Hey hooooo, inilah posting pertama di tahun 2012. Dari kemarin dah mau update blog, tapi kalo udah di halaman “Add New Post” malah bingung mau nulis apa. Semacam gak ada ide dan gak mood untuk nulis. Tapi kan perlu juga ini blog di update, untuk memenuhi hasrat para fans yang suka ngintipin *toyor aja toyooooor*.

Okeh lah kalo begitu, cerita mungkin bisa di mulai dari malam tahun baru aja kali ya…

Di malam tahun baru kemarin, si papah pengen bikin BBQ. Secara gak punya peralatannya, jadi kalo taun sebelumnya bikin yang gampang aja. Beli sosis, daging burger dan teman-temannya, terus diolesin bumbu BBQ en di bakar di atas penggorengan teflon. Paling nambah goreng french fries terus makannya ya dicocol ke saos sambel + saos tomat. Tiba-tiba muncul ide buat bikin steak aja, kebetulan pernah liat resep steak homemade di blognya mak Depe. Jadilah akhirnya belanja bahan-bahan, dan langsung nyiapin bikin dari siang. Tapi oonnya gak teliti bener pas baca resep, gak ngeh kalo daging cincangnya mesti diinepin di kulkas semaleman. Modal nekat aja, abis dibumbuin langsung masuk kulkas :)). Untungnya rasanya enak sangaaaat, makasi ya mak momod.

Berhubung kepengen makan rame-rame, diundanglah Aldi + Erlang buat malam tahun baruan di rumah sambil nyicipin steak. Selain bikin steak, saya juga bikin spageti khusus buat anak-anak kecil. Alhamdulillah semua suka dan puas :). Eeeeh pas kemarin itu juga anak gadis tidur bareng ama anak lanang lho, maen sepedaan bareng boncengan mesra ;)). Sekalian aja diajak nginep juga Erlangnya, Laras excited banget, duuuh nak..nanti kalo dah gedean jangan diulangi ya kesenangan bobok bareng ama cowo sebelum jadi halal :)).

Malam tahun baru pastinya identik sama maen kembang api, terompet dan bunyi petasan. Kita di rumah maen kembang api dan terompet, tapi itu di luar yang namanya bunyi petasan..ampuuuun deh. Kesian anak-anak pada kebangun terus, kebayang gimana kalo bayi ya, pasti deh susah tidur. Yang sebel dan pada ngomel ya para emaknya, tapi gak ngaruh juga sebenernya, wong ngomelnya di twitter :))

Siang harinya diundang pakde yang di kelapa gading buat ngumpul sama sodara-sodara, lunch bareng di Bamboo dimsum kelapa gading. Uuuh acara tahun baru diisi dengan makan-makan enak, mari sejenak lupakan diet *tutup mata*. Alhamdulillah masih inget napak lantai, jadi gak terlalu ngamuk dan kalap :D.

Di awal tahun 2012 ini, saya mengunjungi DSOG..bukan, bukan karena hamil lagi walaupun agak ngarep juga, tapi konsultasi kenapa kok bulan Desember kemarin sama sekali si tamu bulanan gak nongol, tapi begitu di test sampai 3x hasilnya tetep aja strip satu. Jadi maksud hati sih pengen mastiin aja, ada apa sih sebenernya, daripada kalo ternyata ada penyakit kan malah serem.

Berhubung DSOG langganan lagi cuti sampai Februari *gak kurang lama nih dok?*, jadi ya cari yang deket rumah aja lah. Akhirnya nyoba pergi ke RSIA Bunda Aliyah di Pondok Bambu, dari hasil gugling dapet nama dokter cewek, dr. Sarah Alatas SPOG. Sepertinya cukup di rekomen, waktu nunggu juga pasiennya paling banyak dibanding dokter yang lain. Pas nunggu itu, tiap pasien cukup lama di dalem ruangan, yah bisa dinilai kalo dokternya gak buru-buru laaah. Oiya, karena si papah gak bisa nemenin konsul, jadi kemarin itu ya ngadep dokter sendiri, cuma di drop aja. Sementara ibu-ibu lain, kalo gak dianter suaminya, ya ibunya. Jadi berasa macam cewek yang MBA atau mau gugurin kandungan aja :)).

