image

Saya sekarang lagi ngikutin dan suka banget sama serial The Catch di channel Star World. Karena saya gak bisa nonton tayangannya di Jum’at malam, jadi saya cuman bisa nonton re-runnya tiap Senin siang pas jam istirahat bareng temen-temen kantor.

Di US sendiri serial the Catch ditayangin tiap Kamis malam. Dan tanggal 19 Mei kemarin udah tayang eps 10, season finale. Semoga aja diterusin ke season berikutnya. H2C juga, nih, secara beberapa serial yang saya ikutin gak dilanjutin lagi.

Kalau lihat ratingnya di IMDb, serial ini not bad, lah. Harus sabar aja nunggu season 2 dan seterusnya.

Terus, yang menarik dari serial ini apa, sik?

Serial ini genrenya drama, crime drama, jadi gak ngebosenin. Ada thrillernya juga. Yang jadi producer serial ini sama persis dengan Scandal dan Grey’s anatomy, yaitu Shonda Rhimes. Udah ketauan donk kualitasnya.

Inti cerita serial ini adalah bagaimana usaha Alice Vaughn : seorang wanita cantik, pintar, mapan dan tajir melintir memburu laki-laki yang sudah menipu dia habis-habisan. Laki-laki yang merampok harta hasil kerja kerasnya, dengan berpura-pura jatuh cinta, jadi kekasih idaman dan sempat melamar Alice pulak.


Baca selanjutnya »

Saya, mas Dicky en Laras suka banget makan pempek. Semua orang kayaknya udah mengakui kelezatan rasanya dan menjadikan pempek jadi makanan khas Indonesia favorit sepanjang masa.

Saya emang udah suka pempek dari dulu. Waktu saya hamil, pempek jadi semacam penolong tiap saya eneg dan susah makan. Mungkin itu sebabnya Laras jadi suka pempek juga *disambung-sambungin aja deh*

Kami punya tempat makan pempek favorit. Gak jauh dari rumah, cuma sekitar 2,5K-an jaraknya. Namanya pempek Flamboyan. Lokasi di jalan Raya Caman, sebrang bank BNI dan sederetan sama bank CIMB. Kalau dari arah Jatibening, lokasinya sebelum masuk pintu tol arah Jakarta.

image

Buat kami, pempek Flamboyan itu enak. Rasa ikannya gurih dan cukup dominan. Kuah bumbunya juga sedap, tersedia dalam 2 pilihan, pedas dan manis. Kuah manis selalu jadi pilihan Laras yang gak doyan pedas.

Pilihan menunya, ada kapal selam, lenjer besar/kecil, telor kecil, adaan, dan pistel. Sayangnya gak ada pempek kulit. Kalau yang mau Tekwan dan Lenggang, juga ada di dalam menu.

image

Kalau dulu, Flamboyan cuman jualan pempek dan variannya, tapi sekarang ada menu mie ayam, bakso, pindang patin dll. Sepertinya biar bisa sering buka. Soalnya waktu cuman jualan pempek, jualannya cepet banget abis dan sering banget liburnya. Dalam seminggu tutup bisa 3 hari.

Soal harga, menurut saya sudah sesuai dengan besar dan rasanya. Kapal selam lengkap dengan mie, 25rb rupiah. Kalau yang ukuran kecil, kayak adaan atau lenjer, dikasih harga @6rb rupiah. Bubuk ebi suka dikasih banyak, ditaruh di mangkuk kecil dan bisa minta lagi.

image

Mas Dicky punya minuman favorit tiap makan di Flamboyan, yaitu es belimbing atas es nanas. Buahnya bukan dibikin jus tapi dibikin semacam setup manis. Enak dan seger banget, apalagi kalau diminum siang-siang. Kami malah belum pernah coba es kacang merahnya, tiap order udah keburu keabisan.

Tempat makannya juga bersih dan nyaman. Gak ber-AC, sih, tapi udah cukup dengan kipas angin besar yang disediakan.

Lokasi strategis dan bisa order via Go-Food juga. Jam bukanya setiap hari kecuali Senin, mulai jam 9.30 – 19.30. Bolehlah temen-temen nyobain sendiri rasanya, terutama yang di sekitar Jatibening.

Demikianlah review dari saya dan terima traktiran makan di Flamboyan
:D

Setiap cewek pasti pengen kulit wajahnya mulus, licin dan kinclong. Gak ada yang kepengen jerawatan, flek, komedoan, bruntusan, kulitnya kusam kering, pori mangap, atau wajahnya kayak kilang minyak.

