Biarpun udah telat, tapi ijinkan saya mengucapkan…

 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433H.

Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum.

Minal Aidin wal Faidzin.

Saya dan keluarga memohon keikhlasan untuk dimaafkan atas kesalahan, baik lisan, perbuatan yang disengaja ato tidak.

Alhamdulillah ya, Idul Fitri tahun ini bisa dirayain bareng seluruh rakyat Indonesia. Kalo di taun-taun sebelumnya, suka ada beda antara Muhamadiyah & pemerintah, tapi tahun ini semua serentak bisa kompak pas tanggal 19 Agustus. Gak ada lagi tuh tragedi opor dkk basi, kayak taun lalu, gara2 lebarannya mundur, cuman penetapan 1 Ramadhan aja yang beda.

Tapi, ada positipnya juga sebenernya kalo lebarannya beda hari. Nah loh, apaan tuh? Buat saya yang udah punya 2 keluarga besar, lebaran beda hari itu mengurangi “konflik keluarga”. Gak usah pusing mikirin kapan mudik ke Bandung,  or dimana & sama siapa, kami bertiga mesti menghabiskan lebaran pertama xixixi. Jadi kalo lebarannya bareng gini, dibutuhkan keikhlasan tingkat tinggi buat saya, buat suami, juga buat keluarga yang ditinggalin.

Taun-taun sebelumnya, kami slalu sholat Ied bareng mama saya. Karna mama “fanatik” ikut Muhamadiyah, jadi lebarannya selalu duluan taun-taun kemarin. Sedangkan mertua selalu ikut lebarannya pemerintah. Tapi, taun ini, saya & suami mesti berkompromi, dan akhirnya saya harus mengalah. Suami kepengen sholat Ied bareng orangtuanya. Yah sebagai istri solehah, saya mesti nurut suami kan *uhuk*

Jadi, kalo biasanya setelah sholat Ied di Jakarta bareng mama saya, kami baru mudik ke Bandung. Taun ini, kami mudik di H-1, untung aja “cuman” ke Bandung, gak kebayang kalo mesti lebih jauh dari itu. Gak tahan macetnya bok, itu aja kemarin sempet macet juga di tol cikampek, sebelum masuk tol Purbaleunyi, di km50-an sampe km73, yang ternyata gara-gara bis mogok, itupun mogoknya di bahu jalan :|.

Alhamdulillah, sampe di rumah mertua sekitar jam 10 pagi, not bad lah buat kita yang berangkat jam 1/2 7 an dari rumah, apalagi pake macet segala. Saya langsung bantu-bantu mama mertua yang lagi nyiapin hidangan lebaran, sebenernya sih mama mertua gak masak, mulai dari ketupat en lauk-pauknya pesen ama catering langganan. Tapi, tetep aja mama mertua sibuk nyiapin hidangan lain, kayak bakso, antisipasi anak-anak kecil gak mau makanan bersanten. Beliau juga nyoba bikin lontong sendiri pake preassure cooker, Alhamdulillahnya berhasil dalam tempo 1 jam aja. Terus bikin sayur lodeh tempe yang pedesnya minta ampun, juga bikin petis.

Jujur, dalam hati sih kepikiran ama mama saya di rumah, secara baru kali ini kami tinggal di malam takbiran + lebaran hari pertama. Kalo saya di rumah, pasti saya udah sibuk bantuin mama masak. Mama saya emang rajin banget masak sendiri hidangan lebarannya, ketupat aja yang pesen, tapi untuk opor, sambel goreng krecek, gudeg, telor pindang pasti semua bikin sendiri. Saya aja gak yakin bisa ngerjain sendiri, abis ribet aja gitu kayaknya.

Emang, hidangan lebaran di keluarga mama saya & keluarga mertua beda rasa en macamnya. Kalo opor sih sepertinya udah jadi hidangan wajib tiap keluarga, tapi kalo di keluarga mama, rendang tuh gak ada. Lagipula kalo di tempat mertua, hidangannya lebih ke masakan cirebonan/sunda. Beres bantuin mertua, kita pun semua bobok siang, mayan tepar juga karena dari sahur gak tidur lagi.

Yang nginep di rumah mertua, gak cuman kami aja, tapi juga ada keluarga kakak ipar yang pertama. Kalo kakak ipar yang ke 2, biasanya nginep di rumah mertuanya, tapi kalo malem takbiran pasti ngumpul di rumah mama papa mertua. Jadilah, malam takbiran itu seru banget karena semua ngumpul, Laras seneng banget ketemu sepupu-sepupunya. Malem takbiran kemarin, kita keluar rumah, nemenin ponakan yang kepengen makan sushi. Cuss lah kita ke Sushi Tei, en buka puasa di situ.

 

 Eyang Uti mejeng bareng cucu-cucu + mantu cantik

Besokan paginya, kita bangun pagi-pagi, sholat Subuh trus siap-siap buat sholat Ied. Laras pun semangat bangun + mandi pagi di Hari Raya Idul Fitri kemarin, gak ada bangun ogah-ogahan & rengekan gak mau mandi. Sebelum berangkat, kita ngemil dulu sedikit sesuai sunnah Rasul, makan dulu sebelum sholat Idul Fitri. Jam 6 lebih kita berangkat rame-rame menuju lokasi sholat Ied di Hotel Horison, Bandung. Mama Papa mertua emang langganan sholat Ied disitu, walopun di deket rumah juga ada sholat Ied.

Kita nyaris aja telat, parkiran udah mulai rame, di depan Hotel, kita pun gak dapet tempat di Auditoriumnya kayak waktu sholat Idul Adha taun lalu. Alhamdulillah masih enak tempatnya, gak kedinginan, gak di aspal, bersih & nyaman. Tempat jamaah cowo  malah di parkiran hotel, udah gitu kata mas Dicky banyak angin, jadinya malah bikin masuk angin.

