Wiken lalu, tanggal 22-23 Juni 2012, Laras ikut acara Outing kantor Mamah, sama Ayah juga cencunya. Secara gak cuman karyawan, tapi keluarga juga diajak, jadi bisa dibilang FamGath kumpeni. Kali ini outingnya ke Lembang, nginep semalam di hotel Puteri Gunung.

Alhamdulillah, bosnya Ayah ngasi cuti, walopun sebelumnya deg-degan takut gak dikasih en dah pasang worst case scenario segala. Skenarionya bisa kita pergi bertiga, Mamah, Laras en si mbak ato Ayah nyusul malemnya. Tapi kalo Ayah nyusul malem, bingung juga deh, sapa yang jagain Laras, kalo saya lagi ikut outbond khusus karyawan.

Seperti biasa, kalo kantor saya ngadain Outing/Famgath, selalu milih hari Jumat – Sabtu. Maksudnya biar harga masih murah #iritmode dan kita masih bisa istirahat di rumah hari Minggunya, jadi pas masuk Seninnya, semua karyawan dah seger bersemangat. Padahal mah..boro-boro :)). Yang ada malah pengen lanjut liburan, susah move on gitu deeeh.

Karena dibilang sama panitia kalo jadwal berangkat dari kantor jam 1/2 7 pagi, kita siap-siap mulai dari jam 4an en cabut dari rumah jam 1/2 6. Untung Laras gak susah dibangunin en langsung mandi. Karena males manggil taxi, en pengen lebih santai, kita bawa mobil dari rumah, terus kita naik bis yang disewa, en mobil nginep di kantor. Alhamdulillah, jalanan mendukung buat sampe di kantor tepat waktu. Eh ternyata, tetep aja ngaret, baru berangkat dari kantor jam 1/2 8 :|. Kasian Laras en anak2 kecil yang dah ontem stenbei di kantor deeeeeh. Padahal rumah kite di bekesong loh boook, yang telat ada yang rumahnya lebih deket. Yasutlah, mesti ikhlas, dah lewat juga *elus dada*.

Perjalanan dari Jakarta – Bandung bisa dibilang rame banget, sampe di tol Pasteur malah macet. Untuk naek ke Lembangnya juga sempet ada antrian, akhirnya kita baru sampe di hotel jam 12an. Sebelumnya emang sempet istirahat di Rest Area, tapi lupa RA berapa. Bisnya juga jalan santai sik, yaeyalah bawa anak-anak gitu loh. Jadinya ya wajar aja kalo perjalanan jadi lama beud. Beda kalo bawa mobil sendiri, paling lama 3 jam dah sampe Bandung, dengan kondisi jalanan juga lancar.

Begitu sampe di hotel, disambut welcome drink semacam bandrex anget, enak diminum pas lagi dingin-dingin gitu. Setelah check-in, sholat en ganti baju dengan kostum olahraga, karyawan dikumpulin buat ikut kegiatan outbond/team building. Kemarin itu kita outbond dengan dipandu Commando Adventure sebagai EOnya. Seru banget pas kegiatan team buildingnya, mulai dari ice breaking sampe games perkelompok. Kita semua dibagi jadi beberapa team, dan semua selalu diputer jadi team yang beda untuk tiap game. Masing-masing game, punya tingkat kesulitan beda, tapi punya maksud tujuan yang sama, yaitu gimana caranya bekerja sama dalam suatu team, gimana cara mendengarkan orang lain baik itu leader ato sesama anggota, cara menyampaikan ide, bernegoisasi di dalam team ato dengan team lain de el el.

Yang paling seru adalah game terakhir, game-nya make air soale. Disediain mainan pistol-pistolan air, en plastik yang udah diisi air banyak. Jadilah, kita main lempar-lemparan plastik air itu en peraaaaaaaang air :)). Semua basah deh kayaknya, semua orang tiba-tiba aja jadi berasa kayak anak kecil dikasih pistol-pistolan, semua ditembakin. Yang tadinya dah santai gak bakal kena, teteup aja basah, kecuali si big boss, gak ada yang berani nembak, pada ngeri hari senen udah gak ada namanya di finger print machine ya =)).

Selesai team building, kita istirahat, mandi en sholat Maghrib. Pas saya ikut acara team building, Laras & Ayah bobok siang aja di kamar sampe sore. Balik ke kamar, Laras dah kece, wangi, abis dimandiin ama Ayahnya..ma’aciiiih :*. Acara selanjutnya adalah presentasi perusahaan, terus dinner bareng en masuklah ke acara yang paling seru, sekaligus bikin malu *tutupmuka*.

Jadi, kurleb 4-5 hari sebelum berangkat, kita udah dikasih tau sama panitia, kalo nanti di Outing ada acara group performances dari tiap departemen/divisi. Masing-masing diwajibkan menyumbang kreasi se-kreatip mungkin, en yang menang bakal dapet hadiah dari si bos. Awalnya bingung mo nampilin apeeee yeee, secara tau di divisi ini orangnya gimana ;)). Tadinya ada yang ngusulin nampilin drama parodi gitu, gak usah yang susah sih, tentang rutinitas kita aja, tapi kok malah blank idenya. Akhirnya diputusin buat nyanyi aja ala vocal group gitu, tapi bawain lagu parodi.

Mikir-mikir apa ya lagunya, dipilihlah lagu dengan judul Surat Derita, yang lagu aslinya adalah lagunya Vina Panduwinata yang berjudul Surat Cinta. Yaaah, kita milih lagu itu bisa dianggap aja, lagu itu menggambarkan jamannya anggota divisi ini *puas deh nih yang paling kecil*. Oiye, penampilan kita digabung sama divisi Telco, dikarenakan anggota Telco lebih sedikit.

