Tanggal 16 April kemarin, saya mendampingi Laras ikut acara jalan-jalan sekolahnya ke Taman Wisata Matahari Cisarua – Bogor. Acara yang udah ditunggu-tunggu Laras dari beberapa bulan sebelumnya. Gimana gak excited, dia selalu dibilangin ama ibu gurunya kalo nanti di Taman Matahari, anak-anak bisa mandiin kerbau en main lumpur. Jadilah, perbekalan juga kudu lengkap. Ibu Guru minta orangtua bawain anak-anaknya, baju ganti, baju jelek, handuk, peralatan mandi, jas hujan + payung buat antisipasi kalau di sana hujan. Belum ditambah perlengkapan yang lain, yah secara saya emang orangnya agak rempong, jadi beratlah gembolan emaknya ini :)).

Rombongan berangkat jam 1/2 8 dan tiba di sana sekitar jam 9an – 1/2 10. Perjalanan lumayan lancar, Alhamdulillah. Kebayang bakal macet, tapi ternyata gak juga, yah di beberapa spot aja ada yang padat, tapi gak lama. Sampai di sana, udah banyak rombongan dari sekolah lain, dan anak-anak makin bersemangat. Ternyata tempatnya lumayan bagus juga, murah meriah pula. Buat saya, lebih asik main di Taman Matahari daripada di Taman buah Mekar Sari. Kalo mau tau ada fasilitas apa aja dan info lainnya, bisa dibaca di website ini.

Rombongan sekolah Laras ikutan wisata Agro, yaitu wisata yang mengajak anak-anak untuk mencoba kegiatan pertanian. Untuk menuju ke tempat wisata itu, lumayan juga jaraknya dan kami harus berjalan kaki, tracknya juga menanjak. Jadi, ceritanya emang kemarin waktu di sana, kami lumayan berolahraga. Untuk pengunjung rombongan, kami dipimpin oleh pemandu dari Taman Matahari, berjalan ke tempat wisata Argonya.

Sampai di lokasi yang dimaksud, saya dan pendamping yang lain langsung menyiapkan anak-anak untuk memulai kegiatan. Seneng banget karena sekolah Laras dapat saung untuk basecamp yang dekat dengan lokasi kegiatan anak-anak, jadi gak perlu bolak-balik terlalu jauh.

Sebelum memulai kegiatan, anak-anak dan ibu guru dikumpulkan di lapangan dan diajak untuk pemanasan sama Pak Miing, nama pak Tani yang ceritanya pemilik sawah di situ. Pak Miing kayak ngasi briefing, apa aja sih yang bakal dilakukan oleh anak-anak, terus diajak senam, dan foto bareng. Fotonya ini yang harus ditebus sama orangtua, seharga 30rb/4 lembar, bisnis ya, bok :)).

Selesai pemanasan, anak-anak berbaris menuju sawah, melewati aliran air, udah gitu airnya dingiiiiin, itu aja dah bikin anak-anak seneng banget. Kegiatan pertama adalah mandiin kerbau, tapi Laras kecewa banget karena gak sempet ikutan mandiin kerbau. Jadi, sebelum ke tempat kerbau, anak-anak ini foto dengan wardrobe petani, pegang padi & tempat sayur, bergiliran. Begitu giliran Laras nyemplung ke tempat kerbau, cuman bisa liat kerbaunya aja, dan antri lagi buat foto bareng sama kerbaunya. Mana fotonya juga buru-buru, gak tunggu anaknya pose dulu, jadi mayan kuciwa juga sih.  Untungnya, Laras gak takut dan mau foto bareng sama kerbaunya, biarpun dengan tampang lempeng, gak ada senyumnya hihihihi.

Abis itu, mereka pindah tempat buat nyobain naik ke alat pembajak sawah yang ditarik sama 2 kerbau. Kali ini, kerbaunya jenis kerbau bule yang mirip sama Kyai Slamet, kerbau yang suka diarak tiap malam 1 Suro di kraton Solo. Setiap anak dapet giliran muter sebentar, bareng 2 temennya. Laras enjoy bener, naik sambil ketawa-tawa gak takut jatuh.

Tadinya, anak-anak mau ikutan kegiatan nanam padi di sawah, tapi gak jadi. Gantinya, langsung menuju empang dan anak-anak bebas nyebur sambil nangkepin ikan. Sebenernya, kasian juga sama ikan-ikan mujair itu, dikejar-kejar dan ditangkepin, terus dikekep sama anak-anak dan orang dewasa, terus dibalikin lagi ke air. Bolak-balik siklusnya gitu dari pagi, sampe keliatan banget ikannya pada mabok :(. Laras juga sempet megang lama, saya aja geli megang ikan hidup kayak begitu :D.

Waktu kegiatan itu, anak-anak terlihat happy banget. Mereka banyak belajar dan dapat banyak pengalaman dari kegiatan itu. Melihat Laras enjoy dan bermain dengan teman-temannya, kejar-kejaran, gak takut kotor, ketawa lepas en mencoba banyak hal yang gak mungkin bisa didapetin di rumah, bikin saya ikutan happy. Kepengen rasanya sering-sering ngajak Laras main dan berwisata ke tempat model begini, daripada ke mol mulu, bosen rasanya. Larasnya juga jadi banyak bergerak, bikin sehat juga, kan. Ada sih, anak yang gak mau ikutan nyebur ke empang, ibunya bilang, anaknya gak mau karena kotor katanya. Yah, sebenernya sayang banget ya.. mungkin emang dibiasain gak boleh main kotor-kotoran.

