Suka pernah dengar, kalau kita pengen tahu teman-teman yang kita punya, benar-benar teman atau sekedar ngaku teman kalau ada maunya, bisa lihat kalau kita lagi susah, sengsara, melarat, kere, atau kena musibah. Biasanya, yang cuman ngaku teman, ada pas kita lagi senang aja. Tapi, kalau yang benar-benar teman sejati, di saat kita susah, teman kita selalu ada, siap kalau dibutuhkan dan sukarela membantu tanpa diminta. Bantuan teman sejati, gak cuman materi tapi juga waktu dan perhatian.

Saya sudah membuktikan beberapa kali teori ini. Bukan sengaja membuktikan, tapi emang terbukti dari situasi. Alhamdulillah, teman-teman saya baik semua dan shalihah pastinya :) *you know who you are*. Buat saya, teman baik dan sejati itu, gak perlu setiap hari harus ketemu, ngobrol endebre-endebre. Secara setiap orang punya kesibukan sendiri, kan gak mungkin juga kalau harus tiap hari nggosip ngobrol, apalagi ketemu. Apalagi kalau ada jarak di antara kita. Cukup say “hi”, atau jadi pendengar saat kita pengen cerita sesuatu.

Teman baik di sini, maksudnya emang teman yang beneran kenal, pernah ketemu, dan bikin saya nyaman dan percaya sama dia. Jadi, bukan teman yang tiba-tiba kenal di dunia maya, gak pernah ketemu langsung, terus saya aku-aku jadi teman baik. Udah gitu, ngaku-ngakunya cuman demi naikin status karena bisa berteman dengan selebram misalnya, hahaha. Eh, tapi saya juga punya teman yang jadi selebgram sih, kenalnya udah dari jaman dulu banget sebelum ada sosmed, bahkan kenal baik banget karena dulu pernah 1 gank. Sekarang tetap temenan baik, tapi ya malah saya yang minder jadinya, apalah saya.. hanya butiran debu.

Beberapa hari ini, saya juga dapat bukti positif dari teori teman baik dan teman sejati. Saya dibikin terharu dan merasa bersyukur banget, ternyata teman-teman saya emang orang yang baik. Gak salah bergaul berarti. Mereka ini dengan sukarela dan hati yang tulus, meluangkan waktu dan sebagian hartanya, untuk membantu salah satu teman yang lagi kena musibah.


Baca selanjutnya »

Postingan kali ini, kayaknya saya bakal curhat, ngeluarin uneg-uneg, rada ngedumel sih sebenernya.

Begini…

Sejak ada pembangunan flyover Tendean – Blok M – Ciledug, otomatis kemacetan di depan kantor makin gilak. Kalau dulu, macetnya pagi aja, malem pas jam pulang banyakan lancarnya. Sekarang setiap saat macet, apalagi kalau malam ke arah Blok M. Super edun !!

Sikon jalanan sekarang lagi gak bersahabat bingits, karena pembangunan gak cuma di jalan Tendean, Santa dan sekitarnya, tapi di jalan Gatsu / perempatan Kuningan juga lagi dibikin flyover. Pokoknya, warbiyasak efek macetnya. Bisa 3-4x lebih parah daripada kemacetan sebelum ada pembangunan itu. Semoga aja proyeknya tepat waktu dan jalanan lebih lancar kalau nanti flyovernya udah pada jadi.. Aamiiin.

Sekarang saya jadi lebih sering pulang sendiri, naik omprengan dibanding harus nungguin dijemput mas Dicky atau janjian di Sency or Sevel Truno dan pulang bareng. Dulu sih masih mending, kalau males nungguin mas Dicky di seberang kantor, saya minta ketemu di Sevel aja atau iseng nyamperin ke Sency. Tapi sekarang, amit-amit, arah ke Blok M kadang suka nyaris gak bergerak, apalagi di Santa jalanan jadi tambah sempit dan cukup buat 1 mobil aja. Nyerah saya :((

Untuk bisa naik omprengan, saya harus ke tempat ngetemnya di Gatsu, di jalan antara kantor Indonesia Power dan Bulog. Semua omprengan arah Bekasi, baik itu Bekasi Barat atau Bekasi Timur, pasti nunggu penumpang di situ. Bahkan ada juga karyawan kantoran yang pulang ke Bekasi, bawa mobil sendirian, terus ngajakin orang lain buat ikut. Mereka biasanya lewat situ juga.

