Inilah dia 3 generasi cewek-cewek lucu dan imut ;)). Foto yang diambil *kalau gak salah* Lebaran 2 tahun yang lalu waktu kita lagi sholat Ied. Ada Mama, Laras dan saya, cantik-cantik kan? kan? kan? :D. 3 generasi yang berbeda jarak usianya, berbeda kepribadiaannya, tapi satu yang sama di antara kami, sama-sama galak :))

Melihat foto itu selalu bikin saya terharu, bahagia dan bersyukur banget, saya masih diberi umur panjang untuk bisa berkumpul dengan orang-orang yang sangat saya sayangi melebihi apapun di dunia ini. Mama dan Laras adalah orang-orang yang paling dekat di hati saya. Gimana enggak coba,  9 bulan saya di dalam rahim Mama, mendengarkan detak jantungnya yang merdu, dan menerima kasih sayangnya sejak di dalam kandungan sampai sekarang. Begitu juga Laras, 9 bulan di dalam rahim saya, berbagi makanan untuk tumbuh dan berbagi udara untuk bernafas. Laras bisa mendengar detak jantung saya, saya pun bisa merasakan detak jantung dan tiap gerakan Laras. Saya adalah darah daging dan nyawa Mama, Laras juga begitu buat saya. Hebat dan ajaib ya peristiwa itu?

Mama dan Laras adalah inspirasi saya, dari merekalah saya banyak belajar. Mereka yang selalu menganggap saya yang sangat tidak sempurna ini, bisa menjadi terlihat tanpa cela . Mereka juga sumber kekuatan dan semangat saya. Saya bisa bahagia hanya dengan melihat Mama dan Laras tersenyum atau tertawa, tapi saya juga sangat sedih saat mereka menangis atau sedang sakit. Saya bisa hidup dan bisa jadi sampai sekarang ini ya karena doa dan ridho Mama, kalau Mama gak pernah ridho, bagaimana mungkin Allah SWT akan memberikan banyak nikmat yang tak terhingga untuk saya.

Mama mengajarkan banyak hal kepada saya lewat jalan hidup berliku yang dilaluinya. Memang setiap manusia tidak ada yang perjalanan hidupnya mulus dan lurus, tapi saya tahu, Mama menjalani hidupnya penuh dengan darah dan airmata. Sering kali kaki jadi kepala, kepala jadi kakinya. Jatuh bangun bukan hanya sekali untuk Mama, tapi bisa berkali-kali, dan sampai saat ini pun Mama masih diberi cobaan yang saya bilang sangat besar. Saya pun gak yakin, saya bisa melewatinya seandainya cobaan itu menimpa saya. Tapi Mama tetap tegar, walaupun berlinang airmata tiap curhat ke saya, tapi saya yakin justru tiap tetes airmata itulah yang jadi kekuatan Mama.

Mama termasuk keras dan disiplin dalam mendidik anak-anaknya, mungkin karena terinspirasi dari kebiasaan Eyang dalam mendidik Mama, ditambah Mama juga harus memerankan sosok Ayah buat kami. Mama bukanlah tipe ibu yang suka memanjakan anak-anaknya, gayanya juga to the point gak pakai basa-basi apalagi bersikap mesra ke saya dan adik. Mungkin kebiasaan saya dan suami yang suka memeluk-meluk dan menciumi Laras sekarang, jarang sekali saya rasakan dulu dari Mama. Tapi bukan berarti Mama gak pernah memeluk, membelai dan mencium ya.

Saat Mama sedang marah karena saya nakal atau mengecewakan beliau, Mama gak segan untuk menggunakan tangannya. Cubitan, pukulan, dan hukuman fisik lainnya jadi makanan saya dan adik waktu kecil dulu. Sedih sih kalau inget, tapi setelah saya punya Laras, saya jadi yakin kalau apa yang Mama lakukan dulu semata-mata karena sayang ke anak-anaknya. Dari situ juga saya jadi belajar bahwa saya sebisa mungkin gak akan begitu ke Laras, insya Allah..

Kalau dari Mama saya belajar dan mendapat teori bagaimana menjadi seorang Ibu, dengan Laras lah saya bisa mempraktekannya. Lalu, apakah saya ikut plek-plekan pakai cara Mama dulu? Jelas enggak. Tiap anak itu unik, apalagi dengan makin berubahnya jaman, saya mesti fleksibel juga. Bisa dibilang saya learning by doing selama menjadi Ibu. Begitu banyak seminar dan buku tentang ilmu Parenting, gak menjamin juga kita bisa langsung pinter dan gampang dipraktekin.

Mama yang selalu kasih contoh tentang kesabaran, tapi Laras lah yang bikin saya mau belajar beneran untuk lebih sabar. Saya yang selalu lihat Mama pantang menyerah dan gak takut menghadapi kesulitan apapun, baru berani mau dan bisa kayak Mama ya setelah saya punya Laras. Ego saya yang bisa jadi gede kalau “berantem” sama Mama yang keras, bisa saya hilangkan demi Laras. Disiplin yang saya tahu dari Mama harus dengan hukuman keras, baru dari Laras lah saya tahu bahwa disiplin itu bisa dengan kasih sayang.

Saya dan Mama jadi makin dekat juga karena Laras. Segala perbedaan dalam cara membesarkan Laras bikin kami jadi sering ngobrol dan diskusi, plus berantem kecil juga sih, tapi itu juga karena kami berdua sayang Laras.Yang positif dari Mama, saya ambil dan yang gak sesuai tetap saya jadikan pelajaran.

Mama, doain Rini terus ya, biar saya bisa sabar dan kuat kayak Mama. Doain Laras juga…

Laras, doain Eyang ya, biar sehat terus, doain Mamah juga biar bisa kayak Eyang…

Selamat Hari Ibu Mama…

 

 

 

Saat ini yang lagi jadi topik hangat pemberitaan di media, salah satunya adalah tentang kasus kericuhan antara siswa SMA 6 Mahakam vs wartawan yang berlangsung hari senin kemarin. Dan yang jadi korban adalah di kedua belah pihak, bahkan sampe ada yang harus dilarikan ke UGD. Duh miris juga ya denger dan liat beritanya, kok bisa gitu sampe kejadian hal yang bikin prihatin ini.

Awal mulanya dari peristiwa ini adalah di hari jumat sebelumnya, terjadi tawuran antar pelajar SMA 6 vs SMA 70. Ada media yang ngeliput, terus beberapa siswa SMA tsb maksa ngerebut kamera dan ngambil kaset rekaman si wartawan. Hari seninnya, wartawan media itu bersama wartawan-wartawan media lain, dateng ke SMA 6 bermaksud meminta kaset rekaman yang di ambil paksa itu, tapi akhirnya berujung ricuh.

Tawuran antara siswa SMA 6 vs SMA 70, sebenernya udah sering banget terjadi, bisa dibilang jadi suatu tradisi yang mungkin udah ada jauh di atas jaman aku SMA. Yah kalo jaman dulu denger pelajar tawuran, aku cuma komen, “ah dah biasa itu, gak ada kerjaan”. Tapi untuk kasus yang kemarin, kejadiannya antara pelajar dan wartawan yang notabene udah dewasa jauh di atas umur anak-anak SMA, ya berasa aneh aja dengan gap umur yang ada tapi bisa sampe ricuh kayak gitu.

Aku pribadi gak mencoba membela atau menyalahkan pihak-pihak yang terlibat, lagipula mereka punya pembelaan masing-masing. Sebagai orang awam dengan kejadian sebenernya dan cuma lihat atau baca di media, ya aku cuma bisa menyayangkan aja apa yang udah terjadi. Semestinya kejadian kayak gitu bisa dihindari toh, masa iya harus sampe gontok-gontokan dan jatuh korban.

gambar di ambil dari sini

Kayaknya emang tawuran atau keributan yang sampe menelan korban luka-luka, bahkan gak jarang sampe ada yang tewas udah sering banget terjadi di Indonesia. Mulai dari tawuran pelajar, tawuran mahasiswa, tawuran pemuda antar kampung bahkan kerusuhan-kerusuhan yang karena berbeda golongan atau SARA dah sering banget muncul di berita. Suka mikir, kekerasan itu dah jadi hobi orang kita atau karena mereka gak ada kerjaan ya? Betapa gampangnya rakyat itu terprovokasi, panas, emosi terus gelap mata. Dari beberapa sumber bacaan, memang bisa disimpulkan kalau sebab musababnya dikarenakan bisa dari segi tingkat pendidikan rakyat kita yang kurang, jumlah pengangguran yang besar dan tingkat kemiskinan yang semakin tinggi. Wajar juga sih, kita aja kalau laper, banyak pikiran dan masalah, terus gak punya kegiatan jelas pasti gampang banget marah-marah.

