image

Saya sekarang lagi ngikutin dan suka banget sama serial The Catch di channel Star World. Karena saya gak bisa nonton tayangannya di Jum’at malam, jadi saya cuman bisa nonton re-runnya tiap Senin siang pas jam istirahat bareng temen-temen kantor.

Di US sendiri serial the Catch ditayangin tiap Kamis malam. Dan tanggal 19 Mei kemarin udah tayang eps 10, season finale. Semoga aja diterusin ke season berikutnya. H2C juga, nih, secara beberapa serial yang saya ikutin gak dilanjutin lagi.

Kalau lihat ratingnya di IMDb, serial ini not bad, lah. Harus sabar aja nunggu season 2 dan seterusnya.

Terus, yang menarik dari serial ini apa, sik?

Serial ini genrenya drama, crime drama, jadi gak ngebosenin. Ada thrillernya juga. Yang jadi producer serial ini sama persis dengan Scandal dan Grey’s anatomy, yaitu Shonda Rhimes. Udah ketauan donk kualitasnya.

Inti cerita serial ini adalah bagaimana usaha Alice Vaughn : seorang wanita cantik, pintar, mapan dan tajir melintir memburu laki-laki yang sudah menipu dia habis-habisan. Laki-laki yang merampok harta hasil kerja kerasnya, dengan berpura-pura jatuh cinta, jadi kekasih idaman dan sempat melamar Alice pulak.


Baca selanjutnya »

Selain lelarian dan nyanyi-nyanyi cantik, salah satu kegiatan yang saya lakukan untuk mengisi waktu me time adalah nonton film. Karena nonton film di bioskop udah jadi hal yang jarang dilakukan *maklum, ya, ebes-ebes*, nonton filmnya cukup di tv atau versi download-annya.

Alhamdulillah masih dikasih rejeki buat langganan tv berbayar. Mau nonton film box office atau serial, tinggal pilih aja. Tapi, gak semua film serial itu saya tonton dan ikutin. Ntar bisa-bisa jadi istri dan ibu durhaka, kalau seharian nonton tv doank, gak ngurusin anak dan suami.

Saya suka sekali nonton film yang menegangkan seperti action atau thriller. Saya juga suka film dengan genre drama atau romantis, tapi tergantung isi ceritanya. Saya bisa tertidur kalau ceritanya terlalu bosenin. Film komedi juga saya tonton kalau lagi gak pengen mikir yang berat-berat. Kalau lagi galau melow, nonton film sedih yang menguras airmata bisa bikin dada sedikit lega.

Cerita-cerita misteri konspirasi, berantem, perang, pembunuhan, serial detektif, dan horor minimalis adalah favorit saya. Kalau nonton film dengan genre itu, rasanya adrenalin naik dan bikin penasaran, jadi pengen tahu endingnya.

Film yang isinya penuh kesadisan dan berdarah-darah lebih menarik untuk ditonton daripada film sci-fi. Kadang suka heran sendiri, kok saya bisa nonton film kayak gitu, sambil makan pulak. Jadi curiga, jangan-jangan rada psikopat :))


Baca selanjutnya »

Seharian kemarin dan mungkin hari ini masih, dunia sosmed heboh sama iklan Line terbaru. Gimana enggak? Iklannya bisa dilihat di bawah ini :

 

 

Saya termasuk salah satu orang yang ikut heboh. Tadinya penasaran sama temen2 di Path yang udah heboh en posting url yutubnya, abis nonton jadi ikut menyebar virus AADC 2014.

Saya udah pernah tau kalo cast AADC emang ada reuni, ternyata mereka lagi pada terlibat project ini. Kirain, orang2 pada ngomongin trailer sekuel AADC, gak taunya iklan. What a brilliant idea!! Kudu wajib dibuat sekuelnya ini.. beneran.

Buat generasi lama, yang dulu pernah nonton film AADC di bioskop/tv, pasti seneng banget pas nonton mini drama ini. Kangen liat Rangga & Cinta, plus temen2 genknya Cinta. Kenangan berkelebat gak cuman gimana dulu pas ikut heboh nonton AADC, tergila2 sama tokoh Rangga en pemainnya, Nicsap. Tapi juga sama kenangan cerita masa lalu yang dialami sendiri, yang mirip ama kisah AADC.

