Hari terakhir di tahun 2015 diisi dengan santai-santai aja di rumah. Emang udah jadi kayak kebiasaan tiap malam tahun baru di rumah aja. Males banget buat keluar rumah kena macet dan umpel-umpelan ama orang banyak.

Hari ini Laras juga baru pulang dari liburan di Bandung, jadinya bikin tambah mager di rumah, tidur ngilangin capek.

Siang tadi diisi dengan acara nobar bapake masuk tipi 😁. Ceritanya mas Dicky diundang jadi narsum acara talkshow di sebuat tv lokal.

image

Awalnya Lita nge-WA, nanyain apa mas Dicky bersedia jadi tamu di acara Katalogue. Lita yang jadi produser sekaligus host acara itu bilang, temanya tentang perjalanan kesehatan. Tamu yang diundang adalah orang-orang yang mengalami perubahan diri secara signifikan. Mereka yang sekarang punya habit hidup lebih sehat dan berhasil menurunkan berat badan.


Baca selanjutnya »

Disclaimer : Liburannya udah lama, tapi baru sempet posting sekarang *tutup muka*

Berawal dari gagalnya mudik, sekaligus liburan ke Bandung di hari Lebaran, karena mas Dicky sakit, akhirnya, ditebus dengan ajakan liburan di akhir pekan, disambung cuti sehari di hari Senin. Tadinya, mas Dicky ngajak ke luar kota, yah yang deket-deket aja, kayak Bandung, Bogor, Anyer. Tapi, males juga kalo udah jauh, cuman ambil liburan semalem, diputuskan, kita liburan di Jakarta aja. Terinspirasi postingan path liburannya Bheboth di Ancol, maka kita pun sepakat, mari liburan di Ancol :D.

Kita ambil waktu 18-19 Agustus 2013, di saat semua orang kembali ke rutinitas kerja dan sekolah setelah libur lebaran. Secara Laras sekolah hari pertama, dan biasanya di hari pertama cuman halal bihalal dan pulang cepat, ya sekalian aja gak masuk. Jadi anti mainstream juga toh, orang pada mulai kerja, kita liburannya belakangan hehehe.

Berangkat dari rumah, hari minggu sekitar jam 8-9an pagi, tujuan pertama, main air dan pasir di pantai ABC, Ancol Beach City, yang katanya lebih bersih dan bersahabat dibandingkan Beach Pool, yang pernah kita datengin. Buat yang belum tau, apa dan dimanakah Ancol Beach City? ABC itu letaknya deket Ancol Mall, yang di atasnya itu ada MEIS, yang suka dipakai utk konser-konser.

Ternyata, emang bener, Ancol Beach City tuh enak banget. Pantainya lebih bersih, luas, pasirnya pasir putih, dan ada rekreasi airnya kayak banana boat, naik kapal cruise, dll. Cuman, kalo kita main di pantai, kita gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar, karena di malnya ada restoran, dan mungkin juga biar gak kotor. Plus, kita gak boleh juga bawa tiker sendiri, dengan alasan, ada penyewaan tiker dan saung/gazebo gitu.

Secara saya adalah #emakirit, saya pun dari rumah dah bawa bekal lengkap, nasi uduk, minuman dan cemilan. Dengan pedenya, kita bawa semua donk, begitu keluar dari basement, langsung di cegat security dan dikasih tau aturannya. Karena takut kelaperan, kita balik lagi ke mobil, makanin dulu bekal sarapan sampe selesai dan balik lagi ke pantai.

Anehnya, dengan aturan di atas, untuk menyewa tiker juga susah loh, setidaknya pengalaman kemarin. Jumlahnya terbatas, dan untuk bisa duduk-duduk di gazebonya, kita harus belanja dulu sebesar 250rb di malnya. Begitu juga kalo mau nyobain rekreasi airnya. Tapi, kemarin ada yang bilang, selama kita dateng di bawah jam 10 pagi, kita masih bisa duduk di gazebo, free. Jadilah, kemarin banyak juga yang duduk di gazebo.

So far, Laras seneng kok main di pantainya. Nyebur berdua sama ayahnya dan main pasir, sementara saya duduk-duduk di atas sendal sambil menikmati angin pantai diiringi lagu-lagu 90an. Untung aja ada tenda yang dipasang di pinggir pantai, jadi saya duduk di situ, gak kepanasan.

Laras main gak lama, kayaknya sekitar 1 jam aja, secara lama-lama mataharinya kinclong bener, ini sebenernya ayah sama mamahnya yang gak tahan :)). Setelah bilas dan mandi, kita ngadem di malnya, foto-foto sebentar, sholat Zhuhur dan makan siang di Kopi Oey. Puas foto-foto di ABC, kita langsung cabut dan menuju Mercure hotel, tempat kita nginep selama 1 malam.

Awalnya kita bingung cari hotel yang deket Ancol. Agak ragu juga mo nginep di Mercure, apalagi setelah baca-baca review waktu gugling hotel, ditambah sama cerita dari Bheboth juga. Tapi, mengingat kita pengen gak jauh dari Ancol dan gak perlu bolak-balik bayar tiket masuk, akhirnya dengan Bismillah, kita pilih Mercure juga. Dengan harga promo yang paling murah meriah, kita gak berharap terlalu banyak dengan servis dan fasilitas kamarnya, pas masuk kamar, ternyata gak seburuk bayangan kita. Kita cukup menikmati banget suasana kamar dan hotelnya. Ya, cukup lah buat beristirahat, dan cukup worth dengan harganya. Yang penting Laras senang, dan mas Dicky juga gak terlalu banyak komplen, secara dia cukup rewel hihihi. Yang direwelin sih, pelayanan hotelnya aja yang kurang ramah, staff hotelnya jarang sekali senyum sama tamu. Dan itu bahkan di front desknya, beda bener ama pelayanan di hotel Santika, tempat kita nginep waktu liburan di Bogor.

Sesiangan, kita istirahat di kamar, dan mayan bisa tidur siang sebentar. Tadinya, pengen berenang di kolam hotel sore-sore, tapi kata mas Dicky, besok pagi aja, karena Laras agak meler setelah main di pantai. Malamnya, kita bisa liat kembang api dari kamar, yang asalnya dari teater ecopark. Larasnya langsung heboh deh :). Karena perut lapar, kita keluar hotel buat makan malam. Gak jauh-jauh, makannya junk food juga. Mau makan di The Bridge tapi kok, gak terlalu selera juga, mana sepanjang dermaga banyak yang pacaran. Pemandangannya serem-serem deh, agak nyesel juga ngajak Laras jalan di sekitar dermaga :(.

Selesai makan malam, kita jalan-jalan malam, muter-muter Ancol. Pemandangan lampu-lampunya bagus juga, tapi gak sempet foto di ABC lagi, padahal banyak spot bagus kalo malam. Sempet turun di Ancol boulevard, karena Laras ngajakin foto di deket patung-patung, dimana banyak orang yang foto-foto juga. Emang suka latah deh dia, kalo liat orang foto hahaha. Kita balik ke hotel sekitar jam 10 malam, cepet-cepet tidur karena besok paginya kepengen olahraga dan jalan-jalan pagi di ecopark.

