Kalau di tanya begitu, Alhamdulillah sampai sekarang saya gak ngerokok. Pernah nyoba-nyoba? Untuk nyoba rokok beneran gak pernah deh, dan kayaknya juga gak minat.

Ih gak gaul deh lu kalau kongkow-kongkow gak sambil ngebul..

Ih biarin aja, mulut-mulut gw ini, lagian asep lu juga dah ngeracunin paru-paru gw tauuk!!!

Mungkin saya bakal jawab gitu, kalau ada yang bilang saya gak keren cuman karena gak ngerokok doank..ciiih !!

Entah juga, dari dulu saya gak berminat buat sekedar nyoba doank ama yang namanya ngerokok. Bisa jadi karena trauma masa kecil yang liat mama di opname lama karena sakit paru-paru, beliau emang perokok dulunya. Bisa jadi juga karena lingkungan yang emang gak ngedukung saya buat sekedar nyoba.

Waktu SMP-SMA banyak sih temen yang udah jadi perokok, yah namanya juga ABG, pasti pengen ngerasain sesuatu yang bikin mereka keliatan cool. Kebanyakan ya temen cowok, kalau temen cewek yang emang deket sih gak ada. Pas kuliah, ini lebih gak mungkin lagi untuk macem-macem, secara lingkungan kuliah yang mahasiswanya banyak yang gak neko-neko. Lagipula selama 2 tahun, saya tinggal di Asrama yang mayan ketat juga aturannya, mungkin kalau tinggal di kos-kosan sih bisa aja bebas mo semau gw.

Gimana dengan orang-orang dekat saya? Secara pribadi, saya gak masalah dengan orang lain yang punya kebiasaan ngerokok, itu hidup mereka lah. Mereka udah dewasa dan pasti dah tau juga resikonya, yang namanya kampanye anti merokok kan gencar juga dimana-mana, bahkan di iklan rokok sampai di bungkus rokoknya itu sendiri udah ada kok himbauan dan tulisan tentang resikonya. Teman-teman saya banyak yang merokok, sodara bahkan adek sendiri juga merokok, capek kalau mesti nasehatin satu-satu, sampai mulut berbusa juga biasanya gak mempan.

Alhamdulillah suami saya gak merokok, dan itu juga jadi salah satu nilai plus dia waktu saya mutusin buat nerima lamarannya ;)). Ya iyalah saya itu bisa marah-marah kalau nyium bau asap rokok kalau saya lagi gak mood nyiumnya, kalau mesti hidup 24 jam ama pasangan yang ngerokok, wah bisa jantungan saya. Dulu pernah dapet pacar yang ngerokok, kalau lagi in a good mood sih masih bisa toleran deh, tapi kalau lagi bete bisa manyun saya nyium asepnya, apalagi saya gak suka kalau di rumah bau asap rokok. Dulu, saya bisa marah-marahin itu mantan kalau dia sok-sokan ngerokok di rumah, mesti jauh-jauh dari rumah deh kalau mau ngerokok.

Ya begitulah, saya gak suka kalau ada orang ngerokok seenaknya di antara orang-orang yang gak ngerokok atau di area public. Kalau masih minta ijin atau agak menjauh buang asepnya, masih gak masalah deh, tapi kalau udah sok cuek, buang asep pake diarahin ke kita..hiiih rasanya pengen masukin kepalanya sampai serokok-rokoknya ke ember deh. Yang lebih ngeselin lagi kalau di angkot, penumpang penuh, gerah, macet, eeeh ada perokok yang santai aja gitu ngerokok, dibilangin baik-baik malah dianya lebih nyolot dari kita…@#%!(^(%@$%.

Adapula yang cuek aja merokok di depan anak kecil, ini yang selalu bikin saya gak habis pikir. Dan yang suka cuek itu gak cuma ke anak orang lain yang gak di kenal lho, bahkan di depan anak sendiri juga cuek aja ngebul. Oke lah kalau ini orang yang tingkat pendidikannya rendah, yang biasanya emang gak mikir hal-hal kayak gini, tapi ada orang yang pendidikannya tinggi *tinggi disini yang dimaksud adalah setingkat perguruan tinggi/sarjana*, ngerokok di depan anak sendiri, asepnya kemana-mana, bahkan yang bikin syok, minta anaknya untuk megangin rokoknya. Helooooowww, itu kan sama aja bunuh anak sendiri pelan-pelan :(.

Kadang yang ada di pikiran saya adalah pada mikir gak sih bapak-bapak yang suka cuek ngerokok di depan anak kecil terutama anak sendiri itu? Apa mereka gak sadar kalau perokok pasif itu bakal dapat resiko yang lebih besar dibanding mereka yang aktif merokok. Kenapa resiko yang besar itu disepelekan sama mereka, apa nyawa dan kesehatan para perokok pasif itu gak ada artinya di mata mereka? :(.

Kemarin di suatu acara saya denger percakapan sesama tamu yang ngebahas soal ngerokok. Critanya mereka lagi ngebahas soal berhenti merokok. Si ibu kayaknya lagi menghimbau bapak-bapak disitu buat berhenti ngerokok, eeeh ada satu bapak yang nyerocos aja dengan sotoynya kalau dia gak bakal berhenti ngerokok sama sekali karena berdasarkan riset *gak tau si bapak dapet riset darimane*, kalau perokok berhenti ngerokok tiba-tiba, dia bakal kena penyakit aneh-aneh. Kata dia lagi, perokok sebaiknya mengurangi aja jumlah rokoknya tapi jangan sampai berhenti karena tubuh yang udah nyandu, kalau berhenti tubuh bakal komplen dan bakal keluar penyakit-penyakit yang tadinya gak ada. Dia juga bilang, banyak kok perokok yang umurnya panjang sampai 80an, jadi gak bener kalau rokok memperpendek umur.