Liriknya adalah sebagai berikut :

hari ini ku merana
anak dev datang ke meja
mereka membawa berita
bahwa UR tiba

reff 1:
satu dua dan tiga
kumulai berdoa
Upload Requestku yg pertama
membikin hatiku gelisah
seperti dikejar waktunya
oh alangkah pusingnya

tetapi bila jumat tiba
lapaknya ditutup jam 5
mereka pun tak berdaya
tetapi bos memaksa
Padaku..

hari ini ku gembira
marketing tak datang ke meja
berarti tak ada problema
oh berasa surga

reff 2:
satu dua dan tiga
email pun ku buka
WOW!!! alangkah kagetnya
komplain datang dari semuanya
seperti tak ada habisnya
bikin panas kepala

Altamidesnya bermasalah
MBNG pun gak mau kalah
Daripada ku pusing dibuatnya
Akhirnya ku restart semua
Servernya..

Waktu tampil aseli pede ajuaaaah. Persiapan sih cukup matang dengan frekuensi latihan sampe bisa ngalahin latihannya penyanyi beneran kalo mo konser. Gak tanggung-tanggung pake koreografi yang ciamik ala Glee, musiknya diarransemen dan dibawakan dengan solo guitar oleh bapak ganteng yang ceritanya cool & pemalu padahal nggilani :)). Alhamdulillah, hasilnya kami menang juara 3, dan mendapatkan hadiah nonton bareng di bioskop. Keren gak tuuuh, gak pernah loh dalam sejarah, kita nobar se-departemen *loncat-loncat*

Besok paginya, acara bebas sopan. Aseli kalo gak inget mesti sarapan, en janji ama Laras mo berenang, pengennya bangun siang n ngendon aja di kamar, dingin cuuuuuy. Setelah sarapan, Laras ikut games anak, sekaligus berenang ama Ayahnya, sementara itu, mamahnya melanjutkan ronde berikutnya sarapan *lupaindiet&FC*. Mungkin karena airnya dingin, Laras gak betah lama-lama juga di kolam.

Waktu berjalan cepet juga, gak berasa kita mesti check out jam 12. Kayaknya emang gak puas kalo pergi ke luar kota itu cuman semalem, capek packing, beres-beres en dijalannya boook. Pas banget pilihan kita buat gak bawa mobil sendiri deh. Tadinya Eyang Akung + Eyang Uti mo nyamperin ke hotel, tapi karna malem sabtu itu, dari pasteur udah macet, akhirnya Eyang balik lagi pulang. Hari Sabtunya, Eyang mesti ngurus E-KTP, jadinya bener-bener gak bisa ketemu deh, cuman telpon-telponan aja.

Sebelum pulang ke Jakarta, kita maksi dulu di restoran Sindang Reret Lembang. Kita malah udah beberapa kali ke sini, emang jadi tempat tujuan main, mas Tama + kak Shilla kalo ngajak main ke Lembang. Setelah kenyang, baru deh langsung jalan pulang ke Jakarta, sempet mampir di Rest Area km97 buat beli oleh-oleh en sholat Ashar. Sampe di kantor lagi jam 1/2 7an, sempet macet di sebelum pintu Cikarang.

Sampe kantor, mampir sholat Magrib dulu, ambil mobil en langsung pulang deh. Eh dinner dulu deng di Begor Slamet deket rumah, Larasnya minta makan pake begor, yowis biar sampe rumah langsung bobok pules, jadilah kita makmal dulu.

Alhamdulillah, hati cukup senang ikut Outing dari kantor kali ini. Itung-itung dapet liburan gratis bareng keluarga. Mudah-mudahan tahun depan ada lagi *mengheningkancipta*.

sampe kantor masih sepi

 

mulai rame

maksi dulu

 

foto rame-rame sebelum team building

 

foto caur

 

game pertama

 

game muter otak

 

sebelum pulang, maksi di Sindang Reret

 

 

 

Hey hooooo, inilah posting pertama di tahun 2012. Dari kemarin dah mau update blog, tapi kalo udah di halaman “Add New Post” malah bingung mau nulis apa. Semacam gak ada ide dan gak mood untuk nulis. Tapi kan perlu juga ini blog di update, untuk memenuhi hasrat para fans yang suka ngintipin *toyor aja toyooooor*.

Okeh lah kalo begitu, cerita mungkin bisa di mulai dari malam tahun baru aja kali ya…

Di malam tahun baru kemarin, si papah pengen bikin BBQ. Secara gak punya peralatannya, jadi kalo taun sebelumnya bikin yang gampang aja. Beli sosis, daging burger dan teman-temannya, terus diolesin bumbu BBQ en di bakar di atas penggorengan teflon. Paling nambah goreng french fries terus makannya ya dicocol ke saos sambel + saos tomat. Tiba-tiba muncul ide buat bikin steak aja, kebetulan pernah liat resep steak homemade di blognya mak Depe. Jadilah akhirnya belanja bahan-bahan, dan langsung nyiapin bikin dari siang. Tapi oonnya gak teliti bener pas baca resep, gak ngeh kalo daging cincangnya mesti diinepin di kulkas semaleman. Modal nekat aja, abis dibumbuin langsung masuk kulkas :)). Untungnya rasanya enak sangaaaat, makasi ya mak momod.

Berhubung kepengen makan rame-rame, diundanglah Aldi + Erlang buat malam tahun baruan di rumah sambil nyicipin steak. Selain bikin steak, saya juga bikin spageti khusus buat anak-anak kecil. Alhamdulillah semua suka dan puas :). Eeeeh pas kemarin itu juga anak gadis tidur bareng ama anak lanang lho, maen sepedaan bareng boncengan mesra ;)). Sekalian aja diajak nginep juga Erlangnya, Laras excited banget, duuuh nak..nanti kalo dah gedean jangan diulangi ya kesenangan bobok bareng ama cowo sebelum jadi halal :)).

