming kekep dompet huahahaha.

Seminggu kemudian, ada undangan buat para sesepuh member bbg MakRempongs. Undagan dengan agenda bukber sambil rapat penting membahas hajat hidup orang banyak dan demi kemaslahatan umat. Kita ngumpul lagi di Naniura, resto sushi yang termasuk baru di kawasan elit Xmalang. Di situ saya cuman order edamame & healthy salad + minuman lupa namanya, yang rasanya sih kayak sprite dikasih jeruk nipis.

Buka Bareng D’sintingers

Nah, acara bukber D’sintingers juga suatu kesempatan langka nih. Sebelumnya belum pernah ada, baru Ramadhan kali ini aja diadain. Itu juga tadinya dalam rangka ultah Pungky, saya terus nyeletuk makan-makan & bukber, eh disambut dengan hangatnya oleh semua :). Yah biarpun gak bisa full team, karena kesibukan masing-masing & masalah jarak, akhirnya yang bisa ikut bukber di Kamis sore itu adalah Saya, Aldi, Pungky, Mamih, Okka, Cie & Dapitt. Itu aja, Mamih ampir aja batal ikutan karna dia takut kena macet & jam “tri in wan”. Tapi, dengan gigihnya kita terus merayu, sampe akhirnya saya nawarin jadi joki, bareng temen kantor, yang setia nunggu di halte jalan Gatsu, keluaran dari toldakot. Hari itu juga adalah perdananya Dapitt ikutan ngumpul bareng D’sintingers.

Kita bukber di Chicken Story Plangi, tempat yang masih enak menurut saya buat bukber, asal ada yang nge-tek-in tempat duluan, dibanding di futkort. Untuk makanan, kita order sistem meja tengah aja, ada ikan asem manis, cah kangkung, sop iga rawit, tempe, udang, mie goreng, dan malam itu saya order es cendol tape buat minumnya. Alhamdulillah-nya banget, kita semua dibayarin Pungky loh, padahal kan tadinya kita dah mau bayar sendiri-sendiri loh Pung *ngok* :)).

Tadinya sih abis makan, Cie ngajakin karokean, godaan sih, tapi saya mesti menolak secara halus. Bisa kemaleman kalo ikutan, lagian udah janji ama mas Dicky kalo acaranya cuman bukber aja. Jadi, gak sabar pengen ngumpul full team terus karokean. Next time ya guys..

Buka Bareng Kantor

Acara bukber kantor adalah kegiatan wajib tiap tahun di bulan Ramadhan. Kali ini kita buka di resto Pawon Solo di daerah Kemang. Begitu bubar kantor jam 5, semua karyawan & bos cepet2 cusss ke TKP bukber. Saya nebeng temen yang bawa motor menuju lokasi, lumayan rame juga jalan menuju kawasan Kemang di jam mendekati buka puasa. Untung aja pake motor, jadi bisa nyelip-nyelip, en bisa lewat jalan tikus.

Biarpun sering lewat Pawon Solo, tapi baru kemarin itu makan disitu. Dulu emang sempet tergoda juga nyobain, apalagi kalo lagi kangen masakan Solo rumahan. Malah dulu waktu mertua masih tinggal di Ampera, beliau sering beli serabinya disitu. Buat lidah saya, ya jelas cocok banget, makanan Jawa, Solo khususnya, tempatnya juga kayak suasana rumah aja.

Makanan yang disajikan, ada sosis solo buat ta’jilnya, kolak ama es kelapa muda *kebetulan saya gak ambil karna emang menghindari yang kayak gitu*. Trus, ada soto bening, ikan gurami asam manis, sate ayam, mie goreng, asinan dll. Yang paling enak ya adanya nasi liwet komplit, dengan sambel goreng krecek, telur pindang *sama banget ama buatan mama, yang bikinnya mesti di rebus pake daun jambu klutuk & kulit bawang merah*, opor ayam dkk. Sayang, saya banyak keabisan, gile juga ya, pada kalap gitu ngambilnya :)). Boleh lah kapan-kapan nyobain lagi kalo lagi kangen.