Buat saya, omprengan membantu banget sebagai “angkutan umum”. Lebih nyaman, biarpun kadang bisa empet-empetan juga, ini kalau kita kedapetan duduk di kursi paling belakang. Tapi, mendingan banget dibanding naik angkot yang lain macam bis PPD, bis TransJak atau mikrolet. Mobilnya kebanyakan pake AC, jadi dijamin gak bakal kegerahan dan pasti dapat duduk. Biayanya agak lebih mahal, 13 ribu rupiah tapi sebanding dengan kenyamanannya.

Dan, setiap ke tempat ngetemnya omprengan, saya jalan kaki dari kantor. Saya pernah hitung jaraknya pakai jam yang ada GPS, yaitu sekitar hampir 2km. Lumayan buat bergerak, jadi bisa sedikit olahraga. Bisa aja naik kopaja 620 atau P20, tapi nunggunya lama. Kalau udah biasa jadi gak berasa jauh kok.

Permasalahannya, bukan keberatan jalan kakinya. Saya menikmati banget berjalan kaki, tapi pengalaman yang saya alami sebagai pejalan kaki sering gak enak. Udah pasti bukan cuma saya, semua pejalan kaki di Jakarta pasti mengalaminya. Sama sekali gak nyaman untuk jalan kaki di trotoar yang ada di Jakarta :(.


Baca selanjutnya »

Pagi ini waktu buka twitter, saya kaget banget baca deretan ucapan turut berduka cita dari temen-temen twitter buat @ayurayyan. Sekilas baca Ayu lagi berduka karena suaminya meninggal pagi ini. Sebelum saya nge-tweet buat ngucapin juga, saya coba mastiin berita itu ke @dhiralifia via BBM, karna saya juga masih antara percaya gak percaya.

Bener aja, Dhira bilang, suaminya Ayu, meninggal tadi pagi jam 06.30 di Padang. Menurut info dari Dhira, almarhum meninggal tiba-tiba, gak sakit gak apa, hanya tiba-tiba kejang waktu tidur lagi sehabis sahur & sholat Subuh. Sempet dibawa ke RS, tapi Allah SWT berkehendak lain, almarhum dipanggil pulang di bulan Ramadhan ini, hanya beberapa hari sebelum lebaran :(.

Biarpun secara pribadi, saya hanya kenal gitu-gitu aja sama Ayu, sahut-sahutan di twitter, baru ketemu sekali pas bentoclass, tapi berita ini bisa bikin saya nderedeg & mberebes mili. Gak kebayang rasanya kalo saya di posisi Ayu, baru ketemu lagi dengan suami setelah 3 bulan LDR, karena almarhum kerja di luar negeri. Dalam suasana bahagia, kumpul keluarga di bulan Ramadhan, menjelang lebaran, tapi ternyata harus menghadapi ujian ditinggal orang terkasih :(.

Di pikiran saya, kok bisa ya, gak sakit apa-apa, tapi bisa meninggal secepat itu. Kadang emang pikiran saya bisa sedangkal itu, masih mengira kalo orang bisa meninggal itu, cuman karena sudah tua, kecelakaan, ato sakit parah. Padahal, maut itu bisa dateng dalam bentuk apa aja & kapan aja :(.

Otomatis saya langsung inget suami, mas Dicky. Saya buru-buru ingetin dia buat jangan kecapekan, jaga makan yang dimakannya, makan tepat waktu & rajin olahraga. Rasanya takut banget kalo ada apa-apa sama dia :(. Apalagi sekarang mas Dicky itu load kerjanya tinggi, belum lagi sering kecapekan nyetir karna macet. Ya Allah, berilah selalu kesehatan untuk suami hamba..

Jujur, setiap ada berita duka, ada temen ato sodara yang kehilangan keluarganya, baik orangtua, anak, terlebih lagi pasangan hidupnya, saya selalu sedih banget. Kehilangan pasangan hidup, separuh jiwa kita, rasanya bener-bener gak kebayang. Mungkin saya cengeng banget, tapi aseli saya takut banget kalo ngalamin sendiri.