Niat jam 6 dah jalan di Ecopark, akhirnya baru jam 7 kesampeannya, kesiangan cyiiin. Untung aja, lokasi Ecopark pas banget di depan hotel, jadi tinggal nyebrang aja, sampe deh. Sementara saya lari muterin Ecopark, Laras dan ayahnya naik sepeda tandem, keliling taman. Untuk menyewa sepeda tandem, kita mesti merogoh kocek sebesar 50rb/jam, dan kemarin cukup 1 jam sajah. Setelah puas lari 5K di Ecopark, saya pun nyobain juga tuh naik sepeda tandem ama Laras.

Pengalaman lari Ecopark adalah yang pertama kali buat saya. Tempatnya nyaman banget buat lari. Track untuk lari/jogging dipisah dengan track untuk sepeda. Tapi, karena kemarin sepi banget yang olahraga, jadi nyelonong lari di track sepeda, juga bisa *jangandiikuticarainiya*. Waktu lari, kita bisa sekalian liat pemandangan yang hijau-hijau dan suasananya lumayan adem. Walaupun sempet nyasar-nyasar dan gak puguh arah larinya, tapi gak perlu kuatir, karena masih di lingkungan taman aja. Kita sebenernya bisa kasih makan burung merpati atau ikan di kolam, sayang aja kemarin gak bawa roti untuk makanannya. Kapan-kapan pengen deh bisa diulang lagi, lari pagi atau lari sore di Ecopark. Sayang, jaraknya jauh dari bekesong, boook.

Sekitar 1 jam kita lari dan sepedaan, rasanya mulai laper juga, dan kita mutusin buat sarapan di Pizza Hut aja. Jarak dari hotel – Pizza Hut, lumayan jauh kalo jalan kaki, kita pun naik bis Wara-wiri, yaitu bis shuttle yang muterin sekitar Ancol. Naik bis itu gretong loh, yang penting kita nunggu aja di haltenya, dan kita tau rute bisnya. Informasi rute bisnya juga tersedia di halte, kebetulan bis itu punya rute Barat dan rute Timur. Kalo kemarin, perjalanan hotel – Pizza Hut – hotel, kita mesti transit dulu di halte Gondola Ancol buat ganti bis. Karena sepi, kita jadi berasa punya bis pribadi deh, udah gitu bisnya juga lumayan bersih, dan ada AC-nya.

Selesai sarapan, kita balik ke hotel lagi, dan nyempetin berenang di pool hotel sebentar, ya lumayan berenang 1 jam. Sayang, kemarin baru mulai berenang jam 10an, jadi rasanya dah panas. Biar kepanasan, Laras tetep menikmati main air, dia malah sempet nyobain main di seluncuran yang untuk anak-anak. Awalnya, takut juga, tapi setelah dikomporin, mau juga nyobain. Dah gitu, bodonya kita, mamah ama ayahnya, kolam seluncurannya gak dicobain dulu seberapa dalem, padahal lumayan kalo buat Laras, sekitar sedada atau selehernya gitu. Kalo waktu di Waterboom Cikarang, kan, cuman sekitar sedengkul or sepahanya. Jadi, begitu nyebur ke kolam dari seluncuran, Laras lumayan kaget dan gelagapan, Alhamdulillah banget, Laras gak panik dan langsung bisa menikmati lagi.

Satu jam menjelang waktu check-out, kita balik ke kamar dan mandi. Gak terlalu keburu-buru karena paginya dah sempet nyicil beresin baju yang udah gak kepake, jadinya tinggal beresin gak terlalu banyak barang. Pas jam 12, kita check-out deh, rasanya pengen manjangin waktu liburan, tapi apa daya tangan tak sampai ;)). Next time, kita liburan lagi, kalo ada rejeki, waktu dan kesempatan.

Berikut, adalah foto-foto liburan, sebulan yang lalu..

 

foto1ancol

Laras main air di pantai, biarpun cuman 1 jam, tapi dah bisa bikin Laras gosong

foto2ancol

Mejeng di dermaga dan sekitar Ancol Beach City

foto3ancol

Jalan-jalan malem di Ancol

foto4ancol

Kegiatan pagi di Ecopark

 

Hari Sabtu kemarin, saya dan mas Dicky hadir di seminarnya Mommiesdaily yang mengangkat tema “Keys to happy marriage, living rich with your loved ones”. Saya tertarik ikut seminar ini, karena berbeda dengan seminar lain yang pernah saya ikuti. Saya sudah pernah ikut seminar yang membahas tentang kesehatan anak dan keluarga. Saya juga pernah hadir di seminar tentang ilmu parenting, tapi saya belum pernah ikut seminar tentang pernikahan. Kebetulan mas Dicky mau diajak ikut, saya juga kaget begitu dia bilang “iya” begitu diajak, tanpa diancem dia bakal gak dapet jatah sebulan kalo nolak :p.

Sempet kuatir saya bakalan gatot hadir ke seminar karena 2 hari sebelumnya, saya terkena disentri. Untungnya jumat pagi, saya sempetin cek ke UGD Hermina Galaxy, diresepin AB, dan istirahat seharian. Jadinya Sabtu pagi, saya bisa tetep ikut seminar, meskipun perut rasanya masih kruwes-kruwes, untung aja gak harus bolak-balik toilet.

Saya gak nyesel dateng ke seminar kemarin. Wow, begitu banyak ilmu yang saya dapet. Biar kata mulainya telat, di jadwal tertulis seminar mulai jam 8.30-13.00 WIB, tapi rasanya penantiannya terbayar begitu dengerin mas Indra Noveldy menyampaikan isi seminar.

Pembicara di seminar kemarin adalah Indra Noveldy, seorang relationship coach ato yang biasa dikenal dengan sebutan konsultan pernikahan. Mas Noveldy juga seorang penulis buku yang berjudul “Menikah untuk Bahagia, formula cinta membangun surga di rumah”. Katanya buku itu termasuk best seller, saya juga beli bukunya, kemarin.

Lalu, apakah pernikahan saya dan mas Dicky lagi bermasalah, sampe harus dateng ke seminar pernikahan itu? Alhamdulillah, gak, dan jangan sampe *ketok-ketok meja*. Justru, saat ini kami ngerasa baik-baik aja, dan pengen menimba ilmu lebih lagi, biar kehidupan pernikahan kami makin mesra dan semakin bahagia. Mas Noveldy juga bilang kayak gitu kok, di awal-awal seminar.

Mas Noveldy bertanya ke semua peserta, siapa yang merasa pernikahannya sempurna? Gak ada satu pun yang ngacung. Begitu ditanya, siapa yang merasa pernikahannya bahagia, dan sebagian besar ngacung, termasuk saya dan mas Dicky. Kemudian, mulai lah di korek satu-satu dan bikin kita ngerasa, duuuh ini jleb banget.

Saya akan coba bagi beberapa poin yang sudah berhasil saya catat dari seminar kemarin.

Pola pikir kebanyakan pasangan, menikah itu seperti melakukan lari sprint, padahal seharusnya menikah itu seperti melakukan lari marathon. Startnya rame, bareng-bareng, banyakan orang, tapi karena jaraknya sangat jauh, kita mesti tahan dan kuat berlari sampe finish. Jangan sampe kita udah full power di km awal, tapi di km 10 kita udah capek dan menyerah gak sampe akhir.

Suami istri sebagai pasangan harus lah kompak dan selaras, karena kalo enggak, jangan harap pernikahannya berkah.