Begitulah, sederet cerita bukber saya di bulan Ramadhan taun ini. Sisanya, buka bareng keluarga di rumah & sempet di luar juga. Sempet nyobain buka di mal baru Kota Kasablanka, tapi bukan bukber juga sih, lebih tepatnya dinner, soale baru berangkat dari rumah setelah batalin puasa & sholat Maghrib. Dah gitu, dinnernya pun di Pizza Hut, karna Laras pengen makan pizza.

BigScream tahun ini gak ada gelaran bukber, susah bener deh arrange waktunya :(. Sampe detik-detik terakhir bulan Ramadhan juga gak kesampean, akhirnya kita putusin aja buat Halal Bihalal aja abis lebaran. Palingan saya sempet bukber ama Poppy + hubby di Bakmi Golek xmalang, sekalian dalam rangka serah terima kue kering buatan Poppy, yang saya beli. Trus, sempet juga ketemu en ngebakso bareng di Bakso Lampiri tercinta, langganan genk kita dari SMA. Ini juga tadinya sebelumnya janjian ama yang lain, tapi yang bener-bener nekat, cuman saya en Shinta.

Eh, ke Bakso Lampirinya malah 2x deng, sebelum ama Shinta, saya udah ngebakso bareng Aldi. Maklum lah, calon besanan, gak afdol donk kalo gak ada event bukber, jadilah kita banting setir dari mau nge-dimsum sepuasnya, jadi ngebakso aja yang penting bisa ketemuan. Untungnya udah nge-dimsum di Bamboo Tebet, sampe perut penuh begah sama mas Dicky seminggu sebelumnya.

Acara bukber adalah sebagian kecil aja yang rasanya hilang setelah Ramadhan selesai, selebihnya, sangat kehilangan banget suasana bulan penuh berkah. Semoga, tahun depan, saya & keluarga masih diberi umur panjang en bisa ketemu Ramadhan lagi. Amiiin

Hampir 2 minggu sudah, konser impian itu, berlangsung di Jakarta. Kalo @irrasistible bilang, pasti hari senin, persis setelah konser, para blogger bakal posting cerita konser diblognya masing-masing, kalo saya malah baru hari ini. Anti mainstream ceritanya, padahal mah gak sempet dari kemarin :)), iih sok sibuk amat ya *benerin jilbab*.

Tapi emang iya sih, selain juga bingung mo nulis apa, saking masih euphorianya, bahkan sampe hari ini, saya masih belom bisa move on dari demam #NKOTBSB. Dan gelonya, temen2 yang pada nonton juga kayaknya masih susah move on deh *eh apa gw aja ya?*. Begitu juga sama dsintingers, gak di plurk or di grup whatsapp, masih aja ngomongin, sampe bikin reka ulang segala :)). C’moooon gals, kapan bisa move on kalo gini caranya? Padahal saya juga masih aja dengerin playlistnya konser kemarin…aaarrrrggghh.

Emang dahsyat banget efeknya buat semua yang kemarin nonton konser #NKOTBSB. Apalagi buat fansnya Nyukits, secara penantian 20 tahun boook, mana bisa jaman abegeh dulu nonton mereka. Tapi, kemarin kita bisa nonton, beli tiket pake duit hasil jerih payah sendiri, gak nodong ortu, bahkan sampe berjibaku cari en antri tiket, rasanya tuh terpuaskan kayak dapet big orgasm gitu deh =)).

Saya sampe gak bisa tidur di malem sebelum konser, gelisah en deg-degan kayak mau ketemu pacar yang baru jadian ihiiik.  Bakal liat mereka langsung di depan mata, bisa senyum en disenyumin, teriakin nama mereka, nyanyi, goyang en loncat bareng, kayaknya gak kebayang sebelumnya deh.

Jumat itu, saya bela-belain cuti, maksudnya biar gak rempong kalo harus berangkat dari kantor. Paginya nganter en nungguin Laras sekolah dulu, biar Larasnya seneng dan rela melepas mamahnya seneng-seneng nonton konser sampe malem banget :p *modus*. Sepulang sekolah, saya, Laras en si mbak, berangkat ke rumah Aldi, soale saya emang nitipin Laras + mbaknya di rumahnya. Malemnya sepulang konser, ngedrop Aldi sambil jemput Laras lagi.

