Saya sudah pernah posting beberapa cerita kegiatan lelarian saya. Baik itu ikut event lomba lari atau sekedar lari-lari cantik ajah.

Di antara banyak jenis olahraga, saat ini saya emang suka lari. Awalnya emang karena ikutan tren, tapi setelah dijalani, ternyata asik juga.

Saya bukanlah pelari pro. Da aku mah apa atuh? Dibanding mereka yang rajin latihan, larinya cepat atau mereka yang udah pernah ikut full marathon, bahkan ultra marathon. Saya ini hanya setitik debu. Tapi, katanya, sih, i’m still a runner :D.

image

Kalau ditanya, kenapa saya suka lelarian. Secara subyektif, jawabannya kira-kira begini :

Gampang dilakukan

Setiap orang pasti bisa lari, kan? Apalagi orang yang sehat dan normal fisiknya. Coba aja deh, pas kita ketakutan dikejar anjing, tindakan kita pasti lari, donk. Biarpun gampang, tetep harus belajar teknik lari yang benar biar gak cidera. Percuma aja, niatnya pengen sehat tapi kalau cidera malah jadi merugikan. Tekniknya susah-susah gampang. Kalau saya belajar bisa dari website tentang lelarian atau nontonin video di yutub. Bisa juga tanya-tanya ke orang yang udah lebih pakar.


Baca selanjutnya »

Dulu, waktu masih abegeh, selalu seneng kalau lihat cowok ganteng yang jago olahraga. Dan, olahraga favorit para abegeh kala itu adalah basket. Eh, masih sampai sekarang gak, sih?

Cewek-cewek histeris banget kalau lihat segerombolan cowok main basket. Saya juga gitu, setiap ada pertandingan basket di sekolah atau di kampus dulu, semangat banget nontonnya. Entah kenapa, cowok main basket terlihat keren biarpun muka juga gak ganteng-ganteng amat :)). Tipikal banget lah ya, cewek doyan cowok jago olahraga atau jago main musik #taelaaa

Sampai akhirnya saya dapat suami yang boro-boro pemain basket, olahraga aja gak pernah. Saya harus mengubur cita-cita punya suami jago olahraga hahaha. Saya pun jalani aja hobi saya olahraga, sendirian atau bareng temen.

Tapi, sejak mas Dicky mulai doyan lari, saya seneng banget. Saya jadi punya temen lari bareng, merangkap jadi coach dan juga supporter. Hasil positifnya juga sudah kami rasakan bareng. Saya mungkin memang gak berjodoh sama pemain basket, tapi saya punya suami yang seorang pelari, even better.. He is a marathon finisher!

Yup, mas Dicky sudah pernah ikut marathon dan Alhamdulillah finish dengan selamat di event Jakarta Marathon 2015, yang katanya event lari tergahar diantara event city marathon lainnya.


Baca selanjutnya »

Akhirnya, kegiatan ber-lari-an akan selesai juga utk masa bakti 2014. Sisa-sisa hari bulan Desember ini, emang kayaknya gak bakal ada acara lari. Mau nyembuhin kaki yang blom kunjung pulih juga, malah nambah jari kaki sebelah kanan ikutan biru en sakit, hasil dari ikut #bajakjkt sabtu kemarin.

Dan otomatis #bajakjkt 2014 jadi event lari terakhir yang saya ikuti di tahun ini. Sebenernya masih ada event penutupan, minggu ini ada Mercedez Run 10K. Tergoda buat ikutan, tapi bisa gak sembuh-sembuh ini can… #eh cidera kaki.

Saya emang bermodal nekat buat ikut #bajakjkt kemarin, rasanya gak rela banget melewatkan perhelatan lari yang digelar Nike ini. Pengalaman ikut event yang sama tahun lalu, yang bikin saya ngeyel biarpun kaki masih cenut-cenut. Sudah lebih baik sih sebenernya, tapi tetep aja, masih sakit buat pake sepatu trus lari. Janji saya, saya bakal banyak jalan kaki aja, atau lari pace santai, yang penting ikut hepi-hepi en PB alias poto bareng. Personal Best cukup di Jakmar aja, udah puas kok.