WTH !!!! Saya pengen banget nanya asal muasal riset itu, sekalian mo diguglingin gitu bener gak tuh riset, tapi secara males buang-buang waktu juga, buru-buru deh pergi dari situ -____- Lagian juga si ibu dan si bapak yang lain yang dengerin omongan dia, juga kayaknya males nanggepin :)).

Buat saya dan mungkin buat orang yang gak ngerokok atau perokok pasif, kita butuh dihargai juga ama para perokok yang gak tau sopan itu. Kalau mereka bilang itu hak asasi mereka, kita juga punya hak asasi untuk menghirup udara bersih bebas asap rokok. Kan di sebagian tempat juga udah disiapkan ruangan khusus buat perokok, atau paling gak di area publik..please jangan merokok sembarangan lah. Dan kalau memang di area tersebut sudah ada orang yang menegur/menghimbau untuk gak merokok, ya tolong dijaga juga kepentingannya.

Biarpun pemerintah udah bikin aturan segala macem, tapi ya seperti biasa kalau warganya gak patuh, ditambah yang buat peraturan juga gak konsisten karena mementingkan keuntungan produsen doank, ya kasian juga nasib para perokok pasif :(.  Memang umur hanya Allah SWT yang tahu, tapi kewajiban kita toh untuk menjaga kesehatan dan badan yang sudah dititipkan ke kita.

 

 

Pernah gak kebayang gimana perasaan dan isi kepala orang yang bekerja sebagai konsultan. Konsultan disini lebih kepada konsultan yang selalu dicurhatin masalah-masalah hidup. Bisa konsultan pernikahan, konsultan keluarga, konsultan jiwa *macam psikolog atau psikiater kali ya? termasuk gak ya?*, sampe ke konsultan percintaan.

Mungkin mirip dengan perkerjaan seorang Customer Service, Technical Support, atau Call Center yang sebagian besar lebih sering dapetin berbagai komplen dari pelanggan dibanding pujian. Pekerjaan mereka lebih bersifat ke menjual jasa dan mementingkan kemampuan berkomunikasi. Dan sepertinya butuh punya sumbu sabar yang panjang, secara mungkin hampir tiap hari bisa ngadepin pelanggan yang tidak puas atau marah-marah.

Bedanya, mungkin kalau CS/TS punya panduan teori tentang produk yang dijualnya, jadi dia akan selalu bisa “mencontek” buku manual untuk memberikan solusi, tinggal tergantung kemampuan komunikasinya yang harus baik. Tapi gimana dengan para konsultan untuk segala permasalahan hidup yang gak ada teori mutlaknya dalam memberikan solusi. Untuk psikolog/psikiater memang mungkin ada ilmu tentang cara berdialog dengan pasien/orang yang bermasalah, dan bagaimana mendiagnosa serta menyembuhkan masalah tersebut. Tapi untuk konsultan yang lain gimana ya? Apa mungkin mereka harus punya latar belakang ilmu psikologi atau ilmu tertentu ya?

Kenapa sih kok aku penasaran soal ini, kebetulan aja pernah menggunakan jasa seorang konsultan yang melayani konsultasi permasalahan keluarga. Kebetulan juga, konsultasi yang aku gunakan lebih bersifat memandang, menghadapi dan menyelesaikan masalah dari sudut agama. Kenapa aku gak ngambil jasa konsultasi yang lebih bersifat umum? Sebenarnya sih bisa aja, tapi aku lebih concern ke hukum syariah yang terkandung di dalamnya, dan lebih mencari “kedamaian”. Pasti kita kalau sedang tertimpa masalah, kita jadi lebih ingin dekat dan memohon pertolongan Sang Khalik pencipta kita kan?

Dari beliau, aku tau bagaimana setiap hari banyak orang yang datang, mengadukan masalah yang sedang dihadapi, berharap dapat di dengar dan diberikan solusi. Gak kebayang juga gimana dia harus dengerin banyak orang curhat tiap hari dengan berbagai macam masalah yang rumit dan harus memberikan solusi yang bisa diterima. Padahal pasti hidup beliau sendiri udah penuh masalah kan. Iya sih, itu resiko pekerjaan dan mungkin juga bisa jadi ladang amal untuk beliau, karena dengan mendengarkan saja udah bikin orang yang curhat itu lega apalagi kalau bisa membantu.

Denger cerita beliau, aku jadi sadar ternyata memang hidup manusia itu penuh dengan masalah dan cobaan. Masing-masing di uji dengan masalah yang berbeda, dan dengan tingkat yang sesuai dengan level keimanan tiap orang. Jadi kita tidak perlu berkecil hati dengan segala ujian yang kita dapatkan.

Nasihat yang beliau berikan sangat membuat perasaan ini menjadi lega. Beliau bilang, setiap masalah yang kita hadapi dan yang kita rasakan sangat berat, sesungguhnya hanya berupa goresan yang dikasih Allah SWT. Janganlah kita berburuk sangka/su’udzon dengan menganggap Allah SWT tidak sayang kepada kita, hamba-Nya. Justru kita harus tetap berbaik sangka dengan terus berharap semoga masalah yang kita hadapi akan cepet selesai dalam waktu dekat.

