Tinggal di daerah Bekasi dan bekerja di Jakarta, sudah pasti merasakan yang namanya macet setiap hari. Gak itu pagi hari waktu berangkat ke kantor, sore pas pulangnya, atau waktu-waktu harus keluar di antara office hours. Misal, yang paling sering itu ke Ambassador pas istirahat di hari Jumat. Wiken pun, kemacetan di Jakarta dsk juga warbiyasak.

Dengan tingkat kemacetan yang tinggi, dan dengan keterbatasan waktu, banyak orang yang malas naik mobil. Naik alat transportasi umum kayak taxi atau bis juga jadi males, karena kalau udah macet parah, gak bisa jalan sama sekali. Akhirnya motor jadi alternatif kendaraan utama buat para pengguna jalan raya. Gak heran, jalanan makin penuh aja dengan motor.

Jasa ojek juga jadi ramai. Alternatif naik ojek juga sering saya ambil, kalau udah kepepet buru-buru dan gak betah dengan macetnya jalanan. Di lingkungan rumah sendiri, jasa ojek udah ada sejak lama. Sejak saya pertama kali pindah ke komplek itu tahun 1991, saya udah jadi pengguna setianya. Ya, karena gak ada alternatif kendaraan lain untuk keluar komplek.

Pertama kali pakai jasa ojek di komplek, harganya waktu itu 300 perak. Sekarang udah menembus 10rb rupiah donk. Saya sudah kenal lah dengan abang-abang ojek yang mangkal di dekat rumah, saya juga ada langganan dengan salah satu abang ojek tersebut. Tiap saya butuh, saya tinggal sms atau telpon, dan abang ojek bakal datang menjemput. Dengan asas kepercayaan, si abang ojek ini malah sekarang gak perlu mangkal lagi, secara banyak panggilan.

Di daerah kantor, saya pun punya abang ojek langganan. Mangkalnya dia gak jauh dari kantor. Tapi, malesnya sama ojek-ojek di Jakarta, apalagi yang dekat dengan lingkungan perkantoran, suka nembak harga gak kira-kira. Udah gitu, gayanya sombong sekali, padahal juga gak laku-laku amat.. ZZZZZ

Dengan abang ojek langganan di kantor ini, soal harga mayan cincay lah, dia juga gampang dipanggil. Kekurangannya, servis dari dia ya seadanya. Helm buat penumpang butut, suka berbagi sama temen-temen sesama ojek, dan baunya jadi gajebo :|. Si abangnya sendiri ya agak kurang sedap aromanya dan suka kucel.

Maraknya *aseeek* layanan ojek ini, ternyata jadi peluang buat pebisnis bikin layanan ojek secara online pakai aplikasi yang bisa didownload di HP. Layanannya juga dibuat lebih profesional. Abang ojeknya dikasih jaket seragam, helmnya juga yang standart keamanannya terjamin, gak bau juga pastinya, ada haircap dan masker buat penumpangnya.


Baca selanjutnya »

Jadi gini, Big Scream adalah genk beranggotakan 8 cewek manis nan cantik jelita, dengan komposisi 50 : 50, antara yang sudah jadi emak-emak dan yang masih single. Dan kami yang emak-emak ini, rata-rata sudah 6-10 tahun usia pernikahannya. Wow..ternyata sudah lama juga ya.

Saya adalah orang di urutan ke 3, yang menikah duluan, beda sebulan aja sama Hera. Abis Devina menikah setahun kemudian, belum ada lagi yang menyusul kami ber 4. Hebatnya, Devina sekarang ini lagi hamil anak ke 3, nyusul Poppy yang udah jadi emak beranak 3 duluan. Kami yang masih “kaget” dengan kehamilan Devi, karena anak ke 2 nya aja belum setahun waktu ngasi kabar ini, Hera ternyata juga lagi hamil muda. Senasib dengan Devina, anak ke 2 Hera juga belum setahun dan ini adalah kehamilan yang ke 3. Huahahahaha…welkam to the club, kata Poppy & Devina :))

Well, dari cerita mereka bertiga, kehamilan setelah anak ke 2 adalah kehamilan yang bukan diprogram. Devina malah udah pake IUD, tapi memang rejeki dan amanah dari Allah SWT – lah yang datang dan gak mungkin bisa ditolak, kan? Hera juga dari anak pertama ke anak ke 2, butuh waktu sekian tahun, malah sempet keguguran, tapi yang ke 3 ini bener-bener rejeki.