Untuk mendapatkan kulit wajah tanpa masalah di atas, biasanya cewek-cewek rajin melakukan perawatan wajah. Bahkan, sampai rela merogoh kantong lebih dalam, untuk mendapatkan perawatan yang mihil.

Saya pernah nonton salah satu acara gosip yang menyiarkan liputan seorang artis lagi maskeran pakai bubuk emas. Kebayang donk, berapa banyak duit yang harus dibayar untuk perawatan itu.

Saya juga pengen punya kulit wajah yang licin, yang lalat aja sampai kepeleset pas lagi hinggap di wajah *jorok amat sih sampe dilalatin*. Tapi suka malas merawat wajah sendiri.

Tadinya saya cuek sama hal-hal beginian. Bukan berarti saya gak melakukan perawatan sama sekali. Pernah, cuman gak rutin aja. Itupun seringnya saya lakukan sendiri di rumah, jarang sekali ke salon atau ke klinik kecantikan. Perawatannya juga cuman luluran dan maskeran aja.

Tapi, semakin bertambahnya umur, sepertinya saya gak boleh cuek lagi. Dan emang bener, belakangan saya mulai punya masalah sama kulit wajah.

Kulit wajah saya jenisnya normal cenderung berminyak. Dulu waktu jaman abegeh, wajah saya lebih berminyak dibanding sekarang. Malah wajah saya full jerawatan, sampai-sampai saya diajak mama ke dokter kulit buat berobat. Itulah sekalinya saya ke dokter kulit buat benerin masalah wajah.


Baca selanjutnya »

Di deket komplek, tepatnya di jalan Raya Caman, ada tempat kuliner baru yang lagi hits. Namanya Warung Enon. Menu makanan yang dijual bukan jenis makan besar gitu, tapi makanan yang bisa dinikmati sambil kongkow, ngobrol santai, dan ngupi-ngupi. Warung ini emang hanya menjual aneka cemilan hits *at least, buat saya, yah*, kayak roti bakar, kue cubit, mie instan, sosis bakar, french fries dll.

Update : Warung Enon sekarang udah pindah lokasi ke Ruko Galaxy, sebelah Domino’s Pizza

Udah tau donk, kalau sekarang yang namanya kue cubit itu lagi happening bingits, terutama kue cubit green tea. Nah, di Warung Enon juga jual kue cubit yang femmeeush itu. Bisa diorder matang atau ½ matang, dengan pilihan topping beraneka rasa. Ada topping oreo, keju, nutella, ovomaltine dsbnya. Roti bakarnya juga bebas mau pilih topping apa aja dengan harga yang berbeda.

Saya pernah dapat info dari temen Al-Galaxyah, kalau di wilayah mereka sana ada tempat yang jual kue cubit green tea yang enak. Belum sempat nyobain ke sana, ternyata gak jauh dari komplek malah ada yang jual. So, beberapa minggu yang lalu, saya, mas Dicky & Laras nyobain jajan di situ, ajak Eyang juga donk.

Kami berangkat dari rumah setelah sholat Maghrib, dan dalam keadaan perut lapar. Dodol juga sih, bukannya makan dulu kek di rumah, secara warungnya cuman jualan cemilan gitu. Ini malah langsung berangkat aja, niatnya emang bakal makan lagi di tempat lain, kalau makan di situ belum kenyang. Saya emang anaknya nafsuan…makan.

Berangkat jam ½ 7an, berharap kalau bisa langsung dapat tempat dan gak pakai antri kelamaan. 2 malam sebelumnya, saya dan mas Dicky nyobain ke situ sepulang kantor, tempatnya penuh banget dan waiting list-nya juga panjang. Padahal malam itu udah jam 9, loh. Ternyata, biar udah cepet-cepet ke situ, sampai di tempat kita masih juga harus antri. Untung aja gak lama, begitu ada meja kosong langsung kita dudukin.

Malam itu, kami pesan kue cubit green tea ½ matang topping ovomaltine, kue cubit red velvet matang topping keju, roti bakar ovo topping oreo, sosis bakar, french fries dan minumannya green tea ice blended, teh tarik hangat, es teh manis, dan es teh manis gentong.


Baca selanjutnya »

Tadaaaa !!

image

Saya lagi happy bener nih sama kompilasi item di foto itu. Apalagi buat daily make up, yang gak menor tapi hasilnya ciamik, menurut saya. Tadinya, saya rada under estimate sama produk-produk tersebut, tapi setelah seharian pake dan tiap ngaca di toilet kantor, saya jadi terkesima sendiri *halah* #lebay

Untuk daily routine make up, saya emang lebih memilih pake BB Cream aja, biar muka gak keberatan. Saya pilih Caring, karena awalnya penasaran dan pernah direview di FD. Ternyata emang beneran cakep hasilnya buat pemakaian sehari-hari, oke banget lah.