Tontonan yang ada sekarang ini di tivi, juga mendukung banget orang untuk bertindak dan suka dengan kekerasan, bisa diliat kan isinya kok acara yang “sadis-sadis” semua. Ya emang sih, tawuran udah ada dari jaman baheula, apa itu bukan karena pengaruh tivi juga. Tapi rasanya tontonan jaman dulu masih lebih halus lah daripada sekarang, apalagi jaman masih cuma TVRI. Yang di tonton paling cerdas cermat, aneka ria safari, paling banter kelompencapir, yang ada malah kita-kita disuguhkan acara yang bikin kita berkompetitif secara cerdas, ya gak sih? :D

Ngemeng-ngemeng soal tawuran, kalau ditanya pernah gak sih ikut tawuran? Lah mental kita mah bukan mental cemen yang doyan kroyokan cing, kita mah satu lawan satu ajeeeeh :)). Enggak lah, sebagai orang yang lemah lembut dan yang selalu berpikiran bijaksana, aku sih gak pernah lah terlibat tawuran gitu. Ribut-ribut kecil, ya pernah tapi gak sampe jotos-jotosan sampe bibir jeder. Paling banter tawuran cewek-cewek abegeh gitu deh :D.

Jaman SMP-SMA dulu, sekolahku termasuk sekolah yang biasa aja sama kebiasaan tawuran. Di bilang gak pernah ribut sama sekali ya enggak, tapi juga bukan yang seminggu sekali suka tawuran. Sekolah di SMP yang lokasinya di duren sawit dengan jumlah murid yang banyak sekali, sebenernya bakal bikin sekolahku menang mulu kalau tawuran. Satu angkatan aja ada 9 kelas, 1 kelas maks 40-45 anak, dan itu dari kelas 1 sampe kelas 3, semua masuk pagi. Kebayang donk, gimana rame dan buanyaknya. Yang aku inget, beberapa kali anak-anak cowok tawuran ama sekolah tetangga. Kebetulan sekolahku tetanggaan ama SD *tapi bukan tawuran ama anak SD yak*, terus ada juga sekolah katolik dan ada SMP negri juga walopun gak gitu deket. Kalo sama sekolah swasta yang jadi tetangga sih malah jarang, ya mungkin tipe muridnya juga beda ya :D. Tapi kalo ama sekolah tetangga yang negeri, pernah beberapa kali. Ada juga pernah tawuran ama sekolah yang sebenernya jauh jaraknya dari sekolahku, entah kenapa niat bener nyerang deh.

Karena SMPku letaknya di pinggir jalan raya Raden Inten, yang jaman aku masih sekolah di situ, jalan itu baru dibikin dan baru jadi, banyak anak sekolah lain kalo nyerang itu ngelempar batu ke jendela sekolah. Dulu keadaannya memungkinkan banget buat ngelempar dari jauh terus kabur, kalo sekarang secara jalannya udah rame banget dan sekeliling SMP dah banyak bangunan, agak-agak susah aja buat di serang model gitu. Terus, sempet juga, ada SMA negeri yang numpang sekolah sore di SMPku, karena sekolah mereka lagi renovasi, ini sekolahannya @irrasistible lho. Nah, ternyata anak-anak SMA itu juga beberapa kali tawuran dan diserang, jadi korban dah sekolahku kena getahnya :D.

Terus inget banget, aku pernah berada di tengah-tengah medan perang tawuran anak-anak sekolahan. Dulu itu sebulan sekali ada praktek lari mata pelajaran olahraga di lapangan Velodrom Rawamangun. Nah, kalo udah praktek lari disitu pasti barengan ama anak-anak sekolah lain, so kemungkinan untuk tawuran di situ gede banget. Bener aja, suatu hari bubaran dari situ, pas aku nyebrang jalan mo ke mal Arion *mal heiitz di jaktim* ternyata ada beberapa anak yang saling lempar batu sambil teriak-teriak. Biarpun rasanya kayak lagi liat ujan meteor, tapi bikin deg-degan juga. Mayan juga nih kalo kepala kena batu segede-gede bola tenis gitu. Dengan lari tunggang langgang menembus ujan batu dan mobil yang lagi seliweran akhirnya selamat juga sampe di Arion. Kalo inget kejadian itu, kebayang deh kalo kita berada di tengah-tengah chaos atau perang.

Kalo di masa SMA seingetku, gak ada kejadian tawur yang dahsyat banget. Paling beberapa anak aja yang bermasalah ama anak sekolah lain, atau anak kelas ini ribut ama anak kelas itu, antar angkatan, ya macam-macam gitu lah. Tapi pernah ada juga kejadian di depan mata yang bikin deg-degan juga. Suatu hari di jam pulang sekolah, tiba-tiba aja salah satu temen cowok di keroyok cowok-cowok yang lebih tua. Ternyata ada anak cowok yang ngadu ke temen-temennya karena dia kayak dikerjain ama si cowok yang di keroyok ini. Dan parahnya, si cowok ini sampe belakang kepalanya di tusuk pake jarum gesper, dan aku liat kepalanya bersimbah darah, untung aja dia gakpapa. Waktu itu sampe ada polisi preman yang ikut melerai, karena keadaan mayan chaos kalo gak diamankan. Pak polisi itu sampe nembak pistolnya ke udara, biar anak-anak pada bubar. Entah deh kalo gak ada polisi mau jadi apa tuh padaan, dan pasti kita cewek-cewek yang jadi cheerleaders korban deh.

Sekarang saat aku udah punya Laras, kuatir juga kalo kekerasan dibiarkan terjadi gitu aja di sekitar kita. Bukan gak mungkin anak-anak kita bisa jadi korban. Entah itu anak perempuan atau laki-laki bisa aja jadi pelaku dan jadi korbannya. Mungkin bener juga, kalo kita mesti bisa mengarahkan anak-anak kita agar mereka bisa meredam gejolak masa remaja/mudanya jadi sesuatu yang lebih berguna buat mereka dan lingkungan. Yah minimal kan mereka bisa melestarikan lagu Gejolak Kawula Mudanya chica koeswoyo..jiaaah jadul pisan :p. Ayo para orangtua, banyak PR di depan kita, sebaiknya gak cuma menjalankan kewajiban untuk cari duit untuk makan dan sekolah anak, tapi mesti bisa mendidiknya dengan benar. Semoga aku pun bisa…

 

 

gambar diambil dari sini

Kalau yang dibayangkan dari istilah Breastfeeding Father itu kyk gambar di atas, serem juga ya bok ;)). Breastfeeding father sebenernya cuman istilah aja buat para ayah/bapak/papa/papi yang sangat mendukung program menyusui si ibu untuk bayinya. Dukungan di sini bukan cuman moral semata, tapi juga berupa dukungan secara konkrit berupa perhatian dan perbuatan.

Di keluarga kecil kami, papah Dicky (suamiku) bisalah di sebut sebagai Breastfeeding Father, kalau menurutku ya *GeEr tingkat tinggi*. Bagi kami, aku dan Laras, papah Dicky sangat membantu sekali dalam program menyusui Laras selama hampir 3 tahun, bahkan lebih. Karena dukungannya sudah ada sejak aku hamil Laras.

Awalnya sama seperti aku, dia juga tidak mengenal ASIX, MPasi, ASI hingga 2 tahun dan sebagainya, ya mungkin hanya tahu kalau nanti Laras lahir ya disusui, tapi hanya itu tok. Setelah aku mengenal lebih dulu dan berniat untuk ASIX, aku mulai mengenalkan juga ke suamiku. Biasanya aku akan mem-forward artikel atau email yang berhubungan dengan program ASIX dan akan membahas bareng. Mulai dari apa sih itu ASIX, cara memerah/memompa, menyimpan ASIP, relaktasi, nipple crack dll. Waktu itu sih tanggapannya cuman iya-iya aja atau komentar “ooowwww” dan kesannya cuek *emang aslinya gitu, cuek bebek tapi perhatian kok :D*. Tapi pada prakteknya setelah Laras lahir, sangat mengejutkan dan mengharukan sekali, papah Dicky sangat mau membantu dan mendukung 100% istrinya ini.