Sementara saya, masih belum nambah lagi ;)). Awalnya sih emang saya sengaja bikin jarak antara Laras dan calon adiknya nanti, baru belakangan saya ngerasa kepengen nambah lagi dan keliatannya belum rejeki.

Kadang ya suka terlintas di kepala, temen-temen udah pada nambah nih, saya kapan yah?

Tapi, kadang mikir juga, kok jadi kayak waktu jadi penganten baru ya?

Banyak temen yang hamil duluan, dan punya anak duluan, bikin saya jadi gelisah..kalo istilah sekarang, peer preasure-nya berat. Laras baru hadir di kehidupan kami setelah 10 bulan saya dan mas Dicky menikah.

Jujur, sekarang yang bikin saya tambah panik, ya masalah umur. Sekarang saya udah gak muda lagi, denger cerita temen-temen yang ngeluh soal kehamilan sekarang yang beda dengan hamil anak pertama, jadi suka grogi sendiri. Mestinya sih ya, saya bisa lebih santai, dengan pengalaman kehamilan pertama. Yang penting, tetap usaha dan pasrah apa adanya. Cuman, kadang “capek” juga ditagihin Laras :))

Nah, kalau nanti akhirnya saya hamil dan punya anak lagi, saya belum kepikiran juga buat punya anak lebih dari 2. Belum tau deh, apa saya juga bakal bergabung di klub emak beranak 3, bareng Poppy, Devina en Hera. Bakal seru kali ya, kalo Big Scream junior itu rame banget :D

 

….

Bau komputer baru

Di kantor, saya kalo sholat selalu di ruang Test Bed. Nah, di ruangan itu banyak sekali komputer lama en jadi persinggahan komputer baru sebelum masuk ke ruang server atau didistribusiin ke user. Entah kenapa, setiap masuk ke ruangan itu, begitu mencium aroma komputer – komputer yang ada di situ, langsung menarik nafas panjang terus merasakan nikmat… haaaaahhhhh.

 

Bau mol

Ini juga hal baru, masuk mol kan sebenernya bukan hal yang baru, tapi nyandu sama bau mol ini kenapa baru dirasain sekarang. I’m not a mall person, sih, paling sering ya ke Sency karena sekalian nyamperin suami, selebihnya gak dilakuin tiap wiken. Yang paling berasa ya kalo masuk Sency dari sisi lobby samping, yang deket Mango. Apalagi di situ sering ada pameran mobil mewah, apa karena bau mobil baru itu ya? Baunya begitu masuk lobby, khas banget…

 

Bau sepatu (lari) baru

Semua barang baru kayaknya emang enak ya aromanya. Sepatu baru, apalagi sepatu lari itu, juga termasuk. Coba deh, kalo masuk ke toko olahraga di mol, trus ke bagian sepatu, aromanya enak bingits. Tapi, jangan sampe tau harganya ya, soale begitu napsir, baunya enak, langsung patah hati begitu tau harganya, dah gitu pas tanggal tua pulak :)). Jadi, ini sekarang mulai jadi hobi saya en suami kalo lagi ke mol, cuci mata ke toko olahraga. Terus, nyamperin bagian sepatu.. it’s like heaven :D

 

Minum Bubble Tea

Selain kecanduan bau-bauan, saya juga mulai kecanduan beli minuman yang lagi happening di mol-mol. Terutama yang rasa matcha or green tea gitu, ditambahin bubble, enyaaak bener deh. Emang sih, sebenernya gak sehat yah.. Makanya saya ngakalin konsumsi minuman ini pas cheating day, or kurangi porsi gula / no sugar sama sekali en less ice. Kalo yang di-blend sama es batunya, itu lebih enak lagi deh, pas lagi minum, terus ada kriuk-kriuk gigitin es batunya yang masih berasa keras kecil-kecil.