Lalu, untuk produk Pixy, awalnya saya cuman pengen punya sunscreen merk berbeda, selain merk Loreal yang saya punya. Waktu itu, saya lagi dapet shift nginep di RS, jagain Mama. Saya beli produk Pixy di indomaret depan RS. Harganya gak terlalu mahal.

Pas saya baca di kotak kemasannya, ternyata pixy ini adalah moisturizer yang mengandung SPF 20. Liat kandungan SPFnya segitu, langsung bungkus aja. Tadinya, saya takut muka jadi tambah berminyak karena bentuknya krim, bukan lotion dan rada meremehkan merknya. Cuman, apa salahnya nyoba kan, mumpung kulit muka agak muka badak.

Waktu di Solo, saya gak terlalu merhatiin efeknya. Pokoknya asal muka terlindungi dari sinar matahari aja. Sampe ketika udah masuk ngantor lagi, baru keliatan hasilnya. Setiap sampe di kantor, saya biasanya langsung ke toilet. Pas ngaca, saya terpesona karena muka sama sekali gak berminyak mengkilap. Biasanya pake produk lain, even itu brand luar, 1-2 jam perjalanan aja, muka langsung mengkilap, biarpun di kendaraan ber-AC. Tapi, hari itu, bedak masih nempel, pori-pori emang membesar tapi minyaknya gak over kyk biasanya en saya gak perlu touch up lagi.

Besokannya saya ulang donk, plus pake bedak tabur LT Pro, ternyata beneran loh, kombinasi BB cream + bedaknya masih stay aja gitu setelah beberapa jam. Abis sholat pun, saya sekarang gak perlu touch up berkali-kali. Pas megang muka, masih berasa halus, bukan yang oily gitu. Muka jadi keliatan cerah, gak cakey, spot juga mayan ketutup.

Efek ini, entah karena emang minyak di muka saya berkurang, karena pengaruh pola makan saya sekarang, atau karena emang produknya yang bagus banget, atau juga saya yang emang makin cantik *jangansirikkarenasiriktandatakmampu*.

Pokoknya saya lagi cinta banget deh ama kombinasi produk-produk ini. Saya jadi gak under estimate lagi ama produk dalam negeri, hasilnya OK, harganya juga reasonable, gak nguras kantong #emakirit.

Buat membuktikan, mungkin teman-teman boleh ikut nyoba juga, terus share hasilnya, ya.

 

Semalem aku nonton berdua papah di PS XXI, critanya pacaran di senen malem..prikitiiiiww. Kita udah ngincer film Catatan harian si Boy karena tertarik ama review orang-orang di twitter, yang bilang kalo filmnya bagus dan lucu. Ceritanya sekalian mau nostagia, soalnya aku & papah suka nonton Catatan si Boy jama dulu walopun cuman di tipi.

Untuk kalangan orang sebayaku atau yang lebih tua, pasti taulah film legendaris Catatan si Boy alias Cabo. Film paling heeitz di thn 80-90an, dan yang nonton asli cuci mata liat cowo ganteng, mas Onky Alexander dan cewe seksi macam Meriam Bellina. Ceritanya sih ringan, seputar kehidupan percintaan pemuda-pemudi anak orang kaya jaman itu, sekaligus pameran rumah & mobil mewah. Sepertinya ya, film cabo ini dari jaman dulu sampe yg terbaru itu disponsori ama BMW deh, soale mobil keren & canggih itu pasti muncul.

Tokoh yang paling jadi idola ya si mas Boy ini, cowo ganteng, anak orang kaya, pintar, supel bergaul, baik hati, ramah, daaann rajin sholat pulak, sampe di mobil BMW-nya ada tasbih & sajadah. Pokoke sesuai lah ama lagunya Ikang Fawzi..“siapa tak kenal diaaaaa, boy anak orang kaya, punya temen segudang, karena pergaulannya, baik budi dan tidak sombong, jagoan lagipula pintar, oh boy cermin anak muda”. Yakin deh pasti cowo-cowo dulu itu pada pengen jadi Boy ato berusaha niru si Boy ini :)). Cewenya juga pasti mupeng banget punya pacar macam mas Boy.

