Alhamdulillah, Ramadhan tahun ini, Laras mulai belajar puasa. Puasanya sih masih tergantung moodnya dia hehehe. Saya emang gak maksain, dia mesti puasa atau engga. Kalau emang dia mau puasa dan bisa bangun sahur, ya silahkan puasa sekuatnya.

Laras emang belum puasa penuh. Dari Subuh sampai Zhuhur aja, saya udah bangga banget, berarti Laras dah mulai kenal ama yang namanya menahan lapar dan haus saat puasa. Yup, mengenalkan puasa ke anak umur 5th, saya gak pakai definisi yang berat. Laras cukup tau aja, kalau puasa berarti gak makan dan minum dari jam segini, sampe jam sekian.

Jam puasanya Laras masih bervariasi, waktu masih libur, dia mau bangun sahur, terus tidur lagi. Laras buka puasa jam 12, saat adzan Zhuhur. Kadang mau nyambung lagi, puasanya sampe Maghrib, tapi kadang dia bilang, “udah ah, aku gak mau puasa lagi” :D. Setelah sekolah, agak susah bangun sahur, akhirnya sahur jam 1/2 8 alias sarapan, nanti buka pas Zhuhur. Ato mulai puasa dari Zhuhur, nanti bukanya pas Maghrib. Random yak :)).

Namanya anak kecil puasa, pasti banyak cerita lucunya. Sahur pertama, Laras cuman sahur bareng ayahnya, kebetulan saya masih berhalangan, jadi molor aja #istridurhaka. Hari pertama masih excited, tanpa dibangunin, Laras langsung ngintil ayahnya, makan roti aja pake selai coklat dan minum air putih, abis sahur, lanjut bobok lagi. Pas jam 10-11, mulai gelisah, buka tutup kulkas cari makanan, kalau ditawarin buka en makan, dia gengsi dan ngasih alesan “aku cuman mau ngemilin keju kooook” :)). Alhamdulillah, hari pertama, bisa juga puasanya sampe Zhuhur.

Puasa hari berikutnya, Laras mulai ngeluh, perutnya bunyi atau kelaparan. Agak gak tega sih ya sebenernya, tapi, begitu kan proses belajarnya :). Yang lucu sih, waktu sore-sore, saya goreng tempe buat makan malam. Laras yang doyan banget makan tempe goreng tepung, deketin saya di dapur, terus bilang “Mah, kayaknya enak deh tempenya..hmmmmm…boleh ya ambil dikit?” :)). Karena Laras lagi nerusin puasa sampe Maghrib, lumayan juga ngasi penjelasan kalo waktu buka tinggal 1 jam lagi. Mesti sabar. Tadinya, dia udah mau buka saat itu juga, gak mau nunggu sampe Maghrib.

Puasanya Laras sempet libur beberapa hari, karena Laras pilek, batuk, sariawan. Kalau udah begitu, saya mesti genjot dia untuk banyak minum air putih dan makan buah, biar cepet sembuh. Alhamdulillah, gak terlalu parah dan cepet sembuh. Sekarang puasanya lanjut lagi, tapi ya masih sesukanya Laras aja :D.

Saya kagum ama Laras, dia mau dan kuat untuk belajar puasa. Saya inget banget, waktu saya seumuran Laras, kayaknya masih belum deh. Saya baru belajar puasa, saat saya SD. Puasa full seharian aja, kayaknya setelah saya baligh *malu*. Emang hebat deh, anak-anak sekarang. Mudah-mudahan mereka jadi anak yang sholeh/sholehah ya.

Itulah pengalaman pertama puasanya Laras, mungkin bisa share di sini juga, yuk…

Disclaimer : Postingan ini dah berjamur ngendon di draft, akhirnya muncul juga setelah lebaran. Maafkan postingan basi ini ya :)

Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat ditunggu-tunggu oleh umat muslim. Di bulan suci ini, setiap ibadah kita mendapat pahala yang berlipat ganda. Selain ibadah, pahala dan keberkahannya, kenikmatan yang paling ditunggu adalah saat berbukanya. Rasanya tuh gak bisa dijelasin dengan kata-kata, bahagia bener deh. Bahkan, Rasulullah juga bersabda tentang ini :

“Orang yang berbuka puasa mempunyai dua kebahagiaan yang bisa ia rasakan; kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia bertemu dengan Rabb-nya karena puasa yang dilakukannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Nah, kebahagiaan ini yang biasanya pas banget kalo di share bareng orang-orang tersayang seperti keluarga, sodara en temen-temen deket. Makanya tiap bulan Ramadhan pasti rame deh ama yang namanya acara buka bersama (bukber) *asa nyambungin aja :))*. Dan ternyata acara bukber itu gak cuman sama orang/temen yang sama-sama menjalankan ibadah puasa, tapi dengan orang/temen yang non muslim en gak puasa juga gak kalah ramenya. Malah ada yang gak puasa tapi undangan acara bukbernya ngelebihin orang yang puasa loh =)). Soalnya emang ya, acara bukber itu bisa sekaligus reuni ama temen-temen yang lama gak ketemu, ato jadi ajang kopdar ama temen-temen baru.