Jujur, pas kemarin nonton di yutub, emosi en perasaan rasanya campur aduk. Wow.. they’re coming back. Seneng, terharu en dag dig dug seeer, kayak ada kupu-kupu di perut.

Gilak ya, dah umur >30th, nonton film romantis begitu masih aja tersipu-sipu hahahaha. Di luar kerealistisan, kok mau2nya Cinta digantung Rangga selama 12th, menurut saya, ya itulah hebatnya cerita ini. Kalo saya sih, gak mikirin sampe segitunya, yang penting Rangga & Cinta euy. You can call me a daydreamer or something, whateva hahaha. Ya kalo ceritanya realistis, namanya bukan romantis picisan, keleuuus.

Cerita cinta2an masa SMA emang yang paling indah buat diinget or dibikin cerita. Seperti yang saya bahas sama Lita di YM kemarin, hari ini semua orang pasti bakal inget sama mantan pacar jaman sekolah, dan itu bukan sama suami/istri sah sekarang. Ya Alhamdulillah kalo bisa nikah sama mantan pacar waktu sekolah dulu hehehe.

Saya aja abis nonton, langsung posting urlnya ke grup WA big scream, genk saya jaman SMU. Gimana di cerita itu digambarkan, Cinta masih akrab & suka kongkow bareng sama temen2 genk SMAnya. Penasaran sama Rangga en ngomongin hubungannya ama Cinta. Well, itu ya yang suka jadi bahan kalo saya en the genk ngumpul. Ngomongin temen, gebetan, mantan2, en kepolosan kita dulu sambil ketawa ngakak. Ujungnya pasti bilang, yaampuuuun dodol banget ya, kita dulu.

Emosi bergejolak juga bayangan cowok2 yang dulu pernah mengisi hati di jaman SMA kembali berkelebat. Tau lah rasanya gimana ngejar gebetan, perasaan suka yang meluap tapi kan gak mungkin diungkapin, digandeng ama orang yang disuka, digantung gak jelas sama mimpi, ngenes banget ya hahaha.

Aduuuh.. pokoknya AADC harus ada sekuelnya laaah. Demi memenuhi kerinduan para fans. Bakal ngalahin pamor Galih & Ratna. Jadi, kalo generasi 70an punya mereka, anak 90-2000an punya Rangga & Cinta. Biarpun Cinta & the genk, sebagian besar udah jadi emak2 dengan bentuk badannya pun beda ama yang dulu *yaeyalah*, tapi masih pada bening-bening. Rangganya juga makin guanteeeeng. Jadi pasti menjual en laku bingits deh. Kita tunggu aja, Miles atau produser mana nih yang berani bikin.

 

Semalem aku nonton berdua papah di PS XXI, critanya pacaran di senen malem..prikitiiiiww. Kita udah ngincer film Catatan harian si Boy karena tertarik ama review orang-orang di twitter, yang bilang kalo filmnya bagus dan lucu. Ceritanya sekalian mau nostagia, soalnya aku & papah suka nonton Catatan si Boy jama dulu walopun cuman di tipi.

Untuk kalangan orang sebayaku atau yang lebih tua, pasti taulah film legendaris Catatan si Boy alias Cabo. Film paling heeitz di thn 80-90an, dan yang nonton asli cuci mata liat cowo ganteng, mas Onky Alexander dan cewe seksi macam Meriam Bellina. Ceritanya sih ringan, seputar kehidupan percintaan pemuda-pemudi anak orang kaya jaman itu, sekaligus pameran rumah & mobil mewah. Sepertinya ya, film cabo ini dari jaman dulu sampe yg terbaru itu disponsori ama BMW deh, soale mobil keren & canggih itu pasti muncul.

Tokoh yang paling jadi idola ya si mas Boy ini, cowo ganteng, anak orang kaya, pintar, supel bergaul, baik hati, ramah, daaann rajin sholat pulak, sampe di mobil BMW-nya ada tasbih & sajadah. Pokoke sesuai lah ama lagunya Ikang Fawzi..“siapa tak kenal diaaaaa, boy anak orang kaya, punya temen segudang, karena pergaulannya, baik budi dan tidak sombong, jagoan lagipula pintar, oh boy cermin anak muda”. Yakin deh pasti cowo-cowo dulu itu pada pengen jadi Boy ato berusaha niru si Boy ini :)). Cewenya juga pasti mupeng banget punya pacar macam mas Boy.

