Diantara semua temen lama di masa sekolah, cuman sama temen kuliah yang nyaris gak pernah kontak-kontakan lagi. Ya, ada sih, beberapa yang kontak via sosmed atau online chat. Tapi, itu juga sama yang ketemu di sosmed. Ada juga beberapa yang “hilang”.

Beda banget sama temen SD, SMP, atau SMA yang sudah ada acara reuninya. Baik itu reuni akbar satu angkatan, atau yang cuman kopi darat sama beberapa orang aja. Selain reuni temu muka, saya juga join chat grup sama temen-temen SD, pernah join chat grup-nya temen-temen SMP, dan tetap intens ketemu sama temen genk SMA.

Saya pernah ngerasain pindah sekolah waktu kelas 5 SD, dari SD di Jakut ke SD di Bekasi. Dan sekarang saya join di chat grup SD lama saya itu. Dulu waktu jaman kuliah, kalau gak salah, udah pernah reuni sama mereka sekali.

Nah, sama temen-temen kuliah mestinya lebih update lah, ya. Tapi, boro-boro reuni, nomor hp atau email aja banyak yang saya enggak tau. Dari 40 lebih temen sekelas, max 10 orang kayaknya yang pernah kontak-kontakan sama saya.


Baca selanjutnya »

Karena hari ini adalah hari guru, saya jadi inget beberapa guru saya jaman sekolah dulu. Banyak guru yang memberikan kesan en bikin saya inget terus. Biasanya emang guru2 killer atau yang emang baik banget.

Ada loh temen yang masih inget guru TK-nya, kalo saya sih beneran udah lupa. Bukannya gak berkesan tapi emang ada masalah dengan daya ingat hihihi.

Kalo guru SD yang saya inget banget, guru kelas 6 karena saat itulah saya jadi anak baru di sekolah. Namanya pak Tarman, agak kaget en gak biasa juga dapet guru laki, secara dari kelas 1 sampe kelas 5 di sekolah yang lama, selalu dapet guru perempuan, termasuk guru olahraganya.

Pak Tarman ini orangnya tegas, cenderung galak tapi baik sebenernya. Apa deh, babaliyut amat bahasanya. Di kelas saya, kelas 6B, muridnya kebanyakan cowok, ceweknya cuman 15 orang ajah. Jadi, ini 15 anak cewek kadang suka kebawa badung en suka ribut. Pernah kita disetrap harus berdiri di lapangan, pas siang bolong gara2 pak Tarman dah KZL BGT ngadepin kami yang susah diatur. Cuman ya secara anak2, disetrap rame2 ya malah girang hahaha.

Pas SMP, guru udah mulai dibagi permatapelajaran. Jadi kita harus ngadepin banyak guru yang berbeda en masing2 punya ciri khasnya sendiri. Ada yang baik banget, ada yang killer *ini mah pasti selalu ada ya*, ada yang tiap ngajar kita harus sedia payung *muncrat kemana2 bok*, ada yg demen kekerasan, en ada yang kalo jelasin pelajaran bukannya murid2 jadi ngerti, ini malah jadi blank entah apa yg tadi diomongin ama tuh guru.

Nah, yang paling saya inget adalah guru pelajaran Akuntansi pas di kelas 2. Namanya pak Haryo, guru nyentrik yang gayanya reman bener. Dulu, kalo nilai ulangan kita jelek, pasti dihukum sama beliau. Betis kita dipukul pake rotan, dan saya pernah kena hukuman juga. Ngeri banget, saya sih dulu gak nangis pas dipukul, ada temen yang beneran sampe keluar air mata. Ini kalo jaman sekarang, pasti udah diaduin ke pulisi en KPAI deh. Tapi jaman dulu mah, ortu juga cuek aja kayaknya.

