Akhir bulan Mei lalu, saya dan mas Dicky datang ke klinik pribadinya dr. Achmad Mediana SPOG karena kangen dengan maksud untuk konsultasi. Beliau adalah dokter yang bantuin saya waktu melahirkan Laras 7 tahun lalu, dan terakhir kali ketemu adalah waktu saya melakukan papsmear dan pernah konsultasi tentang perut saya suka kram di luar masa haid.

Kedatangan kami kali ini, adalah untuk memeriksakan kondisi masing-masing, apakah cukup sehat dan baik untuk bisa menjalani program hamil lagi. Dan, ternyata pergi ke dokter kandungan saat kita gak hamil pun, rasanya bikin perut agak geli seperti ada kupu-kupunya, loh. Agak-agak tegang, gimana gitu. Jujur, terintimidasi juga dengan pemandangan ibu-ibu hamil, ikut seneng, tapi juga ada kuatirnya.

Masuk ruangan dr Achmad, rasanya seperti dejavu 7 tahun lalu, cuman beda tempat aja. Beliau masih aja dengan gayanya yang sama, ramah, santai, komunikatif, optimis, dan selalu bisa bikin pasiennya tenang dan nyaman. Plus, kayaknya beliau gak nambah tua deh. Kalau lihat foto-foto yang dipasang di kliniknya, beliau mungkin semacam highlander.

Ok, kembali ke laptop..

Pertama kali yang beliau tanyakan ke kami, “Bapak, Ibu, sekarang sehat?”. Setelah kami jawab sehat, beliau menerangkan kalau kami ingin menjalani program, kami berdua harus dalam kondisi sehat, tidak dalam pengobatan sakit tertentu, apalagi yang berat, dan harus mengurangi stress.

Setelah rahim saya di cek dengan USG, Alhamdulillah banget menurut beliau, rahim saya bersih, bebas miom & kista, hanya bentuknya saja terbalik. Kami disarankan untuk melakukan pemeriksaan lab analisa sperma untuk suami dan rontgen HSG untuk istri. Pada hari ke 13 setelah haid, kami diminta datang lagi dengan membawa hasilnya.

Saat itu, saya sedang haid. Saya ingat, pesan beliau waktu terakhir ketemu, kalau saya ingin program hamil lagi, saya bisa datang konsultasi pas saya sedang haid. Ternyata, pakai perhitungan juga ya, termasuk pemeriksaan yang harus dijalankan.


Baca selanjutnya »

Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!

Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image

Emak2 masa kini, seperti saya ini *ehem* biasa banyak dapet info dari sosmed. Mulai dari gosip ter-update sampe event di jabodetabek. Minggu kemarin pun, saya dapet info ada event Pesta Lampion di Sumarecon Mal Bekasi yang ternyata bakal berakhir tanggal 11 Mei. Karena selalu pengen jadi warga bekesong yang hits, saya pun langsung ajak mas Dicky buat pergi ke sana.

Pesta Lampion alias World Lantern ternyata udah dimulai dari pertengahan bulan April, yang termasuk bagian dari event Pasar Senggol. Sebenernya udah mulai ngeh pas beberapa temen di Path, khususnya sesama warga bekesong yang selalu posting foto lagi check in di event itu. Tapi, karena kemarin itu lg persiapan en lanjut mudik di awal bulan Mei, jadinya agak telat taunya dan baru disempetin ke sana di hari terakhir.

Saya emang penasaran liat lampionnya, pengen nunjukin ke Laras. Event ini juga pernah ada di Taman Mini, en pas liat foto temen2 yang ke situ, kayaknya kok seru bingits. Jadi, gak akan ngelewatin pas ada di bekasi donk.

Begitu sampe di SMB jam 8 malem, kami langsung menuju area event di lahan parkir di depan mal. Buat masuk ke area Pasar Senggol, gak ada HTM. Tapi kita harus beli voucher/kupon buat bayar segala transaksi di dalam area itu. Karena sebelum berangkat kita udah makan malem semua *sengaja, biar irit hahaha*, kupon cuman dipake Laras buat naik beberapa permainan yang ada.

Permainan anak-anak yang ada di situ cukup murah meriah, 10rb peranak untuk bisa naik setiap wahana. Permainannya kayak yang ada di pasar malem rakyat yang suka bongkar pasang itu, loh. Mulai dari komedi putar yang beneran diputar manual, kereta2an, atau ferris wheel alias bianglala ala-ala dan permainan lainnya. Biar kata permainannya, permainan rakyat yang murah meriah, tapi cukup seru en yang penting Laras bisa menikmati dengan happy.

Setelah kupon habis, kita menuju ke area World Lantern. HTMnya lumayan juga, 30rb/orang. Di area ini juga ada beberapa permainan anak, termasuk becak mini. Masing-masing permainan harus beli tiket lagi, sekitar 10-15rb/orang.

Figur-figur lampionnya ada macem-macem, kayak badut, tokoh-tokoh punakawan kayak semar, gareng, petruk. Ada juga super heroes kayak ceritanya wonder woman atau the flash, nemo, hewan lucu dsbnya. Sebenernya ngarep ada tokoh disney kayak princess gitu, tapi ternyata gak ada. Mungkin harus bayar royalti kali ye.

