Setiap hari terakhir di bulan July adalah hari Sysadmin dunia. Hari apresiasi buat para SysAdmin atau orang-orang yang bekerja di dept IT.

Mengutip dari situs sysadminday.com

wpid-screenshot_2015-07-31-21-33-18.png

 

Oh yeaaaah !!!

Saya kerja di dept Operation sebuah perusahaan swasta yang bergerak di bidang IT & Telekomunikasi Dept OPS itu kayak dept IT-nya kantor lain. Saya bukan SysAdmin, tapi saya bekerja bareng SysAdmin. Samping kanan, kiri, depan, belakang saya adalah orang-orang yang bertitel SysAdmin. Biarpun bukan SysAdmin, saya “dipaksa” untuk mengerti dan bisa mengerjakan bagian dari jobdesk mereka juga. Bisa dibilang saya Admin jadi-jadian deh.

Mungkin yang kerja di dept IT, Support, Helpdesk, pasti tahu banget suka dukanya bekerja di dunia IT ini. Dunia IT luas, gak cuman Administrator aja, Programmer juga jadi bagian terbesar di IT. Tapi emang pressurenya beda. SysAdmin harus selalu memonitor dan menjaga agar system yang ada tetap berjalan, dan bisa meng-handle dengan cepat kalau systemnya down.

Belum lagi urusan dengan dept lain, support mereka biar tetap bisa bekerja dengan menggunakan workstation dan pendukungnya. Pokoknya kalau ada masalah dengan komputer, gak bisa online, gak bisa nge-print dll, dering telp di dept kami jadi ramai. Mas Dicky pernah bilang, SysAdmin & OB gak ada bedanya hahaha.

Orang-orang yang bekerja di dept IT emang kadang suka terlupakan. Kadang baru dipanggil atau dikenal kalau ada yang butuh aja. Apalagi kalau di perusahaan yang jumlah karyawannya banyak sekali. Tapi kalau ada yang salah atau gak beres, pasti yang duluan diprotes hahaha. Gak semua sih, mungkin saya dan temen-temen aja yang ngerasain. Mungkin di kantor lain beda hihihi.


Baca selanjutnya »

Semalem, akhirnya saya ngerasain juga yang namanya lari di GBK Senayan. Yaay!! lari di stadion bok, stadion utama GBK pulak, tempat “sakral” perhelatan olahraga nasional maupun internasional.

Norak yeee, cuman lari di situ aja sombong amat. Yeeeee, yareeeen ajeeeee, berasa jadi pelari beneran, bisa lari di GBK. Selama ini kan cuman lari komplek perumahan, jadi rasanya gimana gitu bisa lari di stadion, walopun cuman di bagian luar, bukan di track larinya.

Sebenernya bukan pertama kali juga liat yang namanya GBK, tapi kalo olahraga di situ, belum pernah sama sekali. Niat banget kayaknya pagi-pagi ke Senayan buat olahraga pagi, ngebayangin mesti jalan jam brapa udah males duluan. Mumpung dari kantor gak terlalu jauh, dan ada temen-temen yang mau diajak lari bareng, berangkat deh jadinya.

Ternyata begitu ya rasanya lari malem, seru juga. Enaknya ya gak kena panas matahari, anginnya juga beda. Suasananya juga rame, banyak juga yang lari, kayaknya punya nasib sama, bisa lari setelah jam pulang kantor. Beberapa “pemandangan” bagus berseliweran di depan mata, ini niatnya olahraga apa ngecengin orang sih? Eh tapi, jadi penambah semangat loh, maksudnya, karena banyak yang lari, jadi kan kita jadi terpacu, gitu loooh.

Berangkat dari kantor jam 7an, saya bareng 3 temen kantor, dengan semangat membara, pergi udah lengkap dengan kostum lari. Kami ganti baju di kantor, ada juga yang sempet pulang ke kost dulu karena deket dari kantor. Gak lupa, makan sore dulu biar larinya juga bertenaga. Tadinya pengen pergi naik mobil temen, maksudnya biar kita bisa taroh barang, kayak tas, dompet dan temen-temennya selama kita lari. Tapi, untung aja kita akhirnya konvoi naik motor, secara jalanan mayan macet menuju Senayannya. Mau sampe di Senayan jam berapa, coba? Saya cuman bawa KTP, duit secukupnya dan HP, taroh di armband, langsung cuss. Semua barang sisanya tinggal di kantor, baru dibawa lagi ntar malem, termasuk baju kerja kemarin yang kotor :)). Ya kan semalem dijemput Mas Dicky, langsung pulang tanpa lewat rute ke kantor lagi.

Sampai di GBK, sempet kebingungan mesti masuk lewat pintu mana biar motor bisa di parkir di dalem. Giliran dah sampe dalem, ada temen yang ketinggalan, jadinya sempet nunggu dan nyariin dulu. Untungnya ketemu ya, Lan? ;)

Saya lari termasuk santai, gak mau forsir tenaga, secara emang udah kecapekan rasanya. Kayaknya yang bikin capek sih karena kurang kualitas tidur, jadi ngantuk banget sampe lemes. Entah kenapa, wiken kemarin, apalagi pas hari Minggunya, tidur kok gak enak dan gak nyenyak, padahal mestinya kualitas tidur mesti bagus, minimal 7 jam, demi acara hari Minggu besok.

