Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image

Abis baca blog Lita, tentang cowok gondrong.. lumajan bikin saya ketawa cekikikan. Saya sih, gak masalah sama yang namanya cowok berambut gondrong. Malah, saya pernah naksir cowok yang rambutnya gondrong hahaha.

Setuju sama ceritanya Lita, jaman saya kuliah dulu, banyak temen-temen cowok yang gondrongin rambutnya. Kompensasi masa SMA yang harus rapi terus rambutnya en waktu opspek pun, rambut cowok semuanya seragam. Harus dicukur dengan ukuran 0-0-1 alias samping kanan-kiri 0cm, dan bagian atas 1cm. Jadi booook, jaman opspek dulu, semua cowok seangkatan saya, jelek semua !!! Mana udah botak, dijemur terus selama sebulan jadinya item semua :)).

Selepas masa opspek, barulah kebebasan itu diraih, terutama buat temen-temen cowok untuk manjangin rambutnya. Namanya sekolah teknik, biasanya kan isinya cowok-cowok kucel, dekil en gondrong. Untung aja, kami mahasiswa-mahasiswi diharuskan pake seragam, jadinya masih lebih ok dikit lah.

Di kelas saya, kegondrongan cowok-cowok baru keliatan di tahun ke 2 masa kuliah, sekitar semester 3 lah. Jenis gondrongnya pun macem-macem. Tapi, panjangnya rata-rata hampir sama.

Ada 1 cowok, anaknya pinter banget, IP nya 4, rambutnya gondrong, gayanya juga berbanding terbalik sama kemampuan otaknya. Bukannya under estimate cowok gondrong, tapi aselik gak ada penampakan cowok geek/nerd, gitu deh. Kita selalu panggil dia, “gondes”, alias gondrong ndeso. Abis, risih banget liat rambutnya itu, kalo kuliah kayak gak pernah sisiran. Duuuh, cewek-cewek yang mau napsir dia, kan jadi ilfil. Secara dia itu pinter, muka ganteng, tapi gondes :(.

Ada lagi, cowok yang rambutnya gondrong, selama setahun. Potong pendek terus diplontosin setelah pulang dari haji. Iya, jaman tahun segitu, ada temen kuliah yang udah berhaji, hebat, yah? Makanya sejak itu, dia kita panggil pak Haji.

Satu temen cowok yang berambut gondrong lainnya, paling beda diantara gondrongers. Dia justru yang paling rapih en sangat merawat rambutnya. Kata salah satu temen, dia bahkan suka ke salon buat perawatan, kayak krimbat gitu. En yunowat? Saya dulu napsir sama dia..huahahahahahahaha. Seneng aja liatnya, cowok rapi tapi gak metroseksual en gak kemayu, normal laaaah. Sebenernya, kadang suka minder sendiri karena rambut dia lebih keren dari saya. Mana dulu saya lebih sering punya rambut model cowok :)).

Untuk temen-temen yang lain, gondrongnya biasa aja, gak ada yang berkesan kayak 3 temen saya ini. Dan mereka, cowok-cowok gondrong ini, cuman bisa bertahan menjaga eksistensi rambutnya sampai semester 4 aja. Akhir UAS semester 4, semua seragam potong rambut semua, en jadi rapi jali, karena di tahun itu, kami harus masuk ke kantor-kantor Telkom di seluruh Indonesia sesuai pilihan, untuk menjalani semacam kerja praktek selama liburan semesteran. Secara kantor resmi macam begitu kan, penampilan harus rapi, sebelum berangkat pun, kita dikasih pembekalan sama pejabat kampus. Jadi, suka gak suka, yang rambutnya gondrong juga harus dicukur semua.

Mas Dicky, pernah juga manjangin rambutnya, pas jaman kuliah katanya. Saya pernah ditunjukin foto di kartu kayak KTM-nya gitu. Waduh, engga banget deeeeeh hahahaha. Mana dia lagi gendut, pipinya tembem, terus rambutnya gondrong nanggung gitu. Rambutnya kan jenis yang kaku en tebel, kebayang pasti tegang jigrak gitu :)). Udah deh, yang sekarang aja lebih ganteng, malah sekarang sukanya potongan rambut pulisi, lebih rapi hihihi.

