Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image

Running buddy atau temen berlari, buat saya, kadang jadi hal yang penting. Gak harus dan gak wajib hukumnya, tapi asik aja rasanya, ada temen pas kita lari. Gak mesti juga si buddy ini, lari di sebelah kita at the same time. Asal liat penampakannya aja, udah cukup bikin saya pengen lari kenceng, semacam liat hantu aja :p.

Makanya saya semangat banget, waktu ada temen kantor yang mau diajak lari bareng rutin, di GBK. Sayangnya, sekarang yang bertahan cuma 1 orang aja, sementara yang lainnya, mulai rontok satu persatu, dengan alasan kesibukan atau emang sok sibuk hahaha. Tadinya tiap lari itu, bisa ber-3 atau ber-4, abis lebaran, cuma saya en Lany yang masih meneruskan lari rutin, sekali seminggu. Tapi sepertinya, sejak minggu kemarin, peserta lari nambah 1 lagi, semoga aja awet en sukur-sukur bisa nambah lagi.

Di luar lingkungan kantor, saya punya temen lari, yang cukup setia menemani, terutama tiap event lari. Lita a.k.a @nenglita, adalah running buddy saya, terutama saat run race :D. Niat kepengen lari bareng di luar acara lelarian, baru terlaksana sekali. Dari sekian rencana agenda lari bareng di BKT, GOR Sumantri Kuningan, dan yang paling gress adalah cita-cita lari di Sumarecon Bekasi, entah kapan bisa dilaksanakan. Saya sih paling tertarik, lari di Sumarecon pagi-pagi atau sore-sore, lingkungannya masih sepi dan kayaknya enak buat jogging, abis jogging bisa ngupi-ngupi cantik di malnya..aheeey.

Sejak ikutan forum #FitnFab-nya FD yang bahas soal running, dan join Line groupnya, temen lari yang sering ikutan race jadi nambah. Event lari jadi ajang kopdaran & foto bareng, seru deh! Kita juga jadi sering ngebahas soal latihan lari, pola makan sehat dan program workout lainnya yang bisa mendukung kegiatan lari-larian. Saya beruntung ketemu temen-temen baru yang aware banget sama kesehatan & kebugaran, yang otomatis jadi nular ke saya, dan saya mulai nerapin apa yang dinamain #healthylife. Harapan saya sih, emang gak cuman tren aja, tapi berlanjut terus. Hasilnya, berat badan dan lingkar badan saya pelan-pelan turun, body fat juga mulai berkurang, pola makan berubah, agak lebih selektif. Tiap hari jadi membiasakan diri untuk olahraga, jadi badan rasanya segar dan merasa jarang sakit.

Balik ngomongin running buddy…

Dan, sekarang, racun lari mulai merambah ke mas Dicky. Yaaay, akhirnya dia mau juga bergerak buat olahraga, terutama lari. Sepertinya, mas Dicky gak mau cuman jadi penonton atau supir, kalo saya ikutan run race deh :D. Yang tadinya sekedar nyoba ikutan lari, pas kita lagi olahraga di BKT, pake kostum dan sepatu seadanya. Sekarang malah jadi rajin lari, plus lagi seneng belanja printilan buat lari, malah jadi sering kalap :)) :|.

Takjubnya lagi, setelah mas Dicky bisa ngeracunin 1 temen kantornya buat lari di GBK, eh, sekarang jadi banyakan yang ikutan lari. Malah dari HRD sampe security juga ikutan lari rutin bareng, perginya pake mobil kantor pulak. Kayaknya kalo sistem MLM, saya bisa dapet poin banyak nih :p.

Samsung Run Series #1, jadi event run race perdana buat mas Dicky. Saya seneng banget, jadi dapet nambah temen lari yang bener-bener bisa diandalkan, aura race udah berasa dari rumah dan jadi punya temen ngobrol yang nyambung kalo lagi ngebahas soal eventnya. Bukan berarti temen-temen sebelumnya gak nyambung sama saya, tapi yaaah, you know lah, kalo sama pasangan tuh, lebih gimanaaaaa, gitu :D. Gak enaknya, Laras jadi gak bisa ikut, sebelumnya Laras kan selalu nunggu di garis finish sama ayahnya, tapi kalo ayahnya ikut lari, ya dia jadi ditinggal di rumah deh.

Sekali ikut event lari, rasanya nagih. Tadinya mas Dicky gak percaya pas saya bilang begitu, tapi kayaknya dia ngerasain juga. Kita berdua daftar lagi Samsung Run Series, tapi yang race 3-nya, race 2-nya udah tutup dan saya juga udah daftar Allianz Run.

