Pagi ini waktu buka twitter, saya kaget banget baca deretan ucapan turut berduka cita dari temen-temen twitter buat @ayurayyan. Sekilas baca Ayu lagi berduka karena suaminya meninggal pagi ini. Sebelum saya nge-tweet buat ngucapin juga, saya coba mastiin berita itu ke @dhiralifia via BBM, karna saya juga masih antara percaya gak percaya.

Bener aja, Dhira bilang, suaminya Ayu, meninggal tadi pagi jam 06.30 di Padang. Menurut info dari Dhira, almarhum meninggal tiba-tiba, gak sakit gak apa, hanya tiba-tiba kejang waktu tidur lagi sehabis sahur & sholat Subuh. Sempet dibawa ke RS, tapi Allah SWT berkehendak lain, almarhum dipanggil pulang di bulan Ramadhan ini, hanya beberapa hari sebelum lebaran :(.

Biarpun secara pribadi, saya hanya kenal gitu-gitu aja sama Ayu, sahut-sahutan di twitter, baru ketemu sekali pas bentoclass, tapi berita ini bisa bikin saya nderedeg & mberebes mili. Gak kebayang rasanya kalo saya di posisi Ayu, baru ketemu lagi dengan suami setelah 3 bulan LDR, karena almarhum kerja di luar negeri. Dalam suasana bahagia, kumpul keluarga di bulan Ramadhan, menjelang lebaran, tapi ternyata harus menghadapi ujian ditinggal orang terkasih :(.

Di pikiran saya, kok bisa ya, gak sakit apa-apa, tapi bisa meninggal secepat itu. Kadang emang pikiran saya bisa sedangkal itu, masih mengira kalo orang bisa meninggal itu, cuman karena sudah tua, kecelakaan, ato sakit parah. Padahal, maut itu bisa dateng dalam bentuk apa aja & kapan aja :(.

Otomatis saya langsung inget suami, mas Dicky. Saya buru-buru ingetin dia buat jangan kecapekan, jaga makan yang dimakannya, makan tepat waktu & rajin olahraga. Rasanya takut banget kalo ada apa-apa sama dia :(. Apalagi sekarang mas Dicky itu load kerjanya tinggi, belum lagi sering kecapekan nyetir karna macet. Ya Allah, berilah selalu kesehatan untuk suami hamba..

Jujur, setiap ada berita duka, ada temen ato sodara yang kehilangan keluarganya, baik orangtua, anak, terlebih lagi pasangan hidupnya, saya selalu sedih banget. Kehilangan pasangan hidup, separuh jiwa kita, rasanya bener-bener gak kebayang. Mungkin saya cengeng banget, tapi aseli saya takut banget kalo ngalamin sendiri.

Waktu kakak ipar (kakak pertamanya mas Dicky) meninggal karna sakit, itupun sakitnya cuma 3 bulan, istrinya curhat ke saya. Dia bilang, setelah suaminya meninggal, dia seperti kayak orang linglung, antara percaya gak percaya, dan kayak kehilangan pegangan gitu :(. Duh, bener-bener sedih, kakak ipar meninggal 2 tahun lalu, sampe sekarang, istrinya masih sering nangis kalo inget & kangen, apalagi kalo ziarah ke makam kakak ipar. Begitu juga mama mertua, wajar banget, karena mama mertua kehilangan anaknya ya.

Saya tahu, seharusnya saya gak boleh begini. Saya yakin, semua ustad, alim ulama pasti bakal nasehatin saya, kalo saya mesti pasrah karna rejeki, jodoh & maut adalah rahasia yang udah diatur oleh Allah SWT. Yap, setiap kajian ilmu agama yang pernah saya ikuti & dengar, selalu bilang, apa yang kita punya saat ini, termasuk orang-orang terkasih bahkan nyawa kita sendiri adalah titipan dari Allah SWT, yang sewaktu-waktu bisa diambil dan dipanggil pulang kapan aja, cepat ato lambat.

Manusiawi kan ya kalo saya punya rasa takut begini. Pasti sedih kan ditinggal orang yang kita sayang. Saya inget banget, waktu sobat kuliah meninggal, saya sedihnya minta ampun. Sobat saya juga meninggal karna sakit, yang sepertinya sepele tapi dalam waktu sebulan aja, dia akhirnya meninggal. Saya waktu itu bukan main kehilangan banget, karena saya deket banget sama dia & sering ngabisin waktu bareng-bareng. Mana waktu itu kami sama-sama lagi proses nyelesaiin Proyek Akhir buat syarat lulus kuliah. Saya bisa blank, gak semangat ngapa-ngapain setelahnya :(. Begitu juga waktu pakde ato om saya meninggal, saya nangis kejer, berasa kehilangan banget.