Segala ikhtiar dan doa kita panjatkan hanya kepada Allah SWT, mohon kemudahan dan kekuatan dalam menghadapi masalah tersebut. Karena setiap ikhtiar akan dicatat dan setiap doa yang dipanjatkan dengan sungguh-sungguh akan dihijabah oleh Allah SWT. Hanya sabar lah yang akan jadi penolong kita. Beliau juga bilang, kalau nanti di depan pintu surga, malaikat akan mengucapkan salam untuk menyambut hamba Allah SWT yang banyak bersabar selama di dunia.

Yang terpenting, dalam setiap ujian masalah yang kita hadapi, kita hanya berharap dan bergantung pada pertolongan Allah SWT. Tidak masalah jika setiap kita meminta dan berdoa, banyak airmata yang bercucuran, semoga setiap tetes airmata yang keluar saat bermunajat kepada Allah, akan menggerus setiap dosa yang kita punya.

Beliau mencontohkan kisah nabi Ayyub yang diberikan ujian berat oleh Allah, seorang nabi yang kehilangan harta bendanya, anak-anaknya yang meninggal, ditinggal pergi istrinya dan diberikan penyakit parah yang sampai menimbulkan bau dan banyak belatung ditubuhnya, dan itu terjadi selama bertahun-tahun. Tapi nabi Ayyub tidak berkecil hati, beliau tidak goyah imannya kepada Allah, sangat bersabar dan hanya meminta pertolongan Allah SWT agar diberi kekuatan. Hal itu menunjukkan, bagaimana seorang nabi saja, orang yang sangat mulia diberikan ujian berat, dan itu bukan karena Allah tidak sayang kepadanya. Sepantasnya kita manusia biasa, harus bisa mencontoh nabi Ayyub dan nabi-nabi lainnya yang diberikan juga ujian berat oleh-Nya.

Malu rasanya, mendengar semua kisah itu. Sering rasanya kita, aku pribadi juga, berprasangka buruk kepada Allah kalau sedang ditimpa masalah. Banyak mengeluh, sering putus asa, merasa mentok kayak gak ada harapan lagi. Sementara, banyak orang yang punya masalah lebih berat daripada kita dan bisa bersikap sabar dan nerimo banget. Gak gampang emang untuk bisa selalu ikhlas, tapi pak ustad bilang memang manusia harus bisa menerima setiap ujian yang diberikan, karena dengan menerima itulah biasanya akan lebih terasa ringan dan bisa berikhtiar dengan benar.

Salah satu cara untuk bisa menerima adalah dengan bersyukur. Ujian yang diberikan oleh Allah SWT itu sebenernya hanya bagian kecil dari banyak anugerah dan rahmat yang diberikan. Jadi kalau kita sedang sedih, sebaiknya kita bersyukur karena masih banyak nikmat yang kita dapatkan, kita masih sehat, masih bisa bernafas, masih bisa makan, masih bisa beribadah, dan sebagainya. Dan pastinya, Allah masih menutupi aib kita, bagaimana kalau Allah juga membuka segala aib kita, pasti akan terasa lebih berat.

Nah, inilah alasanku untuk memilih berkonsultasi dengan orang yang lebih mengetahui ilmunya dari sisi agama. Karena aku ngerasa kalau sedang mendapat masalah, aku lebih ingin siraman rohani, rasanya jadi lebih gampang masuk dan nerima aja. Harapannya, semoga aku bisa jadi orang yang selalu bisa menerima dengan ikhlas setiap ujian yang diberikan Allah dan bisa bersabar dan berikhtiar hanya di jalan-Nya. Aamiiin.

Saat ini yang lagi jadi topik hangat pemberitaan di media, salah satunya adalah tentang kasus kericuhan antara siswa SMA 6 Mahakam vs wartawan yang berlangsung hari senin kemarin. Dan yang jadi korban adalah di kedua belah pihak, bahkan sampe ada yang harus dilarikan ke UGD. Duh miris juga ya denger dan liat beritanya, kok bisa gitu sampe kejadian hal yang bikin prihatin ini.

Awal mulanya dari peristiwa ini adalah di hari jumat sebelumnya, terjadi tawuran antar pelajar SMA 6 vs SMA 70. Ada media yang ngeliput, terus beberapa siswa SMA tsb maksa ngerebut kamera dan ngambil kaset rekaman si wartawan. Hari seninnya, wartawan media itu bersama wartawan-wartawan media lain, dateng ke SMA 6 bermaksud meminta kaset rekaman yang di ambil paksa itu, tapi akhirnya berujung ricuh.

Tawuran antara siswa SMA 6 vs SMA 70, sebenernya udah sering banget terjadi, bisa dibilang jadi suatu tradisi yang mungkin udah ada jauh di atas jaman aku SMA. Yah kalo jaman dulu denger pelajar tawuran, aku cuma komen, “ah dah biasa itu, gak ada kerjaan”. Tapi untuk kasus yang kemarin, kejadiannya antara pelajar dan wartawan yang notabene udah dewasa jauh di atas umur anak-anak SMA, ya berasa aneh aja dengan gap umur yang ada tapi bisa sampe ricuh kayak gitu.