Ada fakta saat ini yang bikin saya kaget, angka perceraian tiap tahun, naik 100%. Setiap tahun kasus perceraian ada 200000 kasus. 10% perkawinan berakhir cerai dan 92% penyebabnya karena tidak harmonis. Ngenes banget ya :(.

Menurut survey yang disampaikan mas Noveldy, anak yg bermasalah di sekolah, kayak anak yang badung gitu, sudah pasti orangtuanya di rumah sedang bermasalah. Dan itu confirmed, sudah ditanyakan ke guru.

Mas Noveldy ngasi pesan ke para peserta, supaya kita hati-hati dengan pernikahan saat ini, karena kita sedang melakukan programming terhadap kehidupan pernikahan anak kita kelak. Pasti udah pada tau donk, kalo children see, children do. Sempet diputerin video yang bikin saya nangis, di situ diliatin gimana sifat, sikap dan kebiasaan anak itu, sama kayak kebiasaan yang dilakuin orangtuanya. Kalo orangtuanya pemarah, udah pasti anaknya juga. Anak yang liat ibunya dihajar bapaknya, anaknya bisa ikut berbuat kayak gitu juga. Contoh simpel, anak yang liat orangtuanya ngerokok, si anak bakal nyoba juga.

Mas Noveldy bilang, anak yang berasal dari keluarga broken home, dia akan merekam di bawah alam sadarnya dan suatu saat bisa terulang di kehidupan pernikahannya. Tapi hal itu bukan kutukan, bukan berarti kalo ortunya cerai, nanti anaknya juga akan bercerai. Alam bawah sadarnya bisa di format ulang.

Saat ini, banyak pasangan yang dalam situasi “status tanpa hubungan”, bukan HTS ya. Artinya, statusnya masih menikah tapi secara mentally sudah pisah. Jadi, statusnya cuman roommate, ato temen sekamar.

Lalu, apa sih Keys agar pernikahan itu sukses, menurut mas Noveldy adalah sbb:

  1. Tujuan jelas
  2. Mindset tepat
  3. Knowledge & skill
  4. Komitmen
  5. Berserah

Visi misi tiap pasangan dalam pernikahan itu bisa berbeda, disinilah dibutuhkan yang namanya diskusi. Alhamdulillah, sebelum nikah dulu, kami pernah konsultasi dengan seorang ustadz. Beliau juga ngasi tau soal ini, kami disaranin untuk nulis di kertas, visi misi masing-masing dalam menjalankan pernikahan. Abis itu, kami harus diskusi berdua, visi misi harus disamakan, kalo beda bisa dikompromikan sampe nemuin kata sepakat. Kalo suatu saat nanti, salah satu dari kami, ato 2-2nya melenceng dari hasil diskusi itu, kami harus liat lagi listnya dan harus ngikutin lagi.

Peserta yang dateng, ada beberapa yang masih single. Mas Noveldy ngasi kayak doktrin buat cewek-cewek single yang dateng, kalo nanti milih suami, harus cari laki-laki yang sadar bahwa seorang suami itu wajib hukumnya memberi nafkah keluarga. Jadi, bukan mokondo yeee, nyebelin banget nih kalo punya laki model begini..ciiih.

Ternyata, tidak semua pria saat menikah sudah dewasa lho. Dan kedewasaan tidak berbanding lurus ama umur.

Rumah tangga itu diibaratkan sebagai sebuah kapal, dan suami sebagai kapten kapalnya. Ada kalanya kapten kapalnya tiba-tiba “bengek” dan gak berdaya memimpin kapalnya. Biasanya apa sih yang istri lakuin sebagai penumpang, biar kapal gak tenggelam? Ada lho yang jawab, pindah ke kapal lain hahahaha. Harusnya kan kita mengambil alih kapal itu, tapi faktanya, biasanya suami bakal diomelin ato disindir-sindir ama istri. Jadi, wanita biasanya banyak memilih apa yang ingin dilakukan, bukan yg harus dilakukan.

Biasanya saat pacaran, pasangan kayak rela-rela aja berjuang demi cinta, tapi saat udah nikah, pasangan seperti “berhenti” berjuang. Kenapa gitu ya? Kalo pasangan kita kayak gitu, itu artinya, kita dah gak layak diperjuangkan. Gimana biar pasangan mau terus berjuang demi kita, ya kitanya juga harus terus berjuang meningkatkan kualitas diri, agar layak diperjuangkan oleh pasangan.

Apa bekal kita dalam menjalani pernikahan? Menjalani pernikahan itu sebenernya kayak kita mau naek gunung, kita bawa tas gede yang isinya banyak perlengkapan biar kita bisa survive saat di perjalanan. Jangan sampe kita salah prioritas dalam pernikahan.

Rahasia pernikahan sederhana aja, tapi bukan berarti mudah, karena sederhana gak sama ama mudah, diantaranya:

  • Tidak bisa instant, butuh proses dan perjuangan
  • Kelaziman bukan kebenaran. Yang lazim di sekitar kita kan dibilang kalo, cekcok itu adalah bumbu pernikahan. Hal itu bukan suatu yang harus dibenarkan
  • Soulmate. Soulmate itu diciptakan bukan ditemukan. Kita harus berjuang gimana caranya biar pasangan kita itu, yang jadi soulmate kita. Jadi jangan pernah bilang, “suami gw itu bukan soulmate gw, soulmate gw itu sebenernya mantan gw”.
  • Berani bayar harganya, demi impian bersama, biarpun itu sakit.

Berikut adalah beberapa hal penyebab masalah dalam pernikahan :

  • Pacaran sebelum nikah, gak ada hubungannya antara lama waktu pacaran dengan kualitas kehidupan pernikahan nantinya
  • Kebiasaan menuntut, bakal jadi sumber masalah dalam pernikahan.
  • Ada kasus pasangan yang “rame” di luar, tampak luar kayaknya supel, gampang cerita dan baik-baik aja, tapi ama pasangan sendiri gak banyak omong. Tiap ditanya, yang dijawab seadanya aja. Biasanya kayak gitu terjadi karena dah gak nyaman ama pasangannya.
  • Kalo kita kepengen bahagia dalam kehidupan pernikahan, lupain deh yang namanya EGO!
  • Banyak pasangan yang gak tahu cara menyayangi. Saling menyayangi, tapi sekaligus saling menyakiti :(.
  • Ada pasangan yang tidak tahu kebutuhan pasangannya. Banyak pasangan yang ngasi pasangannya itu, sesuatu yang bukan dibutuhin, tapi malah yang ingin diberikan. Contoh, si istri pengen jeruk nih misalnya, tapi suami ngerasa, gw bisa beliin duren, yowislah gw kasih duren aja. Awalnya istri seneng, tapi kelamaan kalo tiap istri butuh jeruk tapi dibeliinnya duren, kan mabok juga. Maaf, analoginya buah2an, maklum seneng yang sehat2 *kemudian dilempar kulit duren*
  • Ada pertanyaan, siapa sahabat terbaik anda? Kalo jawabannya bukan pasangan kita, pernikahannya dalam masalah besar.
  • Tidak kenal diri sendiri. Pikiran kita itu terdiri dari pikiran sadar 12% dan bawah sadar 88%. Di sini kita harus kenal mana pikiran sadar dan mana alam bawah sadar kita. Gimana kita bisa kenal pasangan , kalo kita gak kenal diri sendiri dulu.
  • Sebenernya suami istri itu 11-12 lho, beda tipis. Jadi tiap ada konflik, jangan nunjuk-nunjuk pasangan karena kita juga sebenernya juga sama aja.
  • Setiap permasalahan yang didiamkan bakal jadi bom waktu

Perbaikan, sapa yg mulai? Selama belum berani bilang SAYA, jangan harap makin membaik hubungannya dengan pasangan.

