Alhamdulillah, puasa Ramadan sudah melewati 10 hari pertama. Hari-harinya saat Allah SWT menurunkan banyak rahmat untuk kita.

Teman-teman gimana puasanya? Udah ada yang bolongkah? Semoga tetap sehat dan lancar ya.

Saya udah bolong aja donk, batal puasa di hari ke 9. Awalnya sedih karena batalnya menjelang Maghrib. Tapi, kenapa juga harus sedih kalau dikasih keistimewaan sama Allah, toh? Belajar ikhlas aja.

Kalau saya udah ada bolongnya, gimana dengan Laras?

image

Alhamdulillah, sampai hari ini Laras masih puasa dan full terus. Kalau tahun-tahun lalu puasanya masih ada bolongnya. Puasanya masih ada yang 1/2 hari dan kalaupun sampai Maghrib,  puasanya nyambung dari Zhuhur.

Bangun sahur rajin 3 hari pertama aja, abis itu udah gak mau bangun lagi. Kadang sahurnya juga ngasal, sahur di jam sarapan, abis itu baru puasa sampai Maghrib :)).

Sekarang suka susah juga kalau dibangunin sahur, tapi belum sampai ngadat sahurnya. Asal lauknya yang dia suka plus ada kecap, makan sahurnya tandas. Yang jadi PR adalah nyuruh makan sayur dan minum air putih.

Emang sih, cara kami sebagai orangtua masih mengiming-imingi dengan hadiah duniawi. Tapi, dari sedikit ilmu yang pernah didapat saat ikut kajian, boleh kok menjanjikan hadiah untuk anak yang lagi belajar puasa. Asal kita juga ngasi tahu tentang arti puasa yang sesungguhnya beserta reward dan konsekuensi yang didapat dari Allah.

Laras kadang suka mau nyerah juga, biasanya kalau di atas waktu Zhuhur. Jam-jam kritis banget tuh, ya. Tugas ortunya buat tetap ngasi semangat dan ngalihin perhatiannya. Setiap Laras bisa puasa sampai full, kita puji dengan kata-kata “Laras anak hebat!”, udah bikin dia seneng banget.

Laras juga semangat ikut shalat Tarawih di masjid. Biarpun suka ngitungin jumlah rakaatnya karena gak sabar pengen udahan, tapi cukup tenang dan gak rewel. Inshaa Allah Laras jadi anak yang selalu cinta masjid.

Saya membelikan poster Ramadan biar Laras terus semangat menjalankan ibadah di bulan suci ini. Poster ini berisi daftar kegiatan sehari-hari yang dilakukan seperti puasa, shalat wajib, shalat sunnah, tadarus dsbnya. Jika mengerjakan ibadahnya, posternya ditempel sticker yang sesuai.

image

Kami tidak menilai dan mewajibkan listnya harus penuh. Tapi, kalau semua terisi, menjadi nilai plus untuk kami memberikan hadiah. Laras harus belajar jujur saat mengisinya. Setidaknya Laras bangga dan puas kalau semuanya terisi sticker tanpa berbohong.

Semoga Laras semangat terus puasanya dan bisa full sampe 30 hari. Aamiin.

Minggu ini, Laras mulai UKK alias Ujian Kenaikan Kelas. Ih, gak berasa. Siapa hayo, yang anaknya UKK juga?

Selamat senasib, ya :). Buat yang anaknya dah kelar UKK, selamat liburan!

Kebanyakan sekolah, terutama yang SD sekarang emang sedang UKK. Kejar setoran sebelum mulai liburan awal puasa dan lebaran. Buat saya pribadi, emang mendingan sekarang aja, jadi pas puasa nanti udah tenang. Emosi terjaga, ibadah lancar. Less stress :D

Sejak kelas 1, saya usahakan banget untuk dampingin Laras belajar terutama kalau musim ujian. Seperti kata seorang psikolog saat tanya jawab di sebuah radio ibukota, seusia Laras masih butuh didampingi saat belajar.

Usia-usia SD kelas kecil masih bingung untuk belajar sendiri. Harus mulai belajar darimana, belajar apa, dan masih banyak pertanyaan. Untuk kakak-kakak kelasnya, seperti anak kelas 4 ke atas, saat ada pertanyaan bisa aja browsing di google.

Tapi, saat kita mendampingi anak-anak kelas kecil ini belajar, kita juga harus melatih supaya kedepannya si anak lebih mandiri dan bisa belajar sendiri. Begitu katanya..

image

Belajar di mal :p

Nemenin Laras belajar itu sama kayak saya harus belajar lagi. Pelajaran SD sekarang itu hebat-hebat deh, saya kadang suka bingung sendiri hahahaha.