Dukungan pertama kali yang sangat berarti buatku adalah saat dia bilang “setuju” akan niatku memberikan ASI utk Laras, dengan begitu rasanya sudah terbuka jalan walaupun aku belum tahu kesulitan apa yang akan aku hadapi nantinya. Malah dia juga ikut membantu menyampaikan niatku ke orangtuaku dan ke mertua, ya kalau ke mertua emang lebih baik dia sendiri yang lebih aktif, karena biasa ya..udah bukan rahasia umum lagi soal konflik kecil antara menantu-mertua. Bukan berarti ada masalah dengan mertuaku, tapi untuk menjaga kondisi aja, mungkin kalau anaknya sendiri yang menyampaikan lebih enak jadinya. Hal itu seterusnya berlaku saat di tengah misi ASIku ada hal-hal yang mertua kurang setuju atau beliau tidak begitu tahu, contohnya aja mertua tidak tahu kalau ternyata ASI itu bisa disimpan dan sebenarnya gak ada istilah ASI basi. Mamaku sendiri juga gak tahu lho, jadi aku juga punya PeEr untuk menjelaskannya. Alhamdulillah, orangtua dan mertua yang tadinya ragu dan gak yakin Laras bakal bisa ASI 2 tahun atau yang tadinya merasa Laras kurang susunya kalau ASI tok, kelamaan mereka jadi mendukung dan malah menyayangkan kalau terlalu cepat disapih :D.

Dukungan lainnya, suamiku kadang nemenin begadang di bulan-bulan pertama setelah Laras lahir, tapi itu juga kadang suka ketiduran sih ;)). Yang paling mengharukan buatku adalah saat aku merasa patah semangat karena aku dan Laras masih belajar menyusui, jadi sering sekali kegiatan menyusui terasa sangat menyiksa buatku dan Laras sendiri. Posisi yang gak bener dan gak enak, sementara Larasnya nangis karena dah kelaperan, suamiku akan tetap menyemangati dan membantu bikin posisiku enak atau menenangkan Laras.

Sempat suatu malam, aku sudah merasa sangat-sangat capek kepengen tidur, sementara Laras rewel minta disusui. Sambil menyusui Laras, suamiku membantu memompa ASI di payudara satunya, waktu itu dia bilang, “di pompa aja ASInya, ntar disimpen, jadi nanti kalau Laras bangun, mas yang ngasi ASIPnya dr botol, mamah bisa bobok” ..kalau sekarang inget rasanya nyeeess banget :(. Terus berhasil gak ide dia berjalan? Gak sama sekali. Waktu itu karena aku beli pompa elektrik yang salah, jadinya bikin payudara sakit dan ASI yang keluar dikit banget :(. Dan suamiku terlihat sedih dan cemas banget, karena maksud dia untuk membantuku kok gak bikin hasil berarti. Jadinya ya malam itu begadang lagi.

Saat yang paling genting sih ya waktu nipple ku luka parah akibat menyusui, bener-bener luka sampe kroak bentuknya amburadul dan berdarah terus, untungnya gak sampe bernanah. Nah, waktu itu kegiatan menyusui rasanya bener2 perjuangan dan aku membutuhkan nipple shield untuk mengurangi rasa sakitnya saat menyusui. Dan yang membelikan nipple shield susah payah ke ITC kuningan, ya si Papah. Sampai ada salah satu toko baby di sana J****e, udah apal sama suamiku, karena selama cuti melahirkan aku gak sempet keluar beli-beli peralatan bayi yang kurang. Aku minta tolong si Papah untuk membelikan saat pulang kantor, beli breatpump minel Medela, nipple shield dan peralatan lainnya yang baru berasa dibutuhkan setelah Laras lahir. Waktu nippleku luka itu, aku menyusui sambil nangis, nahan sakit, gigit anduk karena pengen banget teriak kesakitan *cengeng yak :D*. Suamiku dengan wajahnya yang melas, ngipasin dan ngelap keringetku, karena emang waktu nahan sakit itu, keringet bercucuran. Udahan menyusui, aku bakal nangis meluk si Papah karena ga tahan sakitnya, pelukan dan belaiannya sangat menghiburku *ceileeeee*

Program ASIX sukses dijalani dengan mengucap syukur Alhamdulillah, selanjutnya meneruskan dengan MPasi dan ASInya. Papah Dicky juga tetap mendukung Laras menyusui sampai kapanpun, masih dengan dukungan moral dan bantuannya. Mau menyuapi Laras makan, membantu menghangatkan ASIP, bahkan menyusui Laras pake softcup saat aku menikmati “Me Time” ke salon atau sekedar keluar rumah sebentar.

Ketika Laras hampir 2 tahun, aku mulai menyiapkan Laras untuk di sapih. Waktu itu, aku suka ngajak ngobrol Laras dan memberikan pengertian kalau Laras sebaiknya sudah tidak nenen lagi. Suamiku juga ikut nimbrung ngasi pengertian Laras. Tapi kenyataannya aku masih belum bisa menyapih Laras, dia juga tidak komplen, masih mendukung saja apa yang aku lakukan pada program ASI untuk Laras ini. Sampai Laras menjelang 3 tahun, dan aku benar-benar menguatkan niat dan menjalankan Weaning with Love ke Laras, si Papah juga mendukung, membantu menenangkan Laras yang rewel minta nenen. Untungnya rewelnya Laras cuman sebentar, dan dia memang sudah siap di sapih. Suamiku juga selalu bilang kalau mama tetap sayang Laras walaupun Laras gak nenen lagi.

Alhamdulillah sekali banyak orang yang sangat mendukung aku dalam kegiatan menyusui di sekitarku, terutama sekali suami. Memang benar apa yang sering dibilang kalau peran suami dalam mendukung istri menjalankan program menyusui itu penting banget, dan aku sangat merasakannya. Tidak semua suami/ayah bisa seperti itu, dan ini memang kejadian nyata, karena ada temanku yang bilang, kegagalan dia dalam memberikan ASIX untuk anaknya ya salah satunya karena suaminya tidak aktif mendukung, bahkan seperti mematahkan semangat sang istri untuk ASIX :(. Dan suamiku sekarang tidak hanya berhenti dalam mendukung pemberian ASI hanya karena Laras udah gak nenen lagi, dia suka mempromokan ASI ke teman-temannya yang baru punya newborn atau yang sedang hamil. Ilmu-ilmu ASI yang dia punya dan dia tahu, dibagi ke teman-temannya itu. Mudah-mudahan sih kalau man to man gitu lebih masuk ya ngobrolnya, jadi diharapkan makin banyak suami/ayah yang mengerti dan mendukung istrinya 100% dalam memberikan ASI ke anaknya. Ya, istilahnya kan lebih baik memulai dari lingkungan sendiri dan terdekat kita.

Salam ASI !! :)

gambar di ambil dari sini

Setiap orang tua pasti kenal dengan istilah disiplin dan menerapkan untuk anak-anaknya di setiap kesempatan. Harapannya adalah agar anak-anak dapat menjadi anak yang baik, pintar, tepat waktu, mandiri dan jadi “orang”. Tapi apakah cara kita mendisiplinkan anak itu sudah tepat atau sesuai bagi si anak sendiri.

Seperti yang telah sering di dengar, jadi orang tua itu gak ada sekolahnya. Kita bisa belajar sendiri dari pengalaman melihat orang tua kita, saudara, teman, film, majalah atau buku tentang parenting. Menjadi orang tua itu proses belajar, learning by doing, kita belajar justru dari anak kita, mereka lah sumber inspirasi dan menjadi bahan praktek. Aku pernah nonton Kick Andy yang membahas soal seks bebas di kalangan remaja, dengan narasumber ibu Elly Risman, beliau mengatakan tidak ada salahnya kita rajin ikut seminar tentang parenting, bahkan kalau perlu perbanyaklah. Sepertinya sepele ya, masak jadi orang tua aja perlu ikut seminar seh. Tapi justru dengan mengikutinya, banyak ilmu yang bisa kita dapatkan.