Waktu kakak ipar (kakak pertamanya mas Dicky) meninggal karna sakit, itupun sakitnya cuma 3 bulan, istrinya curhat ke saya. Dia bilang, setelah suaminya meninggal, dia seperti kayak orang linglung, antara percaya gak percaya, dan kayak kehilangan pegangan gitu :(. Duh, bener-bener sedih, kakak ipar meninggal 2 tahun lalu, sampe sekarang, istrinya masih sering nangis kalo inget & kangen, apalagi kalo ziarah ke makam kakak ipar. Begitu juga mama mertua, wajar banget, karena mama mertua kehilangan anaknya ya.

Saya tahu, seharusnya saya gak boleh begini. Saya yakin, semua ustad, alim ulama pasti bakal nasehatin saya, kalo saya mesti pasrah karna rejeki, jodoh & maut adalah rahasia yang udah diatur oleh Allah SWT. Yap, setiap kajian ilmu agama yang pernah saya ikuti & dengar, selalu bilang, apa yang kita punya saat ini, termasuk orang-orang terkasih bahkan nyawa kita sendiri adalah titipan dari Allah SWT, yang sewaktu-waktu bisa diambil dan dipanggil pulang kapan aja, cepat ato lambat.

Manusiawi kan ya kalo saya punya rasa takut begini. Pasti sedih kan ditinggal orang yang kita sayang. Saya inget banget, waktu sobat kuliah meninggal, saya sedihnya minta ampun. Sobat saya juga meninggal karna sakit, yang sepertinya sepele tapi dalam waktu sebulan aja, dia akhirnya meninggal. Saya waktu itu bukan main kehilangan banget, karena saya deket banget sama dia & sering ngabisin waktu bareng-bareng. Mana waktu itu kami sama-sama lagi proses nyelesaiin Proyek Akhir buat syarat lulus kuliah. Saya bisa blank, gak semangat ngapa-ngapain setelahnya :(. Begitu juga waktu pakde ato om saya meninggal, saya nangis kejer, berasa kehilangan banget.

Makanya saya jadi mikir, selama ini saya selalu berusaha menghibur dan mendoakan orang yang berduka, minta biar dia bisa bersabar & tabah. Tapi, apakah saya bisa begitu, saat giliran saya tiba :(. Mungkin saya memang harus lebih meningkatkan iman saya, biar saya gak terlalu ketakutan kayak gini. Biar saya bisa lebih pasrah & berserah diri.

Yang saya tahu, kita sebagai manusia wajib berikhtiar & berdoa sekuat tenaga, biarpun umur & ajal udah diatur oleh Allah SWT, tapi kita juga wajib kan menjaga kesehatan tubuh kita. Makanya saya minta suami menjalankan apa yang saya minta, kayak yang udah saya bilang di atas. Saya & suami juga mesti menyiapkan modal amal untuk akhirat nanti, karena itu yang cuman bisa kami bawa saat mati.

Setelah berusaha, sisanya saya & suami harus pasrah, serahin semua sama Allah SWT. Bisa aja suami yang duluan dipanggil, bisa juga saya, ato bisa juga Laras :(. Mau gak mau, suka gak suka, saya mesti siap. Hanya kalo boleh minta, ya Allah, berilah kami kesehatan, panjangkanlah umur hamba & suami, sampai kami bisa mengantarkan Laras menjadi anak yang solehah, taat kepada-Mu, mandiri, dan berguna buat agama, sesama, dan negaranya. Amiiin ya Rabbal ‘Alamiiin..

 

Berbekal dari hasil ikut pengajian cihuyers bareng @indahkurniawaty & @maniapasta awal bulan Juni lalu, saya banyak dapet ilmu yang bermanfaat. Salah satunya adalah tentang dahsyatnya efek dari kita gemar berbagi, atau bersedekah.