Kita berangkat dari rumah Aldi sekitar jam 3an, setelah persiapan dendong cantik *ngarep banget diajak ke panggung ama Brian*. Eeh emang deh, persiapan kita termasuk abis-abisan juga loh, pake bikin kaos seragam bertiga ama Lhukie, desain sendiri en cari sendiri tempat bikinnya. Hasilnya? Bajunya keren, kiyuut, kualitas bahan kaos en printnya juga oke, gak pasaran pula. Tadinya dah maksa Cie & Olin bikin juga, tapi waktunya mepet banget, secara mereka baru beli tiketnya hari Rabu, sayang banget sebenernya, kalo seragam berlima kan lebih kereeen.

Perjalanan ke MEIS, Ancol, hari itu cukup lancar. Kebayangnya kalo jumat sore bakal macet berat, tapi mungkin karena kita berangkat masih siangan, jadi gak nemuin macet. Awalnya berangkat naik taxi en jemput Diandra yang ngajak barengan, kita terus ketemuan sama Dewi, temennya Aldi en nebeng mobilnya sampe Ancol. Nah, jam 4an kita sebenernya dah sampe pintu gerbang Ancol nih, tapi terjadi drama yang bikin jantung mau copot :)).

Lhukie yang minta ditungguin di depan pintu Ancol, masih di kereta booook, dia ga mungkin di tinggal karena tiketnya kita pegang. Detik demi detik nunggu sambil gelisah plus menatap nanar mobil-mobil yang udah pada masuk ke kawasan Ancol. Sumpriiiit, tangan sampe dingin, antara pengen ninggalin aja tapi kesian amat. Segala macam cara bbm-in, nelpon tapi ya emang, jarak masih terlalu jauh dari Ancol, dah gitu pake bilang keretanya berhenti terus, sekalinya berhenti lama beeng, gimana kita yang nungguin gak tambah panik :)). Sebenernya sik, emang awalnya kita janjian di pintu Ancol jam 1/2 6an, tapi ya berhubung keburu panik en gak sabar pengen masuk, jadi ya gitu deh. Sambil makanin ke-ep-si bekel dari rumah, tuh rasa ayam goreng, jadinya hambar en rasanya kenyang aja saking paniknya :|.

Sampe akhirnya, Lhukie nelpon juga kalo dia dah sampe di pintu gerbang Ancol, kita dah girang aja nih, eeeh mendadak lemes karena pintu yang dia maksud ama tempat kita nunggu beda..gubraaaak =)). Miskom dah bener-bener,  plus ke-butaarah-an kita semua tentang Ancol. Untung aje Lhukie naek ojek, jadinya bisa disuruh ngebut, bijimana coba kalo die naek teksyong, walah, bisa pindah ini jantung ke pantat. Berakhir juga dramanya begitu saya liat Lhukie turun dari ojek, bener-bener berasa liat malaikat kunti di jembatan Ancol. Pe er berikutnya janjian ketemu sama Olin & Cie, yang akhirnya baru ketemu beneran pas udah bubaran, lah wong kita yang masuk berlima aja, bisa pisah. Jadi saya di sisi kiri stage bareng Lhukie & Diandra, Aldi & Dewi di kanan stage bareng temen smanya juga.

foto bareng pake seragam donk

bareng the legend “kunti”

D’sintingers : Lhukie, Cie, Rini, Olin, Aldi

Konsernya berjalan lancar en heboh banget. Saya antara terpana, histeris, dengkul lemes, & berasa kayak mimpi. Jordan cs biarpun udah jadi om-om, secara dah pada di atas 40 tahun, tapi masih tetep keren-kereeeeeen *ngeces*. Mereka tetep enerjik nge-dance walopun koreonya gaya jadul, tapi justru itu yang jadi obat kangen. Cuman Jonathan aja yang kayaknya dah agak kepayahan, tapi senyumnya masih bikin meleleh bok. Jordan tetep ganteng kayak mudanya. Joey makin tua, makin “jadi” deh. Donnie masih jadi bad boy, eh tapi kalo kangen dia sih, bisa ngikutin serial Blue Bloods aja. Danny, yang keliatan lebih biasa dibanding temen-temennya, tapi justru makin keliatan aura yang bikin cewek kelepek-kelepek, mana break dancenya masih jago.