Mamah + Laras sholat Ied

Selesai sholat Ied, kita gak langsung pulang, tapi kita ziarah dulu ke makam Mas Ivon. Seperti biasa kalo kita ziarah ke makam, kita semua doain mas Ivon, memohon agar Allah SWT mengampuni dosa-dosanya, menerima amal ibadahnya, menerangi dan meluaskan kuburnya, dijauhkan dari siksa kubur & siksa api neraka. Kita juga memohon agar hal serupa diberikan untuk kita semua keluarganya. Semoga Allah SWT mengabulkan doa-doa kami.

Setelah ziarah, kita pulang, dan langsung menyantap hidangan lebaran yang udah disiapin dari pagi. Laras untungnya gampang disuapin pas lebaran en liburan kemarin, Alhamdulillah, sesuwatu banget buat saya yang stok sabarnya sedikit. Lagipula ada bakso, jadi Laras masih mau makan tanpa komplen, ponakan-ponakan kecil juga seneng & doyan bakso buatan saya *GR to the max*.

Abis makan, lah kok malah ngantuk, eh itu sih emang dah biasa ya. Gak kayak di keluarga besar saya, yang kalo abis makan, trus kita sungkeman, en siap-siap berkunjung ke sodara yang lebih tua, ato dikunjungi tetangga/sodara. Tapi, kemarin di rumah mertua, kita leyeh-leyeh aja abis makan, ada yang bebersih rumah juga. Mau sungkeman, tapi mesti nunggu kakak ipar yang kedua dateng dulu, jadi sungkemannya baru diadain siang abis maksi.

Dimana-mana yang paling seru itu adalah acara sungkeman ya? Semua anggota keluarga ngumpul, sungkeman, saling maaf-maafan, ada yang nangis terharu inget kesalahan, tapi abis itu juga ketawa-ketawa penuh canda. Pokoknya suasananya hangat banget. Saya jadi inget suasana sungkeman lebaran di Solo waktu Eyang masih ada. Karena anggota keluarganya banyak, jadi sungkemannya juga antri panjang. Abis itu, kita barisan cucu langsung antri dibagiin duit angpao lebaran deh. Gak cuman dari Eyang aja, tapi juga dari Pakde, Bude, Om, & Bulik, aseli langsung mendadak kaya di hari lebaran :D.

Begitu juga suasana abis sungkeman kemarin, Laras & sepupu-sepupunya langsung seneng begitu dapet banyak amplop dari Eyang & Omnya. Alhamdulillah, Laras jadi ada tabungan, mamahnya yang jadi manager, yang ngatur semua uang yang di dapet Laras. Larasnya sih kepengen beli mainan & main di Kidzania, tapi kayaknya itu hadiah dari Mamah – Ayah aja ya nak :). Gak lupa juga acara foto-foto keluarga donk ya.

Little happy family

Eyang Kakung + Eyang Putri & barisan cucu-cucu

The Poerwotonomo girls nu geulis

Acara kumpul, sungkeman, makan di hari lebaran pertama sukses dan lancar, semua ngumpul di rumah sampe malem. Di hari lebaran kedua, masing-masing keluarga kakak ipar, gantian ngumpul ke keluarga mertuanya masing-masing. Sementara kita, ngabisin waktu buat jalan-jalan aja, gak keliling Bandung juga sik, gak jalan-jalan yang gimana-gimana juga, karna udah tau pasti macet. Tadinya pengen wiskul, tapi kok banyak yang tutup, ya eyalaaah..menurut ngana??. Akhirnya kita makan bakso malang Mandeep aja yang buka, rasanya biasa sih menurut saya, tapi rame aja, mungkin karena gak banyak pilihan, en orang-orang juga dah pada mulai menghindari makanan bersanten. Jadi nyari makanan yang seger-seger kayak bakso. Saya malah tadinya pengen masakan Sunda plus lalapannya, butuh banget sayur euy, tapi Ampera pada tutup.

mamah & Laras mejeng

Abis maksi, kita keliling lagi menuju FO. Sekali lagi karena males macet-macetan dan semua FO pasti penuh, jadi ke FO yang jelas-jelas aja en yang udah sering kita datengin. Akhirnya kita pergi ke Heritage & Cascade, siapa tau ada barang lucu yang bisa dibeli. Entah kenapa, saya gak terlalu tertarik buat bela-beli, apa yang dicari gak ada, tapi juga gak terlalu tergoda kayak biasanya suka kalap kalo ke FO. Mas Dicky aja yang dapet kaos + celana, saya cuman beli kaos, oleh-oleh buat adek yang nunggu di rumah. Sama beliin topi barbie buat Laras, sekarang anak kecil ini udah bisa minta apa yang dia mau deh.

Abis muter-muter tapi gak dapet apa-apa juga, kita cuss pulang aja. Mayan gempor bok, emang umur udah gak bisa diboongin. Sampe rumah langsung mandi, makan, istirahat. Besok paginya, kita pulang ke Jakarta, wah kok cuman sebentaran sih liburan di Bandung ya. Iya sih, kalo diitung, total jendral, cuman 4 hari 3 malem aja di Bandung. Kepengen sih bisa lama, santai, jalan-jalan, tapi kasian sama mama saya juga di rumah udah nungguin, adek juga mau pulang ke Solo, lagian mas Dicky dah heboh aja gak mau ninggalin Jakarta lama-lama. Secara ditelponin mulu ama kantor, mikirin anak buahnya yang gak libur, endebre-endebre.