Makanya saya jadi mikir, selama ini saya selalu berusaha menghibur dan mendoakan orang yang berduka, minta biar dia bisa bersabar & tabah. Tapi, apakah saya bisa begitu, saat giliran saya tiba :(. Mungkin saya memang harus lebih meningkatkan iman saya, biar saya gak terlalu ketakutan kayak gini. Biar saya bisa lebih pasrah & berserah diri.

Yang saya tahu, kita sebagai manusia wajib berikhtiar & berdoa sekuat tenaga, biarpun umur & ajal udah diatur oleh Allah SWT, tapi kita juga wajib kan menjaga kesehatan tubuh kita. Makanya saya minta suami menjalankan apa yang saya minta, kayak yang udah saya bilang di atas. Saya & suami juga mesti menyiapkan modal amal untuk akhirat nanti, karena itu yang cuman bisa kami bawa saat mati.

Setelah berusaha, sisanya saya & suami harus pasrah, serahin semua sama Allah SWT. Bisa aja suami yang duluan dipanggil, bisa juga saya, ato bisa juga Laras :(. Mau gak mau, suka gak suka, saya mesti siap. Hanya kalo boleh minta, ya Allah, berilah kami kesehatan, panjangkanlah umur hamba & suami, sampai kami bisa mengantarkan Laras menjadi anak yang solehah, taat kepada-Mu, mandiri, dan berguna buat agama, sesama, dan negaranya. Amiiin ya Rabbal ‘Alamiiin..

 

Yup, wiken kemarin adalah wiken terakhir sebelum masuk bulan Ramadhan/puasa. Gak berasa ya, udah mau bulan Ramadhan lagi, semoga umur saya sampai ke Ramadhan yang tinggal beberapa hari lagi ini. Amiiin.

Wiken ini lumayan padet kegiatannya. Diawali dari Jumat malem *dah diitung masuk wiken kan?*, saya & hubby ceritanya “kencan” sepulang kerja. Yah sebenernya cuman makan malem berdua aja, tapi yang istimewa kan karna sebelumnya ada embel-embel janjian kencan ;)). Tadinya mau diajak ke puncak, weleh-weleh bukannya gak mau, tapi kebayang macetnya & mo sampe di rumah jam berapa, kesian Laras laaah, mana besoknya ada undangan pertemuan Ortu/Wali murid di sekolah Laras. Next time ya pah, kita getaway ke Puncak :* *kinky*.

Dinnernya di tempat romantis, pake candle light & live music gitu? Yeaaah, gak juga siiik, padahal ngarep. Yang simpel aja, kita dinner di Abuba Steak Tebet, secara dah lama gak makan di situ. Eh, sebenernya baru pertama sih makan Abuba yang di Tebet, dulu seringnya makan yang di Cipete. Dan terakhir makan Abuba Steak itu, kalo gak salah waktu Laras masih bayi, lupa waktu umur berapa, yang jelas dia masih dibawa-bawa pake keranjang bayi. Set dah…lama beeng yak.

Sebenernya saya gak terlalu doyan ama steak, apalagi kalo udah daging merah. Berasa kayak nenek-nenek anak balita aja, tiap ngunyah daging males rasanya, apalagi yang alot. Dah gitu pake nyangkut segala ke gigi. Jadi, saya bakal milih menu lain kalo ada, dan saya emang milih steak Kakap, gak ikutin hubby yang milih T-Bone. Ceritanya juga lagi ngikut ajaran Food Combining, jadi, malem itu saya selain order steak kakap, saya juga order mix vegetables, kentangnya gak dimakan :D. Oiya, kita juga order bakso bakarnya, ternyata endeeeuus yaaaa.

Hari Sabtu, selesai sholat Subuh, saya langsung ganti kostum olahraga, ceritanya mau lari pagi gitu deh. Sementara Laras & ayahnya balik tarik selimut lagi, saya dengan semangat 45 mulai lari keliling komplek, diawali streching dulu tentunya & aktifin aplikasi GPS khusus untuk sport. Kan lagi nge-tren tuh abis lari trus posting hasilnya dengan hashtag #makeitcount pake aplikasi brand terkenal, tapi kalo saya pake aplikasi  gretong Runstatic for blackberry aja. Cuman hubby nawarin pake aplikasi yang di donlot di hp androidnya aja, lebih akurat soale.

skrinsyutnya hasil lari kemarin

Ternyata ya, lari itu berat juga, pantes aja saya dari dulu gak gitu suka lari. Apalagi saya baru kemarin lari setelah bertahun-tahun gak lari, gilak bok, sampe hari ini paha & betis masih pegeeel >_<. Itu juga gak full lari, kalo dah ngos-ngosan, jadinya langsung jalan cepet sampe nafasnya balik lagi, begitu terus diulang-ulang. Jadi minder kalo liat postingan orang, yang sanggup lari 10km, saya lari 3km aja rasanya dah mau pengsan. Tapi, mungkin kalo rutin, saya juga pasti bisa laaah ikut marathon.