Selesai semua kegiatan, waktunya anak-anak mandi bebersih badan di pancuran, airnya dingiiiin. Abis itu dilanjutkan istirahat makan & sholat, sebelum mulai lagi kegiatan berikutnya. Kebersihan toilet di tempat itu, lumayan lah ya, gak jorok-jorok amat. Mungkin juga karena pengunjungnya gak terlalu ramai. Musholla juga gak susah nyarinya, saya sholat di musholla berbentuk rumah panggung gitu, terus kecil banget, tapi enak juga lokasinya di pojok dan bisa liat pemandangan orang yang lagi main arung jeram *liatnya bukan pas sholat, ya :D*.

Perut sudah kenyang, sudah sholat dan istirahat, rombongan diperbolehkan punya acara bebas. Kami mampir di taman burung sebentar, yang isinya hewan-hewan yang gak cuman burung. Di situ, anak-anak bisa ngasi makan ikan dan kelinci, Ada juga, beberapa unggas, kayak ayam, dan sempet ngeliat iguana. Karena bosen di tempat itu, Laras dan 2 temannya, nyobain main di wahana lain. Kami dapat tiket gratis 4 fasilitas di sana, kayak sepeda air,  perahu dan lainnya. Tadinya sih mau naik sepeda air, tapi ngeliat antriannya dan harus kumpul di bis jam 3, akhirnya nyobain main..aduh apa ya namanya…pokoknya kayak sepeda air tapi lebih gede. Kendaraannya itu besar, ngapung di air dan harus digowes juga biar bisa jalan, bannya ada 3.  Pas nyobain naik, wuidiiiih kerja keras banget. Gowesnya berat, udah gitu pedalnya besi dan gak ada alasnya, dan karena kaki dalam keadaan nyeker biar sepatunya gak basah, telapak kaki berasa sakit banget. Udah gitu, sempet susah digowes, efeknya kaki keram sampe sakit banget pas tidur malem :(.

Di depan wahana itu sebenernya ada arena mainan kayak komedi putar dan wahana-wahana kayak di funworld MOI, dan anak-anak pengen banget main di situ, tapi waktunya terbatas banget. Jam 3 kami harus kumpul di bis, dan harus pulang ke Jakarta. Bukan emak-emak namanya kalo gak nyempetin belanja dulu, tadinya saya udah gak mau beli apa-apa, akhirnya nenteng 3 bungkus strawberry. Mayan banget buat bikin smoothies, segeeeer.

Alhamdulillah, acara jalan-jalannya lancar, sukses dan selamat sampai di rumah lagi. Laras jadi punya kenangan indah yang bisa dia ceritain ke orang lain, terutama setiap Eyang-eyangnya telpon, langsung diceritain pengalamannya ketemu kerbau dan pegang ikan. Ternyata, main kotor-kotoran emang lebih seru, ya. Kalau gak kotor, gak belajar, kan.. :)

 

 

PhotoGrid_1397637238426

Laras happy..

Sabtu wiken kemarin, jadwal saya cukup padat *eciyeee*. Hari itu saya ngikutin 2 eventnya Mommiesdaily, Zumba for kids dan Rinso blogger gathering di 2 tempat yang berbeda. Untungnya aja sih, masih gak gitu jauh lokasinya, jadi masih bisa sekali jalan.

Tadinya, saya cuman pengen ikut Zumba for kids aja, ikut ajakan dari Lita. Eh, datanglah email undangan dari Anggie FD buat hadir di acara blogger gathering. Saya udah mau menolak undangan itu karena jamnya mepet banget, Zumbanya jam 9, en acara Rinsonya jam 10, tapi waktu Lita bilang, ikut 2-2nya aja karena dia juga bakal hadir di acara gathering itu, jadilah saya mengiyakan ke Anggie.

Merayu Laras buat ikutan Zumba gak susah kok, cukup kasih keyword “Langit ikut juga kok”, dia langsung mau. Laras tanya apa itu Zumba, waktu saya jawab kalo itu jenis olahraga yang seperti nari-nari/joged-joged, dia pun semangat. Di hari H, Laras gak susah bangun pagi, mandi dan sarapan.

Kami pergi lebih pagi karena takut jalanan macet, secara sekarang tiap hari Sabtu itu traffic-nya udah kayak wikdeis dan peserta juga dianjurkan buat datang 1/2 jam lebih awal. Dan bener aja, kami tepat waktu, sampe di markasnya FD, sekitar jam 1/2 9 lebih 5 menit. Saya sempet ajak Lita buat pergi bareng, tapi ternyata dia mau jemput bff-nya Langit dulu yang mau ikutan Zumba juga.