Yah, buat saya, gak ada masalah sama cowok yang gondrong atau engga, asal rapih aja. Saya lagi suka banget liat Adipati Dolken di film perahu kertas, rambutnya gak gondrong-gondrong amat sih, tapi termasuk yang panjang, duuuh.. adem gitu rasanya kalo liat dia. Adeeem??? AC kaliiiiiii…. :P

 

punya-pacar-artis-adipati-dolken-enggan-nikah-muda-20120916140006

gambar diambil dari sini

Sudah bisa dipastikan, yang namanya emak-emak kalo belanja itu, pasti cari yang murah, meriah dan kalo bisa masih bisa ditawar sampe titik darah penghabisan.

Bener gak? bener donk?

Liat aja dah, mulai dari belanja sayur-mayur dan kebutuhan dapur, sampe beli barang bermerk terkenal, mau itu baju, tas, sepatu dsbnya. Kalo belanja kebutuhan dapur, banyak emak-emak yang masih aja nawar harga bayem seiket ato bawang merah 1/4kg. Yah, emang sih, harganya makin hari, makin mahal aja, tapi kalo nawarnya sampe narik urat leher, kok ya..agak-agak gimana gitu ya?

Kayak minggu kemarin, saya belanja “cuman” bahan sayuran segar aja, karena buat lauknya, udah dibeli di swalayan. Tapiiii, biar kata sayuran doank, buat dimasak 2 hari, saya mesti bayar 32rb donk, donk, donk. Itu cuman belanja bahan sop & beberapa iket bayem, tomat, jeruk nipis, tahu putih aja *kepala pening*.  Beberapa tahun lalu, duit segitu dah bisa beli macem-macem gak cuman sayuran aja, buat seharian makan. Meski sambil ngelus dada, saya masih gak tega aja buat nawar.

Lain lagi, kalo saya pergi ke ITC atau ke Thamcit. Saat saya hunting di sana, biasanya saya bisa ngotot-ngototan sama penjualnya buat nurunin harga. Saya berani nawar, ya kalo saya tau, si penjualnya buka harga terlalu tinggi dengan kualitas yang ditawarin. Bisa juga, saya untung-untungan aja nawar, sukur-sukur bisa beneran dapet harga ama yang kita mau.

Kalo lagi naksir barang bermerk, biasanya banyak emak-emak irit nan cerdas, bakal nunggu pas lagi sale. Salenya kalo bisa yang up to 70-90%. Lebih asik lagi kalo bisa dapetin barang itu di garage sale, pasti bisa dapet harga yang lebih miring lagi. Nah, saya malah suka ngiri & kompetitip nih ama yang beginian. Saya bisa napsuan & panasan banget kalo liat temen sesama emak-emak kompetitip binti irit, yang pamer bisa dapetin barang bagus dengan harga murah *lirik Indah*. Kalo dipikir-pikir, iiih gak banget sih, masak ama barang murah aja ngiri, gak pantes amat jadi sosialita blink-blink :)).

Kecermatan juga mesti dilakukan saat belanja bulanan buat rumah tangga. Kita yang saat ini hidup di masa dimana banyak sekali mal, swalayan dan berkurangnya pasar tradisional ato toko kelontong, untuk mendapatkan barang kebutuhan bulanan, pasti kita pergi ke toko swalayan ber-AC. Sekarang banyak sekali kan tuh toko retail grosiran, mulai dari brand waralaba asing sampe lokal. Tempatnya juga mulai dari yang luas, nyaman, ber-AC dingin sampe yang sempit, umpel-umpelan pas tanggal muda, sampe AC-nya gak berasa.

Biasanya nih, emak-emak suka survey harga barang di tiap toko itu. Emang sih, mereka suka ada sistem subsidi silang. Jadi barang A, di toko X lebih murah dibanding di toko Y, tapi bisa jadi barang B, lebih murah harganya di toko Y dibanding di toko X. Tapi nih, tetep aja margin yang diambil ama tiap toko itu beda besarannya. Kalo dah gitu, akhirnya keseluruhan harga barang di toko yang ambil untung lebih kecil, pasti jatohnya jadi lebih murah.

Dari hasil survey pribadi, maupun dari emak-emak lain, saya sekarang selalu ke T*p T*p tiap belanja bulanan. Dulu, saya selalu belanja di karpur, pemikirannya sih karena lebih lengkap dan deket dari kantor karena suka sambil pulang kerja. Kalo gak di karpur kuningan, ato di depan mal seberang kantor. Kalo, mau belanja di saat wiken, saya pilih ke toko “raksasa” karena deket dari rumah, dan tempatnya juga masih nyaman. Yap, saya masih mentingin kenyamanan, karena sambil ajak Laras.

Hati seneng luar biasa, begitu ada S*perindo buka di deket rumah. Ish, ini bener-bener deket banget, selemparan kolor aja, dan sejak buka saya jadi sering belanja di situ. Dari segi harga, belanja di situ masih lebih murah sih, dibanding di karpur atau “raksasa”, tapi emang gak selengkap di 2 toko itu.

