Sudah 3 hari, saya melakukan program detox/detoksifikasi. Buat yang belum tau apa itu detox dan caranya, bisa minta tolong sama mbah google buat cari sumbernya. Caranya emang macem-macem, tapi saya biasanya baca artikel yang ini, sebagai salah satu sumber yang bisa diikuti.

Detox kali ini, bukan yang pertama buat saya. Saya pernah detox kira-kira 2-3th lalu. Hasilnya, dulu emang niatnya untuk ngurangin berat badan, tapi ternyata salah. Jadi, untuk detox yang sekarang, saya niatin buat kesehatan, sukur-sukur berat badan bisa turun juga.

Ok, yuk mari kita liat menu detox-nya..

Day 1 :

Karena hari sebelumnya kita nginep di Bandung selama wiken, jadi persiapan untuk detox sebenernya masih minim. Saya gak punya stok buah, jadinya saya beli melon 2 buah di tukang sayur, pagi sebelum berangkat kantor. Diawali minum air hangat + perasan jeruk nipis/melon, saya makan melon seharian. Mulai dari sarapan, snack, maksi, sampe makan malem. Yang ada, saya lumayan trauma ama melon :)). Untungnya saya sempet makan jeruk navel di malem hari, pas saya bikin puding buah untuk acara makan bersama di sekolahnya Laras.

Day 2 :

Menunya mulai bervariasi, karena malam sebelumnya saya sempetin belanja beraneka ragam buah. Emang sih, ada yang nganjurin untuk makan buah sejenis aja pas detox, jadi 3 hari hanya makan 3 macem buah. Tapi, belajar dari detox hari pertama, saya kepengen melakukan detox dengan enjoy. So, saya beli buah-buahan yang manis, enak dan saya suka, dan yang paling penting bukan buah yang jadi pantangan dalam ber-detox.

Di hari ke 2, saya makan semangka kuning, jeruk navel, anggur, apel

Day 3 :

Hari ini, masih konsumsi buah-buahan seharian. Menunya masih sama seperti hari ke 2, tapi ditambah pepaya en semangka merah. Sampe hari ke 3, detox-nya lancar, terlewati dengan baik dan bisa jauh dari godaan..yaaay !!!

Buat saya, program detox ini susah-susah gampang. Tapi, saya bawa santai dan enjoy aja. Yang paling berat adalah emang godaan dari sekitar, di saat semua orang makan segala macem, apalagi baunya menggoda. Belum lagi, postingan makanan di path, twitter, instagram dll, kita cuman makan buah aja. Untung aja, 3 hari kemarin itu kerjaan di divisi saya lagi banyak, jadi temen-temen sekitar yang aslinya doyan makan en jajan, sampe gak sempet menggoda dengan jajanannya. Di rumah pun godaan makanan gak terlalu parah, masih bisa ditahan :D.

Selama detox, saya juga gak ngalamin gangguan fisik. Hari ke 2 emang agak sedikit pusing, tapi gak sampe ganggu en cepet ilang juga. Badan gak lemes, karena tiap 2 jam kan makan, dan minum air putih juga banyak. BAB lancar, apalagi BAK-nya, beser bangeeet. Saya juga masih aktif olahraga, hari pertama di rumah, selasanya nge-gym, dan hari rabu tetap lari 5K-an di GBK. Badan malah berasa enteng dan seger, pas di kantor gak berasa ngantuk banget. Ada sih rasa kantuknya, tapi gak kayak kalo abis makan nasi lengkap.

Setelah 3 hari detox, saya mulai makan biasa, tapi bertahap aja gak langsung makan berat. Hari ini, saya sarapan buah seperti biasa sampe batas jam 11, terus maksinya sayur tumis pokcoy, yang ditumisnya gak pake minyak. Snack sore & dinner, makan salad sayur. Ini malah rasanya agak berat, karena kayaknya dah kangen makan normal. Tapi, sayang juga, 3 hari udah meringankan beban kerja sistem pencernaan, tapi terus besokannya makan langsung kalap. Emang bener deh, kalo mau ngejalanin detox, mesti nyiapin mental juga.

Besok, saya udah bisa makan biasa, cuman saya masih mau banyakin makan sayurnya. Protein hewani masih dihindari dulu, masih bakal konsumsi protein nabati aja. Nanti hari Sabtu, baru deh mulai makan yang protein hewani, secara juga bakal hadir di acara nikahannya Bemo & Hippo, temen gank d’Sintingerz. Bakal kalap nih kayaknya ;))

Jadi, buat temen-temen yang mau mencoba hidup sehat, boleh dicoba ber-detox. Kalo gak salah, detox gak perlu dilakuin sebulan sekali, tapi 3 bulan sekali aja. Selamat mencoba…

 

 

Heloooow blog yang lumutan, si empu blog emang lagi males-malesan buat posting. Ketemu lagi di tahun 2013, ini juga sambil memaksakan diri buat gerakin jari di keyboard *hoaaaaam*.