Aku pribadi gak mencoba membela atau menyalahkan pihak-pihak yang terlibat, lagipula mereka punya pembelaan masing-masing. Sebagai orang awam dengan kejadian sebenernya dan cuma lihat atau baca di media, ya aku cuma bisa menyayangkan aja apa yang udah terjadi. Semestinya kejadian kayak gitu bisa dihindari toh, masa iya harus sampe gontok-gontokan dan jatuh korban.

gambar di ambil dari sini

Kayaknya emang tawuran atau keributan yang sampe menelan korban luka-luka, bahkan gak jarang sampe ada yang tewas udah sering banget terjadi di Indonesia. Mulai dari tawuran pelajar, tawuran mahasiswa, tawuran pemuda antar kampung bahkan kerusuhan-kerusuhan yang karena berbeda golongan atau SARA dah sering banget muncul di berita. Suka mikir, kekerasan itu dah jadi hobi orang kita atau karena mereka gak ada kerjaan ya? Betapa gampangnya rakyat itu terprovokasi, panas, emosi terus gelap mata. Dari beberapa sumber bacaan, memang bisa disimpulkan kalau sebab musababnya dikarenakan bisa dari segi tingkat pendidikan rakyat kita yang kurang, jumlah pengangguran yang besar dan tingkat kemiskinan yang semakin tinggi. Wajar juga sih, kita aja kalau laper, banyak pikiran dan masalah, terus gak punya kegiatan jelas pasti gampang banget marah-marah.

Tontonan yang ada sekarang ini di tivi, juga mendukung banget orang untuk bertindak dan suka dengan kekerasan, bisa diliat kan isinya kok acara yang “sadis-sadis” semua. Ya emang sih, tawuran udah ada dari jaman baheula, apa itu bukan karena pengaruh tivi juga. Tapi rasanya tontonan jaman dulu masih lebih halus lah daripada sekarang, apalagi jaman masih cuma TVRI. Yang di tonton paling cerdas cermat, aneka ria safari, paling banter kelompencapir, yang ada malah kita-kita disuguhkan acara yang bikin kita berkompetitif secara cerdas, ya gak sih? :D

Ngemeng-ngemeng soal tawuran, kalau ditanya pernah gak sih ikut tawuran? Lah mental kita mah bukan mental cemen yang doyan kroyokan cing, kita mah satu lawan satu ajeeeeh :)). Enggak lah, sebagai orang yang lemah lembut dan yang selalu berpikiran bijaksana, aku sih gak pernah lah terlibat tawuran gitu. Ribut-ribut kecil, ya pernah tapi gak sampe jotos-jotosan sampe bibir jeder. Paling banter tawuran cewek-cewek abegeh gitu deh :D.

Jaman SMP-SMA dulu, sekolahku termasuk sekolah yang biasa aja sama kebiasaan tawuran. Di bilang gak pernah ribut sama sekali ya enggak, tapi juga bukan yang seminggu sekali suka tawuran. Sekolah di SMP yang lokasinya di duren sawit dengan jumlah murid yang banyak sekali, sebenernya bakal bikin sekolahku menang mulu kalau tawuran. Satu angkatan aja ada 9 kelas, 1 kelas maks 40-45 anak, dan itu dari kelas 1 sampe kelas 3, semua masuk pagi. Kebayang donk, gimana rame dan buanyaknya. Yang aku inget, beberapa kali anak-anak cowok tawuran ama sekolah tetangga. Kebetulan sekolahku tetanggaan ama SD *tapi bukan tawuran ama anak SD yak*, terus ada juga sekolah katolik dan ada SMP negri juga walopun gak gitu deket. Kalo sama sekolah swasta yang jadi tetangga sih malah jarang, ya mungkin tipe muridnya juga beda ya :D. Tapi kalo ama sekolah tetangga yang negeri, pernah beberapa kali. Ada juga pernah tawuran ama sekolah yang sebenernya jauh jaraknya dari sekolahku, entah kenapa niat bener nyerang deh.

Karena SMPku letaknya di pinggir jalan raya Raden Inten, yang jaman aku masih sekolah di situ, jalan itu baru dibikin dan baru jadi, banyak anak sekolah lain kalo nyerang itu ngelempar batu ke jendela sekolah. Dulu keadaannya memungkinkan banget buat ngelempar dari jauh terus kabur, kalo sekarang secara jalannya udah rame banget dan sekeliling SMP dah banyak bangunan, agak-agak susah aja buat di serang model gitu. Terus, sempet juga, ada SMA negeri yang numpang sekolah sore di SMPku, karena sekolah mereka lagi renovasi, ini sekolahannya @irrasistible lho. Nah, ternyata anak-anak SMA itu juga beberapa kali tawuran dan diserang, jadi korban dah sekolahku kena getahnya :D.

Terus inget banget, aku pernah berada di tengah-tengah medan perang tawuran anak-anak sekolahan. Dulu itu sebulan sekali ada praktek lari mata pelajaran olahraga di lapangan Velodrom Rawamangun. Nah, kalo udah praktek lari disitu pasti barengan ama anak-anak sekolah lain, so kemungkinan untuk tawuran di situ gede banget. Bener aja, suatu hari bubaran dari situ, pas aku nyebrang jalan mo ke mal Arion *mal heiitz di jaktim* ternyata ada beberapa anak yang saling lempar batu sambil teriak-teriak. Biarpun rasanya kayak lagi liat ujan meteor, tapi bikin deg-degan juga. Mayan juga nih kalo kepala kena batu segede-gede bola tenis gitu. Dengan lari tunggang langgang menembus ujan batu dan mobil yang lagi seliweran akhirnya selamat juga sampe di Arion. Kalo inget kejadian itu, kebayang deh kalo kita berada di tengah-tengah chaos atau perang.