Nah, karena saya masih cari tempat dimana harga barang-barangnya lebih murah lagi, saya cobain belanja ke T*p T*p. Sebenernya sih, saya udah pernah coba juga, dulu belanja di tokonya yang di daerah Pdk Bambu. Cuman, saya suka gak tahan sama umpel-umpelannya, apalagi kalo wiken dan di tanggal muda. Sama aja nih sikonnya, ama kalo belanja di N4g4 pangkalan jati, emang sih lebih murce, tapi gak tahan sama bau-bau keti yang semerbak. Mungkin karena AC-nya juga gak berasa, jadi kan gerah banget ya.

Tempat favorit saya saat ini adalah T*p T*p Pondok Gede, dari segi jarak emang bisa dibilang gak deket, tapi ya gak jauh-jauh amat juga. Demi dapetin barang dengan harga murce, ya dilakonin aja. Senengnya, tempatnya lebih representatip dibanding ama yang di Pdk Bambu. Cuman, tempat parkirnya aja yang seiprit banget. Kayak malem minggu kemarin, nyobain mau belanja di situ, gak bisa masuk aja donk, karena parkiran penuh. Gatot belanja di TT, akhirnya ke “raksasa” Pdk Gede, dan kembali syok melihat struk pembayaran yang nyampe 7 digit. Padahal belanjanya ya itu-itu aja, kayaknya kalo belanja di TT pun gak sampe segitu deh :((.

Memang, kalo mau belanja di tempat yang rame kayak TT, mesti pinter-pinter cari waktu. Kalo bisa di wikdeis aja, ato bisa aja di wiken tapi jangan pas tanggal muda. Bisa dimaklumi sih, kalo TT tempatnya gak terlalu besar, apalagi tempat parkirnya, tapi dengan segitu aja, yang belanja di situ udah banyak banget. Pokoknya buat saya, TT Pdk Gede udah is the best deh buat jadi tempat belanja, saya juga sampe daftar jadi member demi dapetin diskon member. Beneran deh..sumprit ini bukan tulisan berbayar.

Itulah cerita saya, kalo emak-emak yang lain, tempat paporit belanjanya dimana?

Penasaran sama yang katanya kalo di tempat gym bonapit bisa ngitung persentasi lemak tubuh, saya jadi tanya ama om gugel dengan key “menghitung lemak tubuh”. Dan, di urutan teratas muncul link yang keren ini. Saya yang penasaran sama jumlah lemak yang ada di tubuh sendiri, langsung ngisi kolom-kolom yang ada.

“Eh, tapi kan angkanya bisa dikarang-karang”.

Yep, emang..tapi saya kan emang pengen tau, gimana hasil dari “diet” & latihan sebulanan lebih ini. Sebelumnya saya emang suka nyatet hasil pengukuran lingkar tubuh di BB. Jadi mayan lah masih ada track recordnya.

Di mulai dengan hasil pengukuran bulan Desember 2011

ada kata-kata kegemukan *tutupmuka*

 

Tanggal 19 Juni 2012

seminggu setelah aktif ikut latihan, berat badan masih sama, tapi lingkar pinggang mulai turun

Tanggal 13 Juli 2012, sebelum puasa

masih loh kegemukan >_<, tapi lingkar pinggang turun lagi

Hasil ngukur hari ini, 27 Juli 2012

sminggu puasa, masih tetep latihan, berat badan turun, lingkar tubuh juga turun \ ^_^ /

Alhamdulillah, di bulan Ramadhan ini, puasa masih lancar. Latihan beban + erobik juga masih jalan, walopun waktunya dikurangi. Cuman gak enaknya, tempatnya jadi sepi, jadi agak gak semangat. Mungkin wiken bakal dicoba tetep olahraga, biar sekedar jalan kaki ato naik sepeda, kalo lari kayaknya agak males kalo sore-sore. Buat saya, kalo lari enaknya tuh pagi-pagi, udara masih seger *ngeles*.

Untuk menu sahur & buka, saya lagi nyoba nerapin #FoodCombining. Jadi, biasanya yang kalo sahur suka kalap, apalagi pas bukanya. Kali ini, sahur, diawali air perasan lemon + air hangat (kalo lagi ada). Abis itu makan buah, makanya sekarang lagi hobi belanja buah-buahan, diusahain ada jeda sebentar 15 menit (idealnya sih 30 menit, tapi susah mo bangun lebih awal), baru makan nasi sedikit 1-2 sdm, protein nabati kalo bisa, plus sayur-sayuran mentah yang banyak. Dari kemarin sih saya makan sayurnya kalo gak tomat, selada air, lettuce, timun ato rebusan brokoli. Alhamdulillah, masih bertahan puasa seharian. Minggu berikutnya, mo nyoba pure buah-buahan aja.