Setelah pake cara kekerasan gak berhasil juga bikin nilai ulangan jadi bagus, yaeyalah yang ada tiap belajar dah setres duluan, akhirnya hukuman diganti. Yang nilainya jelek harus bawa coklat ratu perak, dan harus dikumpulin buat dikasih ke anak yang nilai ulangannya bagus. Jaman dulu, coklat itu mahal banget, seengganya buat saya. Kalo gak salah harganya 1200 – 1500 rupiah. Jadi, kalo minta duit ke nyokap rasanya dah takut aja. Dan bener aja, jadi dapet hukuman dobel deh hahaha.

Beberapa bulan yang lalu dapet kabar dari FB SMP, kalo pak Haryo meninggal dunia. Semoga segala amal ibadah beliau diterima Allah SWT. Biarpun kenangan dipukul rotan masih terus ada, tapi saya udah maafin beliau. Yakin maksud beliau sebenernya baik, cuman caranya masih ikut cara kumpeni aja sih. Mudah2an semua bekas murid2 beliau, sama ikhlasnya ya.

Di SMA, dapet cerita beda lagi tentang guru2 di sekolah. Favorit saya dulu pak Rahmat, guru Fisika kelas 1 sampe kelas 3. Selain masih muda, muka mirip Yana Julio euy, neranginnya juga enak. Guru matematika kelas 3 juga termasuk guru favorit temen2 terutama cowok2. Bu Tuti namanya, orangnya cantik, harum, neranginnya juga enak terus beliau tajir. Jaman itu, mungkin beliau satu2nya orang yang sanggup beli henpon, di saat masih jaman hitsnya pager (baca : pejer).

Yang lucu itu guru bahasa inggris, yang selalu jadi bahan keisengan anak2. Pernah nih, pas di jam pelajaran dia, satu-satu keluar kelas, ijin mau ke toilet tapi semua gak balik en malah nongkrong di kantin. Separo kelas kali yang keluar termasuk saya, dan sisanya tinggal yang anak2 baik ajah. Guru ini ya lugu en pasrah aja dikerjain, emang pada kurang ajar hahaha.

Banyak lagi cerita tentang guru2 lain sebenernya, tapi yang paling keren sih, saya 2x dapet guru yang tetanggaan di rumah, malah 1 RT. Pas SMP, wali kelas pas kelas 3, Bu Evi rumahnya beda 1 gang. Di SMA, dapet lagi guru yang tetanggaan 1 RT, guru bahasa Indonesia yaitu bu Yuyun. Rumah tetanggaan ama guru itu ada plus minusnya. Plusnya ya kita lebih dikenal, diperhatiin, info ke ortu juga lebih cepet, lebih bikin hati emak tenang. Ruginya, capek aja mesti pencitraan sana sini, diaduin ke emak juga jadi ekpress. Pernah nih, lagi masa ujian kelas 1 SMA, dicurigain nyontek ama temen sebelah, padahal cuman ngobrol dikit. Gimana juga mau nyontek, wong sebelahnya itu anak kelas 3. Tapi nama saya dah disebut ama pengawas yang kebetulan adalah guru yang rumahnya di gang sebelah. Tengsin bok..

Dari semua cerita bagus dan jeleknya guru2 sekolah plus dosen kuliah, mereka semua adalah orang yang berjasa buat saya. Terutama buat mereka yang mengajar dengan hati. Mereka yang dengan sabar membimbing saya dan teman2. Mereka yang bisa disebut pahlawan tanpa tanda jasa.

Terima kasih pak, bu..

Selamat hari guru..

Abis baca blog Lita, tentang cowok gondrong.. lumajan bikin saya ketawa cekikikan. Saya sih, gak masalah sama yang namanya cowok berambut gondrong. Malah, saya pernah naksir cowok yang rambutnya gondrong hahaha.

Setuju sama ceritanya Lita, jaman saya kuliah dulu, banyak temen-temen cowok yang gondrongin rambutnya. Kompensasi masa SMA yang harus rapi terus rambutnya en waktu opspek pun, rambut cowok semuanya seragam. Harus dicukur dengan ukuran 0-0-1 alias samping kanan-kiri 0cm, dan bagian atas 1cm. Jadi booook, jaman opspek dulu, semua cowok seangkatan saya, jelek semua !!! Mana udah botak, dijemur terus selama sebulan jadinya item semua :)).