Saya juga ikut beberapa acara bukber, gak banyak, karena saya juga agak membatasi. Terutama untuk wiken, saya usahain hanya untuk keluarga aja. Jadi, saya kebanyakan ikut bukber di wikdeis. Kayaknya berasa orang penting aja yang dapet banyak undangan bukber deh *toyor kepala sendiri*. Eh, tapi emang lebih berkurang acara bukber taun ini, dibanding taun-taun sebelumnya. Jadi kali ini paling hanya ama temen-temen yang bener-bener deket. Berikut adalah beberapa cerita bukber :

Buka bareng Mama – Papa Pur

Wiken pertama di bulan Ramadhan, mama papa mertua dateng ke Jakarta, dalam rangka nengokin salah satu cucu yang lagi sakit. Abis dari tempat kakak ipar, mama papa mampir ke rumah trus ngajakin buka di luar. Kita sengaja milih tempat yang gak jauh, soale mama papa mertua langsung jalan pulang ke Bandung abis buka bareng itu.

Karena kita sempet ngerasain enaknya makan & suasana Resto Nusantara/J-Zone waktu acara halal bihalal & arisan bareng makrempongs, akhirnya kita ngajak mama papa ke situ aja. Tadinya saking takut penuh pas jam buka, saya telpon dulu buat booking, tapi ternyata karena mo langsung dateng, jadinya disuruh booking di tempat aja. Lagian kalo mo booking, tetep harus ke sana dulu & bayar 100rb. Yowis, kita langsung capcus aja ke sana.

Setelah melewati kemacetan biarpun perjalanan cuman selemparan kolor, kita pun sampe di Resto Nusantara, dan girang banget karna emang tempatnya gak penuh. Banyak sih meja yang udah ada tulisan “Reserved”, tapi masih byk juga meja kosong. Begitu kita dateng langsung dikasih segelas teh manis anget + kurma 3 biji buat masing-masing orang. Abis order menu, pas banget adzan Maghrib, kita batalin puasa trus sholat dulu di Musholla.

Selesai sholat, di meja udah terhidang pesanan yang keliatan endyaang. Malem itu kita order ikan gurame Nusantara, udang asam manis, kangkung belacan, tempe, ayam goreng, cah toge, lalapan buat saya, sama satu item lagi, tapi lupita. Entah karena abis puasa, tapi masakan yang kita pesan emang endang bambang gulindang. Mama Papa mertua cukup puas & ketagihan, bahkan 1 ekor ikan bakarnya bisa diabisin papa sendirian ;)). Akhirnya kita pesen ikannya lagi deh. Alhamdulillah, semua senang semua kenyang :)

Buka bareng OPS Team

Kalo dulu yang namanya bukber OPS selalu dipelopori hubby yang ex temen satu team di kantor, trus ngajak semua alumni OPS, tapi kali ini yang namanya bukber OPS, ya bener-bener yang masih aktif di kantor :D. Seperti biasa awalnya antara jadi ato gak & nentuin hari susah beeng. Udah rencana pas hari jumat, eh gatot karena salah satu temen mesti ke klien & males balik kantor lagi. Yowis akhirnya setelah rembugan di grup was-ap, langsung ditentuin hari Senin.

Kita bukber di resto Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk di jalan Gunawarman – Senopati. Karena males kalo antri & bingung cari tempat sholatnya, kita batalin dulu puasanya & sholat Maghrib di kantor, setelah beres baru kita rombongan menuju resto.

Ternyata temen-temen pada seneng ama pilihan bukber disitu, ya mayan cocok lah ama menunya. Sayang waktu itu gak sempet foto-foto barang bukti. Menunya bisa diliat aja di webnya ATLHW di sini, dijamin ngiler ngeliatnya. Kalo saya & keluarga udah beberapa kali makan di situ, baik yang di Gunawarman ato yang di jalan Ahmad Dahlan, dan kita emang cukup suka ama menunya.

Temen-temen juga lumayan kalap waktu makan di ATLHW, ada yang sampe minta nambah nasi, sampe mesen buat dibawa pulang. Kita semua suka ama sambel terasinya. Tapi kita juga punya pendapat sama, kalo bebeknya masih lebih enak Begor Bangka :)).