Berbagi di saat lapang ataupun sempit, berlebih atau kekurangan harta, adalah salah satu ciri dari orang yang bertaqwa kepada Allah SWT. Apa kita gak pengen tuh mencapai derajat itu? Bahkan di salah satu ayat Al-Quran, dibilang kalo kita lagi galau, obatnya itu ya sedekah. Tapi emang bener deh, bisa liat orang lain tersenyum ato bahagia karna lepas dari kesusahannya setelah kita bantu, bisa bikin kita ikut seneng juga, kayak menular gitu. Rasanya pasti seneng kan kalo diri kita tuh bisa bermanfaat bagi orang lain?

Berbagi atau bersedekah itu gak susah kok, sedekah gak cuman harta aja, tapi bisa juga dengan sedekah tenaga, waktu, pikiran, even senyum juga bisa jadi sedekah lho. Yang susah itu adalah kadang, keikhlasan kita, apalagi saat kita lagi susah ato kekurangan juga. En satu lagi, gimana caranya biar kita gak riya’ setelah sedekahnya. Pernah baca di twitnya Aa’ Gym, saat kita mengingat2 ato mengungkit2 kebaikan/sedekah kita, yang ada hasilnya malah mendatangkan kehinaan buat kita sendiri :(

Mungkin saya juga adalah orang yang masih susah utk ikhlas, apalagi sebelum tau soal sedekah ini. Dulu saya masih suka itung2an kalo mau berbagi, bukan maksutnya untuk pelit juga sih, tapi menjaga jgn sampe kurang, padahal kita kan harusnya percaya ya kalo rejeki dari Allah itu dah pasti cukup buat kebutuhan kita. Malah sebagian dari rejeki kita itu adalah milik orang lain yang gak mampu. Pikiran saya, kalo udah ngeluarin 2,5% tiap bulan ato tiap tahun berarti dah cukup. Padahal, itu mah emang harta orang lain yg kita harus keluarin dari harta yang kita punya. Justru setelah ngeluarin haknya orang lain itu, kita bisa dibilang bertaqwa kalo bisa ngeluarin lagi sebagian yang bener2 emang milik kita. Istilahnya kita baru bisa dibilang orang yang baik setelah ikhlas ngelakuin itu.

Saya jadi baru sadar kalo suami emang orang yang baik *kalo baca, bisa GR nih :p*. Di luar “kejudesan” – nya, ternyata dia adalah orang yang suka berbagi. Mungkin kalo sedekah harta gak terlalu banyak juga, tapi tenaga, pikiran en waktu suka dibagi ke temen2nya ato orang lain yang butuh. Gak jarang banyak temen, sodara ato orang lain yang suka minta tolong, biasanya minta tolong dibenerin komputer/laptop ato minta dibuatin sesuatu, ato apalah yang berhubungan ama ilmu yang dia punya. Dan si papah, dengan suka rela bersedia bantuin sampe mungkin abis tenaga, waktu, bensin de el el, tanpa minta imbalan. Dan itu suka dilakuinnya sejak dulu, yang saya tau sejak masih temenan en belum nikah. Dulu saya sering sewot, iiih kok mau sih, kan capek tauk, apalagi kalo saya mesti ikut nungguin, coba kalo diduitin dah bisa buat syuping kan. Tapi, si papah ternyata dari dulu udah percaya, kalo yang dia lakuin itu dikerjain dengan ikhlas, hasilnya gak cuma materi aja kok. Saat kita butuh bantuan orang lain ato kita butuh rejeki, rejeki itu bakal dateng gak cuman dari orang yang dibantu, tapi bisa dari mana aja en bisa kapan aja. Iiih emang gak salah ya milih suami *lope lope papah*

Setelah tau hal ini en sadar, saya mulai mempraktekan dan emang bener buktinya. Kalo kita ikhlas berbagi en cuman berharap ridho Allah SWT, kita cepet dapat hasilnya kembali. Ya gak juga selalu materi, tapi kelegaan en ketenangan hati itu tiada tara rasanya.

Mungkin kalo yang suka baca twitnya ustad Yusuf Mansyur, beliau selalu ngajarin soal sedekah ini. Malah lebih “ekstrim”, sedekahnya mesti abis2an, apa yang kita punya, ya itu yang disedekahin, kalo punya mobil ya mobil yang disedekahin. Setelah sedekah, kita bisa berdoa, minta apa yang kita inginkan, insya Allah pasti terkabul. Tapi ya menurut saya, ini menuntut keikhlasan yang gede banget. Mudah-mudahan suatu saat nanti saya bisa ngelakuinnya.