Konsepnya apa?

Jadi orang yang baik aja cukup? Butuh skill knowledge

Terima saya apa adanya? Konsep ini jangan dipake lagi. Iya, kalo pasangan kita ganteng, kaya, wangi, dan semua yang baik2, pasti kita terima lah. Tapi, gimana kalo, bauk, jelek, jarang mandi, pengangguran, apa masih mau nerima apa adanya?

Jangan mengatakan harusnya, mestinya

Jangan bilang, ya udah lah, biar mengalir seperti air. Kalo airnya air got, mau begitu, hah?

Jangan dibiasakan mengalah, karena mengalah itu ibarat per yg ditekan, suatu saat bakal membal, balik dan melempar dengan keras. Inget nih ya, kalo kita biasa mengalah terus-terusan, suatu saat emosi bakal meledak, bisa ke diri sendiri ato ke pasangan. Wanita yang biasa memendam emosi, adalah kandidat penderita kanker payudara & rahim. Kita harus belajar mengerti. Mengerti tidak sama dengan setuju.

Jangan melakukan pembiaran. Jangan anggap remeh sesuatu yg kecil.

Tolong selalu di ingat, hukum alam dalam pernikahan : GIVING, GIVING, GIVING. Banyak memberi. Saat memberi, kita menerima hasilnya tanpa kita tahu.

Sudah adilkah saya? Adil bukan sama rata. Adil terhadap pasangan contohnya, suami yang sudah seharian kerja di kantor, jangan pulang ke rumah dan memberikan waktu untuk istri, dengan sisa energi. Jangan sekali-sekali merasa, gw udah capek cari nafkah, terus pas sampe rumah bisa seenaknya pasang muka buntek, nyuruh-nyuruh istri, terus gak mau dengerin istrinya cerita berkeluh kesah. Menurut saya, ini juga berlaku buat istri yang bekerja, harus adil ke suami dengan bersikap baik, juga ke anak yang udah nungguin seharian di rumah *notetoself*.

Ada pertanyaan dari salah satu peserta, yang ngaku, waktu dia menikah dulu, dia gak punya tujuan. Modalnya hanya kesiapan dan kecocokan dengan pasangannya. Gimana caranya memperbaikinya? Mas Noveldy ngasih kiat untuk selalu melakukan share holder meeting antara suami istri, sebagai pemegang saham dalam keluarga. Suami istri harus selalu melakukan review dan membahas tujuan ke depan. Dan selama review, siapin mental untuk turbulensi, siap tanya siap denger jawaban, siap terima fakta apapun.

Jangan dikira kalo udah melewati 5th pertama pernikahan itu, terus kita udah ada berada di titik aman. Belum cencuuuu, buktinya banyak yang udah punya cucu, tapi cerai. Tidak ada yang namanya titik aman.

Jangan pernah memanjakan pasangan, membiarkan yang sesuatu yang negatif di pasangan. Misal, pasangan kita anggota genk muka jutek is the best, mukanya jutek bener ke sapa aja, termasuk ke mertua dan ipar. Terus, karena kita sayang, kita biarin aja gitu, tanpa kasih masukan yang baik. Yakinlah, itu bakal jadi malapetaka dalam pernikahan.

Seharusnya tidak ada privacy. Gadget pasangan sengaja dikasih password, terus kita gak dikasih tau, udah pasti selingkuh dah.

Kehidupan sama seperti sebelum nikah? Pasti berubah lah, gak mungkin intensitas kita seneng-seneng sama temen, lebih banyak dibanding sama pasangan.

Antara suami istri ada menang kalah? Ini ego, sebaiknya dihindari. Jangan merasa terhina, kalo pendapat pasangan lebih bener.

Pihak ke 3, bukan penyebab kehancuran pernikahan. Pihak ke 3 ada, adalah hasil dari kehancuran hubungan pernikahan itu sendiri. Kalo hubungan dengan pasangan udah solid, kita ato pasangan gak akan tergoda dengan pihak ke 3.

Pernikahan bahagia bukan berarti bebas konflik. Berikut adalah stadium dalam konflik :

Stadium 1 : sudah terjadi sejak malam pertama, rasa cinta besar, konflik dianggap remeh, hanya membatin, mengalah, coba komunikasi tapi gak nyaman
Stadium 2 : mulai ekspresif, kerusakan sudah terjadi, bahasa tubuh eksplisit, pertengkaran terjadi, saling menuntut dan menyalahkan.
Stadium 3 : konflik terbuka, rumput tetangga lebih hijau, pelarian PIL/WIL/sosial/kerja/agama/bisnis, fase kritis
Stadium 4 : gugatan cerai, kerusakan parah, kemauan yg sangat kuat, butuh invisible hand, sedekah dalam jumlah yg besar, efeknya depresi, stroke, kanker, ginjal, jantung

Saat menikah kita harus take responsibility.

Cara mengenali pasangan, cari tau masa kecilnya, value tentang uang, karir bisnis, konsep ke-Tuhan-an, pola pikir, kedewasaan, kebutuhannya, apa yg penting, belajar mandiri.

Komunikasi tidak sama dgn bicara. Kita harus memperhatikan cara, timing, conditioning, momentum, pemilihan kata, intonasi

Long term relationship, keywordnya adalah NYAMAN.

Miliki impian, suatu hari pasangan akan mengatakan : “Thank you for being my wife/husband. I’m blessed”.

Di akhir materinya, mas Noveldy muterin lagunya Celine Dion yang “Because you loved me”. Bukan pertama kali saya dengerin lagu ini, bukan pertama juga saya baca liriknya. Tapi, kemarin, pas dengerin lagu itu sambil baca liriknya, saya nangis sesunggukan. Tadinya sih, cuman netes, nahan-nahan karena malu ama sekitar, tapi kok jadi makin mewek. Rasanya pengen meluk mas Dicky yang duduk di samping, tapi gak mungkin yeee. So powerful banget arti dari lagunya.

Setelah sesinya mas Noveldy, dilanjutin ama mas Edrin dari Commonwealth Bank yang ngebahas tentang Financial Planning for happy marriage. Jujur, saya gak nyatet karena konsen udah keburu buyar ama urusan makan :D.

Garis besarnya sama ama yang udah sering dibahas ama FP manapun, kalo tiap pasangan harus jujur soal financial. Punya tujuan financial, punya dana darurat, punya asuransi, mulai investasi instead of menabung. Dan ngebahas macam2 investasi, tapi karena dari Commbank, lebih banyak ngebahas tentang reksadana.

Overall, semua materi bagus, kita jadi nambah wawasan dan ilmu. Gak cuman ilmu parenting, tapi juga ilmu coupleing. Semoga bisa diterapin di kehidupan pernikahan saya dan mas Dicky, biar langgeng terus, menuju keluarga sakinah, mawaddah, warahmah. Insya Allah. Amiiin.

