Selain lelarian dan nyanyi-nyanyi cantik, salah satu kegiatan yang saya lakukan untuk mengisi waktu me time adalah nonton film. Karena nonton film di bioskop udah jadi hal yang jarang dilakukan *maklum, ya, ebes-ebes*, nonton filmnya cukup di tv atau versi download-annya.

Alhamdulillah masih dikasih rejeki buat langganan tv berbayar. Mau nonton film box office atau serial, tinggal pilih aja. Tapi, gak semua film serial itu saya tonton dan ikutin. Ntar bisa-bisa jadi istri dan ibu durhaka, kalau seharian nonton tv doank, gak ngurusin anak dan suami.

Saya suka sekali nonton film yang menegangkan seperti action atau thriller. Saya juga suka film dengan genre drama atau romantis, tapi tergantung isi ceritanya. Saya bisa tertidur kalau ceritanya terlalu bosenin. Film komedi juga saya tonton kalau lagi gak pengen mikir yang berat-berat. Kalau lagi galau melow, nonton film sedih yang menguras airmata bisa bikin dada sedikit lega.

Cerita-cerita misteri konspirasi, berantem, perang, pembunuhan, serial detektif, dan horor minimalis adalah favorit saya. Kalau nonton film dengan genre itu, rasanya adrenalin naik dan bikin penasaran, jadi pengen tahu endingnya.

Film yang isinya penuh kesadisan dan berdarah-darah lebih menarik untuk ditonton daripada film sci-fi. Kadang suka heran sendiri, kok saya bisa nonton film kayak gitu, sambil makan pulak. Jadi curiga, jangan-jangan rada psikopat :))


Baca selanjutnya »

Saya hobi nyanyi. Terus ada yang tanya, “emang suara situ merdu?”

“Oh, jelas merdu lah! Menurut gw”

Dengan hobi itu, saya selalu gak bisa nolak kalau diajak temen-temen buat karaokean. Mau merdu atau fals, yang penting bisa nyanyi, kalau bisa pake teriak-teriak. Gayanya juga udah pasti ala mbak agnezmo. Bedanya, kalau dia pas nada tinggi bisa dicapai dengan smooth, kalo saya sukses tercekik sampai suara habis.

Serunya karaokean dengan temen-temen, adalah pas adu nilai. Gak disengaja sih, tapi begitu dapat nilai di atas 95, langsung sorak sorai gembira. Kalau saya yang dapat nilai gede begitu, bisa sedikit jumawa lah. Padahal yang dengerin, mungkin udah pada sakit telinga.

Belakangan saya jarang karaokean lagi, apalagi bareng temen-temen. Alasan utama adalah susah nemu waktu yang cocok karena masing-masing punya kesibukan dan keterbatasan waktu. Terutama sama genk d’sintingerz. Karaokean bareng mereka itu, udah yang paling gilak.


Baca selanjutnya »

Dulu, sebenernya saya udah pernah posting di blog tentang d’sintingers, tapi raib ilang entah kemana, bareng semua postingan lainnya..hiks. Kali ini, saya posting lagi cerita tentang genk sinting ini. Genk ini bukan seleb genk or genk yang eksis seantero dunia akherat sih, hanya kalangan terbatas aja yang tau, lebih eksklusip lah ya berarti. Eksklusip sintingnya :))

Berawal dari datengnya invitation dari Pungky, apa Betty ya *lupita cyiin*, yang ngajak saya buat register di Plurk. Awalnya ya bingung, apa pula sih Plurk? Iseng-iseng klik en coba register, malah tambah bingung. Gimana pula ini mainnya si socmed Plurk, dimana serunya? Reaksi cuman lempeng doank, apalagi waktu itu saya masih asik ama yang namanya FB.

Ternyata, seperti socmed lainnya, kalo mo seseruan di situ, ya harus add temen dulu, biar bisa ngobrol en nyambung. Mulai deh add temen-temen yang kebanyakan emang dah pada kenal di komunitas sesama ibu hamil jaman saya hamil dulu. Yang awalnya dulu ngobrol di YM confrence, mulai beberapa pindah ke plurk en asik bikin status en sahut2an. Sampai akhirnya cuma saya, Pungky, Betty, Lhukie, Lusi en Alita yang betah bertahan di Plurk.