Kalo di masa SMA seingetku, gak ada kejadian tawur yang dahsyat banget. Paling beberapa anak aja yang bermasalah ama anak sekolah lain, atau anak kelas ini ribut ama anak kelas itu, antar angkatan, ya macam-macam gitu lah. Tapi pernah ada juga kejadian di depan mata yang bikin deg-degan juga. Suatu hari di jam pulang sekolah, tiba-tiba aja salah satu temen cowok di keroyok cowok-cowok yang lebih tua. Ternyata ada anak cowok yang ngadu ke temen-temennya karena dia kayak dikerjain ama si cowok yang di keroyok ini. Dan parahnya, si cowok ini sampe belakang kepalanya di tusuk pake jarum gesper, dan aku liat kepalanya bersimbah darah, untung aja dia gakpapa. Waktu itu sampe ada polisi preman yang ikut melerai, karena keadaan mayan chaos kalo gak diamankan. Pak polisi itu sampe nembak pistolnya ke udara, biar anak-anak pada bubar. Entah deh kalo gak ada polisi mau jadi apa tuh padaan, dan pasti kita cewek-cewek yang jadi cheerleaders korban deh.

Sekarang saat aku udah punya Laras, kuatir juga kalo kekerasan dibiarkan terjadi gitu aja di sekitar kita. Bukan gak mungkin anak-anak kita bisa jadi korban. Entah itu anak perempuan atau laki-laki bisa aja jadi pelaku dan jadi korbannya. Mungkin bener juga, kalo kita mesti bisa mengarahkan anak-anak kita agar mereka bisa meredam gejolak masa remaja/mudanya jadi sesuatu yang lebih berguna buat mereka dan lingkungan. Yah minimal kan mereka bisa melestarikan lagu Gejolak Kawula Mudanya chica koeswoyo..jiaaah jadul pisan :p. Ayo para orangtua, banyak PR di depan kita, sebaiknya gak cuma menjalankan kewajiban untuk cari duit untuk makan dan sekolah anak, tapi mesti bisa mendidiknya dengan benar. Semoga aku pun bisa…

 

 

Baca postingan @irrasistible tentang poligami beserta komen2 dari para FBI (Fans Berat Ira) mayan bikin aku ngikik plus syok. Ternyata emang gak semua pereu’ mau ya di poligami, tapi sebagian lain bersedia dengan sukarela atau terpaksa. Terpaksa disini bukan terpaksa suka ya, tapi lebih karena tuntutan sikon. Yah mungkin ada orang yang bisa mengelak dari keterpaksaan itu, tapi ada juga orang-orang yang gak bisa sama sekali.

Terus, apa aku orang yang pro ama poligami? Ya gak lah!! sapa juga yang mau dipoligami *amit-amit*, boro-boro main mata, si papah dapet telpon atau chat dari cewek aja, kadang aku dah cemburu setengah mati. Yah kita kan termasuk rombongan istri-istri yang cemburuan, insecure person-kah? dunno deh :p.

Gimana kalau denger orang yang di kenal melakukan poligami, atau yang paling ringan dulu deh, sekedar main mata atau punya hubungan “terlarang”. Hmmm..spontan bakal kaget, terus maki-maki, entah itu dalam hati, di belakang orangnya atau sekalian aja di depan orangnya. Sebenernya untuk mencampuri urusannya, aku gak berani, lagian emang bukan hak kita kan ya. Daaan biasanya orang kalau lagi jatuh cinta *preet* suka jadi buta dan budeg, jadi omongan orang lain gak akan dipeduliin. So, aku paling cuman bisa bereaksi dan bilang “awaaas, ati-ati lho ya”. Jadi biar orangnya sendiri yang terima resikonya, dan pasti baru berasa kalau udah ngalamin pahitnya.

Menurutku, hidup berpoligami itu banyak ruginya, gak enak banget deh. Apa coba untungnya, selalu makan ati, bawaannya cemburuan mulu, apalagi kalau nikahnya diem-diem, emang enak hidup mesti dalam kegelisahan dan ketakutan? Takut dan malu kalau ketemu orang, takut dilabrak ama istri tua, takut diomongin orang, takut dikucilkan dari pergaulan dan lain sebagainya. “Eh tapi kan dijanjiin yang bagus-bagus dan yang enak-enak ama si dia”, yakin tuh laki bakal nepatin? yakin dia gak bakal boongin kita juga, kayak dia boongin istri pertama dan keluarganya?

Alkisah ada kisah nyata yang bisa menceritakan pahitnya hidup poligami bagi istri muda. Sebut aja istri pertama itu A dan si suami yang berpoligami B, serta si istri muda itu C. Si C mau dijadikan istri muda karena faktor sikon yang memaksa, dia gak melakukan atas nama cinta gombal tapi karena suatu hal dan kebingungan. Yah mungkin si C bukan tipe wanita modern jaman sekarang yang bisa mandiri, dan memang karena dia tidak punya pekerjaan dan harus menghidupi keluarganya karena dia lah yang jadi kepala keluarga saat itu. Mungkin saat itu si C naif, mau dijanjikan banyak hal oleh B termasuk materi dan kelangsungan masa depannya.