Untuk bukanya, tahun-tahun lalu selalu pake teh anget manis plus kolak-kolakan ato es buah/es teler/es campur, pokoknya yang manis-manis. Tahun ini, saya awali pake air putih aja, terus makan buah yang juga manis. Karena buka selalu di kantor, sebelumnya latihan dulu sejam, makan malem baru di rumah. Makan juga gak terlalu banyak yang penting diusahain gak nyampur karbo & protein hewani, jadi lagi hobi ama tahu+tempe, sayang mereka lagi langka sekarang :(.

Saya belum terlalu ekstrim sih FCnya, secara makan masih nyampur kalo di rumah, & blum nerapin FC ke orang-orang rumah. Tapi, udah mulai ngenalin ke orang rumah juga terutama hubby. Semoga kalo hasilnya baik, saya coba bener-bener nerapin ke keluarga.

So, puasa gak jadi halangan buat terus olahraga & hidup sehat dooonk :)

 

Udah hampir sebulanan ini, saya lagi sadar diri ama yang namanya kesehatan & kebugaran. Jadi, dengan niat pengen sehat & mengencangkan badan yang masih bergelambir sejak melahirkan, saya jadi rutin olahraga.

Sebenernya sih saya seneng ama yang namanya kegiatan olahraga, rasanya asik aja & bikin pede deh kalo badan bugar. Biasanya saya suka jalan kaki, gowes sepeda *bukanbecak*, senam, ato berenang. Yang paling gampang ya jalan kaki ato bersepeda karena sifatnya murah meriah. Dulu, sebelum hamil, saya lumayan sering berenang, begitu hamil & melahirkan jadi jarang, apalagi saya harus cari kolam renang yang khusus cewek kalo mau ber-seksi ria. Pas hamil, saya juga rutin senam hamil, selain dianjurin ama DSOG, saya juga pengen sehat pas hamilnya & lancar saat melahirkan.

Nah, sejak melahirkan, rasanya jadi jarang banget olahraga, padahal makannya malah jadi banyak #alibibusui. Waktu mulai menyapih Laras, makan bisa dikurangi, berat badan juga jadi berkurang, tapi rasanya tetep berat aja karena jarang olahraga. Alesan paling kuat sih males, yah secara wiken kan paling enak bangun siang en leyeh-leyeh aja. Padahal, olahraga bisa juga dilakuin di sela-sela kegiatan, sambil nyuri-nyuri waktu gitu.

Sampe akhirnya saya jadi mikir, saya pengen sehat ah, biar nanti gak gampang penyakitan pas tuanya. Ya biarpun umur itu udah di atur, tapi kan kita juga wajib menjaga kesehatan badan yang udah diamanahin bukan? Jadilah saya mulai niatin untuk olahraga. Tapi, saya itu gampang bosenan & malesan, jadi sepertinya saya mesti ikut olahraga yang ada pengajarnya deh. Akhirnya saya memutuskan buat daftar ke gym seberang kantor, maksudnya juga biar sekalian pulang kerja & ngisi waktu pas nunggu dijemput si papah.

Niat buat daftar sempet tertunda selama 2 bulan, padahal persiapan udah maksimal. Beli sepatu olahraga, celana trening, sport bra, kaos kaki de el el, tapi malah semangatnya molor sesaat. Makanya pas balik “on” lagi, langsung buru-buru daftar, pede aja ikut sendirian, abis gak ada yang mau diajakin juga. Trial pertama sih ikut aerobik di deket rumah pas hari sabtu, eh beneran enak ya kalo banyak gerak. Senennya langsung bawa perlengkapan perang & ikut senam aerobik di gym sebrang kantor itu.

Awalnya sempet keteteran juga karena gak biasa olahraga high impact. Biasanya di rumah, ngikutin VCD aerobik ato yutub, tapi lagi-lagi berenti karena males ;)). Terus ternyata ya, kalo di tempat senam ato gym itu, aerobiknya suka ribet gerakannya, kalo belum biasa pasti deh malah bengong. Lagian kenapa sik, gerakannya mesti ribet kayak jadi penari latar aja, yang penting kan gerakannya bener, bisa bakar kalori en bikin kita keringetan. Moso di kantor udah kerja pake mikir, olahraga juga mesti mikir :|.

