Minggu ini, Laras mulai UKK alias Ujian Kenaikan Kelas. Ih, gak berasa. Siapa hayo, yang anaknya UKK juga?

Selamat senasib, ya :). Buat yang anaknya dah kelar UKK, selamat liburan!

Kebanyakan sekolah, terutama yang SD sekarang emang sedang UKK. Kejar setoran sebelum mulai liburan awal puasa dan lebaran. Buat saya pribadi, emang mendingan sekarang aja, jadi pas puasa nanti udah tenang. Emosi terjaga, ibadah lancar. Less stress :D

Sejak kelas 1, saya usahakan banget untuk dampingin Laras belajar terutama kalau musim ujian. Seperti kata seorang psikolog saat tanya jawab di sebuah radio ibukota, seusia Laras masih butuh didampingi saat belajar.

Usia-usia SD kelas kecil masih bingung untuk belajar sendiri. Harus mulai belajar darimana, belajar apa, dan masih banyak pertanyaan. Untuk kakak-kakak kelasnya, seperti anak kelas 4 ke atas, saat ada pertanyaan bisa aja browsing di google.

Tapi, saat kita mendampingi anak-anak kelas kecil ini belajar, kita juga harus melatih supaya kedepannya si anak lebih mandiri dan bisa belajar sendiri. Begitu katanya..

image

Belajar di mal :p

Nemenin Laras belajar itu sama kayak saya harus belajar lagi. Pelajaran SD sekarang itu hebat-hebat deh, saya kadang suka bingung sendiri hahahaha.

Biasanya saya akan bikin soal-soal latihan buat Laras untuk dikerjain. Gunanya untuk refresh memory dan pengen tahu Laras udah menguasai pelajaran itu atau enggak. Kalau emang ada kesulitan, saya atau ayahnya akan coba bantu.

Nah, bikin soal-soal buat anak kelas 2 SD itu ternyata gak gampang. Untung aja ada kisi-kisi yang dikasih bu guru buat dipelajari. Jadi saya bikin soal dari panduan itu aja.

image

Bikin soal latihan

Kalau ditanya seberapa penting belajar sebelum ujian, saya jawab penting. Saya bukan tipe ortu yang santai pas anaknya gak mau belajar jelang ujian. Tapi saya juga bukan tipe ortu killer yang selalu pegang rotan, siap ngehukum anaknya yang gak mau belajar.

Cara saya sudah beda dari kebiasaan mama saya waktu saya sekolah dulu. Setiap hari habis salat maghrib, TV mati, makan malam terus belajar sampai jam 9 malam. Pokoknya harus di kamar dan belajar. Padahal sayanya juga gak serius-serius amat belajarnya. PR kelar, ya udah.. Baca komik atau main apaan, yang penting di meja belajar :)). Apalagi pas musim ulangan/ujian, lebih ketat lagi aturannya.

Sekarang saya lebih fleksibel, tiap malam gak ada keharusan belajar. Paling kalau lagi rajin, saya ajak Laras review pelajaran sebelumnya. Pas musim ujian kayak gini, belajar harus dicicil dari seminggu sebelumnya, gak keburu kalau pake cara SKS. Malah jadi kasian Larasnya.

Kayak gitu aja, saya masih suka berasap dan bertanduk. Kalau udah putus asa, saya sodorin ayahnya suruh ngajarin. Namanya bapak-bapak biasanya lebih tenang.

Apalagi kalau ngajarin matematika, suka nyerah saya. Kalau selain matematika masih bisa saya jabanin deh. Begini deh nasib anak IPA yang gak jago-jago amat ilmu pastinya tapi gak mau masuk IPS karena males ngapalin bahan segitu banyak :))

Laras bakal selesai pekan UKK hari Jum’at nanti. Rasanya kok lama bener, ya.. Sabar, sabar, sabar.. Hawa liburan udah tercium di udara. Sekarang mari kita semangat, kakaaak *linting lengan baju*

Karena hari ini adalah hari guru, saya jadi inget beberapa guru saya jaman sekolah dulu. Banyak guru yang memberikan kesan en bikin saya inget terus. Biasanya emang guru2 killer atau yang emang baik banget.

Ada loh temen yang masih inget guru TK-nya, kalo saya sih beneran udah lupa. Bukannya gak berkesan tapi emang ada masalah dengan daya ingat hihihi.

Kalo guru SD yang saya inget banget, guru kelas 6 karena saat itulah saya jadi anak baru di sekolah. Namanya pak Tarman, agak kaget en gak biasa juga dapet guru laki, secara dari kelas 1 sampe kelas 5 di sekolah yang lama, selalu dapet guru perempuan, termasuk guru olahraganya.

Pak Tarman ini orangnya tegas, cenderung galak tapi baik sebenernya. Apa deh, babaliyut amat bahasanya. Di kelas saya, kelas 6B, muridnya kebanyakan cowok, ceweknya cuman 15 orang ajah. Jadi, ini 15 anak cewek kadang suka kebawa badung en suka ribut. Pernah kita disetrap harus berdiri di lapangan, pas siang bolong gara2 pak Tarman dah KZL BGT ngadepin kami yang susah diatur. Cuman ya secara anak2, disetrap rame2 ya malah girang hahaha.