Selesai makan, kita pepotoan karna itu adalah wajib hukumnya :D

Buka Bareng MakRempongs

Kalo member bbg MakRempongs gak mungkin gak ngadain bukber lah, secara doyan makan & ngumpul. Kali ini bukber sekalian arisan perdana periode 3. Kita bukber di rumah Airin, dengan pertimbangan biar lebih santai & pada males ke mol. Saya sih seneng banget secara lokasi masih deket dari rumah, apalagi pas ke sana saya dijemput mak Jasmine & gak lupa dianter pulang juga. Thx beraats ya Mince :x

Menu berbuka kita adalah disponsori oleh Wita dengan masakan padang dari RM Sederhana Buaran :). Masing-masing order & saya order nasi 1/2, ayam pop, terong balado & sayur singkong yang banyak, tapi ternyata cuma dikit euy, untung aja Pipit menghibahkan sayurnya xixixi.

Setelah semua kenyang, acara puncak dari bukber kemarin adalah…ngocok arisaaaan, eh ternyata gak donk. Puncak acara adalah mamaks yang dagang, pada gelar lapak, dah gitu pake ada sale segala. Jadi aseli bener-bener kayak pasar malem deh, rumah Airin malam itu :)). Makrempongs yang emang doyan syuping, langsung pada panik & kalap donk. Untung aja saya lagi insap dari godaan syaiton yang terkutuk, jadinya tetep gak bergeming kekep dompet huahahaha.

Seminggu kemudian, ada undangan buat para sesepuh member bbg MakRempongs. Undagan dengan agenda bukber sambil rapat penting membahas hajat hidup orang banyak dan demi kemaslahatan umat. Kita ngumpul lagi di Naniura, resto sushi yang termasuk baru di kawasan elit Xmalang. Di situ saya cuman order edamame & healthy salad + minuman lupa namanya, yang rasanya sih kayak sprite dikasih jeruk nipis.

Buka Bareng D’sintingers

Nah, acara bukber D’sintingers juga suatu kesempatan langka nih. Sebelumnya belum pernah ada, baru Ramadhan kali ini aja diadain. Itu juga tadinya dalam rangka ultah Pungky, saya terus nyeletuk makan-makan & bukber, eh disambut dengan hangatnya oleh semua :). Yah biarpun gak bisa full team, karena kesibukan masing-masing & masalah jarak, akhirnya yang bisa ikut bukber di Kamis sore itu adalah Saya, Aldi, Pungky, Mamih, Okka, Cie & Dapitt. Itu aja, Mamih ampir aja batal ikutan karna dia takut kena macet & jam “tri in wan”. Tapi, dengan gigihnya kita terus merayu, sampe akhirnya saya nawarin jadi joki, bareng temen kantor, yang setia nunggu di halte jalan Gatsu, keluaran dari toldakot. Hari itu juga adalah perdananya Dapitt ikutan ngumpul bareng D’sintingers.

Kita bukber di Chicken Story Plangi, tempat yang masih enak menurut saya buat bukber, asal ada yang nge-tek-in tempat duluan, dibanding di futkort. Untuk makanan, kita order sistem meja tengah aja, ada ikan asem manis, cah kangkung, sop iga rawit, tempe, udang, mie goreng, dan malam itu saya order es cendol tape buat minumnya. Alhamdulillah-nya banget, kita semua dibayarin Pungky loh, padahal kan tadinya kita dah mau bayar sendiri-sendiri loh Pung *ngok* :)).

Tadinya sih abis makan, Cie ngajakin karokean, godaan sih, tapi saya mesti menolak secara halus. Bisa kemaleman kalo ikutan, lagian udah janji ama mas Dicky kalo acaranya cuman bukber aja. Jadi, gak sabar pengen ngumpul full team terus karokean. Next time ya guys..

Buka Bareng Kantor

Acara bukber kantor adalah kegiatan wajib tiap tahun di bulan Ramadhan. Kali ini kita buka di resto Pawon Solo di daerah Kemang. Begitu bubar kantor jam 5, semua karyawan & bos cepet2 cusss ke TKP bukber. Saya nebeng temen yang bawa motor menuju lokasi, lumayan rame juga jalan menuju kawasan Kemang di jam mendekati buka puasa. Untung aja pake motor, jadi bisa nyelip-nyelip, en bisa lewat jalan tikus.

Biarpun sering lewat Pawon Solo, tapi baru kemarin itu makan disitu. Dulu emang sempet tergoda juga nyobain, apalagi kalo lagi kangen masakan Solo rumahan. Malah dulu waktu mertua masih tinggal di Ampera, beliau sering beli serabinya disitu. Buat lidah saya, ya jelas cocok banget, makanan Jawa, Solo khususnya, tempatnya juga kayak suasana rumah aja.