Alhamdulillah, setiap lebaran pasti berkesan, gitu juga lebaran hari ini. Senangnya, masih diberi kesempatan kumpul keluarga di Hari Raya ini. Selamat Lebaran ya buat semua :)

Sumpeh sebenernya sampe sekarang, gak ngerti itu artinya kata “unyu-unyu”. Bahasa alay katanya, kalo ditanya, ya gak bisa jelasin juga artinya, ya pokoknya unyu-unyu gitu deeeeh :)). Ya kayak yang punya blog ini juga kan, cantik unyu-unyu geto deeeh *logat Fitri Tropica*.

Mau tau seberapa unyu-unyunya saya ;;), mari kita lihat foto-foto berikut :P

foto bareng Maya *sepupu* di acara resepsi nikahannya sepupu

Udah orangnya emang unyu-unyu, pake bajunya pun warna ungu xixixi. Di bulan ini, emang ada hajatan penting di keluarga besar Eyang Soedarto Poedjowirjatmo. Sang cucu, dari putra pertamanya, resmi sudah bertitel suami. Setelah akad nikah tanggal 28 April 2012, di Padang, Mas Dimas mengadakan acara resepsinya di tanggal 12 Mei kemarin.

Otomatis, kalo hajatan besar, biasanya seluruh keluarga besar hadir. Baik yang di Jakarta, Solo, Semarang, Surabaya dan kota lainnya. Kalo udah ngumpul gini, seneng banget rasanya, ngelepas kangen sama sodara-sodara, bisa bercanda, cerita-cerita kayak dulu lagi. Yah, maklum aja, sejak Eyang Putri meninggal en disusul Eyang Kakung, dah gak ada lagi acara mudik lebaran, en ngumpul rame-rame ama sodara saat lebaran. Jadi ya, bisa ketemunya kalo ada acara hajatan, atau ada yang kesusahan/duka :(

Alhamdulillah, yang kemarin kumpul mayan lengkap, Bude, Bulik-bulik, sepupu-sepupu, paling istrinya Mas Hendro & istrinya Aan yang absen, karena baru punya bayi. Biarpun kemarin itu sibuk banget, secara jadi panitia yang mesti tugas di bagian depan, tapi ya disempetin buat ngobrol dan melepas kangen.

Oiya di acara resepsi itu, tadinya saya gak mau repot buat dandan sendiri, eh tapi setelah berkonsultasi sama Okka, akhirnya nyoba en pede aja buat dandan sendiri termasuk jilbabnya. Berbekal beli glitter shawl + hiasan jilbab en nontonin tutorial di forum or yutub, akhirnya mutusin ngikutin tutorial glitter shawl-nya @boelan di forum FD. Yah kayaknya gak bisa sama plek-plekan deh hasilnya, tapi mayan laaah daripada make gaya itu-itu aja. Sayang, gak sempet foto close up, boro-boro banget deh kepikiran buat foto, tadinya rencana mo foto keluarga aja gak jadi, karena si papah juga sibuk banget :(. Paling ada foto bareng sepupu-sepupu aja nih.

fotonya gelap :(

Di bulan ini, ada long wiken, buat yang ada cutber, kalo saya sih gak, tetep masuk seperti biasa. Hari libur pertama, nemenin Laras main ke MOI, nih anak emang demen banget maen di funworld MOI. Tiap-tiap nagihnya maen ke situ mulu, dah gitu ayahnya emang seneng aja nemenin maen ke situ. Jadilah sesudah sarapan, kita pergi ke MOI, Laras maen sampe puas, makan siang trus pulang, karena sorenya ada janjian kongkow ama ibu-ibu kasidahan bekesong yang pastinya unyu-unyu juga doooonk ;)).

Saya janjian sama ibu-ibu kece, @nenglita, @indahkurniawaty, en @maniapasta di daerah elit, futkort di kawasan Galaxy. Sambil ngobrol ngalor-ngidul, kita menyantap makaroni skutel buatan Uwi @maniapasta, sambil menyeruput es oyen Sinar Garut. Trs ada donk yang komen, abis baca ini, moso kongkow di daerah elit, minumnya es oyen Sinar Garut sih? Eh tapi maap seribu maap, buat kami, ibu-ibu yang unyu-unyu ini, menikmati es oyen itu udah suatu kemewahan tiada tara deh, enyak beneeer soale :)). Mana itu tempat tongkrongan, kayaknya sedep juga kalo didatengin lagi, banyak jajanan enak bok, mulai dari sate sampe pempek. Boljug lah kapan-kapan ngajak si papah en Laras makan di situ. Kalo cerita lengkap soal nggosip sharing sesama ibu-ibu bekesong, bisa dibaca di blognya Indah yang ini.

Hari Sabtunya, kita pergi ke hajatannya tetangga di daerah kuningan. Tapi berhubung, kita baru berangkat dari rumah jam 1/2 1an, jadinya telat deh sampe ke TKP. Untung aja jalanan Jakarta lagi sepi, kayak pas lebaran, jadi si papah yang sebelumnya ada janji di rumah bosnya jam 10 pagi, bisa ngelarin urusan, balik lagi ke rumah, trus kita pergi lagi. Sampe rumah lagi aja sekitar jam 1/2 4an, itu juga mesti ambil paket dari eyang Putri dulu di Baraya jatiwaringin. Bener-bener enak deh jalanan Jakarta kemarenan itu, coba ya bisa gitu terus setiap hari, maunyaaaa. Begitu beres semua utang acara selesai hari itu, sampe di rumah, kita langsung bobok siang sampe magrib hehehe.

Oiya, di acara resepsi tetangga itu, semua tamunya diminta buat berpakaian serba hitam, jadi ada dresscodenya gitu deh. Sempet bingung juga, karena baju item, cuma ada kebaya resmi, itupun yang cewek gak disarankan pake kebaya. Yowis lah, akhirnya pake baju seadanya, untung aja, si papah punya kemeja item, saya juga ada baju item, selain kaos santai. Yah sebenernya sih, gak mesti item juga gakpapa ya? Moso di suruh pulang lagi? Tapi, ya menghormati dresscode aja deh hehehe.

