Minggu ini, Laras mulai UKK alias Ujian Kenaikan Kelas. Ih, gak berasa. Siapa hayo, yang anaknya UKK juga?

Selamat senasib, ya :). Buat yang anaknya dah kelar UKK, selamat liburan!

Kebanyakan sekolah, terutama yang SD sekarang emang sedang UKK. Kejar setoran sebelum mulai liburan awal puasa dan lebaran. Buat saya pribadi, emang mendingan sekarang aja, jadi pas puasa nanti udah tenang. Emosi terjaga, ibadah lancar. Less stress :D

Sejak kelas 1, saya usahakan banget untuk dampingin Laras belajar terutama kalau musim ujian. Seperti kata seorang psikolog saat tanya jawab di sebuah radio ibukota, seusia Laras masih butuh didampingi saat belajar.

Usia-usia SD kelas kecil masih bingung untuk belajar sendiri. Harus mulai belajar darimana, belajar apa, dan masih banyak pertanyaan. Untuk kakak-kakak kelasnya, seperti anak kelas 4 ke atas, saat ada pertanyaan bisa aja browsing di google.

Tapi, saat kita mendampingi anak-anak kelas kecil ini belajar, kita juga harus melatih supaya kedepannya si anak lebih mandiri dan bisa belajar sendiri. Begitu katanya..

image

Belajar di mal :p

Nemenin Laras belajar itu sama kayak saya harus belajar lagi. Pelajaran SD sekarang itu hebat-hebat deh, saya kadang suka bingung sendiri hahahaha.

Biasanya saya akan bikin soal-soal latihan buat Laras untuk dikerjain. Gunanya untuk refresh memory dan pengen tahu Laras udah menguasai pelajaran itu atau enggak. Kalau emang ada kesulitan, saya atau ayahnya akan coba bantu.

Nah, bikin soal-soal buat anak kelas 2 SD itu ternyata gak gampang. Untung aja ada kisi-kisi yang dikasih bu guru buat dipelajari. Jadi saya bikin soal dari panduan itu aja.

image

Bikin soal latihan

Kalau ditanya seberapa penting belajar sebelum ujian, saya jawab penting. Saya bukan tipe ortu yang santai pas anaknya gak mau belajar jelang ujian. Tapi saya juga bukan tipe ortu killer yang selalu pegang rotan, siap ngehukum anaknya yang gak mau belajar.

Cara saya sudah beda dari kebiasaan mama saya waktu saya sekolah dulu. Setiap hari habis salat maghrib, TV mati, makan malam terus belajar sampai jam 9 malam. Pokoknya harus di kamar dan belajar. Padahal sayanya juga gak serius-serius amat belajarnya. PR kelar, ya udah.. Baca komik atau main apaan, yang penting di meja belajar :)). Apalagi pas musim ulangan/ujian, lebih ketat lagi aturannya.

Sekarang saya lebih fleksibel, tiap malam gak ada keharusan belajar. Paling kalau lagi rajin, saya ajak Laras review pelajaran sebelumnya. Pas musim ujian kayak gini, belajar harus dicicil dari seminggu sebelumnya, gak keburu kalau pake cara SKS. Malah jadi kasian Larasnya.

Kayak gitu aja, saya masih suka berasap dan bertanduk. Kalau udah putus asa, saya sodorin ayahnya suruh ngajarin. Namanya bapak-bapak biasanya lebih tenang.

Apalagi kalau ngajarin matematika, suka nyerah saya. Kalau selain matematika masih bisa saya jabanin deh. Begini deh nasib anak IPA yang gak jago-jago amat ilmu pastinya tapi gak mau masuk IPS karena males ngapalin bahan segitu banyak :))

Laras bakal selesai pekan UKK hari Jum’at nanti. Rasanya kok lama bener, ya.. Sabar, sabar, sabar.. Hawa liburan udah tercium di udara. Sekarang mari kita semangat, kakaaak *linting lengan baju*

image

Liburan semester ganjil kali ini, Laras memilih untuk menghabiskannya di Bandung. Laras berlibur di rumah eyangnya, sendirian tanpa ada ayah dan mamanya.

Ini kayak cerita di buku atau lagu anak-anak. Liburan di rumah nenek :). Dulu waktu kecil, saya juga pernah gitu, sih. Memang berkesan banget, ingat terus sampai sekarang sudah tua dewasa.

Pengalaman menginap di rumah eyang tanpa ada ayah mamanya ini bukanlah yang pertama kali. Libur lebaran lalu juga Laras ditinggal karena masih libur sekolah dan masih mau di Bandung, sementara kami harus balik ke Jakarta (coret) untuk bekerja. Laras baru dijemput ayahnya pas mendekati hari masuk sekolah.