Biasanya saya akan bikin soal-soal latihan buat Laras untuk dikerjain. Gunanya untuk refresh memory dan pengen tahu Laras udah menguasai pelajaran itu atau enggak. Kalau emang ada kesulitan, saya atau ayahnya akan coba bantu.

Nah, bikin soal-soal buat anak kelas 2 SD itu ternyata gak gampang. Untung aja ada kisi-kisi yang dikasih bu guru buat dipelajari. Jadi saya bikin soal dari panduan itu aja.

image

Bikin soal latihan

Kalau ditanya seberapa penting belajar sebelum ujian, saya jawab penting. Saya bukan tipe ortu yang santai pas anaknya gak mau belajar jelang ujian. Tapi saya juga bukan tipe ortu killer yang selalu pegang rotan, siap ngehukum anaknya yang gak mau belajar.

Cara saya sudah beda dari kebiasaan mama saya waktu saya sekolah dulu. Setiap hari habis salat maghrib, TV mati, makan malam terus belajar sampai jam 9 malam. Pokoknya harus di kamar dan belajar. Padahal sayanya juga gak serius-serius amat belajarnya. PR kelar, ya udah.. Baca komik atau main apaan, yang penting di meja belajar :)). Apalagi pas musim ulangan/ujian, lebih ketat lagi aturannya.

Sekarang saya lebih fleksibel, tiap malam gak ada keharusan belajar. Paling kalau lagi rajin, saya ajak Laras review pelajaran sebelumnya. Pas musim ujian kayak gini, belajar harus dicicil dari seminggu sebelumnya, gak keburu kalau pake cara SKS. Malah jadi kasian Larasnya.

Kayak gitu aja, saya masih suka berasap dan bertanduk. Kalau udah putus asa, saya sodorin ayahnya suruh ngajarin. Namanya bapak-bapak biasanya lebih tenang.

Apalagi kalau ngajarin matematika, suka nyerah saya. Kalau selain matematika masih bisa saya jabanin deh. Begini deh nasib anak IPA yang gak jago-jago amat ilmu pastinya tapi gak mau masuk IPS karena males ngapalin bahan segitu banyak :))

Laras bakal selesai pekan UKK hari Jum’at nanti. Rasanya kok lama bener, ya.. Sabar, sabar, sabar.. Hawa liburan udah tercium di udara. Sekarang mari kita semangat, kakaaak *linting lengan baju*

Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.


Baca selanjutnya »

image

Hari ini, tepat 8 tahun sudah saya menjadi seorang ibu. Laras berulang tahun yang ke 8, tanggal 16 Februari 2016 ini.

Dibilang gak berasa, yang namanya perjuangan jadi orangtua, ya pasti berasa banget. Tapi, waktu memang berjalan cepat sekali. Kayaknya baru kemarin masuk kamar bersalin, sekarang anaknya udah besar aja.

Semakin Laras besar, semakin banyak tantangan dalam membesarkannya. Doa kami, saya dan ayahnya, semoga Allah SWT selalu memberikan petunjuk dan Laras selalu dalam lindungan-Nya. Secara jaman sekarang banyak banget cerita seram yang melibatkan anak-anak, bikin saya sering mewek sendiri.

Gak ada acara khusus perayaan ultah Laras. Laras pengen berbagi ke teman-teman sekelasnya. Jadilah saya pesan kue-kue basah dan donat untuk dibawa ke sekolah. Kue-kue itu dimakan bersama pas istirahat pertama.

Laras cerita, sebelum istirahat ibu guru mengajak berdoa bersama mendoakan Laras dan teman-teman. Setelah berdoa baru kue dibagikan dan makan bersama. Alhamdulillah, teman-teman suka kata Laras.

Sebelum berangkat sekolah tadi, ayahnya Laras kasih surprise buat Laras. Lagi siap-siap mau sarapan, ayah datang bawa kue ultah lengkap dengan lilinnya. Cukup berhasil acara kejutan tadi. Saking senangnya, Laras langsung peluk ayah, peluk mama dan peluk eyang. So sweet banget.

Buat saya, waktu Laras meluk sambil bilang terima kasih dengan tulus, bikin terharu banget. Rasanya gak bisa diucapkan dengan kata-kata. Seumur hidup saya pasti bakal ingat terus moment itu.

Laras dapat kado dari eyang, mukena dan sandal. Eyang bilang, semoga Laras selalu rajin shalatnya.