Keuntungan lainnya, kalo saya lagi teracuni printilan lari, jadi lebih gampang, gak perlu pake rayuan pulau kelapa lagi. Jadi, bener donk kayak di awal tadi saya bilang, running buddy tuh merupakan komponen penting, percaya deh ;))

 

independencerun

Bareng Lita di Independence Day Run

 

s4trio

 Bareng @nanaulie en Anita di Samsung Run Series #1

 

rinidickys4

Bareng partner lari sehidup semati *halah*

…adalah salah satu kalimat yang paling terkenal di film Fast & Furious..iyeee ini masih kena demamnya, setelah semalem nonton FF6. Joe Taslim keren, ya, booook? Duh bangga deh liat dia ikut main di FF6. Apalagi Paul Walker, duuuh ganteng bener.

Eh, tapi, saya gak akan bahas soal film FF6, sih. Saya jadi terinspirasi aja ama kalimat “Race or Die” itu. Artinya dalem bener, dan jadi pengen cerita, soal event run race yang pernah saya ikutin. Jauh bener yak, analoginya, padahal mah masih atlet amatir, boro-boro atlet dah :)).

Ada temen ato sodara yang suka tanya, event run race itu apa sih? Ngapain ikutan gituan? Untungnya apa?

Dan pertanyaan yang paling penting, “menang gak?” #menurutngana

Well, sama seperti yang udah pernah saya tulis, tentang hobi baru saya.  Saya perlu menjaga agar dalam menjalani hobi tersebut, saya gak merasa cepet bosen dan tetap semangat. Lari kan sebenernya kegiatan yang monoton, apalagi kalo kita latihan sendiri dengan rute yang sama setiap hari. Untung aja saya lari 3-4x seminggu, kalo tiap lari cuman di komplek aja, lama-lama saya bisa nyerah karena bosen.

Nah, salah satunya, lari dengan rute atau suasana baru. Makanya, saya suka bela-belain lari bareng temen-temen kantor, seminggu sekali di GBK, atau kalo ada ajakan lari bareng temen di sekitar rumah, saya pasti semangat. Dengan ikut event run race, selain dapet rute lari baru, suasananya juga beda banget ama lari sendiri atau lari biasa. Setelah ngerasain sendiri, dengan ikut perdana event Charity Run Race di Ragunan, terus terang saya jadi nagih :D

Seneng lho, liat antusiasnya para peserta di tiap event race, jadi berasa atlet beneran. Apalagi kalo yang di barisan awal garis start, mereka rata-rata atlet atau yang larinya dah jago, biasanya persiapan dan suasana persaingan lebih berasa. Sedangkan saya yang sebenernya juga punya jiwa kompetitip, ikut saran orang yang udah pengalaman aja, bahwa kita harus sadar ama kemampuan dan pace diri sendiri. Jadi saya ambil barisan tengah atau belakang, barengan ama peserta yang kecepatannya sama hehehe. Di event run race juga bisa cuci mata *itukalosayasih*, saya seneng aja liat orang pake atribut lari yang keren-keren, terutama kalo pemakainya juga keren ;).

Begitu start flag diangkat, adrenalin rasanya langsung naik, dan otomatis rasanya semangat dan pengen lari cepet, biar gak ketinggalan rombongan. Setelah 2x ikut event run race, saya mulai belajar, kalo kita juga harus ngatur ritme lari sesuai kemampuan. Jangan sampe, gas pol di awal, tapi begitu kilometer pertengahan, akhirnya habis tenaga dan lemes buat sampe ke garis finish. Apalagi, kalo kita lari jarak jauh, kayak 10K. Buat saya, 10K itu dah long run. Saya cukup nekat sih, baru ikut race 5K sekali, langsung ikutan race 10K di event berikutnya.

Di event Wine and Cheese Run 10K 2013 kemarin, Alhamdulillah banget bisa tercapai goal saya, which is, bisa nyampe finish dan gak diangkut panitia :)). Ya, secara, belum pernah lari sejauh itu *paling jauh waktu latihan adalah 7K*, udah gitu malamnya saya susah tidur. Rasanya dah takut pingsan aja, jadinya saya bener-bener nothing to lose, lari santai, dan terus semangatin diri. Senengnya ikut event run race, sesama peserta pun saling menyemangati, marshall juga kasih semangat terus ke peserta, termasuk bapak-bapak Polisi yang jagain di sepanjang jalan. Duuh, terharu banget dan berasa jadi orang penting deh :p.