Dari lingkaran ibu-ibu hamil ini, masing-masing invite temen lainnya, tapi ada juga yang emang baru kenal di Plurk. Saya jadi kenal Olin, Melly Mami, Okka, Cie, Gabs/Pakme, Vivi, Dewizen, Henri/Hippo, Bemy alias Bemo, Ilina/Miaouw, en Retha. Setiap hari gak pernah gak buka Plurk di salah satu tab layar monitor. Motto kita bersama adalah jangan sampe kerjaan mengganggu plurking :)). Emang bener, tiap hari ada aja yang di bahas di situ, kebanyakan sih yang gak bener, sekalinya serius dikit, ya akhirnya jadi konyol lagi gara-gara ulah orang-orang sinting. Aseli kayaknya gak pernah ada obrolan waras di antara kita, kalopun ada itu berarti lagi gak waras. Lupa juga gimana akhirnya sampe sepakat, kita spontan bikin genk, pake nama d’sintingers.

Setelah register di tahun 2008, bulan April 2009 akhirnya kita ngadain kopdar pertama, karaokean bareng di TA. Jauh sih emang tempat kopdarannya :)), secara kebanyakan, rumahnya pada di daerah Jakbar en biar Retha yang waktu itu masih ngekos di Tanjerang, gak kejauhan kalo kita ngumpul di TA.

Kopdar pertama sukses, lanjut kopdar kedua en masih di TA juga hahahaha..ampoooon dah. Untung aja pas kesana bisa nebeng Mami, jadi tinggal duduk manis aja disupirin xixixi, pulangnya juga di jemput si Papah en Laras. Masih acaranya makan + karaokean, maklum lah pada doyan nyanyi, kita sih seseruan aja nyanyinya, tapi ada yang nyanyinya mesti serius en perfek *siap-siap dilempar baki ama Okka* :)).

Kopdar ketiga, Alhamdulillah kita ketemuan di Plangi, duh itu sesuatu banget loh, soale daerah tengah. Teuteup makan + karaoke, tapi kali ini karaokenya di Sarinah aja, karna di Plangi penuhnya minta ampun. Sampe kopdar ketiga ini, kita berasa makin ikrib en makin gak ada jaimnya. Serunya kopdar masih kalah dari serunya plurking tiap hari, ternyata ada yang aslinya lebih kalem dari di dunia maya, walopun tetep sinting juga.

Kalo diitung, acara ngumpul rame-rame sampe detik ini, kayaknya udah 5 kali deh. Ya ada sih ketemuan sesama sintingers jakbar aja, ato bekesong aja. Karna emang susah buat nentuin jadwal biar bisa ketemuan semua, apalagi yang di luar kota. Sama Lhukie aja, belum pernah sekalipun liat sosok kunti yang terkenal itu. Kalo sama Vivi, Alhamdulillah udah pernah ketemu, waktu saya ke Solo. Sama Alita, nyaris ketemu tapi jg gak jadi, secara kalo dia lagi dines ke jakarta, pasti sibuk en buru-buru pulang ke Malang lagi. Sama Ilina juga blum pernah ketemu, karna dia tinggal di Palembang.

Selain ngobrol di plurk, kita juga bikin BBG d’sintingers. Jadi kalo lagi males plurking, yowis, pindahin aja kesintingan ke BBG. Olin doank kayaknya yg gak gabung, secara Olin anti mainstream (read: anti BB), padahal pake iphone kan juga sama aja Lin, pake nukie aja mestinya :)).

Biarpun kami ini d’sintingers, tapi sesama orang sinting juga saling support. Istilahnya mereka itu adalah salah satu support group saya, instead of peer group yang bikin saya selalu galau or labil. Di balik gaya bicara mereka yang kesannya ceplas-ceplos, gak serius, en nyablak aja, tapi disitulah support en semangat yang mereka kasih buat saya, saat saya lagi butuh.

Dari d’sintingers juga saya banyak belajar, buat bisa berteman, kita gak harus mikirin perbedaan yang ada. Justru karena ke-universal-an, kita bisa nemuin kesamaan visi misi dalam berteman. Mau suku, agama, asal muasal, status sosial, pendidikan, gender atau usia yang beda, asal ketemu “klik”-nya en chemistry-nya dapet, ya kita bisa kompak selalu.

Umur pertemanan kami emang masih muda, masih seumur jagung kalo istilah bekennya. Kurleb dalam 4tahun ini, kami saling support, ya selayaknya hubungan pertemanan, gak cuman support di waktu susah aja, tapi saat senang juga kita saling mendoakan en ikut senang. Seengganya itu yang saya rasain, semoga di antara yang lain juga tulus adanya. Walopun sekarang semangat nge-plurk udah mulai kendor, tapi komunikasi bisa dipindah ke BBG. Retha aja nih yang karna skrg dia balik ke asalnya, Surabaya, en gak plurkingan lagi or BB-an, jadi ya paling via ym aja komunikasinya, buat ketemu dah pasti susah.

Semoga pertemanan ini langgeng, bisa berteman sampe akhir hayat. Bisa melewati segala masalah di dalam mengarungi hubungan kita #eeaaaa. Hidup d’sintingers !!!