Kayak yang saya bilang, saya ikut #bajakjkt tahun ini karena masih terpesona ama euphorianya #bajakjkt sebelumnya. Waktu pendaftaran dibuka, gak pake mikir lagi, mas Dicky langsung daftarin kami berdua, plus Lita. Pokoknya trio Kwek-kwek dari Bekasi harus kompak selalu. Eh, tahun ini malah ketambahan personil, jadi the Corrs lah ya, Indah ikutan daftar di jam-jam terakhir penutupan pendaftaran. Kayaknya, Indah mulai ketagihan ikut event lari, setelah ikut SMB Run.

Ekspetasi kami udah di set terlalu tinggi. Kalau tahun lalu, peserta dapet running tee en botol minum Nike, hari H-nya dapet finisher tee, tahun ini kami udah Ge-eR bakal dapet 3 kaos. Gile, bayar 250rb bisa dapet 3 kaos Nike. Sapa yang gak mau, coba?

Sebulan sebelumnya, Nike bikin pre-event di Foundry SCBD, peserta #bajakjkt bisa dateng en nebus training tee yang keren banget. Nah, karena udah dapet 1 kaos ini, kita yakin banget bakal dapet 1 running tee + 1 finisher tee. Ternyata, di detik terakhir sebelum hari H, baru ketauan, finisher hanya dapet medali aja.

Saking semangatnya, Mas Dicky sampe ikut training event with Nike di Pondok Cabe bareng beberapa personel GAB Runners. Mereka latihan Sabtu jam 10 malem, di lapangan terbang Pondok Cabe, dibela-belain speed test padahal paginya ikutan SMB Run *eh, ini mah mas Dicky aja*. Pulangnya jam 2 coba? #masihdongkol

Trus, saking kompetitip, tadinya saya en Lita juga daftar training bareng Galaxy Running Club di Taman Mini, tapi harus batal ya gara-gara kaki yang masih sakit. Litanya juga males ikut sendirian.

Bisa dibilang, saya lari 10K kemarin itu, tanpa persiapan banget. Boro-boro latihan, kayaknya udah lebih dari 2-3 minggu gak lari. Gak ada deh tuh latihan interval, long run, cross fit dll. Dan, ternyata lari tanpa latihan, apalagi dalam kondisi cidera, bikin badan gak enak, sakit en njarem semua. Yang tadinya niat banyak jalan kaki, 80%-nya ternyata lari donk, biarpun pace 9. Malah sempet ngebut juga beberapa meter, adrenalinnya muncul ngalahin rasa sakit. Tapi, karena form larinya salah, ngejaga biar jempol gak keteken, telapak kakinya jadi selalu dalam posisi miring tiap landing. Di km 8 baru berasa sakit lutut kiri sebelah luar. Yang bikin tambah parah adalah, mesti nambah 11km lagi, jalan kaki dari gambir ke halte transjakarta, nunggu bis yang penuh muluk, trus lanjut jalan kaki lagi dari halte raplaz – sency. Tobaaaaat, sakitnya minta ampun. Sampe di rumah, kaki gak bisa ditekuk/digerakin.

Dari situ, bisa diambil kesimpulan. Beneran deh, jangan maksain diri kalo gak ada persiapan, plus lagi cidera pulak. Kalopun maksa, harus terima resiko sakitnya. Alhamdulillah, hari Senin, rasa njarem mulai berkurang. Kaki juga usah bisa digerakin lagi. Tinggal black toes aja nih yang harus ditunggu sembuhnya.

Kalo cerita soal eventnya, bisa dibilang, anti klimaks banget. Ekspektasi yang ketinggian, pas finish ngerasa “cuman gini aja?”. Di luar banyaknya protes di sosmed soal event ini, yang secara harfiah beneran membajak Jakarta di jam sibuk, keseruan ketemu temen-temen, foto bareng, lari di rute baru, kesampean semua.

Bisa foto bareng sama AlGalaxyah en GAB Runners, adalah moment yang baru. Tahun lalu, paling foto cuman berdua ama suami, ato sama Lita. Foto rame-ramenya adalah foto bareng mak2jaktim dan member forum FD. Kemarin, malah susah nemuin mereka, padahal pada ikutan lagi. Sinyal susah, keburu gelap, sikonnya juga gak memungkinkan. Ternyata, emang iya, saya itu anak pagi, lebih enjoy lari di pagi hari.

