Ini sebenarnya postingan telat, karena ulang tahun Mama sudah lebih dari seminggu yang lalu. Tepatnya tanggal 11 Juni, Mama berulang tahun yang ke 67.

Alhamdulillah, kami bersyukur sekali Allah SWT masih memberikan umur untuk Mama, masih bisa menemani anak cucu.

Tahun ini ultah Mama jatuh di hari Sabtu. Seneng banget, kami jadi bisa menghabiskan waktu bersama seharian. Apalagi pas banget di bulan Ramadan, kami jadi bisa buka puasa bareng. Hal yang jarang dilakukan di hari biasa.

image

Mumpung banget pas hari libur, Mama mengundang sedulur sekalian yang ada di Jakarta, untuk buka puasa bareng di rumah. Alhamdulillah, semua bisa datang dan ikut mendoakan Mama.

Doa kami, semoga Mama selalu diberikan kesehatan, kekuatan, kesabaran, dan kebahagiaan dunia akhirat. Sisa umurnya Mama selalu barokah dan di hari tua ini Mama gak merasa susah hatinya. Mama tinggal menikmati hari tua dan fokus beribadah.


Baca selanjutnya »

image

Hari ini, tepat 8 tahun sudah saya menjadi seorang ibu. Laras berulang tahun yang ke 8, tanggal 16 Februari 2016 ini.

Dibilang gak berasa, yang namanya perjuangan jadi orangtua, ya pasti berasa banget. Tapi, waktu memang berjalan cepat sekali. Kayaknya baru kemarin masuk kamar bersalin, sekarang anaknya udah besar aja.

Semakin Laras besar, semakin banyak tantangan dalam membesarkannya. Doa kami, saya dan ayahnya, semoga Allah SWT selalu memberikan petunjuk dan Laras selalu dalam lindungan-Nya. Secara jaman sekarang banyak banget cerita seram yang melibatkan anak-anak, bikin saya sering mewek sendiri.

Gak ada acara khusus perayaan ultah Laras. Laras pengen berbagi ke teman-teman sekelasnya. Jadilah saya pesan kue-kue basah dan donat untuk dibawa ke sekolah. Kue-kue itu dimakan bersama pas istirahat pertama.

Laras cerita, sebelum istirahat ibu guru mengajak berdoa bersama mendoakan Laras dan teman-teman. Setelah berdoa baru kue dibagikan dan makan bersama. Alhamdulillah, teman-teman suka kata Laras.

Sebelum berangkat sekolah tadi, ayahnya Laras kasih surprise buat Laras. Lagi siap-siap mau sarapan, ayah datang bawa kue ultah lengkap dengan lilinnya. Cukup berhasil acara kejutan tadi. Saking senangnya, Laras langsung peluk ayah, peluk mama dan peluk eyang. So sweet banget.

Buat saya, waktu Laras meluk sambil bilang terima kasih dengan tulus, bikin terharu banget. Rasanya gak bisa diucapkan dengan kata-kata. Seumur hidup saya pasti bakal ingat terus moment itu.

Laras dapat kado dari eyang, mukena dan sandal. Eyang bilang, semoga Laras selalu rajin shalatnya.

Seperti tahun lalu, saya membelikan Laras buku sebagai kado. Kali ini saya belikan 2 buku karangan Clara Ng. Harapan saya, Laras jadi hobi baca buku kayak mamanya. Yah, biarpun bukan pembaca buku-buku serius :)

Banyak doa yang diucapkan buat Laras dari teman-temannya, guru-guru, eyang, saudara, dan teman-teman ayah mamanya. Semua doa terbaik untuk Laras. Kata Laras, terima kasih semua. Doa yang sama buat yang sudah mendoakan Laras.

Kalau suatu saat nanti Laras baca tulisan mama ini, mama cuman mau bilang kalau mama dan ayah sayang banget sama Laras. Laras tetap jadi anak yang salihah, cantik wajah dan hatinya, sehat selalu, dan jadi orang yang banyak membawa manfaat buat semua. Ayah & mama bangga sama Laras. Laras sayang terus sama Ayah & mama, ya, nak :*

Hari terakhir di tahun 2015 diisi dengan santai-santai aja di rumah. Emang udah jadi kayak kebiasaan tiap malam tahun baru di rumah aja. Males banget buat keluar rumah kena macet dan umpel-umpelan ama orang banyak.

Hari ini Laras juga baru pulang dari liburan di Bandung, jadinya bikin tambah mager di rumah, tidur ngilangin capek.

Siang tadi diisi dengan acara nobar bapake masuk tipi 😁. Ceritanya mas Dicky diundang jadi narsum acara talkshow di sebuat tv lokal.

image

Awalnya Lita nge-WA, nanyain apa mas Dicky bersedia jadi tamu di acara Katalogue. Lita yang jadi produser sekaligus host acara itu bilang, temanya tentang perjalanan kesehatan. Tamu yang diundang adalah orang-orang yang mengalami perubahan diri secara signifikan. Mereka yang sekarang punya habit hidup lebih sehat dan berhasil menurunkan berat badan.


Baca selanjutnya »

image

Liburan semester ganjil kali ini, Laras memilih untuk menghabiskannya di Bandung. Laras berlibur di rumah eyangnya, sendirian tanpa ada ayah dan mamanya.

Ini kayak cerita di buku atau lagu anak-anak. Liburan di rumah nenek :). Dulu waktu kecil, saya juga pernah gitu, sih. Memang berkesan banget, ingat terus sampai sekarang sudah tua dewasa.