BSB juga bikin saya gak kuat hati pas liat mereka di atas stage. Sayang banget Kevin keluar, kangen banget liat mereka berlima nyanyi bareng. Kalo di BSB, saya suka Brian & Howie, apalagi kemarin, mereka bisa bener-bener membius dengan senyuman & gayanya Brian yang kocak. Kalo Nick, ya cuman suka karena seneng liat dia ganteng aja, that’s it, kemarin agak-agak ribet liat dia, abis pecicilan banget :p. AJ samalah ama Donnie, bad boy abwiiiis.

Saya puas banget sama konser #NKOTBSB kemarin, saya sampe ngerasa konser kemarin itu the best concert i’ve ever seen :D, aseli subyektif banget ya. Mungkin ada yang bilang, suara Jordan kepeleset di beberapa lagu, joey yang lebay pas di lagu please don’t girl, jon gendut ngos-ngosan, ato NKOTB kalah koreo dibanding BSB de el el, rasa maklum saya besar banget karena bener-bener terhibur. Paling agak gengges aja pas BSB ngajak beberapa cewek ke stage, ngiriiiiii booook, kenapa bukan guweeeeeeee *tarik2 jilbab*.

Dua boyband ini emang punya cerita berbeda buat saya, NKOTB boyband pertama yang saya kenal, en mungkin penyanyi bule pertama yang saya idolain, sekalian belajar bahasa inggris pas dengerin lagunya. Kalo BSB, saya udah SMA, pas lagi gahar-gaharnya liat kumpulan cowok-cowok ganteng. Apalagi waktu itu masih ada siaran MTV di tv swasta nasional, yang isinya ya kebanyakan lagu-lagu mereka. Sampe kuliah, saya & temen-temen juga masih banyak yang suka ama BSB. Jadi masing-masing sama spesialnya buat saya, tapi mungkin karena NKOTB lebih legend, jadi bikin saya lebih histeris.

Yang bikin agak bete sih, tempat konsernya ya, saya gak nyangka juga kalo ternyata MEIS itu belum jadi. Dari luar sih keliatan keren, bagian molnya juga dah bagus, resto lengkap, tapi atasnya ternyata kacrut abis. Sempet dibahas di twitter besokannya, gimana orang-orang concern ama keamanan di situ. Tapi emang iya sih, gak kebayang juga, kalo ada kejadian darurat, dengan orang sebanyak itu mesti bejubel antri eskalator, ngeri dorong-dorongan..duh amit-amit *ketok-ketok meja*

Penonton mayoritas adalah tante-tante para mahmud yang emang pernah jadi ABG di jamannya, eh biarpun kata dah mamah-mamah, tapi semangat nontonnya gak kalah ama ABG yang nonton konser SUJU. Masih bisa loncat-loncat, berdiri berjam-jam, teriak-teriak, jejogedan sampe edan, walopun besoknya badan rasanya mo patah semua, terutama dengkul :)). Umur emang gak bisa boong lah yaaaa. Gak cuman para mahmud, banyak juga penonton pria loh, malah lebih apal lagu mereka, okeeeey, yang namanya fans gak kenal gender lah ya, tetep aja hebooooh :)).

Konser Nyukits kemarin juga jadi ajang pertemuan dengan teman-teman, saya juga banyak ketemu twitmoms yang biasa saling colek-colekan di twitter, sekalian kopdar lah. Malah sempet foto bareng sesama genk Nginul xmalang, @d1andra7_ben & @bheboth. Ketemu @irrasistible juga sih, tapi gak sempet fotbar, maklum kita juga beda kasta, dia nonton di bagian platinum euy. Ketemu juga ama @itsysee & @dadidedo.

fotbar genk karaoke

Selain masih dengerin playlistnya, masih heboh liat foto-foto konsernya, nontonin video rekaman en aplotan orang di yutub.  Sayang, kemarin cuman berbekal kamera henpon, digicam udah dihibahkan, jadi hasil koleksinya juga terbatas dan kualitas minimal :(. Alhasil,  copas foto dari temen-temen dsintingers yang nonton juga buat koleksi en posting di blog. Makasi ya Aldi, Lhukie, Cie & Olin buat foto-fotonya, terutama foto Howie & Jonathan :*. Duuuh masih merinding euy, pengen balik lagi ke tanggal 1 Juni. Semoga #NKTOBSB mau balik en konser lagi di Jakarta ya. Amiiiin.

