Yes..my baby is not a baby anymore :(

Now, she is 5 years old.

16 Februari 2013, Laras udah bukan anak balita lagi, Laras udah jadi anak-anak, udah besar. Gak berasa banget, bayi yang lahir di hari Sabtu tengah malem, Sabtu kemarin udah ultah yang ke 5 aja. Geez, how time flies :(

Pertumbuhan dan perkembangan Laras diumurnya yang ke 5, bikin kita, Mamah & Ayahnya, kadang suka kagum sendiri. Laras makin pinter, terutama pinter ngomong & ngeles, ini dah ketauan banget nurun dari sapanya :)). Kalo kata mas Dicky, tiap ngobrol ama Laras, terutama di telpon, udah gak kayak ngomong ama anak-anak, berasa ngobrol ama abege.

Daya tangkep anak umur segini, emang canggih, cepet banget niruin apa yang diliat & didenger, bener-bener mesti ati2 deh. Memorinya juga masih bagus, dan rasa ingin taunya, bisa bikin orang sekitarnya kadang suka capek jawabin semua pertanyaannya Laras. Tapi, kadang jadi suka ketawa sendiri, begitu dengerin apa yang keluar dari mulutnya, masih poloooos :).

Dari segi fisik, Laras sekarang rasanya makin tinggi aja, berasa banget kalo beli baju, cepet cingkrang, apalagi kalo rok ato celana panjang. Gak gemuk tapi juga gak kurus2 amat, yah menurut saya sih, cukup lah, yang penting sehat.

 

laras5th

“hi5” kata Laras

Tahun ini, gak ada perayaan buat ultah Laras, Ayahnya masih belum kepengen ngerayain ultah anaknya. Ngerayain di sini, maksudnya ngundang temen2 Laras, atau bagi-bagi goodie bag ke temen2 sekolah. Masih pengen dirayain bareng keluarga aja. Kalau taun lalu, ada acara tiup lilin & potong kue, bareng orang rumah, taun ini kita ngerayain bareng Eyang Kakung + Eyang Putri & sepupu di Bandung. Eyang Uti malah masakin nasi kuning buat kita, sekalian buat ultah mas Dicky juga katanya.

Kemarin, sampe di Bandung sekitar jam 10an pagi, langsung di ajak sama Eyang Uti cari kado buat Laras. Pergilah kita ke toko Lavie yang khusus jualan mainan di belakang RS Boromeus. Kata Eyang, Laras bebas pilih mainan, girang bener deh dia :). Setelah ngubek-ngubek toko, yang tadinya Eyang Uti mau beliin mainan blender2an, secara dulu Laras pernah minta, akhirnya banting setir jadi milih mainan kasir2an. Kebetulan, Laras lagi hobi main pura-pura jadi kasir. Ceritanya kita beli barang atau order makan, Laras jadi yang jual/pelayan, ntar kalo udah kita disuruh bayar. Kalo bayarnya pake kartu *kartu kredit bekas*, ntar kartunya digesek di pinggiran meja :)). Makanya, girang bener pas dapet mainan kasir2an itu.

 

larasmamamer

Narsis bareng MamaMer

Gak cuma itu donk, Laras berhasil bawa pulang organ mini, hadiah dari Ayahnya, dan papan activity. Dari Eyang Nik, Laras dapet buku2 mewarnai & buku cerita, biar tambah rajin mewarnai, kata Eyang Nik. Kado dari Mamahnya, baru Laras dapet di hari Senin, soale telat dateng, beli onlen ama bude Astie :). Saya beliin Laras buku juga, bukunya bagus banget, sampe saya aja kepengen baca sampe abis, judulnya : Mencintai Rasulullah, 365 hari bersama Nabi Muhammad SAW. Mudah-mudahan dengan dibacain buku itu, Laras jadi kenal ama Rasulullah, dan jadi sayang ama beliau, bisa jadiin Rasulullah sebagai idolanya. Amiiin.

Selesai beli kado, kita makan siang bareng tante Yanti, mas Tama, kak Shilla, sepupu-sepupu Laras di resto Sari Sunda, yang ada di deket rumah Eyang. Mungkin kalo ada yang belum tau tempatnya, resto itu ada di daerah bypass, jalan Soekarno-Hatta, tempatnya asri banget karena ada taman dan saung-saung. Menunya, masakan Sunda, yang udah lama banget gak saya rasain. Jadi kemarin bener-bener order menu masakan Sunda, beserta lalap + sambel dadaknya, en gak lupa pete gorengnya..yuuummm.

Alhamdulillah, banyak yang doain Laras, baik yang ketemu langsung, maupun yang doain via socmed, BBG, grup WA, BBM dll. Terima kasih banget, semoga doa yang baik-baik itu juga berlaku buat semua yang doain Laras. Amiiin ya Rabbal ‘alamiiin.

