Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.


Baca selanjutnya »

Sudah 3 hari, saya melakukan program detox/detoksifikasi. Buat yang belum tau apa itu detox dan caranya, bisa minta tolong sama mbah google buat cari sumbernya. Caranya emang macem-macem, tapi saya biasanya baca artikel yang ini, sebagai salah satu sumber yang bisa diikuti.

Detox kali ini, bukan yang pertama buat saya. Saya pernah detox kira-kira 2-3th lalu. Hasilnya, dulu emang niatnya untuk ngurangin berat badan, tapi ternyata salah. Jadi, untuk detox yang sekarang, saya niatin buat kesehatan, sukur-sukur berat badan bisa turun juga.

Ok, yuk mari kita liat menu detox-nya..

Day 1 :

Karena hari sebelumnya kita nginep di Bandung selama wiken, jadi persiapan untuk detox sebenernya masih minim. Saya gak punya stok buah, jadinya saya beli melon 2 buah di tukang sayur, pagi sebelum berangkat kantor. Diawali minum air hangat + perasan jeruk nipis/melon, saya makan melon seharian. Mulai dari sarapan, snack, maksi, sampe makan malem. Yang ada, saya lumayan trauma ama melon :)). Untungnya saya sempet makan jeruk navel di malem hari, pas saya bikin puding buah untuk acara makan bersama di sekolahnya Laras.

Day 2 :

Menunya mulai bervariasi, karena malam sebelumnya saya sempetin belanja beraneka ragam buah. Emang sih, ada yang nganjurin untuk makan buah sejenis aja pas detox, jadi 3 hari hanya makan 3 macem buah. Tapi, belajar dari detox hari pertama, saya kepengen melakukan detox dengan enjoy. So, saya beli buah-buahan yang manis, enak dan saya suka, dan yang paling penting bukan buah yang jadi pantangan dalam ber-detox.

Di hari ke 2, saya makan semangka kuning, jeruk navel, anggur, apel

Day 3 :

Hari ini, masih konsumsi buah-buahan seharian. Menunya masih sama seperti hari ke 2, tapi ditambah pepaya en semangka merah. Sampe hari ke 3, detox-nya lancar, terlewati dengan baik dan bisa jauh dari godaan..yaaay !!!

Buat saya, program detox ini susah-susah gampang. Tapi, saya bawa santai dan enjoy aja. Yang paling berat adalah emang godaan dari sekitar, di saat semua orang makan segala macem, apalagi baunya menggoda. Belum lagi, postingan makanan di path, twitter, instagram dll, kita cuman makan buah aja. Untung aja, 3 hari kemarin itu kerjaan di divisi saya lagi banyak, jadi temen-temen sekitar yang aslinya doyan makan en jajan, sampe gak sempet menggoda dengan jajanannya. Di rumah pun godaan makanan gak terlalu parah, masih bisa ditahan :D.

Selama detox, saya juga gak ngalamin gangguan fisik. Hari ke 2 emang agak sedikit pusing, tapi gak sampe ganggu en cepet ilang juga. Badan gak lemes, karena tiap 2 jam kan makan, dan minum air putih juga banyak. BAB lancar, apalagi BAK-nya, beser bangeeet. Saya juga masih aktif olahraga, hari pertama di rumah, selasanya nge-gym, dan hari rabu tetap lari 5K-an di GBK. Badan malah berasa enteng dan seger, pas di kantor gak berasa ngantuk banget. Ada sih rasa kantuknya, tapi gak kayak kalo abis makan nasi lengkap.

Setelah 3 hari detox, saya mulai makan biasa, tapi bertahap aja gak langsung makan berat. Hari ini, saya sarapan buah seperti biasa sampe batas jam 11, terus maksinya sayur tumis pokcoy, yang ditumisnya gak pake minyak. Snack sore & dinner, makan salad sayur. Ini malah rasanya agak berat, karena kayaknya dah kangen makan normal. Tapi, sayang juga, 3 hari udah meringankan beban kerja sistem pencernaan, tapi terus besokannya makan langsung kalap. Emang bener deh, kalo mau ngejalanin detox, mesti nyiapin mental juga.

