Mumpung blogger lagi pada rajin kasih giveaway & belum ada juga yg bisa saya tembus, jadi saya tetep usaha terus sampe dapet :)).

Kali ini saya tertarik ikutan giveaway di blognya Tyke di sini. Saya tertarik banget dapetin voucher belanja aksesoris handmade by Ndutyke yang bagus-bagus itu. Udah pernah pesen, dan hasilnya baguuus & memuaskan. Nyoba order lagi, tapi sepertinya ibu guru Tyke lagi sibuk berat :), jadinya mesti bersabar menanti.

Lumejen banget kan kalo bisa menangin vouchernya, pasti koleksi eike bertambah. Udah gitu bisa dapetin buku antologi Kentjan, dimana Tyke juga ikut berpartisipasi.

Menangin sayah ya Tyk…puhliiiiiis *wink* *kedip-kedip terus* *bukan kelilipan*

 

Di tengah euphoria blogger yang lagi berbaik hati ngadain Giveaway Contest, saya jadi tertarik ikutan juga. Bukaaaan, bukan ikutan ngasi giveaway, saya mah semangat ikutan jadi peserta di kontesnya orang aja. Yah secara yaaa, bukan seleb di dunia per-blog-an, lagian bakal ngasi hadiah apaan yeee ;))

Nah, yang sekarang lagi rame berseliweran di twitter itu adalah, semua orang lagi pada rame-rame potong padi ikutan giveaway di blognya @situkangnyampah yang bertajuk Personal Giveaway: #Celebrating7ove. Banyak yang bilang hadiahnya okeh punya, sayah jadi penasaran doooonk.

Akhirnya saya pun visit blognya Erlia, yang merupakan nama asli si pemilik blog tersebut. Aselik, saya langsung bilang “WOW” sampe jengkang & koprol bolak-balik, begitu liat hadiahnya. Keyeeeeeen…..abweeeeeeesss.

Duuuuh..sapa seh yang ga ngences liat hadiah-hadiahnya? Saya pun gak mikir-mikir, langsung ikutan, berpartisipasi dan ngarep bisa menang dapetin iPod Shuffle warna ungu *eh apa fuchsia ya?ya pokoknya itu deh*.

Ayoooo, kalo kalian adalah banci kuis, pecinta gretongan seperti sayah, jangan ragu lagi buat ikutan personal giveaway-nya @situkangnyampah ya. Mari kita bersaing, saling mengadu keberuntungan. Semoga kali ini, sang Dewi Fortuna membisikan ke Erlia, supaya milih saya :D

 

 

Hai hai..tahu gak sih kalo sekarang di femaledaily lagi ada kontes buat blogger yang hadiahnya sangat luar biasa, yaitu Sony Vaio E14P. Saya tertarik buat ikutan ya karena hadiahnya itu. Sapa coba yang nolak kalo dikasih notebook gretongan, mana itu Sony Vaio terbaru..iiihh mauuu bok *drooling*.

Saya senang sekali berjelajah di dunia maya, entah itu blogging, blogwalking, chatting atau surfing di website-website tertentu. Saya sendiri mulai nge-blog sejak tahun 2004-2005. Berawal dari suka nulis dyari di jaman abegeh, sekarang dyarinya berubah jadi virtual en bisa dibaca publik :D. Saya kalo posting blog, biasanya pake PC di kantor *salah satu job description yeaaah :p*, henpon, atau pake notebook/netbook punya hubby.

Sebenarnya saya masih bisa menikmati dan produktif nge-blog en melakukan hobi di dunia maya dengan perangkat di atas, tapi saya bakal lebih seneng banget kalo bisa punya notebook sendiri. Lagipula kalo dari henpon itu suka keder aja, secara kan emang aplikasi buat mobile, tulisan kecil en gak puas aja rasanya. Makanya saya mencoba peruntungan en nyoba ikut kontes ini, ngarep bisa menangin hadiah Sony Vaio E14P. Kebayang aja kalo punya notebook itu, pasti kan keren banget, gak usah rebutan pula ama hubby kalo di rumah.

Waktu saya baca kalo notebook ini terdiri dari berbagai warna yang sesuai ama kepribadian pemakainya, wah saya langsung naksir. Warna-warnanya emang bagus en lucu-lucu, pokoknya terlihat mewah. Selain warnanya yang keren, spesifikasinya juga canggih, bahkan kita sebagai user, dijanjikan bakal terpuaskan kebutuhan sehari-harinya tanpa stress, kalo pake notebook ini.

Coba deh ditengok pilihan warnanya yang keren-keren ini..