Seperti biasa, sebelum lari, saya streching dan pemanasan jalan kaki 5 menit. Sementara yang lain, dah langsung gas pol, semangat 45 bener dah :)). Judulnya semalem gak lari bener-bener bareng sih, karena saya ketinggalan. Gak papa, daripada saya maksain terus pengsan, sapa yang mau gotong, hah? :p. Total lari, sekitar 3 putaran, menempuh jarak 3,5km-an, mayan beneeer. Begitu putaran ke 3 langsung nyerah, lagian Jo + Adit juga udah berenti. Cuman Lany aja yang masih semangat lari terus sampe 7 putaran, mantaaaaap.

Ngeliat orang lain yang lari, jadi gak minder-minder amat lah ama kecepatan keong saya. Banyak juga yang larinya santai, sambil banyak jalannya. Ada nih, cewek yang larinya keren banget, udah larinya di sisi luar banget, langkahnya panjang dan larinya cepet. Gilak !! pantes aja badannya langsing bener. Kapan ya, bisa begituuuu??

Selesai lari, gak lupa pendinginan dan streching lagi, terus santai sambil duduk-duduk. Oiya, emak-emak di BBG sempet nanya, banyak pedagang makanan gak di situ, biar kalo abis lari terus kelaperan, bisa langsung makan. Yang saya liat semalem sih, ada beberapa pedagang makanan, tapi emang letaknya di luar pager stadion. Saya semalem lupa bawa minum, jadi lah saya jajan air mineral di pedagang kaki lima yang mangkal di situ. Jadi jangan kuatir kalo pas lari di sana terus gak bawa minum, tapi lebih aman sih bawa sendiri lah ya. Di deket stadion juga ada kayak pujaseranya, tapi terus terang, saya gak nyoba jajan di situ, jadi gak tau jenis makanan apa aja yang dijual, harga dan kualitasnya.

Pengalaman baru lah, bisa lari di GBK. Pengen nyoba lagi, kayaknya kalo lebih sore, lebih asik deh, tapi ya gak mungkin sih kalo di hari kerja. Lita ngajakin juga nih kapan-kapan, temen kantor juga pada niat ngulang lagi. Boleh lah, dicoba lagi, sambil cari-cari lagi tempat lari baru yang masih deket kantor atau rumah. Mungkin ada yang tau, lokasi lari yang asik dan aman buat lari malem di sekitaran JakSel?

Jadi gak sabar nunggu hari Minggu besok, satu kegiatan lari lagi yang jadi kegiatan perdana buat saya ;))

20130319-164605.jpg

Foto before lari, sayang gak sempet take after run-nya :D

Hayooo, kamu termasuk team pete atau team jengki? *macam team edward & team jacob aje*

Kalo saya, termasuk team pete, yuuuum, bayangin sambel goreng pete aja, jadinya ngelap mulut deh. Tapi, bukan berarti saya jengkol haters sih, saya pernah juga makan jengki, itu juga baru belakangan ini, udah nyobain sekitar 2-3x lah.

Dulu, emang sempet anti ama jengki, bayanginnya eneg. Apalagi, dulu sempet punya trauma ama baunya. Jaman SD, ada temen yang bermasalah ama BM (bau mulut), tiap kita ngobrol ama dia, side effect dari makan jengki tuh kecium banget. Itu aja dari jarak gak terlalu deket lho, bisa bayangin kan, kalo dari jarak deket gimana polusinya :-&

Waktu jaman merantau di Bandung, yang namanya anak kost-an, kita mesti jajan ke kantin or warung tiap mau makan. Kadang kalo kita gak mau makan di tempat, biasanya kita minta di bungkus, trus makan di kost-an, seringnya sih gitu. Nah, beberapa warung makan di deket kampus itu, ada yang suka jual menu jengki, pernah nih lagi antri beli maksi buat di bungkus, ada anak kampus yang berminat ama si jengki ini. Tapi, karena sepertinya malu en gengsi, dia ngomongnya pelan-pelan, bilang ke ibu penjual pas minta diambilin menu itu, padahal pas minta lauk yang lain, nada suaranya biasa aja :)). Kesannya aib bener yak, makan jengki itu.

Kalo pete, emang baunya pas di masakan, apalagi pas proses memasaknya, uuuuh seksi banget. Efek sampingnya ya sama aja, kayak makan jengki, tapi kalo menurut saya, masih lebih dahsyat polusinya jengki, biarpun pas makannya gak berasa. Kalo pete, justru pas makannya aja dah berasa. Rasa jengki bisa ilang en berasa nikmat banget, kalo yang masak pinter, kata saya sih. Terakhir makan jengki, saya order dimasakin jengki balado ama temen, yang notabene orang padang & jago masak. Hasilnya, endeuuus, di makan pake nasi anget. Masih penasaran, semur jengki betawi yang katanya sedep pisan.