Selain tokoh Boy, yang ga kalah kerennya adalah si Emon, diperankan ama om Didi Petet. Aktingnya juwaraaa banget, banyak yang ngakuin gitu. Kayaknya karakter Emon nempel banget di kepala orang-orang sampe bikin trade mark Didi Petet itu ya Emon. Bayangin aja, si Emon karakter banci yang ngondek abis, gayanya pun spektakuler, padahal Didi Petet itu kan laki-laki normal dan kalo liat sosoknya sekarang, ya dia seorang yang kebapakan banget. Makanya kalopun Cabo di remake dengan pemaen yang beda, pasti orang ekspektasinya tinggi utk karakter si Emon ini, bakal terus dibandingin ama aktingnya Didi Petet.

Pertama kali nonton film Cabo 1 ini ya di tivi, waktu itu aku masih SD, lupa sih kelas berapa. Dan pertama kalinya nonton adegan kissing di film indonesah :)). Gilak juga tuh, stasiun tipi mana sih sampe lupa nyensor. Ya kebangetan juga sih anak kecil dibiarin nonton film gituan, dewasa sebelum waktunya deh eike ;)). Film Cabo sendiri ternyata panjang juga sekuelnya, 1 sampe 5, tapi yang paling berkesan di aku sih ya cuman sampe sekuel ke 3 nya aja. Masih inget deh, adegan si Emon yang panik liat si Kendi (Andi) berantem trs bilang gini ke Boy, “mas Booooy, tolongin kendiiiii mau beranak..eh beranteeeeem” dengan gaya ngondeknya =))

Film Catatan harian si Boy sebenernya bukan sekuel dari film yang dulu, tapi lebih cerita tentang sekumpulan anak muda yang mencari si Boy bermodalkan buku hariannya yang ditulis jaman dulu waktu si Boy masih muda. Beberapa pemain jaman Cabo dulu muncul sebagai tokoh yang membawa benang merah ke film jadulnya. Pastinya dah berubah banget mas Boy yang dulu ama sekarang, secara Onkynya juga dah “subur makmur”, gak keliatan dulunya punya bodi bagus :D. Emon juga muncul, tapi dah insap dari ngondeknya :))

Masih dengan tipe cerita yang sama, ringan, cinta-cintaan, kehidupan anak-anak muda dari kalangan atas, pamer rumah dan mobil mewah. Aku gak akan ngebahas akting dan alur ceritanya, karena aku bukan kritikus film juga. Yang jelas aku cukup enjoy nontonnya dan sukses bikin kita ketawa ngakak.

Kalau dulu aku nge-fans banget ama tokoh Emon, tp di film ini aku suka banget ama karakter Andi. Cowok gombal, yang kerjaannya nyeletuk asal ceplos, tapi hasilnya gak garing blas. Si Andi ini, orangnya emang tipe player gitu walopun gak laku :)), orang yang sepertinya seenaknya tapi ternyata justru bisa kasih motivasi karena emang sangat menikmati hidup secara natural dan apa adanya. Aseli kalo punya temen macam Andi ini kayaknya hidup enteng banget, pasti bakal terus ketawa deh :). Nonton deh kalo mau tau lansung “kenalan” ama Andi, di jamin jatuh cinta :x.

Eniwei, spiking tentang buku harian or dyarinya si boy, aku jadi inget kalo jaman masih labil, aku suka nulis dyari. Kalo gak salah mulai SMP dah suka nulis kegiatan sehari-hari dan berlangsung sampe kuliah. Yang di tulis sih kebanyakan hal-hal yang cemen, macam naksir cowo, disenyumin gebetan, dicuekin cowo, berantem dan hal gak penting lainnya :)). Tapi kadang nulis juga segala pemikiran dan kegalauan dalam hidup selain tentang cowo, kadang sampe berderai airmata atau bahkan senyum-senyum sendiri.

Semua dyari jadul itu masih ada lho, kadang masih suka aku bacain. Pas bacanya sih sampe mual mau muntah gitu, ternyata masa abege itu emang labil banget ya :)). Dulu kayaknya dicuekin cowo dah bikin dunia serasa mau runtuh, tapi setelah sekarang kadang punya masalah ama suami, gemes ama anak yang GTM, langsung ketawa jengkang aja gitu baca kegalauan masa lalu.

But, hey that’s life.. Kita pasti belajar setiap hari dan berkembang kan, baik fisik maupun esmosi. Begitu juga pesan yang bisa di ambil dari film CHSB, kita bisa belajar dari masa lalu, dan yang dicita-citakan di masa lalu bisa saja jadi nyata dengan usaha. Pesan yang paling mengena adalah orang harus berani keluar dari comfort zonenya, dan memulai dari nol untuk bisa sukses. Yang ini kan gak semua orang bisa, termasuk aku sendiri.

Pokoknya nonton deh, rekomen banget lah untuk film indonesia. Selamat menonton ;)