Makanan yang disajikan, ada sosis solo buat ta’jilnya, kolak ama es kelapa muda *kebetulan saya gak ambil karna emang menghindari yang kayak gitu*. Trus, ada soto bening, ikan gurami asam manis, sate ayam, mie goreng, asinan dll. Yang paling enak ya adanya nasi liwet komplit, dengan sambel goreng krecek, telur pindang *sama banget ama buatan mama, yang bikinnya mesti di rebus pake daun jambu klutuk & kulit bawang merah*, opor ayam dkk. Sayang, saya banyak keabisan, gile juga ya, pada kalap gitu ngambilnya :)). Boleh lah kapan-kapan nyobain lagi kalo lagi kangen.

Begitulah, sederet cerita bukber saya di bulan Ramadhan taun ini. Sisanya, buka bareng keluarga di rumah & sempet di luar juga. Sempet nyobain buka di mal baru Kota Kasablanka, tapi bukan bukber juga sih, lebih tepatnya dinner, soale baru berangkat dari rumah setelah batalin puasa & sholat Maghrib. Dah gitu, dinnernya pun di Pizza Hut, karna Laras pengen makan pizza.

BigScream tahun ini gak ada gelaran bukber, susah bener deh arrange waktunya :(. Sampe detik-detik terakhir bulan Ramadhan juga gak kesampean, akhirnya kita putusin aja buat Halal Bihalal aja abis lebaran. Palingan saya sempet bukber ama Poppy + hubby di Bakmi Golek xmalang, sekalian dalam rangka serah terima kue kering buatan Poppy, yang saya beli. Trus, sempet juga ketemu en ngebakso bareng di Bakso Lampiri tercinta, langganan genk kita dari SMA. Ini juga tadinya sebelumnya janjian ama yang lain, tapi yang bener-bener nekat, cuman saya en Shinta.

Eh, ke Bakso Lampirinya malah 2x deng, sebelum ama Shinta, saya udah ngebakso bareng Aldi. Maklum lah, calon besanan, gak afdol donk kalo gak ada event bukber, jadilah kita banting setir dari mau nge-dimsum sepuasnya, jadi ngebakso aja yang penting bisa ketemuan. Untungnya udah nge-dimsum di Bamboo Tebet, sampe perut penuh begah sama mas Dicky seminggu sebelumnya.

Acara bukber adalah sebagian kecil aja yang rasanya hilang setelah Ramadhan selesai, selebihnya, sangat kehilangan banget suasana bulan penuh berkah. Semoga, tahun depan, saya & keluarga masih diberi umur panjang en bisa ketemu Ramadhan lagi. Amiiin

Penasaran sama yang katanya kalo di tempat gym bonapit bisa ngitung persentasi lemak tubuh, saya jadi tanya ama om gugel dengan key “menghitung lemak tubuh”. Dan, di urutan teratas muncul link yang keren ini. Saya yang penasaran sama jumlah lemak yang ada di tubuh sendiri, langsung ngisi kolom-kolom yang ada.

“Eh, tapi kan angkanya bisa dikarang-karang”.

Yep, emang..tapi saya kan emang pengen tau, gimana hasil dari “diet” & latihan sebulanan lebih ini. Sebelumnya saya emang suka nyatet hasil pengukuran lingkar tubuh di BB. Jadi mayan lah masih ada track recordnya.

Di mulai dengan hasil pengukuran bulan Desember 2011

ada kata-kata kegemukan *tutupmuka*

 

Tanggal 19 Juni 2012

seminggu setelah aktif ikut latihan, berat badan masih sama, tapi lingkar pinggang mulai turun

Tanggal 13 Juli 2012, sebelum puasa

masih loh kegemukan >_<, tapi lingkar pinggang turun lagi

Hasil ngukur hari ini, 27 Juli 2012

sminggu puasa, masih tetep latihan, berat badan turun, lingkar tubuh juga turun \ ^_^ /

Alhamdulillah, di bulan Ramadhan ini, puasa masih lancar. Latihan beban + erobik juga masih jalan, walopun waktunya dikurangi. Cuman gak enaknya, tempatnya jadi sepi, jadi agak gak semangat. Mungkin wiken bakal dicoba tetep olahraga, biar sekedar jalan kaki ato naik sepeda, kalo lari kayaknya agak males kalo sore-sore. Buat saya, kalo lari enaknya tuh pagi-pagi, udara masih seger *ngeles*.