Nah, wiken kemarin, kita pergi ke Bandung. Di bulan Juni ini, udah genap 2 tahun, mas Ivon meninggalkan kita semua. Jadi, si papah kepengen banget nyekar ke makam mas Ivon. Sebenernya, bertepatan juga sama acara setahun Pakde Hadi meninggal dunia, en di Solo juga ada acara doa bersama. Sodara-sodara juga ngumpul en hadir semua, kepengen sih dateng, tapi ya, sebagai istri yang solehah *uhuk*,  saya nurut aja kata suami yang lebih ingin ke Bandung.

Kali ini, kita pergi ke Bandung naik kereta api. Idenya si papah yang kepengen ngajak Laras naek kereta. Gak kayak naek kereta ke Solo, kita beli tiketnya langsung di stasiun aja, Alhamdulillah dapet. Kita naek kereta pertama, yang berangkat jam 6.07 dari stasiun Jatinegara. Kebayang donk jam berapa kita mesti berangkat dari rumah, dan mesti bangun jam berapanya :)). Kita bangun jam 4 pagi, terus berangkat dari rumah jam 5.15. Sempet deg-degan, bisa sampe sebelum jam 6 gak ya nih? Secara kita berangkat aja dah molor 15 menit, taxi sih udah dateng jam 4.45, tapi ya berhubung, kita belom siap semua (baca : blom mandi), jadi molor deh. Untung aja, dah pesen taxi duluan pas hari Jumat sore, jadi gak perlu panik mesti cari taxi dulu.

Alhamdulillah, sampe di stasiun Jatinegara jam 5.50, begitu sampe, langsung ke loket, beli tiket. Minta posisi yang duduknya bisa deketan berempat, deket jendela, biar bisa liat pemandangan dan yang depan belakang kursinya, jadi bisa diputer. Harga tiket kereta Argo Parahiyangan yang eksekutif adalah Rp 80000/orang. Untuk keberangkatan jam 6 dan jam 1/2 9 pagi, adanya kelas eksekutif aja, tapi kalo yang jam 11an, ada kelas bisnisnya dengan harga Rp 45000/org. Sebenernya sih kalo mo irit, pengennya naek yang biasa aja, tapi berangkatnya siang, kita gak bisa santai or jalan-jalan deh di Bandungnya.

Laras seneng banget naek kereta, waktu kita nunggu di stasiun aja, dia dah gak sabar banget nungguin keretanya dateng. Begitu keretanya dateng, kita buru-buru naek, karena keretanya gak lama mampir di jatinegara, kita naek di gerbong 5, gerbong paling belakang. Sama seperti saya kecil dulu, Laras juga sangat menikmati sekali pas di kereta. Liat pemandangan dari jendela, jalan bolak-balik di koridor gerbong, ato pindah-pindah tempat duduk. Karena kemarin di gerbong kita gak gitu penuh penumpangnya, biarpun cukup rame, jadi masih bisa lah pindah-pindah tempat duduk.

Di kereta eksekutif, kalo dulu kita bisa dapet makan or sekedar teh anget, ini berdasarkan pengalaman naek kereta ke Solo, tapi sekarang gak dapet apa-apa lagi, even itu tisu basah ber-cologne :(. Dulu waktu masih kecil, pasti dapet tisu kolonyet itu, inget banget deh. Kita bisa beli makan en minum di kereta, tapi ya buat saya, harganya mihil en rasanya juga standar aja. Jadi, sebagai emak irit, saya bawa bekel nasi + lauk-pauk dari rumah, secara biar gak kebuang aja makanan di rumah, terus buat Laras, saya bawain roti tawar pake selai coklat. Sebelum berangkat, beli minuman mineral di stasiun, itu aja dah harga stasiun. Di dalem kereta, digelar aja tuh bekel, makan sampe kenyang, buat alat makannya, saya bawa piring kertas & sendok plastik sekali buang, cukup irit kan? :D

Perjalanan Jakarta-Bandung dengan kereta menempuh waktu kurleb 3jam, lebih lama sejam dibanding naik mobil via cipularang. Sampe di Bandung, jam 9 lewat dikit, udara masih enak en blom begitu panas. Sebenernya, mama papa mertua nawarin jemput di stasiun, tapi si Papah pengen ngajak Laras naik angkot di Bandung, jadilah kita naik angkot berempat sama si mbak. Untung bawaan gak gitu banyak, jadi gak rempong amat.

Baru kali kemarin itu, ngerasain naik angkot lagi dari stasiun, aseli udah lebih dari 10 tahun kayaknya gak naik angkot di sana, en dah lupa juga, kalo dari stasiun ke Buah Batu itu naik yang jurusan apa, si Papah yang orang sana aja lupa :)). Padahal dulu apal banget, karena jurusan ke rumah Eyang kan sejalan ama jurusan mo ke kampus dulu. Setelah nanya tukang parkir di stasiun, akhirnya naik angkot jurusan St. Hall – Gede Bage, emang sih lewat Buah Batu, tapi jalannya tuh gak pas. Ada deh angkot yang pas banget lewat jalanan Buah Batu, tapi apa ya? *masih jadi misteri*. Yowis lah yang penting selamat sampe, en ke rumahnya, dijemput di Primarasa Buah Batu ama supirnya mertua.