Malam tahun baru pastinya identik sama maen kembang api, terompet dan bunyi petasan. Kita di rumah maen kembang api dan terompet, tapi itu di luar yang namanya bunyi petasan..ampuuuun deh. Kesian anak-anak pada kebangun terus, kebayang gimana kalo bayi ya, pasti deh susah tidur. Yang sebel dan pada ngomel ya para emaknya, tapi gak ngaruh juga sebenernya, wong ngomelnya di twitter :))

Siang harinya diundang pakde yang di kelapa gading buat ngumpul sama sodara-sodara, lunch bareng di Bamboo dimsum kelapa gading. Uuuh acara tahun baru diisi dengan makan-makan enak, mari sejenak lupakan diet *tutup mata*. Alhamdulillah masih inget napak lantai, jadi gak terlalu ngamuk dan kalap :D.

Di awal tahun 2012 ini, saya mengunjungi DSOG..bukan, bukan karena hamil lagi walaupun agak ngarep juga, tapi konsultasi kenapa kok bulan Desember kemarin sama sekali si tamu bulanan gak nongol, tapi begitu di test sampai 3x hasilnya tetep aja strip satu. Jadi maksud hati sih pengen mastiin aja, ada apa sih sebenernya, daripada kalo ternyata ada penyakit kan malah serem.

Berhubung DSOG langganan lagi cuti sampai Februari *gak kurang lama nih dok?*, jadi ya cari yang deket rumah aja lah. Akhirnya nyoba pergi ke RSIA Bunda Aliyah di Pondok Bambu, dari hasil gugling dapet nama dokter cewek, dr. Sarah Alatas SPOG. Sepertinya cukup di rekomen, waktu nunggu juga pasiennya paling banyak dibanding dokter yang lain. Pas nunggu itu, tiap pasien cukup lama di dalem ruangan, yah bisa dinilai kalo dokternya gak buru-buru laaah. Oiya, karena si papah gak bisa nemenin konsul, jadi kemarin itu ya ngadep dokter sendiri, cuma di drop aja. Sementara ibu-ibu lain, kalo gak dianter suaminya, ya ibunya. Jadi berasa macam cewek yang MBA atau mau gugurin kandungan aja :)).

Waktu ketemu dokter dan cerita soal keluhan, pertanyaan pertama adalah capek atau lagi stres gak? Saya jawab enggak. Bu dokter nebak lagi, ada penurunan berat badan drastis gak di waktu deket ini? uupps ketauan diet ketat nih. Pas di USG, emang kosong sik rahimnya, indung telur juga normal-normal aja. Yak..hormon lah yang disalahkan, disuruh makan yang sehat dan yang pasti OLAHRAGA !!! yang simpel aja kayak jalan kaki. Pas bilang, olahraga dikit-dikit walopun gak tiap hari, dan suka jalan kaki jauh kalo pulang kantor, langsung dibilang “itu bukan olahraga ibuuuu”, itu sih bikin setres, yang namanya olahraga itu yang bikin kita seneng, yang bikin hormon endorfin muncul. Hadeeeeh susah amat sik dok -____-

Overall, saya cocok sama bu dokter walopun baru ketemu sekali, beliau cukup komunikatif. Sepertinya bisa dijadikan rekomen untuk lokasi yang deket rumah. Biaya dokternya juga gak semahal di RS tempat biasa kalo ketemu dr. Achmad. Ya emang sih, lebih junior dibanding dokter langganan, tapi ya daripada jauh-jauh mungkin bisa dicoba disitu lagi.

Pulang dari RS, Laras badannya anget. Berharap cuma anget karena kegerahan, eh bangun bobok siang kok malah tambah panas. Kaget juga karena selama boksi, Laras ngigo terus, tumben amat ini anak boksi kok pake ngigo segala. Waktu diukur suhu tubuhnya, kaget banget karena sampe 39,5 dercel. Duuuh kok tinggi amat ya, walopun Laras masih bisa senyum, ketawa, dan beraktivitas kayak biasa, tapi ngeliatnya kasian juga. Laras jadi lebih banyak diem, duduk, meler terus idungnya, matanya agak merah en keluar terus air matanya, dah gitu kalo diajak bobok, langsung pules gitu.

Sempet dikompres air anget, demamnya turun dikit, tapi tinggi lagi kalo mau bobok. Karena boboknya agak rewel dan panasnya mayan tinggi, langsung dikasih parcet biar Laras bisa bobok. 2 hari demam naik turun disertai batpil, masih bersikap sabar dan coba tenang, apalagi 2 hari berikutnya Laras mulai adem. Tapi sabtu sore, Laras mulai anget lagi, udah keburu panik aja karena demamnya pun semakin malem semakin tinggi. Dah kepikiran takut kalo Laras kena DB, emang sih ada batpilnya tapi tumben banget sampe separah ini. Abis magrib akhirnya bawa Laras ke dsa di RS deket rumah, secara dsa langganan di hermince gak praktek malem. Alhamdulillah, Laras di diagnosa radang, yah sebenernya sih sepertinya “cuma” batpil yang agak berat daripada biasanya aja. Di kasih AB ama dokternya, tapi gak di minum, Alhamdulillah setelah makan yang halus kayak bubur, Laras gak demam lagi en batuknya juga sembuh.

Oiya, cerita di awal taun yang bikin excited adalah akhirnya bulan Juni nanti nonton NKOTBSB..yaaayy !!!! Sempet hopeless dan ragu-ragu karena gatot dapetin tiket presale yang dijual onlen pas bulan Desember, sampe bikin Lhukie mau bunuh diri patah hati. Alhamdulillah aja dapet rejeki tambahan, hadiah dari kantor, jadi ya berani juga buat beli, itung-itung kapan lagi nonton NKTOBSB di jakarta. Jaman mereka dulu ke sini, mana bisa beli tiketnya :D.

Tiket yang dijual kemarin sistemnya offline, kita mesti ngantri di epiwalk. Agak jiper juga, bakal serame apa ya antriannya, jumat malemnya sempet lewat epiwalk pengen ngintip, ada gak nih calo yang bela-belain nginep, ternyata bersih. Paginya, iseng-iseng bangun tidur sambil gelendotan, nanya ke si papah, gimana nih kalo nyoba antri, mau nganterin gak ya? Eeeeh ternyata si papah emang cinta mati banget ama istrinya yang semok ini, doi mau loooh. Si papah bela-belain ngambilin nomor antrian, terus ikut antri buat jadi bek-ap. Makasi ya paaaah :x.