Untuk menu sahur & buka, saya lagi nyoba nerapin #FoodCombining. Jadi, biasanya yang kalo sahur suka kalap, apalagi pas bukanya. Kali ini, sahur, diawali air perasan lemon + air hangat (kalo lagi ada). Abis itu makan buah, makanya sekarang lagi hobi belanja buah-buahan, diusahain ada jeda sebentar 15 menit (idealnya sih 30 menit, tapi susah mo bangun lebih awal), baru makan nasi sedikit 1-2 sdm, protein nabati kalo bisa, plus sayur-sayuran mentah yang banyak. Dari kemarin sih saya makan sayurnya kalo gak tomat, selada air, lettuce, timun ato rebusan brokoli. Alhamdulillah, masih bertahan puasa seharian. Minggu berikutnya, mo nyoba pure buah-buahan aja.

Untuk bukanya, tahun-tahun lalu selalu pake teh anget manis plus kolak-kolakan ato es buah/es teler/es campur, pokoknya yang manis-manis. Tahun ini, saya awali pake air putih aja, terus makan buah yang juga manis. Karena buka selalu di kantor, sebelumnya latihan dulu sejam, makan malem baru di rumah. Makan juga gak terlalu banyak yang penting diusahain gak nyampur karbo & protein hewani, jadi lagi hobi ama tahu+tempe, sayang mereka lagi langka sekarang :(.

Saya belum terlalu ekstrim sih FCnya, secara makan masih nyampur kalo di rumah, & blum nerapin FC ke orang-orang rumah. Tapi, udah mulai ngenalin ke orang rumah juga terutama hubby. Semoga kalo hasilnya baik, saya coba bener-bener nerapin ke keluarga.

So, puasa gak jadi halangan buat terus olahraga & hidup sehat dooonk :)

 

Alhamdulillah, udah kesekian kali saya posting “Marhaban ya Ramadhan” di blog ini. Berarti, saya masih dikasih umur untuk ketemu lagi dengan bulan suci penuh rahmat Allah SWT. Mudah-mudahan, saya bisa menjalani penuh ibadah Ramadhan tahun ini & segala amalnya diterima Allah SWT.

Ramadhan kali ini, gak seperti Ramadhan sebelumnya *paling engga selama saya hidup & ikutan puasa*, ada perbedaan pada penetapan tanggal 1 Ramadhan ato start puasanya. Kalo tahun-tahun lalu, start puasanya bareng, nanti hari raya Idul Fitri/lebarannya yang beda. Ada yang puasa hari Jumat tanggal 20 Juli, ada juga yang hari Sabtu tanggal 21 Juli, seperti yang ditetapkan ama pemerintah. Saya sih ikut yang tanggal 20, bareng sama hubby, ortu & kebanyakan sodara-sodara.

Banyak yang bilang kalo puasa tanggal 20, ikut puasanya Muhammadiyah, yang emang udah jauh hari sebelumnya kasih pengumuman, kalo ormas tsb puasa tanggal segitu. Kalo yang dari saya baca, emang dasarnya Muhammadiyah menetapkan tanggal 1 Ramadhan bukan sekedar netapin aja, tapi ada dasar dalil yang dipake, yaitu dengan metode Hisab (perhitungan).

Sementara, pemerintah kita, pake metode yang lain, yaitu rukyat hilal lokal (melihat bulan). Dan kemarin, pemerintah menetapkan tanggal 1 Ramadhan jatuh di hari Sabtu tanggal 21 Juli, dengan dasar belum lihat hilal/bulan. Tapi, ada juga yang berpendapat dan menganut rukyat hilal global, yaitu bila salah satu orang muslim, dimanapun, dan mau diambil sumpah, udah lihat hilal kemarin, berarti 1 Ramadhan jatuh di hari ini tanggal 20 Juli.

Sebenernya, jujur, saya masih cetek dengan ilmunya tersebut di atas. Aseli saya juga baru baca tadi pagi dari twitnya ustad @felixsiauw. Tadinya saya ya hanya sekedar “ikut” aja. Bukan sih, gak semata karna ikut ormas ato golongan tertentu. Saya lebih ingin ikut suami sebagai imam, ato orangtua. Suami sendiri berpendapat puasa hari ini tanggal 20 Juli, ya saya yang berusaha jadi istri solehah *uhuk*, ngikutin beliau aja. Mertua di Bandung juga baru besok puasanya, temen-temen di kantor juga kebanyakan ikut yang hari Sabtu.

Disini saya berusaha belajar juga, buat legowo, menerima, menghormati & tidak berusaha jadi merasa yang paling benar ato justru merasa salah. Toh, dari sumber yang saya baca, ketiga cara penetapan tanggal 1 Ramadhan ada dalilnya jelas, masing-masing dan tidak ada yang disalahkan alias benar semua. Bahkan disebutin, yang benar dapet 2 pahala, yang salah dapet 1 pahala, insya Allah kalo niatnya ibadah & ikhlas, semua dapet pahala semua.

