Wiken kemarin, merupakan wiken dimana perasaan saya up & down.

Di mulai dari jumat dini hari, kebetulan saya tidur berdua Laras di kamar, ceritanya lagi pisah ranjang sama mas Dicky, yang lagi batpil berat. Pas ngelilir, tiap ngelus Laras, berasa badannya rada anget. Sampe bangun pagi pun, masih berasa anget, begitu di ukur, emang bener sumeng, kurleb 37 dercel. Hari itu, Laras gak masuk sekolah, biar istirahat aja di rumah.

Tadinya gak gitu kuatir karena Laras tetep mau makan & tetep ceria, bawel seperti biasa. Tapi ternyata, suhu tubuh makin naik, saya pun masih tenang karena makannya masih banyak. Karena rada bersin-bersin & agak batuk, saya mikir, aaah ini pasti mau batpil. Malemnya, Laras makin lemes aja, badannya makin panas, gak mau minum karena sakit katanya, saya masih mikir mungkin sakit tenggorokannya. Setelah minum paracetamol, Laras bobok tanpa rewel.

Sekitar jam 4 pagi, saya kebangun karena butuh nyetor ke kamar mandi, Laras juga kebangun sambil batuk-batuk & gelisah. Mas Dicky sempet bilang, kalo badannya Laras mulai berasa agak berkurang panasnya, saya ukur, ternyata malah jadi > 39 dercel, mulai panik nih ceritanya. Laras saya suruh minum air putih, tapi dia malah nangis, bilang kalo giginya sakit buat minum. Saya curiga, saya langsung periksa giginya, dan bener aja, ternyata gusinya bengkak kayak dulu lagi, bahkan lebih bengkak kayaknya :((. Duuh, berasa banget deh ngilunya, ngeliat Mama yang kesakitan pas giginya bengkak, sampe meriang gitu aja dah rasanya sedih, ini mesti liat Laras kayak gitu. Langsung deh, minumum paracetamol lagi, abis itu Laras bobok dengan tenang.

Jam itu juga, saya SMS dokter Erika, dokter giginya Laras, ngasi tau sikon saat itu. Agak tenang, pas baca balesan SMS sekitar jam 6 pagi, dokter Erika minta kita dateng ke klinik, buat di cek langsung ama beliau. Emang baik banget dokter Erika itu, berusaha gak bikin saya panik, perhatian, dan langsung tanggap. Begitu Laras bangun, langsung kita siap-siap pergi ke klinik Smile Centre, karena gak mau makan apapun, terpaksa sarapannya minum jus jeruk + teh manis hangat.

Sampai di klinik, Laras langsung di periksa sama dokter Erika, dan hasilnya, gusinya ada abses & infeksi. Giginya yang kemarin di tambal itu, emang di bilang, udah rusak/mati, dah gitu sempet pecah lagi seminggu sblmnya, dan di tambal lagi hari Rabunya. Kata dokter Erika, kumannya nyerang udah gak lagi lewat gigi, tapi dari kantong gusinya. Mana kondisi badan Laras lagi drop akibat gejala batpil, jadi gak bisa ngelawan ganasnya kuman itu. Tindakan dari dokter Erika kemarin, absesnya dibersihin plus dikasih obat, Laras juga dibekali antibiotik buat ngelawan kuman bakteri dari lukanya itu, kalo 3 hari masih sakit, di suruh cek lagi.

Pulang dari klinik, PR selanjutnya adalah bujukin Laras biar mau makan bubur, maksudnya biar gak terlalu usaha buat ngunyah, jadi langsung telen aja. Alhamdulillah walaupun agak perjuangan, tapi Laras masih mau nurut buat makan. Setelah di bujuk, kalo mau giginya sembuh, harus minum obat, kata tante dokter, sebelum minum obat harus makan dulu. Cukup manjur lah rayuan itu, soale Laras juga bilang kalo dia kepengen sembuh giginya :).

Hari Minggu, tanggal 10 Februari 2013, mas Dicky ultah ke 35. Hari itu, saya masak nasi kuning beserta teman lauknya, sebenernya badan agak remuk redam, tapi karena udah niat kepengen bikin naskun, akhirnya dengan semangat yang tersisa, jadi juga itu masakan. Untung, ada si mbak yang bantu-bantu, dan gak lupa berterima kasih sama bumbu instan sebagai penolong saya *hail to bumbu instan*.

