Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.


Baca selanjutnya »

Yaay!! Akhirnya berhasil juga bikin macaroni schotel pake happycall.

Berawal dari “ngidam” pengen makan pasta, lebih tepatnya macaroni schotel, tapi gak mau beli, saya bela-belain bikin sendiri. Sebenernya dari dulu pengen banget bikin macaroni schotel panggang, tapi berhubung gak punya oven, biasanya macshotel panggang berubah jadi macaroni schotel kukus.

Trus, saya pernah denger/baca, ada yang udah nyoba bikin pake wajan happycall & katanya berhasil. Saya jadi penasaran nyoba pengen bikin, sekaligus buktiin ama suami, kalo happycall yang udah dibeli mahal-mahal, kepake juga *yeaah right..begitulah suami yang perhitungan* :p. Percobaan itu terlaksana di wiken kemarin, tepatnya di hari Minggu. Mumpung catering libur, en mesti masak demi kelangsungan hajat hidup orang banyak rumah :D.

Berbekal resep macaroni schotel nyontek dari blog resepnya keluarga nugraha *yup..saya fans berat resep-resepnya jeng Asti*, jadi modal saya untuk praktek. Pas di bagian panggang di oven dgn suhu 180 dercel, saya skip en ganti dengan pindahin macaroni + bahan-bahan lainnya yang udah diolah, ke wajan happycall.

Awalnya sempet bingung, berapa lama ya macaroninya dipanggang, saya kemudian gugling en dapet info, kalo macaroni dipanggang 10 menit persisi wajan, ato sampe permukaannya kekuningan. Kemarin, saya pake api sedang, tiap 10 menit, saya balik wajannya, sambil diliat permukaannya. Agak berat juga waktu saya membolak-balik wajan, karena emang isinya banyak.

Sambil deg-degan, H2C takut gak jadi, Laras sempet bikin drama. Mungkin dia juga kelaperan, udah gak sabar makan macaroni, Laras teriak-teriak “Maaaah, aku lapeeeer, pengen makan makaroniii. Kalo aku kelaperan nanti aku matiiiii..aku bisa pingsan niiih” :|. Lebay bener ini anak :))

Akhirnya, 1/2 jam kemudian, macaroni mateng juga, dengan permukaan yg udah cukup kuning-coklat. Tadinya sih pengen dipindah ke piring, tapi piringnya gak ada yang muat. Niat di bagi 2, begitu mau di pindah, malah ancur, entah kenapa. Yowis, gak usah dipindah ke piring, langsung aja wajan happycall taro di meja makan. Kita pun langsung nyerbu, makan dengan penuh semangat. Rasanya endang bambang gulindang *somse*, bisa buat 2x makan, lunch en dinner. Malah, masih ada sisa bisa buat bekal Laras sekolah.

Seneng sekali rasanya, puas, ngidamnya tersalurkan en semua suka. Boleh lah diulang lagi, satu resep yang pengen dicoba adalah bikin pizza pake happycall. Marilah di coba kapan-kapan ya..

Inilah penampakan macaroni schotel yang udah mateng

menu lunch saya kemarin, kegedean daun seladanya :D

 

Oke..mumpung lagi rajin, hari ini Laras dibikinin sarapan dan bekel sekolah sama Mamahnya :x. Hari Rabu ini menunya adalah Dadar soun daging giling dan jelly bear leci stroberi.

Kebetulan Jellynya sih udah dibikin sejak dari hari Minggu sore, pake Jelly N*trijel rasa leci di taro di cetakan lucu-lucu, dan biar tambah sehat dikasih potongan stroberi. Laras doyan dan seneng banget makan jelly ini, pas bikinnya aja ikutan nimbrung di dapur :D. Excited banget ama cetakan lucu bentuk beruang, pesawat, mobil, bunga, kura-kura. FYI, sebagian cetakan ini adalah vintage lho, tadinya di pakai mama saya untuk bikin agar-agar buat saya waktu kecil dulu ;)). Mama saya rajin banget masih ngumpulin cetakan-cetakan itu, dan udah diniatin buat diturunkan ke cucunya.