Singkat kata akhirnya B dan C menikah siri tanpa persetujuan A, hiduplah si C di bawah bayang-bayang si A, menjalani hidup dalam kebohongan dan kepura-puraan. Setelah beberapa tahun, C melahirkan anak hasil pernikahannya dengan B. Entah bagaimana caranya, anak mereka punya akte kelahiran dan bisa bersekolah seperti anak-anak lain. Apakah C bahagia dengan pernikahannya? Setelah punya anak, buatnya kebahagiaan anaknya adalah yang nomor 1, apapun dilakukan demi anaknya. Terus, apakah janji-janji si B ditepati selama menikah dengan C. Seperti kata orang-orang, punya istri lebih dari satu itu mah tekor, pemasukan cuma dari satu sumber, tapi pengeluarannya ke 2 dapur. Apalagi penghasilan pas-pasan, ya bakal ketauanlah gimana endingnya. C tetep kerja keras buat menambah pemasukan dari B yang gak rutin tiap bulan juga.

Itu baru dari sisi materi, gimana dari sisi batiniahnya? C diharuskan lebih banyak menerima “keadilan” dari hidup berbagi itu. Lebih banyak “jatah” bersama di rumah A, sementara C hanya mendapat waktu sedikit, itupun B harus berbohong atas nama dinas kerja ke A. Apa sehat hidup seperti itu? Belum lagi sisi psikologis anaknya, si C pun harus berbohong tentang B di depan anaknya, dan si anak juga terpaksa belajar berbohong ke lingkungannya. Jadi seperti lingkaran setan kan.

Kalau mengharap ceritanya bakal berpihak ke C, itu cuma terjadi di mimpi aja. Akhirnya C juga gak dapet keuntungan apa-apa dari kehidupan seperti itu. Dan B cukup jadi pengecut yang lebih memilih istri pertamanya dan menelantarkan C dan anaknya. Aku yakin A cukup tau perbuatan suaminya, tapi mungkin memang B dijodohkan untuknya, jadi happy endingnya berpihak ke mereka.

Kayak sinetron ya ceritanya, tapi pasti banyak cerita nyata seperti itu. Sapa yang harus disalahkan? Mungkin banyak orang yang langsung menyalahkan C, salahnya sendiri kenapa mau ngejalanin kayak gitu. Tapi, seperti yang dibilang di atas, gimana kalau emang C gak punya pilihan lain, kalaupun ada ya itu memang resiko atas pilihan yang dia ambil. Hanya Allah SWT yang bisa menilainya. Yang jelas di atas pilihan itu, aku tau dia bukan orang yang mengambil kesempatan di atas penderitaan orang lain, bukan seperti perempuan yang cuman mengatasnamakan cinta buta aja, apalagi yang terbayang-bayang senyuman belaka hehehe.

Begitulah sedikit cerita nyata yang pernah aku dengar tentang negatifnya berpoligami. Eh tapi ada juga cerita yang bagi beberapa orang jadi sisi positifnya, mungkin bisa lihat salah satu artis cantik yang bisa jadi istri muda salah satu anak mantan orang nomor satu di indonesia. Punya hidup enak dan terjamin, jadi orang yang kaya raya, bahkan bisa “depak” istri pertama dan anak-anaknya. Terus, bakal bahagia kalau udah gitu? Puas? ya mungkin untuk orang yang ambisius, itu dah jadi prestasi yang bagus. Tapi, gimana kalau nantinya, dia yang digituin juga. Iiiihh, serem ah..aku sih gak percaya karma ya karena di Islam gak kenal yang namanya karma. Tapi, Allah SWT itu Maha Adil dan Maha Tahu, cuma Dia yang bisa membolak-balikkan nasib manusia hanya dengan bilang “Kun fayakun”. Jadi hati-hati ya bermain api..

Warning !! Postingan kali ini agak melow dan sedikit termehek-mehek, maapkeun ya kalo gak tahan membaca ke-unyu-anku, takut ntar pada mual seketika :D

 

Hari Sabtu, 3 September 2011, aku dan mungkin semua orang dikejutkan berita duka dari artis dan penyanyi dangdut Saipul Jamil. Sabtu pagi sekitar jam 10 pagi, bang Ipul demikian panggilan akrabnya, ditimpa musibah kecelakaan mobil di jalan tol cipularang. Kecelakaan tersebut merenggut jiwa sang istri tercinta, Virginia yang baru dinikahi bulan maret kemarin, berarti masih hitungan penganten baru ya.

Di balik segala kontroversinya, banyak orang yg bersimpati dengan musibah yang menimpa Saipul Jamil dan istri. Aku pribadi, gak begitu suka sih liat gayanya kalo lagi ada di tipi, tapi dengan kejadian yg baru dialaminya , cukup bikin aku kaget en ikut berduka. Kebayang banget rasa sedihnya, lagi seneng-senengnya baru dapet pendamping hidup, apalagi dalam suasana idul fitri begini, tiba-tiba mendapat cobaan yang begini beratnya.