 

the cute Joey

 

Nick enerjik

 

Jonathan, si pemalu, yang ternyata menderita panic attack kalo lagi tampil

 

Howie manis banjeeeeed

A.J si bad boy

 

Danny di keroyok fans

aw..aw…aw

jordaaaaaaan, i lup yuuuuu

thanks a lot guys, plis come back to Jakerdaaah

Dulu, sebenernya saya udah pernah posting di blog tentang d’sintingers, tapi raib ilang entah kemana, bareng semua postingan lainnya..hiks. Kali ini, saya posting lagi cerita tentang genk sinting ini. Genk ini bukan seleb genk or genk yang eksis seantero dunia akherat sih, hanya kalangan terbatas aja yang tau, lebih eksklusip lah ya berarti. Eksklusip sintingnya :))

Berawal dari datengnya invitation dari Pungky, apa Betty ya *lupita cyiin*, yang ngajak saya buat register di Plurk. Awalnya ya bingung, apa pula sih Plurk? Iseng-iseng klik en coba register, malah tambah bingung. Gimana pula ini mainnya si socmed Plurk, dimana serunya? Reaksi cuman lempeng doank, apalagi waktu itu saya masih asik ama yang namanya FB.

Ternyata, seperti socmed lainnya, kalo mo seseruan di situ, ya harus add temen dulu, biar bisa ngobrol en nyambung. Mulai deh add temen-temen yang kebanyakan emang dah pada kenal di komunitas sesama ibu hamil jaman saya hamil dulu. Yang awalnya dulu ngobrol di YM confrence, mulai beberapa pindah ke plurk en asik bikin status en sahut2an. Sampai akhirnya cuma saya, Pungky, Betty, Lhukie, Lusi en Alita yang betah bertahan di Plurk.

Dari lingkaran ibu-ibu hamil ini, masing-masing invite temen lainnya, tapi ada juga yang emang baru kenal di Plurk. Saya jadi kenal Olin, Melly Mami, Okka, Cie, Gabs/Pakme, Vivi, Dewizen, Henri/Hippo, Bemy alias Bemo, Ilina/Miaouw, en Retha. Setiap hari gak pernah gak buka Plurk di salah satu tab layar monitor. Motto kita bersama adalah jangan sampe kerjaan mengganggu plurking :)). Emang bener, tiap hari ada aja yang di bahas di situ, kebanyakan sih yang gak bener, sekalinya serius dikit, ya akhirnya jadi konyol lagi gara-gara ulah orang-orang sinting. Aseli kayaknya gak pernah ada obrolan waras di antara kita, kalopun ada itu berarti lagi gak waras. Lupa juga gimana akhirnya sampe sepakat, kita spontan bikin genk, pake nama d’sintingers.

Setelah register di tahun 2008, bulan April 2009 akhirnya kita ngadain kopdar pertama, karaokean bareng di TA. Jauh sih emang tempat kopdarannya :)), secara kebanyakan, rumahnya pada di daerah Jakbar en biar Retha yang waktu itu masih ngekos di Tanjerang, gak kejauhan kalo kita ngumpul di TA.

Kopdar pertama sukses, lanjut kopdar kedua en masih di TA juga hahahaha..ampoooon dah. Untung aja pas kesana bisa nebeng Mami, jadi tinggal duduk manis aja disupirin xixixi, pulangnya juga di jemput si Papah en Laras. Masih acaranya makan + karaokean, maklum lah pada doyan nyanyi, kita sih seseruan aja nyanyinya, tapi ada yang nyanyinya mesti serius en perfek *siap-siap dilempar baki ama Okka* :)).

Kopdar ketiga, Alhamdulillah kita ketemuan di Plangi, duh itu sesuatu banget loh, soale daerah tengah. Teuteup makan + karaoke, tapi kali ini karaokenya di Sarinah aja, karna di Plangi penuhnya minta ampun. Sampe kopdar ketiga ini, kita berasa makin ikrib en makin gak ada jaimnya. Serunya kopdar masih kalah dari serunya plurking tiap hari, ternyata ada yang aslinya lebih kalem dari di dunia maya, walopun tetep sinting juga.