Acara di Bandung, banyakan santai aja di rumah, emang kita rencana gak jalan-jalan, lagipula pas banget Larasnya lagi mulai batuk en meler *gemes deh, padahal baru aja sembuh*. Kita cuman keluar maksi aja di luar, terus bobok siang sampe sore, bangun tidur, ada sepupu-sepupunya Laras main en nginep juga. Malem ya di rumah aja, sambil ngobrol-ngobrol ama mertua en sodara-sodara.

Minggu paginya, sarapan soto di Batununggal, terus nyekar ke makam mas Ivon, lanjut makan bakso cuanki Serayu di jalan Serayu. Pas makan bakso itu, Laras pinter banget makannya, walopun cuman makan 1/2 porsi, 1 tahu somay, 1 bakso, 1 somay, tapi dia bisa ngabisin cepet en makan sendiri pula. Iiih seneng banget ini mamahnya :x. Soale biasanya makan minta disuapin, itupun suka lama, jadi kemarin takjub bener deh ama Laras :-*. Bakso cuanki Serayu, mayan enak lah, cuma tempatnya aja sederhana, sempit, en gelap, plus gerah pula, tapi ya segerah-gerahnya di Bandung sih, masih tahan laaah. Pulang dari makan bakso, kita beli oleh-oleh terus pulang lagi ke rumah Eyang, untuk siap-siap pulang ke Jakarta.

Alhamdulillah, pulang ke Jakartanya, di anter supir mertua pake mobil mertua juga hehehe. Jadi sesuatu banget lah buat saya sebagai penganut pengiritan is the best :D. Hidup irit !! :))

Berikut ini, beberapa foto di kereta kemarin en beberapa foto pemandangan yang dijepret Laras :D

Mamah & Laras

Mamah & Ayah, sayang hasilnya blur ya, ini yang jepret Laras loh

pemandangan pas kita lewat jempatan di kampung Cipatat & Padalarang, keliatan jalan tol cipularangnya ya? Biasanya kita liat kereta pas naik mobil, kemarin kita liat mobilnya dari atas kereta :D

Wiken ini Mamah, Papah, Laras en si mbak berlibur ke Bandung. Kita sowan ke tempat Eyang Kakung & Eyang Putri dalam rangka merayakan hari Idul Adha yang jatuh di hari Minggu kemarin. Mumpung hari Senin Laras libur, jadi Mamah Papah ikutan meliburkan diri, ambil jatah cuti sehari dari kantor.

Berangkat sabtu pagi, kita langsung istirahat aja di rumah Eyang, secara lagi puasa dan udara Bandung yang dingin-dingin melow yellow, enak banget kalo di pake bobok seharian *mantu apa ini, dateng-dateng langsung tidur :P*. Sehabis buka puasa, setelah acara santai, kita jalan untuk hunting makanan. Suasana malam takbiran di malam minggu dan agak gerimis bikin mulut rasanya pengen ngemil aja. Pergilah kita ke Pujasera di Burangrang, dan berhasil beli martabak telor sapi dan martabak coklat kacang made in San Fransisco, serabi Ina, dan jagung bakar. Sayang aja gak jadi beli wedang rondenya, padahal pasti enak banget tuh minum wedang ronde di tengah udara dingin gitu..uuughhhh.

Hari minggunya, setelah sholat Ied dan ziarah ke makam Mas Ivon, si Papah ngajak kita untuk main ke Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani (TLL). Taman ini terkenal banget sebagai tempat rekreasi dan juga tempat untuk mengajarkan anak-anak tentang semua yang berhubungan dengan kelalulintasan. Anak-anak yang tinggal di Bandung pasti pernah ke taman ini, si Papah cerita waktu kecil juga suka diajak Eyang untuk main ke sini. Kebetulan juga, SMA nya Papah sebrangan banget ama taman ini, jadi kemarin sekalian nunjukin ke Laras.

Di dalam TLL, anak-anak bisa belajar rambu-rambu lalu lintas yang biasanya ada di jalan raya. Tamannya emang dibikin seperti jalan raya mini, ada nama-nama jalan, ada jembatan, ada rel kereta api lengkap dengan palang pintu, kereta dan stasiun, ada sarana bermain kayak perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, ada kereta motor alias kermot, bahkan ada kolam renang segala. Di sana juga ada petugasnya yang pake baju polisi. Terus terang saya juga baru pertama kali ke sini, walaupun 4 tahun kuliah di Bandung, tapi dulu waktu jadi mahasiswi, gak kepikiran untuk dateng ke TLL :D.

Harga Tiket Masuk (HTM) ke TLL untuk hari libur Rp 6000/orang aja, dan untuk hari biasa Rp 5000/orang, anak kecil di atas 2tahun harus bayar. Kalau Laras kemarin nyobain main ayunan, perosotan, naik ke patung-patung binatang dan foto-foto. Kita juga nyobain naik kermot keliling TLL, dan nyoba naik kereta api mininya. Untuk naik masing-masing wahana itu kita mesti bayar Rp 4000/orang. Asik juga naik kermot muter-muter TLL, kita jadi tahu ada apa aja di dalam situ, dan sekalian belajar juga kalo lewat di rel kereta mesti ati-ati, dan kalo ada kereta mesti berhenti karena jalannya di tutup. Kalo naek kereta apinya lebih pendek rute dan lebih sebentar dibanding naek kermot, padahal dulu kata si papah, rute kereta apinya lebih panjang karena muterin TLL dari sisi pinggir deket pager taman. Mungkin relnya yang bisa dilewatin udah terbatas kali sekarang dan keretanya juga udah tua loh, kemarin baca kalo kereta apinya itu sumbangan dari PT KAI di tahun 1958, wow udah tua banget. Wajar aja kalo jalannya udah mulai pelan dan agak ngadat.