Setelah semua peserta kumpul, acaranya pun dimulai. Karena pesertanya emang khusus anak-anak mulai umur 3 – 12th, jadilah lucu-lucu banget mereka ini pas ngikutin gerakannya mbak Purry. Mbak Purry adalah pelatih Zumba dari Sana Studio, yang menurut info dari Lita, punya sertifikat pelatih Zumba khusus untuk anak-anak. Wow, ternyata sertifikasinya juga khusus ya. Saya kira, anak-anak itu bakal dilatih sama Laila Munaf, pemilik Sana Studio yang pernah jadi coach member FD di event Zumba, 2th lalu. Laila-nya juga hadir sih, dan badannya masih keren aja. Pas di event dulu itu, dia lagi hamil 4 bulan, dimana perutnya masih rata, gak keliatan lagi hamil. Nah, kemarin dia bawa anaknya yang dulu di perut, sekarang umurnya dah setahunan, dan bodynya Laila masih sama kayak pas hamil dulu itu *sirik*

Waktu mbak Purry mengarahkan anak-anak untuk bergoyang sesuai gerakan yang dia contohin, ngikutin irama lagu. Anak-anak excited banget, termasuk Laras. Laras bisa langsung join, maju dan ngikutin gerakan biarpun dengan ekspresi lempeng tanpa senyum. Eh, tapi anak-anak yang lain juga sih, beda banget kalo emak-emaknya yang ikutan kan pasti sampe heboh gitu, apalagi waktu dulu itu diliput stesyen tipi nasional :)). Jadi, senyum is a must en harus pose, gerakan harus ok.

Anak-anak sangat enjoy karena mbak Purry-nya ramah dan komunikatif banget, lagunya asik-asik apalagi pas ada lagunya Hi5, cuman karena mbak Purry lebih sering pake bahasa Inggris, jadi anak-anak pada keliatan bingung. Apalagi Laras yang emang ngertinya cuman bahasa emak – bapaknya ;)).

Bagian yang paling asik menurut saya, waktu mbak Purry minta anak-anak untuk ajak Mama atau Papanya ikutan. Terus, kami Zumba bareng deh, gak cuman Zumba tapi juga nyanyi bareng, karena lagunya Twinkle-twinkle little star & I love U-nya Barney and friends. Sebagian besar emang ditemenin ama Mamanya, tapi ada juga loh 2 orang Papa yang ikutan tanpa malu-malu, salut deh. Mas Dicky aja belum tentu mau en pede tuh kalo diajakin :p. Bagus juga ya ide ngajak ortu buat Zumba bareng anak, selain buat bonding antara Mama/Papa dan anak, badan juga jadi sehat karena olahraga bareng, kan?

Selesai Zumba bareng, anak-anak disuruh baris dan tiap anak dikasih stamp sama mbak Purry. Yang namanya anak-anak, dikasih stamp gitu dah seneng banget, Laras langsung pamerin stamp bintangnya begitu tangannya selesai di cap. Acara ditutup dengan foto bersama, peserta Zumba for kids dan Mbak Purry + Laila.

Thanks Mbak Purry, Laila dari Sana dan pastinya thanks buat Mommiesdaily buat eventnya. Laras seneng banget, bisa kenal ama jenis olahraga yang namanya Zumba. Jenis olahraga lain selain yang biasa Mama & Ayahnya lakuin, yaitu lari, yoga dan senam. Gudibeknya juga ok banget. Lain kali bikin lagi ya, event olahraga yang lain..

 

laraszumba1

Tuh kan, seru banget anak-anak ini ber-Zumba ria. Mamanya juga diajak donk ;)

 

 

laraszumba2

 Ini dia..foto bersama pengajar dari Sana Studio. Anak-anak ini gemesin banget deh.. they’re super cute :*

Sejak dari awal tahun 2014, anak gadis udah tau kalo bulan Februari adalah ulang tahunnya, dan rekuwes dirayain di resto cepat saji.

“Mama, nanti aku ulang tahunnya di ke-ep-si ya, ngundang temen-temen aku”

Setelah diskusi sama Ayahnya, kita putuskan buat mengabulkan permintaan Laras. Mungkin karena sering dateng ke pesta ultah temen-temennya, baik di resto model begitu, di rumah atau di sekolah, Laras jadi pengen juga ngerasain pas ultah, dirayain rame-rame sama temennya. Tahun-tahun sebelumnya, kita selalu ngerayain di rumah aja, bertiga atau makan-makan sama eyang dan sepupu-supupunya.

Karena awalnya, saya gak terlalu excited buat ngerayain ultah Laras di luar, surveynya juga baru dilakuin akhir bulan Januari kemarin. Dan ternyata, cepet juga ya full booked-nya resto-resto itu. Ke-ep-si yang cukup besar di dekat rumah aja, dah gak terima untuk perayaan tanggal 16, sesuai ultah Laras.. Jadilah, kita booking ultah di mekdi yang baru buka beberapa bulan, di area sekitaran daerah rumah juga. Untung aja, tgl segitu baru 1 orang yg pesan buat pesta di sore hari.

Sebenernya, dari segi lokasi dan ukuran tempatnya, masih enak ke-ep-si en mekdi di sebelahnya, tapi kosongnya baru minggu depan setelah tanggal ultah Laras. Setelah saya jelaskan pilihan sikonnya dan tanya ke Laras, buat minta pendapatnya, dia bilang “aku maunya di mekdi yg di situ, kalo di ke-ep-si kan aku udah gak ulang taun”. Yowis, kita hargai dan pilih sesuai dengan yang dia mau. Kami memang sengaja melibatkan Laras utk mengambil keputusan, karena hari itu adalah hari besarnya.