Untuk sekarang, motivasi saya ikut event run race adalah sekedar berpartisipasi aja, belum ngincer jadi pemenang atau gelar tertentu. Paling top, pengen break record diri sendiri di tiap event, misal, di event A, lari 5K bisa 50 menit, di event B 5K, pengen bisa 30 menit aja. Kalau udah sanggup jarak tertentu, nanti naik level ikut 10K, terus meningkat nyobain Half Marathon, dan sapa tau aja nanti, someday bisa ikutan lari Marathon, mungkin di Perancis atau Gold Coast :)). Amiiiin..

Dan yang penting juga, jiwa narsis saya yang selalu pengen eksis di dunia maya, terpenuhi donk. Kan keren tuh pasang foto di path ato twitter, foto diri dengan pose cium medali =))

Next event, adalah Halo Fit Run tanggal 9 Juni, saya ikut 5K aja, masih rada “kapok” ikut yang 10K :p. Ada sih event 10K tanggal 23 Juni, yang ini termasuk salah satu event bergengsi, Jakarta International 10K atau yang disebut MiloRun, yang ini daftarnya gretong. Tapi masih belum tau, bakal ikut atau gak. Satu lagi event yang udah daftar, Jakarta Marathon di bulan Oktober 2013, saya ikut yang 10K, masih lama persiapannya, kalo nanti saya belum hamil, ya berarti bisa ikut ;)).

Yang paling terpenting sih, saya tetap aktif olahraga sampe kapan pun, entah itu lari atau olahraga lainnya. Kalo sekarang lagi suka lari, saya juga tetap olahraga yang lain, biar gak bosen. Selama masih kuat, mampu dan belum bosen, saya jalani aja. Saya coba tebar yang namanya virus olahraga, biar orang-orang sekitar saya, jadi aware ama pentingnya olahraga. Mas Dicky, pelan-pelan udah mulai teracuni virus lari nih, semoga kapan-kapan mau ikutan event race juga, biar selalu ada temennya :x.

 

ragunan

Event 5K Charity Run di Ragunan, bisa foto bareng ama Sandiaga Uno euy ;))

 

wnc

Jakarta Wine & Cheese Run 10K di Kelapa Gading, lari bareng member forum Female Daily :)

Semalem, akhirnya saya ngerasain juga yang namanya lari di GBK Senayan. Yaay!! lari di stadion bok, stadion utama GBK pulak, tempat “sakral” perhelatan olahraga nasional maupun internasional.

Norak yeee, cuman lari di situ aja sombong amat. Yeeeee, yareeeen ajeeeee, berasa jadi pelari beneran, bisa lari di GBK. Selama ini kan cuman lari komplek perumahan, jadi rasanya gimana gitu bisa lari di stadion, walopun cuman di bagian luar, bukan di track larinya.

Sebenernya bukan pertama kali juga liat yang namanya GBK, tapi kalo olahraga di situ, belum pernah sama sekali. Niat banget kayaknya pagi-pagi ke Senayan buat olahraga pagi, ngebayangin mesti jalan jam brapa udah males duluan. Mumpung dari kantor gak terlalu jauh, dan ada temen-temen yang mau diajak lari bareng, berangkat deh jadinya.

Ternyata begitu ya rasanya lari malem, seru juga. Enaknya ya gak kena panas matahari, anginnya juga beda. Suasananya juga rame, banyak juga yang lari, kayaknya punya nasib sama, bisa lari setelah jam pulang kantor. Beberapa “pemandangan” bagus berseliweran di depan mata, ini niatnya olahraga apa ngecengin orang sih? Eh tapi, jadi penambah semangat loh, maksudnya, karena banyak yang lari, jadi kan kita jadi terpacu, gitu loooh.

Berangkat dari kantor jam 7an, saya bareng 3 temen kantor, dengan semangat membara, pergi udah lengkap dengan kostum lari. Kami ganti baju di kantor, ada juga yang sempet pulang ke kost dulu karena deket dari kantor. Gak lupa, makan sore dulu biar larinya juga bertenaga. Tadinya pengen pergi naik mobil temen, maksudnya biar kita bisa taroh barang, kayak tas, dompet dan temen-temennya selama kita lari. Tapi, untung aja kita akhirnya konvoi naik motor, secara jalanan mayan macet menuju Senayannya. Mau sampe di Senayan jam berapa, coba? Saya cuman bawa KTP, duit secukupnya dan HP, taroh di armband, langsung cuss. Semua barang sisanya tinggal di kantor, baru dibawa lagi ntar malem, termasuk baju kerja kemarin yang kotor :)). Ya kan semalem dijemput Mas Dicky, langsung pulang tanpa lewat rute ke kantor lagi.