Jujur, saya nyerah kalo di suruh masak jengki, tapi kalo masak pete, mah gampang pisan. Banyak aneka masakan yang bisa dimasukin pete, sebagai bahan tambahan, yang bikin masakan jadi sedep. Paling sering saya bikin sambel goreng pete, atau aneka balado + pete. Sayuran juga bisa ditambahin pete lho.

Jadi inget sama almarhum pakde saya, beliau suka banget makan nasi pake pete bakar + sambel terasi. Kayak itu udah jadi syarat utama makannya beliau. Papa mertua, juga seorang fans berat pete, kalo makan di resto yang ada menu petenya, pasti papa order, tinggal nanti mama yang bete en marah-marah ;)).

Bos saya yang bulai, juga termasuk penggemar pete. Saya awalnya kaget, gile nih orang bule, doyan amat ama pete. Kalo ada acara makan di resto sunda, doi order lalap + pete bok. Pas acara outing, malah doi mborong pete banyak bener :)). Saluuuuut dah..

Pas maksi tadi, saya kebetulan makan di luar, bareng sama office mates, dan ada 1 yang bulai. Saya iseng nanya, kalo dia pernah makan pete gak? Jawabnya, pernah coba, enak katanya, tapi dia kapok makannya karena ada side effectnya. Langsung aja kita “rasani”, kalo makan pete mah, gak usah mikirin polusinya, makan ya makan aja, dinikmati sampe butir terakhir, urusan polusi ya masalah belakangan…ya kaaan?

Lagian masalah baunya bisa diatasi kok, silahkan baca di sini buat tipsnya, gak susah donk. Ternyata makan Pete & Jengki biar berpolusi tapi juga bermanfaat, jadi bikin tambah semangat buat menyantap buah dewa ini terus. Jadi inget ama quote dari mak depe sang momod milis mpasirumahan, yang pernah ditulisnya di twitter plus foto beliau lagi masak pete, “makan banyak atau makan sedikit, sama aja efeknya, jadi mending pilih makan banyak sekalian”. Pisss mak, motto kita sama laaah :D

Jadiiii…seperti yang udah pernah di tulis di sini, kalo divisi saya dapet hadiah nobar di bioskop. Malam rabu kemarin, saya en temen-temen se-divisi nobar The Amazing Spiderman di Blitz Pacific Place. Nobar ini termasuk nobar bersejarah buat divisi kami, seumur-umur belum pernah loh divisi kami itu nobar. Ada sih tradisi nobar ama temen-temen kantor, tapi ya biasanya sama temen divisi lain aja yang mau & bisa. Kayaknya dari generasi pertama divisi ini, ya baru kali kemarin itu bisa nobar dengan personil hampir lengkap.

Tapi emang gak gampang buat ngatur jadwal yang semua orang bisa, jadi biarpun judulnya udah nobar gretong, tetep aja gak bisa langsung jalan. Kita emang sengaja nunggu Spiderman, secara film-film yang kemarin itu gak ada yang menarik. Giliran udah ada pilemnya, sekarang nyocokin hari & jamnya.

Tadinya sempet ada perseteruan, antara milih bioskop 21 ato Blitz, film yang 3D ato 2D aja. Pengalaman saya, nonton 3D bener-bener gak bisa dinikmati karna faktor kacamata. Saya kan emang pake kacamata, berat aja gituh kalo mesti dobel ama kacamata 3Dnya. Emang baru sekali sih, nonton 3D di 21 & kapok rasanya. Untung aja, kacamata 3D di Blitz masih lebih nyaman lah, walopun gak enak karna mesti dobel juga. Ada loh yang ngusulin buat beli softlens dulu khusus buat nobar :|.

Buat nentuin hari & jam juga gak gampang. Banyak yang gak mau nonton pas wiken, yah saya juga mikir-mikir sih kalo mesti pergi wiken. Tadinya sempet diambil keputusan buat nonton hari Jumat, biar sante kalo pulang malem karna besoknya libur. Eeeh tapi dasar, pada sibuk semua, gak nemu juga hari Jumat kapan pada bisanya.

Nah, kebetulan banget hari Rabu kemarin diliburin karna pilkada, jadi diambil kata mufakat buat nonton hari Selasa malem aja. Dikarenakan durasi pilemnya lama, pilihan jamnya yang gak enak. Secara semua sepakat buat nonton di Blitz PP aja yang paling deket ama kantor, waktu yang paling deket ama jam bubaran kantor adalah jam 18.30WIB. Ini juga ada beberapa yang ngotot milih jam segitu, boook biarpun deket, tapi kayak gak tau aja deh trafik jalanan depan kantor.

Pilihan jam selanjutnya adalah show terakhir jam 21.30WIB alias sama aja nonton midnight :)). Yah daripada susah lagi nentuin waktunya, akhirnya terpaksa deh diambil aja. Dengan sedikit pemaksaan, kalo mau nobar silahkan, gak nobar juga terserah, akhirnya terkumpulah 11 orang yang bisa & mau ikut, jatahnya sih buat 13 orang.