 

kopdar perdana, masih agak jaim. Ki-ka : Olin (scipio), Memed, gw (R33n3e), Cie (ciero), Okka (qiusef), Pakme (Gabs), Retha

kopdar kedua, pakme sukses gelinding dari GI sampe TA :)). Ki-ka : Cie, Okka, Retha, Melly (mamigaul), gw, Pungky (pRinceEesS), Pakme, Olin

Kopdar ketiga, lebih rame :D. Ki-ka atas : Cie, Lusi (Ang3lHe@rt), ci Lily (kakaknya mamih), Pungky, Retha, adiknya Lusi. Ki-ka bawah : gw, mamih, Aldi (aldee_2204), Olin, Okka

Kopdar keempat, ultah Okka. Ki-ka : Pungky, Aldi, gw, Mamih, Cie, Okka, Bemy, Olin

kopdar kelima, makin rameee. Ki-ka bawah : Pungky, Aldi, Bemy. Ki-ka atas : gw, Betty (Raruna), Olin, Lusi, Okka, Cie, Mamih, Henri (hippo)

Hari minggu kemarin, aku dan papah Dicky iseng ngajakin Laras karaoke. Sebenernya sih ini emaknya yang ngidam karokean tapi belum kesampean karena kita suka liat Laras nyanyi-nyanyi. Apalagi kalo disetelin vcd kumpulan lagu anak-anak, pasti Laras ikutan nyanyi sambil pegang mic ala Laras. Mic-nya bisa pake stick Wii, sisir, atau gagang mainan baling-balingnya :)). Lucu deh liatnya, nyanyi sambil ikut gaya en nari. Sepertinya berbakat jadi penyenyong nurun dari emaknya deh..uhuk uhuk.

Berangkatlah kita ke Buaran Plaza, mal kebanggaan penduduk jaktim khususnya wilayah buaran, klender, jatibening, kalimalang dan sekitarnya. Konon kabarnya, di BP ada inul vista baru buka, jadi kan lumajan banget daripada kita mesti ke tengah kota. Sebenernya di Mal Pondok Gede dan MetMol jg ada sih, tapi kita lebih enak ke BP aja deh, ga rempong jalannya.

Sampe di BP jam 12an, sempet terpesona juga lho, secara di BP jg ada Jakarta Great Sale. Woow, keren nih mal, tapi sayangnya ga ada counter brand-brand import, paling banter Pojok Busana. Jadi lupakanlah baju-baju Jara, tas mangga, ato celana gesss.

Karena ga punya duit buat belanja gak niat mo belanja, kita langsung ke lantai 1 tempat karoke berada. Dan tempatnya masih sepi. Kita emang sengaja pergi siang, soale denger-denger karena masih baru jadi rame sampe mesti nunggu 1 jam buat reserve roomnya. FYI, inul vista bukanya jam 11, jadi beruntung banget deh kl dateng masih awal-awal, reservenya gampang dan fresh aja tempatnya.

Kita sewa room small, disitu chargenya 60ribu/jam. Dan kita ditawarin promo 2 jam, tapi bayar 1 jam aja, ya dengan senang hati ditrimalah, namanya jg mak irit. Begitu masuk room, Laras belum keliatan antusias, malah kayak kaget, karena lagu pertama yang aku pilih adalah Baby-nya Justin Bieber :)). Kirain Laras bakal langsung ikut nyanyi, tp karena kaget suaranya kenceng, doi malah takut. Yowis mamahnya nyanyi sendiri aja dulu, sapa tau Laras belum panas.

Begitu lagu ke 2 dan seterusnya di pasang lagu anak-anak favoritnya Laras, langsung deh gas pooool. Laras semangat ikut nyanyi dan otomatis pake micnya :)). Emang anak gw sangat menurun emaknya, banci karokowe ;;). Mulai dari cicak-cicak di dinding, hujan, kupu-kupu yang lucu sampe twinkle-twinkle little star, Laras babat abis lagunya. Emang sih gak bener-bener serius nyanyi, tapi tiap mamah papahnya ikut nyanyi, langsung di larang, “stooooooppp, ini lagu lalas” =)). Paling lucu kalo mamahnya mulai nyanyi lagu pilihan, dia langsung deh, “maaahh, lagu anak-anaaaaak” *tepok jidat*.

Gak terasa 2 jam berlalu, dengan porsi lagu anak 3/4 dari seluruh playlist :D. Laras seneng, mamah papahnya juga ikut seneng. Bener dugaan kami, kalo Laras pasti cukup menikmati kegiatan karokowe bareng keluarga. Kapan-kapan di ulang lagi deh, ada yang mau ikuuuutt?

 

Laras bergaya sambil bernyanyi