Sebagian emak-emak biasanya semangat dengan perayaan ultah anaknya, dan persiapannya canggih banget. Ada yang bikin sendiri konsep pestanya, kartu undangan, kuenya, gudibeknya, pokoknya 100% all-out untuk preparation. Kalau saya, entah kenapa, rada males hihihi. Di samping, anaknya juga pengen ultahan di resto, saya dan ayahnya juga gak kreatif blas, jadi boro-boro kepikiran soal yang gitu-gitu. Maunya tau beres aja. Paling gudibek aja, kami nambahin sendiri suvenir, pilih barang yang kira-kira bisa dipakai dan jadi kenangan buat temen-temennya Laras, jadinya bukan isi jajanan. Itu juga saya pesen di ambas yang deket kantor aja, cari yang praktis. Pengen sih sebenernya hunting di Asemka yang kata orang, barangnya murah-murah, tapi apadaya waktunya mepet. Pokoknya, salut banget deh, sama emak-emak yang bisa bikin pesta yang keren buat ultah anaknya :)

Untuk undangan, saya juga minta Laras yang nentuin mau undang sapa aja. Kebanyakan memang temen-temen main Laras di rumah, sepupu-sepupu, eyang-eyang, saudara-saudara dan sisanya anak-anak dari teman-teman Mama en Ayahnya. Mengingat tempatnya juga gak terlalu besar, jadi undangan juga gak terlalu banyak. Maksudnya juga biar Laras lebih menikmati berulangtahun sama teman-teman yang dia kenal baik dan main bareng setiap hari. Laras juga milih sendiri warna merah, buat dijadiin dress code pas acara, padahal saya sendiri gak kepikiran buat bikin dress code segala :D.

Cuman ya, biarpun pestanya udah tinggal dateng, terima beres dan bayar,  tetep aja loh, saya rasanya gelisah, panik en mules. Nah, kalo ini emang kayaknya bawaan, selalu apa-apa dipikirin sampe ke detil-detilnya, en mau beres tanpa cela. Bener juga kata temen yang udah pernah ngadain ultahan anaknya, baru ultah anak aja dah begini rasanya, gimana ngawinin, ya huahahaha.

Perfeksionis ? Gak juga sih… entahlah =))

Di tanggal 16 Februari, kami seperti biasa bangun pagi. Kebetulan juga, Laras bisa bangun pagi dengan gampang dan semangat, gak kayak kalo di hari sekolah. Ternyata, yang gelisah gak cuman saya, yang ultah juga demam panggung kayaknya :D, tidur malamnya gak nyenyak. Saya, mas Dicky en Eyang Nik langsung ngucapin selamat ultah, doain en ngasi kado ke Laras. Bukan main senengnya, begitu dia buka, semua yang diterima sesuai ama apa yg diminta. Laras emang udah rekuwes hadiah dari kami, dari Mama minta mainan mixer kue, dari Eyang Nik minta boneka barbie, en dari Eyang Bandung, minta mainan blender. Aaaah, enaknya jadi anak-anak yaaah…

Acara ulang tahun diskejulkan jam 12, sesuai dengan jam booking tempat. Tapi, saya baru dapat input dari teman-teman yang punya pengalaman, mestinya ditulis 1/2 jam sebelumnya. Yah, gimana, udah terlanjur dibagiin undangannya. Gak papa deh, bisa dijadiin masukan ke depan, kalo ada rencana bikin pesta ultah lagi. Berhubung pas jam 12, belum banyak tamu undangan yang datang, tempat pun juga masih disiapin sama mekdinya, acara ultahnya baru dimulai sekitar jam 1/2 1 lebih.

Satu-persatu, tamu undangan mulai datang. Sementara, sang ratu hari itu, Laras, cukup baik sekali menyambut teman-teman kecilnya. Yang paling keliatan, wajah sumringahnya menerima kado-kado yang dibawa tamu, salaman dan mengucapkan terima kasih. Good girl.. Semua arahan Ayah en Mamanya diterima dan dilakukan dengan baik. Termasuk selalu menjawab pertanyaan kalau ada orang yang bertanya, dan berani nyanyi di depan teman-temannya tanpa keliatan gugup, lho :*.

Pesta ulang tahun, berjalan selama 30 – 45 menit. Acaranya sama seperti pesta-pesta yang sering didatangi Laras. Sebelum tiup lilin, berdoa dipimpin oleh Eyang Kakung, terus tiup lilin dan potong kue, bagi-bagi kue, games buat tamu-tamu kecil, terus diakhiri dengan bagi-bagi gudibek, setelahnya bisa makan bersama orangtuanya masing-masing.