Saking niat & takut gak kebagian, sampe beli tiket 4 hari sebelumnya. Hari Jumat abis jam istirohat, saya & brondong kolega, ijin sebentar ke  PP dengan harapan bisa cuci mata en syuping buat beliin tiket. Padahal pas hari H-nya, yang nonton gak banyak, masih bisa lah beli langsung :)).

Tibalah hari nobar, setelah bubaran kantor agak matgay jg nunggu jam 1/2 10. Beberapa pamit dulu, ada yang pulang *yang rumahnya deket*, ada juga yang ke rumah sodara, tapi sebagian besar nunggu di kantor, tetep kerja :)). Yah begitulah saking berdedikasinya, tapi bukan saya. Saya sih cari makmal aja, kita emang makmal di kantor aja, pokoke ngirit & gak sudi keluar duit banyak. Mana siangnya juga dapet rejeki maksi gretong, ada bos yang ultah & bawa nasi tumpeng sampe 3 tampah. Bener-bener hari itu berlaku “nikmat mana yang kau dustakan” :).

Kita cabut dari kantor jam 1/2 9, karena gak jauh, cuman dalam waktu 1/2 jam aja dah sampe di PP, trafik juga lancar, mungkin pada persiapan mau nyoblos besok paginya. Sambil nunggu jam shownya, bukan saya kalo gak ada acara poto2, apalagi ini kan bersejarah banget, jadi mesti diabadikan.

paling cantik sendiri ;;)

ada yang ngasi ceramah dulu

salah satu kolega, niat pengen tidur selama nunggu :))

sebelum pilemnya mulai, poto dulu, sayang gelap. Maksut ngana?? namapun di bioskop

Nobarnya kalem aja, semua menikmati pilem dengan khusyuk. Duduknya emang gak sederet bersebelas, dibikin 2 baris yang penting posisinya di tengah. Biasanya saya kalo nonton ama si papah ato temen-temen cewe, pasti ada aja ngobrol dikit ato komen-komen gajebo, tapi kemarin anteng aja, kecuali ama temen sebelah yang anaknya emang rada bocor :)). Bener-bener anteng, mungkin karena pada ngayal jadi pacarnya Gwen Stacy, kalo saya, pengen banget diajak gelantungan ama Spidermannya, ikhlas deeeh biar kata takut ketinggian. Peter Parker so suiiiit banget deh, mana banyak nangisnya, saya jadi ikutan berkaca-kaca. Duuuh, dek Peter, seandainya bisa menghapus air matamu *plok*.

Selesai pilem, kita pulang *yaeyalaaah masak nginep* ke rumah masing-masing. Untung aja saya gak ketiduran nonton midnite kemarin itu. Sempet terjadi ketegangan sama si papah yang ternyata dapet musibah. Waktu mau jemput, ban belakang kanan, bocor sebocor2nya, untung bisa cepet ditambal. Maap ya, udah bikin kesel :*.

Sepertinya nobar bisa diulang lagi, next time, mudah-mudahan. Kepengennya kebersaman gak cuma dalam hal pekerjaan aja, sekali-sekali butuh lah mengendurkan otot, bersantai bersama. Emang, semuanya udah berkeluarga & punya anak, yang penting gak perlu sering-sering toh. Malah kalo bisa, sekalian acara keluarga kemana gitu bareng-bareng ;)).

Thank guys, it was wonderful time that we could spend the night together. Yang akur yaaaah :D

Wiken lalu, tanggal 22-23 Juni 2012, Laras ikut acara Outing kantor Mamah, sama Ayah juga cencunya. Secara gak cuman karyawan, tapi keluarga juga diajak, jadi bisa dibilang FamGath kumpeni. Kali ini outingnya ke Lembang, nginep semalam di hotel Puteri Gunung.

Alhamdulillah, bosnya Ayah ngasi cuti, walopun sebelumnya deg-degan takut gak dikasih en dah pasang worst case scenario segala. Skenarionya bisa kita pergi bertiga, Mamah, Laras en si mbak ato Ayah nyusul malemnya. Tapi kalo Ayah nyusul malem, bingung juga deh, sapa yang jagain Laras, kalo saya lagi ikut outbond khusus karyawan.

Seperti biasa, kalo kantor saya ngadain Outing/Famgath, selalu milih hari Jumat – Sabtu. Maksudnya biar harga masih murah #iritmode dan kita masih bisa istirahat di rumah hari Minggunya, jadi pas masuk Seninnya, semua karyawan dah seger bersemangat. Padahal mah..boro-boro :)). Yang ada malah pengen lanjut liburan, susah move on gitu deeeh.

Karena dibilang sama panitia kalo jadwal berangkat dari kantor jam 1/2 7 pagi, kita siap-siap mulai dari jam 4an en cabut dari rumah jam 1/2 6. Untung Laras gak susah dibangunin en langsung mandi. Karena males manggil taxi, en pengen lebih santai, kita bawa mobil dari rumah, terus kita naik bis yang disewa, en mobil nginep di kantor. Alhamdulillah, jalanan mendukung buat sampe di kantor tepat waktu. Eh ternyata, tetep aja ngaret, baru berangkat dari kantor jam 1/2 8 :|. Kasian Laras en anak2 kecil yang dah ontem stenbei di kantor deeeeeh. Padahal rumah kite di bekesong loh boook, yang telat ada yang rumahnya lebih deket. Yasutlah, mesti ikhlas, dah lewat juga *elus dada*.