Nah, tanggal 9 April 2011 kemarin, Supermoms Indonesia mengadakan acara seminar dengan tema “Disiplin Dengan Kasih Sayang” dan sebagai pembicaranya adalah ibu Elly Risman. Di sini, aku merangkum twitternya emakayska yang telah berbaik hati berbagi ilmu dan hasil dari seminar tersebut..makasih ya mak :). Yuk mari kita simak dengan baik, hasil copy paste tersebut :

————————————————————–

Mengapa disiplin tidak mudah?

1. Karena disiplin adalah masalah terumit didunia.

2. Karena ortu itu 2 nahkoda.

3. Kepribadian anak & ortu berbeda

4. Ortu tidak tau bagaimana cara yg tepat & benar.

5. Ayah & Ibu cenderung instan.

6. Pengalaman masa kecil mempengaruhi GAYA DISIPLIN sekarang

Anak itu titipan, selalu ingat dalam mendidik (apalagi memarahi) anak! Ingat Tuhan bisa kapan saja memanggil anak kita, jadi jaga baik² titipan-Nya.

Mengapa disiplin tidak mudah?

  • Menyeimbangkan fleksibilitas,
  • pengertian ttg anak dgn BATASAN yg tegas merupakan tantangan yg tdk mudah.
  • Sejauh mana kewenangan kita terhadap anak?
  • Hasil pendisiplinan tidak tampak segera
  • Apa yang kita petik sekarang?

Mengapa disiplin sulit dilaksanakan, sebab ortu kurang :

  • sepakat
  • model
  • sabar
  • tahu akar masalah
  • ilmu
  • terampil

Bila anak tidak disiplin hadapi dengan senyuman. Senyum memberikan Seretonin (senyawa protein yg dihasilkan batang otak yang menghentikan agresivitas). Seretonin >< kortisol (hormon stress). Bila hati senang, otak menyerap lebih banyak

Hukuman dan hadiah kurang tepat/efektif, karena:

  • datang dari luar, tidak mengajarkan kontrol internal agar perilaku itu tidak terulang
  • tidak mengajarkan bagaimana menangani emosi
  • membuat anak berpikir : yang mengendalikan, yang tanggungjawab adalah ortu
  • dan hal ini tidak efektif untuk anak dibawah 7th

Tujuan Hukuman dan Hadiah..

  • Hukuman bertujuan untuk menyakiti anak atau membuat anak menyesal telah berkelakukan tidak baik/pantas dengan harapan anak tidak akan mengulangi perbuatannya lagi
  • Agar efektif hukuman harus sangat keras sehingga anak tidak mengulang kelakuannya.
  • Hukuman dapat merusak harga diri karena menyakitkan secara fisik & perasaan anak.
  • Tidak efektif jika terlalu sering digunakan
  • Hadiah membuat anak mengharapkan ‘pembayaran’ bagi kerjasamanya yaitu UPAH.

Bagaimana dengan pukulan? ooo.. pukulan itu..

  • Anak yang dipukul akan cenderung: berperilaku menyimpang, menuntut pemenuhan/kepuasan segera dari semua keinginan & kebutuhannya, mudah frustasi,  temper tantrums, lash out physically against others.
  • Pukulan menanamkan lebih banyak ketakutan dibandingkan pengertian.

Sedangkan hukuman melatih anak:

  • takut pada ortu
  • untuk melawan ortu
  • untuk berbohong
  • untuk melakukan sesuatu tanpa ketahuan/tertangkap basah

Terus, mengapa tidak dipaksa saja untuk patuh? Jika dipaksa..

  • anak tidak akan pernah belajar berpikir apa yang baik untuk dirinya sendiri.
  • kemampuan berpikir anak menjadi kurang berkembang.
  • Anak jadi tidak punya kesempatan untuk & mengambil keputusannya sendiri
  • anak jadi mudah menjadi pengikut bukan pemimpin

Fungsi disiplin

Disiplin memberitahukan kepada anak:

  1. Hal apa yang ortu ingin dilakukaan oleh anak, mengapa ortu menginginkannya
  2. Hal yang ortu tidak ingin dilakukan anak,mengapa tidak boleh? Hal ini kemudian akan membentuk kebiasaan & meninggalkan kenangan

Apa bedanya disiplin dengan hukuman?

Disiplin:

  • membantu anak membangun kontrol dalam dirinya.
  • membantu ia merasa OK.
  • beri kesempatan untuk memperbaiki diri.
  • buat ia bertanggung jawab terhadap perbuatannya.

Kalau hukuman?

  • menunjukkan pada anak bahwa ia: nakal/jelek.
  • tidak menjelaskan apa yang seharusnya dilakukan.
  • sering tidak masuk akal
  • kadang hukuman tidak berhubungan dengan kelakuan anak.

Disiplin sendiri berasal dari kata DISCIPLINA & DISCIPULUS yang artinya instruction & student : petunjuk & murid. Disiplin tidak sama dengan hukuman, latihan & kepatuhan. Disiplin itu mendidik ‘to educate’ terutama perilaku

INGAT: disiplin bukan peraturan, tapi pengasuhan yang mengajarkan kelakuan

Tujuan disiplin:

  • membangun kontrol dlm diri.
  • bertanggung jawab pada dirinya & ke Tuhan.
  • bisa bekerjasama.
  • memahami perasaan diri + orang lain
  • membuat anak kita menjadi pribadi yang menyenangkan & BAHAGIA.

 

Pendekatan disiplin dengan kasih sayang (DKS)

Bagaimana DKS digunakan ortu dalam mengambil keputusan:

  1. Mencegah/berespon thd kenakalan anak atau tingkah lakunya yang tidak patut
  2. Mempertimbangkan perasaan dibalik perilaku, membantu anak memiliki kesadaran diri & perlahan menggunakan pikirannya, baru mengambil tindakan yang akan menguatkan baik harga diri maupun rasa tanggung jawab anak
  3. Menekankan pada proses belajar, sehingga mencapai makna sebenarnya dari kata DISIPLIN

Keunikan pendekatan disiplin dengan kasih sayang:

  1. DKS: pikirkan perasaan anak.
  2. DKS: mengajukan pertanyaan untuk mengubah tingkah laku
  3. DKS: ajarkan keterampilan untuk tidak mengulangi tingkah laku negatif.
  4. DKS: gunakan kalimat² singkat & aturan 2 kalimat
  5. DKS: fokus pada hal yang positif

Manfaat menggunakan 5 langkah DKS:

  • memahami cara berpikir anak untuk bisa mendisiplinkannya
  • beralih dari model hukuman yang menyakitkan ke model pendisiplinan yang efektif & tidak merusak harga serta kepercayaan diri anak
  • memahami mengapa anak menjadi ‘nakal kronis!’ & menghindarinya

 

PENDEKATAN I DKS : PIKIRKAN PERASAAN ANAK

Anggapan yang keliru tentang tingkah laku:

  • segala tingkah laku berkaitan dengan pemikiran
  • kita percaya semua orang selalu memikirkan apa yang mereka lakukan: SEBELUM, SELAMA & SETELAH mereka melakukan sesuatu

Sehingga:

  • Sebagian besar tingkah laku didorong oleh PERASAAN/EMOSI drpd hasil PEMIKIRAN. –> Lalu, anak-anak harus dihukum karena kesalahan mereka?

Yang perlu diINGAT:

  • sambungan otak anak belum sempurna
  • harusnya EPA (emosi pikir aksi), tapi yang berlangsung EAP (emosi aksi pikir)
  • emosi berkaitan dengan kebutuhan sehingga pikiran dikesampingkan! Mis:kebutuhan u/ menang, membuktikan anda yg terbaik, benar, dsb
  • Anak belum mempelajari keterampilan beralih dari E ke P.
  • Jadi mengapa mereka harus dihukum?
  • Pikirkan Perasaannya!

2 aspek perasaan yang diperhatikan:

  1. Perasaan apa yang mendorong kelakuan/perbuatan anak?
  2. Bagaimana perasaan anak setelah pendisiplinan terjadi, jangan sampai anak merasa terhina, bodoh & takut

3 hal agar disiplin merubah tingkah laku.

Pertama: orang tersebut harus menyadari PERASAAN yang mendorong mereka melanggar peraturan.