Kita yang memilih mengikuti metode yang mana, juga harus yakin ama yang apa dipilih. Jadi gak perlu juga sih saling cemooh, bully, ledek-ledekan, karena ini lebih ke masalah fiqih lah ya. Yang penting dicoba konsisten, gak seperti niat awal, pengen ikutan puasa yang belakangan tapi lebarannya duluan *malu xixixi*.

Cuman ada nih ya, gak tau ini pengamatan saya aja, emang begitu ato sayanya yang mikirnya jelek aja. Di socmed, suka rame aja ama hal-hal sensi begini. Okelah, semua berusaha belajar untuk saling menghormati & menghargai pendapat orang lain plus menerima perbedaan, dibarengi dengan kekonsistensian terhadap pilihannya. Tapi, kenapa kadang apa yang ditulis di socmed, malah jadi kayak memancing di air keruh. Beda gitu loh ama orang yang nulis ato nge-RT pake kata-kata yang adem, lembut, mengayomi, kan lebih enak dibacanya, instead of dengan kata-kata yang seolah “ngajak ribut”. Saya gak akan tulis di sini contoh-contoh tulisan/twitnya, ya mungkin kita bisa beda pendapat & pandangan. Mungkin aja sayanya yang kayaknya tiap hari PMS mulu, senggol bacok aja deh :)).

Astaghfirullah, baru hari pertama puasa, saya kok malah su’udzon yak :(. Tapi, rasanya gatel aja sih pengen nulis disini ;)). Duuh, semoga hati ini bisa terus dijaga, apalagi di sebulan ini.

Yasut, intinya perbedaan itu biasa yah. Yang penting tujuannya tetap sama, ibadah dengan ikhlas untuk tujuan jadi manusia yang bertaqwa. Insya Allah, Amiiin.

Apapun & kapan pun puasanya, selamat menjalankan ibadah puasa ya.. Minta maaf juga kalo ada kesalahan & semoga ibadahnya lancar semua :)

Adalah waktu yang berjuta rasanya. Kadang berasa nyaman karena di rumah jadi cuman kita bertiga aja, semua kita lakuin sendiri, nikmatin sendiri dan gak rempong mikirin orang lain. Tapi berasa agak kewalahan juga, kalo cucian numpuk, baju-baju segunung yang mesti disetrika, gak ada yang nyuciin piring tiap aku abis masak, rumah gak ada yang nyapu + ngepel, teras kotor, lagi pengen leyeh-leyeh tapi mesti nemenin Laras main ato nyuapin makan.

Dan di tiap liburan lebaran, itulah yang terjadi. Kayaknya setiap rumah pasti sama nasibnya deh, kecuali utk yang mbaknya gak pulang atau yang punya tenaga infal. Untuk sebagian orang malah akhirnya pergi berlibur atau ngungsi ke hotel, liburan sekalian melarikan diri dari ngurusin rumah kali ya :D.

Alhamdulillah, mbak di rumah cukup bisa diajak kerjasama sih. Mbaknya Laras baru pulang setelah aku mulai libur, dan mbak yang nyuci gosok baru gak masuk pas hari senin sebelum lebaran. Hari sabtunya, dia dah masuk normal lagi ke rumah, iiih gimana aku gak tambah sayang coba ama dia. Tinggal nunggu si mbak yang jaga Laras aja nih belum balik, mudah-mudahan sih beneran menuhin janjinya utk balik lagi *berdoakhusuk*.

Di liburan kali ini sih, aku merasa gak terlalu berat kayak tahun-tahun sebelumnya. Terutama karena Laras dah mulai besar dan dah bisa diajak komunikasi dan kerjasama. Dia dah bisa disuruh dan mau beresin mainannya sendiri, walaupun kadang masih mesti diancem dulu *mamahgalak*. Soal makan, masih sih disuapin, tapi Alhamdulillah, kali ini gak begitu susah. Masih gak gitu banyak dan suka lama sih, tapi lebih sering abis ato paling sisa dikit. Mungkin akunya juga dah mulai bisa sabar dengan gak berharap terlalu tinggi waktu nyuapin Laras. Jadi dibikin enak aja deh, abis makannya Alhamdulillah, kalo kelamaan ya udah ditinggal aja, ntar juga suka minta makan sendiri. Ternyata kuncinya emang mesti gitu ya..