Waktu ketemu dokter dan cerita soal keluhan, pertanyaan pertama adalah capek atau lagi stres gak? Saya jawab enggak. Bu dokter nebak lagi, ada penurunan berat badan drastis gak di waktu deket ini? uupps ketauan diet ketat nih. Pas di USG, emang kosong sik rahimnya, indung telur juga normal-normal aja. Yak..hormon lah yang disalahkan, disuruh makan yang sehat dan yang pasti OLAHRAGA !!! yang simpel aja kayak jalan kaki. Pas bilang, olahraga dikit-dikit walopun gak tiap hari, dan suka jalan kaki jauh kalo pulang kantor, langsung dibilang “itu bukan olahraga ibuuuu”, itu sih bikin setres, yang namanya olahraga itu yang bikin kita seneng, yang bikin hormon endorfin muncul. Hadeeeeh susah amat sik dok -____-

Overall, saya cocok sama bu dokter walopun baru ketemu sekali, beliau cukup komunikatif. Sepertinya bisa dijadikan rekomen untuk lokasi yang deket rumah. Biaya dokternya juga gak semahal di RS tempat biasa kalo ketemu dr. Achmad. Ya emang sih, lebih junior dibanding dokter langganan, tapi ya daripada jauh-jauh mungkin bisa dicoba disitu lagi.

Pulang dari RS, Laras badannya anget. Berharap cuma anget karena kegerahan, eh bangun bobok siang kok malah tambah panas. Kaget juga karena selama boksi, Laras ngigo terus, tumben amat ini anak boksi kok pake ngigo segala. Waktu diukur suhu tubuhnya, kaget banget karena sampe 39,5 dercel. Duuuh kok tinggi amat ya, walopun Laras masih bisa senyum, ketawa, dan beraktivitas kayak biasa, tapi ngeliatnya kasian juga. Laras jadi lebih banyak diem, duduk, meler terus idungnya, matanya agak merah en keluar terus air matanya, dah gitu kalo diajak bobok, langsung pules gitu.

Sempet dikompres air anget, demamnya turun dikit, tapi tinggi lagi kalo mau bobok. Karena boboknya agak rewel dan panasnya mayan tinggi, langsung dikasih parcet biar Laras bisa bobok. 2 hari demam naik turun disertai batpil, masih bersikap sabar dan coba tenang, apalagi 2 hari berikutnya Laras mulai adem. Tapi sabtu sore, Laras mulai anget lagi, udah keburu panik aja karena demamnya pun semakin malem semakin tinggi. Dah kepikiran takut kalo Laras kena DB, emang sih ada batpilnya tapi tumben banget sampe separah ini. Abis magrib akhirnya bawa Laras ke dsa di RS deket rumah, secara dsa langganan di hermince gak praktek malem. Alhamdulillah, Laras di diagnosa radang, yah sebenernya sih sepertinya “cuma” batpil yang agak berat daripada biasanya aja. Di kasih AB ama dokternya, tapi gak di minum, Alhamdulillah setelah makan yang halus kayak bubur, Laras gak demam lagi en batuknya juga sembuh.

Oiya, cerita di awal taun yang bikin excited adalah akhirnya bulan Juni nanti nonton NKOTBSB..yaaayy !!!! Sempet hopeless dan ragu-ragu karena gatot dapetin tiket presale yang dijual onlen pas bulan Desember, sampe bikin Lhukie mau bunuh diri patah hati. Alhamdulillah aja dapet rejeki tambahan, hadiah dari kantor, jadi ya berani juga buat beli, itung-itung kapan lagi nonton NKTOBSB di jakarta. Jaman mereka dulu ke sini, mana bisa beli tiketnya :D.

Tiket yang dijual kemarin sistemnya offline, kita mesti ngantri di epiwalk. Agak jiper juga, bakal serame apa ya antriannya, jumat malemnya sempet lewat epiwalk pengen ngintip, ada gak nih calo yang bela-belain nginep, ternyata bersih. Paginya, iseng-iseng bangun tidur sambil gelendotan, nanya ke si papah, gimana nih kalo nyoba antri, mau nganterin gak ya? Eeeeh ternyata si papah emang cinta mati banget ama istrinya yang semok ini, doi mau loooh. Si papah bela-belain ngambilin nomor antrian, terus ikut antri buat jadi bek-ap. Makasi ya paaaah :x.