Saat resultnya keluar, ternyata not bad juga. Kalo di Garmin, waktu yang saya tempuh di #bajakjkt adalah 1:38, saya aktifkan jam pas di start line. Gun time-nya sekitar 1:45. Yang bikin lama karena banyak berhenti di persimpangan jalan, en harus berebut jalan dengan pengguna jalan yang lain. Bener-bener nyiksa, lari sambil menghirup asap knalpot. Kebayang kalo run to/from work, harus pake masker yang tertutup banget.

Yang bikin seneng, Mas Dicky tetep nemenin lari sepanjang rute. Makasi loh cintah, udah nemenin akyuu. Berasa punya pacer + marshall pribadi. Gak kebayang kalo saya harus lari sendiri, terus tiba-tiba kaki sakit parah en gak bisa ngelanjutin, marshallnya kok kayaknya dikit banget.

Tahun depan, belum tau nih bakal ikut event apalagi. Sepertinya bakal lebih pilah-pilih, pengennya sih yang di luar kota, semoga aja ada rejeki lebih. Amiin. Semangat lari rada kendor nih, pengen sih nambah target. #bajakjkt thn depan gimana? Hmmm.. bakal dipikir dulu sepertinya.

 

 

mtf_nPXGf_106.jpg

biar kata kaki dah mau copot rasanya, tetep pose
 

 

mtf_nPXGf_103.jpg

gak bisa liat kaca gede
 

 

4f7837765c998a98bb17e045c8311f68

biar kaki sakit, tapi tetep pose lari sambil senyum
 

 

mtf_nPXGf_127.jpg

bikin pose wajib berdua, pose nempel kepala. Bajakjkt 2014 & bajakjkt 2013
 

 

IMG_20141215_093457

di garis ini semua berawal
 

mtf_nPXGf_120.jpg

GAB Runners & AlGalaxyah

Pernah denger istilah Black Toe / kuku kaki hitam? Ternyata, istilah ini cukup familiar di kalangan runners. Dan, sekarang saya lagi ngalamin kuku kaki yang menghitam, bengkak, nyeri, luka dalam, sedikit keluar *sorry* nanah. Yah, kalo bahasa gak elitnya, cantengan.

 

20141111_154458

Begitulah penampakan jempol kaki kiri 2 minggu yang lalu. Sebenernya, udah mulai sakit dari bulan lalu, tapi masih bisa ditahan. Lama-lama kok jadi berasa nyeri banget en senut-senut. Sampe akhirnya, senin kemarin nyoba cek ke dokter. Waktu adik pulang minggu lalu, udah dikasih obat anti nyeri & anti radang. Tapi sampe obatnya abis, gak membaik juga. Ya mungkin karena tetep dipake lari, jadinya malah nambah parah. Kemarin juga diresepin obat anti nyeri, anti radang & vit C buat 3 hari. Belum berubah juga sik.

Jadi, menurut artikel ini, black toe disebabkan kuku kaki bergesekan dengan bagian depan sepatu. Bisa karena sepatunya kesempitan atau pake kaos kaki yang gak sesuai, larinya pun gak bener form-nya.

Kayaknya emang bener deh, awal sakitnya kaki juga waktu itu abis lari jarak jauh, trus nyoba lari pake form forefoot, kalo istilah di grup Akar Bahar runner, lari icik-icik. Mungkin cara forefoot saya yang salah plus sepatu yang kesempitan. Emang, sepatu saya yang Brooks Trance 12 itu agak ngepas di kaki. Ternyata, pake sepatu lari yang ngepas itu harus dihindari, harus dikasih space sebesar ibu jari antara jempol en ujung sepatu dan diukur pas kita berdiri, bukan pas kita duduk. Udahlah sepatunya ngepas, saya pake kaos kaki nike yang agak tebel. Udahan lari, kuku jempol kaki langsung menghitam, kayak lebam. Udah gitu, hari minggu kemarin, saya pake lari 10K. Selesai deh…

Sekarang yang dilakukan, ya lagi proses penyembuhan. Sebenernya bakal sembuh sendiri, karena kalo cantengan kan biasanya kuku bakal copot sendiri atau hilang sendiri barengan tumbuhnya kuku baru. Karena saya yang emang agak lebay sama yang namanya rasa nyeri/sakit plus parnoan, saya cek aja ke dokter. Selain minum obat, kaki saya kompres terus pake betadine dan rivanol. Mudah2an cepet sembuh, takut gak bisa ikut #bajakjkt nih. Tanggal 30 Nov besok, padahal ada jadwal latihan bareng Galaxy Runners di Taman Mini, udah daftar, tapi kok ragu bisa ikutan, hiks.