Waktu antri sempet di interview ama salah satu tipi swasta M*tr* tv, tapi sayang gak sempet liat hasilnya euy. Malah sepupu yang sore-sore bbm, ngasi tau kalo dia liat di er-ce-te-i, ada cewek manis berjilbab *uhuk* yang lagi asik ber-BB-an sambil antri. Rencana mo beli tiket 4 biji, titipan Aldi, Lhukie & Olin, akhirnya cuma beli 3 karena Olin batal nonton, gatot deh kita berempat joget-joget bareng Jordan cip :(. Girang bener & gak sabar deh nungguin tanggal 1 Juni, semoga sehat semua termasuk NKOTBSB-nya, dan jadi beneran konser di jekerdaaaaah.

Long wiken kemarin, pas di hari imleknya, diajak nengokin Garet @emakayska & baby J. Tadinya yang janjian sih banyakan tapi berguguran satu persatu. Trus, bbm-an ama mama Ben @d1andra7_ben mutusin kita jadiin aja hari itu, rencana mo ngangkot/nge-baswei sampe penvill en dilanjutin teksyong *mak irit mode on*, secara masuk menuju rumahnya Garet kan jauh dari jalan utama. Akhirnya si papah berbaik hati lagi buat nganterin sekalian doi ke rumah bos di kemang, mana ditungguin pula. Di rumah Garet ketemu seleb momod mpasirumahan @depezahrial & @yudithmangiri en ibunya Luhung @astie92, kebetulan baru pertama kali ketemu :). Depe & Yudith langsung pulang begitu kita dateng, takut ketauan geragasnya ya ;)). Dan kita ngobrol sampe pegel di rumah Garet, ada aja bahasan emak-emak kalo ngumpul apalagi mama Ben *lirik manis*.

Pulang dari rumah Garet, kita mampir di Tebet Green karena kelaperan dan makan di bebek Cak Topa. Seperti biasa, Laras kalo makan bebek pasti abis banyak, bener aja donk, nasi 1 porsi diabisin sendiri, sisa dikit sih. Mungkin karena laper berat, doyan bebek & ketularan doyan makannya tante Diandra ya nak, ato perepetannya :)). Sampe rumah pun, Laras masih minta makan nasi lagi. Yah mumpung anaknya lagi mau, suapin aja dah ampe abis.

Sepertinya sekian dulu celoteh di awal tahun 2012 ini, nantikan celoteh-celoteh berikutnya ya…

 

Wiken ini Mamah, Papah, Laras en si mbak berlibur ke Bandung. Kita sowan ke tempat Eyang Kakung & Eyang Putri dalam rangka merayakan hari Idul Adha yang jatuh di hari Minggu kemarin. Mumpung hari Senin Laras libur, jadi Mamah Papah ikutan meliburkan diri, ambil jatah cuti sehari dari kantor.

Berangkat sabtu pagi, kita langsung istirahat aja di rumah Eyang, secara lagi puasa dan udara Bandung yang dingin-dingin melow yellow, enak banget kalo di pake bobok seharian *mantu apa ini, dateng-dateng langsung tidur :P*. Sehabis buka puasa, setelah acara santai, kita jalan untuk hunting makanan. Suasana malam takbiran di malam minggu dan agak gerimis bikin mulut rasanya pengen ngemil aja. Pergilah kita ke Pujasera di Burangrang, dan berhasil beli martabak telor sapi dan martabak coklat kacang made in San Fransisco, serabi Ina, dan jagung bakar. Sayang aja gak jadi beli wedang rondenya, padahal pasti enak banget tuh minum wedang ronde di tengah udara dingin gitu..uuughhhh.

Hari minggunya, setelah sholat Ied dan ziarah ke makam Mas Ivon, si Papah ngajak kita untuk main ke Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani (TLL). Taman ini terkenal banget sebagai tempat rekreasi dan juga tempat untuk mengajarkan anak-anak tentang semua yang berhubungan dengan kelalulintasan. Anak-anak yang tinggal di Bandung pasti pernah ke taman ini, si Papah cerita waktu kecil juga suka diajak Eyang untuk main ke sini. Kebetulan juga, SMA nya Papah sebrangan banget ama taman ini, jadi kemarin sekalian nunjukin ke Laras.

Di dalam TLL, anak-anak bisa belajar rambu-rambu lalu lintas yang biasanya ada di jalan raya. Tamannya emang dibikin seperti jalan raya mini, ada nama-nama jalan, ada jembatan, ada rel kereta api lengkap dengan palang pintu, kereta dan stasiun, ada sarana bermain kayak perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, ada kereta motor alias kermot, bahkan ada kolam renang segala. Di sana juga ada petugasnya yang pake baju polisi. Terus terang saya juga baru pertama kali ke sini, walaupun 4 tahun kuliah di Bandung, tapi dulu waktu jadi mahasiswi, gak kepikiran untuk dateng ke TLL :D.

Harga Tiket Masuk (HTM) ke TLL untuk hari libur Rp 6000/orang aja, dan untuk hari biasa Rp 5000/orang, anak kecil di atas 2tahun harus bayar. Kalau Laras kemarin nyobain main ayunan, perosotan, naik ke patung-patung binatang dan foto-foto. Kita juga nyobain naik kermot keliling TLL, dan nyoba naik kereta api mininya. Untuk naik masing-masing wahana itu kita mesti bayar Rp 4000/orang. Asik juga naik kermot muter-muter TLL, kita jadi tahu ada apa aja di dalam situ, dan sekalian belajar juga kalo lewat di rel kereta mesti ati-ati, dan kalo ada kereta mesti berhenti karena jalannya di tutup. Kalo naek kereta apinya lebih pendek rute dan lebih sebentar dibanding naek kermot, padahal dulu kata si papah, rute kereta apinya lebih panjang karena muterin TLL dari sisi pinggir deket pager taman. Mungkin relnya yang bisa dilewatin udah terbatas kali sekarang dan keretanya juga udah tua loh, kemarin baca kalo kereta apinya itu sumbangan dari PT KAI di tahun 1958, wow udah tua banget. Wajar aja kalo jalannya udah mulai pelan dan agak ngadat.