Sampai di GBK, sempet kebingungan mesti masuk lewat pintu mana biar motor bisa di parkir di dalem. Giliran dah sampe dalem, ada temen yang ketinggalan, jadinya sempet nunggu dan nyariin dulu. Untungnya ketemu ya, Lan? ;)

Saya lari termasuk santai, gak mau forsir tenaga, secara emang udah kecapekan rasanya. Kayaknya yang bikin capek sih karena kurang kualitas tidur, jadi ngantuk banget sampe lemes. Entah kenapa, wiken kemarin, apalagi pas hari Minggunya, tidur kok gak enak dan gak nyenyak, padahal mestinya kualitas tidur mesti bagus, minimal 7 jam, demi acara hari Minggu besok.

Seperti biasa, sebelum lari, saya streching dan pemanasan jalan kaki 5 menit. Sementara yang lain, dah langsung gas pol, semangat 45 bener dah :)). Judulnya semalem gak lari bener-bener bareng sih, karena saya ketinggalan. Gak papa, daripada saya maksain terus pengsan, sapa yang mau gotong, hah? :p. Total lari, sekitar 3 putaran, menempuh jarak 3,5km-an, mayan beneeer. Begitu putaran ke 3 langsung nyerah, lagian Jo + Adit juga udah berenti. Cuman Lany aja yang masih semangat lari terus sampe 7 putaran, mantaaaaap.

Ngeliat orang lain yang lari, jadi gak minder-minder amat lah ama kecepatan keong saya. Banyak juga yang larinya santai, sambil banyak jalannya. Ada nih, cewek yang larinya keren banget, udah larinya di sisi luar banget, langkahnya panjang dan larinya cepet. Gilak !! pantes aja badannya langsing bener. Kapan ya, bisa begituuuu??

Selesai lari, gak lupa pendinginan dan streching lagi, terus santai sambil duduk-duduk. Oiya, emak-emak di BBG sempet nanya, banyak pedagang makanan gak di situ, biar kalo abis lari terus kelaperan, bisa langsung makan. Yang saya liat semalem sih, ada beberapa pedagang makanan, tapi emang letaknya di luar pager stadion. Saya semalem lupa bawa minum, jadi lah saya jajan air mineral di pedagang kaki lima yang mangkal di situ. Jadi jangan kuatir kalo pas lari di sana terus gak bawa minum, tapi lebih aman sih bawa sendiri lah ya. Di deket stadion juga ada kayak pujaseranya, tapi terus terang, saya gak nyoba jajan di situ, jadi gak tau jenis makanan apa aja yang dijual, harga dan kualitasnya.

Pengalaman baru lah, bisa lari di GBK. Pengen nyoba lagi, kayaknya kalo lebih sore, lebih asik deh, tapi ya gak mungkin sih kalo di hari kerja. Lita ngajakin juga nih kapan-kapan, temen kantor juga pada niat ngulang lagi. Boleh lah, dicoba lagi, sambil cari-cari lagi tempat lari baru yang masih deket kantor atau rumah. Mungkin ada yang tau, lokasi lari yang asik dan aman buat lari malem di sekitaran JakSel?

Jadi gak sabar nunggu hari Minggu besok, satu kegiatan lari lagi yang jadi kegiatan perdana buat saya ;))

20130319-164605.jpg

Foto before lari, sayang gak sempet take after run-nya :D

Wiken 2 minggu lalu, adalah long wiken bagi sebagian orang, begitu juga buat saya dan mas Dicky. Kami ambil cuti di hari Senin, bertepatan dengan harpitnas. Kebetulan, saya masih ada sisa 2 hari, jatah cuti tahun kemarin, dan harus habis bulan Maret ini, langsung saya ambil biar ngerasain libur panjang

Long wiken dihabiskan di Jakarta – Bekasi aja, bukan gak kepengen liburan ke luar kota, tapi emang kami udah punya rencana buat ngabisin sebagian besar buat leyeh-leyeh di rumah. Pas banget, si mbak lagi pulkam, jadi Laras bener-bener “dipegang” sama Mamah & Ayahnya.