Di tahun yang baru ini, gak bikin resolusi apa-apa sepertinya. Cuman berdoa semoga semua harapan & cita-cita, bisa terwujud tahun ini. Amiiin. Resolusi tahun lalu yang tercapai dengan sukses adalah nge-gym walopun cuman 2-3 bulan, dan akhirnya berhenti karena gym-nya bubar. Sampe sekarang belum balik nge-gym lagi, karena masih mikirin lokasinya. Kalo kemarin itu, tempat gym-nya ada di seberang kantor, jadi  gak ngongkos lagi *irit*.

Selain jadi rajin bergerak, saya juga ikutan FoodCombining, dikencengin pas bulan Ramadhan. Hasilnya, badan berasa lebih sehat, jarang sakit, terutama batpil, bonusnya berat badan turun. Dibilang turun drastis sih, gak juga, Alhamdulillah lewat dari target sedikit :D. Buat saya, yang penting badan sehat lah, ukuran baju turun, jadi bonus yang bikin seneng luar binasa biasa.

Sekarang lagi ikutan trend #MariLari, sambil pamer pake app yang lagi naik daun di linimasa socmed *pasti tau donk*. Mumpung lagi semangat & belum bosen, jadi badan di “abuse” buat lari, minimal 2x seminggu. Sekarang sih, trayek lari cukup di komplek tercinta ajah. Nanti kalo udah sanggup lari yang lama & bosen di komplek, bakal beraniin diri, lari di trayek baru. Ajakan buat lari bareng di komplek Galaxy bareng rombongan pengajian Al Galaxyah juga cukup menarik.

Saya biasa lari di pagi hari, biasanya kalo lagi rajin banget, jam 5.30 dah keluar rumah. Seneng aja, lari sambil menghirup udara yang masih seger, sambil dengerin kicau burung, tapi sambil berdoa juga, smoga gak di kejar anjing tetangga. Lari pagi juga maksudnya cari suasana masih sepi, masih belum pede euy, lari sendirian di antara kendaraan berseliweran. Jadi, biarpun wikdeis atopun wiken/libur, saya lebih milih lari di pagi hari, cukup makan waktu kurleb 25-35 menit.

Gara-gara hobi baru ini, yang tadinya terima jadi aja, lari pake sepatu yang ada, which is training shoes, jadi kepengen lari pake sepatu khusus. Dari kemarin, udah ngintipin sepatu lari di situs brands terkenal, ih keren-keren bener warna & modelnya, tapi harganya cuman bisa bikin saya ngelus dada :|. Terus sempet liat, ada running shoes merk spot*c, dan langsung napsu, soale harganya gak sampe 200rb cuy.

Eh ladalaah, maksud hati pengen dapet pahala dan masuk surga bareng rombongan Al Galaxyah, dengan dateng ke pengajian bulanan kemarin, @nenglita malah ngomporin kalo sport station lagi diskon. Ini juga gara-gara @indahkurniawaty, bahas soal running shoes ini, doi lagi kepengen juga katanya.

Dasar ya, emak-emak gaul, tiba-tiba aja di twitter, Indah mensyen kalo dia naksir sepatu Nike Free Plus. Saya jadi gugling donk, ternyata keren bok, sepertinya nyaman pisan itu, cuman harganya aja yang gak nyaman di dompet *kekepindiketek*. Indaaah, tanggung jawab iniiii, gw jadi ngeces beraaat.

Hmm..kira-kira kalo di kasih liat ke bapake, gimana ya? #kode

Udah masuk minggu ke 3, saya bedrest di rumah. Ish, mestinya masuk MURI nih, terpanjang dalam sejarah, saya ijin sakit, ga masuk kantor selama ini. Pernah juga sih, ga masuk lama, gara2 sakit mata, tp itupun kayaknya cuman 2minggu.

Berawal dari malam minggu, tanggal 1 September, sepulang dari rumah sodara, kok tiba2 badan gak enak banget. Kepala pusing berat, cekot-cekot, punggung sakit en ngerasa gereges, sekaligus demam. Bener aja, pas diukur suhu badan, di termometer tertulis 38 dercel. Demam beneran donk nih, masih berasa kayak masuk angin biasa, saya minta digosokin punggungnya pake minyak kayu putih ama suami.

Sebenernya sih, dari Sabtu siang itu dah berasa gak enak kepalanya. Sebelum ke rumah sodara, kita sempet ke MKG, menuhin janji beliin Laras mainan. Selama jalan di mol, udah ngerasain pusing sangat, tapi saya masih ngerasain mungkin karna siang itu panas banget, ditambah kelaparan. Toh, begitu sampe rumah sodara en maksi, kepala berasa enakan.

Tapi, ternyata oh ternyata, sampe di rumah, pusingnya kambuh lagi, saya sempet minum tolak angin *bukan iklan*, karna masih mikir kalo masuk angin biasa. Abis itu, tidur malem juga biasa aja, nyenyak kayak bayi.

Besok Minggunya, bangun tidur, badan rasanya gak lebih baik, kepala masih cekot-cekot n demam. Agenda hari itu, yang mestinya menuhin undangan dari temen kantor n ikut halbil keluarga Mertua, jadinya gatot. Laras n hubby aja, yang ikut mertua halbil, sementara saya tepar di rumah ditemenin Mama.