Kedua: mereka harus mampu MEMIKIRKAN apa yang mereka lakukan & yg mungkin terjadi dari perbuatannya, apa akibatnya untuk orang lain.

Ketiga: harus mampu memperhitungkan bagaimana caranya tidak semata² karena dorongan perasaan.
Bila anak bertingkah laku tidak sesuai dengan harapan:

STOP,

LIHAT & DENGAR,

PIKIRKAN : apa perasaan yang mendorong perbuatannya?,

BERTINDAK.

Untuk mendisiplinkan anak: PIKIRKAN PERASAANNYA! Kemudian pelan² alihkan ke pikiran (sehingga membuat anak menghargai proses BERPIKIR)
Mengapa perlu memperhatikan perasaan?

  • Kasih sayang & kepercayaan : alat yg sgt efektif untuk kedisiplinan krn anak akan mengembangkan keyakinan ttg kepercayaan kita thdnya tersebut baik untuk diri mereka maupun orang lain
  • kasih sayang & pengakuan thd perasaan anak membantu mereka memperhatikan perasaannya sendiri & menyadari perbedaan pikiran & perasaan
  • perasaan & pikiran penting & perlu u/ proses pengambilan keputusan yang baik: emosi menandai awal & akhir rangkaian peristiwa
  • Perasaan adalah indikator yg sangat penting ttg apa yg terjadi ~disebut INTUISI (yg berkembang diusia 4-6th)
  • Kita suka abaikan perasaan karena ‘tidak nyaman’ dengan bahasa perasaan – bahasa respek
  • Kemampuan u/ menyelaraskan emosi dengan orang lain adalah keterampilan yg hrs dipelajari & dimulai dgn kesadaran akan emosi kita sendiri setelah itu baru belajar sadar akan perasaan orang lain

Yang membuat anak bandel : anak tidak pernah didengar & diterima perasaannya » membuatnya selalu marah, merasa tidak dimengerti » kemudian terjadi pertengkaran lisan dengan ortu/guru

Yang membuat remaja bandel:

  • remaja kebal terhadap hukuman
  • menyesuaikan diri dengan kehidupan tanpa hak istimewa
  • jadi tdk peduli dgn semua situasi
  • lebih suka dihukum
  • hukuman tdk lagi punya pengaruh yg diinginkan
  • Double Standard!

Yang dibutuhkan remaja: keS-A-B-A-Ran ortu, ketekunan,teladan » anak akan belajar menjauhkan dirinya dari emosi yang meledak ² » Masuk ke pikiran yang sehat & efektif » perilaku yang terkendali

 

Pendekatan II DKS: Mengajukan Pertanyaan untuk mengubah tingkah laku

Tapi sebelumnya, INGAT dulu 2 hal ini: Kesadaran diri adalah dasar disiplin. Pertanyaan tidak dilakukan dengan sinisme.
Mengapa anak sulit mengendalikan tingkah laku?

1. Anak jarang memperhatikan situasi sekitarnya bahkan diri sendiri.

2. Anak tidak memahami apa yg terjadi dan,

3. Tidak sadar apa yang mungkin mereka lakukan

4. Mengetahui peraturan tidak sama dengan menyadari & menginsyafi yang dikatakan orang

5. Lupa (yang tidak sama dengan TIDAK PERDULI)

Begini prosesnya: Bertanya » harus menjawab » berfikir » memeriksa diri » Kesadaran diri
Bedanya Memerintah & Bertanya.

Memerintah:

1. Anak tidak memperhatikan tingkah laku

2. Anak tidak berpikir hanya patuh

3. Tidak membangun kesadaran diri/internal tentang tingkah laku

4. Selalu perlu dikendalikan

5. Tdk tahu apa yang akan dilakukan lain kali,

6.Tanggung jawab pada ortu,

7. Otoritas eksternal

Bertanya:

1. Anak memperhatikan yang dilakukannya,

2. Membuat anak berpikir sebelum berespons,

3. Menggugah kesadaran diri

4. Anak mengendali dirinya,

5. Tahu apa yang akan dilakukan lain kali,

6. Tanggung jawab pada anak,

7. Otoritas Internal

Otoritas internal VS otoritas Eksternal

  • Kalau anak hanya memperhatikan ortu/otoritas eksternal : anak akan bermasalah ketika harus mengembangkan kesadaran internal tentang apa yang harus dilakukan ketika ortu tidak ada
  • otoritas eksternal penting » keselamatan hidup (mis: jangan pegang colokan listrik! jangan nyebrang!!)
  • otoritas internal » sadar diri,menyadari apa yang sedang dilakukan, mengambil keputusan bagaimana respons tepat/atau yg terbaik tanpa harus diberitahu ortu.
  • Kesadaran diri adalah awal pengembangan otoritas internal

Syarat bertanya : Tidak dalam nada: menuduh, menyindir, menunjukkan bahwa anak bodoh & tidak paham » membuat anak membela diri » tidak mengundang perhatian anak terhadap tingkah laku mereka

INGAT: kadang membutuhkan waktu yang lama untuk remaja menyadari bahasa tubuhnya

Langkah ² disiplin:

  • Buat aturan
  • Sepakati bersama
  • Diterapkan
  • Konsekuensi-evaluasi

Dasar merumuskan aturan: katakan pada anak mengapa aturan perlu:

“ayah & ibu sayang & perduli sama kamu” ;

“Kami ingin kau terlindungi & aman” ;

“kami menginginkan budi bahasamu baik” ;

“kami ingin kamu mandiri & bertanggung jawab” ;

“kami ingin kamu tahu bagaimana belajar hidup bersama orang lain & menyenangkan”

Kunci membuat aturan:

  • aturan: seperangkat harapan thd anak berupa panduan & batasan;
  • didasari: kepedulian & cinta
  • yang penting dulu, satu² ;
  • batasan harus jelas alasannya;
  • masuk akal
  • libatkan anak;
  • jelas & positif;
  • konsisten;
  • konsekuensi

Penerapan aturan:

  • saling respek;
  • jelaskan aturan & pastikan anak mengerti;
  • minta anak mengulanginya;
  • pastikan aturan sangat perlu
  • Ceritakan: anak mengerti konsekuensi (konsekuensi ada 2: Logis & Alamiah)

Berikut contoh dialog Otoritas Internal :

Ibu: ‘kamu lagi apa nak?’

anak: ‘main games’

Ibu: ‘aturan apa yang pernah kita sepakati?’

anak: ‘main games 2 jam’

Ibu: ‘jadi adek sdh main berapa lama?’

anak: ‘Ya 2 jam’

Ibu: ‘apa yang perlu adek lakukan sekarang?’

anak: ‘mematikannya’

Ibu: ‘oke,tolong lakukan sekarang juga,nak!’

anak: ‘yaaa..tanggung neehh maaaaa!’

Ibu: ‘Maaf nak..sesuai dengan kesepakatan, SEKARANG JUGA’

Pendekatan III DKS:

Ajarkan keterampilann untuk mengulang tingkah laku negatif

Pentingnya mengajarkan ketrampilan mengatasi emosi/kendali diri & keterampilan sosial:

  • komponen ‘mengajarkan’ sering diabaikan dalam ‘pendisiplinan’ anak
  • orang dewasa harus membantu anak & remaja mengembangkan kemampuan yang mereka perlukan untuk mencegah mereka mengulang tingkah laku negatif
  • mereka harus DIAJARI: TIDAK bereaksi atas dasar emosi,memikirkan konsekuensi dan & bagaimana membantu diri sendiri melakukan apa yang mereka tidak suka

Tujuan mengajarkan keterampilan untuk mengatasi emosi :

  • untuk tetap di jalur yang benar dan hidup sehat secara produktif
  • untuk menenangkan diri saat mereka sangat marah/sedih
  • untuk menggunakan kata-kata dan bukan aksi
  • untuk menaati aturan yang tidak mereka setujui/tidak mereka suka
  • untuk memperhatikan perasaan orang lain
  • untuk tetap focus
  • untuk berhenti saat mereka merasa tdk ingin berhenti
  • untuk membuat mereka mau mengerjakan sesuatu,bahkan ketika mereka tdk ingin bekerja
  • untuk menangani frustasi/kecewa
  • untuk menangani kesuksesan
  • untuk memperhatikan ruang orang lain

Tujuan mengajarkan:

Keterampilan kendali diri/sosial

  • untuk merespon orang yang berwenang
  • untuk bekerjasama dengan orang lain
  • untuk mengambil gilirannya
  • untuk bersikap sopan dan penuh hormat
  • untuk tetap hormat bahkan ketika orang lain bersikap kasar
  • untuk berkata ‘tidak’ kepada teman sebayanya
  • untuk meminta bantuan saat mereka membutuhkannya

Cara-cara mengajarkan keterampilan mengatasi emosi/kendali diri dan keterampilan sosial:
1. bertanyalah terlebih dahulu

2. anak belajar melalui permainan

3. berikan contoh yang baik

4. memberikan pengertian tentang cara kerja otak EPA

5. mengkaji ulang tingkah laku yang dapat diterima bersama anak

6. temukan keterampilan yang hilang

7. bagaimana mengajarkan keterampilan tersebut

 

Pendekatan IV DKS : Gunakan kalimat² singkat & aturan 2 kalimat

2 cara mengatasi situasi frustasi anak & marah sendiri:

  1. menggunakan kalimat² singkat berulang², daripada ceramah panjang
  2. Berpegang pada ‘aturan 2 kalimat’.