 

 

Wiken 2 minggu lalu, adalah long wiken bagi sebagian orang, begitu juga buat saya dan mas Dicky. Kami ambil cuti di hari Senin, bertepatan dengan harpitnas. Kebetulan, saya masih ada sisa 2 hari, jatah cuti tahun kemarin, dan harus habis bulan Maret ini, langsung saya ambil biar ngerasain libur panjang

Long wiken dihabiskan di Jakarta – Bekasi aja, bukan gak kepengen liburan ke luar kota, tapi emang kami udah punya rencana buat ngabisin sebagian besar buat leyeh-leyeh di rumah. Pas banget, si mbak lagi pulkam, jadi Laras bener-bener “dipegang” sama Mamah & Ayahnya.

Dan saya seneng banget, selama liburan kemarin, Laras sangat-sangat mau bekerja sama dengan kami. Dia sangat mandiri, pokoknya no drama deh. Biasanya, kalo sama si mbak, Laras agak lebih manja, mungkin karena si mbak juga gak tegaan dan cenderung manjain. Tapi, kalo kami, Mamah & Ayahnya, emang lebih “tega”. H-1 sebelum si mbak pulang, saya udah kasih tau Laras, kalo selama si mbak gak ada, Laras harus nurut sama Mamah & Ayah, jadi anak pintar, mau ngelakuin sendiri, apa-apa yang jadi kebutuhannya. Alhamdulillah, Laras mau dan emang ngelakuin apa yang saya minta. Jadi selama long wiken kemarin, less drama bikin Mamah senang luar biasa :).

Seperti biasa setiap wiken, pagi hari selalu diisi dengan kegiatan lari pagi. Hari Sabtu, saya lari sendiri seputaran komplek, gak lama, soale si mbak emang berangkat pagi, jadi mesti cepet sampe rumah lagi. Abis itu, seharian acaranya santai aja sambil nonton DVD. Kemarin, akhirnya nonton juga tuh film Hotel Transylvania, hasil donlotan *yeaaah bangga*. Emang lucu banget filmnya, dan Laras pun ketagihan minta nonton terus. Dianya seneng, kitanya yang ampe puyeng saking apalnya tiap adegan :))

Di hari Minggu, kita nyobain olahraga pagi di BKT jogging track. Sebenernya dah kepengen lama, kan daripada jauh-jauh CFD-an ke Sudirman – Thamrin, mending ke sini aja, yang lebih deket. Pas banget, cuaca pagi itu lagi mendung tapi gak ujan, jadinya kita olahraga juga gak kepanasan. Laras semangat juga ikutan Mamahnya lari, rutenya mulai dari perempatan setelah McD dursaw, sampe ke arah Pondok Bambu, kalo menurut Nike+, bolak-balik aja bisa 5km. Berarti Laras kemarin, berhasil lari & jalan sepanjang itu, mulai dari yang semangat lari, sampe akhirnya kecapekan, minta jalan, trus minta duduk dulu sampe minta digendong Ayahnya :)).

Pulang olahraga, kita cari sarapan. Tadinya pengen sarapan di Sam’s Strawberry Corner yang ada di Billy Moon, tapi kayaknya blum buka ato emang libur kalo hari Minggu. Setelah muter di Pdk Kelapa, akhirnya sarapan juga di depan Giant Caman. Saya makan lontong Medan, Laras makan buryam, mas Dicky makan nasi uduk.

*updated*

Wiken kemarin, kita nyoba lagi olahraga di BKT. Kali ini, bawa sepeda lipat, tapi Laras gak mau bawa sepedanya sendiri. Jadi, saya dan mas Dicky jogging, Laras digonceng si mbak, kita balapan. Sesekali Laras turun, terus lari atau jalan, kalo capek, baru deh digonceng lagi. Tapi, kemarin kurang pagi, sampe BKT sekitar jam 1/2 7 kurang, matahari udah kinclong. Untung aja, saya pake sunscreen SPF50, panas banjeeet.

*******

Hari Senin, kita main air di Waterboom Lippo Cikarang. Udah lama janji ama Laras & ngerencanain berenang di situ, baru kemarin akhirnya terlaksana. Nyaris aja, rencana kemarin itu gak jadi. Soale 2 hari sebelum sampe malemnya, Laras bersin-bersin, dah takut dia gejala pilek. Mas Dicky bilang, tunggu sampe jam 9an, kalo masih bersin-bersin, acara main airnya batal. Alhamdulillah, sejak bangun tidur, Laras gak bersin-bersin lagi, berkat saya cekokin buah, sayur dan banyakin istirahat/tidur, acara main airnya jadi deeeeh, yaaay!!

Berangkat dari rumah jam 10 kurang, dan sampe Waterboom sekitar jam 11. Udah panas sih emang, tapi bukanya juga baru 10, perjalanan rame lancar. Laras seneng banget diajak berenang, berbekal ban renang yang belinya ampir setahun lalu, akhirnya kepake juga. Kita main di kolam anak-anak, karena Laras maunya main di situ aja. Sempet nyoba kolam arus, naik ban dobel. Laras awalnya rada bosen, karena kan cuman jalan gitu aja, tapi begitu liat air yang jatoh dari semacam tong, ngeguyur kita, dia jadi seneng banget. Tiap ada gerojokan air *apa ya bahasa indonesanya?*, dia teriak-teriak dan pengen lagi keguyur air, padahal kalo mandi di rumah, paling gak suka kalo kepalanya diguyur.

Laras juga nyobain perosotan di kolam anak. Ini ngebujuknya juga lama, awalnya dia gak mau karena gak berani. Tapi, setelah kita “panas-panasin”, Laras berani nyoba juga. Awalnya perosotan yang pendek-pendek, dari yang awalnya ragu, Laras jadi ketagihan. “Lulus” dari tantangan yang mudah, saya tawarin lagi buat nyoba perosotan yang tinggi dan berkelok-kelok. Ini juga awalnya dia bilang “aku gak bisa”, tapi saya yakinin dan bilang “yuk, dicoba dulu, tuh banyak temennya yang naik. Mama tunggu di bawah, jagain di sini”. Akhirnya Laras pede juga buat nyoba, mumpung ada anak-anak lain, jadi dia ada barengannya. Berhasil sekali sampe bawah, Laras jadi ketagihan, malah nyoba sampe lebih dari 10x :)). Dia juga gak kapok, walopun ada anak yang dorong, ato pas sampe bawah, agak nabrak anak lain. We’re proud of you, nak :*.

Di Waterboom tempatnya mayan rindang, banyak pohon dan kolam anaknya juga sebagian areanya, ada kayak atap terpalnya, jadi gak begitu panas. Beda banget sama waktu nyoba Snow Bay TMII, di sana gersang dan panas banget. Eh tapi gak tau ya kalo sekarang, soale nyobanya juga waktu Snow Bay baru-baru buka. Kolamnya sih emang lebih banyak dan lebih luas areanya.

Untuk HTM Waterboom, kita kemarin bayar Rp 55.000 karena main di wikdeis. Tapi, kalo mau main di wiken, HTMnya Rp 80.000 dan bukanya juga lebih pagi, kalo gak salah jam 8 pagi juga udah buka. Kita gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar, di dalam banyak yang jualan. Tapi, gak sepraktis kayak di Snow Bay, kalo di Snow Bay, kita bisa bayar uang deposit, untuk jajan di area waterpark, juga buat nyewa loker. Pembayarannya, kita dikasih gelang, jadi kalo jajan tinggal kayak di swap gitu gelangnya. Kalo di Waterboom Cikarang, kita mesti bawa-bawa uang, buat sewa loker juga bayar sendiri di loket loker.