Saya posting tentang ini, bukan maksudnya untuk Riya’, insya Allah. Tapi, saya berbagi sesuatu yang insya Allah, bermanfaat buat yang membaca, karena yang saya tulis ini, emang ada semua di Al-Quran, dan sudah jadi janjinya Allah SWT. Siapa tau, orang lain bisa ngerasain juga apa yang udah saya rasakan, indahnya berbagi.

Semoga kita semua bisa mencapai tingkat taqwa tersebut, selalu ikhlas dan hanya mengharap ridho Allah SWT. Amiin

Ehem..ehem..hari ini lagi seneng banget deh :D. Saking senengnya, saya sampe salting en senyum-senyum sendiri dari tadi. Rasanya macam anak gadis yang lagi berbunga-bunga abis ditembak cowo terus jadian ;)).

Emang abis ngapain sih?

Jadi gini…jam istirahat siang tadi, saya abis lunch date ama pacar saya, pacar yang secara resmi dah jadi suami *tersipu-sipu*.

Eyaampuuunn, gitu doank Rin, biasa aja kaleeeee.

Buat saya, hal yang mungkin sepele buat orang lain ini, adalah hal yang luar biasa. Percaya atau enggak, bisa juga dibilang lebay, saya tadi deg-degan banget lho, gelisah, bahkan sampe keluar keringet dingin pas nunggu suami jemput ke kantor xixixi. Makanya persis banget kayak jaman pacaran dulu, belingsatan kalo tiap malam minggu, nunggu sang pacar dateng buat ngapel ke rumah ;)).

Sebenernya makan di luar rumah berdua bareng suami juga adalah biasa. Kami hampir setiap hari selalu pulang kantor bareng, dan kalo udah kelaparan sampe gak bisa nahan buat makan malam di rumah, ya kami bakal mampir ke tempat makan. Di saat makan itu, kami ngobrol tentang kegiatan selama di kantor atau laporan soal Laras, kadang kami asik dengan HP masing-masing. Selesai makan, bayar, terus melanjutkan perjalanan pulang. Sampai di rumah, ketemu Laras, dan kemudian tidur. Begitu setiap hari kegiatan rutin kami, di luar kegiatan rutin lainnya. Hal ini sudah kami lakukan selama hampir 6 tahun, wajar kan kalo saya sendiri merasa kadang bosen dan kangen masa-masa pacaran dulu. Kangennya sih lebih kepengen ngerasain lagi “bunga-bunganya” gitu deh :D.

Lagipula suami saya itu bukanlah tipe suami yang “romantis” macam cowo-cowo yang suka ngasi surpris ke istrinya, kayak ngasi bunga pas saya ultah atau anniversary, padahal bunga doank ya, tapi kok cewe suka bener kalo dikasih bunga yang paling 2 hari juga dah layu :)). Tapi aseli loh saya pengen ngerasain, tiba-tiba di meja kantor ada kiriman bunga biar cuman setangkai doank *kode*, ini mah berat di ongkir doank :p. Atau ada suami yang suka bukain pintu mobil buat istrinya, tiap mau masuk atau keluar mobil, romantis manja gitu deh, itu suami apa supir sih xixixi. Ada lagi model suami yang bikinin lagu trus dinyanyiin khusus buat istrinya, dan contoh lainnya. Oke, saya emang dah kebanyakan nonton film romantis menye-menye atau kebanyakan baca novel romantis picisan sepertinya :D.

Suami saya itu bisa dibilang model laki-laki lempeng dan geek banget. Kesukaan dia ya di sekitar dunia gadget dan IT, kalo udah di depan laptop dan ngoprek, ya udah, asik sendiri dengan dunianya. Ya sudah lah saya juga gak bisa dan gak seharusnya komplen lah ya, karena dari ke”geek”annya, dapur di rumah juga bisa terus ngepul hehehe. Cuman ya itu tadi, kadang sebagai wanita anggun, kepengen juga sesekali diperlakukan kayak di cerita-cerita romantis picisan itu sih :)).