Berhenti bicara stlh mengatakan 2 kalimat. Semakin panjang semakin DIABAIKAN anak (Sandra Malperin Ph.D)

Alasan mengulangi kalimat² singkat:

  • Lebih baik menggunakan kalimat pendek u/ menyuruh anak melakukan sesuatu yg benar drpd melarang mereka melakukan yg salah. Misalnya: ‘Ayska,kunyah!’ Daripada: ‘Ayskaaaa jangan diemuttt makanannyaaaaaa,nanti giginya rusaakkkk!!’
  • Lebih efektif mengatakan ‘makan yg sehat’ atau ‘ingat langsing’ daripada ‘jangan makan coklat itu’
  • Pesan rutin ‘jangan‘ sangat mudah diabaikan,jadi jangan dipakai
  • pesan ‘lakukan‘ akan membuat mereka melakukan apa yang kita suruhkan daripada yang tidak boleh dilakukan
  • segera stlh mendengar pesan positif berkali²,mereka akan mengulang bagi dirinya sendiri. Tidak membutuhkan dorongan dari luar dan tidak membutuhkan banyak tenaga dari ortu
  • kalimat pendek harus: direktif, positif, fokus pada tingkah laku khusus yang perlu dipelajari anak
  • kalimat tsb hanya terdiri dr 2-3 kata,bisa 1 kata, sebaiknya mengingatkan anak untuk mengendalikan diri

KIAT²nya:

  • kata² singkat menjadi ‘rambu²lisan’ bagi anak
  • ulangi kata² mantap & positif krn bila beralih kenada marah & tajam,menimbulkan reaksi emosional anak bukan proses berpikir
  • tujuannya adalah supaya anak terbiasa berpikir
  • jangan menggunakan kalimat direktif yg dikaitkan dengan potensi pribadi anak
  • hindari untuk mengomentari ketidakmampuan anak untuk bertindak tepat atas inisiatif sendiri. ‘Kog adek gak bisa sih?’
  • kalimat pendek-ya pendek! tidak dilekatkan pada kata/komentar lain, krn akan kehilangan kekuatan & tidak efektif sebagai alat disiplin

Jelaskan & buat kesepakatan terlebih dahulu

  • agar penggunaan kalimat pendek berhasil,anak hrs terlatih u/ mengerti apa yg diharapkan untuk dilakukan saat ia mendengarnya
  • Jadi jelaskan pada anak & buat kesepakatannya
  • mulai saat ini & seterusnya kalau mama bilang ‘tetap kerjain‘ itu berarti kamu harus kerjakan sampe selesai. Kamu bisa bilang sama dirimu sendiri:’tetap kerjain tugas‘, jadi kita tdk harus berdiskusi setiap saat perhatianmu beralih,bisa kan?

Contoh dialog khas ortu:
Ortu : ‘Nadia!, kerjakan PRnya.kamu tdk boleh keluar untukbermain sampe PRnya selesai. Kalo kamu mau pasti kamu bisa menyelesaikannya. kamu selalu saja menjadikan yang gampang jadi lebih sulit. Kerjain terus ya, jangan beranjak sebelum selesai’
Sebaiknya:

ORTU: ‘nadia,terus kerjakan!’ Atau ‘Nadia,fokus!’
Pilih kalimat dgn hati-hati.

  • Putuskan kalimat apa yg plg berhasil u/ suatu situasi.
  • Ingat apa yang perlu dipelajari anak
  • Tujuannya adalah membantu anak membangun keterampilan manajemen tingkah laku yg terinternalisasi
  • ingat..pelatih sikap sama dengan pelatih atletik

Manfaatnya

  • tidak terlibat dlm perdebatan yg panjang & melelahkan.
  • Hal ini bagus untuk semua pihak
  • mengurangi banyak tekanan & masing² tidak dicurangi.
  • Anak² belajar menerima keputusan yang lebih cepat

 

Pendekatan DKS 5:Fokuslah pada hal yang positif

Mengapa perlu?

  • Anak suka mengetes kemampuan ortu & guru untuk memelihara caara pandangg yg positif secara sungguh²
  • Kita penting mengetahui kekuatan watak personal & tingkah laku baik dari anak
  • Hal ini membantu bagaimana menolong anak menggunakan kekuatan positif mereka sendiri u/ mengatasi & menghentikan tingkah laku negatif
  • Pendekatan ini juga menolong anak untuk tidak merasa selalu salah & jelek & itu diketahui semua orang
  • Juga membantu menunjukkan kepercayaan & pengenalan bahwa anak memiliki bakat, pembawaan atau watak positif
  • Semakin awal semua hal yang positif pada anak dikenali & DIAKUI, semakin cepat kelebihan tersebut berkembang

Hal yang perlu diperhatikan :

  • Anak-anak peka terhadap harapan orang dewasa. Berilah harapan positif pada anak kita
  • Seringlah memuji.
  • Pujilah perbuatannya & bukan orangnya
  • Pujian sederhana juga berhasil
  • Bantu anak kita melihat masa depan.
  • Gambarkan masa depan dengan istilah yang emosional

Mabukkan jiwa anak dengan kasih sayang,lindungi OTAKnya. Karena anak kita memasuki era BRAIN to BRAIN COMPETITION

———————————————-

Demikianlah uraian yang lumayan cukup panjang, tapi amat banyak sekali ilmu yang bisa kita ambil dan kita terapkan untuk anak-anak kita. Semoga kita bisa menjadi orang tua yang “pintar” dan semoga bermanfaat :)

 

 

Note : Idem dengan tulisan sebelumnya..tulisan ini jg tulisan yg sudah diposting tahun lalu..

Tulisan ini aku buat dalam rangka ulang tahun Laras yang ke 2, tanggal 16 Februari 2010 yang lalu. Di ulang tahunnya yang ke 2 ini, banyak syukur yang aku ucapkan..mendapatkan putri yang sehat, pintar, cantik dan lucu adalah anugerah yang tidak terkira. Alhamdulillah kuucapkan juga karena di ulang tahun yang ke 2 pula, Laras masih minum ASI. Sepele dan gampang kedengarannya, tp sangat sulit pada prakteknya. Aku sendiri gak sangka bisa sejauh ini bisa memberikan ASI buat Laras..dengan perjuangan yang begitu banyak tantanganya.

Ah apa seh istimewanya seh ?

Buat apa seh capek2 ngasih ASI ?

Emang ASI mu cukup buat anak?

Kalau nanti sudah masuk kantor, kamu gak akan bisa kasih ASI terus deh..

Nyusuin itu sakit lho..

Ngapain seh rajin banget mompa ASI di kantor ?

Anaknya kan dah gede, kok masih nenen aja seh?

Kok gak dikasih susu formula aja ?

Susu formula A, B, C kan lebih bagus daripada ASI..