Sekali lagi, selamat ulang tahun Laras, harapan Mamah + Ayah, semoga Allah SWT selalu melindungi Laras dan ngasi banyak berkah buat Laras. Biarpun Laras udah bukan bayi lagi, tetep di mata kami, Laras is still our baby girl, forever and ever.. sayang terus sama Mamah + Ayah ya nak.. We love you so much :x :*

 

20130220-160556.jpg

kado dari Mamah :)

Wiken kemarin, merupakan wiken dimana perasaan saya up & down.

Di mulai dari jumat dini hari, kebetulan saya tidur berdua Laras di kamar, ceritanya lagi pisah ranjang sama mas Dicky, yang lagi batpil berat. Pas ngelilir, tiap ngelus Laras, berasa badannya rada anget. Sampe bangun pagi pun, masih berasa anget, begitu di ukur, emang bener sumeng, kurleb 37 dercel. Hari itu, Laras gak masuk sekolah, biar istirahat aja di rumah.

Tadinya gak gitu kuatir karena Laras tetep mau makan & tetep ceria, bawel seperti biasa. Tapi ternyata, suhu tubuh makin naik, saya pun masih tenang karena makannya masih banyak. Karena rada bersin-bersin & agak batuk, saya mikir, aaah ini pasti mau batpil. Malemnya, Laras makin lemes aja, badannya makin panas, gak mau minum karena sakit katanya, saya masih mikir mungkin sakit tenggorokannya. Setelah minum paracetamol, Laras bobok tanpa rewel.

Sekitar jam 4 pagi, saya kebangun karena butuh nyetor ke kamar mandi, Laras juga kebangun sambil batuk-batuk & gelisah. Mas Dicky sempet bilang, kalo badannya Laras mulai berasa agak berkurang panasnya, saya ukur, ternyata malah jadi > 39 dercel, mulai panik nih ceritanya. Laras saya suruh minum air putih, tapi dia malah nangis, bilang kalo giginya sakit buat minum. Saya curiga, saya langsung periksa giginya, dan bener aja, ternyata gusinya bengkak kayak dulu lagi, bahkan lebih bengkak kayaknya :((. Duuh, berasa banget deh ngilunya, ngeliat Mama yang kesakitan pas giginya bengkak, sampe meriang gitu aja dah rasanya sedih, ini mesti liat Laras kayak gitu. Langsung deh, minumum paracetamol lagi, abis itu Laras bobok dengan tenang.

Jam itu juga, saya SMS dokter Erika, dokter giginya Laras, ngasi tau sikon saat itu. Agak tenang, pas baca balesan SMS sekitar jam 6 pagi, dokter Erika minta kita dateng ke klinik, buat di cek langsung ama beliau. Emang baik banget dokter Erika itu, berusaha gak bikin saya panik, perhatian, dan langsung tanggap. Begitu Laras bangun, langsung kita siap-siap pergi ke klinik Smile Centre, karena gak mau makan apapun, terpaksa sarapannya minum jus jeruk + teh manis hangat.

Sampai di klinik, Laras langsung di periksa sama dokter Erika, dan hasilnya, gusinya ada abses & infeksi. Giginya yang kemarin di tambal itu, emang di bilang, udah rusak/mati, dah gitu sempet pecah lagi seminggu sblmnya, dan di tambal lagi hari Rabunya. Kata dokter Erika, kumannya nyerang udah gak lagi lewat gigi, tapi dari kantong gusinya. Mana kondisi badan Laras lagi drop akibat gejala batpil, jadi gak bisa ngelawan ganasnya kuman itu. Tindakan dari dokter Erika kemarin, absesnya dibersihin plus dikasih obat, Laras juga dibekali antibiotik buat ngelawan kuman bakteri dari lukanya itu, kalo 3 hari masih sakit, di suruh cek lagi.

Pulang dari klinik, PR selanjutnya adalah bujukin Laras biar mau makan bubur, maksudnya biar gak terlalu usaha buat ngunyah, jadi langsung telen aja. Alhamdulillah walaupun agak perjuangan, tapi Laras masih mau nurut buat makan. Setelah di bujuk, kalo mau giginya sembuh, harus minum obat, kata tante dokter, sebelum minum obat harus makan dulu. Cukup manjur lah rayuan itu, soale Laras juga bilang kalo dia kepengen sembuh giginya :).

Hari Minggu, tanggal 10 Februari 2013, mas Dicky ultah ke 35. Hari itu, saya masak nasi kuning beserta teman lauknya, sebenernya badan agak remuk redam, tapi karena udah niat kepengen bikin naskun, akhirnya dengan semangat yang tersisa, jadi juga itu masakan. Untung, ada si mbak yang bantu-bantu, dan gak lupa berterima kasih sama bumbu instan sebagai penolong saya *hail to bumbu instan*.