Ada yang lucu waktu pembagian kue, waktu Laras ditanya sama MC-nya, first cake bakal dikasih ke siapa. Laras dengan spontan langsung jawab, “Sachiko”, which is temen main setianya Laras di rumah, bukan Mama atau Ayahnya, apalagi Eyangnya :)). Ketauan banget yah, yang ada di hati Laras itu siapa. Potongan kue yang ke-2 pun, dikasih ke Alana, temen mainnya juga. Antara ketawa karena lucu dengan spontanitas Laras, tapi juga agak sedih. Tapi, ya itulah anak-anak, mereka polos dan jujur. Mungkin bagi Laras, temen main adalah segalanya, senang bisa berbagi dengan mereka. Mudah-mudahan itu gak berarti, Laras gak sayang sama Mama en Ayah, ya, nak…

Selesai acara, saya dan mas Dicky, cukup senang. Semua yang diundang, sebagian besar hadir. Semuanya terlihat menikmati acara, terutama teman-temannya Laras, dan Mama-Papanya. Sodara-sodara juga bisa ngumpul bareng, baik dari pihak Mama saya dan mertua. Teman-teman kuliah mas Dicky yang diundang, bisa hadir semua, begitu juga teman-teman saya, kebanyakan bisa dateng.

Yang paling penting, Laras seneng banget. Apalagi sampai di rumah, melihat kadonya banyak sekali, sampe gak sabar buat bukain semua. Karena agak rewel, mungkin karena capek, saya hanya bilang kalo dia boleh buka kadonya, tapi 2 aja. Tidur dulu, terus lanjutin buka semua nanti kalo udah bangun. Setiap bukain kadonya, matanya berbinar-binar sambil bilang…wooow.

It’s precious :x

Buat sodara-sodara atau temen-temen yang mungkin baca ini.. saya en mas Dicky ngucapin tengkyuuuu berat, udah nyempetin waktunya buat dateng ke pesta ultahnya Laras, ya… Maap-maap, kalo ada kurang-kurang atau salah-salah.. Next time, kalo ada umur en rejeki, jangan kapok buat diundang lagi ama kita ya :)

 

PhotoGrid_1392544871696

 sebagian foto acara ultahan Laras

 

 

 

Alhamdulillah, Ramadhan tahun ini, Laras mulai belajar puasa. Puasanya sih masih tergantung moodnya dia hehehe. Saya emang gak maksain, dia mesti puasa atau engga. Kalau emang dia mau puasa dan bisa bangun sahur, ya silahkan puasa sekuatnya.

Laras emang belum puasa penuh. Dari Subuh sampai Zhuhur aja, saya udah bangga banget, berarti Laras dah mulai kenal ama yang namanya menahan lapar dan haus saat puasa. Yup, mengenalkan puasa ke anak umur 5th, saya gak pakai definisi yang berat. Laras cukup tau aja, kalau puasa berarti gak makan dan minum dari jam segini, sampe jam sekian.

Jam puasanya Laras masih bervariasi, waktu masih libur, dia mau bangun sahur, terus tidur lagi. Laras buka puasa jam 12, saat adzan Zhuhur. Kadang mau nyambung lagi, puasanya sampe Maghrib, tapi kadang dia bilang, “udah ah, aku gak mau puasa lagi” :D. Setelah sekolah, agak susah bangun sahur, akhirnya sahur jam 1/2 8 alias sarapan, nanti buka pas Zhuhur. Ato mulai puasa dari Zhuhur, nanti bukanya pas Maghrib. Random yak :)).

Namanya anak kecil puasa, pasti banyak cerita lucunya. Sahur pertama, Laras cuman sahur bareng ayahnya, kebetulan saya masih berhalangan, jadi molor aja #istridurhaka. Hari pertama masih excited, tanpa dibangunin, Laras langsung ngintil ayahnya, makan roti aja pake selai coklat dan minum air putih, abis sahur, lanjut bobok lagi. Pas jam 10-11, mulai gelisah, buka tutup kulkas cari makanan, kalau ditawarin buka en makan, dia gengsi dan ngasih alesan “aku cuman mau ngemilin keju kooook” :)). Alhamdulillah, hari pertama, bisa juga puasanya sampe Zhuhur.

Puasa hari berikutnya, Laras mulai ngeluh, perutnya bunyi atau kelaparan. Agak gak tega sih ya sebenernya, tapi, begitu kan proses belajarnya :). Yang lucu sih, waktu sore-sore, saya goreng tempe buat makan malam. Laras yang doyan banget makan tempe goreng tepung, deketin saya di dapur, terus bilang “Mah, kayaknya enak deh tempenya..hmmmmm…boleh ya ambil dikit?” :)). Karena Laras lagi nerusin puasa sampe Maghrib, lumayan juga ngasi penjelasan kalo waktu buka tinggal 1 jam lagi. Mesti sabar. Tadinya, dia udah mau buka saat itu juga, gak mau nunggu sampe Maghrib.

Puasanya Laras sempet libur beberapa hari, karena Laras pilek, batuk, sariawan. Kalau udah begitu, saya mesti genjot dia untuk banyak minum air putih dan makan buah, biar cepet sembuh. Alhamdulillah, gak terlalu parah dan cepet sembuh. Sekarang puasanya lanjut lagi, tapi ya masih sesukanya Laras aja :D.

Saya kagum ama Laras, dia mau dan kuat untuk belajar puasa. Saya inget banget, waktu saya seumuran Laras, kayaknya masih belum deh. Saya baru belajar puasa, saat saya SD. Puasa full seharian aja, kayaknya setelah saya baligh *malu*. Emang hebat deh, anak-anak sekarang. Mudah-mudahan mereka jadi anak yang sholeh/sholehah ya.