Makan siang pas di Waterboom kemarin, saya beli nasi kuning buat saya dan mas Dicky, harganya Rp 16.000 dan buat Laras, saya beliin nasi pecel ayam, harganya Rp 18.000. Minumnya, saya beli es teh manis yang harganya Rp 5.000. Awalnya, saya gak ngarep banyak dari makanan di situ. Biasanya kan, jajanan di tempat gitu, udah mahal, porsi kecil, rasa juga seadanya. Eh, tapi tebakan saya meleset. Dari segi porsi, menurut saya pas lah, terus ternyata rasanya juga mayan enak kok. Di menu nasi kuning, ada sambel terasi, orek tempe dan ayam goreng, rasanya enak semua. Di menu nasi pecel, ada sambel pecelnya juga enak, banyak pula, sayang sayurnya seiprit, ayam gorengnya juga enak. Laras aja, sampe menikmati banget dan habis dalam sekejap. Kayaknya antara bener-bener kelaperan abis main air dan kepengen cepet-cepet main air lagi.

20130318-144220.jpg

Laras main air

Satu aja nih yang saya agak gak suka dari Waterboom Cikarang, tempat bilasnya kok dikit banget. Di tempat ganti wanita aja, cuman ada 3 bilik. Jadi kemarin mau bilas/mandi, antrinya lama dan panjang bener. Akhirnya, sebagian orang ada yang mandi di kamar mandi, padahal udah ada tulisan “Toilet kering, dilarang mandi di sini”, ada juga yang bilas dan mandi di tempat wudhu :(. Di Beach Pool Ancol aja, tempat bilasnya banyak deh. Saya dan Laras, jadi mandi dan bilas dengan buru-buru, karena gak enak ada banyak orang antri. Asal guyur, sampoan dan sabunan, sampe rumah jadi keramas dan mandi lagi. Padahal, kata mas Dicky, di tempat cowok, ada banyak bilik buat bilasnya, tapi kan gak mungkin juga, kita mandi di situ donk, donk, donk. Biar begitu, kami masih mau kok ngulang ke situ lagi.

Hari Selasa, giliran kita main ke mal. Saya ada janjian ketemuan dan arisan sama ibu-ibu BBG MakJaktim di Nanny’ s Pavillion mal Kota Kasablanka. Baru tau juga kalo di Kokas sekarang ada tempat makan selain di lantai LG dan di Eat&eat, jadi banyak pilihannya. Saya juga beru pertama kali nyobain makan di Nanny’s Pavillion, yang di Kokas juga masih baru, dan punya tema Playroom. Karena temanya Playroom, jadi restonya dibikin suasananya kayak tempat main/kamar anak-anak. Nanny’s ada di beberapa mal di Jakarta dan Bandung, masing-masing punya tema sendiri.

Saya dan Laras makan menu pasta, Laras order spagetti mushroom dan saya pasta veggie. Tapi, kita akhirnya tukeran menu, karena ternyata spagettinya pedes, pantesan aja Laras kok makan sampe keringetan dan minum mulu. Harga perporsinya mayan mahal, ya harga resto lah, tapi porsinya lumayan bikin kenyang juga, dan rasanya juga enak *eh, saya emang cuman kenal enak & enak banget sih*. Yang kumpul cuman ibu-ibu dan sebagian anak-anak, mas Dicky jadi ngungsi ke bawah, katanya makan di Lotteria dan doi malah ketagihan makan di situ.

Acara arisan dan kumpul-kumpul seperti biasa seru, dan dresscode kali ini adalah “makrempongs in shocking pink”. Jadi, kebayang donk hari itu di Nanny’s banyak emak-emak rempong tapi cantik pastinya, yang pake baju nuansa shocking pink. Selain arisan, ngobrol-ngobrol, gosip, tentunya ada acara foto-fotonya dan ini yang lebih seru. Sementara emaknya asik foto-foto, Laras main ama temen-temen sebayanya. Kami ngumpul dan seseruan sampai sekitar jam 1/2 3an.

20130318-144244.jpg

MakRempongs in shocking Pink

Setelah arisan di Nanny’s, saya janjian ama Shinta. Pengennya sih, kumpul semua nih Big Scream, tapi yang akhirnya ke Kokas cuman Shinta aja, sedih deh :(. Sayang, sama Shinta gak terlalu banyak waktu ngobrol barengnya, karena saya harus pulang, Larasnya udah mulai capek, dan biar gak kemaleman, si mbak janji pulang hari Selasa itu. Setelah beli rice cooker di karpur, saya pamit ke Shinta, sementara dia ngelanjutin hunting dan syuping.

20130318-144439.jpg

ada spot foto lucu, langsung foto ama aunty Shinta

Itulah kegiatan kami selama long wiken kemarin, yang lebih banyak kegiatan olahraganya. Semoga lebih rajin lagi olahraganya, biar keluarga kami tetep sehat dan bugar, dan pastinya langsing ;).

 

 

 

 

Biarpun udah telat, tapi ijinkan saya mengucapkan…

 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433H.

Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum.

Minal Aidin wal Faidzin.

Saya dan keluarga memohon keikhlasan untuk dimaafkan atas kesalahan, baik lisan, perbuatan yang disengaja ato tidak.

Alhamdulillah ya, Idul Fitri tahun ini bisa dirayain bareng seluruh rakyat Indonesia. Kalo di taun-taun sebelumnya, suka ada beda antara Muhamadiyah & pemerintah, tapi tahun ini semua serentak bisa kompak pas tanggal 19 Agustus. Gak ada lagi tuh tragedi opor dkk basi, kayak taun lalu, gara2 lebarannya mundur, cuman penetapan 1 Ramadhan aja yang beda.

Tapi, ada positipnya juga sebenernya kalo lebarannya beda hari. Nah loh, apaan tuh? Buat saya yang udah punya 2 keluarga besar, lebaran beda hari itu mengurangi “konflik keluarga”. Gak usah pusing mikirin kapan mudik ke Bandung,  or dimana & sama siapa, kami bertiga mesti menghabiskan lebaran pertama xixixi. Jadi kalo lebarannya bareng gini, dibutuhkan keikhlasan tingkat tinggi buat saya, buat suami, juga buat keluarga yang ditinggalin.

Taun-taun sebelumnya, kami slalu sholat Ied bareng mama saya. Karna mama “fanatik” ikut Muhamadiyah, jadi lebarannya selalu duluan taun-taun kemarin. Sedangkan mertua selalu ikut lebarannya pemerintah. Tapi, taun ini, saya & suami mesti berkompromi, dan akhirnya saya harus mengalah. Suami kepengen sholat Ied bareng orangtuanya. Yah sebagai istri solehah, saya mesti nurut suami kan *uhuk*

Jadi, kalo biasanya setelah sholat Ied di Jakarta bareng mama saya, kami baru mudik ke Bandung. Taun ini, kami mudik di H-1, untung aja “cuman” ke Bandung, gak kebayang kalo mesti lebih jauh dari itu. Gak tahan macetnya bok, itu aja kemarin sempet macet juga di tol cikampek, sebelum masuk tol Purbaleunyi, di km50-an sampe km73, yang ternyata gara-gara bis mogok, itupun mogoknya di bahu jalan :|.