Tahun ini, kami gak terlalu “merayakan” kayak tahun-tahun sebelumnya, cukup dirayakan dengan sederhana, makan nasi kuning bareng-bareng. Alhamdulillah, Laras udah bisa dan mau makan normal, jadi Laras nyobain juga nasi kuningnya dan lauknya. Oiya, mas Dicky bukannya di kasih kado, tapi malah ngadoin maintenance AC mobil di bengkel :)). Sebenernya Laras udah ngajakin cari & beli kado buat ayahnya, tapi ya karena masih dalam rangka istirahat, jadi kadonya cukup yang dari mamah aja ya, Yah? ;;).

Dari Mamah & Laras, cuman bisa bilang, Happy Birthday ya Ayah, makin dewasa, bijaksana, soleh, banyak rejeki dan sisa umurnya diberkahi Allah SWT. We always love you :x :*

Begitulah, perasaan yang naik turun di wiken kemarin, mulai dari sedih, panik, happy, jadi satu dan bergantian berkecamuk di dada dan kepala. Alhamdulillah, Allah SWT masih sayang sama kami, masih banyak berkah dan rejeki dari-Nya. Senangnya, Laras dah mulai sembuh giginya, tinggal batuknya aja yang masih parah, semoga wiken besok pas Laras ultah, Laras udah bener-bener sehat. Amiiin

Yaay!! Akhirnya berhasil juga bikin macaroni schotel pake happycall.

Berawal dari “ngidam” pengen makan pasta, lebih tepatnya macaroni schotel, tapi gak mau beli, saya bela-belain bikin sendiri. Sebenernya dari dulu pengen banget bikin macaroni schotel panggang, tapi berhubung gak punya oven, biasanya macshotel panggang berubah jadi macaroni schotel kukus.

Trus, saya pernah denger/baca, ada yang udah nyoba bikin pake wajan happycall & katanya berhasil. Saya jadi penasaran nyoba pengen bikin, sekaligus buktiin ama suami, kalo happycall yang udah dibeli mahal-mahal, kepake juga *yeaah right..begitulah suami yang perhitungan* :p. Percobaan itu terlaksana di wiken kemarin, tepatnya di hari Minggu. Mumpung catering libur, en mesti masak demi kelangsungan hajat hidup orang banyak rumah :D.

Berbekal resep macaroni schotel nyontek dari blog resepnya keluarga nugraha *yup..saya fans berat resep-resepnya jeng Asti*, jadi modal saya untuk praktek. Pas di bagian panggang di oven dgn suhu 180 dercel, saya skip en ganti dengan pindahin macaroni + bahan-bahan lainnya yang udah diolah, ke wajan happycall.

Awalnya sempet bingung, berapa lama ya macaroninya dipanggang, saya kemudian gugling en dapet info, kalo macaroni dipanggang 10 menit persisi wajan, ato sampe permukaannya kekuningan. Kemarin, saya pake api sedang, tiap 10 menit, saya balik wajannya, sambil diliat permukaannya. Agak berat juga waktu saya membolak-balik wajan, karena emang isinya banyak.

Sambil deg-degan, H2C takut gak jadi, Laras sempet bikin drama. Mungkin dia juga kelaperan, udah gak sabar makan macaroni, Laras teriak-teriak “Maaaah, aku lapeeeer, pengen makan makaroniii. Kalo aku kelaperan nanti aku matiiiii..aku bisa pingsan niiih” :|. Lebay bener ini anak :))

Akhirnya, 1/2 jam kemudian, macaroni mateng juga, dengan permukaan yg udah cukup kuning-coklat. Tadinya sih pengen dipindah ke piring, tapi piringnya gak ada yang muat. Niat di bagi 2, begitu mau di pindah, malah ancur, entah kenapa. Yowis, gak usah dipindah ke piring, langsung aja wajan happycall taro di meja makan. Kita pun langsung nyerbu, makan dengan penuh semangat. Rasanya endang bambang gulindang *somse*, bisa buat 2x makan, lunch en dinner. Malah, masih ada sisa bisa buat bekal Laras sekolah.

Seneng sekali rasanya, puas, ngidamnya tersalurkan en semua suka. Boleh lah diulang lagi, satu resep yang pengen dicoba adalah bikin pizza pake happycall. Marilah di coba kapan-kapan ya..

Inilah penampakan macaroni schotel yang udah mateng

menu lunch saya kemarin, kegedean daun seladanya :D

Iyaaa..akhirnya ketakutan saya, gigi Laras bakal bolong karna kebiasaannya suka ngemut kalo makan, kejadian juga deh :(.