Tapi itulah yang namanya maut dan jodoh, kita gak tau kapan kita mati, sapa jodoh kita, atau sampe berapa lama jodoh kita. Semua itu adalah misteri yang manusia gak tau dan cuma bisa menerima dengan sabar dan ikhlas. Yang namanya maut sendiri datangnya bener-bener gak disangka, aku kebayang pagi hari bang Ipul masih bisa ngobrol atau bercanda sama istrinya, tapi jam 10 pagi tiba-tiba istrinya sudah dipanggil Allah SWT :(. Mungkin malamnya masih tidur di atas tempat tidur yang sama, tapi malam berikutnya sang istri udah tidur selamanya di tempat istirahat terakhirnya.

Aku gak kebayang kalo aku yang ngalamin sendiri, pasti rasanya berat banget kehilangan orang yang kita cintai, apalagi pendamping hidup. Tanpa sadar, suami/istri itu kan ibaratnya bagai separoh jiwa utk pendampingnya, jadi kalo kehilangan dia mungkin rasanya kayak kehilangan separoh nyawa ya? :(. Aku memang belum ngerasain *Naudzubillah min dzalik*, tapi istri kakak ipar pernah curhat seperti itu waktu kakak ipar meninggal dunia tahun lalu.

Kalo udah begitu, aku berasa takut banget kehilangan si papah, takut aku gak bisa tegar dan kuat ngejalaninnya. Cengeng ya kedengerannya? Kok jadi kayak cerita roman picisan yang ceritanya pasti romantis menye-menye, yang isinya selalu ada kata-kata “aku tak sanggup hidup tanpa kamu”. Tapi itu manusiawi kan? Toh manusia emang di uji dengan ketakutan, apalagi takut kehilangan. Yah walopun emang kita diminta untuk siap mental dan ikhlas menerimanya tapi waktu kejadian beneran, gak mungkin kita gak sedih.

Aku sempet berpikir juga, kira-kira kalo aku yang dipanggil Allah duluan, si papah juga bakal kayak gitu gak ya? Ato tipe laki-laki yang gak perlu nunggu makam istrinya kering, trus nikah lagi. Kalo aku mgkn gak bisa nyalahin 100% kalo emang si papah nikah lagi dan melanjutkan hidup, karena pertama laki-laki punya kebutuhan biologis yg gak bisa di tahan, beda dengan kita perempuan. Terus lagi, udah jadi kodrat kalo laki-laki itu gak bisa multitasking kayak perempuan yang dalam sehari bisa berperan jadi ibu, istri dan wanita karir sekaligus. Hal itu dah terbukti banget kan, bisa di liat dari pengalaman sehari-hari terutama pas liburan lebaran ini. Jadi dah sewajarnya seorang laki-laki itu lebih butuh pendamping, untuk mengurus dirinya, anaknya dan rumah tangga *IMHO*.

Gak jarang aku sering banget marahin si papah ato bersikap cuek, apalagi kalo menurutku si papah itu gak “bantu”. Masih juga aku gak bisa nerima kekurangannya yang sebenernya sih bukan sesuatu yang berat ato berhubungan ama prinsip, tapi bisa bikin aku bete banget. Belum beda pendapat yang kadang bikin berantem padahal sebenernya bisa di bahas bareng-bareng sampe ada kata mufakat. Emang bener ya, kalo kebaikan orang yang sebenernya banyak bisa ketutupan sama kekurangannya yang sebenernya kecil aja :(.

Padahal sering banget si papah banyak mengalah ke aku, terutama untuk keluarga kecilnya ini. Ternyata banyak banget kelebihan papah selama ini, dia jarang marah, gak pernah melarang aku berbuat apapun yang aku suka, gak pernah ngebatasin pergaulan, selalu ngasi apa yang aku mau, sayang sama keluargaku, hormat banget ke mamaku, sayang Laras, dan orang yang romantis dengan caranya sendiri. Tapi tetep aja kadang aku merasa itu kurang :(.

Gak jarang juga pas dia ketiduran karena kecapekan, aku cuman bisa liatin aja. Kayaknya damai banget, sepertinya si papah pas tidur itu, terlepas dari rasa lelah lahir bathin. Seharian kerja, mesti nyetir di jalanan yang macet tiap hari, ada beban, aku dan Laras, yang ditanggung di pundaknya, memastikan kami tercukupi kebutuhannya sampai kapan pun. Pernah aku tanya, “Pah, pernah gak sih merasa terbebani ato ngerasa berat ama aku dan Laras”. Si Papah cuma jawab “Gak pernah lah Mah”.

Aku tau mungkin emang gak pernah merasa berat atau terbebani, tapi pasti ada atau ketemu titik itu. Si Papah selalu bilang, “Kita jalani aja semuanya, gak usah di rasa jadi beban, insya Allah semua jadi berasa ringan dan selalu ada jalan dari Allah. Buka pikiran dan hati, biasanya kalo begitu nanti ketemu jalannya”. Bijaksana banget yah si papah, dan selalu kata-kata itu yang dia kasih tiap aku ngerasa mentok akan sesuatu. Dan denger kata-katanya udah bisa bikin rasa sesek di dada itu berkurang dan berasa plong, pelukannya bisa bikin semua beban berasa lepas.

Jadi, wajar kan kalo aku bakal merasa kehilangan banget kalo tiba-tiba gak ada si papah :(. Aku pernah suatu ketika nangis ampe tersedu-sedu pas ngerasa gitu, dan itu di depan si papah. Si papah bilang “Kamu harus siap Mah, kamu pasti bisa, karena maut pasti bakal dateng, entah itu aku duluan yang pergi ato kamu”. Nangisku makin menjadi-jadi, kalo udah begitu baru sadar kalo aku sayang banget ama dia.