Sabtu itu juga, saya mengutus hubby buat dateng ke rapat orangtua murid dengan guru, di sekolahnya Laras. Biasanya emak-emak ya yang dateng, tapi demi biar ayahnya Laras kenal dan tau guru-gurunya Laras, plus biar tau anaknya bakal ngapain aja, jadilah hubby yang dateng. Sekali-sekali, hubby tau sendiri apa aja program sekolah, gak cuman laporan dari istrinya. Ini juga sekalian jadi modus siiih ;)).

Beres dari rapat POMG & makan siang bareng di rumah, kita pergi ke MKG buat nonton bioskop bertiga. Kita nonton Ice Age 4. Tadinya saya pengen ngajak Laras nonton film Ambilkan Bulan, soale kan banyak lagu-lagu bagusnya. Tapi, pas diliatin trailernya di yutub, Laras lebih milih nonton Ice Age. Waktu dikasih pilihan, jawabnya “aku mau nonton yang es aja” :)). Yowis, untung aja saya juga suka ama Ice Age & ngikutin dari yang Ice Age 1. Tadinya sih kepengen nonton di Blitz MOI yang jam 3, hubby lebih seneng ke situ karna parkiran gampang, eh tapi karna macetnya ajegile siang itu, akhirnya ke MKG aja nonton di Gading XXI yang jam 16.10. Untung aja gak telat, secara antrian loket panjang bener demi beli tiket promo BCA yang buy 1 get 1 free.

bete & teler karna macet, otw ke gading

Ice Age 4 ceritanya lucu, masih dengan keluguan si Sid yang kalo nyeletuk tuh pasti bodor pisan. Laras kali ini dah mulai bisa menikmati nonton di bioskop, terakhir nonton pas film Kungfu Panda 2 & dia protes karna suaranya kenceng banget, malah minta remote segala biar bisa ngecilin volumenya :)). Tapi kemarin udah gak gitu lagi, mayan anteng juga nontonnya, paling kalo udah ada adegan yang ngobrol ngebosenin, baru deh dia berdiri & jalan-jalan. Selesai nonton, kita makan malem di futkort & jalan-jalan bentar liat Angry Bird show & playground. Puas capek muter-muter, kita pulang deh.

Hari Minggu pagi, saya melayat ke rumah Intan, teman di bbg milis M&B Jaktim. Malem minggunya emang Intan brodkes di bbg, bilang kalo papanya wafat karna sakit. Saya langsung janjian ama Uwi @maniapasta, karna Uwi juga kenal Intan, buat takziah ke rumah Intan pagi-pagi. Kita janjian jam 8an di depan gerbang kompleknya Intan, kita emang milih pagi karna Uwi ada acara jam 11an & saya juga mau ke Superindo bakal beli buah-buahan persediaan seminggu.

Yang tadinya niat bangun jam 5, mau sempetin olahraga dulu & masak sayur, eh ternyata baru kebangun jam 6 *tutup muka*. Gatot olahraga, akhirnya cuman masak sayur aja buat lauk sarapan & maksi. Untung dibantuin mbak pulper en masaknya juga yang simpel aja, jadinya gak perlu waktu lama. Buru-buru mandi & siap-siap, sementara Laras asik ama ayahnya.

Jam 8.15, Uwi udah stenbei di TKP dengan motornya, tadinya kita mau jalan kaki dari depan gerbang komplek sampe rumah Intan, ya itung-itung olahraga, tapi ternyata Uwi jadi bawa motor. Lagian ternyata jauh ya boook, mayan juga kalo jalan kaki. Sampe rumah Intan, suasana belum terlalu rame, mungkin karna masih pagi. Kita langsung ketemu Intan, sebelumnya sempet ketemu papanya Aqeela, ngucapin turut bela sungkawa, rasanya jadi pengen nangis juga :(. Di rumah Intan gak lama, setelah pamit, kita langsung pulang & saya nebeng sampe depan gerbang komplek lagi, kemudian nyambung pake ojek. Abis Laras selesai sarapan, kita lanjut ke Superindo deh.