Sesuai dengan nasehat @dennysantoso, untuk lebih banyak bakar kalori, kita harus latihan beban juga selain latihan cardio. Istilahnya, mesti ngembangin otot, karna buat itu, butuh kalori banyak yang dibakar. Jadilah saya juga ikut latihan beban sebelum latihan cardio/aerobik. Karna gak ngerti latihan bebannya gimana, ya pede aja tanya-tanya ke Personal Trainer yang ada disitu, untungnya sih baik en mau ngasih tau.

Terus berat badannya udah berkurang belum setelah rajin olahraga hampir sebulanan ini? Eeeer jarum timbangan sih belum terlalu geser ke kiri, malah kadang suka geser ke kanan juga, padahal makan juga udah dikurangin loh *lempar timbangan*. Untung aja, menurut beberapa artikel bilang, turunnya berat badan bukan segalanya. Mengukur keberhasilan dari latihan beban & cardio bisa diliat dari ukuran lingkar pinggang yang berkurang. Alhamdulillah, udah berkurang sih, walopun belum signifikan, tapi saya yakin, lingkar pinggang saya bakal seukuran ama JLo..uyeeaaahh :)).

Selain itu, yang jadi motivasi saya kepengen BB berkurang itu, supaya kalo saya hamil lagi, startnya gak dari BB sekarang. Jadi, kalo naiknya banyak pas hamil, gak banyak utang yang harus saya bayar :D.

Saya juga jadi rajin baca artikel ini en buka forum di Female Daily yang FitnFab, ceritanya biar nambah ilmu en motivasi.  Makanya seneng banget waktu wiken kemarin FD ngadain event Zumba Class di HQnya. Sempet mikir, apaan sik Zumba itu, ternyata setelah nyontek di wiki en liat videonya di yutub, iiih kok kayaknya asik ya. Jadi, Zumba itu adalah sejenis aerobic latin dance dari Colombia, campur gerakan hip-hop juga. Abis ikutan Zumba kemarin, malah jadi tambah tertarik karena latihannya, diutamain buat bentuk body terutama perut, pantat & pinggul. Ada weight loss-nya juga, jadi ada loncat-loncatnya, tapi kebanyakan gerakan buat ngebentuk body. Instrukturnya Laila Munaf dari Sana Studio yang dengan semangat selalu teriak “sexy..sexy..twist”..i feel sexy beibeeeeh.

Kemarin saya juga semangat ikut, soale genk Oyen Galaxy, @nenglita, @indahkurniawaty & @maniapasta ikutan Zumba. Jadi selain rajin nge-oyen cantik, kami sadar bahwa hidup sehat itu perlu, apalagi dengan raga yang sehat, jiwa kita juga ikutan sehat. Dengan ditambah ikut pengajian, pasti kami jadi muslimah yang sehat & solehah dooonk.

Apalagi kemarin diliput Redaksi Pagi Trans7, langsung aja pasang posisi paling depan, senyum manis, & gerakan meyakinkan *padahal gak tau deh bener gak ngikutinnya*. Pokoknya kita termotivasi pengen punya body kayak Laila Munaf, apalagi doi lagi hamil 3 bulan tapi perut masih rata aja *memandang pasrah perut sendiri*. Saya tambah senang karena selain badan bugar, feel sexy, dapet gudibek, eeeh dapet rejeki doorprize juga. Alhamdulillah dapet hadiah mek-ap, aisedo Stilla & mascara Mary Kay..makasiiii @fashionesedaily :*.

Eh tapi rasanya, Zumba kemarin gak terlalu ngaruh juga deh, lah abis basah kuyup keringetan, kita malah makannya gak kira-kira. Secara laper berats, mampirlah ke Kedai Kak Ani di kemang, orderannya pun Roti Jala + kari Kambing ajah. Sengaja milih itu yang sepertinya gak terlalu berat, padahaaaaal pengen banget lontong sayur medan yang dipesen @maniapasta & @nenglita. Minumnya jus Martabe yang rupanya singkatan dari Markisa, terong belanda, rasanya…endaaaaaang book.

Gak cukup itu aja, sampe rumah minum es cendol Elisabet yang dibeli di Galaxy, waktu kita lagi survey tempat senam, dengan maksud nyari kelas Zumba. Eh ternyata Zumba belom nyampe bekesong neeiik, terbukti waktu @maniapasta nanya ke Celfit yang ada di Metmol, malnya bekesong yang heiits, eeh malah dijawab “Zumba apaan  ya mbak? lumba2?” =)).