Tapi ya, setiap kejadian emang ada hikmahnya. Waktu ke dokter-muda-nan-ganteng-tapi-agak-jutek kemarin itu, dia kayak tau aja isi hati saya yang paling dalam tapi belum diwujudkan.

Beli sepatu lari baru!!

Pak dokter bilang, “beli sepatu baru ya, bu. Sepatu lamanya jangan dipake lagi, biar gak sakit kakinya”. Dan itu di depan mas Dicky. Antara senyum puas dan lirikan maut, saya hujamkan ke dia hahahaha. Kayak dapet legitimasi resmi yang ditunjang faktor kesehatan gitu kan jadinya. Sampe Indah langsung semangat banget nanyain dokter mana, biar bisa langsung ajak Hani nemenin periksa. Cuuus Ndaaah.

Proyek selanjutnya, bakal hunting sepatu lari baru. Sekarang persoalannya adalah beli yang mana ya, terlalu banyak yang pengen dicoba. Nah, ketauan enak apa engganya, biasanya kalo dipake lari yang jauh, tapi gak mungkin juga kan, ngetes sepatu di planet sport, trus harus lari sampe 10K. Udah keburu diuber satpam duluan,eh tapi justru tercapai result test-nya, ya. Paling enak sih, kalo bisa beli 3 – 4 pasang gitu, dah gitu warna-warni mecingin ama kaos larinya. Ini ya, udah belinya mau pake voucher, nominal terbatas tapi banyak mau.

Semoga sebelum #bajakjkt, udah punya sepatu baru, yang nyaman tapi cukup gaya. Sementara pake Nike Free Run yang mileage-nya udah tamat dan mungkin pinjem NBnya mas Dicky. Wismilak.

Akhirnya, Bekasi bikin event lari juga. Gak mau kalah ama daerah suburb kayak Serpong, Tangerang, Depok. Eventnya pun gak kalah keren donk ah. Ke tempat lokasi aja disediain shuttle bus yang memudahkan mobilisasi peserta di luar Bekasi. Keren kaaan?

Jadi, hari Minggu kemarin, saya dan mas Dicky ikutan Summarecon Bekasi Run 2014. Sebagai warga Bekasi, wajib hukumnya ikut memeriahkan event ini, apalagi lokasi juga gak jauh dari rumah. Jadi masih bisa santai buat menuju lokasi. Nah, saking santainya, pas hari H, saya malah bangun kesiangan. Rencana jam 5 udah di lokasi, akhirnya baru bisa berangkat jam 5 lebih. Untung aja deket, jd masih bisa nguber waktu en gak ketinggalan start, itupun dah pake nyetor ke toilet dulu. Maklum, #beseRun ini kita.

Setiap event lari, punya cerita berbeda. Kalo di SB Run kemarin, yang paling beda adalah genk AlGalaxyah bisa lari bareng. Setelah beberapa event race, janjian buat ikut bareng, terutama ngajak Indah, tapi akhirnya cuman saya en Lita aja yang ikutan.

Awalnya yang daftar emang cuman saya en Lita aja, plus mas Dicky. Kita komporin deh Indah & Uwi, Indah pun akhirnya dengan semangat 45, berhasil daftar juga. Eh tiba-tiba, menjelang hari H, Lita bilang kalo dia gatot ikutan karena harus dines luar kota. Yaah, Lit.. giliran Indah ikutan, elu malah batal. Surprisenya, Uwi tiba-tiba menawarkan diri buat gantiin Lita. Dengan keyakinan dulu pernah jadi juara lari, kita pun menyambut dengan gembira. Jadilah, genk AlGalaxyah ikutan SB Run, dengan diiringi doa dari mbak Nana, mentor pengajian kita. Kurang sholehah & kurang nikmat apalagi coba?

Di event ini, saya en mas Dicky ambil 5K aja, buat fun aja. Sukur-sukur bisa PB, dan gak nyesel juga sih ambil 5K secara rutenya itu harus nanjak 2x di flyover Sumarecon. Untungnya, cuaca kemarin agak mendung gloomy gitu, jadi masih enak lah buat lari. Sepanjang perjalanan, mas Dicky nemenin terus, jadi pacer en tukang poto. Entah karena kecapekan malemnya abis ikutan nike training en sampe rumah jam 2, or takut diambekin hahaha.