Saya belum nyobain semua brand sih, biasanya yang paling sering beli itu yang Chatime dan Share Tea. Yang paling sering ketemu, ya ama brands itu. Katanya ada yang lebih enak lagi, ya.. namanya Calais kalo gak salah, next lah dicoba. Sampe produknya KFC, Jco, BreadLife en fast food yang ngeluarin green tea/matcha blend, pernah dicoba juga, tapi terlalu manis banget.

Nah, wiken kayak gini, mulai muncul nih dorongan buat beli, secara kalo wiken itu biasanya jadi cheating day.

 

Begitulah cerita kecanduan saya, kalau kamu? ;)

 

 

 

 

Ada apa dengan angka 35 ?

Tahun ini, segitulah umur saya. Gak berasa, lama-lama nyampe juga ke angka itu. Baru bulan April nanti sih sebenernya, mudah-mudahan aja masih ada waktu buat sampe ke umur segitu beneran. Amiiin.

Menjelang umur segitu, jadi inget sama obrolan saya dan temen beberapa tahun lalu, mungkin sekitar 8-9 tahun lalu.

Jadi gini, saya punya temen cowok yang bisa dibilang deket. Kita temenan udah dari sejak sma, en kebetulan rumah kita sama-sama satu komplek beda blok aja. Dulu, kita sekelas selama 2 tahun di SMA. Pas di SMA, kita temenan biasa, akrab seperti kayak ke temen-temen yang lain. Cuman, kalo urusan nongkrong, saya lebih banyak ngabisin waktu ama temen-temen se-genk BigScream.

Kita berdua mayan akrab, kayaknya pas di kelas 2, waktu itu dia suka main ke rumah saya buat ngajarin main gitar. Kebetulan waktu kelas 2, kelas kami mau ikutan audisi band buat tampil di acara perpisahan kelas 3. 5 atau 6 orang dari kelas, janjian bikin band, termasuk saya en demi lolos audisi, kami jadi sering latihan bareng, baik di studio band, atau di rumah. Hasilnya ok banget, kita berhasil lolos audisi en jadi salah satu dari 10 band yang bakal manggung di acara itu. Di jaman itu, bisa manggung di acara sekolah itu termasuk bergengsi loh. Macam jadi anak populer di film Glee gitu deh :)).

Lulus SMA, saya kuliah di Bandung, en temen saya tetep kuliah di Jakarta, di kampus tenar di bilangan Jakarta Selatan, en temen sma mayan banyak yang masuk situ juga. Setiap saya pulang di waktu wiken atau liburan kuliah, entah kenapa saya selalu ngabarin kalo saya lagi di rumah, otomatis dia langsung bilang, “siip, gw main ke rumah lu, ya?”. Seru aja gitu, kalo ngobrol ama temen saya ini. Mulai dari gosipin temen di kampus masing-masing, ngomongin gebetan, atau cuman gitaran aja sambil nyanyi bareng. Satu lagu yang selalu wajib dinyanyiin bareng adalah Till death do us part – nya White Lion. Rock menye-menye tapi keren bener itu lagu.

Yang lucunya, temen saya ini, biar cowok tapi takut banget ama yang namanya anjing. Setiap mau main ke rumah, dia selalu tanya, “anjing tetangga lu, lagi di jalan gak?”. Nah, dia sengaja ke rumah naik sepeda, biar bisa cepet kabur kalo liat anjing katanya :)). Kebiasaan ini, lumayan berjalan lama, sampai akhirnya sempet berhenti di tahun-tahun akhir kuliah sampai awal-awal mulai masuk kerja.

Kita mulai intens main en ngobrol lagi, setelah sering pulang kantor bareng. Karena jarak kantor kita berdua gak terlalu jauh, biasanya kita suka ketemu secara gak sengaja di angkot arah pulang. Ya udah, kalo dah ketemu gitu, ngobrol ya kayak yang punya angkot aja, ribut !! :D. Kadang, kita juga janjian via YM, ketemu di daerah cawang. Apalagi kalo janji mau ditraktir makan, pasti saya bela-belain deh, maklum lah ya, banci gratisan. Aseli kalo sama teman saya ini, gak ada gengsi lagi dah, begitu juga dia. Bisa dibilang, kita berdua megang boroknya masing-masing deh, termasuk cerita soal pacar atau sekedar kisah kasih yang tak sampai. Kalo cela-celaan pas ketemu, dah gak peduli kalo beda kelamin.