Dan saya seneng banget, selama liburan kemarin, Laras sangat-sangat mau bekerja sama dengan kami. Dia sangat mandiri, pokoknya no drama deh. Biasanya, kalo sama si mbak, Laras agak lebih manja, mungkin karena si mbak juga gak tegaan dan cenderung manjain. Tapi, kalo kami, Mamah & Ayahnya, emang lebih “tega”. H-1 sebelum si mbak pulang, saya udah kasih tau Laras, kalo selama si mbak gak ada, Laras harus nurut sama Mamah & Ayah, jadi anak pintar, mau ngelakuin sendiri, apa-apa yang jadi kebutuhannya. Alhamdulillah, Laras mau dan emang ngelakuin apa yang saya minta. Jadi selama long wiken kemarin, less drama bikin Mamah senang luar biasa :).

Seperti biasa setiap wiken, pagi hari selalu diisi dengan kegiatan lari pagi. Hari Sabtu, saya lari sendiri seputaran komplek, gak lama, soale si mbak emang berangkat pagi, jadi mesti cepet sampe rumah lagi. Abis itu, seharian acaranya santai aja sambil nonton DVD. Kemarin, akhirnya nonton juga tuh film Hotel Transylvania, hasil donlotan *yeaaah bangga*. Emang lucu banget filmnya, dan Laras pun ketagihan minta nonton terus. Dianya seneng, kitanya yang ampe puyeng saking apalnya tiap adegan :))

Di hari Minggu, kita nyobain olahraga pagi di BKT jogging track. Sebenernya dah kepengen lama, kan daripada jauh-jauh CFD-an ke Sudirman – Thamrin, mending ke sini aja, yang lebih deket. Pas banget, cuaca pagi itu lagi mendung tapi gak ujan, jadinya kita olahraga juga gak kepanasan. Laras semangat juga ikutan Mamahnya lari, rutenya mulai dari perempatan setelah McD dursaw, sampe ke arah Pondok Bambu, kalo menurut Nike+, bolak-balik aja bisa 5km. Berarti Laras kemarin, berhasil lari & jalan sepanjang itu, mulai dari yang semangat lari, sampe akhirnya kecapekan, minta jalan, trus minta duduk dulu sampe minta digendong Ayahnya :)).

Pulang olahraga, kita cari sarapan. Tadinya pengen sarapan di Sam’s Strawberry Corner yang ada di Billy Moon, tapi kayaknya blum buka ato emang libur kalo hari Minggu. Setelah muter di Pdk Kelapa, akhirnya sarapan juga di depan Giant Caman. Saya makan lontong Medan, Laras makan buryam, mas Dicky makan nasi uduk.

*updated*

Wiken kemarin, kita nyoba lagi olahraga di BKT. Kali ini, bawa sepeda lipat, tapi Laras gak mau bawa sepedanya sendiri. Jadi, saya dan mas Dicky jogging, Laras digonceng si mbak, kita balapan. Sesekali Laras turun, terus lari atau jalan, kalo capek, baru deh digonceng lagi. Tapi, kemarin kurang pagi, sampe BKT sekitar jam 1/2 7 kurang, matahari udah kinclong. Untung aja, saya pake sunscreen SPF50, panas banjeeet.

*******

Hari Senin, kita main air di Waterboom Lippo Cikarang. Udah lama janji ama Laras & ngerencanain berenang di situ, baru kemarin akhirnya terlaksana. Nyaris aja, rencana kemarin itu gak jadi. Soale 2 hari sebelum sampe malemnya, Laras bersin-bersin, dah takut dia gejala pilek. Mas Dicky bilang, tunggu sampe jam 9an, kalo masih bersin-bersin, acara main airnya batal. Alhamdulillah, sejak bangun tidur, Laras gak bersin-bersin lagi, berkat saya cekokin buah, sayur dan banyakin istirahat/tidur, acara main airnya jadi deeeeh, yaaay!!

Berangkat dari rumah jam 10 kurang, dan sampe Waterboom sekitar jam 11. Udah panas sih emang, tapi bukanya juga baru 10, perjalanan rame lancar. Laras seneng banget diajak berenang, berbekal ban renang yang belinya ampir setahun lalu, akhirnya kepake juga. Kita main di kolam anak-anak, karena Laras maunya main di situ aja. Sempet nyoba kolam arus, naik ban dobel. Laras awalnya rada bosen, karena kan cuman jalan gitu aja, tapi begitu liat air yang jatoh dari semacam tong, ngeguyur kita, dia jadi seneng banget. Tiap ada gerojokan air *apa ya bahasa indonesanya?*, dia teriak-teriak dan pengen lagi keguyur air, padahal kalo mandi di rumah, paling gak suka kalo kepalanya diguyur.