Perjalanan dari Jakarta – Bandung bisa dibilang rame banget, sampe di tol Pasteur malah macet. Untuk naek ke Lembangnya juga sempet ada antrian, akhirnya kita baru sampe di hotel jam 12an. Sebelumnya emang sempet istirahat di Rest Area, tapi lupa RA berapa. Bisnya juga jalan santai sik, yaeyalah bawa anak-anak gitu loh. Jadinya ya wajar aja kalo perjalanan jadi lama beud. Beda kalo bawa mobil sendiri, paling lama 3 jam dah sampe Bandung, dengan kondisi jalanan juga lancar.

Begitu sampe di hotel, disambut welcome drink semacam bandrex anget, enak diminum pas lagi dingin-dingin gitu. Setelah check-in, sholat en ganti baju dengan kostum olahraga, karyawan dikumpulin buat ikut kegiatan outbond/team building. Kemarin itu kita outbond dengan dipandu Commando Adventure sebagai EOnya. Seru banget pas kegiatan team buildingnya, mulai dari ice breaking sampe games perkelompok. Kita semua dibagi jadi beberapa team, dan semua selalu diputer jadi team yang beda untuk tiap game. Masing-masing game, punya tingkat kesulitan beda, tapi punya maksud tujuan yang sama, yaitu gimana caranya bekerja sama dalam suatu team, gimana cara mendengarkan orang lain baik itu leader ato sesama anggota, cara menyampaikan ide, bernegoisasi di dalam team ato dengan team lain de el el.

Yang paling seru adalah game terakhir, game-nya make air soale. Disediain mainan pistol-pistolan air, en plastik yang udah diisi air banyak. Jadilah, kita main lempar-lemparan plastik air itu en peraaaaaaaang air :)). Semua basah deh kayaknya, semua orang tiba-tiba aja jadi berasa kayak anak kecil dikasih pistol-pistolan, semua ditembakin. Yang tadinya dah santai gak bakal kena, teteup aja basah, kecuali si big boss, gak ada yang berani nembak, pada ngeri hari senen udah gak ada namanya di finger print machine ya =)).

Selesai team building, kita istirahat, mandi en sholat Maghrib. Pas saya ikut acara team building, Laras & Ayah bobok siang aja di kamar sampe sore. Balik ke kamar, Laras dah kece, wangi, abis dimandiin ama Ayahnya..ma’aciiiih :*. Acara selanjutnya adalah presentasi perusahaan, terus dinner bareng en masuklah ke acara yang paling seru, sekaligus bikin malu *tutupmuka*.

Jadi, kurleb 4-5 hari sebelum berangkat, kita udah dikasih tau sama panitia, kalo nanti di Outing ada acara group performances dari tiap departemen/divisi. Masing-masing diwajibkan menyumbang kreasi se-kreatip mungkin, en yang menang bakal dapet hadiah dari si bos. Awalnya bingung mo nampilin apeeee yeee, secara tau di divisi ini orangnya gimana ;)). Tadinya ada yang ngusulin nampilin drama parodi gitu, gak usah yang susah sih, tentang rutinitas kita aja, tapi kok malah blank idenya. Akhirnya diputusin buat nyanyi aja ala vocal group gitu, tapi bawain lagu parodi.

Mikir-mikir apa ya lagunya, dipilihlah lagu dengan judul Surat Derita, yang lagu aslinya adalah lagunya Vina Panduwinata yang berjudul Surat Cinta. Yaaah, kita milih lagu itu bisa dianggap aja, lagu itu menggambarkan jamannya anggota divisi ini *puas deh nih yang paling kecil*. Oiye, penampilan kita digabung sama divisi Telco, dikarenakan anggota Telco lebih sedikit.

Liriknya adalah sebagai berikut :

hari ini ku merana
anak dev datang ke meja
mereka membawa berita
bahwa UR tiba

reff 1:
satu dua dan tiga
kumulai berdoa
Upload Requestku yg pertama
membikin hatiku gelisah
seperti dikejar waktunya
oh alangkah pusingnya

tetapi bila jumat tiba
lapaknya ditutup jam 5
mereka pun tak berdaya
tetapi bos memaksa
Padaku..

hari ini ku gembira
marketing tak datang ke meja
berarti tak ada problema
oh berasa surga

reff 2:
satu dua dan tiga
email pun ku buka
WOW!!! alangkah kagetnya
komplain datang dari semuanya
seperti tak ada habisnya
bikin panas kepala

Altamidesnya bermasalah
MBNG pun gak mau kalah
Daripada ku pusing dibuatnya
Akhirnya ku restart semua
Servernya..