Dan yang paling bikin saya histeris adalah ada pilihan warna perak metalik dengan garis ungu yang inspiratif. Aarrrggh mana bisa saya menolak sesuatu yang lucu dengan warna ungu :x.

Tuh kan, keren banget dooonk

Saya emang penggemar warna ungu, saya selalu jatuh cinta sama sesuatu yang bernuansa ungu. Saya inget, kalo dulu waktu SMA, saya sampe rebutan barang sama temen sebangku, karena dia juga suka ama sesuatu yang warnanya ungu. Jadi, kita dulu selalu saingan ama barang-barang yang nuansanya ungu. Tapi, kalo lagi akur, ya kita share aja barang-barang itu, kadang beli barang tertentu yang bisa jadi milik bersama.

Ortu, saudara, teman hubby en anak sendiri juga tahu banget kalo saya suka sama warna ungu. Jadi, mereka udah gampang banget kalo mau kasih hadiah buat saya. Cari hadiahnya yang bernuansa ungu, udah pasti gak bakal ditolak deh :)).

Buat saya warna ungu itu keren, cool, mewah, elegan sekaligus romantis. Kalo biasanya warna romantis itu identik sama warna pink, tapi buat saya, ungu bisa ngalahin keromantisannya warna pink. Udah gitu, warna ungu kan cenderung agak gelap ya, jadi gak bakal keliatan kotor.

Mungkin orang lain selalu bilang, kalo warna ungu itu warna jomblo/janda, karena budaya di daerah/negara tertentu. Tapi, buat saya, warna ungu itu lebih banyak mengandung aura positif dibanding negatifnya. Lagipula, dibilang kok kalo penggemar warna ungu itu biasanya kreatif dan optimis *uhuk*.

Jadi, Sony Vaio E14P warna silver dengan garis ungu itu pas bener kan buat saya, bener-bener gw banget deh, kalo bahasa Inggrisnya Because it’s me :D

 

saya & anak kompak ber-ungu ria. Kombinasi ungu & abu-abu, mirip kan ama warna silver – ungunya Sony Vaio E14P :D

Sekarang saya bener-bener berdoa, semoga saya menang. Doakan saya juga ya :)

 

Hari Sabtu kemarin, tanggal 25 Feb 2012, sekolah Laras ikutan Porseni tingkat PAUD se-kecamatan Pondok Gede di Musium Listrik Taman Mini Indonesia Indah. Hehehe lucu ya anak-anak piyik gitu disuruh ikutan lomba, ada lomba fisik yang tujuannya melatih motorik kasar, ada juga lomba nari. Tujuan dari lomba-lomba itu juga untuk mendidik anak-anak biar ngerti arti berusaha en berjuang, bikin PeDe dan pastinya melatih biar mereka sportif dari kecil. Sekolah Laras ikutan lomba mengumpulkan bola secara estafet, lomba estafet bendera, en lomba sponge bob (meres spon sampe botolnya penuh air).

Nah, Laras ikutan lomba sponge bob, sekelompok 4 orang. Tadinya di suruh gurunya ikutan lomba ngumpulin bola, tapi karena Laras larinya pelan, jadi dimasukin ke lomba sponge bob aja. PR nih emang buat saya, ngajarin Laras banyak gerak & lari. Sebagai emak kompetitif pun, saya sampe ngelatih Laras di rumah :D. Sebelum mandi sore, saya ajak Laras buat meres-meres spon en ngisi ke botol plastik besar minuman soda. Aselinya sih pas latihan di sekolah en pas lomba, cuman pake botol kecil aja :)). Gak papa namanya juga emak kompetitif, sekalian ngelatih motorik Laras juga, biar bisa meres spon yang kenceng & ngajarin meres cepet. Dan emang bener, setelah latihan beberapa kali di rumah, Laras jadi bisa dan selalu menang kalo latihan di sekolah, padahal tadinya dia bingung terus en lambat banget :D.

Di hari perlombaan, kita disuruh ngumpul di sekolah jam 6.30, kebayang banget bakal susah bangunin en nyiapin Laras buat jam segitu. Bener aja, paginya mesti usaha banget buat bangunin, mandiin en nyuruh Laras sarapan dulu. Pokoknya jangan sampe ketinggalan bis, soale Laras excited banget naek bis bareng temen-temennya. Sampe sekolah jam 6.40 aja, di sekolah masih sepi belom banyak yang dateng, kita sampe harus nunggu dan akhirnya berangkat jam 7.40-7.45.