Itulah pengalaman pertama puasanya Laras, mungkin bisa share di sini juga, yuk…

Laras sekarang lagi suka banget eksperimen nyobain segala peralatan lenong alias make up saya. Segala macam warna lipstik dia cobain, gak ketinggalan pake bedaknya. Untungnya belum kejadian ada lipstik yang patah, baru warnanya aja yang jadi campur-campur *tepokjidat*. Alhamdulillah, eksperimen baru merambah bedak & lipstik, dia belum nyobain blush on, aisedo, dan temen-temennya.

Laras juga lagi suka pake kuteks, tiap saya pake, pasti dia minta dipakein juga. Berhubung saya agak kuatir karena Laras lagi suka masukin apa aja ke mulut, takutnya kalo kuteks dewasa ada bahan yang gak aman. Saya beliin Laras kuteks khusus anak-anak yang saya beli di OLS, sekalian dia belajar pake sendiri. Saking senengnya, setiap hari kerjaannya ya pake kuteks mulu, secara bahannya juga kebanyakan air, jadi emang lebih cepet ilang tanpa harus pake nail remover.

Begitulah anak-anak, mereka emang copy cat paling hebat. Karena keseringan liat mamahnya dandan, dari yang awalnya mengamati aja, terus tanya-tanya, akhirnya sekarang mulai nyoba sendiri. Biasanya nih, kalo Laras lagi di kamar, terus anteng sendiri, biasanya dia lagi beraksi. Ntar keluar kamar, langsung begaya deh. Ayahnya yang gak suka karena anaknya dah mulai centil di umur segini hehehe.

Saya jadi inget waktu seumuran Laras dulu. Saya juga suka nyoba-nyoba pake peralatan dandannya mama saya. Tapi, kalo saya bener-bener harus ngumpet-ngumpet, soalnya kalo ketauan mama, pasti dimarahin.

Berhubung dulu saya ikut les nari, dan sering pentas tingkat RT, komplek ato pentas di TMII, jadi tiap didandanin rasanya seneng banget dan gak harus ngumpet. Keisengan saya yang lain adalah nyukur alis dan rambut halus di muka gara-gara sering liat Eyang Kakung saya nyukur jenggot. Biar kata pas lagi iseng nyukur gak ketauan, tetep aja luka-luka hasil isengnya ya ketauan. Alhasil, dimarahin juga ama Eyang. Mungkin, marahnya Eyang karena kuatir liat luka-lukanya, tapi tetep aja bikin saya nangis sesunggukan.

Tapi, begitulah anak-anak kan? Masa anak-anak adalah masanya penuh rasa ingin tau, mengamati, nyontoh dan nyoba dari apa yang dilihat. Kelucuan dan keisengan ini yang bisa jadi kenangan di saat dewasa nanti, makanya saya gak mencoba langsung ngelarang Laras, saya kasih pengertian aja kalo make up saya itu buat ibu-ibu, takut ngerusak kulit mukanya. Apa mungkin sebenernya gak papa ya?

Mau liat kayak apa hasil akhir dari aksinya Laras, berikut adalah fotonya.

20130323-191719.jpg

Wiken 2 minggu lalu, adalah long wiken bagi sebagian orang, begitu juga buat saya dan mas Dicky. Kami ambil cuti di hari Senin, bertepatan dengan harpitnas. Kebetulan, saya masih ada sisa 2 hari, jatah cuti tahun kemarin, dan harus habis bulan Maret ini, langsung saya ambil biar ngerasain libur panjang

Long wiken dihabiskan di Jakarta – Bekasi aja, bukan gak kepengen liburan ke luar kota, tapi emang kami udah punya rencana buat ngabisin sebagian besar buat leyeh-leyeh di rumah. Pas banget, si mbak lagi pulkam, jadi Laras bener-bener “dipegang” sama Mamah & Ayahnya.

Dan saya seneng banget, selama liburan kemarin, Laras sangat-sangat mau bekerja sama dengan kami. Dia sangat mandiri, pokoknya no drama deh. Biasanya, kalo sama si mbak, Laras agak lebih manja, mungkin karena si mbak juga gak tegaan dan cenderung manjain. Tapi, kalo kami, Mamah & Ayahnya, emang lebih “tega”. H-1 sebelum si mbak pulang, saya udah kasih tau Laras, kalo selama si mbak gak ada, Laras harus nurut sama Mamah & Ayah, jadi anak pintar, mau ngelakuin sendiri, apa-apa yang jadi kebutuhannya. Alhamdulillah, Laras mau dan emang ngelakuin apa yang saya minta. Jadi selama long wiken kemarin, less drama bikin Mamah senang luar biasa :).