Awalnya Laras suka ngeluh giginya sakit, tadinya sih dibilang sama si mbak, kayaknya dinding pipinya kegigit pas makan kelengkeng. Pas kejadian, Laras sampe nangis-nangis. Karena tau ceritanya kayak gitu, kita mikir..mungkin sariawan nih, kita yang dewasa kan juga suka gitu. Kalo kegigit, buntutnya pasti langsung jadi sariawan.

Tapi, yang bikin curiga, kenapa jadi kambuhan. Laras jadi sering banget ngeluh kalo giginya sakit, pas diintip-intip sih kayaknya gak papa. Sampe pas lebaran, saya ngeliat, gusi gerahamnya kayak bengkak gitu. Aseli ngeliatnya ngilu deh, saya yakin banget, Laras kesakitan gara-gara gusi bengkak itu.

Karena ngeluh sakit terus, waktu libur lebaran, saya udah pengen periksain Laras ke dokter gigi. Saya kepengen banget bawa Laras ke The Smile Center, gara-gara baca artikel di Mommiesdaily yang ini. Eh ternyata pas ditelponin tiap hari, kok gak ada yang angkat, sepertinya masih libur lebaran. Cari-cari pedodontist yang lain, sepertinya juga masih pada liburan.

Di deket rumah sih, ada beberapa tempat praktik dokter gigi, tapi kok gak yakin ya. Saya kepengennya bawa Laras ke dokter gigi yang bikin dia nyaman & gak bikin trauma, secara ke dokter gigi kan mengerikan banget, berdasarkan pengalaman emaknya yang penakut ini.

Akhirnya hari Senin tanggal 27 Agustus, saya berhasil juga nelpon ke Smile Center, en langsung aja bikin janji buat ketemu sama drg Erika. Yah, saya juga gak mau ambil resiko milih dokternya, karena dokter Erika cukup direkomendasikan, saya langsung pilih dia aja. Laras bisa dateng hari Rabunya, sekitar jam 1 siang, buat diperiksa sama dokter Erika.

Pas hari H, saya bawa Laras ke kantor, sembari nunggu jam 1 siang, biar Laras nunggu di kantor aja. Segala perbekalan lengkap saya bawa termasuk perlengkapan pinsil mewarnai, biar Laras anteng di kantor. Sampai kantor, saya print gambar-gambar dari web children activities. Laras asik mewarnai dengan anteng, dalam arti gak gangguin mamahnya, dia sih tetep bawel seperti biasa.

Begitu jam istirahat, kita berangkat ke Smile Center, di jemput si papah. Untung aja jalanan gak macet, jadi sampe di lokasi masih jam 1 kurang, jadi kita mesti nunggu dulu. Begitu masuk klinik, Laras langsung berbinar-binar, ada boneka Dora gede, dia langsung foto bareng ama boneka Dora :D. Jam 1 teng, kita dipanggil & langsung naik ke lantai 2, tempat dimana Laras bakal diperiksa.

Emang bener, dokter Erika ramah banget, pinter banget berkomunikasi ama anak-anak. Pertama kali ketemu Laras, langsung kenalan en ngajak ngobrol. Laras yang emang seneng kalo diajak ngobrol duluan, akhirnya jadi gak malu-malu en gak takut. Dia berani duduk di kursi periksa sendiri, sebelumnya milih film Barbie buat ditonton selama pemeriksaan.

Dokter Erika tanya keluhan awal ke saya, en saya jelasin semuanya. Oiya, Laras juga diajari dulu cara menggosok gigi yang bener, dengan model boneka Zebra. Setelah diajari gosok gigi, Laras disuruh pegang kaca/cermin, biar bisa liat giginya sendiri, kata dokter Erika. Bener aja, pas dokter Erika periksa gigi Laras, emang ternyata ada bolong di gigi geraham kiri bawah, udah gitu gusinya sampe bengkak bernanah :(. Duuuh, kesian amat Laras..

Kata dokter Erika, Laras mesti perawatan paling sedikit 2x datang. Untuk kedatangan pertama kemarin, dokter Erika bersihin dulu gigi Laras yang bolong buat bikin jalan, disterilin, terus dikasih obat en ditambal sementara. Karena proses pembersihannya juga perlu waktu en Laras mesti buka mulut lama, jadi teknik dokter Erika adalah minta Laras buka mulut, terus dihitung sama dokter Erika. Hitungannya sekali buka mulut bisa sampe 10, 15, 20. Udah gitu, biar Laras gak takut, dokter Erika bilangnya, giginya bakal dimandiin terus dihandukin/dikeringin biar bersih.