Kalo untuk kerjaan rumah, di coba kerjasama ama si papah, tapi gak sampe di bikin list pembagian kerja kayak @indahkurniawaty en hubby. Kuncinya cuman, “paaaahh, abis mamah nyapu, tolong pel-in ya” atau “pah, tolong cuciin piring ya” ;)). Abis kalo gak digituin gak ngerti sendiri, paling inisiatifnya ya cuci piring tapi itupun ditunda dulu, padahal kalo kita kan pengennya cepet beres jadi bisa bisa ngerjain yang lain ato leyeh-leyek yak.

Jadi kemarin itu, abis sahur en sholat subuh, aku gak tidur lagi, sementara tuan besar dan tuan putri kembali tidur manis. Biasanya pagi ngerendem cucian dulu, terus nyicil masak buat Laras, nyapu, baru nyuci baju. Gak lupa bangunin si papah dulu biar cepet ngepel sebelum Laras bangun. Begitu Laras bangun, langsung nyiapin mandinya, tapi yang mandiin Laras ya biar papahnya aja, ntar urusan nyuapin baru mamahnya :D. Abis bobok siang, nyiapin buka puasa, mandiin Laras, nyuapin terus tarawih di mesjid. Pulang dari mesjid, nyetrika baju Laras, kalo baju yang tua-tua sih cukup dilipet aja terus didudukin soale kan sama-sama anget ini kayak setrika kecuali baju pergi. Beres kerjaan baru nyiapin ritual Laras sebelum bobok, minum susu dan di elap, sikat gigi, pake baju bobok. Fiuuuh kayaknya sih cemen yak, tapi boook mayan encok juga, pinggang rasanya mo copot. Makanya begitu si mbaknya Laras balik, mo nyalon en pijit ah buat ngelemesin badan ama ngerawat badan yg dah berantakan ini, mana tumit pecah-pecah, telapak tangan berasa kering :(.

Terus selama Lebaran, kita di bandung 4 hari 3 malam, jangan di kira terus bebas dari pekerjaan-pekerjaan itu, cuman pindah tempat aja cyiiin. Secara MIL juga gak ada pembantu, jadi gak mungkin donk aku cuma leyeh-leyeh aja. Aku juga nyuci + nyetrika baju, soale kalo bawa baju kotor ke jakarta, beeeuh bisa segunung ntar cucian, lagian aku mikir iya kl mbak pulper langsung masuk, lah kalo dia liburannya juga lama, bisa mateng dah kita ngerjain itu semua. Bantu nyapu en kerjaan dapur juga, untung aja ada kakak ipar juga yang nginep, jadi bisa bagi-bagi tugas lah ;)). Si papah aja tetep di daulat untuk ngepel, tapi kali ini mesti 2 lantai, bwahahahaha biarin aja dah, biar di liat emaknya kalo anaknya juga mesti kerja keras.

Pulang ke rumah lagi hari Jumat siang, rumah dalam keadaan minta diberesin. Yah aku coba cuek dulu aja lah, pokoknya gak mau ngoyo, untung aja aku bukan pengidap OCD jadi bisa santai sejenak, bobok siang dan yang penting Laras ke urus. Mikirnya yowis besok pagi deh kita kerja bakti lagi, tapi besok paginya aku bangun dengan suka cita bak ketiban rejeki nomplok, si mbak cuci dah masuk lagi…yaaaayyy !!!. Mayan kan jadi ada yang nyuciin oleh-oleh baju kotor en nyapu ngepel, itu dah cukup buat aku, surga dunia dah ;)).

Ternyata waktu si mbak gak ada bukan berarti jadi neraka buat kita lah, emang sih pas ngerjainnya berasa gimana gitu, tapi ya dijalanin aja, abis mo gimandang lagi. Lagian itung-itung olahraga ajah, jadi walopun banyak makan apalagi makanan lebaran kan enak-enak en cepet bikin gemuk tuh, tapi karena gerak mulu ampir 24 jam, jadi ngarep aja kalorinya juga jadi imbang gitu antara yang masuk dan yang terbakar :D. Dan ternyata baru berasa banget ya kalo kehadiran si mbak itu berarti banget buat kita, salut juga mereka bisa ngerjain itu semua dari pagi sampe malem. Mudah-mudahan dengan begini juga, Laras bisa belajar buat bantu-bantu mamah papahnya juga, jadi gak cuman ngandelin si mbak aja.

So, gimana dengan cerita anda-anda semua waktu gak ada si mbak liburan kemarin? :D

Akhirnya wiken kemarin, sabtu dan minggu malem, aku bisa juga melaksanakan sholat Tarawih di mesjid. Ya secara sikon sering gak mendukung utk ngelakuinnya tiap malem karena hal-hal yang aku tulis di postingan sebelumnya, jd tarawih biasanya dilakuin di rumah aja. So, kmrn mumpung libur en stay di rumah aja, beres buka puasa, sholat magrib dan makan malem, aku ajak Laras dan si mbak utk sholat Tarawih di mesjid deket rumah.