Record di SB Run kmrn, menurut Garmin & Nike run sekitar 41 menit. Not bad lah ya, apalagi pake nanjak flyover bolak-balik, mampir water station en pose poto2. Kemajuan dibanding last 5K race di UI Depok, 41 menit juga tp gak full 5K rutenya. Mungkin kalo kemarin bener2 lari serius, bisalah 39 menit. Sepertinya emang harus sering latihan interval. Sebelum SB Run sempet 2x latihan interval cukup bantu banget.

Indah & Uwi hebat lah untuk first timer, dengan rute kayak begitu, bisa finish under 1 hour itu keren abis. Yang penting gak lewat COT, udah jadi finisher itu prestasi. Jadi inget race pertama di ragunan dulu, first time emang selalu menakutkan tapi udahannya jadi nagih.

Kayaknya Indah en Uwi nagih nih, terbukti langsung nyari next event. Indah malah udah daftar bajakjkt. Berarti misi saya en Lita cukup berhasil nih. Bakal banyak foto bareng genk AlGalaxyah ikutan event lari selain foto ngoyen or ngaji bareng. Tercapai juga tujuan kita untuk sehat jasmani & rohani. Amiin

Oiya, bakal bisa saling meracuni en kompetitip buat belanja printilan lari nih. Kita bahkan udah janjian, kalo salah satu lagi hunting trus nemu printilan lucu dan yang paling penting murah, harus langsung posting di grup WA en beli 4 sekaligus. Ini malah mau bikin running tee seragam segala khusus AlGalaxyah. Cuuusss dah.. mudah2an konsisten terus ya.

 

PhotoGrid_1416108410952

pokoknya selfie, mumpung ada tukang potonya

 

IMG_20141116_104311

 AlGalaxyah before & after the race

 

InstaSize_2014_10 _ 1610849

sempet foto bareng mbak2 dancers di depan maskot Summarecon Bekasi, pas di KM 3,5

 

PhotoGrid_1416313842182

race resultnya..

..adalah salah satu event lari bergengsi yang banyak ditunggu oleh runners. Jakmar termasuk event Internasional yang ceritanya pengen disejajarkan dengan event marathon lain, kayak Tokyo Marathon, Boston Marathon, New York Marathon dll. Ih, bangga banget ya kalo beneran bisa kayak gitu.

Sebagai pelari amatir, saya juga ikutan daftar donk ah. Sebenernya, tahun lalu saya juga ikut daftar 10K Jakmar2013, tapi karena harus ke Solo nemenin Mama yang lagi sakit & diopname, BIB saya dipake sama Lita waktu itu. Pendaftaran Jakmar sendiri, udah dibuka sejak awal tahun dengan harga early bird yang pastinya lebih murah. Sempet ragu buat daftar, karena masih ada trauma dan kepikiran gimana kalo nanti pas hari H, saya hamil dan gak bisa ikutan, dan akhirnya nekat daftar juga. Alhamdulillah, rejeki tahun ini bisa ikutan, bareng temen-temen seperjuangan en bisa bareng sama mas Dicky juga. Seperti biasa, kepedean saya cuman sampe batas 10K aja dan emang cukup tau diri sama kemampuan. Sementara, mas Dicky langsung daftar HM donk. Sungguh saya salut banget sama beliau, ikutan lari setahun yang lalu tapi progressnya cepet banget en bener-bener meningkat. Beda banget ama istrinya yang gak konsisten ini wkwkwk.

Sehari sebelum hari H tanggal 26 Okt kemarin, seperti biasa entah karena euphoria atau apa, adrenalin udah mulai naik. Terbukti dengan heart rate yang naik biarpun dlm kondisi tiduran en jadi bikin susah tidur. Tadinya, pengen banget bisa tidur siang, ceritanya nabung oksigen dan stamina. Tapi, pas udah geletak di kasur, yang ada di otak adalah mesti masak jam berapa ya, untuk ninggalin masakan buat orang rumah yang ditinggal dari pagi buta sampe tengah hari, emak-emak banget ya hahaha. Akhirnya batal bobok siang, lanjut masak dan baru bisa geletak lagi jam 1/2 9 malem. Ealaaah, tapi ternyata masih juga gak bisa tidur cepet. Karena Larasnya masih pengen main, jadinya langsung disuruh deket-deket ayahnya aja yang seharian pagi udah tidur.