Rewel? Alhamdulillah enggak. At least, itu kata eyangnya hehehe. Tapi ada request dari Laras, minta ayah mamanya ke Bandung lagi pas liburan tanggal 25-27 Des.

Laras sudah punya agenda sendiri untuk liburannya. Jadwal diantar ke Bandung tanggal 18 Des dan baru mau pulang tanggal 31. Pengen tahun baruan di rumah aja katanya. Kemarin waktu ditawari untuk pulang bareng, dia gak mau dan tetap keukeuh sama jadwalnya.

Waktu Laras umur kurleb 2 tahunan, pernah juga dititipkan ke Bandung sendirian. Itu juga terpaksa karena  masalah-pelik-yang-selalu-dihadapi-ibu-bekerja, tahu lah, ya. Nah, dulu ngerasa sedih banget. Larasnya nangis-nangis pengen ikut pulang, mamanya juga nangis karena gak mau pisah. Udah gitu, karena Laras masih belum disapih, jadi rewel kalau malam nyariin mamanya :(. Mamanya juga nangis tiap malam kangen sama anaknya.


Baca selanjutnya »

Saya sering dengar atau baca tentang keistimewaan yang diberikan Alloh SWT kepada hamba-Nya yang bergembira menyambut bulan Ramadan.

“Barang siapa yang bergembira dengan datangnya bulan Ramadan, maka Alloh SWT akan memasukkan sang hamba ke dalam surga-Nya”

Wow, cuman dengan punya perasaan happy dan semangat menyambut bulan Ramadan, kita dapat priviledge buat masuk surga. Kenapa? Disebutkan, dengan bergembira menyambut Ramadan, bisa mencerminkan keimanan kita. Secara, bulan Ramadan adalah bulan yang suci dimana setiap ibadah kita dibalas pahala berlipat-lipat dan banyak nikmat yang bisa kita dapat.

Mudah-mudahan kita semua termasuk hamba yang bergembira menyambut Ramadan, ya…

Tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, kepengen banget bisa berpuasa full, inshaa Allah. Ibadah sekeluarga lancar, sehat dan level keimanan makin meningkat setelah melewati bulan Ramadan. Aamiin. Niatnya, bisa lebih mengenalkan puasa ke Laras, en Laras bisa berpuasa dengan lebih baik di tahun ini. Tahun kemarin, Laras masih bolong-bolong puasanya dan lebih banyak absennya hehehe.

Alhamdulillah, di acara Berlian bulan Juni 2015, bisa ketemu lagi sama bu Elly Risman. Bulan ini temanya sesuai banget, bertepatan dengan akan datangnya bulan Ramadan. Temanya : Menyiapkan diri ibadah Ramadan yang berkualitas untuk keluarga.

Kemarin, saya & mas Dicky datang agak terlambat karena sholat Subuh dulu di rumah. Sempet muter-muter lewat jalan tikus karena jalan utama ditutup akibat renovasi jembatan di depan komplek IKIP Jatibening. Untungnya gak telat-telat amat sih, jadi masih dapat bahasan utamanya.

Saya mencoba merangkum slide dan penjelasan bu Elly sesuai daya tangkap plus isi memory otak, yang mulai agak suka dong-dong, seperti dibawah ini.

Ibu Elly menerangkan, saat ini kebanyakan kondisi orangtua :

  • Kurang memahami kapan sebaiknya anak diperkenalkan dan diajarkan untuk berpuasa
  • Sering memaksakan kehendak dan menuntut anak bisa puasa, tanpa persiapan yang memadai atau
  • Tidak tega membiarkan anak berpuasa

 

Ini bener banget, ngaku banget kalo saya & suami termasuk golongan orangtua di atas.

Kenapa sih sebenarnya anak diajarkan untuk berpuasa ?


Baca selanjutnya »

Sekolah Laras tahun ini punya program Berlian, singkatan dari Bersama Elly Risman Live in AlMarjan. Sebuah program yang bertujuan untuk sharing ilmu Parenting ke orangtua, baik wali murid AlMarjan ataupun umum. Acara Berlian ini diadakan di Ahad pertama setiap bulan, ba’da Subuh. Peserta dianjurkan sholat Subuh berjamaah dulu, bareng ibu Elly juga tentunya. Asiknya lagi, acara ini free alias gretong.