Selain tokoh Boy, yang ga kalah kerennya adalah si Emon, diperankan ama om Didi Petet. Aktingnya juwaraaa banget, banyak yang ngakuin gitu. Kayaknya karakter Emon nempel banget di kepala orang-orang sampe bikin trade mark Didi Petet itu ya Emon. Bayangin aja, si Emon karakter banci yang ngondek abis, gayanya pun spektakuler, padahal Didi Petet itu kan laki-laki normal dan kalo liat sosoknya sekarang, ya dia seorang yang kebapakan banget. Makanya kalopun Cabo di remake dengan pemaen yang beda, pasti orang ekspektasinya tinggi utk karakter si Emon ini, bakal terus dibandingin ama aktingnya Didi Petet.

Pertama kali nonton film Cabo 1 ini ya di tivi, waktu itu aku masih SD, lupa sih kelas berapa. Dan pertama kalinya nonton adegan kissing di film indonesah :)). Gilak juga tuh, stasiun tipi mana sih sampe lupa nyensor. Ya kebangetan juga sih anak kecil dibiarin nonton film gituan, dewasa sebelum waktunya deh eike ;)). Film Cabo sendiri ternyata panjang juga sekuelnya, 1 sampe 5, tapi yang paling berkesan di aku sih ya cuman sampe sekuel ke 3 nya aja. Masih inget deh, adegan si Emon yang panik liat si Kendi (Andi) berantem trs bilang gini ke Boy, “mas Booooy, tolongin kendiiiii mau beranak..eh beranteeeeem” dengan gaya ngondeknya =))

Film Catatan harian si Boy sebenernya bukan sekuel dari film yang dulu, tapi lebih cerita tentang sekumpulan anak muda yang mencari si Boy bermodalkan buku hariannya yang ditulis jaman dulu waktu si Boy masih muda. Beberapa pemain jaman Cabo dulu muncul sebagai tokoh yang membawa benang merah ke film jadulnya. Pastinya dah berubah banget mas Boy yang dulu ama sekarang, secara Onkynya juga dah “subur makmur”, gak keliatan dulunya punya bodi bagus :D. Emon juga muncul, tapi dah insap dari ngondeknya :))

Masih dengan tipe cerita yang sama, ringan, cinta-cintaan, kehidupan anak-anak muda dari kalangan atas, pamer rumah dan mobil mewah. Aku gak akan ngebahas akting dan alur ceritanya, karena aku bukan kritikus film juga. Yang jelas aku cukup enjoy nontonnya dan sukses bikin kita ketawa ngakak.

Kalau dulu aku nge-fans banget ama tokoh Emon, tp di film ini aku suka banget ama karakter Andi. Cowok gombal, yang kerjaannya nyeletuk asal ceplos, tapi hasilnya gak garing blas. Si Andi ini, orangnya emang tipe player gitu walopun gak laku :)), orang yang sepertinya seenaknya tapi ternyata justru bisa kasih motivasi karena emang sangat menikmati hidup secara natural dan apa adanya. Aseli kalo punya temen macam Andi ini kayaknya hidup enteng banget, pasti bakal terus ketawa deh :). Nonton deh kalo mau tau lansung “kenalan” ama Andi, di jamin jatuh cinta :x.

Eniwei, spiking tentang buku harian or dyarinya si boy, aku jadi inget kalo jaman masih labil, aku suka nulis dyari. Kalo gak salah mulai SMP dah suka nulis kegiatan sehari-hari dan berlangsung sampe kuliah. Yang di tulis sih kebanyakan hal-hal yang cemen, macam naksir cowo, disenyumin gebetan, dicuekin cowo, berantem dan hal gak penting lainnya :)). Tapi kadang nulis juga segala pemikiran dan kegalauan dalam hidup selain tentang cowo, kadang sampe berderai airmata atau bahkan senyum-senyum sendiri.

Semua dyari jadul itu masih ada lho, kadang masih suka aku bacain. Pas bacanya sih sampe mual mau muntah gitu, ternyata masa abege itu emang labil banget ya :)). Dulu kayaknya dicuekin cowo dah bikin dunia serasa mau runtuh, tapi setelah sekarang kadang punya masalah ama suami, gemes ama anak yang GTM, langsung ketawa jengkang aja gitu baca kegalauan masa lalu.