Abis naik kereta api, Laras main pancing ikan dengan membayar HTM Rp 4000/orang untuk main sepuasnya. Laras seneng banget tuh main pancing itu, beda banget ama main pancing bebek di funworld yang mesti bayar Rp 10000 tapi kalo udah dapet ya gak boleh main lagi. Ikannya sih ikan plastik yang ada magnetnya, kail pancingnya juga bermagnet, jadi nanti nempel gitu trus bisa ditarik deh, disediain ember kecil pula buat nampung ikan-ikan yang udah dipancing. Malah ada anak di sebelahnya Laras yang embernya udah penuh, trus ikannya dibalikin lagi ke kolam, mancing lagi deh, asik banget kan? :D

Karena langit dah gelap banget dan udah mo ujan, kita gak bisa lama-lama main di TLL. Padahal masih banyak yang bisa dicobain. Kalo pas keliling naik kermot, ada tempat main trampolin, main sepeda, main dingdong *istilah jaman dulu*, ada perpustakaan juga. Kata papah, dulu malah ada gokart, dan yang main sepeda bisa keliling TLL, sekarang sih ada tempat khususnya. Nanti deh, next kalo ke Bandung lagi, kita main ke TLL lagi, biar Laras bisa coba semua permainan. Mayan asik juga main di TLL, apalagi gak mahal dan murah meriah pastinya. Jadi untuk yang mau rekreasi dengan modal irit, ajak aja anaknya main di TLL :).

Sayangnya, seperti tempat-tempat umum murah meriah yang ada di Indonesia, untuk pemeliharaannya kurang banget. Seandainya, tempatnya dibikin lebih bersih, lebih indah, sarana mainannya juga lebih di pelihara tapi HTMnya tetap murah meriah, pasti banyak dan seneng banget sering kesitu. Oiya, TLL ternyata ada websitenya, untuk yang mau liat-liat dulu sebelum pergi ke TLL, silahkeun kunjungi aja dulu laman berikut di sini.

Setelah dari TLL, kita maksi mie yamin ditraktir om Noto temennya papah. Abis itu belanja ke FO Anak Kecil, borong baju buat Laras, terus pulang ke rumah Eyang. Pulang dari Bandung senin siang, tapi makan siomay Shin Chan di jalan Cikawao gak boleh absen ;). Pas jalan pulang, kita mampir di Rest Area 97 untuk makan siang, ngopi, sholat Ashar dan foto-foto donk gak ketinggalan :D. Alhamdulillah sampe Jakarta jam 7 malam dan langsung tepar semua. Tiap liburan ke Bandung emang selalu asik, makan enak dan bikin seneng dengan hasil shoppingnya hehehe. Gak sabar untuk ke Bandung lagi…

 

naek kereta api tut tut tut

 

 

Laras & Mamah pose di Rest Area 97, Laras gak udah di suruh dah pose sendiri :D

Di Jakarta ini kayaknya kurang tempat rekreasi yang bersifat alam atau outdoor ya, apalagi untuk anak-anak dan keluarga. Paling banter bakal rekreasi lagi ke mol, itupun ngider doank nganter anak main en makan, mo shopping juga dokunya *jiahaha doku, thn brp sih ini* terbatas.

Begitu pun dengan kita, seringnya ke mol lagi..mol lagi. Rasanya bosen aja gitu, yang diliat en yang dinikmati itu-itu aja, cuman kemewahan & kegemerlapan. Kayaknya gak baik juga kalo Laras cuman di ajak ke mol, dia gak bakal tau ada tempat lain yang bisa dinikmati untuk rekreasi.

Maka dari itu, aku en si papah suka cari tempat rekreasi keluarga yang asik selain mol dan murce juga pastinya *makirit*, yah maklum aku dari kecil dah selalu dibiasain hemat dan irit :p. Akhirnya hari minggu kemarin, kita piknik ke Ancol sekalian ngajak Laras main di pantainya. Itupun sengaja berangkat pagi-pagi biar sebelum jam 7 udah sampe sana, maksudnya cari diskonan getoh, biar cuman di diskon 5rb perak tapi penting itu hehehe.

Dari rumah aku udah nyiapin perbekalan biar di Ancol gak jajan plus bawa alas/tiker sendiri *ini irit ato pelit sih, ah biarin deh*. Karena perginya pagi-pagi, jadi males juga kalo mesti masak yang berat, akhirnya diputuskan untuk makan sandwich aja di sana. Jadilah hari sebelumnya aku belanja perlengkapan untuk bikin sandwich, sayur-sayuran, keju, roti, daging burger dll. Sebelum berangkat tinggal goreng dagingnya en packing peralatan pikniknya.

Emang sih pantai Ancol gak kayak anyer yang indah ato pantai nusa dua yang bersih dengan pantai putihnya, apalagi ama pantai di bora-bora, jauh banget. Apalagi pantainya gak kayak jaman aku kecil dulu yang di tiap sisinya bisa mandi, gak ditembokin kayak sekarang dan lebih bersih jaman dulu. Sekarang tuh kayaknya tambah item dan kotor karena polusi sampah dan limbah industri. Untuk bisa main air dan berenang harus di sisi beach poolnya. Tapi Laras seneng dan menikmati main-main air di sana, yang jelas selesai berenang mesti mandi yang bersih dan minum air putih yang banyak :). Yah biar sikonnya kayak gitu kita jabanin aja, intinya biar Laras tau juga rekreasi rakyat dan tau alam sekitarnya.

Asik juga loh ternyata piknik di pinggir pantai gitu, sambil menghirup udara pantai di pagi hari, sun-bathing, sambil sarapan sandwich, pokoke berasa berlibur di pulau pribadi dah :)). Semoga ajah nanti bisa beneran liburan ke maladewa ato bora-bora deh..aamiin.