Waktu antri sempet di interview ama salah satu tipi swasta M*tr* tv, tapi sayang gak sempet liat hasilnya euy. Malah sepupu yang sore-sore bbm, ngasi tau kalo dia liat di er-ce-te-i, ada cewek manis berjilbab *uhuk* yang lagi asik ber-BB-an sambil antri. Rencana mo beli tiket 4 biji, titipan Aldi, Lhukie & Olin, akhirnya cuma beli 3 karena Olin batal nonton, gatot deh kita berempat joget-joget bareng Jordan cip :(. Girang bener & gak sabar deh nungguin tanggal 1 Juni, semoga sehat semua termasuk NKOTBSB-nya, dan jadi beneran konser di jekerdaaaaah.

Long wiken kemarin, pas di hari imleknya, diajak nengokin Garet @emakayska & baby J. Tadinya yang janjian sih banyakan tapi berguguran satu persatu. Trus, bbm-an ama mama Ben @d1andra7_ben mutusin kita jadiin aja hari itu, rencana mo ngangkot/nge-baswei sampe penvill en dilanjutin teksyong *mak irit mode on*, secara masuk menuju rumahnya Garet kan jauh dari jalan utama. Akhirnya si papah berbaik hati lagi buat nganterin sekalian doi ke rumah bos di kemang, mana ditungguin pula. Di rumah Garet ketemu seleb momod mpasirumahan @depezahrial & @yudithmangiri en ibunya Luhung @astie92, kebetulan baru pertama kali ketemu :). Depe & Yudith langsung pulang begitu kita dateng, takut ketauan geragasnya ya ;)). Dan kita ngobrol sampe pegel di rumah Garet, ada aja bahasan emak-emak kalo ngumpul apalagi mama Ben *lirik manis*.

Pulang dari rumah Garet, kita mampir di Tebet Green karena kelaperan dan makan di bebek Cak Topa. Seperti biasa, Laras kalo makan bebek pasti abis banyak, bener aja donk, nasi 1 porsi diabisin sendiri, sisa dikit sih. Mungkin karena laper berat, doyan bebek & ketularan doyan makannya tante Diandra ya nak, ato perepetannya :)). Sampe rumah pun, Laras masih minta makan nasi lagi. Yah mumpung anaknya lagi mau, suapin aja dah ampe abis.

Sepertinya sekian dulu celoteh di awal tahun 2012 ini, nantikan celoteh-celoteh berikutnya ya…

 

Pagi ini untuk sarapan dan bekal sekolah Laras, saya bikin Omelet Misoa Wortel Keju. Sekarang emang mau diniatin rajin bikin sarapan dan bekal buat Laras, abis Laras suka lama kalo sarapan nasi dan lauk pauk. Di kasih roti terus juga takut bosen, juga biar bekal sekolahnya bervariasi dan sehat. Jadi di buat lah makanan yang mudah-mudahan mencukupi gizi karena mengandung karbo, sayur, protein.

Sebenernya biar lebih enak ditambah daging sapi/ayam giling, tapi berhubung persediaan bahan di rumah terbatas, jadi di buat sesuai yang ada aja. Soal rasa kata Laras dan si Papah enak, berhubung lagi puasa jadi gak bisa nyicipin ;)). Terus banyak gak Laras makannya, tetep agak susah sih :)), gak tau kenapa kalo sarapan kok susah bener, tapi seenggaknya masuk dan yang masuk pun dah all in one :D.

Berikut adalah penampakan dan resep ala kadarnya. Oiya, resepnya sih terinspirasi dari hasil tanya om gugel plus modifikasi juga sesuai bahan yang ada. Terinspirasi juga dari kebiasaan bikin pizza mie dari mie instan :D. Kalo Laras kan gak mungkin dikasih pizza mie plus bumbu yang full MSGnya itu.