Pertanyaan-pertanyaan seperti itu yang sering aku *dan ibu2 menyusui lainnya* dapatkan pada saat kami ngotot untuk terus memberikan ASI buat anak2. Memang, pada saat aku hamil..aku sendiri belum mengerti ilmu soal itu dan selalu berpikir..”oke..abis lahiran, kasih ASI..kalo gak bisa, ya kasih sufor aja”. Semudah itulah, sampai suatu ketika aku sharing dengan temen sesama ibu hamil soal perASIan. Juga berkat hobi blogwalking-ku, aku sampai ke blog tmn kuliah yg saat itu jg sedang hamil, dia sering menulis bagaimana persiapan beliau ingin memberikan ASI eksklusif buat anaknya. Dari blognya juga, aku menemukan milis Asiforbaby, milis yg berisi kumpulan ibu2 yang aware ttg pentingnya ASI buat bayi dan balita. Sejak saat itulah mataku melek soal ASI dan makin besar niatku untuk memberikan ASIX buat Laras selama 6 bulan, dan meneruskannya sampai 2 tahun.

Kenapa seh aku mau memberikan ASI buat Laras, dari ilmu yang aku dapatkan dari hobi baca2 tersebut, ternyata kandungan yang terdapat di dalam ASI itu, Subhanallah..begitu bermanfaatnya buat bayi kita. Tidak ada satupun susu formula di dunia ini yang bisa menandingi kehebatan ASI. Di dalam Islam pun, telah dianjurkan dan tertulis di Al-Quran untuk menyusui bayi selama 2 tahun penuh..hal ini yang membuat aku makin yakin tentang ASI.

Lalu apakah aku pernah ragu atau menemui kesulitan pada saat mempraktekkan teori2 yang aku dapatkan. Pastinya !!! Tidaklah mudah menerapkan semua teori2 tersebut. Sejak hamil, semua teori dan ilmu yang aku dapatkan tidak aku telan sendiri. Aku berbagi dan berdiskusi dengan teman, lingkungan, keluarga dan suami tentang niatku tersebut.

Sharing dengan suami adalah yang lebih penting menurutku, karena suami yang akan mendampingi kita dalam membesarkan dan merawat setelah anak kita lahir. Waktu itu, setiap artikel2 tentang ASI, aku forward atau print dan berikan kepada suami, kemudian kita akan obrolin bareng2. Alhamdulillah, suamiku org yang sangat terbuka dan mendukung apapun yang aku lakukan. Itulah yang jadi modalku saat ada pertentangan dengan keluarga atau orang tua, suami pun ikut menjelaskan dan memberikan pengertian kepada mereka.

Setelah Laras lahir, barulah terasa betapa tidak mudahnya menyusui, semua ibu baru pasti merasakan itu. Mulai dari bingung cara menyusui, gelisah kenapa air susu belum keluar juga, puting lecet, bayi yang menangis terus seakan gak kenyang2, direcokin semua orang, atau godaan menggunakan sufor. ASIku sendiri baru keluar di hari ke-2 setelah melahirkan, dan itu bikin aku panik juga. Terus terang Laras pun pernah kena sufor, waktu itu karena di hari ke 2, aku demam tinggi dan diare parah.

Tiap waktu aku dan Laras sama2 belajar bagaimana cara menyusui yang benar, kita ber-2 makin pintar. Suami pun juga belajar, gimana jadi breastfeeding father yang baik. Mulai dari ciri2 Laras lapar pengen menyusu, bagaimana cara memijat dan mengompres payudaraku *bukan bermaksud porno, tp treatment dari suami, bener2 manjur utk menangani payudara bengkak/lecet lho :p*, membantu menyendawakan Laras tiap abis menyusu, membantu merubah posisiku atau Laras biar enak saat menyusu, menemani begadang, bahkan membantu memompa ASI saat aku udah capek..dia yang memegangi pompanya dan pasang tampang harap2 cemas, mengharap ASI yang keluar banyak *terharu juga kl inget saat2 itu*.

Bukan berarti kami ber-2 gak tergoda untuk menggunakan sufor, suamiku suka membujuk supaya Laras minum susu pake dot aja tiap aku mengeluh atau terlihat capek. Kadang aku juga suka tergoda, tapi kembali ke niat awal, kami ingin Laras ASIX 6 bulan, itu tujuan jangka pendek kami. Alhamdulillah tujuan itu tercapai, agak terbantukan juga dengan keputusanku untuk mengambil cuti di luar tanggungan selama 3 bulan yang disetujui juga oleh bosku.

Tapi bukan berarti aku tidak menyiapkan Laras untuk aku tinggal ngantor lagi, selama cuti itu, aku rajin mompa ASI dan menyimpannya di freezer, saat itu aku bisa mengumpulkan 30 botol kaca @100-120ml. Aku juga mengajarkan Laras minum ASIP dengan sendok atau dari softfeeder, dan hal itu juga bukanlah hal mudah. Aku memutuskan tidak memakai botol dot untuk Laras karena aku tidak berani ngambil resiko Laras kena bingung puting yang akhirnya dia akan gak mau lagi menyusu langsung karena sudah keenakan nge-dot.

Pada saat habis masa cutiku dan harus kembali ke kantor kesulitan lain muncul, masa kejar tayang/kejar2an stock ASIP, merasakan malasnya mompa, belum lagi kalo sibuk dengan kerjaan jd frekuensi memompa berkurang, atau jumlah ASIP yang menyusut pernah aku alami. Alhamdulillah..sekali lagi aku punya orang2 disekitar yang sangat support memberikan dan mengembalikan semangatku. Di kantor, aku dan juga teman2 sesama ibu menyusui memompa di toilet, di kantor tidak ada ruangan khusus untuk memompa. Untung toiletnya toilet kering, dan aku biasanya bersih2 dulu sebelum mompa.

Masa setahun menyusui dilewati dengan baik, masa MPASI juga aku coba jalankan dengan menerapkan MPASI homemade yang pasti bersih dan sehat. Laras umur setahun, aku coba memberikan susu UHT tapi ternyata Laras gak suka. Ya sudahlah, aku stop UHTnya dah tetap memberikan ASInya walaupun kadang kembali mesti kejar tayang. Umur 15 bulan akhirnya aku coba lagi kasih susu UHT, kali ini caranya coba dicampur dengan ASIP, dimulai dengan perbandingan susu UHTnya lebih sedikit dari ASIP, 50:50, sampai akhirnya Laras mau full UHT. Akhirnya sejak itu, saat siang hari bila aku ngantor, Laras di rumah minum UHT dan ASIP selang-seling.

Rutinitas mompa ASI di kantor mulai aku kurangi, dari pertama kali 3-4 kali sehari, mulai dikurangi jadi 2 kali sehari dan akhirnya cuma sekali sehari. Di usia Laras yang ke 22 bulan tepat di bulan Desember, sebelum liburan akhir tahun, aku juga mengakhiri kegiatan mompa-memompa di kantor. Laras di rumah hanya minum susu UHT saja, dan tetap nenen di malam hari dan pada saat aku libur. Hingga tiba saatnya Laras ulang tahun ke 2, lulus lah Laras S3 ASI dengan hasil yang memuaskan. Perjuangan selama 2 tahun telah terbayar, Laras kini jadi anak yang sehat walaupun langsing badannya, tapi Laras anak yang cukup aktif dan pintar. Laras jarang sekali sakit, jarang demam *2 tahun ini baru 3x demam*, hanya penyakit umum seperti batpil yang kadang suka menyerang, itupun sembuh sendiri tanpa obat-obatan apapun apalagi antibiotik. Kalau Laras mulai gak enak badan, biasanya ASInya langsung aku genjot, dan hasilnay Laras cepet baik kembali.

Sampai saat ini, Laras masih suka minta menyusu walaupun ASInya sudah mulai berkurang :D. Tapi mungkin Laras cuma pengen manja-manjaan sama mamanya. Aku tidak keberatan, karena kegiatan ini yang akan aku rindukan saat nanti Laras dewasa. Aku selalu kasih pengertian bahwa Laras sekarang sudah besar, udah gak nenen lagi, nenen itu cuman buat adek bayi. Kalau udah dikasih tau begitu pasti Laras langsung senyum2 malu ;)). Tujuanku ke depan, Laras bisa menyapih dirinya sendiri kalau dia sudah siap, begitupun aku. Menyapih dengan cinta, tanpa paksaan, tanpa cara2 kejam seperti mencekokinya dengan yg pahit2..Amin. Mudah2an tujuan kami yang ini juga tercapai dengan lancar dan sukses :).