Selepas masa opspek, barulah kebebasan itu diraih, terutama buat temen-temen cowok untuk manjangin rambutnya. Namanya sekolah teknik, biasanya kan isinya cowok-cowok kucel, dekil en gondrong. Untung aja, kami mahasiswa-mahasiswi diharuskan pake seragam, jadinya masih lebih ok dikit lah.

Di kelas saya, kegondrongan cowok-cowok baru keliatan di tahun ke 2 masa kuliah, sekitar semester 3 lah. Jenis gondrongnya pun macem-macem. Tapi, panjangnya rata-rata hampir sama.

Ada 1 cowok, anaknya pinter banget, IP nya 4, rambutnya gondrong, gayanya juga berbanding terbalik sama kemampuan otaknya. Bukannya under estimate cowok gondrong, tapi aselik gak ada penampakan cowok geek/nerd, gitu deh. Kita selalu panggil dia, “gondes”, alias gondrong ndeso. Abis, risih banget liat rambutnya itu, kalo kuliah kayak gak pernah sisiran. Duuuh, cewek-cewek yang mau napsir dia, kan jadi ilfil. Secara dia itu pinter, muka ganteng, tapi gondes :(.

Ada lagi, cowok yang rambutnya gondrong, selama setahun. Potong pendek terus diplontosin setelah pulang dari haji. Iya, jaman tahun segitu, ada temen kuliah yang udah berhaji, hebat, yah? Makanya sejak itu, dia kita panggil pak Haji.

Satu temen cowok yang berambut gondrong lainnya, paling beda diantara gondrongers. Dia justru yang paling rapih en sangat merawat rambutnya. Kata salah satu temen, dia bahkan suka ke salon buat perawatan, kayak krimbat gitu. En yunowat? Saya dulu napsir sama dia..huahahahahahahaha. Seneng aja liatnya, cowok rapi tapi gak metroseksual en gak kemayu, normal laaaah. Sebenernya, kadang suka minder sendiri karena rambut dia lebih keren dari saya. Mana dulu saya lebih sering punya rambut model cowok :)).

Untuk temen-temen yang lain, gondrongnya biasa aja, gak ada yang berkesan kayak 3 temen saya ini. Dan mereka, cowok-cowok gondrong ini, cuman bisa bertahan menjaga eksistensi rambutnya sampai semester 4 aja. Akhir UAS semester 4, semua seragam potong rambut semua, en jadi rapi jali, karena di tahun itu, kami harus masuk ke kantor-kantor Telkom di seluruh Indonesia sesuai pilihan, untuk menjalani semacam kerja praktek selama liburan semesteran. Secara kantor resmi macam begitu kan, penampilan harus rapi, sebelum berangkat pun, kita dikasih pembekalan sama pejabat kampus. Jadi, suka gak suka, yang rambutnya gondrong juga harus dicukur semua.

Mas Dicky, pernah juga manjangin rambutnya, pas jaman kuliah katanya. Saya pernah ditunjukin foto di kartu kayak KTM-nya gitu. Waduh, engga banget deeeeeh hahahaha. Mana dia lagi gendut, pipinya tembem, terus rambutnya gondrong nanggung gitu. Rambutnya kan jenis yang kaku en tebel, kebayang pasti tegang jigrak gitu :)). Udah deh, yang sekarang aja lebih ganteng, malah sekarang sukanya potongan rambut pulisi, lebih rapi hihihi.

Yah, buat saya, gak ada masalah sama cowok yang gondrong atau engga, asal rapih aja. Saya lagi suka banget liat Adipati Dolken di film perahu kertas, rambutnya gak gondrong-gondrong amat sih, tapi termasuk yang panjang, duuuh.. adem gitu rasanya kalo liat dia. Adeeem??? AC kaliiiiiii…. :P

 

punya-pacar-artis-adipati-dolken-enggan-nikah-muda-20120916140006

gambar diambil dari sini