Resep :

*maafkan utk semua bumbunya yang “just kira-kira”*

misoa 70gr

telur 2 butir

wortel 1 buah di parut

bawang bombay 1/2 buah dicincang

bawang putih 2 siung dicincang

tepung terigu 1-2 sdm

pengembang kue 1/2 sdt

keju parut 1 sdm

garam 1/2 sdt

gula 1 sdt

merica 1/2 sdt

mentega

*kalo ada daging sapi/ayam giling ato kornet bisa dimasukkan secukupnya*

 

Cara memasak :

  1. Seduh misoa dengan air mendidih, tiriskan.
  2. Panaskan mentega di wajan anti lengket, tumis bawang bombay + bawang putih sampai wangi, masukkan parutan wortel sampe layu, keju parut. Kalo ada daging giling/kornet bisa dimasukkan sebelum wortel dan keju, tumis sampe matang.
  3. Tambahkan garam, gula dan merica. Aduk sampe rata dan angkat. Pindahkan ke mangkuk
  4. Campur dengan telur, tambahkan tepung terigu dan pengembang kue. Aduk rata.
  5. Masak di wajan anti lengket dengan api kecil biar matangnya rata sampai ke dalam. Jangan lupa di balik biar atas bawah matang.
  6. Angkat dan hidangkan, bisa ditambah keju parut di atasnya dan dimakan dengan saos tomat atau saos sambel

Silahkan mencoba ;)

 

Hari rabu kemarin tepat hari libur 17an, genk Big Scream ngadain buka bersama. Setelah perdebatan sengit di BBG nentuin tanggalnya, akhirnya tercapailah keputusan bulet sedikit lonjong kalo kita bakal bukber hari rabu tgl 17, sekalian hunting ke MosBazaar @moshaict di cikini. Eh tapi kalo tujuan hunting itu sih pengenannya aku en Poppy, secara penasaran :D

Kita janjian pergi abis zhuhur, biar waktunya gak kelamaan krn mo sekalian bukber. Yang dipikirin sih karena kita bawa anak masing-masing *bagi yang dah beranak*. Takutnya kalo pergi dari pagi sampe malem nanti anak-anak kecil itu rewel dan kecapekan. Kemarin aja Laras sampe rumah rewel, soale lagi asik2nya bobok di mobil, aku bangunin en dimandiin dulu biar sekalian enak boboknya.

Formasi emang gak lengkap, karena Andar, Devina, en Seklie gak ikutan. Yah dengan berbagai alasan kayak Andar yang mesti upacara jd ga bisa pulang ke jakarta, Devina yang sibuk ngerjain tugas kuliah & sekli yg sibuk ama B2Wnya. Jadi kemarin yang berpartisipasi, aku + Laras, Poppy serombongan 2 anak en Wahyu, Shinta, Agita, Hera + Rafi. Yang tadinya mo mamak’s girls day out, akhirnya ada 1 cowok ganteng *adamaunyanihmuji* yang bertindak sebagai supir nganter kita keliling jakarta ;))

Setelah kumpul semua di meeting point, jalanlah kita ke tujuan pertama yaitu ke kemang selatan. Kita nganter kue pesenan buatan poppy ke sana. Untung aja sih puasa ya, soale kalo kagak pasti dah kita serbu & santap abis deh. Kelar dari nganter kue, langsung meluncur ke cikini ke tempat MosBazar berada. Sampe di sana, wuidih terkejut donk, pengunjungnya dah rame bok, parkir susah dan bikin macet jalan. Mungkin karena hari libur terus orang-orang abis dapet THR, jadinya semua orang tumpah numplek di situ belanja bareng.