Yasut, sepertinya kita genk bekesong emang disuruh olahraga yang murmer aja, seperti ikut @nenglita lari keliling Galaxy. Tapi, saya tekor juga sih kalo ikutan, mikirin ongkos ke sana en pasti abis lari, gak mungkin bisa menolak godaan ngeoyen cantik donk. Nah kalo tiap minggu begitu kan bisa tekor ngurangin jatah investasi #emakirit plus tekor kalori yang udah dibakar. Mungkin saya bakal nyoba lari di komplek aja, sambil mampir ke tukang sayur.

Semoga semangat olahraga yang lagi berapi-api ini tetap selalu membara. Cuman agak PR juga nih kalo gym di sebrang kantor jadi pindah, ama sebentar lagi kan masuk bulan Ramadhan, masih mikir kemungkinan meluangkan waktu buat olahraganya, secara kayaknya gak bisa ikutan gym kayak seperti waktu normal.

Marilah kita sebarkan semangat Men Sana in Corpore Sano !! Semangat olahraga !!

foto bareng Laila Munaf

mejeng di depan Kedai Kak Ani

roti Jala + jus Martabe

hadiah pintunya

Belakangan ini, saya jadi agak merasa terintimidasi deh di kantor. Bukaaaaan, bukan karna sikut-sikutan menarik perhatian si bos biar naik gaji, ato rebutan biar di puji si bos ganteng. Bukan juga karna saingan ngelirik si bronis ( baca : brondong manis ) *emang ada?*. Di kantor saya sih masih aman lah cerita dramanya, masih lebih heboh twitwar antara fansnya O*ga & Agn*s :)).

Jadi, di divisi saya itu, saya termasuk barisan yang paling cantik laaah. Yah secara yang lain mayoritas adalah kaum adam, sisanya adalah 2 wanita cantik, elegan, anggun en pastinya baik hati. Kalo soal gender, dah biasa jadi minoritas, kalo mo berhosip ria ya tinggal cari partner ke divisi sebelah aja :D. Lagian, cowo2 di divisi ini juga pada bisa kok diajak berhosip en termasuk aptudet juga ama brita terkini, jadi ya gak masyalaaah. Sebagian besar udah pada berkeluarga en kebanyakan model yang tipenya lempeng, tapi sebenernya humoris en asiiiik :))

Tapi sejak kedatangan anggota baru yang lebih muda dari kita-kita, “dunia” mulai berubah. Mulai terjadi gap obrolan di antara kami semua, en kadang bikin suasana jadi panas :)). Yang paling menohok adalah, waktu saya kemarin intens nyetel lagu-lagu NKOTBSB sebagai persiapan buat nonton konsernya. Pas banget ada lagunya BSB, eh die nyeletuk dengan santainya, “wah ini lagu waktu saya masih SD, mbak”. Ebuseeeet, perasaan lagu itu, saya denger pas udah kuliah tingkat pertama/kedua gitu deh. Bijimana ama lagu-lagunya NKOTB ya :))

Sejak itu, selalu adaaaaaa aja bahan celaan karna perbedaan jaman di antara kita. Tiap denger lagu, langsung dibahas, umur berapakah waktu lagu itu ngetop. Gak cuman lagu, bisa acara tivi, film, makanan, sekolah, gaya baju, gaya rambut, mainan de el el. Untungnya sebagian besar emang hampir seumuran saya, walopun ada yang lebih tua dewasa lagi, jadi ya gak malu sendiri laaah :)). Cuman emang gak sopan ini yang mudaan, suka ngebully kita yang udah dewasa. Tapi, kita juga gak mau kalah, kita juga punya bahan buat ngebully yang muda, seperti, tiap sore jadi koordinator ngumpulin duit en beliin gorengan buat kita yang kalap-aran.

Nah, dengan adanya gap yang cukup besar itu :)), saya baru sadar juga, wow…ternyata waktu bener-bener cepet berjalan en gak berasa ya? Ternyata sudah demikian banyaknya umur saya, padahal rasanya baru kemarin masuk SD. Naksir cowok pertama kalinya, ngalamin first period, lulus SMP, SMA, masuk kuliah, opspek en kemudian lulus. Tiba-tiba, saya udah jadi seorang istri + jadi ibu. Perasaan, kayaknya gak ada yang berubah, fisik pasti ada, rutinitas tentunya, tapi jiwa tetep muda dooonk ;).