Seperti biasa setiap wiken, pagi hari selalu diisi dengan kegiatan lari pagi. Hari Sabtu, saya lari sendiri seputaran komplek, gak lama, soale si mbak emang berangkat pagi, jadi mesti cepet sampe rumah lagi. Abis itu, seharian acaranya santai aja sambil nonton DVD. Kemarin, akhirnya nonton juga tuh film Hotel Transylvania, hasil donlotan *yeaaah bangga*. Emang lucu banget filmnya, dan Laras pun ketagihan minta nonton terus. Dianya seneng, kitanya yang ampe puyeng saking apalnya tiap adegan :))

Di hari Minggu, kita nyobain olahraga pagi di BKT jogging track. Sebenernya dah kepengen lama, kan daripada jauh-jauh CFD-an ke Sudirman – Thamrin, mending ke sini aja, yang lebih deket. Pas banget, cuaca pagi itu lagi mendung tapi gak ujan, jadinya kita olahraga juga gak kepanasan. Laras semangat juga ikutan Mamahnya lari, rutenya mulai dari perempatan setelah McD dursaw, sampe ke arah Pondok Bambu, kalo menurut Nike+, bolak-balik aja bisa 5km. Berarti Laras kemarin, berhasil lari & jalan sepanjang itu, mulai dari yang semangat lari, sampe akhirnya kecapekan, minta jalan, trus minta duduk dulu sampe minta digendong Ayahnya :)).

Pulang olahraga, kita cari sarapan. Tadinya pengen sarapan di Sam’s Strawberry Corner yang ada di Billy Moon, tapi kayaknya blum buka ato emang libur kalo hari Minggu. Setelah muter di Pdk Kelapa, akhirnya sarapan juga di depan Giant Caman. Saya makan lontong Medan, Laras makan buryam, mas Dicky makan nasi uduk.

*updated*

Wiken kemarin, kita nyoba lagi olahraga di BKT. Kali ini, bawa sepeda lipat, tapi Laras gak mau bawa sepedanya sendiri. Jadi, saya dan mas Dicky jogging, Laras digonceng si mbak, kita balapan. Sesekali Laras turun, terus lari atau jalan, kalo capek, baru deh digonceng lagi. Tapi, kemarin kurang pagi, sampe BKT sekitar jam 1/2 7 kurang, matahari udah kinclong. Untung aja, saya pake sunscreen SPF50, panas banjeeet.

*******

Hari Senin, kita main air di Waterboom Lippo Cikarang. Udah lama janji ama Laras & ngerencanain berenang di situ, baru kemarin akhirnya terlaksana. Nyaris aja, rencana kemarin itu gak jadi. Soale 2 hari sebelum sampe malemnya, Laras bersin-bersin, dah takut dia gejala pilek. Mas Dicky bilang, tunggu sampe jam 9an, kalo masih bersin-bersin, acara main airnya batal. Alhamdulillah, sejak bangun tidur, Laras gak bersin-bersin lagi, berkat saya cekokin buah, sayur dan banyakin istirahat/tidur, acara main airnya jadi deeeeh, yaaay!!

Berangkat dari rumah jam 10 kurang, dan sampe Waterboom sekitar jam 11. Udah panas sih emang, tapi bukanya juga baru 10, perjalanan rame lancar. Laras seneng banget diajak berenang, berbekal ban renang yang belinya ampir setahun lalu, akhirnya kepake juga. Kita main di kolam anak-anak, karena Laras maunya main di situ aja. Sempet nyoba kolam arus, naik ban dobel. Laras awalnya rada bosen, karena kan cuman jalan gitu aja, tapi begitu liat air yang jatoh dari semacam tong, ngeguyur kita, dia jadi seneng banget. Tiap ada gerojokan air *apa ya bahasa indonesanya?*, dia teriak-teriak dan pengen lagi keguyur air, padahal kalo mandi di rumah, paling gak suka kalo kepalanya diguyur.

Laras juga nyobain perosotan di kolam anak. Ini ngebujuknya juga lama, awalnya dia gak mau karena gak berani. Tapi, setelah kita “panas-panasin”, Laras berani nyoba juga. Awalnya perosotan yang pendek-pendek, dari yang awalnya ragu, Laras jadi ketagihan. “Lulus” dari tantangan yang mudah, saya tawarin lagi buat nyoba perosotan yang tinggi dan berkelok-kelok. Ini juga awalnya dia bilang “aku gak bisa”, tapi saya yakinin dan bilang “yuk, dicoba dulu, tuh banyak temennya yang naik. Mama tunggu di bawah, jagain di sini”. Akhirnya Laras pede juga buat nyoba, mumpung ada anak-anak lain, jadi dia ada barengannya. Berhasil sekali sampe bawah, Laras jadi ketagihan, malah nyoba sampe lebih dari 10x :)). Dia juga gak kapok, walopun ada anak yang dorong, ato pas sampe bawah, agak nabrak anak lain. We’re proud of you, nak :*.

Di Waterboom tempatnya mayan rindang, banyak pohon dan kolam anaknya juga sebagian areanya, ada kayak atap terpalnya, jadi gak begitu panas. Beda banget sama waktu nyoba Snow Bay TMII, di sana gersang dan panas banget. Eh tapi gak tau ya kalo sekarang, soale nyobanya juga waktu Snow Bay baru-baru buka. Kolamnya sih emang lebih banyak dan lebih luas areanya.

Untuk HTM Waterboom, kita kemarin bayar Rp 55.000 karena main di wikdeis. Tapi, kalo mau main di wiken, HTMnya Rp 80.000 dan bukanya juga lebih pagi, kalo gak salah jam 8 pagi juga udah buka. Kita gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar, di dalam banyak yang jualan. Tapi, gak sepraktis kayak di Snow Bay, kalo di Snow Bay, kita bisa bayar uang deposit, untuk jajan di area waterpark, juga buat nyewa loker. Pembayarannya, kita dikasih gelang, jadi kalo jajan tinggal kayak di swap gitu gelangnya. Kalo di Waterboom Cikarang, kita mesti bawa-bawa uang, buat sewa loker juga bayar sendiri di loket loker.