Tapi emang setelah masuk, terpesona juga ama barang-barang yang di jual di sana, bener-bener menggila deh..eh itu sih aku aja ama poppy kayaknya :D. Soale yang rempong milah-milih dan berjibaku dengan desek-desekan yang cuman kita berdua, sampe lupa kalau bawa anak :)). Untung aja ada nanny Gita & nanny Shinta yang udah berbaik hati, mau dititipin anak-anak yang lucu..we love u gals :-* *mintaditimpuk*. Semoga Allah SWT melimpahkan banyak pahala pada kalian ya :)

Gak berasa juga kita di mosbazaar dari ashar sampe menjelang jam 5, dengan beberapa barang bawaan. Puas? mesti puas sih walopun masih pengen melahap racun-racun itu, tapi berhubung ngeluarin duitnya juga gak rela kalo banyak-banyak, jadi mesti stop :|. Barang-barang yang aku dapatkan adalah cotton shawl + inner ninja by Kamidea, inner ninja by nonieQ, cardigan dan  maxi dress by 2M. Total kerusakan dah bikin senep perut, pdhl tadinya gak pengen belanja banyak, tapi kok tergoda juga, padahal kmrn udah online juga belanjanya *tepokjidat*.

barang-barang hasil hunting di mosbazaar

 

Selesai shopping, kita menuju daerah kelapa gading karena berencana makan malem di tempat makan ikan nila Pak Ugi yang katanya enak dan terkenal. Buat aku sih emang pertama kali makan di situ. Tapi karena mendekati jam buka takut penuh tempatnya, dan emang iya, jadi kita berbuka dan sholat maghrib dulu di masjid deket mal kelapa Gading. Bener juga, setelah waktu buka, mulai agak sepi dan kita langsung dapet tempat untuk makan.

Kesan makan di situ, enak beneur deh. Aku pesen ikan nila bakar, makan berdua Laras dan bener-bener puas. Ikannya lembut, enak, bumbunya meresap dan gak bau lumpur. Ikan nila gorengnya juga enak, di goreng kering jadi kita makannya juga kriuk-kriuk. Menu lainnya yang dipesan, sayur kangkung, kerang saus tiram, dan cumi saos padang. Menu itu juga juara rasanya, kerang saus tiramnya yang lezat dan cumi saos padangnya yang pedes tapi nikmat..sluuurp. Laras aja sampe abis makan nasi separo porsi makan sendiri pake ikan nila bakar dan sedikit bumbu saos tiram. Yang lebih hebat, Nayyara bisa abis nasi 1 porsi cuman pake sayur kangkung :)). Kapan-kapan ajak si papah deh makan disitu, gak rugi dan gak mahal juga.

Mudah-mudahan nanti abis lebaran bisa kumpul lengkap lagi plus Andar, Devina en Seklie. Sekalian Andar kan kmrn janji mo celebrate ultahnya :).

 

 Pose sebelum pesenan pada dateng @Pak Ugi

 

 

gambar diambil dari sini

Emak2 manapun pasti pusing banget kalau anaknya lagi GTM, jadi stress, senewen, hopeless, atau bahkan kadang merasa bukan ibu yang baik karena anaknya gak mau makan. Kalau sudah begitu, akhirnya kita curhat di jaringan sosial macam FB dan twitter atau bahkan ke milis, berharap dapat pencerahan atau sekedar cari temen senasib trs nangis bareng..lebay ya kl itu seh hehehe.

Sebenernya apa seh GTM itu? GTM adalah singkatan dari Gerakan Tutup Mulut yang biasanya terjadi pada anak yang sudah mulai makan. Si anak menolak utk makan atau tutup mulut saat disodori makanan. Masalah kesulitan makan yang dihadapi orangtua khususnya ibu-ibu gak cuman GTM aja seh, ada yang anaknya jadi anak yang picky eater, ada juga yang suka mengemut atau melepeh makanan.

gambar diambil dari sini

 

Kebetulan hari sabtu kemarin tanggal 2 April 2011, aku mengikuti seminar yang diadakan oleh Mamakokihandal dalam rangka ulang tahun milis mpasirumahan ke 3 di Kemang Village. Seminar tersebut bertema “Cara Andal Mengatasi Gerakan Tutup Mulut Anak” dengan pembicara dr. Yossi Arioseno, salah satu moderator milis mpasirumahan dan Mbak Alzena Masykouri M.Psi, salah satu advisor untuk majalah Parents Indonesia. Banyak sekali hal yang aku dapatkan dari mengikuti seminar tersebut yang bisa aku praktekan ke Laras, karena selama ini memang Laras agak susah makannya. Beberapa hal membuat aku merasa tertohok karena cara yang selama ini aku terapkan ke Laras salah tidak tepat. Apa aja seh itu, yuk mari kita beberkan disini.