Karena gretong, saya seneng en semangat banget buat ikutan. Biar kata udah beberapa kali ikut seminar parenting yang diisi sama bu Elly, karena fee-nya lumayan, biasanya ikut sendirian aja. Hasilnya baru di-share ke mas Dicky. Kali ini, saya ajak mas Dicky juga buat sama-sama belajar. Alhamdulillah, beliau mau, next Berlian, mau nyoba ajak Mama juga, ah.

Berlian perdana diadakan tanggal 11 Januari kemarin, kebayang donk udah berapa lama draftnya ngendon, hihihi. Ternyata pesertanya lumayan juga, yang non AlMarjan juga banyak. Cuman, waktunya aja kemarin kelamaan karena ada formalitas pembukaan acara dari walkot Bekasi dan dari yayasan.

Untuk tema perdananya adalah tentang “Membangun komunikasi baik, benar, dan menyenangkan dalam pengasuhan anak”.

Ini jleb banget buat kami, apalagi saya. Ngaku banget deh, masih sering salah cara saya berkomunikasi ke Laras, dan itu gak dipikirin efek kedepannya, huhuhu. Sumbu sabar saya emang pendek banget, mesti banyak belajar menahan diri.

Biar gak lupa sama apa yang udah disampaikan bu Elly, saya coba posting aja poin-poinnya di sini.

Jadi, yang namanya kekerasan terhadap anak itu, gak cuman fisik aja, yang lebih parah adalah kekerasan verbal dan emotional. Ini bisa termasuk cara orangtua yang suka bentak-bentak, nyinyir ke anak, nyepelein dan sebagainya. Efeknya nanti adalah anak bakal suka iri dan akan melakukan hal yang sama ke orang lain.

Orangtua seringkali  banyak keliru dalam berkomunikasi dengan anak, antara lain :

  • Bicara buru-buru. Nah, ini bener banget, apalagi kalau pagi hari. Kemrungsung mesti nyiapin anak berangkat sekolah dan persiapan kita sendiri yang harus bekerja.
  • Tidak kenal diri sendiri
  • Lupa : masing-masing anak itu unik. Banyak orangtua yang suka bandingin anak dengan sibling-nya atau dengan temannya.
  • Perbedaan : needs & wants. Banyak hal yang tidak sempat dan terabaikan.
  • Tidak baca bahasa tubuh. Ini juga sering dilakukan oleh orangtua. Misalnya anak udah pasang muka bete atau sedih, habis disetrap di kelas karena lupa bawa PR, ortu langsung menyalahkan, dan bilang “makanya…” atau “tuh, kaaan”
  • Tidak dengar perasaan.
  • Kurang mendengar aktif
  • Menggunakan 12 gaya populer : memerintah, menyalahkan, meremehkan, membandingkan, mencap, mengancam, menasehati, membohongi, menghibur, mengkritik, menyindir, menganalisa


Baca selanjutnya »

Tau donk dengan quote tersebut. Yup, dalam kehidupan, pasti kita akan mengalami pengalaman pertama. Saya inget banget, gimana pengalaman latihan lari pertama saya, dari cuman bisa lari-jalan-lari, lari 1K nonstop, sampe bisa 5K nonstop tapi lambat, dan semakin cepat. Ya, sekarang juga belum bisa pace 6 sih, tapi udah lebih ada kemajuan dibanding pertama belajar. Pengalaman ikut event lari dan pengalaman lainnya. Dan, kali ini saya akan cerita tentang pengalaman baru lain lagi. Bukan pengalaman malam pertama tapi ya, lagian ngapain juga, itu dah cerita 8 tahun yang lalu hihihi.

2 minggu yang lalu, saya akhirnya ngerasain yang namanya panik, dapet kabar dari sekolah anak, dan dikasih tau kalo anaknya sakit. Jadi, waktu itu, hari Jum’at, sekitar masuk jam istirahat, kantor udah mulai sepi karena temen-temen cowok udah pada berangkat sholat Jum’at. Saya siap-siap juga ngeluarin bekel makan siang karena udah kelaparan banget, akibat sarapan pagi itu sangat berkualitas (baca : banyak).

Baru aja, mau buka-bukain tempat bekal, tiba-tiba henpon saya bunyi. Ada notif WA masuk, saya langsung baca dan jantung rasanya mau berhenti pas baca isi messagenya. WA itu dari ibu guru, wali kelasnya Laras, yang ngasi kabar kalo Laras muntah-muntah dari pagi dan saya diminta buat jemput ke Sekolah. Huhuhu, rasanya langsung kebayang wajahnya Laras. Laras itu dari bayi belum pernah sakit yang sampe muntah-muntah, biasanya kalo sakit, ya demam tinggi, batpil, paling parah radang tenggorokan. Jadi, bener-bener sedih rasanya, pengen cepet-cepet ketemu Laras.