Waktu akhirnya saya pacaran sama mas Dicky, saya sempet mempertemukan en ngenalin mereka berdua pas janjian makan bareng. Ternyata, yang cemburu malah mas Dicky, aheeeey, hihihi. Alesannya, dia gak suka obrolan kami yang cela-celaan. Padahal dulu sebelum jadian, saya selalu dicela-cela sama doi :|

Sejak saya bilang, saya mau nikah sama mas Dicky, sampai akhirnya menikah, en sampai sekarang, hubungan saya dan teman saya jadi ada jarak. Kita gak pernah lagi ngobrol di YM, becanda en cela-celaan lagi. Sesekali sih paling, tapi gak se-intens dulu. Saya suka sih mancing, kenapa sekarang somse bener. Yah, dia emang jawab juga, gak enak lah karena status saya. Tapi, sekalinya kita ngobrol di YM, masih suka ngobrolin yang lucu-lucu en dia juga cerita soal pacarnya.

Sampai akhirnya, hari Sabtu kemarin, dia WA saya, ngasi undangan pernikahan dia tanggal 1 Maret besok. Sebenernya, saya udah tau en pernah nanyain sih, saya tau dari Mama yang sempet ketemu sama Mamanya waktu belanja sayur. Dasar ya, emak-emak, pasti ada aja obrolan :D. Langsung donk saya YM, nanyain en dia minta doa biar acaranya lancar en dia sempet curhat kalo ribet juga nyiapin acara pernikahan. Akhirnya ya….

Saya seneng banget, akhirnya dia berhasil juga bakal melepas masa lajangnya setelah bertahun-tahun pacaran. Satu yang saya inget, waktu kita ngobrol di saat masih sama-sama single dulu. “Gi *panggilan temen2 sma*, kalo nanti sampe umur 35, kita sama-sama belum nikah. Gw nikahin elu aja ya”. Somplaaak, langsung aja saya bales “enak aja lu, gw jadi pelarian”. Otomatis donk ketawa bareng.

Well, begitulah, saking deketnya en masing-masing gak punya gengsi, kita bisa sampe kayak begitu. Yang jelas, saya gak sabar nunggu tanggal 1, penasaran sama calonnya. Emang somse deh, gak pernah mau ngenalin. Giliran tiap saya lari pagi di komplek lewat rumahnya, saya dibilangin sombong gak mau manggil.

Pokoknya, didoakan yang terbaik buat elu deh.. mudah-mudahan bahagia selalu yak…’

Sumpah, jadi kangen masa-masa itu.. Akhirnya, kita sama-sama nemuin jodoh yang bisa kita nyanyiin…

All through your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

Abis baca blog Lita, tentang cowok gondrong.. lumajan bikin saya ketawa cekikikan. Saya sih, gak masalah sama yang namanya cowok berambut gondrong. Malah, saya pernah naksir cowok yang rambutnya gondrong hahaha.

Setuju sama ceritanya Lita, jaman saya kuliah dulu, banyak temen-temen cowok yang gondrongin rambutnya. Kompensasi masa SMA yang harus rapi terus rambutnya en waktu opspek pun, rambut cowok semuanya seragam. Harus dicukur dengan ukuran 0-0-1 alias samping kanan-kiri 0cm, dan bagian atas 1cm. Jadi booook, jaman opspek dulu, semua cowok seangkatan saya, jelek semua !!! Mana udah botak, dijemur terus selama sebulan jadinya item semua :)).

Selepas masa opspek, barulah kebebasan itu diraih, terutama buat temen-temen cowok untuk manjangin rambutnya. Namanya sekolah teknik, biasanya kan isinya cowok-cowok kucel, dekil en gondrong. Untung aja, kami mahasiswa-mahasiswi diharuskan pake seragam, jadinya masih lebih ok dikit lah.

Di kelas saya, kegondrongan cowok-cowok baru keliatan di tahun ke 2 masa kuliah, sekitar semester 3 lah. Jenis gondrongnya pun macem-macem. Tapi, panjangnya rata-rata hampir sama.