Jumlah lampionnya ada sekitar 30an kurang kayaknya, gak sempet ngitung. Saya en Laras selalu foto di lampion yang lucu. Tumben banget Laras lagi mau di foto, malah kalo saya lagi gak mau foto, dia langsung ngajakin. Lagi kumat narsisnya hihihi, pdhl kalo lagi emaknya yang narsis, susah bener ngajakin Laras foto bareng.

Di area lampion gak begitu lama karena areanya juga gak gitu luas. Kalo gak pake acara foto-foto, 5 menit juga kelar dah. Itu aja tadinya mas Dicky gak mau ikutan masuk, tapi kalo gak ada dia, sapa donk juru fotonya hahaha.

Selesai liat lampion, kita balik ke mal buat nge-calais, mumpung lagi di SMB. Sebenernya sih sayang juga gak nyobain jajan di Pasar Senggolnya. Lain kali deh kalo ada pesta kuliner lagi macam begitu.

Untuk foto-fotonya, bisa diliat sebagian hasil narsis saya en Laras di bawah ini

 

image

image

Sebelum bulan Februari ini abis, mau cerita juga kalo mas Dicky ulang tahun di bulan cinta ini *ceileeee*. Gak adil kan, kalo yang diposting cuman cerita ultahnya Laras aja :).

Seperti biasa, saya dan suami gak ada tradisi tertentu macam perayaan mewah meriah, pas kita berulangtahun. Yang pasti, berdoa ya.. Kalo bisa jadi orang pertama yang ngucapin selamat ultah en doain, tapi kalo ketiduran ya gak masyalaaah sih.

Jadi, pagi itu, saya en Laras, juga Eyang Nik, ngucapin selamat ulang tahun buat mas Dicky. Semua ngasi doa yang baik-baik buat mas Dicky, termasuk Mama en Papa Bandung. Sama seperti hari-hari lainnya, sebelum ke kantor, nganter Laras sekolah dulu, terus lanjutin perjalanan.

Sepanjang perjalanan, saya udah H2C banget, semoga pagi ini berjalan sesuai ama yang udah direncanain dari 2 minggu sebelumnya. Nungguin jam 9 pagi rasanya lama bener, sambil dengerin Sarapan Seru Ronal – Tike di JakFM, acara favorit yang menemani perjalanan kita tiap pagi. Dan, menjelang jam 9, Ronal – Tike ngumumin bakal bawain Birthday Rap buat yang lagi berulang tahun hari itu, namanya… Dicky.

Yesss !!!! Akhirnya jadi juga nih bikin surprise buat mas Dicky. Orangnya yang ultah udah sok tersipu-sipu saya godain :p. Sayanya juga malah jadi yang keringet dingin, kayak orang demam panggung.

Saya emang sengaja banget ngirim email data-datanya mas Dicky ke program JakFM, buat dibikinin Birthday Rap sama Ronal – Tike. Setahun yang lalu, saya juga ngirimin, tapi waktu itu pas ultahnya mas Dicky jatuh di hari Minggu, jadi gak  mungkin dibacain. Makanya, saya mencoba peruntungan lagi, sukur-sukur kalo dibikinin, ternyata beneran rejekinya mas Dicky hihihihi.

Dan, waktu Birthday Rap dibawain sama Ronal – Tike, saya en mas Dicky sama-sama senyum geli, lucu juga jadinya. Ronal – Tike emang keren laaaaah, nuhun pisan Ronaaaal, Tikeeeeeee.

Alhamdulillah, sukses juga surprise ultah tahun ini. Lumayan banget, mas Dicky jadi seleb jekardah selama sehari hihihihi. Dan, ternyata ada juga yang dengerin en ngeh, sepupu saya langsung bbm en nanyain, bener gak itu emang buat mas Dicky :D.

Buat yang mungkin mau dengerin, Birthday Rap-nya bisa didenger di sini :

Birthday Rap-nya mas Dicky

 

Malamnya, kita dinner di Holycow, campnya yang di wolter monginsidi (camp#2 senopati), sengaja biar yang ultah bisa makan steak wagyu gretong :p. Gak papa lah ya, dibelain pake bando pita yang penting makan kenyang en gretong pulak.

Happy birthday, Ayah Dicky :x :*

 

dickyultah

“Ayah pake bando Minnie Mouse” kata Laras :D

Saat ini, saya lagi pulang ke kampung halaman, Solo. Bukan dengan maksud buat liburan, tapi Mama lagi sakit dan masuk ICCU salah satu rumah sakit di Solo.

ICCU atau Intensive Coronary Care Unit adalah ruang perawatan intensif, sama fungsinya dengan ICU, tapi ditujukan untuk pasien penyakit jantung.

Kalau ditanya, apa Mama punya penyakit jantung, saya akan jawab tidak dan tidak tahu, karena Mama juga gak pernah periksa kesehatan jantungnya. Tapi, Mama emang gak pernah mengeluhkan jantungnya. Mama hanya punya riwayat penyakit paru-paru, itupun waktu saya kecil, sekitar awal tahun 80-an.