Saya cepet ngabarin mas Dicky, en langsung ijin ke big boss buat pulang cepet. Alhamdulillah, ijin gak susah dan perjalanan juga lancar. Sepanjang perjalanan cuman bisa berdoa, agak kesel dapet supir taksi yang rada dodol karena gak tau jalan, mana hujan juga. Tapi, tetep berusaha tenang aja dan terus komunikasi sama gurunya Laras, kalo saya otw ke sekolah.

Sampai di sekolah, gurunya Laras minta saya nunggu dulu karena Laras lagi mau makan. Mumpung mau makan katanya, jadi biar makan dulu semasuknya, dari pagi katanya gak mau kemasukan makanan. Minggu itu, adalah minggu ujian praktek, pas hari Jumat itu jadwalnya ujian praktek bacaan doa Iftitah dan membuat kreasi dari tanah liat. Dasar saya ini rada tiger mom, sempet kuatir Laras gak bisa ngerjain ujiannya. Tapi kata bu guru, Laras bisa ujian biarpun di ruang UKS. Laras juga dibawain tanah liat buat ngerjain prakaryanya di rumah.

Pertama kali liat Laras, gak tega bener rasanya. Mukanya pucet, kuyu dan keliatan tambah kurus. Di taksi sempet muntah 2x, makan siangnya yang cuman sedikit jadi keluar semua. Rasanya pengen cepet-cepet sampe rumah, untungnya juga perjalanannya lancar.

Laras masih muntah-muntah sampe Sabtu pagi. Makannya jadi rada susah, pasti perutnya gak enak banget. Saya tetep tawari makanan apapun, yang penting dia mau dan bisa masuk. Tapi ya gitu, setiap masuk pasti akhirnya muntah. Selain makanan, saya kasih teh anget manis biar tetep kemasukan cairan. Saya juga kasih Essential Oil Peppermint buat perutnya, oles-oles Thieves & Lemon, hasil dari tanya-tanya ke emak-emak suhu minyak.

Hari Minggu, Laras mulai agak diare. Setiap pup, keluarnya air. Untungnya sih gak lebih dari 5x seharian itu, berarti masih aman. Mungkin emang masuk angin parah. Malemnya saya bawa ke dokter, biar tenang, ketauan diagnosanya. Laras dikasih obat mual, dan obat buat sakit perutnya. Pemulihannya lumayan makan waktu sekitar 5 hari. Hari Senin masuk minggu UAS. Dan Laras pulang cepet, karena ngeluh sakit perut lagi. Selesai ngerjain soal ujian, masuk ruang UKS lagi. Hari Selasa juga pulang jam 10, setelah selesai ujian hari ke dua.

Bener-bener saya diuji kesabaran ini namanya, berusaha banget buat cuek en gak mikirin soal UAS nya Laras. Sebagai anak yang dulu harus belajar setiap hari karena disuruh Mama, terus harus punya nilai akademis yang bagus, berasa banget harus menekan ego saya sebagai ibu. Saya gak maksain banget Laras untuk belajar, karena dia juga dalam keadaan gak fit, gak pengen dia jadi tambah stres. Saya ajak belajar, belajar sambil tiduran, kalo capek, ya udah berenti. Kalo lagi mau, saya temenin, tapi kalo lagi gak mau, ya saya sabar-sabarin hati hahaha. Hasil UAS-nya pun, dah pasrah aja, saya berusaha percaya kalo Laras bisa. Mengerjakan sesuai kemampuannya, karena saya juga bilang ke Laras, yang penting Laras jujur waktu ngerjain ujian, gak nyontek.

Setelah anak masuk SD, bener-bener baru ngerasain jadi orangtua. Kemarin-kemarin, cuman denger cerita dari sesama ibu-ibu yang anaknya udah masuk SD duluan. Begitu ngerasain sendiri, rasanya bak roller coaster hahaha. Perjalanan masih panjang ini, masih kelas 1 SD dan masih urusan ujian dan anak sakit di sekolah, baru anak 1 pulak.

Semangat Kakaaaaak… Semangka !!

Saya pernah membaca sebuah artikel di Mommiesdaily, yang berjudul Breastfeeding is Worth Fighting For. Dari baca judulnya aja, hati saya udah bergetar. Begitu saya baca isi artikelnya, saya sangat sependapat dan mulai ikut sedikit banyak berkampanye sehat, dalam menyukseskan ASIX ke temen-temen/orang-orang terdekat, yang akan atau sedang berjuang dengan program ASIX-nya.