Besok, saya udah bisa makan biasa, cuman saya masih mau banyakin makan sayurnya. Protein hewani masih dihindari dulu, masih bakal konsumsi protein nabati aja. Nanti hari Sabtu, baru deh mulai makan yang protein hewani, secara juga bakal hadir di acara nikahannya Bemo & Hippo, temen gank d’Sintingerz. Bakal kalap nih kayaknya ;))

Jadi, buat temen-temen yang mau mencoba hidup sehat, boleh dicoba ber-detox. Kalo gak salah, detox gak perlu dilakuin sebulan sekali, tapi 3 bulan sekali aja. Selamat mencoba…

 

 

Hayooo, kamu termasuk team pete atau team jengki? *macam team edward & team jacob aje*

Kalo saya, termasuk team pete, yuuuum, bayangin sambel goreng pete aja, jadinya ngelap mulut deh. Tapi, bukan berarti saya jengkol haters sih, saya pernah juga makan jengki, itu juga baru belakangan ini, udah nyobain sekitar 2-3x lah.

Dulu, emang sempet anti ama jengki, bayanginnya eneg. Apalagi, dulu sempet punya trauma ama baunya. Jaman SD, ada temen yang bermasalah ama BM (bau mulut), tiap kita ngobrol ama dia, side effect dari makan jengki tuh kecium banget. Itu aja dari jarak gak terlalu deket lho, bisa bayangin kan, kalo dari jarak deket gimana polusinya :-&

Waktu jaman merantau di Bandung, yang namanya anak kost-an, kita mesti jajan ke kantin or warung tiap mau makan. Kadang kalo kita gak mau makan di tempat, biasanya kita minta di bungkus, trus makan di kost-an, seringnya sih gitu. Nah, beberapa warung makan di deket kampus itu, ada yang suka jual menu jengki, pernah nih lagi antri beli maksi buat di bungkus, ada anak kampus yang berminat ama si jengki ini. Tapi, karena sepertinya malu en gengsi, dia ngomongnya pelan-pelan, bilang ke ibu penjual pas minta diambilin menu itu, padahal pas minta lauk yang lain, nada suaranya biasa aja :)). Kesannya aib bener yak, makan jengki itu.

Kalo pete, emang baunya pas di masakan, apalagi pas proses memasaknya, uuuuh seksi banget. Efek sampingnya ya sama aja, kayak makan jengki, tapi kalo menurut saya, masih lebih dahsyat polusinya jengki, biarpun pas makannya gak berasa. Kalo pete, justru pas makannya aja dah berasa. Rasa jengki bisa ilang en berasa nikmat banget, kalo yang masak pinter, kata saya sih. Terakhir makan jengki, saya order dimasakin jengki balado ama temen, yang notabene orang padang & jago masak. Hasilnya, endeuuus, di makan pake nasi anget. Masih penasaran, semur jengki betawi yang katanya sedep pisan.

Jujur, saya nyerah kalo di suruh masak jengki, tapi kalo masak pete, mah gampang pisan. Banyak aneka masakan yang bisa dimasukin pete, sebagai bahan tambahan, yang bikin masakan jadi sedep. Paling sering saya bikin sambel goreng pete, atau aneka balado + pete. Sayuran juga bisa ditambahin pete lho.

Jadi inget sama almarhum pakde saya, beliau suka banget makan nasi pake pete bakar + sambel terasi. Kayak itu udah jadi syarat utama makannya beliau. Papa mertua, juga seorang fans berat pete, kalo makan di resto yang ada menu petenya, pasti papa order, tinggal nanti mama yang bete en marah-marah ;)).

Bos saya yang bulai, juga termasuk penggemar pete. Saya awalnya kaget, gile nih orang bule, doyan amat ama pete. Kalo ada acara makan di resto sunda, doi order lalap + pete bok. Pas acara outing, malah doi mborong pete banyak bener :)). Saluuuuut dah..

Pas maksi tadi, saya kebetulan makan di luar, bareng sama office mates, dan ada 1 yang bulai. Saya iseng nanya, kalo dia pernah makan pete gak? Jawabnya, pernah coba, enak katanya, tapi dia kapok makannya karena ada side effectnya. Langsung aja kita “rasani”, kalo makan pete mah, gak usah mikirin polusinya, makan ya makan aja, dinikmati sampe butir terakhir, urusan polusi ya masalah belakangan…ya kaaan?