Karena dokter Erika sangat telaten en sabar, Laras nurut aja tanpa takut, malah sebelum disuruh buka mulut, dia dah buka mulut duluan ;)). Alhamdulillah, proses pertama berjalan lancar. Obat berhasil ditaruh en ditanem di gigi yang bolong. Laras harus dateng seminggu kemudian, untuk dilihat apakah bengkaknya kempes en nanahnya keluar semua.

Hari Rabu kemarin, pas seminggu, en Laras datang untuk kontrol lagi. Sayang saya gak bisa ikutan, karena saya juga tepar alias sakit. Alhamdulillah, selama seminggu itu, gusi Laras yang bengkak jadi kempes. Makan juga normal-normal aja, cuman emang diusahain di sisi gigi yang gak sakit.

Di kedatangan yang ke 2 ini, kata suami, gigi Laras dibersihin lagi. Terus dilihat kondisinya, giginya udah bisa ditambal permanen. Ternyata setelah di cek keseluruhan, gigi atas pas dari gigi yang bolong itu, juga bolong. Jadi kemarin gigi atasnya juga ditambal sekalian. Laras mesti dateng lagi buat kontrol di bulan Januari, untuk kontrol 4 bulanan.

Saya cukup puas dengan pelayanan Smile Center, orang-orangnya cukup ramah. Kita selalu diingatkan kalo kita udah ada janji, dengan SMS en telpon, kita juga harus konfirmasi dengan janji itu. Untuk biaya, gak terlalu mahal juga sih, untuk biaya jasa dokternya Rp 80000. Sedangkan kemarin biaya tambalnya Rp 150000/gigi.

Sepertinya saya bakal ikut kontrol en coba bersihin karang gigi di situ juga deh, abis dokternya gak horor kayak yang deket rumah :)). Tapi, biaya untuk pemeriksaan dewasa beda dengan pemeriksaan anak, saya gak tanya berapanya sih, mungkin kalo nanti saya udah jadi periksa disitu, saya akan bikin postingan baru :).

Sehat terus ya Laras..yang rajin sikat giginya en makannya dikunyah yaaaaa

Laras foto bareng Dora

Dokter Erika lagi periksa gigi Laras

Gigi Laras lagi dibersihin

Saya pernah membaca sebuah artikel di Mommiesdaily, yang berjudul Breastfeeding is Worth Fighting For. Dari baca judulnya aja, hati saya udah bergetar. Begitu saya baca isi artikelnya, saya sangat sependapat dan mulai ikut sedikit banyak berkampanye sehat, dalam menyukseskan ASIX ke temen-temen/orang-orang terdekat, yang akan atau sedang berjuang dengan program ASIX-nya.

Saya sendiri sudah selesai bertugas memberikan ASI ke Laras, saat membaca artikel tersebut. Laras resmi disapih dan berhenti menyusu, pada tanggal 3 Februari 2011, di usianya yang menjelang 3 tahun. Dan, memang benar, saat kita udah gak menyusui lagi, kita akan kangen banget masa-masa itu, begitulah yang saya rasakan sekarang.

Perjalanan dan proses menyusui Laras, bisa dibilang susah-susah gampang. Sama aja dengan kisah ibu-ibu menyusui yang lain, saya mengalami kesulitan dalam menyusui di awal-awal kelahiran Laras. Sebut aja, ASI keluar sedikit di awal, puting lecet, payudara bengkak sampai saya demam, Larasnya yang “ngamuk” karena belum pintar menyusu, proses memerah ASI yang salah, belum lagi kadang-kadang orangtua/saudara/orang lain yang manas-manasin dengan mitos, yang sukses bikin saya tambah down, dan lain sebagainya.

Untung aja, suami sangat mendukung saya dalam memberikan ASI. Jadi, tiap saya merasa “capek” dengan masalah yang ada, suami akan membangkitkan lagi semangat saya, dan bersama-sama kami akan mencari solusinya. Setuju banget, agar suami menjadi ayah asi, kita sebagai istri harus mulai duluan meng-edukasi suami tentang ASI. Dulu, saat saya hamil, saya selalu berbagi cerita dan artikel tentang ASI ke suami. Awalnya sih, tanggapan suami hanya “ogitu..” atau “ok”, agak sebel, kesannya kayak gak tertarik sama sekali. Tapi, saat dibutuhkan, ternyata suami jadi orang nomor 1 yang mendukung saya :).

Setelah, masalah-masalah awal terlewati, saya mulai menikmati masa menyusui, apalagi saya mendapat cuti tambahan selama 3 bulan, lebih tepatnya saya ambil cuti di luar tanggungan kantor, sehingga saya dapat total cuti jadi 6 bulan. Di masa cuti itu juga, saya mulai memompa dan belajar manajemen penyimpanan ASIP. Kebetulan saya gak bisa memerah ASI secara manual, jadi cari jalan praktisnya aja dengan memompa menggunakan medela mini electric yang tersohor di kalangan busui :D.