Sebelum membahas lebih detil soal GTM, dibahaslah hal dasar dulu yaitu tentang MPASI atau Menu Pendamping ASI. Disebutkan bahwa usia anak yang siap untuk mendapatkan makanan pertama/Mpasi dan direkomendasi oleh WHO adalah 6 bulan. Pada usia tersebut anak sudah mampu mencerna makanan hampir menyerupai orang dewasa. Alhamdulillah Laras juga memulai Mpasi-nya di umur segitu setelah ASIX 6 bulan. Kita juga bisa melihat tanda-tanda kapan si anak sudah siap untuk mendapatkan makanan pertama, tandanya adalah si anak sudah bisa duduk, bisa mengontrol kepalanya, bereaksi terhadap sendok, koordinasi tangan dan mulut sudah baik dan tidak melepeh/memuntahkan jika diberikan makanan.

Di milis mpasirumahan selalu diajarkan prinsip tersebut di atas, dan saat mengenalkan makanan pada anak dianjurkan untuk memberikan 1 jenis makanan yang sama selama 4 hari berturut-turut, untuk mengetahui apakah si anak alergi terhadap jenis makanan tersebut. Makanan harus mengandung nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh seperti zat besi, zinc untuk imunitas tubuh dan konsumsi cairan yang dianjurkan adalah ASI/sufor/air mineral.

Disebutkan juga bahwa makan yang sehat itu harus bisa membentuk good habit anak, memenuhi kebutuhan gizinya dengan memperhatikan piramida nutrisi sebagai acuan makan,  juga memenuhi kebutuhan sosialnya. Membatasi penggunaan gula dan garam sangat sekali direkomendasikan saat memulai mengenalkan makanan pertama ke anak.

Setelah anak mulai mendapatkan mpasi, muncul beberapa masalah yang biasanya dihadapi, yaitu:

  • Malnutrisi, bisa berupa obesitas, underweight, bisa juga kekurangan vitamin
  • Alergi makanan
  • GTM, disebabkan oleh organik dan non organik. Organik biasanya karena adanya sariawan atau kekurangan hormon tertentu. Non organik bisa karena psikis. Dan yang di bahas di seminar dengan detil adalah soal GTM ini.

Mbak Alzena membahas masalah GTM ini lebih ke sisi psikologis atau yang disebabkan non organik. Beliau menyampaikan dengan santai, ringan tapi mengena tepat langsung ke sasaran. Sebelum beliau membahas dengan mendalam, satu hal yg diminta ke kita para peserta seminar, apa itu? Ternyata cuma hal sepele…SENYUM :). Mbak Alzena bilang, dengan senyum suasana hati kita jadi senang, kita jadi tenang dan auranya juga enak. Itulah yang seharusnya terjadi saat kita menyuapi / menemani anak kita makan. Deegg..tohokan pertama kena di jantungku, baru sadar kalau aku jarang sekali senyum saat nyuapin Laras :(. Seringnya nih muka dah kenceng aja, senyum di awal tapi lama-lama urat muka mulai tegang, nada suara tinggi apalagi kalau Laras dah mulai lama dan ngemut, puncaknya kalau Laras mulai eneg, huwek trus melepeh makanannya, pasti langsung bentakan yang keluar dari mulutku :(.

Dijelaskan oleh mbak Alzena, anak saat makan itu sangat dipengaruhi oleh emosinya. Untuk itulah, kita harus menciptakan suasana semenyenangkan mungkin, agar anak mau makan dengan hati yang riang gembira. Jangan dibuat saat makan itu seperti paksaan atau hukuman, si anak harus mengerti bahwa makan itu adalah suatu kebutuhan untuk dirinya sendiri. Dan itu harus dipelajari oleh anak kita, karena makan itu sendiri adalah suatu proses belajar terstruktur yang pertama bagi anak.