Begitulah pengalamanku menyusui Laras selama 2 tahun ini, bukan berarti ibu yang tidak menyusui anaknya tidak sayang kepada anaknya. Tapi harapanku, semakin banyak ibu2 yang sadar dan berkemauan keras untuk menyusui anak2nya demi masa depan anak2 sendiri. Begitu banyak keuntungan dari menyusui baik dari sisi kesehatan si anak maupun si ibu sendiri. Dari sisi ekonomi pun, kita bisa berhemat banyak karena tidak perlu membeli sufor dan peralatannya. Dan dengan modal ASI, anak kita bisa sehat terus sehingga kita tidak perlu sering ke dokter karena si anak sakit. Itupun kita mesti cari ilmu tentang menangani anak sakit dan ilmu RUM. Bukan berarti kita orang tua yang pelit atau tidak mampu, tapi percayalah bahwa diatas semua itu ASI is the Best !!! :D

Salam ASI !!!

-Rini mamanya Laras-

Note : Tulisan ini sebenarnya sudah lama, tapi hilang bersama postingan yg lain. Ini hasil copas dari notes FB ku..

Boleh gak seh kita ga puasa saat kita hamil atau menyusui ??

ASI saya bakal berkurang gak ya kl saya puasa ??

Pertanyaan yg sering didengar dan menghiasi berbagai milis di bulan Ramadhan ini. Pertanyaan yg juga dilontarkan ke saya. Dulu saya pernah posting artikel tentang puasa di saat hamil, silahkan di klik untuk membacanya. Waktu itu saya jg sedang hamil, kalo gak salah 4-5 bulan, dan bertepatan pula dengan bulan Ramadhan.

Kalo dari segi agama sudah sangat jelas sekali, bahwa puasa Ramadhan itu hukumnya wajib, hukum tersebut juga ditujukan untuk ibu hamil dan menyusui. Namun, ada keringanan bagi ibu hamil dan menyusui yaitu diperbolehkan untuk tidak puasa dengan berpuasa di lain waktu atau membayar fidyah. Itupun ada tergantung lagi dari niatnya, mungkin bisa dibaca di http://eramuslim.com/konsultasi/sehat/puasa-dan-menyusui.htm atau http://www.pesantrenvirtual.com/tanya/230.shtml.

Berpuasa dikala hamil dan menyusui sudah pernah saya alami, cerita pengalaman tersebut akan saya share disini. Sama seperti ibu2 hamil dan menyusui lainnya, waktu itu pun saya sempat ragu…bisa gak ya saya puasa saat saya hamil, kuat gak ya saya atau gimana dengan bayi saya kalo saya puasa. Saat menyusui pun juga begitu…ASI saya keluar gak ya kl saya puasa, gimana dengan kualitas ASI saya atau cukup gak ya hasil pompa/ASIP saya buat anak di rumah?

Semua pertanyaan itu saya konsultasikan dengan suami, kl dari sisi suami..suami saya mendukung apapun keputusan yang akan saya ambil, baik puasa atau tidak. Cuman dia jg menyarankan untuk mencoba saja dulu, kalo memang saya tidak kuat atau ada efek gak baik buat bayi saya, ya puasanya gak usah diteruskan, kan bisa diganti di hari lain. Bijaksana banget ya papah Dicky..itu yg bikin saya makin cinta ama dia hihihihi :x :p

Saat saya hamil, saya jg berkonsultasi dengan DSOG yang memeriksa kehamilan saya. Beliau bilang, silahkan saja saya berpuasa, krn kehamilan saya jg sehat2 aja, tidak ada kendala apapun baik si bayi maupun ibunya. Tapi saya masih saja ragu, krn waktu itu saya abis melewati masa2 morning sick yang menyiksa banget. Berbagai artikel saya baca, baik dari sisi kesehatan maupun agama. Akhirnya saya putuskan saya berpuasa dgn mengucapkan Bismillah. Alhamdulillah 30 hari di bln Ramadhan saat itu, bisa saya lewati dengan baik dan lancar…puasa pun gak bolong2 :D. Memang berasa sekali lebih cepat laparnya, mgkn krn makanan yg saya makan di waktu sahur ada 2 org yang mengkonsumsinya. Tapi dengan niat dan saya selalu bilang ke bayi yg ada di perut saya, kita bisa menjalani ibadah puasa ini bersama2, kami bisa juga melewatinya..Laras kecil emang hebat :*.

Tips saya waktu itu adalah banyak makan diwaktu sahur dan buka, kyknya kok rakus ya hihihi, tp ya saya mikir itu buat modal aja di siang hari. Makannya jg mesti yang bergizi, sayur, buah, protein, lemak, dan minum vitamin serta air putih yang banyak. Sempet susah juga, krn kita ga bisa mengkonsumsi dalam jumlah banyak, akhirnya makannya dicicil dikit2 tapi sering. Mgkn bisa tiap 1 jam saya makan dan minum.

Puasa di kala hamil sudah saya jalani dengan baik..insya Allah. Selanjutnya tahun berikutnya, Laras sudah lahir dan berumur 7 bulanan. Laras sudah mulai MPASI, tp kebutuhan ASI nya jg masih banyak, krn masih di bawah setahun. Lagi, saya ragu apakah saya akan berpuasa atau tidak, krn saya takut banget ASI saya gak cukup buat Laras. Modal membaca artikel2 tentang berpuasa sambil menyusui, bertanya pada ibu2 senasib di milis AFB. Akhirnya saya memutuskan juga untuk berpuasa.

Waktu itu, kalo Laras menyusui langsung memang tidak kelihatan ASI saya berkurang, tapi pada saat memompa di kntr, memang ada penurunan jumlah ASIP saya. Hal itu berlaku di 3 hari pertama puasa, saya sempat bingung dan kuatir juga. Tapi saya gak patah semangat, saya coba menambah frekuensi memompa dan menyusui sesuai anjuran dari artikel dan saran dari ibu2 di milis. Akhirnya..Alhamdulillah hari berikutnya jumlah ASIP saya kembali normal, dan oleh2 ASIP buat Laras di rumah pun gak berkurang.

Tips saya saat itu juga adalah, yg paling utama adalah meneguhkan niat dan mindset saya, krn produksi ASI juga bergantung dari mindset di otak kita. Saya harus yakin bahwa ASI saya cukup setiap hari buat Laras, hasil mompa saya di kantor tidak akan berkurang jumlahnya. Saya coba afirmasi terus diri saya, dan pastinya didukung juga dengan konsumsi makan saya saat sahur dan buka. Sama seperti saat saya hamil, saya pun “rakus” saat sahur dan buka dan mgkn lebih rakus dibanding saya hamil dulu, semua makanan saya embat, terutama yang bergizi dan banyak konsumsi air putih. Alhamdulillah kondisi badan saya di siang hari juga gak lemas dan berasa biasa aja.

Tahun ini, insya Allah saya berpuasa dan saya jg masih menyusui Laras yang skrg sudah berumur 18 bulan. Saya masih mau menyusui Laras sampai ASI saya berhenti atau Laras tidak mau lagi menyusu ke saya atau sampai Laras umur 2 th. Mgkn tahun ini saya sudah tidak terlalu harus memompa sesering tahun lalu, sekarang saya hanya memompa 2x di kantor. Kebutuhan Laras akan ASI sudah tidak sebanyak tahun lalu, itupun sudah terbantu dengan susu UHT. Walaupun demikian, saya masih mencoba memompa terus, memang ASI saya sudah mulai berkurang jumlahnya, tp saya syukuri berapapun hasil yang saya dapat. Saya juga mencoba melawan rasa jenuh memompa, demi Laras :D.

Jadi buat ibu2, teman2 dan sodara2 saya yang saat ini sedang hamil maupun menyusui, bukan masalah untuk tetap berpuasa di kala hamil dan menyusui. Semua tergantung niat kita dan saya sarankan juga untuk berkonsultasi dulu dengan DSOGnya. Apakah ada masalah di kehamilan, jika memang sehat, silahkan berpuasa. Memang kekuatan kita, kita sendiri yang tahu..tp kl menurut saya, apa salahnya dicoba dulu dan teguhkan niat. Kalo memang sudah niat tapi tidak kuat, kan kita diberi keringanan untuk tidak berpuasa dan menggantinya di hari lain atau membayar fidyah.

Selamat berpuasa buat semua dan maafkan jika tulisan saya tidak berkenan :)