Pengalaman menginap di rumah eyang tanpa ada ayah mamanya ini bukanlah yang pertama kali. Libur lebaran lalu juga Laras ditinggal karena masih libur sekolah dan masih mau di Bandung, sementara kami harus balik ke Jakarta (coret) untuk bekerja. Laras baru dijemput ayahnya pas mendekati hari masuk sekolah.

Rewel? Alhamdulillah enggak. At least, itu kata eyangnya hehehe. Tapi ada request dari Laras, minta ayah mamanya ke Bandung lagi pas liburan tanggal 25-27 Des.

Laras sudah punya agenda sendiri untuk liburannya. Jadwal diantar ke Bandung tanggal 18 Des dan baru mau pulang tanggal 31. Pengen tahun baruan di rumah aja katanya. Kemarin waktu ditawari untuk pulang bareng, dia gak mau dan tetap keukeuh sama jadwalnya.

Waktu Laras umur kurleb 2 tahunan, pernah juga dititipkan ke Bandung sendirian. Itu juga terpaksa karena  masalah-pelik-yang-selalu-dihadapi-ibu-bekerja, tahu lah, ya. Nah, dulu ngerasa sedih banget. Larasnya nangis-nangis pengen ikut pulang, mamanya juga nangis karena gak mau pisah. Udah gitu, karena Laras masih belum disapih, jadi rewel kalau malam nyariin mamanya :(. Mamanya juga nangis tiap malam kangen sama anaknya.


Baca selanjutnya »

Sebagai orang yang hobi nonton film serial CSI, Criminal Minds, NCIS, Bones, Castle dan serial lain yang temanya detektif/polisi/agent federal, saya agak familiar dengan adegan identifikasi jenazah. Di film kayak gitu, selalu ada adegan ME (Medical Examiner) memeriksa korban yang meninggal, dengan mengotopsi untuk menentukan penyebab kematiannya.

Biasanya kalo di film, ME bakal ngasi informasi ke polisi selain soal penyebab kematian, juga ciri-ciri fisik unik, kayak ada tato, bekas luka, bentuk gigi dll. Nanti informasi itu akan dipakai polisi untuk mencocokkan dengan data orang hilang, kalau memang gak ada tanda pengenal sewaktu korban ditemukan. Orang Amrik bilang, mereka ini disebut “John/Jane Doe”. Polisi juga bisa kroscek dengan informasi yang dikasih sama keluarganya.

Sama juga dengan cara kerja mengidentifikasi korban kecelakaan. Kayak kasus kecelakaan pesawat Air Asia akhir tahun lalu, yang jadi berita besar di media. Setelah pesawat dinyatakan hilang, polisi langsung minta data antemortem dari keluarga seluruh penumpang. Data-data itu digunakan untuk membantu pengidentifikasian korban, dan dicocokkan dengan data postmortemnya.


Baca selanjutnya »

Di deket komplek, tepatnya di jalan Raya Caman, ada tempat kuliner baru yang lagi hits. Namanya Warung Enon. Menu makanan yang dijual bukan jenis makan besar gitu, tapi makanan yang bisa dinikmati sambil kongkow, ngobrol santai, dan ngupi-ngupi. Warung ini emang hanya menjual aneka cemilan hits *at least, buat saya, yah*, kayak roti bakar, kue cubit, mie instan, sosis bakar, french fries dll.

Update : Warung Enon sekarang udah pindah lokasi ke Ruko Galaxy, sebelah Domino’s Pizza

Udah tau donk, kalau sekarang yang namanya kue cubit itu lagi happening bingits, terutama kue cubit green tea. Nah, di Warung Enon juga jual kue cubit yang femmeeush itu. Bisa diorder matang atau ½ matang, dengan pilihan topping beraneka rasa. Ada topping oreo, keju, nutella, ovomaltine dsbnya. Roti bakarnya juga bebas mau pilih topping apa aja dengan harga yang berbeda.

Saya pernah dapat info dari temen Al-Galaxyah, kalau di wilayah mereka sana ada tempat yang jual kue cubit green tea yang enak. Belum sempat nyobain ke sana, ternyata gak jauh dari komplek malah ada yang jual. So, beberapa minggu yang lalu, saya, mas Dicky & Laras nyobain jajan di situ, ajak Eyang juga donk.

Kami berangkat dari rumah setelah sholat Maghrib, dan dalam keadaan perut lapar. Dodol juga sih, bukannya makan dulu kek di rumah, secara warungnya cuman jualan cemilan gitu. Ini malah langsung berangkat aja, niatnya emang bakal makan lagi di tempat lain, kalau makan di situ belum kenyang. Saya emang anaknya nafsuan…makan.

Berangkat jam ½ 7an, berharap kalau bisa langsung dapat tempat dan gak pakai antri kelamaan. 2 malam sebelumnya, saya dan mas Dicky nyobain ke situ sepulang kantor, tempatnya penuh banget dan waiting list-nya juga panjang. Padahal malam itu udah jam 9, loh. Ternyata, biar udah cepet-cepet ke situ, sampai di tempat kita masih juga harus antri. Untung aja gak lama, begitu ada meja kosong langsung kita dudukin.

Malam itu, kami pesan kue cubit green tea ½ matang topping ovomaltine, kue cubit red velvet matang topping keju, roti bakar ovo topping oreo, sosis bakar, french fries dan minumannya green tea ice blended, teh tarik hangat, es teh manis, dan es teh manis gentong.


Baca selanjutnya »