Alhamdulillah, saat saya kembali lagi untuk bekerja, stok ASIP buat Laras mencukupi. Tapi, tetep aja, saya pernah mengalami yang namanya kejar tayang ama persediaan ASIP. Pernah juga ngerasa bosen dengan rutinitas mompa-memompa ASI, apalagi saya waktu itu bisa 3x sehari mompa di kantor, belum lagi mesti mompa di rumah. Yang bikin males itu, saya juga mesti mompa ASI di waktu wiken, padahal kan lebih enak itu kalo anak menyusu langsung kan ya? Kalo udah begitu, saya cari dukungan dari busui-busui senasib atau melihat foto dan video Laras, biar keluar lagi semangatnya, sekaligus munculin LDR-nya.

Setelah sukses ASIX 6 bulan, dilanjutkan dengan MPASI, Laras tetep menyusui sampai umur setahun. Saya coba memberikan susu UHT, tapi Laras menolak, baru di umur 15-16 bulan, akhirnya Laras mau konsumsi ASI + susu UHT. Saya terus memompa ASI di kantor sampai umur Laras 22 bulan, setelah Laras mau minum susu UHT di siang hari saat saya bekerja. Dia baru menyusu langsung, setelah saya pulang kantor dan saat wiken.

Niat menyapih di usia 2 tahun pas, gagal terlaksana karena ternyata saya dan Laras belum siap lahir batin :). Setelah 2 tahun, kegiatan menyusui hanya seperti pengantar tidur aja buat Laras. Akhirnya, saya membulatkan tekad, untuk menyapih Laras, beberapa hari sebelum Laras ulang tahun yang ke 3. Alhamdulillah, proses menyapih berjalan lancar tanpa terlalu banyak air mata.

Semua perjuangan yang saya dan Laras lakukan selama hampir 3 tahun, sangat bermanfaat dan sepadan dengan hasilnya sekarang. Semua cerita dan teori yang saya baca/dengar tentang manfaat menyusui dan ASI, dirasakan juga oleh saya dan Laras. Saya tidak pernah menyesal dan dengan senang hati bersedia melakukannya lagi untuk adiknya Laras kelak. Semoga, nanti saat saya harus menyusui lagi, saya juga diberikan banyak kemudahan dalam melakukannya. Amiiiin ;)

 

Biarpun udah telat, tapi ijinkan saya mengucapkan…

 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433H.

Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum.

Minal Aidin wal Faidzin.

Saya dan keluarga memohon keikhlasan untuk dimaafkan atas kesalahan, baik lisan, perbuatan yang disengaja ato tidak.

Alhamdulillah ya, Idul Fitri tahun ini bisa dirayain bareng seluruh rakyat Indonesia. Kalo di taun-taun sebelumnya, suka ada beda antara Muhamadiyah & pemerintah, tapi tahun ini semua serentak bisa kompak pas tanggal 19 Agustus. Gak ada lagi tuh tragedi opor dkk basi, kayak taun lalu, gara2 lebarannya mundur, cuman penetapan 1 Ramadhan aja yang beda.

Tapi, ada positipnya juga sebenernya kalo lebarannya beda hari. Nah loh, apaan tuh? Buat saya yang udah punya 2 keluarga besar, lebaran beda hari itu mengurangi “konflik keluarga”. Gak usah pusing mikirin kapan mudik ke Bandung,  or dimana & sama siapa, kami bertiga mesti menghabiskan lebaran pertama xixixi. Jadi kalo lebarannya bareng gini, dibutuhkan keikhlasan tingkat tinggi buat saya, buat suami, juga buat keluarga yang ditinggalin.

Taun-taun sebelumnya, kami slalu sholat Ied bareng mama saya. Karna mama “fanatik” ikut Muhamadiyah, jadi lebarannya selalu duluan taun-taun kemarin. Sedangkan mertua selalu ikut lebarannya pemerintah. Tapi, taun ini, saya & suami mesti berkompromi, dan akhirnya saya harus mengalah. Suami kepengen sholat Ied bareng orangtuanya. Yah sebagai istri solehah, saya mesti nurut suami kan *uhuk*

Jadi, kalo biasanya setelah sholat Ied di Jakarta bareng mama saya, kami baru mudik ke Bandung. Taun ini, kami mudik di H-1, untung aja “cuman” ke Bandung, gak kebayang kalo mesti lebih jauh dari itu. Gak tahan macetnya bok, itu aja kemarin sempet macet juga di tol cikampek, sebelum masuk tol Purbaleunyi, di km50-an sampe km73, yang ternyata gara-gara bis mogok, itupun mogoknya di bahu jalan :|.