Kalo diitung, acara ngumpul rame-rame sampe detik ini, kayaknya udah 5 kali deh. Ya ada sih ketemuan sesama sintingers jakbar aja, ato bekesong aja. Karna emang susah buat nentuin jadwal biar bisa ketemuan semua, apalagi yang di luar kota. Sama Lhukie aja, belum pernah sekalipun liat sosok kunti yang terkenal itu. Kalo sama Vivi, Alhamdulillah udah pernah ketemu, waktu saya ke Solo. Sama Alita, nyaris ketemu tapi jg gak jadi, secara kalo dia lagi dines ke jakarta, pasti sibuk en buru-buru pulang ke Malang lagi. Sama Ilina juga blum pernah ketemu, karna dia tinggal di Palembang.

Selain ngobrol di plurk, kita juga bikin BBG d’sintingers. Jadi kalo lagi males plurking, yowis, pindahin aja kesintingan ke BBG. Olin doank kayaknya yg gak gabung, secara Olin anti mainstream (read: anti BB), padahal pake iphone kan juga sama aja Lin, pake nukie aja mestinya :)).

Biarpun kami ini d’sintingers, tapi sesama orang sinting juga saling support. Istilahnya mereka itu adalah salah satu support group saya, instead of peer group yang bikin saya selalu galau or labil. Di balik gaya bicara mereka yang kesannya ceplas-ceplos, gak serius, en nyablak aja, tapi disitulah support en semangat yang mereka kasih buat saya, saat saya lagi butuh.

Dari d’sintingers juga saya banyak belajar, buat bisa berteman, kita gak harus mikirin perbedaan yang ada. Justru karena ke-universal-an, kita bisa nemuin kesamaan visi misi dalam berteman. Mau suku, agama, asal muasal, status sosial, pendidikan, gender atau usia yang beda, asal ketemu “klik”-nya en chemistry-nya dapet, ya kita bisa kompak selalu.

Umur pertemanan kami emang masih muda, masih seumur jagung kalo istilah bekennya. Kurleb dalam 4tahun ini, kami saling support, ya selayaknya hubungan pertemanan, gak cuman support di waktu susah aja, tapi saat senang juga kita saling mendoakan en ikut senang. Seengganya itu yang saya rasain, semoga di antara yang lain juga tulus adanya. Walopun sekarang semangat nge-plurk udah mulai kendor, tapi komunikasi bisa dipindah ke BBG. Retha aja nih yang karna skrg dia balik ke asalnya, Surabaya, en gak plurkingan lagi or BB-an, jadi ya paling via ym aja komunikasinya, buat ketemu dah pasti susah.

Semoga pertemanan ini langgeng, bisa berteman sampe akhir hayat. Bisa melewati segala masalah di dalam mengarungi hubungan kita #eeaaaa. Hidup d’sintingers !!!

 

kopdar perdana, masih agak jaim. Ki-ka : Olin (scipio), Memed, gw (R33n3e), Cie (ciero), Okka (qiusef), Pakme (Gabs), Retha

kopdar kedua, pakme sukses gelinding dari GI sampe TA :)). Ki-ka : Cie, Okka, Retha, Melly (mamigaul), gw, Pungky (pRinceEesS), Pakme, Olin

Kopdar ketiga, lebih rame :D. Ki-ka atas : Cie, Lusi (Ang3lHe@rt), ci Lily (kakaknya mamih), Pungky, Retha, adiknya Lusi. Ki-ka bawah : gw, mamih, Aldi (aldee_2204), Olin, Okka

Kopdar keempat, ultah Okka. Ki-ka : Pungky, Aldi, gw, Mamih, Cie, Okka, Bemy, Olin

kopdar kelima, makin rameee. Ki-ka bawah : Pungky, Aldi, Bemy. Ki-ka atas : gw, Betty (Raruna), Olin, Lusi, Okka, Cie, Mamih, Henri (hippo)

…kemarin adalah hari Ulang Tahun saya. Yang ke berapa ya Rin? Alhamdulillah masih 17 tahun lewat dikit ;;).