Alhamdulillah, sampe di rumah mertua sekitar jam 10 pagi, not bad lah buat kita yang berangkat jam 1/2 7 an dari rumah, apalagi pake macet segala. Saya langsung bantu-bantu mama mertua yang lagi nyiapin hidangan lebaran, sebenernya sih mama mertua gak masak, mulai dari ketupat en lauk-pauknya pesen ama catering langganan. Tapi, tetep aja mama mertua sibuk nyiapin hidangan lain, kayak bakso, antisipasi anak-anak kecil gak mau makanan bersanten. Beliau juga nyoba bikin lontong sendiri pake preassure cooker, Alhamdulillahnya berhasil dalam tempo 1 jam aja. Terus bikin sayur lodeh tempe yang pedesnya minta ampun, juga bikin petis.

Jujur, dalam hati sih kepikiran ama mama saya di rumah, secara baru kali ini kami tinggal di malam takbiran + lebaran hari pertama. Kalo saya di rumah, pasti saya udah sibuk bantuin mama masak. Mama saya emang rajin banget masak sendiri hidangan lebarannya, ketupat aja yang pesen, tapi untuk opor, sambel goreng krecek, gudeg, telor pindang pasti semua bikin sendiri. Saya aja gak yakin bisa ngerjain sendiri, abis ribet aja gitu kayaknya.

Emang, hidangan lebaran di keluarga mama saya & keluarga mertua beda rasa en macamnya. Kalo opor sih sepertinya udah jadi hidangan wajib tiap keluarga, tapi kalo di keluarga mama, rendang tuh gak ada. Lagipula kalo di tempat mertua, hidangannya lebih ke masakan cirebonan/sunda. Beres bantuin mertua, kita pun semua bobok siang, mayan tepar juga karena dari sahur gak tidur lagi.

Yang nginep di rumah mertua, gak cuman kami aja, tapi juga ada keluarga kakak ipar yang pertama. Kalo kakak ipar yang ke 2, biasanya nginep di rumah mertuanya, tapi kalo malem takbiran pasti ngumpul di rumah mama papa mertua. Jadilah, malam takbiran itu seru banget karena semua ngumpul, Laras seneng banget ketemu sepupu-sepupunya. Malem takbiran kemarin, kita keluar rumah, nemenin ponakan yang kepengen makan sushi. Cuss lah kita ke Sushi Tei, en buka puasa di situ.

 

 Eyang Uti mejeng bareng cucu-cucu + mantu cantik

Besokan paginya, kita bangun pagi-pagi, sholat Subuh trus siap-siap buat sholat Ied. Laras pun semangat bangun + mandi pagi di Hari Raya Idul Fitri kemarin, gak ada bangun ogah-ogahan & rengekan gak mau mandi. Sebelum berangkat, kita ngemil dulu sedikit sesuai sunnah Rasul, makan dulu sebelum sholat Idul Fitri. Jam 6 lebih kita berangkat rame-rame menuju lokasi sholat Ied di Hotel Horison, Bandung. Mama Papa mertua emang langganan sholat Ied disitu, walopun di deket rumah juga ada sholat Ied.

Kita nyaris aja telat, parkiran udah mulai rame, di depan Hotel, kita pun gak dapet tempat di Auditoriumnya kayak waktu sholat Idul Adha taun lalu. Alhamdulillah masih enak tempatnya, gak kedinginan, gak di aspal, bersih & nyaman. Tempat jamaah cowo  malah di parkiran hotel, udah gitu kata mas Dicky banyak angin, jadinya malah bikin masuk angin.

Mamah + Laras sholat Ied

Selesai sholat Ied, kita gak langsung pulang, tapi kita ziarah dulu ke makam Mas Ivon. Seperti biasa kalo kita ziarah ke makam, kita semua doain mas Ivon, memohon agar Allah SWT mengampuni dosa-dosanya, menerima amal ibadahnya, menerangi dan meluaskan kuburnya, dijauhkan dari siksa kubur & siksa api neraka. Kita juga memohon agar hal serupa diberikan untuk kita semua keluarganya. Semoga Allah SWT mengabulkan doa-doa kami.

Setelah ziarah, kita pulang, dan langsung menyantap hidangan lebaran yang udah disiapin dari pagi. Laras untungnya gampang disuapin pas lebaran en liburan kemarin, Alhamdulillah, sesuwatu banget buat saya yang stok sabarnya sedikit. Lagipula ada bakso, jadi Laras masih mau makan tanpa komplen, ponakan-ponakan kecil juga seneng & doyan bakso buatan saya *GR to the max*.

Abis makan, lah kok malah ngantuk, eh itu sih emang dah biasa ya. Gak kayak di keluarga besar saya, yang kalo abis makan, trus kita sungkeman, en siap-siap berkunjung ke sodara yang lebih tua, ato dikunjungi tetangga/sodara. Tapi, kemarin di rumah mertua, kita leyeh-leyeh aja abis makan, ada yang bebersih rumah juga. Mau sungkeman, tapi mesti nunggu kakak ipar yang kedua dateng dulu, jadi sungkemannya baru diadain siang abis maksi.

Dimana-mana yang paling seru itu adalah acara sungkeman ya? Semua anggota keluarga ngumpul, sungkeman, saling maaf-maafan, ada yang nangis terharu inget kesalahan, tapi abis itu juga ketawa-ketawa penuh canda. Pokoknya suasananya hangat banget. Saya jadi inget suasana sungkeman lebaran di Solo waktu Eyang masih ada. Karena anggota keluarganya banyak, jadi sungkemannya juga antri panjang. Abis itu, kita barisan cucu langsung antri dibagiin duit angpao lebaran deh. Gak cuman dari Eyang aja, tapi juga dari Pakde, Bude, Om, & Bulik, aseli langsung mendadak kaya di hari lebaran :D.

Begitu juga suasana abis sungkeman kemarin, Laras & sepupu-sepupunya langsung seneng begitu dapet banyak amplop dari Eyang & Omnya. Alhamdulillah, Laras jadi ada tabungan, mamahnya yang jadi manager, yang ngatur semua uang yang di dapet Laras. Larasnya sih kepengen beli mainan & main di Kidzania, tapi kayaknya itu hadiah dari Mamah – Ayah aja ya nak :). Gak lupa juga acara foto-foto keluarga donk ya.

Little happy family

Eyang Kakung + Eyang Putri & barisan cucu-cucu

The Poerwotonomo girls nu geulis

Acara kumpul, sungkeman, makan di hari lebaran pertama sukses dan lancar, semua ngumpul di rumah sampe malem. Di hari lebaran kedua, masing-masing keluarga kakak ipar, gantian ngumpul ke keluarga mertuanya masing-masing. Sementara kita, ngabisin waktu buat jalan-jalan aja, gak keliling Bandung juga sik, gak jalan-jalan yang gimana-gimana juga, karna udah tau pasti macet. Tadinya pengen wiskul, tapi kok banyak yang tutup, ya eyalaaah..menurut ngana??. Akhirnya kita makan bakso malang Mandeep aja yang buka, rasanya biasa sih menurut saya, tapi rame aja, mungkin karena gak banyak pilihan, en orang-orang juga dah pada mulai menghindari makanan bersanten. Jadi nyari makanan yang seger-seger kayak bakso. Saya malah tadinya pengen masakan Sunda plus lalapannya, butuh banget sayur euy, tapi Ampera pada tutup.

mamah & Laras mejeng

Abis maksi, kita keliling lagi menuju FO. Sekali lagi karena males macet-macetan dan semua FO pasti penuh, jadi ke FO yang jelas-jelas aja en yang udah sering kita datengin. Akhirnya kita pergi ke Heritage & Cascade, siapa tau ada barang lucu yang bisa dibeli. Entah kenapa, saya gak terlalu tertarik buat bela-beli, apa yang dicari gak ada, tapi juga gak terlalu tergoda kayak biasanya suka kalap kalo ke FO. Mas Dicky aja yang dapet kaos + celana, saya cuman beli kaos, oleh-oleh buat adek yang nunggu di rumah. Sama beliin topi barbie buat Laras, sekarang anak kecil ini udah bisa minta apa yang dia mau deh.