Fasilitas toilet umum dan untuk bilas juga lumayan bersih kok, gak kayak bayanganku sebelumnya bakal nemu tempat bilas yang kotor dan rebutan plus air bersih yang seret. Paling kotornya karena banyak sisa-sisa pasir pantai aja sih, ama beberapa bungkus sabun, tapi cukup terawat lah dan petugasnya rajin bersihin.

Beres main dan bersih-bersih, kita jalan di sekitar pantai dan ke dermaga jadi-jadian untuk foto-foto. Mumpung papah bawa DSLR-nya dan karena dulu gak foto prewed di ancol, jadi papah motoin mamah & Laras aja deh :).

 

Berikut tips jadi-jadian ala Mamah Laras piknik ke Ancol :

1. Untuk dapet diskon HTM kawasan Ancol di hari minggu, datanglah sebelum jam 7 pagi. HTM normal 15rb/orang, mobil 15rb tapi kalo dateng sebelum jam 7, HTMnya 10rb/org, kalo mobil tetep. Motor ada HTMnya juga, tapi gak tau persisnya berapa *sori gak bantu* :p. Oiya, dateng pagi juga lebih enak karena masih sepi, dan cari parkir gak susah krn banyak area yang ditutup karena ada car free day yang mulai dari jam 6 – 10 pagi.

2. Bawa alas tiker sendiri kalo mau irit, ada sih jasa penyewaan tiker. Tapi maaf juga kemarin gak nanya, tapi banyak kok yang nyewain jadi jgn takut gak kebagian.

3. Bawa makanan sendiri juga demi pengiritan, tapi kalo males ada beberapa resto siap saji macam KFC ato McD gitu kok. Ada Resto Le Bridge di daerah pantai yang kalo mau ke situ mesti menyusuri jembatan kurleb 300m, romantis juga sih makan disitu apalagi kalo sama pacar ya..ihiiiy.

4. Untuk anak-anak, ada penyewaan ban renang seharga 10rb untuk dipakai sepuasnya asal jangan di bawa pulang aja :D. Bentuknya ada yang bulet biasa kayak ban pinggang pada umumnya, ada juga bentuk bebek. Jadi inget, jaman kecil, ban yang disewain tuh ban dalem mobil yang item itu :)).

5. Mau main & bikin istana pasir, banyak pedagang di sekitar pantai yang ngejual sepaket mainan, kayak ember plastik kecil, garpu tanah, sendok tanah dll.

6. Sebelum nyemplung air, pake sunblock deh. Karena biar pagi, tapi bisa bikin kulit jadi item juga.

7. Buat yang bawa anak-anak, tolong dijaga ya, baik yang berenang ato yang main di pinggiran jangan sampai lepas dari pengawasan. Tempatnya rame banget soalnya & menjaga hal-hal yang gak diinginkan. Temen sekolahnya Laras pernah ilang di Ancol, untung aja ketemu :(.

8. Selesai berenang di pantai, mandilah yang bersih di tempat bilas atau toilet yang tersedia. Inget ya, mesti bener-bener bersih apalagi buat anak-anak. Kalo perlu sampai di rumah, mandi & keramas lagi yang bersih.

9. Buat yang suka foto-foto, boleh dinikmati dan dimanfaatkan, karena lumayan lah pemandangannya :).

Demikian tips yang bisa di share, selamat menikmati rekreasi murah meriah di Ancol ya, jangan lupa bagi-bagi cerita en fotonya.

Adalah waktu yang berjuta rasanya. Kadang berasa nyaman karena di rumah jadi cuman kita bertiga aja, semua kita lakuin sendiri, nikmatin sendiri dan gak rempong mikirin orang lain. Tapi berasa agak kewalahan juga, kalo cucian numpuk, baju-baju segunung yang mesti disetrika, gak ada yang nyuciin piring tiap aku abis masak, rumah gak ada yang nyapu + ngepel, teras kotor, lagi pengen leyeh-leyeh tapi mesti nemenin Laras main ato nyuapin makan.

Dan di tiap liburan lebaran, itulah yang terjadi. Kayaknya setiap rumah pasti sama nasibnya deh, kecuali utk yang mbaknya gak pulang atau yang punya tenaga infal. Untuk sebagian orang malah akhirnya pergi berlibur atau ngungsi ke hotel, liburan sekalian melarikan diri dari ngurusin rumah kali ya :D.

Alhamdulillah, mbak di rumah cukup bisa diajak kerjasama sih. Mbaknya Laras baru pulang setelah aku mulai libur, dan mbak yang nyuci gosok baru gak masuk pas hari senin sebelum lebaran. Hari sabtunya, dia dah masuk normal lagi ke rumah, iiih gimana aku gak tambah sayang coba ama dia. Tinggal nunggu si mbak yang jaga Laras aja nih belum balik, mudah-mudahan sih beneran menuhin janjinya utk balik lagi *berdoakhusuk*.

Di liburan kali ini sih, aku merasa gak terlalu berat kayak tahun-tahun sebelumnya. Terutama karena Laras dah mulai besar dan dah bisa diajak komunikasi dan kerjasama. Dia dah bisa disuruh dan mau beresin mainannya sendiri, walaupun kadang masih mesti diancem dulu *mamahgalak*. Soal makan, masih sih disuapin, tapi Alhamdulillah, kali ini gak begitu susah. Masih gak gitu banyak dan suka lama sih, tapi lebih sering abis ato paling sisa dikit. Mungkin akunya juga dah mulai bisa sabar dengan gak berharap terlalu tinggi waktu nyuapin Laras. Jadi dibikin enak aja deh, abis makannya Alhamdulillah, kalo kelamaan ya udah ditinggal aja, ntar juga suka minta makan sendiri. Ternyata kuncinya emang mesti gitu ya..