Saya inget pernah baca postingan di blog emak-emak seleb sedunia, @indahkurniawaty tentang cerita ini en @irrasistible yang bernostalgia di sini. Maaf ibu-ibu, saya bukannya bermaksud kompetitif, ngaku-ngaku kalo papah Dicky se-romantis Mas Hani ato mo nyamain kelempengan Mas Adi ya *benerin jilbab*. Cuman dengan baca postingan emak-emak seleb ini, justru yang bikin saya sadar dan berasa ketampol kalo saya ternyata sering gak menghargai hal kecil yang suka dilakukan sama suami sendiri.

Well, kalo diinget pernah juga si papah ngasi surpris buat saya. Surprisnya itu adalah beliin gadget baru, wiiih kalo gadget kan malah mahal tauk, masak mau dibandingin ama setangkai bunga? Pamer nih jadinya pameeer. Eh enggak kok, wong gadgetnya juga paling HP/blekberi. Dijamin bakal dikomenin, ciih bilang aja pameeer. Hahaha kok jadi su’udzon en GR amat gini ya.

Eniwei baswei, balik ke lunch date, janjian makan siang juga jarang banget terjadi. Lokasi kantor kami biarpun dibilang jauh enggak, dibilang deket juga enggak, tapi karena jam istirahat cuman satu jam, dan kami juga bawa bekal makan siang, jadi ya susah juga kalo mau lunch bareng. Jadi waktu tadi pagi, si papah ngajakin lunch bareng, saya seneng banget.

Saya sangat menikmati banget saat kami chat buat janjian, terus pas dia ngasi tau dimana posisinya sebelum sampe di kantor saya, suasana hati yang jadi deg-degan, dan saat dia keluar dari mobil sambil tersenyum pas liat saya. Kami makan di rumah makan begor langganan yang gak jauh dari kantor saya. Kami berjalan kaki ke tempat makan bergandengan tangan, sambil ledek-ledekan, ngetawain tingkah sendiri yang kayak ABG pacaran. Yang bikin berbunga-bunga adalah disela-sela ledekan itu, si papah bilang “Mamah cantik banget” *ampir kepeleset*. Sampe tempat makan, ya makan en ngobrol seperti biasa, ngomongin Laras ato gosip terbaru. Pulangnya gitu lagi donk, gandengan tangan lagi, sampe akhirnya dia balik ke kantornya. Gak berapa lama, dia nge-wassap en bilang, “kita kayak kencan pertama ya, aku jadi hepi-hepi gimana gitu, love U”. Aiiih, gimana saya gak senyum-senyum sendiri ;;).

Buat saya dan suami, hal menye-menye yang jarang banget terjadi kayak tadi siang itu penting banget. Sesuatu yang bikin kita berdua seneng, merasa berbunga-bunga, tanpa harus mikirin kerjaan ato urusan rumah tangga sebentar aja, dan bisa bikin kami saling jatuh cinta lagi. Segala rutinitas itu jujur kadang bikin kami merasa “biasa”, sayang dan cinta sih iya tapi punya suasana dan perasaan kayak waktu pacaran atau pas jadi penganten baru itu perlu. Ya selain punya “me time”, punya “our time” itu penting juga.

“Our time” gak selalu harus makan ato nonton berdua seminggu sekali, ato liburan cuman berdua aja. Ya kalopun ada kesempatan sih silahkan aja, tapi bisa juga dengan melakukan hal-hal sederhana. Kadang kalo di rumah, saat kami berduaan aja di kamar sambil nonton tv ato dvd, itu juga bisa jadi “our time”  kami. Terus Laras diapain tuh kalo di kamar cuman berduaan aja, biasanya sih pas dia lagi asik main sendiri, sama si mbak, ato pas dia tidur. “Our time” juga gak melulu soal seks kok, sekedar sayang-sayangan di tempat tidur tanpa “nganu-nganu” juga priceless loh.