Ada 1 cowok, anaknya pinter banget, IP nya 4, rambutnya gondrong, gayanya juga berbanding terbalik sama kemampuan otaknya. Bukannya under estimate cowok gondrong, tapi aselik gak ada penampakan cowok geek/nerd, gitu deh. Kita selalu panggil dia, “gondes”, alias gondrong ndeso. Abis, risih banget liat rambutnya itu, kalo kuliah kayak gak pernah sisiran. Duuuh, cewek-cewek yang mau napsir dia, kan jadi ilfil. Secara dia itu pinter, muka ganteng, tapi gondes :(.

Ada lagi, cowok yang rambutnya gondrong, selama setahun. Potong pendek terus diplontosin setelah pulang dari haji. Iya, jaman tahun segitu, ada temen kuliah yang udah berhaji, hebat, yah? Makanya sejak itu, dia kita panggil pak Haji.

Satu temen cowok yang berambut gondrong lainnya, paling beda diantara gondrongers. Dia justru yang paling rapih en sangat merawat rambutnya. Kata salah satu temen, dia bahkan suka ke salon buat perawatan, kayak krimbat gitu. En yunowat? Saya dulu napsir sama dia..huahahahahahahaha. Seneng aja liatnya, cowok rapi tapi gak metroseksual en gak kemayu, normal laaaah. Sebenernya, kadang suka minder sendiri karena rambut dia lebih keren dari saya. Mana dulu saya lebih sering punya rambut model cowok :)).

Untuk temen-temen yang lain, gondrongnya biasa aja, gak ada yang berkesan kayak 3 temen saya ini. Dan mereka, cowok-cowok gondrong ini, cuman bisa bertahan menjaga eksistensi rambutnya sampai semester 4 aja. Akhir UAS semester 4, semua seragam potong rambut semua, en jadi rapi jali, karena di tahun itu, kami harus masuk ke kantor-kantor Telkom di seluruh Indonesia sesuai pilihan, untuk menjalani semacam kerja praktek selama liburan semesteran. Secara kantor resmi macam begitu kan, penampilan harus rapi, sebelum berangkat pun, kita dikasih pembekalan sama pejabat kampus. Jadi, suka gak suka, yang rambutnya gondrong juga harus dicukur semua.

Mas Dicky, pernah juga manjangin rambutnya, pas jaman kuliah katanya. Saya pernah ditunjukin foto di kartu kayak KTM-nya gitu. Waduh, engga banget deeeeeh hahahaha. Mana dia lagi gendut, pipinya tembem, terus rambutnya gondrong nanggung gitu. Rambutnya kan jenis yang kaku en tebel, kebayang pasti tegang jigrak gitu :)). Udah deh, yang sekarang aja lebih ganteng, malah sekarang sukanya potongan rambut pulisi, lebih rapi hihihi.

Yah, buat saya, gak ada masalah sama cowok yang gondrong atau engga, asal rapih aja. Saya lagi suka banget liat Adipati Dolken di film perahu kertas, rambutnya gak gondrong-gondrong amat sih, tapi termasuk yang panjang, duuuh.. adem gitu rasanya kalo liat dia. Adeeem??? AC kaliiiiiii…. :P

 

punya-pacar-artis-adipati-dolken-enggan-nikah-muda-20120916140006

gambar diambil dari sini

Terinspirasi dari postingan Lita yang lagi nostalgila masa muda, saya juga jadi pengen nulis tentang sejarah naksir-naksiran dulu. Sebenernya tiap inget cerita kala itu, rasanya bikin malu aja :)). Dan dokumentasi urusan naksir-naksiran ini, udah terangkum rapi di dyari yang sampe sekarang masih saya simpen di lemari. Lengkap bok ceritanya, dari senengnya sampe kisah sedihnya *duuh mulai jijay dah ingetnya :))*