But, hey that’s life.. Kita pasti belajar setiap hari dan berkembang kan, baik fisik maupun esmosi. Begitu juga pesan yang bisa di ambil dari film CHSB, kita bisa belajar dari masa lalu, dan yang dicita-citakan di masa lalu bisa saja jadi nyata dengan usaha. Pesan yang paling mengena adalah orang harus berani keluar dari comfort zonenya, dan memulai dari nol untuk bisa sukses. Yang ini kan gak semua orang bisa, termasuk aku sendiri.

Pokoknya nonton deh, rekomen banget lah untuk film indonesia. Selamat menonton ;)

 

gambar di ambil dari sini

Ada yang ngikutin serial CSI kah? Aku termasuk yang ngikutin serial itu, walaupun sekarang dah jarang sekali nonton. Kalau dulu setiap rabu malam pasti nonton CSI Vegas, selasa malam CSI New York nya. Tapi berhubung sekarang rebutan tipi ama Laras dan selalu kalah, jadi nonton CSI nya dah gak serajin dulu lagi. Dan itu berlaku juga untuk acara yang lain, sekarang yang berkuasa adalah channel Playhouse, Disney atau Cbeebes. Tiap kita ganti ke channel lain pasti ada yang teriak “gak mau iniiiii…film Lalas ajaaa..film anak-anak” *tepokjidat*.

Back to CSI, serial film ini lumayan bagus dan booming. Kalau yang suka cerita tentang penyelidikan, pembunuhan, polisi-polisi atau yang generasi jadul dulu ngikutin serial Hunter, Remington Steele dsb, pasti suka deh. CSI bercerita tentang penyidik/investigator tapi bukan detektif macam si Hunter, team ini lebih ke penyidik forensik. Jadi mereka yang mengumpulkan barang bukti, menyelidiki satu-persatu, mencari sidik jari, menjalankan tes DNA dll. Berarti lebih di belakang layar dan setiap hasil penyelidikan akan menghasilkan bukti yang membantu detektif/polisi untuk menangkap si pelaku kejahatan.

Untuk serial CSI ini sendiri sudah menjadi franchise, yang tadinya pertama kali hanya muncul versi CSI yang berasal dari Las Vegas, kemudian ada versi CSI Miami dan New York. Kalau aku cuman ngikutin versi Vegas dan New York. Aku gak suka yang versi Miami, selain kasusnya suka lebay, si supervisor yang namanya Horatio juga sama lebaynya. Gambarnya juga lebih gak enak dilihat, warnanya merah gimana gitu, kalau yang ngikutin pasti tau deh yang aku maksud. Favorit seh tetap yang versi Vegas, ceritanya lebih asik bahkan suka ada kasus yang bersambung.

Eniwei buswaaay, ternyata CSI ini ada versi exhibitionnya dan sejak Desember 2010 kemarin ada di MOI kelapa gading. Kita bisa main jadi anggota team CSI kayak di film aslinya. Wah sebagai fansnya CSI terutama Gil Grissom, aku dan hubby tertarik banget nih utk ikut main. Setelah denger iklan di radio tentang harga HTMnya jd ragu juga secara mahal bok, wikdeis 100rb dan wiken 150rb. Sebagai emak irit binti pelit, langsung berasa sayang aja ngeluarin duit segitu apalagi buat berdua. Jadi radar banci kuis pun kita aktifkan, dan memang kebetulan juga di radio UFM diadakan kuis berhadiah tiket HTM main CSI utk 2 orang pula. Rajin lah kita, aku dan hubby ikut live kuisnya tiap hari, tp emang belum beruntung..kita kalah terus. Eh tapi jangan sedih, bukan banci kuis namanya kalau menyerah gitu aja. Di twitter ternyata ada juga kuis dari UFM, cuman follow doank dan kalau menang dapet 2 tiket juga. Alhamdulillah banget, akhirnya Allah SWT mengabulkan doa kami, dan terpilihlah aku jadi pemenangnya *lebay*.

Akhirnya wiken kemarin, aku dan hubby baru sempet untuk njajal main CSI. Sebenernya bulan lalu dah janjian ama kru UFM dan pemenang yang lain utk main bareng, tapi berhubung ada masalah teknis, Laras gak mau ditinggal di MoiLand dan udah kelaparan, jadi gatot.