Waktu tampil aseli pede ajuaaaah. Persiapan sih cukup matang dengan frekuensi latihan sampe bisa ngalahin latihannya penyanyi beneran kalo mo konser. Gak tanggung-tanggung pake koreografi yang ciamik ala Glee, musiknya diarransemen dan dibawakan dengan solo guitar oleh bapak ganteng yang ceritanya cool & pemalu padahal nggilani :)). Alhamdulillah, hasilnya kami menang juara 3, dan mendapatkan hadiah nonton bareng di bioskop. Keren gak tuuuh, gak pernah loh dalam sejarah, kita nobar se-departemen *loncat-loncat*

Besok paginya, acara bebas sopan. Aseli kalo gak inget mesti sarapan, en janji ama Laras mo berenang, pengennya bangun siang n ngendon aja di kamar, dingin cuuuuuy. Setelah sarapan, Laras ikut games anak, sekaligus berenang ama Ayahnya, sementara itu, mamahnya melanjutkan ronde berikutnya sarapan *lupaindiet&FC*. Mungkin karena airnya dingin, Laras gak betah lama-lama juga di kolam.

Waktu berjalan cepet juga, gak berasa kita mesti check out jam 12. Kayaknya emang gak puas kalo pergi ke luar kota itu cuman semalem, capek packing, beres-beres en dijalannya boook. Pas banget pilihan kita buat gak bawa mobil sendiri deh. Tadinya Eyang Akung + Eyang Uti mo nyamperin ke hotel, tapi karna malem sabtu itu, dari pasteur udah macet, akhirnya Eyang balik lagi pulang. Hari Sabtunya, Eyang mesti ngurus E-KTP, jadinya bener-bener gak bisa ketemu deh, cuman telpon-telponan aja.

Sebelum pulang ke Jakarta, kita maksi dulu di restoran Sindang Reret Lembang. Kita malah udah beberapa kali ke sini, emang jadi tempat tujuan main, mas Tama + kak Shilla kalo ngajak main ke Lembang. Setelah kenyang, baru deh langsung jalan pulang ke Jakarta, sempet mampir di Rest Area km97 buat beli oleh-oleh en sholat Ashar. Sampe di kantor lagi jam 1/2 7an, sempet macet di sebelum pintu Cikarang.

Sampe kantor, mampir sholat Magrib dulu, ambil mobil en langsung pulang deh. Eh dinner dulu deng di Begor Slamet deket rumah, Larasnya minta makan pake begor, yowis biar sampe rumah langsung bobok pules, jadilah kita makmal dulu.

Alhamdulillah, hati cukup senang ikut Outing dari kantor kali ini. Itung-itung dapet liburan gratis bareng keluarga. Mudah-mudahan tahun depan ada lagi *mengheningkancipta*.

sampe kantor masih sepi

 

mulai rame

maksi dulu

 

foto rame-rame sebelum team building

 

foto caur

 

game pertama

 

game muter otak

 

sebelum pulang, maksi di Sindang Reret

 

 

 

Belakangan ini, saya jadi agak merasa terintimidasi deh di kantor. Bukaaaaan, bukan karna sikut-sikutan menarik perhatian si bos biar naik gaji, ato rebutan biar di puji si bos ganteng. Bukan juga karna saingan ngelirik si bronis ( baca : brondong manis ) *emang ada?*. Di kantor saya sih masih aman lah cerita dramanya, masih lebih heboh twitwar antara fansnya O*ga & Agn*s :)).

Jadi, di divisi saya itu, saya termasuk barisan yang paling cantik laaah. Yah secara yang lain mayoritas adalah kaum adam, sisanya adalah 2 wanita cantik, elegan, anggun en pastinya baik hati. Kalo soal gender, dah biasa jadi minoritas, kalo mo berhosip ria ya tinggal cari partner ke divisi sebelah aja :D. Lagian, cowo2 di divisi ini juga pada bisa kok diajak berhosip en termasuk aptudet juga ama brita terkini, jadi ya gak masyalaaah. Sebagian besar udah pada berkeluarga en kebanyakan model yang tipenya lempeng, tapi sebenernya humoris en asiiiik :))

Tapi sejak kedatangan anggota baru yang lebih muda dari kita-kita, “dunia” mulai berubah. Mulai terjadi gap obrolan di antara kami semua, en kadang bikin suasana jadi panas :)). Yang paling menohok adalah, waktu saya kemarin intens nyetel lagu-lagu NKOTBSB sebagai persiapan buat nonton konsernya. Pas banget ada lagunya BSB, eh die nyeletuk dengan santainya, “wah ini lagu waktu saya masih SD, mbak”. Ebuseeeet, perasaan lagu itu, saya denger pas udah kuliah tingkat pertama/kedua gitu deh. Bijimana ama lagu-lagunya NKOTB ya :))

Sejak itu, selalu adaaaaaa aja bahan celaan karna perbedaan jaman di antara kita. Tiap denger lagu, langsung dibahas, umur berapakah waktu lagu itu ngetop. Gak cuman lagu, bisa acara tivi, film, makanan, sekolah, gaya baju, gaya rambut, mainan de el el. Untungnya sebagian besar emang hampir seumuran saya, walopun ada yang lebih tua dewasa lagi, jadi ya gak malu sendiri laaah :)). Cuman emang gak sopan ini yang mudaan, suka ngebully kita yang udah dewasa. Tapi, kita juga gak mau kalah, kita juga punya bahan buat ngebully yang muda, seperti, tiap sore jadi koordinator ngumpulin duit en beliin gorengan buat kita yang kalap-aran.