Asli, sempet panik banget takut kayak pas wineandcheese yang lari gak pake tidur en dalam keadaan jadi zombie. Udah sempet kepikiran pengen minum obat penenang yang pernah diresepin sama dokter setaun yll, tapi kok takut efeknya jelek buat besoknya. Alhamdulillah, biarpun kualitas tidurnya gak bagus, tapi masih sempet bisa tidur. Bukan mikirin atau terbebani gimana larinya pas hari H, tapi deg-degan banget takut kesiangan. Rasanya persis kayak kalo besoknya mau pergi ke luar kota yang berangkatnya mesti pagi banget.

Dan di hari H, saya, mas Dicky & Lita *triokwek-kwekdisetiapeventlari* telat aja donk buat start. Parkir di Istiqlal, sholat subuh dulu dan pake pemanasan jalan kira-kira 2km plus nyari toilet umum dulu mayan bikin telat. Inilah salah satu kekurangan dari pelaksanan Jakmar, kok event segede itu, gak ada shuttle bus siih? Mosok kalah ama SB Run di Bekesong yang nyediain shuttle bus dari bbrp titik. Mana bis TJ juga beroperasi cuman sampe jam 3.30, kan mestinya buat pengerahan massa en biar peserta gampang ke tempat event, mestinya dikasih donk sarana transportasi umum yang bisa mencapai titik terdekat dari area event. Yah, semoga Jakmar tahun depan mulai dipikirin deh masalah transportasi ini. Yang jelas, yang kemajuan banget dari Jakmar2013 adalah pas RPC-nya. Tempatnya di JCC yang ber-AC, lebih rapi, teratur dan nyaman banget. Beda banget ama tahun lalu yang harus antri sampe 5 jam en rada rusuh.

Tapi ya secara pelari amatir dan pastinya gak ngejar harus jadi pemenang, start belakangan ya gpp, dinikmati aja. Malah dengan pace 8 yang stabil di 5km pertama, bisa nyusul beberapa runners dan akhirnya lari di kerumunan pelari lainnya. Dan, akhirnya ya setelah beberapa kali ikut event, saya en Lita bisa loh lari bareng mulai dari start en finish bareng. Biasanya, saya selalu ditinggal Lita jauh banget, apalagi pas wnc yang emang asli teler banget. Cuman ya akhirnya gak ada yang motoin pas di finish line, ngandelin hasil foto para fotografer resmi. Mudah-mudahan dengan modal kostum kembaran dan senyuman yang dipaksa, foto saya muncul di websitenya Jakmar2014.. amiiiin.

Di Jakmar kemarin, pertama kali dalam sejarah selama lari, saya jatuh donk. Pas di KM 3, waktu mau melintas pindah dari jalur busway ke jalur biasa, saya kesandung entah separator atau mata kucing. Udah berusaha utk jaga keseimbangan, tapi mungkin karena posisinya lagi posisi lari, badan jadi lebih kedorong ke depan. Jatuh dalam posisi tengkurap, tangan nahan badan. Jadi, kedua telapak tangan beset-beset, dengkul kiri juga beset en bengkak. Begitu bangun dari jatuh, panggul kiri berasa sakit, sempet panik, waduh.. apa keseleo atau ketarik ya ototnya, dah takut gak bisa lanjut lari. Alhamdulillah, dipake lanjut lari gak sakit lagi, itu juga karena malunya udah sampe batas ambang normal, jadi sok tegar lari lagi dengan pace sama ama sebelum jatoh hahaha. Mudah-mudahan gak ada efek jelek kemudian, agak ngeri juga euy.