Untuk urusan selera, baik lagu ato film, masih sama. Mungkin lebih kalem aja sekarang, gak terlalu betah lagi denger musik “keras”, genre sih apa aja lah asal enak di denger. Saya emang orang yang suka denger musik, dimanapun kesempatan itu ada, nyalain radio pasti nomor 1, karna kalo dari radio kan, kita bisa terus aptudet ama musik yang lagi heiits saat itu. Jadi, ya kalo ditanyain lagu yang saat ini lagi happening, masih tau deeeh. Kalo karoke pun, list lagunya mulai dari lagu jadul sampe lagu masa kini, walopun suaranya ya tetep masa gitu :)). Jadi kalo ngobrol ama ponakan yang masih abegeh, masih nyambung kalo soal lagu, kecuali lagu korea yaaaa, saya buta samsek..ampuuuuuun.

Berhubung saya dan kolega yang sok muda tapi tampang boros bedanya sekitar kurleb 10 tahun *uhuk*, saya jadi pengen bernostalgia tentang era yang udah saya alamin. Jadi, saya menghabiskan masa kecil saya di era 80an. Yang saya paling inget banget di era itu adalah, saya masih bisa jajan permen hanya dengan duit 25 perak aja, itupun dapet 4 permen karet bulet yang warna-warni :)). Waktu SD, saya jarang sekali dikasih uang jajan sama nyokap, kalo dikasih 100 perak udah seneng, abis dah bisa jajan macem-macem. Tapi emang deh, dari masa ke masa itu, yang namanya jajanan sekolah, gak ada yang sehat. Bahan pewarnanya lah, masa kadaluarsanya ato bahannya yang gak jelas, tapi enak cyiiin.

Selain permen karet bulet warna-warni, ada juga permen karet Yosan & Pusan, yang kalo kita beli, kita bisa bikin tato kereeeen. Kalo yang mahalan, bisa beli Chiclets. Gak suka permen karet, banyak pilihan permen lainnya kayak Cocorico, Mr Sarmento Sarsaparila, Tic Tac, Pindy Pop ato Sugus *masih ada sampe skrg, tapi beda loh ama sugus jaman dulu*. Iiih dulu suka banget makan permen, pokoknya sampe batuk baru deh berenti karna itupun dimarahin nyokap :)). Tapi sekarang dah gak doyan lagi ama yang namanya permen, biarpun mo dibilang enak kayak apa, kecuali dah asem bener ini mulut.

permen karet pedes, gak bisa bikin balon, gak asik

permen cocorico, enyaaak, macem2 rasa buah

cemilan anak paling enak sedunia

coklat legenda

Ini juga doyan

sebenernya kalo yang ini malah jarang dimakan

Semua gambar di atas di ambil dari sini, sini, sini

Gak cuman doyan permen, jajanan mie yang makannya mesti di kremes, itu juga adalah sorga dunia buat saya. Sebut aja mie Anakmas, beeuuuh gak bisa stop kalo dah makan. Versi murahnya, ada mie Krip-krip, jajanan favorit di SD, bungkusnya lebih kecil, 2 bungkus 50 perak :)). Snack lain, ya pastinya Chiki balls dooonk, paling doyan yang rasa keju. Begitu keluar varian coklat, pas nyobain, gak senikmat keju euy, jadilah selalu beli yang keju. Sekarang juga masih ada Chiki, tapi ya itu dia, gak seenak Chiki jadul ah. Pesaing yang mulai melirik pasar, adalah Taro, tapi buat saya, Chiki mah is the best. Malah sekarang yang bisa bertahan lama, ya si Taro ini, dengan bungkus yang gak jauh beda ama jaman dulu.

Terus apalagi ya, oiya coklat. Sapa yang tahun 80an gak doyan ama coklat susu Ayam Jago, gak mungkin gak ada deh :p. Ada juga coklat koin, yang bungkusnya itu kertas kaca gold gitu, iih enyaaaak bener. Ada juga wafer Superman, ini juga favorit, sekarang sih diproduksi lagi, en si Papah demen banget beli wafer ini.