Larasnya seneng juga pas aku bilang kita mo ke mesjid. Terakhir ajak Laras ke mesjid itu pas sholat ied lebaran tahun lalu, dan itu kayaknya bikin dia terkenang banget. Tiap lewat mesjid, Laras selalu bilang kalo dia pernah sholat di situ ama mamah, papah en eyang.Terus sambil meragain takbiratul ihram en bilang “Auwoo akbar” ;)).

Aku memang mencoba ngenalin dan ngajak Laras ke mesjid dari dia kecil. Tujuannya ya biar Laras tau tempat ibadahnya dan biar tau juga suasana sholat di mesjid itu gimana. Kalo di rumah kan dia biasanya liat dan ikut  mamah papahnya sholat jamaah, tp kalo di ajak ke mesjid dia bakal liat jamaah yang lebih banyak. Tujuannya juga biar seimbang antara duniawi dan surgawi :). Jadi gak cuman ngajak Laras ke mal, tempat rekreasi, atau toko buku aja. Lagian kan emang udah kewajiban kita sebagai ortu utk ngajarin soal agama ke anak-anak, dan gak sekedar hanya tergantung ama guru di sekolah atau guru agama yg kita panggil ke rumah aja.

Di mesjid, Laras emang belum fasih sholatnya. Tapi setidaknya dia udah ngerti kalo sholat itu mesti pake mukenah utk menutup aurat dan sebelumnya wajib wudhu dulu. Seperti anak-anak kecil lainnya, begitu mulai sholat jamaah, Laras cuman bisa sebentar fokus ngikutin. Sisanya tengak-tengok, buka-buka mukena atau ngelendotin mamahnya, trs kalo dah capek ya duduk aja anteng :)). Untung banget 2 hari kemarin di ajak itu, Laras gak rewel, teriak-teriak apalagi pake nangis heboh. Soale yang bikin kuatir itu juga sih, dan Alhamdulillah juga Laras anaknya cukup anteng, bukan tipe yang suka lari sana-sini kalo di tempat atau suasana baru.

Hari pertama di ajak tarawih malah ketemu temen baru. Jadi ceritanya di shaf belakang kita ada anak perempuan *ya eyalah namanya jg shaf cewek* yang umurnya kira-kira setaun lah di atas Laras. Anaknya juga mayan anteng, dari awal Laras dah suka merhatiin anak itu. Sering ngeliat ke belakang, kasih kode-kode ala anak kecil, mulai towal-towel, saling pamer lama-lama jadi ngobrol dan maen bareng :)). Nah begitu dah akrab malah jd ribut deh, emak2nya yg rempong ngediemin akhirnya :D. Ya sisi positipnya Laras jd ga rewel en jd betah sih.

Begitulah pengalaman ngajak Laras ke mesjid, harapannya semoga Laras jd anak yang sholehah, rajin sholatnya dan rajin juga dateng ke mesjid untuk beribadah. Walopun ibadah bisa dilakuin dimana aja, tapi kan lebih baik kalo kita dateng ke rumah Allah, lagi pula pahalanya juga lebih berlipat ganda kan ya?

Sedikit ngasi tips walopun abal2 tentang bawa anak ke mesjid/tempat ibadah :

  • Ada baiknya sejak dari rumah, kita udah kasih tau ke anak kalo kita mau dateng ke mesjid/rumah ibadah. Ajak dengan rasa gembira jadi si anak juga bakal excited tapi juga mesti dikasih pengertian kalo tidak berisik, dan menganggu orang lain yang beribadah. Emang sih anak kecil gak bakalan ngerti, tapi mesti di coba berkomunikasi :D
  • Pastikan sebisa mungkin anak tidak dalam keadaan lapar atau capek/ngantuk karena ini sumber dari kerewelan
  • Bawa minum utk si anak, biasanya itu bisa jadi “hiburan” dan mengurangi kerewelan. Juga bisa mencegah dehidrasi kan :D. Kalo aku sih kemarin gitu ya, gak tau juga kalo misal di mesjid lain gak boleh makan/minum di dalam. Yang jelas gak bawa makanan, soale pasti bakal bikin kotor.
  • Kalau si anak sudah rewel atau berisik dan gak bisa di bujuk lagi utk berhenti, mungkin bisa diajak keluar dari dalam mesjid ato mungkin pulang, daripada mengganggu jamaah lainnya. Itu sih kalo menurutku ya, soale jadi inget cerita tentang Rasulullah yang menyegerakan sholatnya karena denger anaknya menangis *koreksi ya kalo gak ada hubungannya*.