Kalo untuk kerjaan rumah, di coba kerjasama ama si papah, tapi gak sampe di bikin list pembagian kerja kayak @indahkurniawaty en hubby. Kuncinya cuman, “paaaahh, abis mamah nyapu, tolong pel-in ya” atau “pah, tolong cuciin piring ya” ;)). Abis kalo gak digituin gak ngerti sendiri, paling inisiatifnya ya cuci piring tapi itupun ditunda dulu, padahal kalo kita kan pengennya cepet beres jadi bisa bisa ngerjain yang lain ato leyeh-leyek yak.

Jadi kemarin itu, abis sahur en sholat subuh, aku gak tidur lagi, sementara tuan besar dan tuan putri kembali tidur manis. Biasanya pagi ngerendem cucian dulu, terus nyicil masak buat Laras, nyapu, baru nyuci baju. Gak lupa bangunin si papah dulu biar cepet ngepel sebelum Laras bangun. Begitu Laras bangun, langsung nyiapin mandinya, tapi yang mandiin Laras ya biar papahnya aja, ntar urusan nyuapin baru mamahnya :D. Abis bobok siang, nyiapin buka puasa, mandiin Laras, nyuapin terus tarawih di mesjid. Pulang dari mesjid, nyetrika baju Laras, kalo baju yang tua-tua sih cukup dilipet aja terus didudukin soale kan sama-sama anget ini kayak setrika kecuali baju pergi. Beres kerjaan baru nyiapin ritual Laras sebelum bobok, minum susu dan di elap, sikat gigi, pake baju bobok. Fiuuuh kayaknya sih cemen yak, tapi boook mayan encok juga, pinggang rasanya mo copot. Makanya begitu si mbaknya Laras balik, mo nyalon en pijit ah buat ngelemesin badan ama ngerawat badan yg dah berantakan ini, mana tumit pecah-pecah, telapak tangan berasa kering :(.

Terus selama Lebaran, kita di bandung 4 hari 3 malam, jangan di kira terus bebas dari pekerjaan-pekerjaan itu, cuman pindah tempat aja cyiiin. Secara MIL juga gak ada pembantu, jadi gak mungkin donk aku cuma leyeh-leyeh aja. Aku juga nyuci + nyetrika baju, soale kalo bawa baju kotor ke jakarta, beeeuh bisa segunung ntar cucian, lagian aku mikir iya kl mbak pulper langsung masuk, lah kalo dia liburannya juga lama, bisa mateng dah kita ngerjain itu semua. Bantu nyapu en kerjaan dapur juga, untung aja ada kakak ipar juga yang nginep, jadi bisa bagi-bagi tugas lah ;)). Si papah aja tetep di daulat untuk ngepel, tapi kali ini mesti 2 lantai, bwahahahaha biarin aja dah, biar di liat emaknya kalo anaknya juga mesti kerja keras.

Pulang ke rumah lagi hari Jumat siang, rumah dalam keadaan minta diberesin. Yah aku coba cuek dulu aja lah, pokoknya gak mau ngoyo, untung aja aku bukan pengidap OCD jadi bisa santai sejenak, bobok siang dan yang penting Laras ke urus. Mikirnya yowis besok pagi deh kita kerja bakti lagi, tapi besok paginya aku bangun dengan suka cita bak ketiban rejeki nomplok, si mbak cuci dah masuk lagi…yaaaayyy !!!. Mayan kan jadi ada yang nyuciin oleh-oleh baju kotor en nyapu ngepel, itu dah cukup buat aku, surga dunia dah ;)).

Ternyata waktu si mbak gak ada bukan berarti jadi neraka buat kita lah, emang sih pas ngerjainnya berasa gimana gitu, tapi ya dijalanin aja, abis mo gimandang lagi. Lagian itung-itung olahraga ajah, jadi walopun banyak makan apalagi makanan lebaran kan enak-enak en cepet bikin gemuk tuh, tapi karena gerak mulu ampir 24 jam, jadi ngarep aja kalorinya juga jadi imbang gitu antara yang masuk dan yang terbakar :D. Dan ternyata baru berasa banget ya kalo kehadiran si mbak itu berarti banget buat kita, salut juga mereka bisa ngerjain itu semua dari pagi sampe malem. Mudah-mudahan dengan begini juga, Laras bisa belajar buat bantu-bantu mamah papahnya juga, jadi gak cuman ngandelin si mbak aja.

So, gimana dengan cerita anda-anda semua waktu gak ada si mbak liburan kemarin? :D

Belum telat kan ya kalo ngucapinnya baru sekarang, kan lebarannya juga seminggu yang lalu dan masih di bulan Syawal juga :).

Di hari raya Idul Fitri tahun ini sesuatu banget deh terutama buat aku, Alhamdulillah yah. Pertama karena di tahun ini untuk pertama kalinya di daulat untuk masak hidangan lebaran di rumah. Yah walaupun cuma 2 jenis masakan tapi itu dah sesuatu lho. Biasanya emang mama yang masak hidangan lebaran khas keluarga yang resepnya turun temurun dari eyang putri, tapi berhubung sesuatu hal, mama gak bisa dateng cepet ke jakarta dan masak untuk kita.

Tadinya sih udah gak mau masak apapun, yah yang gampang dan seadanya aja deh, gak perlu ada ketupat dkk, malah mama bilang bikin spagetti aja. Tapi aku jadi mikir, kok miris amat lebaran tapi gak ada ketupat, yah biarpun gak wajib tapi gak papalah setaun sekali ini. Jadilah aku pesen ketupat ke mbok yang jual sayur keliling, dan masak opor ayam + sambel goreng kentang pete. Resepnya di dapet dari hasil gugling sih :). Rasanya not bad lah, enak juga kok *muji diri sendiri* tapi masih lebih juara opor ayam bikinan mama, yang biasanya ditemenin sambel goreng krecek, gudeg, telor rebus yang direbus bareng kulit bawang merah + daun jambu klutuk, trs makannya ditaburin bubuk kedele dan krupuk udang..sluuurrrp mantab bener *jadi laper beneran*.