Lagian masalah baunya bisa diatasi kok, silahkan baca di sini buat tipsnya, gak susah donk. Ternyata makan Pete & Jengki biar berpolusi tapi juga bermanfaat, jadi bikin tambah semangat buat menyantap buah dewa ini terus. Jadi inget ama quote dari mak depe sang momod milis mpasirumahan, yang pernah ditulisnya di twitter plus foto beliau lagi masak pete, “makan banyak atau makan sedikit, sama aja efeknya, jadi mending pilih makan banyak sekalian”. Pisss mak, motto kita sama laaah :D

Yaay!! Akhirnya berhasil juga bikin macaroni schotel pake happycall.

Berawal dari “ngidam” pengen makan pasta, lebih tepatnya macaroni schotel, tapi gak mau beli, saya bela-belain bikin sendiri. Sebenernya dari dulu pengen banget bikin macaroni schotel panggang, tapi berhubung gak punya oven, biasanya macshotel panggang berubah jadi macaroni schotel kukus.

Trus, saya pernah denger/baca, ada yang udah nyoba bikin pake wajan happycall & katanya berhasil. Saya jadi penasaran nyoba pengen bikin, sekaligus buktiin ama suami, kalo happycall yang udah dibeli mahal-mahal, kepake juga *yeaah right..begitulah suami yang perhitungan* :p. Percobaan itu terlaksana di wiken kemarin, tepatnya di hari Minggu. Mumpung catering libur, en mesti masak demi kelangsungan hajat hidup orang banyak rumah :D.

Berbekal resep macaroni schotel nyontek dari blog resepnya keluarga nugraha *yup..saya fans berat resep-resepnya jeng Asti*, jadi modal saya untuk praktek. Pas di bagian panggang di oven dgn suhu 180 dercel, saya skip en ganti dengan pindahin macaroni + bahan-bahan lainnya yang udah diolah, ke wajan happycall.

Awalnya sempet bingung, berapa lama ya macaroninya dipanggang, saya kemudian gugling en dapet info, kalo macaroni dipanggang 10 menit persisi wajan, ato sampe permukaannya kekuningan. Kemarin, saya pake api sedang, tiap 10 menit, saya balik wajannya, sambil diliat permukaannya. Agak berat juga waktu saya membolak-balik wajan, karena emang isinya banyak.

Sambil deg-degan, H2C takut gak jadi, Laras sempet bikin drama. Mungkin dia juga kelaperan, udah gak sabar makan macaroni, Laras teriak-teriak “Maaaah, aku lapeeeer, pengen makan makaroniii. Kalo aku kelaperan nanti aku matiiiii..aku bisa pingsan niiih” :|. Lebay bener ini anak :))

Akhirnya, 1/2 jam kemudian, macaroni mateng juga, dengan permukaan yg udah cukup kuning-coklat. Tadinya sih pengen dipindah ke piring, tapi piringnya gak ada yang muat. Niat di bagi 2, begitu mau di pindah, malah ancur, entah kenapa. Yowis, gak usah dipindah ke piring, langsung aja wajan happycall taro di meja makan. Kita pun langsung nyerbu, makan dengan penuh semangat. Rasanya endang bambang gulindang *somse*, bisa buat 2x makan, lunch en dinner. Malah, masih ada sisa bisa buat bekal Laras sekolah.

Seneng sekali rasanya, puas, ngidamnya tersalurkan en semua suka. Boleh lah diulang lagi, satu resep yang pengen dicoba adalah bikin pizza pake happycall. Marilah di coba kapan-kapan ya..

Inilah penampakan macaroni schotel yang udah mateng

menu lunch saya kemarin, kegedean daun seladanya :D

Penasaran sama yang katanya kalo di tempat gym bonapit bisa ngitung persentasi lemak tubuh, saya jadi tanya ama om gugel dengan key “menghitung lemak tubuh”. Dan, di urutan teratas muncul link yang keren ini. Saya yang penasaran sama jumlah lemak yang ada di tubuh sendiri, langsung ngisi kolom-kolom yang ada.

“Eh, tapi kan angkanya bisa dikarang-karang”.

Yep, emang..tapi saya kan emang pengen tau, gimana hasil dari “diet” & latihan sebulanan lebih ini. Sebelumnya saya emang suka nyatet hasil pengukuran lingkar tubuh di BB. Jadi mayan lah masih ada track recordnya.