Sempet minum paracetamol n obat pusing, pusing ilang dikit n demam sempet turun, tapi gak bertahan lama. Menjelang siang, biasanya makin gak enak badannya. Ini berlangsung sampe hari Seninnya, saya jadi gak ngantor. Saya gak tahan juga lama-lama, ama pusing n demamnya yang naik turun, abis Magrib, saya akhirnya ke dokter di klinik deket rumah, dokter cuma kasih vitamin, n bilang kalo besok masih demam, baru tes darah ke lab, nunggu sampe 3 hari dulu demamnya.

Pulang dari klinik, saya malah ikut takziah ke tetangga yang anaknya meninggal, sampe jam 10 malem. Itu padahal dah keliyengan berat, tapi karena saya kenal dengan almarhum, jadi saya kepengen banget takziah bareng Mama.

Harapan bakal besok paginya lebih enak, ternyata tetep demam sampe 39 dercel. Sorenya langsung deh ke klinik lagi buat tes darah, hasilnya dibilang emang ada infeksi karena leukositnya tinggi. Tapi, gak terlalu ketauan juga kenapanya. Dibilang tifus, tapi tesnya gak meyakinkan, diresepin antibiotik, gak saya minum juga. Yeaah, sepertinya mau RUM tapi juga gak RUM.

Saya diharuskan makan yang halus dan istirahat di rumah selama 3 hari. Awalnya sih rajin makan bubur, eh tapi itu kayaknya cuman 2 hari aja, begitu rasanya gak demam n badan enakan, langsung makan nasi biasa, tapi gak konsumsi yang pedes n asem. Satu lagi yang nyiksa selain sakit kepala adalah konstipasi berat, biasanya bisa BAB tiap hari, selama sakit saya bisa sampe 4 hari gak BAB. Sekalinya bisa, penuh perjuangan sampe nangis karena keras banget :(

Istirahat di minggu pertama itu, saya dah kepedean sakitnya sembuh. Malem minggu, saya ikut acara halbil RT di deket rumah, itupun gak ikut sampe selese n tetangga bilang, muka masih pucet. Karena surat sakit udah abis jatahnya, hari Senin, saya masuk kantor. Pagi hari sih, badan emang enakan n seger, saya juga berusaha kerja seperti biasa. Tapi, kalo udah menjelang siang, kepala mulai pusing lagi, apalagi kalo diajak mikir yang berat n agak kerja keras *modus*. Hari Selasanya juga gitu, malah saya ngerasa lebih gak enak rasanya nih badan. Mana saya gak bisa langsung pulang, mesti nunggu di jemput, aseli remuk redam rasanya. Bener aja, Selasa malem saya meriang lagi.

Hari Rabu terpaksa gak masuk lagi n coba cek ke dokter lagi ke klinik lain deket rumah. Prosedur sama, coba tes darah lagi, n hasilnya tes widal kali itu, lebih parah dari tes pertama, saya kepaksa bener minum antibiotik n mesti bedrest total. Saya dikasih surat sakit 3 hari lagi sama dokternya, kali ini saya beneran bedrest deh n ikutin kata dokter, bener makan yang halus2, saya pengen cepet sembuh. Saya gak mau di opname, biar istirahat total di rumah agak susah, tapi daripada saya mesti di opname trus jadi kepikiran Laras n bosen di RS, saya usaha bedrest total di rumah.

Selama sakit saya tetep berusaha untuk jalanin #foodcombining, malah saya bisa kontrol makanan yang saya konsumsi. Karena tifus kan penyakit yang menyerang pencernaan, ini yang bikin saya konstipasi berat, maka saya banyakin makan pepaya buat sarapan, juga buah berserat yang lain. Sayuran, juga saya konsumsi terus. Makan bubur biasanya ditemenin tahu kukus ato tempe. Makan telur rebus bareng sayur n tahu kukus lagi. Obat “cacing” juga saya konsumsi, pokoknya usaha banget buat sembuh deh.

Hari Sabtu kemarin, saya coba cek ke internis, biar gak penasaran juga n karena antibiotik dari dokter umum udah abis. Dari hasil tes darah…lagi…hasilnya sih dah lebih baik. Antibiotiknya diganti n masih disuruh istirahat lagi 3 hari, mayan bisa nambah sehari karena hari Kamis tanggal 20 Sept kan libur pilkada.

Semoga, kali ini beneran bisa sembuh total walopun emang butuh waktu, mungkin kayak saya dulu sakit HepA. Kalo udah sakit gini, baru berasa nikmatnya sehat. Mana mahal amat buat sehat itu. Saya kangen olahraga juga, tapi katanya belum bisa terlalu capek dulu. Saya juga mesti jaga kebersihan makanan, belum bisa makan sembarangan dulu. Padahal dari awal sakit, yang kebayang adalah bakso panas pedes ato pempek..huwaaaaa…i’m craving of pempeeeeek.