Abis naik kereta api, Laras main pancing ikan dengan membayar HTM Rp 4000/orang untuk main sepuasnya. Laras seneng banget tuh main pancing itu, beda banget ama main pancing bebek di funworld yang mesti bayar Rp 10000 tapi kalo udah dapet ya gak boleh main lagi. Ikannya sih ikan plastik yang ada magnetnya, kail pancingnya juga bermagnet, jadi nanti nempel gitu trus bisa ditarik deh, disediain ember kecil pula buat nampung ikan-ikan yang udah dipancing. Malah ada anak di sebelahnya Laras yang embernya udah penuh, trus ikannya dibalikin lagi ke kolam, mancing lagi deh, asik banget kan? :D

Karena langit dah gelap banget dan udah mo ujan, kita gak bisa lama-lama main di TLL. Padahal masih banyak yang bisa dicobain. Kalo pas keliling naik kermot, ada tempat main trampolin, main sepeda, main dingdong *istilah jaman dulu*, ada perpustakaan juga. Kata papah, dulu malah ada gokart, dan yang main sepeda bisa keliling TLL, sekarang sih ada tempat khususnya. Nanti deh, next kalo ke Bandung lagi, kita main ke TLL lagi, biar Laras bisa coba semua permainan. Mayan asik juga main di TLL, apalagi gak mahal dan murah meriah pastinya. Jadi untuk yang mau rekreasi dengan modal irit, ajak aja anaknya main di TLL :).

Sayangnya, seperti tempat-tempat umum murah meriah yang ada di Indonesia, untuk pemeliharaannya kurang banget. Seandainya, tempatnya dibikin lebih bersih, lebih indah, sarana mainannya juga lebih di pelihara tapi HTMnya tetap murah meriah, pasti banyak dan seneng banget sering kesitu. Oiya, TLL ternyata ada websitenya, untuk yang mau liat-liat dulu sebelum pergi ke TLL, silahkeun kunjungi aja dulu laman berikut di sini.

Setelah dari TLL, kita maksi mie yamin ditraktir om Noto temennya papah. Abis itu belanja ke FO Anak Kecil, borong baju buat Laras, terus pulang ke rumah Eyang. Pulang dari Bandung senin siang, tapi makan siomay Shin Chan di jalan Cikawao gak boleh absen ;). Pas jalan pulang, kita mampir di Rest Area 97 untuk makan siang, ngopi, sholat Ashar dan foto-foto donk gak ketinggalan :D. Alhamdulillah sampe Jakarta jam 7 malam dan langsung tepar semua. Tiap liburan ke Bandung emang selalu asik, makan enak dan bikin seneng dengan hasil shoppingnya hehehe. Gak sabar untuk ke Bandung lagi…

 

naek kereta api tut tut tut

 

 

Laras & Mamah pose di Rest Area 97, Laras gak udah di suruh dah pose sendiri :D

Adalah waktu yang berjuta rasanya. Kadang berasa nyaman karena di rumah jadi cuman kita bertiga aja, semua kita lakuin sendiri, nikmatin sendiri dan gak rempong mikirin orang lain. Tapi berasa agak kewalahan juga, kalo cucian numpuk, baju-baju segunung yang mesti disetrika, gak ada yang nyuciin piring tiap aku abis masak, rumah gak ada yang nyapu + ngepel, teras kotor, lagi pengen leyeh-leyeh tapi mesti nemenin Laras main ato nyuapin makan.

Dan di tiap liburan lebaran, itulah yang terjadi. Kayaknya setiap rumah pasti sama nasibnya deh, kecuali utk yang mbaknya gak pulang atau yang punya tenaga infal. Untuk sebagian orang malah akhirnya pergi berlibur atau ngungsi ke hotel, liburan sekalian melarikan diri dari ngurusin rumah kali ya :D.

Alhamdulillah, mbak di rumah cukup bisa diajak kerjasama sih. Mbaknya Laras baru pulang setelah aku mulai libur, dan mbak yang nyuci gosok baru gak masuk pas hari senin sebelum lebaran. Hari sabtunya, dia dah masuk normal lagi ke rumah, iiih gimana aku gak tambah sayang coba ama dia. Tinggal nunggu si mbak yang jaga Laras aja nih belum balik, mudah-mudahan sih beneran menuhin janjinya utk balik lagi *berdoakhusuk*.

Di liburan kali ini sih, aku merasa gak terlalu berat kayak tahun-tahun sebelumnya. Terutama karena Laras dah mulai besar dan dah bisa diajak komunikasi dan kerjasama. Dia dah bisa disuruh dan mau beresin mainannya sendiri, walaupun kadang masih mesti diancem dulu *mamahgalak*. Soal makan, masih sih disuapin, tapi Alhamdulillah, kali ini gak begitu susah. Masih gak gitu banyak dan suka lama sih, tapi lebih sering abis ato paling sisa dikit. Mungkin akunya juga dah mulai bisa sabar dengan gak berharap terlalu tinggi waktu nyuapin Laras. Jadi dibikin enak aja deh, abis makannya Alhamdulillah, kalo kelamaan ya udah ditinggal aja, ntar juga suka minta makan sendiri. Ternyata kuncinya emang mesti gitu ya..

Kalo untuk kerjaan rumah, di coba kerjasama ama si papah, tapi gak sampe di bikin list pembagian kerja kayak @indahkurniawaty en hubby. Kuncinya cuman, “paaaahh, abis mamah nyapu, tolong pel-in ya” atau “pah, tolong cuciin piring ya” ;)). Abis kalo gak digituin gak ngerti sendiri, paling inisiatifnya ya cuci piring tapi itupun ditunda dulu, padahal kalo kita kan pengennya cepet beres jadi bisa bisa ngerjain yang lain ato leyeh-leyek yak.