Sampai di tempat permainan CSI, kita lapor ke bagian tiket krn kita dah punya undangannya. Setelah itu kita dibuatkan Agent ID, di booth awal, kita juga diberi alat tulis dan form penyidikan. Sebelumnya kita disuruh milih kasus dulu, kasus 1 itu kalau gak salah mobil yang nabrak rumah, kasus 2 pembunuhan seorang wanita, kasus 3 ditemukannya rangka tulang belulang. Aku dan hubby milih kasus 2 karena sepertinya lebih menantang dan seru.

Setelah memilih kasus kita masuk ke ruang briefing, yg ceritanya di brief oleh supervisor team siapa lagi kalau bukan Gil Grissom, nantinya kita jg diharuskan lapor ke dia setelah penyidikan selesai. Briefing selesai, kita masuk ke area TKP. Kalau di film, penyidik bawa kamera untuk mengambil foto semua bukti, kita cuman disuruh mengamati TKP dan menuliskannya di form dan diminta sedetail mungkin, karena dari setiap detail akan merujuk pada bukti..ceileee seru kan :D. Abis itu, kita masuk ke ruangan yang ada foto2nya, dan mencocokkan dengan yg tadi kita tulis, jadi kita bisa melengkapi yg ketinggalan.

Di kasus 2 ini, salah satu buktinya adalah ditemukannya ponsel si korban yang bernama Penny Golden. Naahh, di filmnya kan team CSI tuh hi-tek banget, peralatan semua canggih, mulai dari teknologi audio visual sampai lab crime-nya *jadi penasaran ama tim forensik sini nih*, tugas kita adalah melakukan penyelidikan terhadap ponsel si Penny ini, kpn terakhir telp, apa isi sms terakhir dll gitu deh. Abis nyelidikin HP, trs kita lanjut ke penyidikan sidik jari, dan bukti lainnya, dan pastinya tes DNA. Terakhir adalah otopsi korban, dari situ kita tau apa seh penyebab kematian sesungguhnya si korban dari sisi medis. Setelah semua bukti terkumpul kita bikin report dan lapor ke Gil Grissom. Sayang kita gak mengabadikan di kamera, di samping ga sempet, mungkin juga ga dibolehin.

Buat aku dan hubby, permainan CSI mayan asik walopun agak melenceng dari yang kita bayangkan. Di bilang seru ya gak terlalu, tp mayan lah buat sok2an ngerasain kayak yg kita liat di film. Di dalam bayangan, kita bener2 dihadapkan pada teka-teki dan puzzle yg mesti kita pecahkan. Tapi, kalau misal banyak teka-tekinya kapan selese ya maennya ;)). Untung juga seh gretongan :D. Over all, kesan kita cukup senang lah bermain CSI ini, tp kalau disuruh bayar mikir2 deh hehehe.

Untuk informasi jadwal eksibisinya diperpanjang sampai 15 Mei 2011, kemarin sempet nanya ke petugasnya. Tadinya cuman sampe 31 Maret 2011, tp berhubung dapat ijin lisencenya jadi diperpanjang. Oiya, untuk tiketnya kemarin sempet liat kalau ada diskon 20% deh.

Setiap kita selese main, kita juga dapet diploma dari Gil Grissom lhooo..ini penampakannya *narsis*

My Sister’s Keeper adalah film keluarga keluaran th 2009 yang diadaptasi dari sebuah novel berjudul sama. Film ini dibintangi oleh Cameron Diaz & Alec Baldwin. Film yg sangat mengharukan ini menceritakan sebuah keluarga yang menghadapi situasi dimana salah satu anak mereka menderita penyakit kanker, leukimia. Bagaimana perjuangan dan pengorbanan keluarga tersebut melalui cobaan yg sedang dihadapi. Film ini aku tonton semalem di channel HBO, dari yg awalnya mata dah berasa ngantuk malah akhirnya sembab krn nangis di sepanjang film :((.

Di film ini digambarkan bagaimana seorang ibu rela melakukan apa saja utk anak2nya, apalagi kalau anaknya itu sakit dan sekarat. Rasa tidak ingin kehilangan begitu kuat bahkan sanggup mengorbankan kebahagiaannya sendiri. Ya, itulah yg diperankan oleh Cameron Diaz sebagai Sara Fritzgerald, seorang pengacara terkenal yang berhenti prakteknya untuk mengurus Kate, putrinya yg sekarat krn penyakit Leukimia (APL). Bahkan Sara dan Brian suaminya mengikuti saran dokter yg sebenernya “ilegal” utk memiliki “anak buatan”, anak yg direncanakan dan diharapkan dpt membantu kesembuhan Kate dgn menjadi donor atau istilah kasarnya spare part bagi Kate.