Kalo Lita bilang, sejarah naksirnya dibilang random, saya masih agak-agak mainstream lah :). Kebanyakan suka ama cowok ganteng pastinya, paling gak, manis ato mukanya enak dilihat, pinter, yaaaah bisa dibilang yang populer gitu lah. Kalo cowok-cowok yang model gitu kan, pasti yang naksir banyak, ya iyalah, namapun sekedar naksir, apalagi kebanyakan cewek abege pasti suka ama tipe cowok kayak gitu. Selain naksir cowok populer, saya juga pernah naksir ama cowok “biasa”, bandel, ato cowok-cowok level 2 – 4 *taela cowok aja ada levelnya*. Nah, kalo ama cowok-cowok yang level ini, biasanya malah lebih masuk ke hati naksirnya, maen hati gitulaaah ceritanya ;)). Entah sama-sama naksir ato sekedar bertepuk sebelah tangan kayak lagu Pupus-nya Dewa.

Diantara sekian banyak cowok yang udah saya taksir, deuu kesannya gimana gitu ya hahahaha, ada beberapa kenangan yang masih saya inget sampe sekarang. Saya akan coba bagi berdasarkan jenjang umur ato level sekolah aja kali ya *penting banget nih*.

Pas SMP, saya kebanyakan naksir kakak kelas, kayaknya tuh asik aja naksir kakak kelas. Di umur-umur belasan awal, rasanya seneng aja gitu punya kakak kelas, apalagi kalo kakak kelas cowok, yang ganteng pulak. Kebetulan, ruang kelas saya waktu di kelas 1, sebelahan ama ruang kelas 2, dimana ada 1 cowok yang saya taksir, sebut saja R. Seneng aja gitu, tiap liat doi yang tiba-tiba keluar ato masuk ke kelasnya. Sayang, ternyata dia dah punya cewek sesama anak seangkatannya, dan lebih ngenesnya, dia akhirnya jadian ama temen seangkatan saya, pas dia dah mau lulus. Dan, yang lebih gelinya, saya, temen saya, R, dan ex ceweknya di SMP, ketemu lagi di SMA, yap, kami satu SMA bok. Untungnya, saya udah gak naksir lagi ama dia, dah ketemu kecengan baru huahahaha. Jadinya, ya gak ada rasa apa-apa, cuman inget aja dulu pernah naksir dia.

Di SMA, yang paling berkesan, waktu saya naksir kakak kelas 3, pas saya masih jadi anak baru di kelas 1, sebut aja namanya A. Sebenernya, saya dah tau dia waktu saya masih SMP. Kebetulan aja, dia tetangga di komplek, satu RT cuman beda gang aja :p. Jadinya seneng banget bisa ketemu dia, gak cuman di sekolah aja, di rumah juga kalo beruntung bisa ketemu. Apalagi kalo berangkat sekolah, kadang bisa bareng satu angkot, rame-rame ama temen-temen sekomplek juga. Kadang, kalo lagi diajakin bareng ama guru yang jadi tetangga juga, kita bisa semobil. Masih berasa deg-degan dan saltingnya boook :)).

Romansa menaksir dia, biar kata hanya sepihak *kasian ya?* berakhir pas si A lulus. Doi kalo gak salah kuliah di luar kota, jadi jarang ketemu meskipun kita tetanggaan. Justru setelah saya dah kerja, malah kadang suka ketemuan di sekitar rumah. Pernah pas lebaran beberapa tahun lalu, kita silaturahmi maaf-maafan. Saya mampir ke rumahnya bareng ortu + suami + adek + anak, habis deh diledekin ama adek seharian :)).

Habis soal cerita naksir si A, saya beralih ke cowok lain, yang waktu itu jadi temen sekelas, sebut aja namanya B. si B beda tipe sama si A, B agak bandel dan agak cuek. Entah kenapa dulu bisa naksir, padahal muka juga biasa, dibanding sama A, tapi naksirnya bisa pake hati. Karena temen sekelas ya jadinya kita deket-deket aja, malah mejanya sempet deketan. Bergaul biasa, cuman seneng lirik-lirikannya aja huahahaha. Temen se-genk tau kalo saya naksir, yah namapun ama temen se-genk, gak ada rahasia lah judulnya. Di kelas 3, mulai pisah kelas karena kita ngambil jurusan yang beda. Mulai agak jauh, paling cuman say hi ato ngobrol seperlunya kalo ketemu. Ternyata doi jadian ama temen sekelasnya pas kita mau lulus-lulusan, anehnya yang sedih bukan saya, tapi ada temen satu genk yang sampe meluk saya, mungkin takut saya bunuh diri :p.