Di mulai dengan hasil pengukuran bulan Desember 2011

ada kata-kata kegemukan *tutupmuka*

 

Tanggal 19 Juni 2012

seminggu setelah aktif ikut latihan, berat badan masih sama, tapi lingkar pinggang mulai turun

Tanggal 13 Juli 2012, sebelum puasa

masih loh kegemukan >_<, tapi lingkar pinggang turun lagi

Hasil ngukur hari ini, 27 Juli 2012

sminggu puasa, masih tetep latihan, berat badan turun, lingkar tubuh juga turun \ ^_^ /

Alhamdulillah, di bulan Ramadhan ini, puasa masih lancar. Latihan beban + erobik juga masih jalan, walopun waktunya dikurangi. Cuman gak enaknya, tempatnya jadi sepi, jadi agak gak semangat. Mungkin wiken bakal dicoba tetep olahraga, biar sekedar jalan kaki ato naik sepeda, kalo lari kayaknya agak males kalo sore-sore. Buat saya, kalo lari enaknya tuh pagi-pagi, udara masih seger *ngeles*.

Untuk menu sahur & buka, saya lagi nyoba nerapin #FoodCombining. Jadi, biasanya yang kalo sahur suka kalap, apalagi pas bukanya. Kali ini, sahur, diawali air perasan lemon + air hangat (kalo lagi ada). Abis itu makan buah, makanya sekarang lagi hobi belanja buah-buahan, diusahain ada jeda sebentar 15 menit (idealnya sih 30 menit, tapi susah mo bangun lebih awal), baru makan nasi sedikit 1-2 sdm, protein nabati kalo bisa, plus sayur-sayuran mentah yang banyak. Dari kemarin sih saya makan sayurnya kalo gak tomat, selada air, lettuce, timun ato rebusan brokoli. Alhamdulillah, masih bertahan puasa seharian. Minggu berikutnya, mo nyoba pure buah-buahan aja.

Untuk bukanya, tahun-tahun lalu selalu pake teh anget manis plus kolak-kolakan ato es buah/es teler/es campur, pokoknya yang manis-manis. Tahun ini, saya awali pake air putih aja, terus makan buah yang juga manis. Karena buka selalu di kantor, sebelumnya latihan dulu sejam, makan malem baru di rumah. Makan juga gak terlalu banyak yang penting diusahain gak nyampur karbo & protein hewani, jadi lagi hobi ama tahu+tempe, sayang mereka lagi langka sekarang :(.

Saya belum terlalu ekstrim sih FCnya, secara makan masih nyampur kalo di rumah, & blum nerapin FC ke orang-orang rumah. Tapi, udah mulai ngenalin ke orang rumah juga terutama hubby. Semoga kalo hasilnya baik, saya coba bener-bener nerapin ke keluarga.

So, puasa gak jadi halangan buat terus olahraga & hidup sehat dooonk :)

 

Betapa beruntungnya saya yang gak punya KTP DKI di hari pilkada kemarin, kantor diliburin sehari full, jadi bisa nambah libur di minggu ini. Kenapa beruntung? Karena sebagian kantor swasta yang lain, ada yang gak libur ato masuk 1/2 hari. Alhamdulillah, kantor si papah juga libur, jadinya kita bisa santai di rumah. Well, not really sih, saya tetep mesti bangun pagi *hoaaaam*, karna mesti nyiapin Laras sekolah. Jadi, gak ada deh istilah bangun siang, padahal tidur masih kurang secara abis nonton midnite.

Tapi ya emang mesti ikhlas, namapun emak, masa iya anaknya nagih minta dianterin & ditungguin di sekolah, trus ditolak. Mumpung ada kesempatan libur, secara tiap hari cuman nganter aja, tapi gak pake nungguin #nasibibubekerja. Hari itu jadi bergaul ama emak-emak sekolahnya Laras deh.

Pulang dari sekolah, kita leyeh-leyeh aja nonton tipi, rasanya heaven banget !! Udah paling bener rasanya, gak perlu jalan-jalan ke mol, cuman kelonan ama papah gegoleran di kasur, setel AC, setel tipi, bikin males beranjak. Makan siang bareng di meja makan sambil ngobrol & ngeliat Laras makan lahap, nambah hari tambah indah rasanya. Aktivitas kayak gitu itu langka rasanya, secara kadang wiken ada aja acara yang mengharuskan pergi seharian.