Aku gak bisa membayangkan bagaimana perasaan Sara & Brian, pasti sangat hancur, tapi diharuskan utk semangat di depan anak2nya. Brian sang ayah, juga mengatakan bahwa dengan keadaan Kate yang sakit, sangatlah menguras waktu, biaya dan tenaga serta perasaan. Mereka harus menyaksikan Kate dan Anna merasakan sakit dari balita, yg disebabkan oleh operasi ataupun komplikasi akibat penyakit dan proses pendonoran organ tubuh tsb. Aku gak tega melihat scene saat Kate balita harus menjalani tes pengambilan bagian sumsum tulang belakang yg konon katanya sangat sakit, walaupun disitu Kate dibius. Atau adegan Anna yg harus dipaksa masuk kamar operasi utk mendonorkan organ tubuhnya padahal dia udah merengek dan minta bersama ibunya, sementara ayahnya cmn bisa memandangi dgn rasa iba :(. Sepertinya aku gak akan kuat mendapat cobaan dari Allah seperti itu :(.

Scene lain yang sangat menyentuh dan jadi favoritku adalah saat Kate yang kondisinya makin memburuk, berada di rumah sakit. Saat itu dia sedang melihat scrap book yang dia buat sendiri, kumpulan foto2nya dan seluruh anggota keluarga. Sambil memandangi foto2 itu, Kate minta maaf kepada ayah ibu dan saudara2nya serta tantenya. Betapa dia sangat sedih dan menyadari bahwa penyakitnya tidak hanya membunuhnya, tp juga membunuh keluarganya. Dia banyak merebut perhatian dan kasih sayang orangtuanya dibanding utk kakak dan adiknya. Mereka sampai tidak menyadari kalau Jesse kakak Kate, menderita dyslexia. Kate juga merasa bersalah kepada Anna adiknya, yang banyak berkorban sejak lahir utk dirinya. Kata2 yang menyentuh adalah saat Kate meminta maaf kepada ayahnya, ia merasa telah merenggut cinta pertama sang ayah yaitu ibunya, Sara.

Mungkin orang lain, bahkan pengacara Anna yang diperankan oleh Alec Baldwin akan menganggap Sara & Brian adalah orang tua yg kejam, sengaja mengorbankan Anna utk Kate. Sampai ia mengatakan, prioritas Sara utk melindungi Kate demikian besar. Keinginan Sara utk selalu melindungi Kate benar adanya, tapi siapa yang melindungi Anna. Aku sebagai seorang ibu mengerti sekali, bahwa setiap ibu manapun pasti akan begitu. Ibu akan berbuat apapun demi anak2nya.  Allah juga mewajibkan umat-Nya utk berusaha keras mencari pengobatan utk penyakit yg di derita, walaupun kita jg akhirnya harus pasrah dengan ajal yg akan menjemput. Di satu sisi, melihat pengorbanan dan penderitaan Anna hatiku jg miris. Seandainya aku jadi Anna, aku pasti akan sedih dan marah, tapi kenyataannya aku jg sayang kepada kakakku sendiri.

Sungguh kisah yang penuh makna, pembelajaran dan banyak hikmah yang bisa diambil. Betapa tidak selamanya pengorbanan itu harus dilakukan terus menerus, masih ada yang harus diperhatikan, yaitu korban dari pengorbanan itu sendiri. Betapa cinta kita diuji dan keikhlasan dituntut utk berjalan beriringan. Mungkin inilah arti dari kata-kata materi, anak, keluarga kita itu hanya titipan dari Allah, kita harus menjaga sekuat tenaga amanah yang diberikan, tapi begitu sang pemilik ingin mengambilnya, hati kita harus ikhlas. Karena dengan keikhlasan tersebut yang akan menolong kita melalui semua kehilangan dan menjadikan kita makin kuat dan tegar. Kembali ke diriku sendiri, aku tidak yakin akankah aku bisa seikhlas itu kalau tiba-tiba amanah yg diberikan kepadaku diambil oleh Allah. Aku hanya berharap semoga aku selalu diberi kekuatan utk dapat menjaganya sekuat tenaga dan semampuku dan semoga aku jg diberi keikhlasan yg tidak ada ujungnya. Amin…