Alhamdulillah, sampe di rumah mertua sekitar jam 10 pagi, not bad lah buat kita yang berangkat jam 1/2 7 an dari rumah, apalagi pake macet segala. Saya langsung bantu-bantu mama mertua yang lagi nyiapin hidangan lebaran, sebenernya sih mama mertua gak masak, mulai dari ketupat en lauk-pauknya pesen ama catering langganan. Tapi, tetep aja mama mertua sibuk nyiapin hidangan lain, kayak bakso, antisipasi anak-anak kecil gak mau makanan bersanten. Beliau juga nyoba bikin lontong sendiri pake preassure cooker, Alhamdulillahnya berhasil dalam tempo 1 jam aja. Terus bikin sayur lodeh tempe yang pedesnya minta ampun, juga bikin petis.

Jujur, dalam hati sih kepikiran ama mama saya di rumah, secara baru kali ini kami tinggal di malam takbiran + lebaran hari pertama. Kalo saya di rumah, pasti saya udah sibuk bantuin mama masak. Mama saya emang rajin banget masak sendiri hidangan lebarannya, ketupat aja yang pesen, tapi untuk opor, sambel goreng krecek, gudeg, telor pindang pasti semua bikin sendiri. Saya aja gak yakin bisa ngerjain sendiri, abis ribet aja gitu kayaknya.

Emang, hidangan lebaran di keluarga mama saya & keluarga mertua beda rasa en macamnya. Kalo opor sih sepertinya udah jadi hidangan wajib tiap keluarga, tapi kalo di keluarga mama, rendang tuh gak ada. Lagipula kalo di tempat mertua, hidangannya lebih ke masakan cirebonan/sunda. Beres bantuin mertua, kita pun semua bobok siang, mayan tepar juga karena dari sahur gak tidur lagi.

Yang nginep di rumah mertua, gak cuman kami aja, tapi juga ada keluarga kakak ipar yang pertama. Kalo kakak ipar yang ke 2, biasanya nginep di rumah mertuanya, tapi kalo malem takbiran pasti ngumpul di rumah mama papa mertua. Jadilah, malam takbiran itu seru banget karena semua ngumpul, Laras seneng banget ketemu sepupu-sepupunya. Malem takbiran kemarin, kita keluar rumah, nemenin ponakan yang kepengen makan sushi. Cuss lah kita ke Sushi Tei, en buka puasa di situ.

 

 Eyang Uti mejeng bareng cucu-cucu + mantu cantik

Besokan paginya, kita bangun pagi-pagi, sholat Subuh trus siap-siap buat sholat Ied. Laras pun semangat bangun + mandi pagi di Hari Raya Idul Fitri kemarin, gak ada bangun ogah-ogahan & rengekan gak mau mandi. Sebelum berangkat, kita ngemil dulu sedikit sesuai sunnah Rasul, makan dulu sebelum sholat Idul Fitri. Jam 6 lebih kita berangkat rame-rame menuju lokasi sholat Ied di Hotel Horison, Bandung. Mama Papa mertua emang langganan sholat Ied disitu, walopun di deket rumah juga ada sholat Ied.

Kita nyaris aja telat, parkiran udah mulai rame, di depan Hotel, kita pun gak dapet tempat di Auditoriumnya kayak waktu sholat Idul Adha taun lalu. Alhamdulillah masih enak tempatnya, gak kedinginan, gak di aspal, bersih & nyaman. Tempat jamaah cowo  malah di parkiran hotel, udah gitu kata mas Dicky banyak angin, jadinya malah bikin masuk angin.

Mamah + Laras sholat Ied

Selesai sholat Ied, kita gak langsung pulang, tapi kita ziarah dulu ke makam Mas Ivon. Seperti biasa kalo kita ziarah ke makam, kita semua doain mas Ivon, memohon agar Allah SWT mengampuni dosa-dosanya, menerima amal ibadahnya, menerangi dan meluaskan kuburnya, dijauhkan dari siksa kubur & siksa api neraka. Kita juga memohon agar hal serupa diberikan untuk kita semua keluarganya. Semoga Allah SWT mengabulkan doa-doa kami.

Setelah ziarah, kita pulang, dan langsung menyantap hidangan lebaran yang udah disiapin dari pagi. Laras untungnya gampang disuapin pas lebaran en liburan kemarin, Alhamdulillah, sesuwatu banget buat saya yang stok sabarnya sedikit. Lagipula ada bakso, jadi Laras masih mau makan tanpa komplen, ponakan-ponakan kecil juga seneng & doyan bakso buatan saya *GR to the max*.