Laras juga nyobain perosotan di kolam anak. Ini ngebujuknya juga lama, awalnya dia gak mau karena gak berani. Tapi, setelah kita “panas-panasin”, Laras berani nyoba juga. Awalnya perosotan yang pendek-pendek, dari yang awalnya ragu, Laras jadi ketagihan. “Lulus” dari tantangan yang mudah, saya tawarin lagi buat nyoba perosotan yang tinggi dan berkelok-kelok. Ini juga awalnya dia bilang “aku gak bisa”, tapi saya yakinin dan bilang “yuk, dicoba dulu, tuh banyak temennya yang naik. Mama tunggu di bawah, jagain di sini”. Akhirnya Laras pede juga buat nyoba, mumpung ada anak-anak lain, jadi dia ada barengannya. Berhasil sekali sampe bawah, Laras jadi ketagihan, malah nyoba sampe lebih dari 10x :)). Dia juga gak kapok, walopun ada anak yang dorong, ato pas sampe bawah, agak nabrak anak lain. We’re proud of you, nak :*.

Di Waterboom tempatnya mayan rindang, banyak pohon dan kolam anaknya juga sebagian areanya, ada kayak atap terpalnya, jadi gak begitu panas. Beda banget sama waktu nyoba Snow Bay TMII, di sana gersang dan panas banget. Eh tapi gak tau ya kalo sekarang, soale nyobanya juga waktu Snow Bay baru-baru buka. Kolamnya sih emang lebih banyak dan lebih luas areanya.

Untuk HTM Waterboom, kita kemarin bayar Rp 55.000 karena main di wikdeis. Tapi, kalo mau main di wiken, HTMnya Rp 80.000 dan bukanya juga lebih pagi, kalo gak salah jam 8 pagi juga udah buka. Kita gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar, di dalam banyak yang jualan. Tapi, gak sepraktis kayak di Snow Bay, kalo di Snow Bay, kita bisa bayar uang deposit, untuk jajan di area waterpark, juga buat nyewa loker. Pembayarannya, kita dikasih gelang, jadi kalo jajan tinggal kayak di swap gitu gelangnya. Kalo di Waterboom Cikarang, kita mesti bawa-bawa uang, buat sewa loker juga bayar sendiri di loket loker.

Makan siang pas di Waterboom kemarin, saya beli nasi kuning buat saya dan mas Dicky, harganya Rp 16.000 dan buat Laras, saya beliin nasi pecel ayam, harganya Rp 18.000. Minumnya, saya beli es teh manis yang harganya Rp 5.000. Awalnya, saya gak ngarep banyak dari makanan di situ. Biasanya kan, jajanan di tempat gitu, udah mahal, porsi kecil, rasa juga seadanya. Eh, tapi tebakan saya meleset. Dari segi porsi, menurut saya pas lah, terus ternyata rasanya juga mayan enak kok. Di menu nasi kuning, ada sambel terasi, orek tempe dan ayam goreng, rasanya enak semua. Di menu nasi pecel, ada sambel pecelnya juga enak, banyak pula, sayang sayurnya seiprit, ayam gorengnya juga enak. Laras aja, sampe menikmati banget dan habis dalam sekejap. Kayaknya antara bener-bener kelaperan abis main air dan kepengen cepet-cepet main air lagi.

20130318-144220.jpg

Laras main air

Satu aja nih yang saya agak gak suka dari Waterboom Cikarang, tempat bilasnya kok dikit banget. Di tempat ganti wanita aja, cuman ada 3 bilik. Jadi kemarin mau bilas/mandi, antrinya lama dan panjang bener. Akhirnya, sebagian orang ada yang mandi di kamar mandi, padahal udah ada tulisan “Toilet kering, dilarang mandi di sini”, ada juga yang bilas dan mandi di tempat wudhu :(. Di Beach Pool Ancol aja, tempat bilasnya banyak deh. Saya dan Laras, jadi mandi dan bilas dengan buru-buru, karena gak enak ada banyak orang antri. Asal guyur, sampoan dan sabunan, sampe rumah jadi keramas dan mandi lagi. Padahal, kata mas Dicky, di tempat cowok, ada banyak bilik buat bilasnya, tapi kan gak mungkin juga, kita mandi di situ donk, donk, donk. Biar begitu, kami masih mau kok ngulang ke situ lagi.