Kapan anak biasanya mulai GTM? Anak mulai GTM biasanya di umur 9 bulan – 3 tahun, atau saat anak belum dapat berkomunikasi lisan dengan baik. GTM adalah sarana si anak untuk menyampaikan pesan/berkomunikasi ke kita orang tua atau pengasuh yang menyuapi mereka makan. Kalau sudah di atas 3 tahun, biasanya si anak sudah bisa bilang, “Ma, aku gak mau makan”, “Ma, aku maunya makan ini, ga mau itu”, “Ma, makannya nanti aja, aku kenyang” atau berbagai bentuk protes yang lain.

Pada usia 9 bulan – 3 tahun, setiap anak melalui proses eksplorasi dan pengendalian, hal itu juga berlaku pada saat makan. Kita bisa lihat pada anak yang sehat, normalnya di usia 9 bulan itu lagi asik-asiknya mencoba, aktif dan menjelajah. Kalau disuruh makan sendiri biasanya dia kan coba memainkan makanannya, coba memasukkan sendiri makanannya ke mulut dan sebagainya. Anak umur segitu cenderung cepat bosan, tidak tahan untuk tenang atau berdiam lama. Tapi kita harus mulai mengajarkan ketertiban, diajarkan kalau makan itu duduk dan tidak jalan-jalan apalagi nonton tivi. Ini dia yang menohok jantung lagi, selama ini Laras kalau makan selalu di depan tivi sambil nonton acara anak kesukaannya, kadang sambil main atau kadang sambil jalan-jalan. Awal mulai belajar makan, memang masih tertib duduk di bouncer atau highchairnya, tapi karena bosan lama kelamaan aku bolehkan untuk sambil melakukan aktivitas lain, yang penting Laras mau makan. Pengertianku untuk menciptakan suasana kondusif biar Laras mau makan itu ternyata tidak tepat..wakwaaaww.

Saat anak makan sambil melakukan aktivitas lain apalagi menonton tivi, akan membuat dia lupa kalau dia sedang makan. Anak belum bisa melakukan multitasking, dan itulah yang bikin anak mengemut makanannya. Mbak Alzena juga menyebutkan kalau tivi itu adalah perusak masa depan yang sangat murah. Beliau menganjurkan kalau anak di bawah umur 2 tahun sebaiknya tidak menonton tivi, karena dengan terbiasa melihat benda bergerak otot matanya jadi terbiasa diam. Hal itu yang akan membuat anak jadi malas membaca, dimana kegiatan itu membutuhkan otot mata yang aktif bergerak. Setelah anak berumur 4 tahun baru dibolehkan menonton tivi itupun 1 jam sehari.

Setelah anak berumur lebih dari 9 bulan atau menjelang 3 tahun, anak masuk ke tahap pengendalian. Pada saat ini anak sudah bisa melakukan tawar menawar dengan kita, karena dia sudah mulai menunjukkan kemandiriannya dan dia akan mulai mencoba mengendalikan orang lain. Anak akan mulai memilih-milih makanan yang dia mau sehingga kalau kita biarkan, anak akan jadi anak yang picky eater atau bahkan bisa memanipulasi keadaan. Disinilah peran kita sebagai orang dewasa atau orang tua dituntut untuk menjadi orang yang lebih punya kendali di banding si anak. Kita tunjukkan kalau ada aturan saat makan, tegas tapi tidak kasar.

Lalu gimana ya kalau anak kita sudah terlanjur GTM? Dalam mengatasi GTM kita sebagai orang tua seharusnya logis, tenang dan kenali karakter dan tahap perkembangan anak. Logisnya gimana ya? Kita harus ngerti dulu kalau tiap anak itu unik, kemampuan makannya berbeda. Jadi semua anak tidak punya patokan untuk makan dengan porsi yang sama. Bisa jadi anak kita cuman bisa makan porsi sedikit, contohnya Laras. Laras itu kalau makan tidak bisa sekali banyak, makan sedikit saja langsung bilang kenyang, kalau sudah begitu, makannya langsung melambat dan jadi lama. Jadi kalau anak mulai GTM, kita harus amati dalam sehari itu seberapa banyak konsumsi makan/minum anak kita, hal itu bisa dicatat. Kalau memang ada makanan lain yang masuk sebelum makan besar, seperti cemilan lebih banyak, kita bisa atur jumlah cemilannya. Jangan berikan susu dekat dengan waktu makan, atau kurangi jumlah susu biar anak lapar pada waktunya.