Duh aseli rasanya agak gondok deh. Ya jujur aja, saya juga kadang suka gak ontem kalo janjian tapi kenapa berasa gak rela banget kalo anak sendiri yang masih kecil gitu disuruh nunggu temen-temennya sampe segitu lama. Ngerti sih, pasti alesan ortu-ortu itu adalah si anak yang susah bangun dsbnya, tapi kan yang ngerasain juga bukan dia aja. Toh tetep aja diusahain gak ngaret-ngaret amat sampe ke tempat ngumpul. Yasut lah, namanya juga orang kita ya, pasti tujuan disuruh kumpul jam 6.30 karena tau ngaretnya bakal lebih siang lagi kalo disuruh ngumpul jam 7.30 *sok nrimo*.

Untung aja jarak dari sekolah ke taman mini gak gitu jauh, lewat tol dan karena hari libur plus pagi, jalanan cukup lancar. Sampe di lokasi udah mulai panas dan rame banget. Ternyata sekolah-sekolah lain pada dateng lebih pagi kan. Sebenernya kasian juga ama anak-anak kecil itu, dah panas, mana rame banget, nunggu giliran lombanya juga lama. Satu lagi latihan buat si anak, melatih kesabaran, eh ini juga buat emak-emaknya sih :)).

 

Begitu giliran kelompok Laras dipanggil untuk lomba, emaknya malah jadi deg-degan en gak tenang, padahal anaknya sante aja :)). Dikasih banyak wejangan kayak, “nanti meresnya yang kenceng ya Laras” or “larinya yang cepet” dsbnya. Larasnya iya-iya aja, en ternyata emak-emak lain juga gitu. Dan pas udah mulai lomba, emak-emaknya jejeritan “ayoooo, pereeeees, peres yang kenceeeeeng”, ini ngasi semangat ato apa sih? :)) ambigu bener. Alhamdulillah Laras & kelompoknya menang juara pertama dooonk *girang loncat-loncat*. Emang sih kayaknya anak-anak itu belum ngerti banget, mereka cuman have fun aja, apalagi diteriakin emak-emak en gurunya :D.

 

Udahan lomba, ya udah gak ada acara lagi, sebenernya sih acaranya bebas aja, kalo mau jalan-jalan keliling taman mini ya monggo. Kita misah dari rombongan, soale Papah jemput ke taman mini. Kita gak langsung pulang sih, tapi kita nonton film di teater IMAX Keong Mas, nonton film baru “Born to be Wild”. Inget banget Laras seneng banget pas nonton cerita tentang orang utan di KompasTV, jadi pengen ngajak Laras nonton di keong mas. Sekalian nostalgia nonton ke Keong Mas juga, terakhir nonton kayaknya pas SD deh :))

Born to be Wild emang film dokumenter tentang anak-anak gajah & orang utan yang di rawat di penangkaran oleh orang-orang / aktivis yang peduli akan keberadaan mereka, untuk kemudian akan dilepas lagi ke hutan. Kebanyakan emang anak-anak hewan itu adalah hewan yatim piatu yang orangtuanya dibunuh oleh manusia, en manusia yang merawatnya bener-bener ngasi perhatian & kasih sayang biar si anak-anak itu tetap seperti merasakan kasih sayang orangtuanya dan hilang dari traumanya. Tapi walopun di rawat oleh manusia, hewan-hewan itu tetap diajarkan “liar” dan mandiri, biar suatu hari pas di lepas ke hutan lagi, mereka bisa survive.

Bagus banget deh filmnya, mengharukan en ngasi inspirasi banget buat kita semua terutama anak-anak ya. Laras aja seneng banget nontonnya, banyak tanya, ya biarpun kadang-kadang Laras jadi bosen, tapi nanti balik lagi serius nonton. Saya pun salut sama mereka yang sangat peduli dengan hewan-hewan itu, bisa bagi waktu banget buat keluarga dan buat hewan-hewan yang mereka sayangi, bahkan itu dilakukan dari mereka masih muda sampe dah cukup berumur.

Oiya untuk nonton di teater IMAX Keong Mas kita harus bayar HTM Rp 30000. Agak mahal ya kalo menurut saya, iya sih kalo dibanding kita nonton di bioskop di hari biasa. Buat yang dah belum pernah nonton di sana, jangan bayangin suasana di dalemnya kayak di bioskop modern ya :D. ACnya sih dingin, layar emang lebar & gede banget, tapi untuk kursinya, masih model lama banget, pendek en dah gak empuk lagi ;)). Interior dalemnya juga masih bergaya interior lama, en sepertinya gak terlalu di rawat soale ada beberapa kursi yang kainnya udah robek :(.

Selese nonton, kita pulang deh, sebelumnya mampir makan di begor Pak Ndut di xmalang. Kapan-kapan kita main lagi ya ke taman mini :)