Hari Selasa, giliran kita main ke mal. Saya ada janjian ketemuan dan arisan sama ibu-ibu BBG MakJaktim di Nanny’ s Pavillion mal Kota Kasablanka. Baru tau juga kalo di Kokas sekarang ada tempat makan selain di lantai LG dan di Eat&eat, jadi banyak pilihannya. Saya juga beru pertama kali nyobain makan di Nanny’s Pavillion, yang di Kokas juga masih baru, dan punya tema Playroom. Karena temanya Playroom, jadi restonya dibikin suasananya kayak tempat main/kamar anak-anak. Nanny’s ada di beberapa mal di Jakarta dan Bandung, masing-masing punya tema sendiri.

Saya dan Laras makan menu pasta, Laras order spagetti mushroom dan saya pasta veggie. Tapi, kita akhirnya tukeran menu, karena ternyata spagettinya pedes, pantesan aja Laras kok makan sampe keringetan dan minum mulu. Harga perporsinya mayan mahal, ya harga resto lah, tapi porsinya lumayan bikin kenyang juga, dan rasanya juga enak *eh, saya emang cuman kenal enak & enak banget sih*. Yang kumpul cuman ibu-ibu dan sebagian anak-anak, mas Dicky jadi ngungsi ke bawah, katanya makan di Lotteria dan doi malah ketagihan makan di situ.

Acara arisan dan kumpul-kumpul seperti biasa seru, dan dresscode kali ini adalah “makrempongs in shocking pink”. Jadi, kebayang donk hari itu di Nanny’s banyak emak-emak rempong tapi cantik pastinya, yang pake baju nuansa shocking pink. Selain arisan, ngobrol-ngobrol, gosip, tentunya ada acara foto-fotonya dan ini yang lebih seru. Sementara emaknya asik foto-foto, Laras main ama temen-temen sebayanya. Kami ngumpul dan seseruan sampai sekitar jam 1/2 3an.

20130318-144244.jpg

MakRempongs in shocking Pink

Setelah arisan di Nanny’s, saya janjian ama Shinta. Pengennya sih, kumpul semua nih Big Scream, tapi yang akhirnya ke Kokas cuman Shinta aja, sedih deh :(. Sayang, sama Shinta gak terlalu banyak waktu ngobrol barengnya, karena saya harus pulang, Larasnya udah mulai capek, dan biar gak kemaleman, si mbak janji pulang hari Selasa itu. Setelah beli rice cooker di karpur, saya pamit ke Shinta, sementara dia ngelanjutin hunting dan syuping.

20130318-144439.jpg

ada spot foto lucu, langsung foto ama aunty Shinta

Itulah kegiatan kami selama long wiken kemarin, yang lebih banyak kegiatan olahraganya. Semoga lebih rajin lagi olahraganya, biar keluarga kami tetep sehat dan bugar, dan pastinya langsing ;).

 

 

 

 

Setelah selama beberapa kali, wacana terlontar di twitter, akhirnya terlaksana juga lari bareng genk Al-Galaxyah. Eeer, sebenernya cuman berdua aja sih, saya dan @nenglita, tapi seenggaknya kan jadi juga tuh. Padahal, si Indah dah berapi-api ngajakin kita lari bareng, tapi ternyata dia malah gak ikutan. Yah, kita maklum deh, secara seleb, pasti banyak acara jumpa fans atau syuting stripping :D. Indah bilang, dia bakal nyusul, ikut ngoyen bareng aja.

Ngoyen di Galaxy adalah kegiatan resmi di genk kami, bahkan jadi kegiatan rutin selain pengajian. Kalo di pengajian, kita menimba ilmu, berlomba-lomba dalam kebajikan, sedangkan pas ngoyen kita berlomba-lomba ngorek gosip terkini memuaskan hobi kuliner kita. Gimana enggak, di Plaza Galaxy Kuliner, semua jajanan enak ada. Mulai dari sate padang, tahu gejrot, buryam sukabumi, mie ayam, bakso, es oyen, dsbnya, terpampang nyata di sana. Tempatnya juga enak buat kongkow, sambil menikmati suasana sore/malam, sambil ocip-ocip bareng temen.

Nah, gara-gara hobi jajan itulah, kita semua sadar, berapa kalori yang udah terkumpul setiap kita makan di situ. Makanya, kita juga mesti memperhatikan kesehatan dengan kegiatan lari bareng. Diharapkan ibu-ibu Al-Galaxyah, selain jadi emak-emak gaul, mestisehat raganya, seksi, tapi sehat batinnya juga.