Seperti tahun lalu, saya membelikan Laras buku sebagai kado. Kali ini saya belikan 2 buku karangan Clara Ng. Harapan saya, Laras jadi hobi baca buku kayak mamanya. Yah, biarpun bukan pembaca buku-buku serius :)

Banyak doa yang diucapkan buat Laras dari teman-temannya, guru-guru, eyang, saudara, dan teman-teman ayah mamanya. Semua doa terbaik untuk Laras. Kata Laras, terima kasih semua. Doa yang sama buat yang sudah mendoakan Laras.

Kalau suatu saat nanti Laras baca tulisan mama ini, mama cuman mau bilang kalau mama dan ayah sayang banget sama Laras. Laras tetap jadi anak yang salihah, cantik wajah dan hatinya, sehat selalu, dan jadi orang yang banyak membawa manfaat buat semua. Ayah & mama bangga sama Laras. Laras sayang terus sama Ayah & mama, ya, nak :*

Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!

Emak2 masa kini, seperti saya ini *ehem* biasa banyak dapet info dari sosmed. Mulai dari gosip ter-update sampe event di jabodetabek. Minggu kemarin pun, saya dapet info ada event Pesta Lampion di Sumarecon Mal Bekasi yang ternyata bakal berakhir tanggal 11 Mei. Karena selalu pengen jadi warga bekesong yang hits, saya pun langsung ajak mas Dicky buat pergi ke sana.

Pesta Lampion alias World Lantern ternyata udah dimulai dari pertengahan bulan April, yang termasuk bagian dari event Pasar Senggol. Sebenernya udah mulai ngeh pas beberapa temen di Path, khususnya sesama warga bekesong yang selalu posting foto lagi check in di event itu. Tapi, karena kemarin itu lg persiapan en lanjut mudik di awal bulan Mei, jadinya agak telat taunya dan baru disempetin ke sana di hari terakhir.

Saya emang penasaran liat lampionnya, pengen nunjukin ke Laras. Event ini juga pernah ada di Taman Mini, en pas liat foto temen2 yang ke situ, kayaknya kok seru bingits. Jadi, gak akan ngelewatin pas ada di bekasi donk.

Begitu sampe di SMB jam 8 malem, kami langsung menuju area event di lahan parkir di depan mal. Buat masuk ke area Pasar Senggol, gak ada HTM. Tapi kita harus beli voucher/kupon buat bayar segala transaksi di dalam area itu. Karena sebelum berangkat kita udah makan malem semua *sengaja, biar irit hahaha*, kupon cuman dipake Laras buat naik beberapa permainan yang ada.

Permainan anak-anak yang ada di situ cukup murah meriah, 10rb peranak untuk bisa naik setiap wahana. Permainannya kayak yang ada di pasar malem rakyat yang suka bongkar pasang itu, loh. Mulai dari komedi putar yang beneran diputar manual, kereta2an, atau ferris wheel alias bianglala ala-ala dan permainan lainnya. Biar kata permainannya, permainan rakyat yang murah meriah, tapi cukup seru en yang penting Laras bisa menikmati dengan happy.

Setelah kupon habis, kita menuju ke area World Lantern. HTMnya lumayan juga, 30rb/orang. Di area ini juga ada beberapa permainan anak, termasuk becak mini. Masing-masing permainan harus beli tiket lagi, sekitar 10-15rb/orang.

Figur-figur lampionnya ada macem-macem, kayak badut, tokoh-tokoh punakawan kayak semar, gareng, petruk. Ada juga super heroes kayak ceritanya wonder woman atau the flash, nemo, hewan lucu dsbnya. Sebenernya ngarep ada tokoh disney kayak princess gitu, tapi ternyata gak ada. Mungkin harus bayar royalti kali ye.

Jumlah lampionnya ada sekitar 30an kurang kayaknya, gak sempet ngitung. Saya en Laras selalu foto di lampion yang lucu. Tumben banget Laras lagi mau di foto, malah kalo saya lagi gak mau foto, dia langsung ngajakin. Lagi kumat narsisnya hihihi, pdhl kalo lagi emaknya yang narsis, susah bener ngajakin Laras foto bareng.

Di area lampion gak begitu lama karena areanya juga gak gitu luas. Kalo gak pake acara foto-foto, 5 menit juga kelar dah. Itu aja tadinya mas Dicky gak mau ikutan masuk, tapi kalo gak ada dia, sapa donk juru fotonya hahaha.

Selesai liat lampion, kita balik ke mal buat nge-calais, mumpung lagi di SMB. Sebenernya sih sayang juga gak nyobain jajan di Pasar Senggolnya. Lain kali deh kalo ada pesta kuliner lagi macam begitu.

Untuk foto-fotonya, bisa diliat sebagian hasil narsis saya en Laras di bawah ini

 

image

image