Kalau resep dadar soun daging gilingnya gak beda jauh sama resep Omelet Misoa Wortel Keju, bedanya misoanya diganti soun, dan ditambah daging giling aja. Oiya karena gak ada persediaan sayur, jadi absen dulu sayurnya :D. Hasilnya, endess dooonk. Apalagi pas masih anget dimakan pake saos pedes..nom nom nom. Sounnya aja adalah sisa dari soun soto dari catering, kebetulan kuah sotonya udah tinggal sedikit tapi sounnya masih banyak, jadi ya kita manfaatin aja :).

Pas sarapan, Laras abis 2 potong, mayan banget tuh buat sejarah sarapannya Laras. Mana pake daging giling pula, biasanya Laras agak susah kalau makan ada dagingnya. Waktu di sekolah juga Laras abis satu potong + jellynya, duuuh senengnya kalau Laras doyan masakan bikinin emaknya ini *kegirangan*.

Besok-besok lagi ya nak :*

Pagi ini untuk sarapan dan bekal sekolah Laras, saya bikin Omelet Misoa Wortel Keju. Sekarang emang mau diniatin rajin bikin sarapan dan bekal buat Laras, abis Laras suka lama kalo sarapan nasi dan lauk pauk. Di kasih roti terus juga takut bosen, juga biar bekal sekolahnya bervariasi dan sehat. Jadi di buat lah makanan yang mudah-mudahan mencukupi gizi karena mengandung karbo, sayur, protein.

Sebenernya biar lebih enak ditambah daging sapi/ayam giling, tapi berhubung persediaan bahan di rumah terbatas, jadi di buat sesuai yang ada aja. Soal rasa kata Laras dan si Papah enak, berhubung lagi puasa jadi gak bisa nyicipin ;)). Terus banyak gak Laras makannya, tetep agak susah sih :)), gak tau kenapa kalo sarapan kok susah bener, tapi seenggaknya masuk dan yang masuk pun dah all in one :D.

Berikut adalah penampakan dan resep ala kadarnya. Oiya, resepnya sih terinspirasi dari hasil tanya om gugel plus modifikasi juga sesuai bahan yang ada. Terinspirasi juga dari kebiasaan bikin pizza mie dari mie instan :D. Kalo Laras kan gak mungkin dikasih pizza mie plus bumbu yang full MSGnya itu.

Resep :

*maafkan utk semua bumbunya yang “just kira-kira”*

misoa 70gr

telur 2 butir

wortel 1 buah di parut

bawang bombay 1/2 buah dicincang

bawang putih 2 siung dicincang

tepung terigu 1-2 sdm

pengembang kue 1/2 sdt

keju parut 1 sdm

garam 1/2 sdt

gula 1 sdt

merica 1/2 sdt

mentega

*kalo ada daging sapi/ayam giling ato kornet bisa dimasukkan secukupnya*

 

Cara memasak :

  1. Seduh misoa dengan air mendidih, tiriskan.
  2. Panaskan mentega di wajan anti lengket, tumis bawang bombay + bawang putih sampai wangi, masukkan parutan wortel sampe layu, keju parut. Kalo ada daging giling/kornet bisa dimasukkan sebelum wortel dan keju, tumis sampe matang.
  3. Tambahkan garam, gula dan merica. Aduk sampe rata dan angkat. Pindahkan ke mangkuk
  4. Campur dengan telur, tambahkan tepung terigu dan pengembang kue. Aduk rata.
  5. Masak di wajan anti lengket dengan api kecil biar matangnya rata sampai ke dalam. Jangan lupa di balik biar atas bawah matang.
  6. Angkat dan hidangkan, bisa ditambah keju parut di atasnya dan dimakan dengan saos tomat atau saos sambel

Silahkan mencoba ;)