Jadi kalo ada yang bilang, ada pasangan yang gak sempet berduaan karena lebih mentingin bersama anak, ya bukannya itu salah juga, tapi cara-cara di atas itu kan salah satu cara buat menghilangkan kejenuhan dan menghindari dari hal-hal berbau perselingkuhan CMIIW. So, kalo ada yang gak mau pergi berduaan aja ama pasangannya karena memprioritaskan kalo pergi keluar itu ya sama keluarga termasuk anak, ya coba dengan ngelakuin “our time” yang bisa dilakuin di rumah aja. Bisa juga ngelakuin hobi bareng, intinya kan bareng sama pasangan. Di perjalanan pulang – pergi ke tempat kerja juga bisa dimanfaatkan kan, ya bisa-bisanya kita aja sih. Apa yang bikin kita ama pasangan itu hepi dan bisa menghilangkan kejenuhan.

Jangan sampe karena kejenuhan di rumah tangga itu jadi alasan en justifikasi untuk berselingkuh. Karena seperti yang kemarin sempet diobrolin ama @irrasistible, perselingkuhan itu jaman sekarang banyak dan gampang banget terjadi, apalagi dengan orang yang lingkungannya deket dengan kita. Buat yang suami istri sama-sama kerja kantoran, pasti frekuensi ketemu pasangan itu terbatas. Bakal lebih sering ketemu dengan temen kantor, minimal 8 jam sehari, ngelakuin kerjaan bareng, ketemu dalam keadaan rapi en gak awut-awutan, belum yang coba-coba saling curhat. Kesempatan buat “melirik” sangat gede banget kan. Sementara kalo ketemu pasangan udah dalam keadaan buru-buru, capek, kusut, ditambah stres urusan kerjaan en rumah tangga. Begitu juga kalo si istri gak kerja, dah keburu stres dan capek sendiri ngurus anak en rumah sendirian, ntar ketemu suami kepengennya si suami gantiin sebentar, tapi si suami juga dah kecapekan, yang ada makin rame deh :(.

Semoga aja nih saya en suami, juga pasangan lain bisa pinter-pinter dalam menjaga kehangatan dalam rumah tangga. Gak semata dengan gampang bilang SETIA lah, lu kalo dah mutusin nikah dengan die di hadapan Tuhan en saksi ya mestinya setia sampe mati, gak segampang itulah, itu kalo menurut saya ya. Setia juga harus diimbangi dengan hal lain yang bikin kita dan pasangan hepi, dan pastinya saat susah pun juga harus dirasakan bareng.

Oke deh, kayaknya kok malah ngelantur kemana-mana macam penasihat pernikahan aja hehehe. Niatnya bukan buat ngajarin & sotoy, tapi buat berbagi aja, sukur-sukur ada yang baca en gak jadi eneg semata tapi bisa diambil manfaatnya :D.

Eh tapi Pah, tetep ditungguin loh surpris-surpris romantisnya xixixi

 

Inilah dia 3 generasi cewek-cewek lucu dan imut ;)). Foto yang diambil *kalau gak salah* Lebaran 2 tahun yang lalu waktu kita lagi sholat Ied. Ada Mama, Laras dan saya, cantik-cantik kan? kan? kan? :D. 3 generasi yang berbeda jarak usianya, berbeda kepribadiaannya, tapi satu yang sama di antara kami, sama-sama galak :))

Melihat foto itu selalu bikin saya terharu, bahagia dan bersyukur banget, saya masih diberi umur panjang untuk bisa berkumpul dengan orang-orang yang sangat saya sayangi melebihi apapun di dunia ini. Mama dan Laras adalah orang-orang yang paling dekat di hati saya. Gimana enggak coba,  9 bulan saya di dalam rahim Mama, mendengarkan detak jantungnya yang merdu, dan menerima kasih sayangnya sejak di dalam kandungan sampai sekarang. Begitu juga Laras, 9 bulan di dalam rahim saya, berbagi makanan untuk tumbuh dan berbagi udara untuk bernafas. Laras bisa mendengar detak jantung saya, saya pun bisa merasakan detak jantung dan tiap gerakan Laras. Saya adalah darah daging dan nyawa Mama, Laras juga begitu buat saya. Hebat dan ajaib ya peristiwa itu?