Abis makan, lah kok malah ngantuk, eh itu sih emang dah biasa ya. Gak kayak di keluarga besar saya, yang kalo abis makan, trus kita sungkeman, en siap-siap berkunjung ke sodara yang lebih tua, ato dikunjungi tetangga/sodara. Tapi, kemarin di rumah mertua, kita leyeh-leyeh aja abis makan, ada yang bebersih rumah juga. Mau sungkeman, tapi mesti nunggu kakak ipar yang kedua dateng dulu, jadi sungkemannya baru diadain siang abis maksi.

Dimana-mana yang paling seru itu adalah acara sungkeman ya? Semua anggota keluarga ngumpul, sungkeman, saling maaf-maafan, ada yang nangis terharu inget kesalahan, tapi abis itu juga ketawa-ketawa penuh canda. Pokoknya suasananya hangat banget. Saya jadi inget suasana sungkeman lebaran di Solo waktu Eyang masih ada. Karena anggota keluarganya banyak, jadi sungkemannya juga antri panjang. Abis itu, kita barisan cucu langsung antri dibagiin duit angpao lebaran deh. Gak cuman dari Eyang aja, tapi juga dari Pakde, Bude, Om, & Bulik, aseli langsung mendadak kaya di hari lebaran :D.

Begitu juga suasana abis sungkeman kemarin, Laras & sepupu-sepupunya langsung seneng begitu dapet banyak amplop dari Eyang & Omnya. Alhamdulillah, Laras jadi ada tabungan, mamahnya yang jadi manager, yang ngatur semua uang yang di dapet Laras. Larasnya sih kepengen beli mainan & main di Kidzania, tapi kayaknya itu hadiah dari Mamah – Ayah aja ya nak :). Gak lupa juga acara foto-foto keluarga donk ya.

Little happy family

Eyang Kakung + Eyang Putri & barisan cucu-cucu

The Poerwotonomo girls nu geulis

Acara kumpul, sungkeman, makan di hari lebaran pertama sukses dan lancar, semua ngumpul di rumah sampe malem. Di hari lebaran kedua, masing-masing keluarga kakak ipar, gantian ngumpul ke keluarga mertuanya masing-masing. Sementara kita, ngabisin waktu buat jalan-jalan aja, gak keliling Bandung juga sik, gak jalan-jalan yang gimana-gimana juga, karna udah tau pasti macet. Tadinya pengen wiskul, tapi kok banyak yang tutup, ya eyalaaah..menurut ngana??. Akhirnya kita makan bakso malang Mandeep aja yang buka, rasanya biasa sih menurut saya, tapi rame aja, mungkin karena gak banyak pilihan, en orang-orang juga dah pada mulai menghindari makanan bersanten. Jadi nyari makanan yang seger-seger kayak bakso. Saya malah tadinya pengen masakan Sunda plus lalapannya, butuh banget sayur euy, tapi Ampera pada tutup.

mamah & Laras mejeng

Abis maksi, kita keliling lagi menuju FO. Sekali lagi karena males macet-macetan dan semua FO pasti penuh, jadi ke FO yang jelas-jelas aja en yang udah sering kita datengin. Akhirnya kita pergi ke Heritage & Cascade, siapa tau ada barang lucu yang bisa dibeli. Entah kenapa, saya gak terlalu tertarik buat bela-beli, apa yang dicari gak ada, tapi juga gak terlalu tergoda kayak biasanya suka kalap kalo ke FO. Mas Dicky aja yang dapet kaos + celana, saya cuman beli kaos, oleh-oleh buat adek yang nunggu di rumah. Sama beliin topi barbie buat Laras, sekarang anak kecil ini udah bisa minta apa yang dia mau deh.

Abis muter-muter tapi gak dapet apa-apa juga, kita cuss pulang aja. Mayan gempor bok, emang umur udah gak bisa diboongin. Sampe rumah langsung mandi, makan, istirahat. Besok paginya, kita pulang ke Jakarta, wah kok cuman sebentaran sih liburan di Bandung ya. Iya sih, kalo diitung, total jendral, cuman 4 hari 3 malem aja di Bandung. Kepengen sih bisa lama, santai, jalan-jalan, tapi kasian sama mama saya juga di rumah udah nungguin, adek juga mau pulang ke Solo, lagian mas Dicky dah heboh aja gak mau ninggalin Jakarta lama-lama. Secara ditelponin mulu ama kantor, mikirin anak buahnya yang gak libur, endebre-endebre.

Alhamdulillah, setiap lebaran pasti berkesan, gitu juga lebaran hari ini. Senangnya, masih diberi kesempatan kumpul keluarga di Hari Raya ini. Selamat Lebaran ya buat semua :)