Bersikap tenang, emang seh ini bakal susah banget. Emak mana seh yang gak panik demi melihat anaknya gak mau buka mulut atau makannya lama atau di emut. Kita mesti tetap di jalur yang tepat dan tidak perlu mengubah aturan atau “mengalah” ikut kemauan anak asal anak mau makan. Mungkin kalau anak tidak mau makan sayur, kita bisa ajarkan atau contohkan kalau makan sayur itu enak dan sehat. Atau kalau si anak mengemut makanan, kita bisa ajarkan kalau makan itu harus dikunyah, ajak dia menghitung saat mengunyah dan kemudian di telan. Anak bisa diberitahu kalau makanan di emut akan menyebabkan gigi kita sakit dan sebagainya. Dan yang terpenting keluarga harus mendukung, jangan sampai anggota keluarga malah menjatuhkan kita atau membuat kita patah semangat.

Kenali karakter anak dan tahap perkembangannya, orang tua harus sensitif terhadap hal ini. Pesan yang disampaikan anak lewat GTM harus bisa ditangkap oleh orang tua. Sampai dimanakah perkembangan si anak, apakah anak GTM karena sudah tidak mau makan bubur, atau giginya mau tumbuh atau bosan dengan menu makanan yang itu-itu saja. Kita harus siap untuk selalu membuat makanan yang bervariasi agar si anak tidak bosan.

Last but not least, yang diajarkan oleh Mbak Alzena sebaiknya dalam kegiatan makan tidak ada punishment dan rewards. Ajarkan anak untuk bangga terhadap dirinya kalau dia bisa menghabiskan makanan, ciptakan rasa berhasil untuk si anak. Kita bisa ambil makanan sedikit dulu, selanjutnya bisa menambah porsi jika si anak mau. Dan jangan senewen apalagi pakai mengancam, sabar harus jadi teman kita. Mbak Alzena mengatakan bahwa inti dari semua kegiatan orang tua dan anak, termasuk makan adalah komunikasi. Dengan komunikasi yang baik, insya Allah masalah apapun termasuk GTM dapat diatasi dengan baik.

Sepulang dari seminar, aku langsung mempraktekan pelajaran yang aku dapat. Pas makan malam, aku ajak Laras makan di meja makan, aku mulai dengan berdoa, senyum dan ajak Laras ngobrol. Kalau Laras mulai ngadat, aku coba alihkan perhatiannya, karena memang untuk seumur Laras yang 3 tahun, dia hanya sanggup fokus selama 3 menit. Memang tidak mudah mempraktekannya, tapi Alhamdulillah makan malam jadi lebih cepat. Mbak Alzena menganjurkan waktu maksimal 45 menit saja untuk makan, sebelumnya aku ngambil waktu 1 jam sekali makan, habis tidak habis harus di stop setelah 1 jam. Keesokan harinya, aku juga ajak makan Laras di meja makan, tidak gampang karena dia biasa makan di depan tivi, jadi dia tetap merengek makan di depan tivi. Tapi aku coba memegang kendali, dan Laras menurut. Kegiatan makan jadi lumayan ada kemajuan. Aku juga minta ke si mbak, mulai sekarang kalau makan harus duduk dan makan di meja makan. Mudah-mudahan cara ini bisa terus berlanjut dan jadi kebiasaan buat Laras. Aamiin.

Makasi buat dr Yossi dan Mbak Alzena untuk pencerahannya, makasi juga untuk Mamakokihandal yang dah membuat dan menyelenggarakan seminar bermanfaat ini. Selamat ulang tahun juga utk milis mpasirumahan yang 3, smoga makin kece, makin yahud dan banyak ilmu yg bisa didapat. Gak nyesel deh gabung ke milis ini, walaupun cuman sekedar jadi silent reader tapi banyak sekali ilmu yang dah aku dapat. Mulai dari Laras belajar makan sampai sekarang Laras umur 3 tahun. Sukses terus dah..:D