Alhamdulillah masakanku berhasil dan semua suka pas makannya awas aja sih kalo engga, jadi rasanya sepadan gitu ama rasa capeknya :D. Cuman aku jadi terkagum-kagum aja ama mamaku, beliau kalo masak hidangan lebaran yang menurutku ribet itu, dikerjain sendiri lho, ya paling aku bantu-bantu dikit. Bumbu pas, gak perlu pake icip-icip dan cepet ngerjainnya. Sementara aku, masak cuma 2 jenis itu, ngerjain dari jam 10 pagi sampe jam 2 siang, itu gak termasuk cuci piring karena dikerjain si papah ;)). Emang ya, masak itu butuh jam terbang juga, makanya gak heran masakan mamaku enak dan selalu ngangenin.

Dan di lebaran tahun ini, kebetulan ada perbedaan lagi untuk pelaksanaan sholat Ied dan penetapan 1 Syawalnya. Ada yang melaksanakan tanggal 30 Agustus hari Selasa, ada juga yang tanggal 31 Agustus hari rabu ikut pemerintah. Kebetulan keluarga mama biasa ikut Muhamadiyah, jadi kami juga berlebaran dan sholat Ied di hari Selasa tanggal 30 Agustus. Karena 2 mesjid di komplek baru sholat Ied di hari Rabu, kami sholat Ied di Giant Pdk Gede, tempat biasa Muhamadiyah Pdk Gede biasa melaksanakan sholat Ied. Tapi sholat Ied kemarin itu sungguh lain dari biasanya, karena jamaahnya banyak sekali sampe tempat sholatnya gak cukup menampung, jadinya sholat Ied dan khotbah dilaksanakan 2 kali. Dan yang paling heiittzz ketemu adek NikWil lho, emang sesuatu banget deh lebaran kali ini :))

Selesai sholat, kami pulang dan langsung menyantap ketupat dan masakan buatanku, abis itu sungkem dan siap-siap untuk pergi ke rumah mertua di Bandung. Kalau tahun-tahun sebelumnya sejak nikah,  biasanya kami akan langsung sowan ke rumah Pakde *kakak tertua mamaku* di kelapa gading, tapi tahun ini giliran lebaran hari pertama di mertua. Kebetulan mertua dan kakak-kakak ipar lebarannya hari rabu, jadi Alhamdulillah banget bisa giliran masing-masing orangtua dapet lebaran pertama ;)).

Lebaran di bandung memang lebih berasa sih, karena kita bisa dengerin takbiran dari mesjid. Untuk yang lebaran di hari Selasa, malam takbirannya gak berasa karena di komplek gak ada yang takbiran :D. Seluruh keluarga juga ngumpul di rumah mertua pas malam takbiran sama seperti kebiasaan dulu waktu lebaran di tempat eyang di Solo, kumpul sodara dan sepupu.

Besok paginya, aku, papah dan Laras gak ikut sholat Ied, jaga kandang aja sekalian nyuci baju :)) dan beres-beres rumah. Pengen ikut sih sebenernya, tapi karena si Papah bilang gak usah, jadi nurut aja deh, lah wong anak’e aja gak mau, yo mantunya ikut wae lah ;)). Selesai semua sholat Ied, kita makan ketupat dan hidangan lebaran ala keluarga mertoku. Kebetulan MIL gak masak sendiri, tapi pesen di catering langganan dan makanannya beda banget ama makanan di rumah mama, jd seneng juga bisa ngerasain makanan lebaran lain dari biasa. Dan tahun ini aku mencoba gak terlalu gragas, ambil ketupatnya dikit tapi lauknya diambilin semua, eh itu mah sama aja kali ya :D, yg penting karbonya dikit lah. Untung aja Laras juga mau ama lauk-lauk santan itu, tapi makannya pake nasi karena dia gak doyan ketupat.

Selesai makan, kita rame-rame pergi ke makam mas Ivon, kakak pertama si papah yang meninggal tahun lalu. Tahun ini udah lebaran kedua, mas Ivon gak bersama kami, berasa juga bedanya dan berasa juga kehilangannya :(. Seperti kebiasaan dimana-mana, makam bakal rame banget setiap hari raya pertama Idul Fitri, begitu juga TPU di daerah pajajaran kemarin. Di sana kami ziarah kubur dan berdoa untuk arwah mas Ivon, semoga mas Ivon dilapangkan kuburnya, diampuni dosanya, diterima amal ibadahnya, dan dapet tempat yang indah di sisi Allah SWT. Aamiin.

Pulang dari makam, kita ngumpul lagi di rumah MIL dan ngadain sungkeman plus foto-foto. Kita gak mau ketinggalan ama keluarga cendana or keluarga cikeas yang suka seragaman pas acara sungkeman donk, jadi barisan cewek-cewek pake atasan kaftan yang sama biar jadi sesuatu, terus yang cowok-cowok pake baju koko putih aja plus celana item, kalo anak-anak bebas sopan. Tadinya sih anak-anak juga pengen diseragamin kayak emak-emaknya, tapi berhubung pegawainya kakak ipar gak bisa cepet dan gak keburu jahit semua, batal deh jadinya. Baju seragam emang dijahit ama pegawai-pegawainya kakak ipar yang kebetulan buka usaha jahitan, dan yang namanya menjelang lebaran pasti jahitan numpuk dan gak keburu di jahit semua karena pada mau mudik pegawainya. Biar gimanapun tetap Alhamdulillah yah, di foto juga teteup bagus kok sebagus dan secantik aslinya *wink*.

Demikianlah cerita lebaran keluarga kami, baik di jakarta dan di bandung. Gak lupa aku, papah Dicky dan Laras mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432H, Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum. Semoga Allah SWT menerima semua ibadah kita di bulan Ramadan dan memberikan kita umur panjang agar bertemu lagi dengan Ramadan tahun depan. Mohon maaf lahir bathin ya..

Btw baswei, berikut adalah penampakan pasangan Anang wannabe dan SyahR33n3e, gimana dah cukup mesra donk ah..

tapi kok gw kayak hamil yak di foto ini :p