Selesai belanja, sampe rumah kita langsung boksi *bobok siang*, badan rasanya emang capek banget & ngantuk. Mumpung wiken, jadi pengen istirahat, secara malemnya mesti dateng ke nikahannya anak tetangga. Karna belom terlalu laper, jadinya baru maksi setelah bangun dari bobok siang.

Malemnya kita pergi kondangan ke Balai Kartini. Kalo gak mikir karna tetangga, agak males juga, abis capek beneer. Bener aja kan, sampe di tempat, banyak tamu yang emang tetangga sekitar, jadi sekalian setor muka & silaturahmi. Yang disuka kalo ke acara nikahan itu adalah kalo makanannya enak-enak, langsung ngider ke gubukan & buffet, ngambil dikit-dikit tapi semua dirasain. Buat Laras cukup makan pasta spagetti & fetucini carbonara aja, mayan abis banyak. Setelah perut kenyang jam menunjukan pukul 9 malem, kita pun pulang dengan membawa kue-kue & 2 kebab.

Wiken ini, Alhamdulillah berjalan lancar & menyenangkan, cuman Larasnya malah mulai meler :(. Sampe rumah langsung diolesin vicks vaporub & minum madu, abis itu bobok semua deh.

 

in black + gold

gold & red flower

Innalillahi wa inna ilaihi roji’un..

Telah berpulang Pakde Hadi Santoso ke Rahmatullah, hari Sabtu kemarin tanggal 4 Juni 2011 jam 7.10 WIB di RS Telogo Rejo Semarang karena sakit, di usianya 66 tahun.

 

foto ini di ambil waktu mengantar mama berangkat ibadah haji 2010, balai kota Solo

 

Pakde Hadi kakak mamaku yang nomor 2 memang sudah kurleb 2 tahun belakangan ini di vonis sakit kanker, kalau tidak salah kanker sumsum tulang belakang. Pengobatan memang dilakukan di RS Telogorejo Semarang, sementara Pakde tinggal di Solo dengan Bude. Beliau mempunyai 3 orang anak dan 4 cucu, yang semuanya kebetulan tinggal di luar kota.

Di mata ku Pakde adalah seorang pribadi yang baik hati, seorang ayah yang perhatian dan penuh kasih sayang, suami yang bertanggung jawab, dan segala sifat baik lainnya. Yang selalu ku ingat ttg pakde adalah beliau suka sekali menghibur orang yang susah, membantu baik materi maupun moril, humoris, dan sayang sesama.

Hobinya sama seperti Eyang Kakung yang menurun ke mamaku juga, berkebun dan bercocok tanam. Telaten banget mengurus tanaman di rumahnya, juga dulu melihara banyak burung.

Sebagai seorang paman, Pakde sayang ke semua ponakannya, aku juga merasakan. Perhatian beliau begitu besar, semua ponakan di anggap anaknya sendiri juga. Tiap aku ke solo, pasti pakde dan bude selalu ngajak aku atau sepupu yang lain utk main atau nginap di rumahnya.

Kenangan terakhir pertemuan dengan Pakde di bulan Desember 2010. Waktu itu aku, papah Dicky &  Laras pergi ke Solo untuk menghadiri pernikahan sepupuku anak dari bulik Is, adik bungsu mama. Waktu itu Pakde masih segar, walaupun gak boleh capek. Kami juga rekreasi sekeluarga besar ke Tawangmangu. Waktu itu Pakde sempet meminjam jaket jeansku karena beliau kedinginan. Ternyata karena penyakitnya itu, Pakde gak boleh kedinginan atau kepanasan.

Alhamdulillah banget, di saat terakhirnya kemarin sabtu, aku masih bisa melihat Pakde untuk terakhir kalinya dan menyolatkan beliau :(. Doaku, smoga Pakde diberikan tempat terindah di sisi Allah SWT, di terima seluruh amal ibadahnya, diampuni dosa-dosanya, dan keluarga yang ditinggalkan diberikan kekuatan & ketabahan. Aamiin.

Mamaku sangat kehilangan Pakde, karena Pakde banyak sekali membantu dan menemani mama. Mudah-mudahan mama juga sabar.

Pakde Hadi dimakamkan di TPU Bonoloyo Solo, berdekatan dengan makam Eyang Putri & Eyang Kakung bahkan pas dibawahnya. Senangnya ya mereka bisa berkumpul kembali :).

Selamat jalan Pakde, selamat istirahat panjang…