Seneng sekaligus sedih, tambah umur sekaligus berkurang “masa kontrak” hidup di dunia :(. Harapannya, semoga di sisa umur ini, hidup saya barokah, buat keluarga juga buat sesama, amiiin. Banyak perhatian dan doa dari sodara-sodara en temen-temen, baik sms, telpon, FB, twitter, BBM, BBG dll..Alhamdulillah, banyak yang sayang sama saya. Smoga doanya terkabul en doa yang sama juga buat kalian semua ya :* :* :*.

Biasanya, si papah Dicky yang ngucapin pertama pas jam 12 teng, berhubung kemarin itu dia mesti kerja, jadi gak ada deh cium en doa ultah pas jam 12 teng :(. Papah ngucapin via watsap, itupun keduluan ama temen-temen genk d’sintingers, tengkyu Okka @qiusef, love U darling :*. Juga temen-temen genk BigScream..love u gals :* :*.  Akhirnya pas jam 1/2 6 pagi, papah pulang en langsung menghujani dengan ciuman, ucapan, en doa buat saya yang masih molor + bau iler :)). Makasi papah :x :*.

Laras kapan donk ngucapinnya, oiya begitu bangun pagi, dia langsung inget en tanya “Mamah tahun (read : ulang tahun) ya?”. Laras inget karna di hari sebelumnya diomongin mulu ama ayahnya, kalo besok Mamah ulang tahun. Makasih ya Laras sayang :*. Mama saya dan Mama mertua juga nelpon buat ngucapin + doain, aseli seneng banget karna buat saya doa beliau-beliau adalah kado paling indah en paling manjur :).

Hari itu, pas siangnya abis bayar tidur malem, si Papah ngemol ama Laras, katanya mo cari surpris. Mo ngasi surpris kok bilang-bilang ya :)). Yowis, berhubung saya juga ada janji ngumpul ama genk BigScream, jadi ditinggal sendirian deh dari siang.

Abis ashar, saya cabut ke lokasi ngumpul en disana udah ada Devina, Shinta, Agita en Hera, Poppy dateng telat kemudian. Sengaja dikumpulin pas 7 April, maksudnya sih biar kekumpul semua, soale susah ngatur jadwal ketemuan ama orang-orang sibuk cyiiiin. Tapi ya tetep aja gak bisa kekumpul semua, Andar yang dines ke semarang en Seklie yang lagi sibuk latihan buat event 21Srikandi *cewek2 goweser yang bakal touring Jepara – Bandung pake sepeda*, sukses ya Ce’ :*.

Seneng kalo ngumpul ama temen-temen segenk ya? Becanda, crita plus gosip-gosip terkini sambil cekikikan en isi perut. Ada berita gembira juga dari Devina loh, Alhamdulillah dia lagi hamil 8mg..duuh seneng dengernya, semoga sehat terus sampe lahiran nanti ya dear. Ya walopun dia bilang kebobolan :)) tapi kita tetep seneng kok :D. Akhirnya elu ngeduluin gw en Hera, Dev ;)

Papah & Laras akhirnya nyusul ke bagol, lokasi ngumpul. Niatnya sih mo jemput, tapi ternyata ada yang kelaperan, jadi ikutan makan dulu aja. Senengnya, begitu Laras nongol, dia nyamperin sambil bawa kado gede, mana masih belum sadar karna bobok di mobil. Jadinya dengan tampang bengep bangun tidur, bawa-bawa kado buat Mamahnya ;)). So swiiiittt..makasi ya Laras :*…makasi juga papah :*

Pas maghrib, kita bubar, berhubung orang-orang sibuk pada punya skejul malam mingguan masing-masing. Tadinya sih kepengen gitu, karokean bareng di Inul baru, tapi kepengen juga ngabisin hari spesial bareng keluarga, jadi kita janjian, next pertemuan adalah minggu depan di Ancol. Yaaaay, BigScream mo piknik ke pantaaaai :D. Mudah-mudahan sehat semua dan lancar ya rencana kita..Amiiin

 

 BigScream without Andar & Seklie

 Foto bareng Shinta