Ini sebenarnya postingan telat, karena ulang tahun Mama sudah lebih dari seminggu yang lalu. Tepatnya tanggal 11 Juni, Mama berulang tahun yang ke 67.

Alhamdulillah, kami bersyukur sekali Allah SWT masih memberikan umur untuk Mama, masih bisa menemani anak cucu.

Tahun ini ultah Mama jatuh di hari Sabtu. Seneng banget, kami jadi bisa menghabiskan waktu bersama seharian. Apalagi pas banget di bulan Ramadan, kami jadi bisa buka puasa bareng. Hal yang jarang dilakukan di hari biasa.

image

Mumpung banget pas hari libur, Mama mengundang sedulur sekalian yang ada di Jakarta, untuk buka puasa bareng di rumah. Alhamdulillah, semua bisa datang dan ikut mendoakan Mama.

Doa kami, semoga Mama selalu diberikan kesehatan, kekuatan, kesabaran, dan kebahagiaan dunia akhirat. Sisa umurnya Mama selalu barokah dan di hari tua ini Mama gak merasa susah hatinya. Mama tinggal menikmati hari tua dan fokus beribadah.


Baca selanjutnya »

Alhamdulillah, puasa Ramadan sudah melewati 10 hari pertama. Hari-harinya saat Allah SWT menurunkan banyak rahmat untuk kita.

Teman-teman gimana puasanya? Udah ada yang bolongkah? Semoga tetap sehat dan lancar ya.

Saya udah bolong aja donk, batal puasa di hari ke 9. Awalnya sedih karena batalnya menjelang Maghrib. Tapi, kenapa juga harus sedih kalau dikasih keistimewaan sama Allah, toh? Belajar ikhlas aja.

Kalau saya udah ada bolongnya, gimana dengan Laras?

image

Alhamdulillah, sampai hari ini Laras masih puasa dan full terus. Kalau tahun-tahun lalu puasanya masih ada bolongnya. Puasanya masih ada yang 1/2 hari dan kalaupun sampai Maghrib,  puasanya nyambung dari Zhuhur.

Bangun sahur rajin 3 hari pertama aja, abis itu udah gak mau bangun lagi. Kadang sahurnya juga ngasal, sahur di jam sarapan, abis itu baru puasa sampai Maghrib :)).

Sekarang suka susah juga kalau dibangunin sahur, tapi belum sampai ngadat sahurnya. Asal lauknya yang dia suka plus ada kecap, makan sahurnya tandas. Yang jadi PR adalah nyuruh makan sayur dan minum air putih.

Emang sih, cara kami sebagai orangtua masih mengiming-imingi dengan hadiah duniawi. Tapi, dari sedikit ilmu yang pernah didapat saat ikut kajian, boleh kok menjanjikan hadiah untuk anak yang lagi belajar puasa. Asal kita juga ngasi tahu tentang arti puasa yang sesungguhnya beserta reward dan konsekuensi yang didapat dari Allah.

Laras kadang suka mau nyerah juga, biasanya kalau di atas waktu Zhuhur. Jam-jam kritis banget tuh, ya. Tugas ortunya buat tetap ngasi semangat dan ngalihin perhatiannya. Setiap Laras bisa puasa sampai full, kita puji dengan kata-kata “Laras anak hebat!”, udah bikin dia seneng banget.

Laras juga semangat ikut shalat Tarawih di masjid. Biarpun suka ngitungin jumlah rakaatnya karena gak sabar pengen udahan, tapi cukup tenang dan gak rewel. Inshaa Allah Laras jadi anak yang selalu cinta masjid.

Saya membelikan poster Ramadan biar Laras terus semangat menjalankan ibadah di bulan suci ini. Poster ini berisi daftar kegiatan sehari-hari yang dilakukan seperti puasa, shalat wajib, shalat sunnah, tadarus dsbnya. Jika mengerjakan ibadahnya, posternya ditempel sticker yang sesuai.

image

Kami tidak menilai dan mewajibkan listnya harus penuh. Tapi, kalau semua terisi, menjadi nilai plus untuk kami memberikan hadiah. Laras harus belajar jujur saat mengisinya. Setidaknya Laras bangga dan puas kalau semuanya terisi sticker tanpa berbohong.

Semoga Laras semangat terus puasanya dan bisa full sampe 30 hari. Aamiin.

Alhamdulillah, hari ini sudah masuk hari ke 7 bulan Ramadan. Bulan penuh ampunan dan rahmat-Nya. Bulan dimana kita menjalankan ibadah puasa 30 hari dan bulan yang apabila kita mengerjakan suatu amal ibadah, pahalanya akan dilipatgandakan oleh Allah SWT.

Bulan ini selalu jadi bulan favoritnya kaum muslimin, bulan yang ditunggu-tunggu. Dari kecil pun, saya selalu suka bulan Ramadan. Kalau dulu, saya suka karena gak lama lagi lebaran, bakal mudik dan dapat hadiah lebaran. Semakin besar, arti bulan Ramadan jadi makin dalem di hati.

Di Indonesia suasana bulan Ramadan itu sangat khas sekali, salah satunya adalah banyaknya pedagang ta’jil musiman. Kenapa dibilang saya bilang musiman? Karena hanya di bulan Ramadan inilah, mereka jualan ta’jil atau hidangan berbuka puasa.

Malah orang yang di bulan biasa gak berdagang makanan, di bulan Ramadan langsung eksis jualan ta’jil. Pedagang makanan yang biasanya dagang makanan sarapan, berganti jualan ta’jil di sore hari jelang waktu berbuka.

Pedagang-pedagang ini berjualan di pinggir jalan, terutama di jalan yang biasa dilewati orang. Saking ramenya yang berjualan, kadang jarak antar pedagangnya gak sampai 2 meter. Pemandangan itu yang suka saya lihat di jalan setiap saya pulang kantor.

Seneng deh, lihat banyak jajanan kayak gitu. Yang dijual sebenernya hampir sama, kebanyakan kolak berbagai versi, gorengan, es buah atau es kelapa. Rasanya aja yang bikin beda.

Di komplek rumah, suasana sore harinya juga sama. Banyak yang jualan ta’jil. Pedagang rujak yang biasa jualan pagi-sore, sekarang baru mulai jualan jelang sore. Kalau di komplek ada yang jualan es pisang ijo. Setiap lewat, bikin pengen beli aja.

Biarpun yang jualan itu banyak, dengan jarak deketan kayak gitu, setiap pedagang punya pelanggan masing-masing. Ada aja yang beli, dan laku, loh. Emang bener ya, Ramadan adalah bulan penuh berkah. Allah SWT udah mengatur rejeki tiap hamba-Nya. Dan, di bulan Ramadan ini rejeki banyak mengalir untuk mereka yang berjualan ta’jil.

Adanya pedagang ta’jil itu bener-bener membantu orang yang masih stuck di jalan pas saat buka puasa. Biasalah, namanya Jakarta, macet udah jadi makanan sehari-hari. Apalagi di bulan Ramadan, macetnya tambah parah aja.

Untuk yang buka di rumah, tapi gak bikin ta’jil sendiri, sangat tertolong dengan kehadiran para pedagang ta’jil itu. Lebih afdhol bikin sendiri, sih. Tapi, kan gak setiap hari jajan juga, ya. Kita bagi-bagi rejeki buat orang lain, kan :)

Selamat berpuasa, ya..

image

Yang jualan ta’jil di sepanjang jalan jalur jalan kaki pulang kantor