Saya sendiri sudah selesai bertugas memberikan ASI ke Laras, saat membaca artikel tersebut. Laras resmi disapih dan berhenti menyusu, pada tanggal 3 Februari 2011, di usianya yang menjelang 3 tahun. Dan, memang benar, saat kita udah gak menyusui lagi, kita akan kangen banget masa-masa itu, begitulah yang saya rasakan sekarang.

Perjalanan dan proses menyusui Laras, bisa dibilang susah-susah gampang. Sama aja dengan kisah ibu-ibu menyusui yang lain, saya mengalami kesulitan dalam menyusui di awal-awal kelahiran Laras. Sebut aja, ASI keluar sedikit di awal, puting lecet, payudara bengkak sampai saya demam, Larasnya yang “ngamuk” karena belum pintar menyusu, proses memerah ASI yang salah, belum lagi kadang-kadang orangtua/saudara/orang lain yang manas-manasin dengan mitos, yang sukses bikin saya tambah down, dan lain sebagainya.

Untung aja, suami sangat mendukung saya dalam memberikan ASI. Jadi, tiap saya merasa “capek” dengan masalah yang ada, suami akan membangkitkan lagi semangat saya, dan bersama-sama kami akan mencari solusinya. Setuju banget, agar suami menjadi ayah asi, kita sebagai istri harus mulai duluan meng-edukasi suami tentang ASI. Dulu, saat saya hamil, saya selalu berbagi cerita dan artikel tentang ASI ke suami. Awalnya sih, tanggapan suami hanya “ogitu..” atau “ok”, agak sebel, kesannya kayak gak tertarik sama sekali. Tapi, saat dibutuhkan, ternyata suami jadi orang nomor 1 yang mendukung saya :).

Setelah, masalah-masalah awal terlewati, saya mulai menikmati masa menyusui, apalagi saya mendapat cuti tambahan selama 3 bulan, lebih tepatnya saya ambil cuti di luar tanggungan kantor, sehingga saya dapat total cuti jadi 6 bulan. Di masa cuti itu juga, saya mulai memompa dan belajar manajemen penyimpanan ASIP. Kebetulan saya gak bisa memerah ASI secara manual, jadi cari jalan praktisnya aja dengan memompa menggunakan medela mini electric yang tersohor di kalangan busui :D.

Alhamdulillah, saat saya kembali lagi untuk bekerja, stok ASIP buat Laras mencukupi. Tapi, tetep aja, saya pernah mengalami yang namanya kejar tayang ama persediaan ASIP. Pernah juga ngerasa bosen dengan rutinitas mompa-memompa ASI, apalagi saya waktu itu bisa 3x sehari mompa di kantor, belum lagi mesti mompa di rumah. Yang bikin males itu, saya juga mesti mompa ASI di waktu wiken, padahal kan lebih enak itu kalo anak menyusu langsung kan ya? Kalo udah begitu, saya cari dukungan dari busui-busui senasib atau melihat foto dan video Laras, biar keluar lagi semangatnya, sekaligus munculin LDR-nya.

Setelah sukses ASIX 6 bulan, dilanjutkan dengan MPASI, Laras tetep menyusui sampai umur setahun. Saya coba memberikan susu UHT, tapi Laras menolak, baru di umur 15-16 bulan, akhirnya Laras mau konsumsi ASI + susu UHT. Saya terus memompa ASI di kantor sampai umur Laras 22 bulan, setelah Laras mau minum susu UHT di siang hari saat saya bekerja. Dia baru menyusu langsung, setelah saya pulang kantor dan saat wiken.

Niat menyapih di usia 2 tahun pas, gagal terlaksana karena ternyata saya dan Laras belum siap lahir batin :). Setelah 2 tahun, kegiatan menyusui hanya seperti pengantar tidur aja buat Laras. Akhirnya, saya membulatkan tekad, untuk menyapih Laras, beberapa hari sebelum Laras ulang tahun yang ke 3. Alhamdulillah, proses menyapih berjalan lancar tanpa terlalu banyak air mata.

Semua perjuangan yang saya dan Laras lakukan selama hampir 3 tahun, sangat bermanfaat dan sepadan dengan hasilnya sekarang. Semua cerita dan teori yang saya baca/dengar tentang manfaat menyusui dan ASI, dirasakan juga oleh saya dan Laras. Saya tidak pernah menyesal dan dengan senang hati bersedia melakukannya lagi untuk adiknya Laras kelak. Semoga, nanti saat saya harus menyusui lagi, saya juga diberikan banyak kemudahan dalam melakukannya. Amiiiin ;)