Jadi kemarin itu, abis sahur en sholat subuh, aku gak tidur lagi, sementara tuan besar dan tuan putri kembali tidur manis. Biasanya pagi ngerendem cucian dulu, terus nyicil masak buat Laras, nyapu, baru nyuci baju. Gak lupa bangunin si papah dulu biar cepet ngepel sebelum Laras bangun. Begitu Laras bangun, langsung nyiapin mandinya, tapi yang mandiin Laras ya biar papahnya aja, ntar urusan nyuapin baru mamahnya :D. Abis bobok siang, nyiapin buka puasa, mandiin Laras, nyuapin terus tarawih di mesjid. Pulang dari mesjid, nyetrika baju Laras, kalo baju yang tua-tua sih cukup dilipet aja terus didudukin soale kan sama-sama anget ini kayak setrika kecuali baju pergi. Beres kerjaan baru nyiapin ritual Laras sebelum bobok, minum susu dan di elap, sikat gigi, pake baju bobok. Fiuuuh kayaknya sih cemen yak, tapi boook mayan encok juga, pinggang rasanya mo copot. Makanya begitu si mbaknya Laras balik, mo nyalon en pijit ah buat ngelemesin badan ama ngerawat badan yg dah berantakan ini, mana tumit pecah-pecah, telapak tangan berasa kering :(.

Terus selama Lebaran, kita di bandung 4 hari 3 malam, jangan di kira terus bebas dari pekerjaan-pekerjaan itu, cuman pindah tempat aja cyiiin. Secara MIL juga gak ada pembantu, jadi gak mungkin donk aku cuma leyeh-leyeh aja. Aku juga nyuci + nyetrika baju, soale kalo bawa baju kotor ke jakarta, beeeuh bisa segunung ntar cucian, lagian aku mikir iya kl mbak pulper langsung masuk, lah kalo dia liburannya juga lama, bisa mateng dah kita ngerjain itu semua. Bantu nyapu en kerjaan dapur juga, untung aja ada kakak ipar juga yang nginep, jadi bisa bagi-bagi tugas lah ;)). Si papah aja tetep di daulat untuk ngepel, tapi kali ini mesti 2 lantai, bwahahahaha biarin aja dah, biar di liat emaknya kalo anaknya juga mesti kerja keras.

Pulang ke rumah lagi hari Jumat siang, rumah dalam keadaan minta diberesin. Yah aku coba cuek dulu aja lah, pokoknya gak mau ngoyo, untung aja aku bukan pengidap OCD jadi bisa santai sejenak, bobok siang dan yang penting Laras ke urus. Mikirnya yowis besok pagi deh kita kerja bakti lagi, tapi besok paginya aku bangun dengan suka cita bak ketiban rejeki nomplok, si mbak cuci dah masuk lagi…yaaaayyy !!!. Mayan kan jadi ada yang nyuciin oleh-oleh baju kotor en nyapu ngepel, itu dah cukup buat aku, surga dunia dah ;)).

Ternyata waktu si mbak gak ada bukan berarti jadi neraka buat kita lah, emang sih pas ngerjainnya berasa gimana gitu, tapi ya dijalanin aja, abis mo gimandang lagi. Lagian itung-itung olahraga ajah, jadi walopun banyak makan apalagi makanan lebaran kan enak-enak en cepet bikin gemuk tuh, tapi karena gerak mulu ampir 24 jam, jadi ngarep aja kalorinya juga jadi imbang gitu antara yang masuk dan yang terbakar :D. Dan ternyata baru berasa banget ya kalo kehadiran si mbak itu berarti banget buat kita, salut juga mereka bisa ngerjain itu semua dari pagi sampe malem. Mudah-mudahan dengan begini juga, Laras bisa belajar buat bantu-bantu mamah papahnya juga, jadi gak cuman ngandelin si mbak aja.

So, gimana dengan cerita anda-anda semua waktu gak ada si mbak liburan kemarin? :D

Belum telat kan ya kalo ngucapinnya baru sekarang, kan lebarannya juga seminggu yang lalu dan masih di bulan Syawal juga :).

Di hari raya Idul Fitri tahun ini sesuatu banget deh terutama buat aku, Alhamdulillah yah. Pertama karena di tahun ini untuk pertama kalinya di daulat untuk masak hidangan lebaran di rumah. Yah walaupun cuma 2 jenis masakan tapi itu dah sesuatu lho. Biasanya emang mama yang masak hidangan lebaran khas keluarga yang resepnya turun temurun dari eyang putri, tapi berhubung sesuatu hal, mama gak bisa dateng cepet ke jakarta dan masak untuk kita.

Tadinya sih udah gak mau masak apapun, yah yang gampang dan seadanya aja deh, gak perlu ada ketupat dkk, malah mama bilang bikin spagetti aja. Tapi aku jadi mikir, kok miris amat lebaran tapi gak ada ketupat, yah biarpun gak wajib tapi gak papalah setaun sekali ini. Jadilah aku pesen ketupat ke mbok yang jual sayur keliling, dan masak opor ayam + sambel goreng kentang pete. Resepnya di dapet dari hasil gugling sih :). Rasanya not bad lah, enak juga kok *muji diri sendiri* tapi masih lebih juara opor ayam bikinan mama, yang biasanya ditemenin sambel goreng krecek, gudeg, telor rebus yang direbus bareng kulit bawang merah + daun jambu klutuk, trs makannya ditaburin bubuk kedele dan krupuk udang..sluuurrrp mantab bener *jadi laper beneran*.