Mama cuman sering mengeluh sakit seputar, perut, pusing, gigi dan masuk angin. Penanganan hanya minum obat warung, pijit atau kerokan, kecuali gigi yang sampai perawatan ke dokter.

Mama ada keturunan penyakit diabetes dari Eyang Putri. Biasanya itu yang selalu jadi perhatian tiap cek darah di lab, sama kolesterol yang sering tinggi. Mama sebenernya bukan orang yang suka jajan makan mewah, penuh lemak, dan sembarangan. Mama suka makan makanan apa aja, selama itu menurut beliau sederhana. Sayur dan buah juga banyak dimakan, tp seperti kebanyakan orang, Mama emang suka makan yang serba digoreng. Jadi, mungkin itu yang bikin kolesterol Mama sering tinggi.

Hasil diagnosa setelah 3hari ini mondok di ICCU adalah, Mama kena penyakit jantung koroner tahap awal. Terus terang saya kaget banget, dalam pikiran saya, penyakit jantung koroner itu adalah satu penyakit serius dan penyebab kematian mendadak yang ratingnya cukup tinggi di Indonesia. Astaghfirullaaah…

Kolesterol mungkin cuman salah satu penyebab dari sakitnya Mama. Kalau dari hasil guggling, faktor resiko lainnya adalah kelelahan dan stres. Nah, kalo ini saya yakin banget, nyumbang resiko penyakit Mama. Mama itu suka maksain diri biarpun udah capek, ngerjain semua kerjaan rumah. Belum lagi emang beban masalah yang suka dipikirin dan dipendem.

______

Dan, cerita berawal di hari Selasa setelah makan siang. Waktu itu saya bawa Laras ke kantor. Datanglah BBM dari adek saya, katanya dia lagi nganterin Mama ke UGD dengan ambulan karena Mama sesak nafas. Secara Mama gak pernah sakit serius, saya syok banget.

Saya langsung ngabarin mas Dicky, dan disuruh nunggu berita aja. Telpon ke tante juga belum dapet berita lengkapnya. Tambah tegang aja rasanya, tiap ada telpon masuk, udah bikin sport jantung.

Ternyata, sikon waktu itu emang simpang siur. Setelah masuk UGD di RS PKU Muhammadiyah, Mama dirujuk ke ICCU, tapi ICCU di situ penuh. Cari opsi RS lain, terutama yang dekat dengan rumah, semuanya penuh. Akhirnya setelah telpon ke RSUI Kustati, dan katanya kosong, Mama langsung dibawa ke sana biar cepet dapet penanganan.

Saya yang masih di kantor, baru bisa jalan pulang sekitar jam 5 karena baru dijemput jam 5. Sore itu emang macet banget karena abis ujan. Saya dijemput supir kantornya mas Dicky, dan baru bisa sampe rumah sekitar jam 1/2 7.

Setelah sholat Maghrib dan packing seadanya, baru jam 7 kurang saya berangkat ke stasiun Gambir. Berangkat dengan hati yang berat karena Laras nangis minta ikut. Duh, rasanya bagai disayat sembilu deh, satu sisi pengen cepet deket Mama, tapi di satu sisi gak mau pisah ama Laras.

Perjalanan ke Gambir, Alhamdulillah lancar banget. Dalam hati sih dah deg-degan banget karena seinget saya, kereta argo ke Solo itu berangkat jam 7 malem. Nyampe gak ini ke Gambir tepat waktu. Sengaja naik kereta dan gak milih naik pesawat, karena kalo ke Bandara bakal lebih hopeless lagi.

Sampai stasiun sekitar jam 8 kurang 5, dan lega banget begitu baca jadwal berangkat Argo Lawu itu jam 20.20. Beli tiket di loket juga langsung dapet. Emang sudah ada yang atur semuanya jadi mudah. Terimakasih ya Allah.

Sampai di Solo, jam 1/2 5 pagi, saya langsung ke tempat tante, karena diinfoin kalo jam besuk ICCU itu mulai jam 10 pagi sampai jam 1 siang. Mama ditemenin sepupu dulu malam itu.

Saat pertama ketemu Mama, saya berusaha banget biar gak nangis. Takut kalo saya nangis di depan Mama, Mama jadi tambah down. Padahal kalo lagi gak di depan Mama atau lagi sendiri gini *sekarang saya lagi sendirian di luar kamar ICCU, nunggu jam besuk jam 5 sore*, saya pasti mewek. Sebenernya sih gak boleh ya, mesti pasrah aja, tapi tetep aja gak bisa nahan air mata #timmewek.

Bener aja kan, Mama begitu liat saya langsung nangis, minta maaf dah ngerepotin anak-anak. Ya ampun Ma, saya dari bayi selalu ngerepotin Mama, masak sekarang Mama mesti minta maaf, sih. Udah semestinya sekarang emang dibalik, anak-anak Mama yang ngurusin Mama.

Mama, cepet sembuh ya. Biar bisa kumpul anak-anak dan cucu, kembali beraktivitas lagi dan bisa jalan-jalan plus makan enak.

Rini sayang Mama..