Tahun ini, kami gak terlalu “merayakan” kayak tahun-tahun sebelumnya, cukup dirayakan dengan sederhana, makan nasi kuning bareng-bareng. Alhamdulillah, Laras udah bisa dan mau makan normal, jadi Laras nyobain juga nasi kuningnya dan lauknya. Oiya, mas Dicky bukannya di kasih kado, tapi malah ngadoin maintenance AC mobil di bengkel :)). Sebenernya Laras udah ngajakin cari & beli kado buat ayahnya, tapi ya karena masih dalam rangka istirahat, jadi kadonya cukup yang dari mamah aja ya, Yah? ;;).

Dari Mamah & Laras, cuman bisa bilang, Happy Birthday ya Ayah, makin dewasa, bijaksana, soleh, banyak rejeki dan sisa umurnya diberkahi Allah SWT. We always love you :x :*

Begitulah, perasaan yang naik turun di wiken kemarin, mulai dari sedih, panik, happy, jadi satu dan bergantian berkecamuk di dada dan kepala. Alhamdulillah, Allah SWT masih sayang sama kami, masih banyak berkah dan rejeki dari-Nya. Senangnya, Laras dah mulai sembuh giginya, tinggal batuknya aja yang masih parah, semoga wiken besok pas Laras ultah, Laras udah bener-bener sehat. Amiiin

Iyaaa..akhirnya ketakutan saya, gigi Laras bakal bolong karna kebiasaannya suka ngemut kalo makan, kejadian juga deh :(.

Awalnya Laras suka ngeluh giginya sakit, tadinya sih dibilang sama si mbak, kayaknya dinding pipinya kegigit pas makan kelengkeng. Pas kejadian, Laras sampe nangis-nangis. Karena tau ceritanya kayak gitu, kita mikir..mungkin sariawan nih, kita yang dewasa kan juga suka gitu. Kalo kegigit, buntutnya pasti langsung jadi sariawan.

Tapi, yang bikin curiga, kenapa jadi kambuhan. Laras jadi sering banget ngeluh kalo giginya sakit, pas diintip-intip sih kayaknya gak papa. Sampe pas lebaran, saya ngeliat, gusi gerahamnya kayak bengkak gitu. Aseli ngeliatnya ngilu deh, saya yakin banget, Laras kesakitan gara-gara gusi bengkak itu.

Karena ngeluh sakit terus, waktu libur lebaran, saya udah pengen periksain Laras ke dokter gigi. Saya kepengen banget bawa Laras ke The Smile Center, gara-gara baca artikel di Mommiesdaily yang ini. Eh ternyata pas ditelponin tiap hari, kok gak ada yang angkat, sepertinya masih libur lebaran. Cari-cari pedodontist yang lain, sepertinya juga masih pada liburan.

Di deket rumah sih, ada beberapa tempat praktik dokter gigi, tapi kok gak yakin ya. Saya kepengennya bawa Laras ke dokter gigi yang bikin dia nyaman & gak bikin trauma, secara ke dokter gigi kan mengerikan banget, berdasarkan pengalaman emaknya yang penakut ini.

Akhirnya hari Senin tanggal 27 Agustus, saya berhasil juga nelpon ke Smile Center, en langsung aja bikin janji buat ketemu sama drg Erika. Yah, saya juga gak mau ambil resiko milih dokternya, karena dokter Erika cukup direkomendasikan, saya langsung pilih dia aja. Laras bisa dateng hari Rabunya, sekitar jam 1 siang, buat diperiksa sama dokter Erika.

Pas hari H, saya bawa Laras ke kantor, sembari nunggu jam 1 siang, biar Laras nunggu di kantor aja. Segala perbekalan lengkap saya bawa termasuk perlengkapan pinsil mewarnai, biar Laras anteng di kantor. Sampai kantor, saya print gambar-gambar dari web children activities. Laras asik mewarnai dengan anteng, dalam arti gak gangguin mamahnya, dia sih tetep bawel seperti biasa.