Alhamdulillah masakanku berhasil dan semua suka pas makannya awas aja sih kalo engga, jadi rasanya sepadan gitu ama rasa capeknya :D. Cuman aku jadi terkagum-kagum aja ama mamaku, beliau kalo masak hidangan lebaran yang menurutku ribet itu, dikerjain sendiri lho, ya paling aku bantu-bantu dikit. Bumbu pas, gak perlu pake icip-icip dan cepet ngerjainnya. Sementara aku, masak cuma 2 jenis itu, ngerjain dari jam 10 pagi sampe jam 2 siang, itu gak termasuk cuci piring karena dikerjain si papah ;)). Emang ya, masak itu butuh jam terbang juga, makanya gak heran masakan mamaku enak dan selalu ngangenin.

Dan di lebaran tahun ini, kebetulan ada perbedaan lagi untuk pelaksanaan sholat Ied dan penetapan 1 Syawalnya. Ada yang melaksanakan tanggal 30 Agustus hari Selasa, ada juga yang tanggal 31 Agustus hari rabu ikut pemerintah. Kebetulan keluarga mama biasa ikut Muhamadiyah, jadi kami juga berlebaran dan sholat Ied di hari Selasa tanggal 30 Agustus. Karena 2 mesjid di komplek baru sholat Ied di hari Rabu, kami sholat Ied di Giant Pdk Gede, tempat biasa Muhamadiyah Pdk Gede biasa melaksanakan sholat Ied. Tapi sholat Ied kemarin itu sungguh lain dari biasanya, karena jamaahnya banyak sekali sampe tempat sholatnya gak cukup menampung, jadinya sholat Ied dan khotbah dilaksanakan 2 kali. Dan yang paling heiittzz ketemu adek NikWil lho, emang sesuatu banget deh lebaran kali ini :))

Selesai sholat, kami pulang dan langsung menyantap ketupat dan masakan buatanku, abis itu sungkem dan siap-siap untuk pergi ke rumah mertua di Bandung. Kalau tahun-tahun sebelumnya sejak nikah,  biasanya kami akan langsung sowan ke rumah Pakde *kakak tertua mamaku* di kelapa gading, tapi tahun ini giliran lebaran hari pertama di mertua. Kebetulan mertua dan kakak-kakak ipar lebarannya hari rabu, jadi Alhamdulillah banget bisa giliran masing-masing orangtua dapet lebaran pertama ;)).

Lebaran di bandung memang lebih berasa sih, karena kita bisa dengerin takbiran dari mesjid. Untuk yang lebaran di hari Selasa, malam takbirannya gak berasa karena di komplek gak ada yang takbiran :D. Seluruh keluarga juga ngumpul di rumah mertua pas malam takbiran sama seperti kebiasaan dulu waktu lebaran di tempat eyang di Solo, kumpul sodara dan sepupu.

Besok paginya, aku, papah dan Laras gak ikut sholat Ied, jaga kandang aja sekalian nyuci baju :)) dan beres-beres rumah. Pengen ikut sih sebenernya, tapi karena si Papah bilang gak usah, jadi nurut aja deh, lah wong anak’e aja gak mau, yo mantunya ikut wae lah ;)). Selesai semua sholat Ied, kita makan ketupat dan hidangan lebaran ala keluarga mertoku. Kebetulan MIL gak masak sendiri, tapi pesen di catering langganan dan makanannya beda banget ama makanan di rumah mama, jd seneng juga bisa ngerasain makanan lebaran lain dari biasa. Dan tahun ini aku mencoba gak terlalu gragas, ambil ketupatnya dikit tapi lauknya diambilin semua, eh itu mah sama aja kali ya :D, yg penting karbonya dikit lah. Untung aja Laras juga mau ama lauk-lauk santan itu, tapi makannya pake nasi karena dia gak doyan ketupat.

Selesai makan, kita rame-rame pergi ke makam mas Ivon, kakak pertama si papah yang meninggal tahun lalu. Tahun ini udah lebaran kedua, mas Ivon gak bersama kami, berasa juga bedanya dan berasa juga kehilangannya :(. Seperti kebiasaan dimana-mana, makam bakal rame banget setiap hari raya pertama Idul Fitri, begitu juga TPU di daerah pajajaran kemarin. Di sana kami ziarah kubur dan berdoa untuk arwah mas Ivon, semoga mas Ivon dilapangkan kuburnya, diampuni dosanya, diterima amal ibadahnya, dan dapet tempat yang indah di sisi Allah SWT. Aamiin.

Pulang dari makam, kita ngumpul lagi di rumah MIL dan ngadain sungkeman plus foto-foto. Kita gak mau ketinggalan ama keluarga cendana or keluarga cikeas yang suka seragaman pas acara sungkeman donk, jadi barisan cewek-cewek pake atasan kaftan yang sama biar jadi sesuatu, terus yang cowok-cowok pake baju koko putih aja plus celana item, kalo anak-anak bebas sopan. Tadinya sih anak-anak juga pengen diseragamin kayak emak-emaknya, tapi berhubung pegawainya kakak ipar gak bisa cepet dan gak keburu jahit semua, batal deh jadinya. Baju seragam emang dijahit ama pegawai-pegawainya kakak ipar yang kebetulan buka usaha jahitan, dan yang namanya menjelang lebaran pasti jahitan numpuk dan gak keburu di jahit semua karena pada mau mudik pegawainya. Biar gimanapun tetap Alhamdulillah yah, di foto juga teteup bagus kok sebagus dan secantik aslinya *wink*.

Demikianlah cerita lebaran keluarga kami, baik di jakarta dan di bandung. Gak lupa aku, papah Dicky dan Laras mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432H, Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum. Semoga Allah SWT menerima semua ibadah kita di bulan Ramadan dan memberikan kita umur panjang agar bertemu lagi dengan Ramadan tahun depan. Mohon maaf lahir bathin ya..

Btw baswei, berikut adalah penampakan pasangan Anang wannabe dan SyahR33n3e, gimana dah cukup mesra donk ah..

tapi kok gw kayak hamil yak di foto ini :p