Nah, dengan adanya gap yang cukup besar itu :)), saya baru sadar juga, wow…ternyata waktu bener-bener cepet berjalan en gak berasa ya? Ternyata sudah demikian banyaknya umur saya, padahal rasanya baru kemarin masuk SD. Naksir cowok pertama kalinya, ngalamin first period, lulus SMP, SMA, masuk kuliah, opspek en kemudian lulus. Tiba-tiba, saya udah jadi seorang istri + jadi ibu. Perasaan, kayaknya gak ada yang berubah, fisik pasti ada, rutinitas tentunya, tapi jiwa tetep muda dooonk ;).

Untuk urusan selera, baik lagu ato film, masih sama. Mungkin lebih kalem aja sekarang, gak terlalu betah lagi denger musik “keras”, genre sih apa aja lah asal enak di denger. Saya emang orang yang suka denger musik, dimanapun kesempatan itu ada, nyalain radio pasti nomor 1, karna kalo dari radio kan, kita bisa terus aptudet ama musik yang lagi heiits saat itu. Jadi, ya kalo ditanyain lagu yang saat ini lagi happening, masih tau deeeh. Kalo karoke pun, list lagunya mulai dari lagu jadul sampe lagu masa kini, walopun suaranya ya tetep masa gitu :)). Jadi kalo ngobrol ama ponakan yang masih abegeh, masih nyambung kalo soal lagu, kecuali lagu korea yaaaa, saya buta samsek..ampuuuuuun.

Berhubung saya dan kolega yang sok muda tapi tampang boros bedanya sekitar kurleb 10 tahun *uhuk*, saya jadi pengen bernostalgia tentang era yang udah saya alamin. Jadi, saya menghabiskan masa kecil saya di era 80an. Yang saya paling inget banget di era itu adalah, saya masih bisa jajan permen hanya dengan duit 25 perak aja, itupun dapet 4 permen karet bulet yang warna-warni :)). Waktu SD, saya jarang sekali dikasih uang jajan sama nyokap, kalo dikasih 100 perak udah seneng, abis dah bisa jajan macem-macem. Tapi emang deh, dari masa ke masa itu, yang namanya jajanan sekolah, gak ada yang sehat. Bahan pewarnanya lah, masa kadaluarsanya ato bahannya yang gak jelas, tapi enak cyiiin.

Selain permen karet bulet warna-warni, ada juga permen karet Yosan & Pusan, yang kalo kita beli, kita bisa bikin tato kereeeen. Kalo yang mahalan, bisa beli Chiclets. Gak suka permen karet, banyak pilihan permen lainnya kayak Cocorico, Mr Sarmento Sarsaparila, Tic Tac, Pindy Pop ato Sugus *masih ada sampe skrg, tapi beda loh ama sugus jaman dulu*. Iiih dulu suka banget makan permen, pokoknya sampe batuk baru deh berenti karna itupun dimarahin nyokap :)). Tapi sekarang dah gak doyan lagi ama yang namanya permen, biarpun mo dibilang enak kayak apa, kecuali dah asem bener ini mulut.

permen karet pedes, gak bisa bikin balon, gak asik

permen cocorico, enyaaak, macem2 rasa buah

cemilan anak paling enak sedunia

coklat legenda

Ini juga doyan

sebenernya kalo yang ini malah jarang dimakan

Semua gambar di atas di ambil dari sini, sini, sini

Gak cuman doyan permen, jajanan mie yang makannya mesti di kremes, itu juga adalah sorga dunia buat saya. Sebut aja mie Anakmas, beeuuuh gak bisa stop kalo dah makan. Versi murahnya, ada mie Krip-krip, jajanan favorit di SD, bungkusnya lebih kecil, 2 bungkus 50 perak :)). Snack lain, ya pastinya Chiki balls dooonk, paling doyan yang rasa keju. Begitu keluar varian coklat, pas nyobain, gak senikmat keju euy, jadilah selalu beli yang keju. Sekarang juga masih ada Chiki, tapi ya itu dia, gak seenak Chiki jadul ah. Pesaing yang mulai melirik pasar, adalah Taro, tapi buat saya, Chiki mah is the best. Malah sekarang yang bisa bertahan lama, ya si Taro ini, dengan bungkus yang gak jauh beda ama jaman dulu.

Terus apalagi ya, oiya coklat. Sapa yang tahun 80an gak doyan ama coklat susu Ayam Jago, gak mungkin gak ada deh :p. Ada juga coklat koin, yang bungkusnya itu kertas kaca gold gitu, iih enyaaaak bener. Ada juga wafer Superman, ini juga favorit, sekarang sih diproduksi lagi, en si Papah demen banget beli wafer ini.