Yang saya inget lagi dari tahun 80an adalah jamannya video betamax. Setiap wiken, adalah waktunya nonton video serial, belom adalah bisa donlot serial ato nontonin yutub. Kaset videonya bisa pinjem di rental seharga Rp 1000, en kalo minjem 10 biasanya bonus 1 kaset :)). Dulu paling hobi minjem serial Goggle V, Voltus, Gaban de el el, yah secara punya adek cowok, jadi ngikut aja nonton gituan, tapi saya sih lebih suka nonton Goggle V en bercita-cita pengen banget jadi Goggle Pink, plus naksir berat ama  si Goggle Black :)). Kalo gak minjem serial Jepang, serial yang lain yang suka ditonton adalah serial Kung Fu…ciaaaat. Walopun cerita banyak berantemnya, tapi doyan boook liat pemerannya, ganteng-ganteeeng, sayang saya gak apal nama-namanya, kecuali Andy Lau :x. Udah gitu, pemeran ceweknya itu loh, rambutnya dibikin lucu-lucu iketannya. Sampe saya kalo lagi main boneka Barbie, si Barbie ikut dikuncir ala pemain Kung Fu yang cewek ato waktu SD kan saya panjang rambutnya, jadi minta dikuncir model gitu, yang ada nyokap ato si mbak bingung :)).

Kalo ngebahas semua, kayaknya gak abis-abis ini waktunya, abisan seru banget kalo lagi ngomongin masa 80an. Mulai dari baju sampe gaya rambut, terutama artis-artisnya. Yang paling legend pastinya Eva Arnaz ya sama Richie Ricardo, jangan lupa lagu Maria-nya Julius Sitanggang donk boook  :)). Saya dulu sering berkunjung ke blog lapanpuluhan buat sekedar nostalgia sambil cekikikan, ternyata ada loh forum milisnya. Cuman, sekarang udah gak di apdet lagi blognya deh.

Pas abegeh, mulailah masuk ke era 90an. Hmmm, sepertinya gak seseru jaman sebelumnya. Soal jajanan, gak ada yang terlalu asik. Masa ini mulai bermunculan lah yang namanya resto cepat saji waralaba dari luar negri. Trennya juga mulai berubah. Yang pasti di jaman ini, saya kenal ama yang namanya NKOTB donk. Mulai tau en belajar ama yang namanya lagu-lagu barat, yang paling happening selain NKOTB adalah Tommy Page..uuuhh pengen loh jadi shoulder to cry on-nya dia. Kita bisa tau mereka semua, karna di masa itu, muncul tv swasta yang siarannya bener-bener beda dari TVRI. Pas 80an, emang cuman bisa nonton acara-acara TVRI, jadi begitu ada RCTI dengan segala macam siaran hiburan, kayak film ato musik, beralihlah semua orang dari acara “Kelompencapir” ato “Dari desa ke Desa”. Dulu yang paling ditunggu adalah film MacGyver en Air Wolf, gak bisa diganggu gugat deh, sampe dibela-belain selesain dulu PR en belajarnya demi film itu :D.

Yang paling menggebrak di tahun 90an, adalah di akhir eranya, gadget mulai muncul. Jaman saya SMA, anak yang gaul en tajir pasti punya Pager. Kalo lagi ngumpul ato ngobrol, begitu bunyi “bipip..bipip”…beeeuuhh langsung deh, panggilan dari ortu ato dari pacar . Selain Pager, saya juga jadi tau ama yang namanya komputer, secara di SMA ada kegiatan belajar komputer, jadi ya baru kali itu kenalan, dulu belajarnya  DOS :D. Henpon juga mulai dikenal di tahun 90an akhir, jaman dulu sih yang namanya henpon gak ada yang harganya 200-300rb, wong starter packnya aja bisa sampe 500rb ke atas. Saya baru punya henpon setelah kerja, dibeli dengan gaji sendiri, abis ortu gak punya bujet buat beliin anaknya gituan ;)).

Masuk tahun 2000, masa milenium katanya. Dulu sempet heboh tuh pas pergantian tahun dari 1999 ke 2000, yang dikuatirin adalah ngaconya sistem di seluruh dunia, apalagi banking system. Kayaknya dulu hebooooh bener, ya untungnya emang gak ada apa-apa :). Makin ke sini, tambah gak seru lagi bahasannya, abis gak terlalu beda banget ama sekarang. Oooh paling ini nih yang saya bandingin, seragam anak sekolah dulu ama anak sekarang. Jaman saya dulu SMA, yang nge-tren itu, baju gombrong segombrong-gombrongnya, terus roknya pendek. Kalo anak cowoknya, celana cutbrai, baju dikeluarin. Tapi kalo seragam sekolah anak sekarang, roknya panjang sampe nyapu tanah, tapi bajunya sempiiiiittt bener plus kekecilan :)), giliran anak cowoknya, celananya hipster en ketat juga :D.

Yah, begitulah yang namanya beda generasi. Saya gak kebayang aja nanti pas Laras gede, bakal kayak apalagi tuh jamannya. Semoga aja, saya bisa jadi ortu yang bisa ngerti, ngikutin tapi juga membimbing Laras dengan benar. Amin.