Rute 10K kemarin, termasuk rute baru buat saya. Belum pernah juga lari dari monas ke arah kota, ngelewatin jalan Gajah Mada sampe menjelang Harco Glodok. Biasanya kalo rute baru gitu, pasrah aja melalui KM demi KM, beda ama rute yang udah familiar kayak rute CFD yang dah tau 5KM pasti sampe di daerah mana. Lebih enak, kalo lari di rute baru sih, bikin gak bosen dan gak panik. Coba suasana Jakmar itu kayak suasana marathon di luar negeri ya, banyak orang yang datang jadi penonton di sepanjang jalur lari, terus ngasi semangat biarpun gak kenal, ngebayangin aja bikin merinding. Kalo lari di Jakarta, kebanyakan orang cuek atau malah maki-maki atau ngasi klakson karena nutup jalan mereka. Yah, maklum sih, karena belum termasuk budaya di sini. Kemarin, yang jadi supporter sepertinya volunteer anak-anak Binus, yang bergerombol di tiap KM, itupun paling banyak 5-6 orang. Kasian juga sih disuruh teriak-teriak seharian.

Gongnya yang bikin saya rada kuciwa adalah kurangnya water station. Di 5KM pertama, water station ada di setiap 2,5KM, tapi setelah KM 5 sampe finish, kok gak ada lagi. Padahal saya udah sengaja gak minum en ngarepin bisa minum di KM 7,5 aja. Rasanya haus bangeeet, udara juga berasa panas biarpun masih pagi, gak ada angin samsek. Agak mengecewakan ya untuk event internasional segede itu, kalah ama event wineandcheese & runforiver UI yang water stationnya banyak. Kata mas Dicky, medic stationnya juga gak sebanyak pas di event runforiver. Gak banyak yang sedia macam YB Aerosol gitu, padahal itu cukup ngebantu pelari yang kakinya kram. Yah, bisa jadi sih karena bukan sponsor, jadi dibatasi. Yang banyak malah salep macam konterpen tapi beda brand yang emang jadi sponsor.

Di Jakmar kemarin, saya mayan bisa PB. Bukan PB untuk semua 10K sih, tapi PB selama ikut event 10K. Recordnya 1:28mins, seminggu sebelumnya 10K di CFD 1:26, yah anggap aja karena jatoh hihihi. PB segitu udah bikin seneng banget, karena belum pernah 10K itu under 1:30mins, apalagi pas WNC kemarin termasuk pelari yang finish belakangan yang waktunya hampir 1:50mnt, itu juga jalan kaki. 5KM pertama kemarin, bisa stabil di pace 8, begitu masuk KM 6 mulai kendor turun ke pace 9. Itu aja udah pake dopping madu, asli mayan bantu loh ngemut permen en madu setelah KM 5, badan jadi gak loyo-loyo amat. Bisalah diulang lagi kalo ada event >5KM.

Di finish line, ketemu temen-temen fitnfab, Nana & Cinta. Seperti biasa, kita foto-foto seru demi dipejengin di setiap sosmed, sambil nungguin mas Dicky finish HM-nya. Doi PB juga loh, kalo yg di UI kena 3 jam, kmrn sekitar 2:48mins. Yah, medannya juga beda sih, tapi aku bangga banget, mas *modusbangetsihkalokataindah*

Btw, selain lari 10K, saya juga ikut kegiatan charity-nya, yang digalang oleh Indokasih. Saya berdonasi utk care4kids, karena saya sangat peduli dengan nasib anak-anak Indonesia yang pengen maju. Anak-anak Indonesia yang kepengen sekolah formal, anak-anak pandai yang pengen pintar tapi orangtuanya gak mampu membiayai pendidikan mereka. Anak-anak seperti ini yang harus dikasih kesempatan oleh kita yang lebih beruntung. Buat temen-temen yang mau ikut berdonasi, boleh visit link ini.

Over all, dari sekian banyak kelebihan & kekurangan jakmar thn ini. Saya enjoy & happy banget ikut event bergengsi ini. Semoga tahun depan bisa ikutan lagi, en meningkat jadi ikut HM *pengennyasihHMdiBromo/Bali* *disuruhikutHMdiUIdulu* *kemudianhening*

wpid-img_20141026_171816.jpg

Bareng temen #pacaRUN

wpid-img_20141026_112039.jpg

Alhamdulillah, PB euy

 

 

wpid-photogrid_1414417025224.jpg

Janjian kembaRUN ama Lita, perwakilan genk alGalaxyah hahaha

 

 

wpid-6e8fb1032a4b1ea2101a419c97503055.jpg

Fitnfab runners, ki-ka : R33n3e, cinta, Nana, nenglita

PhotoGrid_1414468493488

Dan, inilah resultnya