Tapi, sorenya ada janjian ngumpul ama genk Bigscream. Kita dah lama gak ngumpul & cekikian bareng, terakhir kali kayaknya bulan April pas ultah saya. Cari-cari waktu selalu aja gak nemu yang pas. Sampe akhirnya kita janjian buat ketemu di hari libur pilkada. Itu aja, gak bisa juga ngumpul semua, kemarin yang berhasil ngumpul cuman saya, Poppy, Agita, Seklie, Hera. Sisanya, Titi, Devina, Shinta, pada sibuk kerja karena gak libur.

Kita janjian di cafe deket rumah aja, karna males juga jauh-jauh, yang penting bisa cekikikan bareng. Janjian jam 5 sore, saya dateng paling akhir ;)). Semua udah sampe duluan ke TKP, cantik-cantik, sehat & tetep seru. Kangeeeeen banget suasana ngumpul kayak gitu, walopun bisa ngobrol di BB grup, tetep aja lebih enak ketemuan. Well, buat saya, ngumpul bareng ama genk SMA itu selalu menyenangkan. Mendadak, saya kayak masuk mesin waktu, balik ke jaman SMA, seperti gak sadar kalo udah punya kehidupan masing-masing en lupa umur pastinya. Bener-bener gak berasa, masa SMA itu udah berlalu lebih dari 15th lalu *kabur menghindari kenyataan*.

Seperti biasa, kalo ngumpul ada aja yang jadi bahan obrolan. Mulai dari Poppy yang ngasi tester kuker hasil ikut kursus, aselik enyaaak banget. Sambil bikin postingan ini, masih kebayang enaknya sagu keju, kastangel & lidah kucing..nyaaam nyaaam. Kurang banyak sepertinya kemarin nyemilin tester, mestinya diabisin aja sekalian :)). Poppy sebenernya udah jago bikin cake & kuker, saya termasuk konsumen setianya @theasrideli, toko kuenya Poppy. Cuman demi toko lebih maju lagi, Poppy rajin ikut kursus lagi untuk menimba ilmu lebih banyak *ceileee*.

Seklie yang kali ini bisa ikut ngumpul, heboh banget protes ama mbaknya cafe *lagi pms lu yak ce’*. Sambil cerita soal cowoknya yang sekarang, bolak-balik kita milih menu makanan & minuman yang bakal disantap, eh tapi ada aja jawaban yang mengecewakan dari si mbak cafe. Tadinya Seklie udah semangat mo pesen dimsum, ternyata dimsumnya gak ada. Mo pesen fish & chips adanya chicken & chips, giliran pengen chips ato french friesnya doank, dibilang gak bisa karna mesti paket. Minumannya pun, pesen es milo something gitu, gak sesuai gambar di menu yang milonya banyak banget. Pokoknya semua minuman yang ada di menu, begitu keluar aslinya, beda poooowwl. Yang paling ngenes adalah waktu Seklie pesen ice choco oreo, dibilang buat bikin itu mesti ada milo, tapi milonya abis. Heran aja deh, kan di sebrang ada alfamart, kenapa gak beli dulu aja sik :|.

Sementara Seklie ngomel mulu, kita mah ketawa-ketawa aja. Disinilah bagusnya, selama kita ngumpul, mo ada kejadian apa yang ngebetein, bakal jadi gak peduli & lanjut ngakak lagi. Foto-foto juga gak ketinggalan donk, saking semangatnya foto, sampe ada yang mesra banget pegangannya =)). Abis foto langsung aplot ke bbg, dengan maksud bikin sirik yang gak bisa ikutan.

Saking asiknya, gak berasa hari makin malem. Laras & ayahnya ikutan gabung kemudian buat makmal & jemput mamahnya. Kita pun akhirnya mengakhiri pertemuan yang seru itu, masing-masing harus kembali ke kehidupannya masing-masing :D. Next time, yang ngumpul lengkap, lebih lama & ada renbowkek yang bisa diicip-icip *colek Poppy*

 

ada yang mesra dooonk

agita : “pop, abis ini pulang bareng ya say?”

poppy : “aku mau, tapi aku gak bisaaaaaa”

biar minumannya caur, tapi gelasnya kosong semua, haus boook