Makan siang pas di Waterboom kemarin, saya beli nasi kuning buat saya dan mas Dicky, harganya Rp 16.000 dan buat Laras, saya beliin nasi pecel ayam, harganya Rp 18.000. Minumnya, saya beli es teh manis yang harganya Rp 5.000. Awalnya, saya gak ngarep banyak dari makanan di situ. Biasanya kan, jajanan di tempat gitu, udah mahal, porsi kecil, rasa juga seadanya. Eh, tapi tebakan saya meleset. Dari segi porsi, menurut saya pas lah, terus ternyata rasanya juga mayan enak kok. Di menu nasi kuning, ada sambel terasi, orek tempe dan ayam goreng, rasanya enak semua. Di menu nasi pecel, ada sambel pecelnya juga enak, banyak pula, sayang sayurnya seiprit, ayam gorengnya juga enak. Laras aja, sampe menikmati banget dan habis dalam sekejap. Kayaknya antara bener-bener kelaperan abis main air dan kepengen cepet-cepet main air lagi.

20130318-144220.jpg

Laras main air

Satu aja nih yang saya agak gak suka dari Waterboom Cikarang, tempat bilasnya kok dikit banget. Di tempat ganti wanita aja, cuman ada 3 bilik. Jadi kemarin mau bilas/mandi, antrinya lama dan panjang bener. Akhirnya, sebagian orang ada yang mandi di kamar mandi, padahal udah ada tulisan “Toilet kering, dilarang mandi di sini”, ada juga yang bilas dan mandi di tempat wudhu :(. Di Beach Pool Ancol aja, tempat bilasnya banyak deh. Saya dan Laras, jadi mandi dan bilas dengan buru-buru, karena gak enak ada banyak orang antri. Asal guyur, sampoan dan sabunan, sampe rumah jadi keramas dan mandi lagi. Padahal, kata mas Dicky, di tempat cowok, ada banyak bilik buat bilasnya, tapi kan gak mungkin juga, kita mandi di situ donk, donk, donk. Biar begitu, kami masih mau kok ngulang ke situ lagi.

Hari Selasa, giliran kita main ke mal. Saya ada janjian ketemuan dan arisan sama ibu-ibu BBG MakJaktim di Nanny’ s Pavillion mal Kota Kasablanka. Baru tau juga kalo di Kokas sekarang ada tempat makan selain di lantai LG dan di Eat&eat, jadi banyak pilihannya. Saya juga beru pertama kali nyobain makan di Nanny’s Pavillion, yang di Kokas juga masih baru, dan punya tema Playroom. Karena temanya Playroom, jadi restonya dibikin suasananya kayak tempat main/kamar anak-anak. Nanny’s ada di beberapa mal di Jakarta dan Bandung, masing-masing punya tema sendiri.

Saya dan Laras makan menu pasta, Laras order spagetti mushroom dan saya pasta veggie. Tapi, kita akhirnya tukeran menu, karena ternyata spagettinya pedes, pantesan aja Laras kok makan sampe keringetan dan minum mulu. Harga perporsinya mayan mahal, ya harga resto lah, tapi porsinya lumayan bikin kenyang juga, dan rasanya juga enak *eh, saya emang cuman kenal enak & enak banget sih*. Yang kumpul cuman ibu-ibu dan sebagian anak-anak, mas Dicky jadi ngungsi ke bawah, katanya makan di Lotteria dan doi malah ketagihan makan di situ.

Acara arisan dan kumpul-kumpul seperti biasa seru, dan dresscode kali ini adalah “makrempongs in shocking pink”. Jadi, kebayang donk hari itu di Nanny’s banyak emak-emak rempong tapi cantik pastinya, yang pake baju nuansa shocking pink. Selain arisan, ngobrol-ngobrol, gosip, tentunya ada acara foto-fotonya dan ini yang lebih seru. Sementara emaknya asik foto-foto, Laras main ama temen-temen sebayanya. Kami ngumpul dan seseruan sampai sekitar jam 1/2 3an.

20130318-144244.jpg

MakRempongs in shocking Pink

Setelah arisan di Nanny’s, saya janjian ama Shinta. Pengennya sih, kumpul semua nih Big Scream, tapi yang akhirnya ke Kokas cuman Shinta aja, sedih deh :(. Sayang, sama Shinta gak terlalu banyak waktu ngobrol barengnya, karena saya harus pulang, Larasnya udah mulai capek, dan biar gak kemaleman, si mbak janji pulang hari Selasa itu. Setelah beli rice cooker di karpur, saya pamit ke Shinta, sementara dia ngelanjutin hunting dan syuping.

20130318-144439.jpg

ada spot foto lucu, langsung foto ama aunty Shinta

Itulah kegiatan kami selama long wiken kemarin, yang lebih banyak kegiatan olahraganya. Semoga lebih rajin lagi olahraganya, biar keluarga kami tetep sehat dan bugar, dan pastinya langsing ;).