Kembali ke lari bareng, saya dan Lita, janjian ketemuan di BCA Galaxy sekitar jam 5. Setelah lepas dari rengekan Laras yang pengen ikut *maaf ya nak*, saya ngojek ke komplek Galaxy. Lita udah nunggu di sana, bareng Langit dan mbaknya. Atas saran Lita, saya menitipkan tas gembolan ke mbaknya Langit, rencananya setelah pulang lari, nanti mampir rumah Lita buat ambil tas.

Rute lari di komp Galaxy, sebenernya udah familiar buat saya, setelah beberapa kali ke komplek itu. Kami lari di sepanjang jalan utama, ditemani motor, mobil dan angkot yang berseliweran. Cukup rame juga suasana sore di komplek Galaxy, dan bener juga kata Indah, banyak alay pacaran atau mejeng di sepanjang jalan. Beda banget kalo saya lari pagi di komplek, suasana gak terlalu rame, cenderung masih enak lah.

Lari kalo ada barengan itu emang enak, lebih semangat. Tapi, saya kewalahan juga ngejar Lita, padahal dia lari juga gak sekenceng atlet lari, tapi kok napas saya habis terus. Sebenernya sih ya dimaklumi aja, secara diliat kalo dari segi umur, kan lebih senior saya *iyeee tuwiiir*. Untungnya gak ketinggalan sampe 2km, itu aja saya dah nyaris naek angkot biar bisa ngejar Lita, apalagi pas lari, agak gerimis.

Lita sempet nantang, mau lari sampe ujung komplek, yang deket komplek Pondok Mitra Lestari, atau gak. Tadinya sih saya belagu, ayolah dicoba dulu sekuatnya, ternyata pas sesudah Galaxy food city, jalanan agak menanjak, bikin lari makin berat. Begitu ada puteran, saya langsung bilang ama Lita, kalo muter aja, gak kuat boook :)).

Jarak lari hari Minggu sore kemarin, menurut Nike+, 3.92km *updated* dengan pace 9’52″/km dan waktu 38:41, ini juga ditambah lari di jogging track deket rumah @verazka, not bad eh? Kayaknya jaraknya lebih jauh daripada lari pas di Batununggal, tapi jarak lari di Batununggal malah lebih jauh which is 4.29km *elap keringet*. Hasilnya, badan gobyos keringet, sementara Lita kayaknya kering-kering aje.

 

20130226-182236.jpg

hasil lari bareng

Saya juga sempet nyobain sepatu Adidas boost barunya Lita loh. Iiih enak juga dipake, enteng dan empuk, pas tau harganya berapa. Langsung ngelus dada, ya wajar aja laaah harga segitu. Cuman sayang ya Lit, warnanya gak gonjreng.

 

20130225-114113.jpg

Gak lupa mejeng, gantian foto ama Lita, setelah bingung mo minta tolong difotoin sapa

Selesai lari, kami pun menuju tempat es oyen berada. Sambil nunggu Indah dan Uwi, kami ngabisin minum dan makan tahu gejrot. Gak lama, Indah dan Uwi pun dateng, barulah kami pesen es oyen bareng-bareng. Biar afdol, ngobrol harus ditemani es oyen.

 

20130225-114143.jpg

narsis berduaan

 

Lagi asik ngobrol, berasa juga perut ini lapar. Saya pun order bakso Surya, andalan ibu-ibu Galaxy, karena ada bakso telor, itu pula yang saya pesen. Yang lain, pesen buryam Sukabumi, setelah pada ngiler liat Uwi makan buryam :)). Tadinya pada malu-malu, tapi akhirnya pada ngaku kalo ngiler berat liat Uwi makan.

Pembicaraan kian malam, kian seru, makin absurd, dan seperti biasa, saya suka ketinggalan karena mereka kadang suka ngobrol pake kode. Plis deh ah, masak temu muka aja masih pake kode-kode huhuhuhu. Sebenernya sih kepengen lebih lamaan lagi ngobrolnya, tapi gak berasa udah jam 8 malem aja, gak enak udah ditungguin mas Dicky yang ternyata motong rambut di deket situ, sampe dia kelaparan & makan bakso sendiri ;)). Kasian juga Laras, kelamaan ditinggalin.

Cukup senang, karena akhirnya bisa ketemuan lagi ama emak-emak Al-Galaxyah walopun gak semua. Next week, kita ganti agenda, giliran kami menimba ilmu agama, bersama-sama dalam rombongan menuju ke surga. Amiiin.

 

20130225-114209.jpg

tampang kekenyangan, minta tolong di foto ama mas-mas yang lagi nungguin di parkiran :D