Begitu jam istirahat, kita berangkat ke Smile Center, di jemput si papah. Untung aja jalanan gak macet, jadi sampe di lokasi masih jam 1 kurang, jadi kita mesti nunggu dulu. Begitu masuk klinik, Laras langsung berbinar-binar, ada boneka Dora gede, dia langsung foto bareng ama boneka Dora :D. Jam 1 teng, kita dipanggil & langsung naik ke lantai 2, tempat dimana Laras bakal diperiksa.

Emang bener, dokter Erika ramah banget, pinter banget berkomunikasi ama anak-anak. Pertama kali ketemu Laras, langsung kenalan en ngajak ngobrol. Laras yang emang seneng kalo diajak ngobrol duluan, akhirnya jadi gak malu-malu en gak takut. Dia berani duduk di kursi periksa sendiri, sebelumnya milih film Barbie buat ditonton selama pemeriksaan.

Dokter Erika tanya keluhan awal ke saya, en saya jelasin semuanya. Oiya, Laras juga diajari dulu cara menggosok gigi yang bener, dengan model boneka Zebra. Setelah diajari gosok gigi, Laras disuruh pegang kaca/cermin, biar bisa liat giginya sendiri, kata dokter Erika. Bener aja, pas dokter Erika periksa gigi Laras, emang ternyata ada bolong di gigi geraham kiri bawah, udah gitu gusinya sampe bengkak bernanah :(. Duuuh, kesian amat Laras..

Kata dokter Erika, Laras mesti perawatan paling sedikit 2x datang. Untuk kedatangan pertama kemarin, dokter Erika bersihin dulu gigi Laras yang bolong buat bikin jalan, disterilin, terus dikasih obat en ditambal sementara. Karena proses pembersihannya juga perlu waktu en Laras mesti buka mulut lama, jadi teknik dokter Erika adalah minta Laras buka mulut, terus dihitung sama dokter Erika. Hitungannya sekali buka mulut bisa sampe 10, 15, 20. Udah gitu, biar Laras gak takut, dokter Erika bilangnya, giginya bakal dimandiin terus dihandukin/dikeringin biar bersih.

Karena dokter Erika sangat telaten en sabar, Laras nurut aja tanpa takut, malah sebelum disuruh buka mulut, dia dah buka mulut duluan ;)). Alhamdulillah, proses pertama berjalan lancar. Obat berhasil ditaruh en ditanem di gigi yang bolong. Laras harus dateng seminggu kemudian, untuk dilihat apakah bengkaknya kempes en nanahnya keluar semua.

Hari Rabu kemarin, pas seminggu, en Laras datang untuk kontrol lagi. Sayang saya gak bisa ikutan, karena saya juga tepar alias sakit. Alhamdulillah, selama seminggu itu, gusi Laras yang bengkak jadi kempes. Makan juga normal-normal aja, cuman emang diusahain di sisi gigi yang gak sakit.

Di kedatangan yang ke 2 ini, kata suami, gigi Laras dibersihin lagi. Terus dilihat kondisinya, giginya udah bisa ditambal permanen. Ternyata setelah di cek keseluruhan, gigi atas pas dari gigi yang bolong itu, juga bolong. Jadi kemarin gigi atasnya juga ditambal sekalian. Laras mesti dateng lagi buat kontrol di bulan Januari, untuk kontrol 4 bulanan.

Saya cukup puas dengan pelayanan Smile Center, orang-orangnya cukup ramah. Kita selalu diingatkan kalo kita udah ada janji, dengan SMS en telpon, kita juga harus konfirmasi dengan janji itu. Untuk biaya, gak terlalu mahal juga sih, untuk biaya jasa dokternya Rp 80000. Sedangkan kemarin biaya tambalnya Rp 150000/gigi.

Sepertinya saya bakal ikut kontrol en coba bersihin karang gigi di situ juga deh, abis dokternya gak horor kayak yang deket rumah :)). Tapi, biaya untuk pemeriksaan dewasa beda dengan pemeriksaan anak, saya gak tanya berapanya sih, mungkin kalo nanti saya udah jadi periksa disitu, saya akan bikin postingan baru :).

Sehat terus ya Laras..yang rajin sikat giginya en makannya dikunyah yaaaaa

Laras foto bareng Dora

Dokter Erika lagi periksa gigi Laras

Gigi Laras lagi dibersihin