Mama dan Laras adalah inspirasi saya, dari merekalah saya banyak belajar. Mereka yang selalu menganggap saya yang sangat tidak sempurna ini, bisa menjadi terlihat tanpa cela . Mereka juga sumber kekuatan dan semangat saya. Saya bisa bahagia hanya dengan melihat Mama dan Laras tersenyum atau tertawa, tapi saya juga sangat sedih saat mereka menangis atau sedang sakit. Saya bisa hidup dan bisa jadi sampai sekarang ini ya karena doa dan ridho Mama, kalau Mama gak pernah ridho, bagaimana mungkin Allah SWT akan memberikan banyak nikmat yang tak terhingga untuk saya.

Mama mengajarkan banyak hal kepada saya lewat jalan hidup berliku yang dilaluinya. Memang setiap manusia tidak ada yang perjalanan hidupnya mulus dan lurus, tapi saya tahu, Mama menjalani hidupnya penuh dengan darah dan airmata. Sering kali kaki jadi kepala, kepala jadi kakinya. Jatuh bangun bukan hanya sekali untuk Mama, tapi bisa berkali-kali, dan sampai saat ini pun Mama masih diberi cobaan yang saya bilang sangat besar. Saya pun gak yakin, saya bisa melewatinya seandainya cobaan itu menimpa saya. Tapi Mama tetap tegar, walaupun berlinang airmata tiap curhat ke saya, tapi saya yakin justru tiap tetes airmata itulah yang jadi kekuatan Mama.

Mama termasuk keras dan disiplin dalam mendidik anak-anaknya, mungkin karena terinspirasi dari kebiasaan Eyang dalam mendidik Mama, ditambah Mama juga harus memerankan sosok Ayah buat kami. Mama bukanlah tipe ibu yang suka memanjakan anak-anaknya, gayanya juga to the point gak pakai basa-basi apalagi bersikap mesra ke saya dan adik. Mungkin kebiasaan saya dan suami yang suka memeluk-meluk dan menciumi Laras sekarang, jarang sekali saya rasakan dulu dari Mama. Tapi bukan berarti Mama gak pernah memeluk, membelai dan mencium ya.

Saat Mama sedang marah karena saya nakal atau mengecewakan beliau, Mama gak segan untuk menggunakan tangannya. Cubitan, pukulan, dan hukuman fisik lainnya jadi makanan saya dan adik waktu kecil dulu. Sedih sih kalau inget, tapi setelah saya punya Laras, saya jadi yakin kalau apa yang Mama lakukan dulu semata-mata karena sayang ke anak-anaknya. Dari situ juga saya jadi belajar bahwa saya sebisa mungkin gak akan begitu ke Laras, insya Allah..

Kalau dari Mama saya belajar dan mendapat teori bagaimana menjadi seorang Ibu, dengan Laras lah saya bisa mempraktekannya. Lalu, apakah saya ikut plek-plekan pakai cara Mama dulu? Jelas enggak. Tiap anak itu unik, apalagi dengan makin berubahnya jaman, saya mesti fleksibel juga. Bisa dibilang saya learning by doing selama menjadi Ibu. Begitu banyak seminar dan buku tentang ilmu Parenting, gak menjamin juga kita bisa langsung pinter dan gampang dipraktekin.

Mama yang selalu kasih contoh tentang kesabaran, tapi Laras lah yang bikin saya mau belajar beneran untuk lebih sabar. Saya yang selalu lihat Mama pantang menyerah dan gak takut menghadapi kesulitan apapun, baru berani mau dan bisa kayak Mama ya setelah saya punya Laras. Ego saya yang bisa jadi gede kalau “berantem” sama Mama yang keras, bisa saya hilangkan demi Laras. Disiplin yang saya tahu dari Mama harus dengan hukuman keras, baru dari Laras lah saya tahu bahwa disiplin itu bisa dengan kasih sayang.

Saya dan Mama jadi makin dekat juga karena Laras. Segala perbedaan dalam cara membesarkan Laras bikin kami jadi sering ngobrol dan diskusi, plus berantem kecil juga sih, tapi itu juga karena kami berdua sayang Laras.Yang positif dari Mama, saya ambil dan yang gak sesuai tetap saya jadikan pelajaran.

Mama, doain Rini terus ya, biar saya bisa sabar dan kuat kayak Mama. Doain Laras juga…

Laras, doain Eyang ya, biar sehat terus, doain Mamah juga biar bisa kayak Eyang…

Selamat Hari Ibu Mama…