Masuk kuliah, cerita naksir-naksirannya beda lagi. Ada satu cowok yang saya taksir, seangkatan, tapi beda jurusan, sebut namanya X. Well, saya tau si X mulai dari jaman pertama masuk, pas masih opspek gitu deh. Ini cowok buat saya, eye catching banget. Bayangin aja, di saat semua cowok bentuknya sama, which is botak, item dan pasti gak ada bedanya antara cowok ganteng ato jelek, saya bisa menangkap sosok dia. Itupun saya liatnya dari jauh, karena dulu kelompok cewek dan cowok terpisah. Dari segi fisik, yang menarik adalah dia tinggi dan waktu itu dia jadi semacam pemimpin kelompok, yang barisnya di depan. Saya yang termasuk punya postur agak tinggi, juga di taro di bagian depan, jadinya pas lah bisa liat dia. Awalnya seneng merhatiin, mayan dapet pemandangan, secara gak boleh mandangin senior.

Di sesi penataran P4 *jaman saya dulu masih ada, maklum masih jaman orba*, mahasiswa-mahasiswi baru akhirnya keliatan wujud rapinya. Pake seragam, berdasi pula, pokoknya mendingan lah. Nah, si X juga jadi keliatan donk manisnya, eeerr manis, mungkin lebih tepatnya, charming :D. Rasa jadi mulai berubah dari kagum jadi naksir. Cuman kan kita cewek ya, jadi ya cuman jadi secret admirer aja. Selesai acara opspek, suka ketemu di kampus sebelum mulai ato selesai kuliah. si X ini sebenernya bisa dibilang tipe cowok populer, dibilang ganteng sih gak juga, tapi ya karena charmingnya itu, jadi banyak juga fansnya. Waktu itu ada temen cewek sekelas yang dideketin ama dia, tapi kayaknya sih gak sampe jadian. Yang bikin takjubnya, dari sosok cowok populer, di semester 2 ato 3, dia berubah jadi cowok alim banget. Aktif di rohis, mesjid kampus dan penampilannya juga berubah banget, pasti tau donk gayanya jadi gimana.

Berubahnya si X, malah bikin saya tambah naksir bok, padahal dia mulai jaga jarak ama yang namanya cewek :D. Pernah nih, temen sekamar waktu di asrama, denngan pedenya nyampein salam dari saya. Kebayang mokalnya saya tiap ketemu dia sejak itu. Rasanya emang temen satu kampus yang kenal dan deket ama saya, termasuk senior dan junior, pasti tau kalo saya naksir berat ama si X. Tapi emang, saking saya kagum dan naksirnya ama dia, tiap ketemu langsung, pasti saltingnya gak ketulungan. Muka merah, badan gemeter, keringet dingin, sampe lutut lemes gak bisa jalan pun pernah, saking papasan di depan mata :)). Well, bener-bener kenangan yang gak terlupakan.

Semua kisah di atas, kalo diinget dan diceritain lagi bareng temen-temen lama, pasti bikin ketawa sampe berderai-derai airmata. Antara geli sama kedodolan sendiri dan sedih ama tragisnya kisah cinta yang bertepuk sebelah tangan. Saya emang gak pernah jadian ama semua yang diceritain di atas, tapi kenangannya buat saya, indah banget ;)). Semua orang yang diceritain di sini, sepertinya udah nemuin jodohnya masing-masing, punya keluarga bahagia beserta anak-anaknya. Pernah sih kadang terlintas, mereka dulu tuh gimana sih sebenernya ngeliat saya, apa gak punya rasa sama sekali? Di bilang pada menjauh juga enggak, karena beberapa emang sebenernya temen sendiri. Entah kalo yang gak kenal sama sekali, cuman sekedar tau ya. Tapi, yang gak penting juga ya buat tau, namanya juga cerita abege, rasa itu kan buat penambah semangat dalam menjalani kehidupan juga…ceileeee.

Sudah dan sekian saja lah, postingan yang semakin random dari saya, mo jemput Laras yang lagi sekolah dulu…