Abis muter-muter tapi gak dapet apa-apa juga, kita cuss pulang aja. Mayan gempor bok, emang umur udah gak bisa diboongin. Sampe rumah langsung mandi, makan, istirahat. Besok paginya, kita pulang ke Jakarta, wah kok cuman sebentaran sih liburan di Bandung ya. Iya sih, kalo diitung, total jendral, cuman 4 hari 3 malem aja di Bandung. Kepengen sih bisa lama, santai, jalan-jalan, tapi kasian sama mama saya juga di rumah udah nungguin, adek juga mau pulang ke Solo, lagian mas Dicky dah heboh aja gak mau ninggalin Jakarta lama-lama. Secara ditelponin mulu ama kantor, mikirin anak buahnya yang gak libur, endebre-endebre.

Alhamdulillah, setiap lebaran pasti berkesan, gitu juga lebaran hari ini. Senangnya, masih diberi kesempatan kumpul keluarga di Hari Raya ini. Selamat Lebaran ya buat semua :)

Betapa beruntungnya saya yang gak punya KTP DKI di hari pilkada kemarin, kantor diliburin sehari full, jadi bisa nambah libur di minggu ini. Kenapa beruntung? Karena sebagian kantor swasta yang lain, ada yang gak libur ato masuk 1/2 hari. Alhamdulillah, kantor si papah juga libur, jadinya kita bisa santai di rumah. Well, not really sih, saya tetep mesti bangun pagi *hoaaaam*, karna mesti nyiapin Laras sekolah. Jadi, gak ada deh istilah bangun siang, padahal tidur masih kurang secara abis nonton midnite.

Tapi ya emang mesti ikhlas, namapun emak, masa iya anaknya nagih minta dianterin & ditungguin di sekolah, trus ditolak. Mumpung ada kesempatan libur, secara tiap hari cuman nganter aja, tapi gak pake nungguin #nasibibubekerja. Hari itu jadi bergaul ama emak-emak sekolahnya Laras deh.

Pulang dari sekolah, kita leyeh-leyeh aja nonton tipi, rasanya heaven banget !! Udah paling bener rasanya, gak perlu jalan-jalan ke mol, cuman kelonan ama papah gegoleran di kasur, setel AC, setel tipi, bikin males beranjak. Makan siang bareng di meja makan sambil ngobrol & ngeliat Laras makan lahap, nambah hari tambah indah rasanya. Aktivitas kayak gitu itu langka rasanya, secara kadang wiken ada aja acara yang mengharuskan pergi seharian.

Tapi, sorenya ada janjian ngumpul ama genk Bigscream. Kita dah lama gak ngumpul & cekikian bareng, terakhir kali kayaknya bulan April pas ultah saya. Cari-cari waktu selalu aja gak nemu yang pas. Sampe akhirnya kita janjian buat ketemu di hari libur pilkada. Itu aja, gak bisa juga ngumpul semua, kemarin yang berhasil ngumpul cuman saya, Poppy, Agita, Seklie, Hera. Sisanya, Titi, Devina, Shinta, pada sibuk kerja karena gak libur.

Kita janjian di cafe deket rumah aja, karna males juga jauh-jauh, yang penting bisa cekikikan bareng. Janjian jam 5 sore, saya dateng paling akhir ;)). Semua udah sampe duluan ke TKP, cantik-cantik, sehat & tetep seru. Kangeeeeen banget suasana ngumpul kayak gitu, walopun bisa ngobrol di BB grup, tetep aja lebih enak ketemuan. Well, buat saya, ngumpul bareng ama genk SMA itu selalu menyenangkan. Mendadak, saya kayak masuk mesin waktu, balik ke jaman SMA, seperti gak sadar kalo udah punya kehidupan masing-masing en lupa umur pastinya. Bener-bener gak berasa, masa SMA itu udah berlalu lebih dari 15th lalu *kabur menghindari kenyataan*.

Seperti biasa, kalo ngumpul ada aja yang jadi bahan obrolan. Mulai dari Poppy yang ngasi tester kuker hasil ikut kursus, aselik enyaaak banget. Sambil bikin postingan ini, masih kebayang enaknya sagu keju, kastangel & lidah kucing..nyaaam nyaaam. Kurang banyak sepertinya kemarin nyemilin tester, mestinya diabisin aja sekalian :)). Poppy sebenernya udah jago bikin cake & kuker, saya termasuk konsumen setianya @theasrideli, toko kuenya Poppy. Cuman demi toko lebih maju lagi, Poppy rajin ikut kursus lagi untuk menimba ilmu lebih banyak *ceileee*.

Seklie yang kali ini bisa ikut ngumpul, heboh banget protes ama mbaknya cafe *lagi pms lu yak ce’*. Sambil cerita soal cowoknya yang sekarang, bolak-balik kita milih menu makanan & minuman yang bakal disantap, eh tapi ada aja jawaban yang mengecewakan dari si mbak cafe. Tadinya Seklie udah semangat mo pesen dimsum, ternyata dimsumnya gak ada. Mo pesen fish & chips adanya chicken & chips, giliran pengen chips ato french friesnya doank, dibilang gak bisa karna mesti paket. Minumannya pun, pesen es milo something gitu, gak sesuai gambar di menu yang milonya banyak banget. Pokoknya semua minuman yang ada di menu, begitu keluar aslinya, beda poooowwl. Yang paling ngenes adalah waktu Seklie pesen ice choco oreo, dibilang buat bikin itu mesti ada milo, tapi milonya abis. Heran aja deh, kan di sebrang ada alfamart, kenapa gak beli dulu aja sik :|.

Sementara Seklie ngomel mulu, kita mah ketawa-ketawa aja. Disinilah bagusnya, selama kita ngumpul, mo ada kejadian apa yang ngebetein, bakal jadi gak peduli & lanjut ngakak lagi. Foto-foto juga gak ketinggalan donk, saking semangatnya foto, sampe ada yang mesra banget pegangannya =)). Abis foto langsung aplot ke bbg, dengan maksud bikin sirik yang gak bisa ikutan.

Saking asiknya, gak berasa hari makin malem. Laras & ayahnya ikutan gabung kemudian buat makmal & jemput mamahnya. Kita pun akhirnya mengakhiri pertemuan yang seru itu, masing-masing harus kembali ke kehidupannya masing-masing :D. Next time, yang ngumpul lengkap, lebih lama & ada renbowkek yang bisa diicip-icip *colek Poppy*

 

ada yang mesra dooonk

agita : “pop, abis ini pulang bareng ya say?”

poppy : “aku mau, tapi aku gak bisaaaaaa”

biar minumannya caur, tapi gelasnya kosong semua, haus boook