Yang saya inget lagi dari tahun 80an adalah jamannya video betamax. Setiap wiken, adalah waktunya nonton video serial, belom adalah bisa donlot serial ato nontonin yutub. Kaset videonya bisa pinjem di rental seharga Rp 1000, en kalo minjem 10 biasanya bonus 1 kaset :)). Dulu paling hobi minjem serial Goggle V, Voltus, Gaban de el el, yah secara punya adek cowok, jadi ngikut aja nonton gituan, tapi saya sih lebih suka nonton Goggle V en bercita-cita pengen banget jadi Goggle Pink, plus naksir berat ama  si Goggle Black :)). Kalo gak minjem serial Jepang, serial yang lain yang suka ditonton adalah serial Kung Fu…ciaaaat. Walopun cerita banyak berantemnya, tapi doyan boook liat pemerannya, ganteng-ganteeeng, sayang saya gak apal nama-namanya, kecuali Andy Lau :x. Udah gitu, pemeran ceweknya itu loh, rambutnya dibikin lucu-lucu iketannya. Sampe saya kalo lagi main boneka Barbie, si Barbie ikut dikuncir ala pemain Kung Fu yang cewek ato waktu SD kan saya panjang rambutnya, jadi minta dikuncir model gitu, yang ada nyokap ato si mbak bingung :)).

Kalo ngebahas semua, kayaknya gak abis-abis ini waktunya, abisan seru banget kalo lagi ngomongin masa 80an. Mulai dari baju sampe gaya rambut, terutama artis-artisnya. Yang paling legend pastinya Eva Arnaz ya sama Richie Ricardo, jangan lupa lagu Maria-nya Julius Sitanggang donk boook  :)). Saya dulu sering berkunjung ke blog lapanpuluhan buat sekedar nostalgia sambil cekikikan, ternyata ada loh forum milisnya. Cuman, sekarang udah gak di apdet lagi blognya deh.

Pas abegeh, mulailah masuk ke era 90an. Hmmm, sepertinya gak seseru jaman sebelumnya. Soal jajanan, gak ada yang terlalu asik. Masa ini mulai bermunculan lah yang namanya resto cepat saji waralaba dari luar negri. Trennya juga mulai berubah. Yang pasti di jaman ini, saya kenal ama yang namanya NKOTB donk. Mulai tau en belajar ama yang namanya lagu-lagu barat, yang paling happening selain NKOTB adalah Tommy Page..uuuhh pengen loh jadi shoulder to cry on-nya dia. Kita bisa tau mereka semua, karna di masa itu, muncul tv swasta yang siarannya bener-bener beda dari TVRI. Pas 80an, emang cuman bisa nonton acara-acara TVRI, jadi begitu ada RCTI dengan segala macam siaran hiburan, kayak film ato musik, beralihlah semua orang dari acara “Kelompencapir” ato “Dari desa ke Desa”. Dulu yang paling ditunggu adalah film MacGyver en Air Wolf, gak bisa diganggu gugat deh, sampe dibela-belain selesain dulu PR en belajarnya demi film itu :D.

Yang paling menggebrak di tahun 90an, adalah di akhir eranya, gadget mulai muncul. Jaman saya SMA, anak yang gaul en tajir pasti punya Pager. Kalo lagi ngumpul ato ngobrol, begitu bunyi “bipip..bipip”…beeeuuhh langsung deh, panggilan dari ortu ato dari pacar . Selain Pager, saya juga jadi tau ama yang namanya komputer, secara di SMA ada kegiatan belajar komputer, jadi ya baru kali itu kenalan, dulu belajarnya  DOS :D. Henpon juga mulai dikenal di tahun 90an akhir, jaman dulu sih yang namanya henpon gak ada yang harganya 200-300rb, wong starter packnya aja bisa sampe 500rb ke atas. Saya baru punya henpon setelah kerja, dibeli dengan gaji sendiri, abis ortu gak punya bujet buat beliin anaknya gituan ;)).

Masuk tahun 2000, masa milenium katanya. Dulu sempet heboh tuh pas pergantian tahun dari 1999 ke 2000, yang dikuatirin adalah ngaconya sistem di seluruh dunia, apalagi banking system. Kayaknya dulu hebooooh bener, ya untungnya emang gak ada apa-apa :). Makin ke sini, tambah gak seru lagi bahasannya, abis gak terlalu beda banget ama sekarang. Oooh paling ini nih yang saya bandingin, seragam anak sekolah dulu ama anak sekarang. Jaman saya dulu SMA, yang nge-tren itu, baju gombrong segombrong-gombrongnya, terus roknya pendek. Kalo anak cowoknya, celana cutbrai, baju dikeluarin. Tapi kalo seragam sekolah anak sekarang, roknya panjang sampe nyapu tanah, tapi bajunya sempiiiiittt bener plus kekecilan :)), giliran anak cowoknya, celananya hipster en ketat juga :D.

Yah, begitulah yang namanya beda generasi. Saya gak kebayang aja nanti pas Laras gede, bakal kayak apalagi tuh jamannya. Semoga aja, saya bisa jadi ortu yang bisa ngerti, ngikutin tapi juga membimbing Laras dengan benar. Amin.