Aku gak tau, si papah gak tau sampe kapan kita bisa bareng-bareng, sampai kapan umur jodoh kita. Bisa jadi 5 tahun, 10 tahun atau mungkin 50 tahun, cuman Allah yang tau. Yang jelas harapannya mudah-mudahan kita langgeng terus, bareng terus, sampe cuman maut yang memisahkan kita. Kepengennya, kita sama-sama ngegedein Laras, membimbing, mendidik dia sampe jadi anak yang mandiri, kalo bisa sampe lulus kuliah, sampe Laras nikah en punya keluarga sendiri, baru kita tenang kalo Allah mau memanggil kita pulang. Mudah-mudahan umur kita berdua sampe ke saat itu. Dan harapannya, mudah-mudahan juga nanti di akhirat, kita semua ketemu lagi, tetep berjodoh yang abadi, ‘Till death do us part ya pah… Aamiiin.

Dari dulu sampe sekarang aku suka banget ama lagu Till death do us part by White Lion..

As we talk the golden mile
Down the pretty isle
I know that you are mine
And there’s nothing in this world
That I know that I won¹t do
To be near you everyday
Every hour every minute
Take my hand and let me lead the way

All thru your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

When I wake up everyday
With you lying in my arms
I wonder if I’m dreaming
When I look into your eyes
I just can¹t believe it¹s true
That my heart belongs to you
Baby you can have it all
Girl, Take my hand and let me lead the way

All thru your life
I’ll be by your side
Till death do us part
Baby, I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

There’ll be good times
And there’ll be bad
But I will stand beside you woman
All the way
And thru the years
As life goes on thru
When snow will fall on winter nights
I’ll keep you warm inside
Yeah baby I will

All thru your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

 

13 Agustus 2011, gak berasa udah 5 tahun usia pernikahanku dan papah Dicky. Katanya sih istilah utk 5th wedding anniversary adalah Wood Anniversary, wow masih jauh prosesnya biar sampe ke Gold Anniversary ya. Masih sangat muda, ibaratnya anak-anak juga masih anak TK, yang masih piyik dan butuh bimbingan orangtua. Begitu juga kita berdua, di tahun ke 5 ini, masih banyak yang harus dipelajari untuk hidup berumahtangga, masih perlu banyak bimbingan.

Banyak orang bilang kalo 5 tahun pertama itu masa-masa kritis dan banyak cobaan, dan setelah melewati masa itu selanjutnya bakal bisa menghadapi cobaan dgn lebih ringan berdua. Emang sih, di masa-masa ini kita belajar banyak untuk menekan ego masing-masing dan belajar untuk ikhlas mengalah, juga untuk belajar percaya. Gak gampang, apalagi untuk aku sendiri yang biasa pengen semua sesuai mauku. Belajar berbagi, apakah itu perasaan, unek-unek, ato masalah, dan membiasakan untuk berkomunikasi daripada menyimpan semuanya sendiri.

Apalagi setelah ada Laras, kita juga mesti belajar berbagi ide dan pikiran untuk sama-sama mendidik Laras. Gak bisa pake cara mau-gw-gini-lo-mesti-ikutin, tapi harus bekerja sama menyatukan visi dan misi biar tujuannya tercapai.

Aku jadi ingat 5 tahun yang lalu, sebelum kita menikah, kita datang ke konseling keluarga Daarut Tauhid di cipaku. Tujuan kita waktu itu emang kepengen dapet wejangan terutama dari sisi agama dari orang yang lebih ahli. Pak Ustadz yang kita temui waktu itu ngasih usulan, gimana kalo aku dan si papah masing-masing menuliskan visi dan misi kita dalam berkeluarga kelak termasuk untuk anak di atas kertas, dan itu bisa lebih dari 1 halaman. Setelah ditulis, terus kita diskusikan berdua, kalo ada yang sama jadi nilai yang bagus, kalo berbeda mesti dibicarakan agar ketemu di satu titik. Suatu hari nanti kita bisa mengacu ke hasil diskusi itu, biar kita berdua tetap konsisten ke tujuan, dan pastinya tujuan kita adalah menjadi keluarga sakinah, mawaddah, warahmah dan selalu mendapat barokah dari Allah SWT, Aamiin.

Harapanku di Wood Anniversary ini, mudah-mudahan keluargaku tetap langgeng sampe kakek nenek sama seperti yang didoakan oleh teman-teman, dilimpahi rejeki yang barokah dan dikaruniai anak-anak yang sholeh/sholehah. Kami tetap mau belajar bukan untuk jadi pasangan yang sempurna, tapi untuk selalu melengkapi kelebihan dan kekurangan masing-masing, menemukan jalan untuk setiap ketidakcocokan, selalu kuat dan setia jalan bersama dalam setiap masalah/cobaan, saling mengingatkan, dan jadi orangtua yang bijak ke anak-anak.

Trimakasih ya pah..trimakasih udah meminta mamah utk jadi pelengkap tulang rusuk papah yang hilang. Mudah2an kita berjodoh dunia akhirat. Aamiin.

Makasi juga buat temen-temen yang udah mengucapkan dan mendoakan kita. U’re the best, we ♥ u all gaiz.

Berhubung udah mulai pake kata-kata lebay, mending udahan daripada pada eneg semua :))

Posted with WordPress for BlackBerry.