Pas SMP, guru udah mulai dibagi permatapelajaran. Jadi kita harus ngadepin banyak guru yang berbeda en masing2 punya ciri khasnya sendiri. Ada yang baik banget, ada yang killer *ini mah pasti selalu ada ya*, ada yang tiap ngajar kita harus sedia payung *muncrat kemana2 bok*, ada yg demen kekerasan, en ada yang kalo jelasin pelajaran bukannya murid2 jadi ngerti, ini malah jadi blank entah apa yg tadi diomongin ama tuh guru.

Nah, yang paling saya inget adalah guru pelajaran Akuntansi pas di kelas 2. Namanya pak Haryo, guru nyentrik yang gayanya reman bener. Dulu, kalo nilai ulangan kita jelek, pasti dihukum sama beliau. Betis kita dipukul pake rotan, dan saya pernah kena hukuman juga. Ngeri banget, saya sih dulu gak nangis pas dipukul, ada temen yang beneran sampe keluar air mata. Ini kalo jaman sekarang, pasti udah diaduin ke pulisi en KPAI deh. Tapi jaman dulu mah, ortu juga cuek aja kayaknya.

Setelah pake cara kekerasan gak berhasil juga bikin nilai ulangan jadi bagus, yaeyalah yang ada tiap belajar dah setres duluan, akhirnya hukuman diganti. Yang nilainya jelek harus bawa coklat ratu perak, dan harus dikumpulin buat dikasih ke anak yang nilai ulangannya bagus. Jaman dulu, coklat itu mahal banget, seengganya buat saya. Kalo gak salah harganya 1200 – 1500 rupiah. Jadi, kalo minta duit ke nyokap rasanya dah takut aja. Dan bener aja, jadi dapet hukuman dobel deh hahaha.

Beberapa bulan yang lalu dapet kabar dari FB SMP, kalo pak Haryo meninggal dunia. Semoga segala amal ibadah beliau diterima Allah SWT. Biarpun kenangan dipukul rotan masih terus ada, tapi saya udah maafin beliau. Yakin maksud beliau sebenernya baik, cuman caranya masih ikut cara kumpeni aja sih. Mudah2an semua bekas murid2 beliau, sama ikhlasnya ya.

Di SMA, dapet cerita beda lagi tentang guru2 di sekolah. Favorit saya dulu pak Rahmat, guru Fisika kelas 1 sampe kelas 3. Selain masih muda, muka mirip Yana Julio euy, neranginnya juga enak. Guru matematika kelas 3 juga termasuk guru favorit temen2 terutama cowok2. Bu Tuti namanya, orangnya cantik, harum, neranginnya juga enak terus beliau tajir. Jaman itu, mungkin beliau satu2nya orang yang sanggup beli henpon, di saat masih jaman hitsnya pager (baca : pejer).

Yang lucu itu guru bahasa inggris, yang selalu jadi bahan keisengan anak2. Pernah nih, pas di jam pelajaran dia, satu-satu keluar kelas, ijin mau ke toilet tapi semua gak balik en malah nongkrong di kantin. Separo kelas kali yang keluar termasuk saya, dan sisanya tinggal yang anak2 baik ajah. Guru ini ya lugu en pasrah aja dikerjain, emang pada kurang ajar hahaha.

Banyak lagi cerita tentang guru2 lain sebenernya, tapi yang paling keren sih, saya 2x dapet guru yang tetanggaan di rumah, malah 1 RT. Pas SMP, wali kelas pas kelas 3, Bu Evi rumahnya beda 1 gang. Di SMA, dapet lagi guru yang tetanggaan 1 RT, guru bahasa Indonesia yaitu bu Yuyun. Rumah tetanggaan ama guru itu ada plus minusnya. Plusnya ya kita lebih dikenal, diperhatiin, info ke ortu juga lebih cepet, lebih bikin hati emak tenang. Ruginya, capek aja mesti pencitraan sana sini, diaduin ke emak juga jadi ekpress. Pernah nih, lagi masa ujian kelas 1 SMA, dicurigain nyontek ama temen sebelah, padahal cuman ngobrol dikit. Gimana juga mau nyontek, wong sebelahnya itu anak kelas 3. Tapi nama saya dah disebut ama pengawas yang kebetulan adalah guru yang rumahnya di gang sebelah. Tengsin bok..

Dari semua cerita bagus dan jeleknya guru2 sekolah plus dosen kuliah, mereka semua adalah orang yang berjasa buat saya. Terutama buat mereka yang mengajar dengan hati. Mereka yang dengan sabar membimbing saya dan teman2. Mereka yang bisa disebut pahlawan tanpa tanda jasa.

Terima kasih pak, bu..

Selamat hari guru..

Tanggal 16 April kemarin, saya mendampingi Laras ikut acara jalan-jalan sekolahnya ke Taman Wisata Matahari Cisarua – Bogor. Acara yang udah ditunggu-tunggu Laras dari beberapa bulan sebelumnya. Gimana gak excited, dia selalu dibilangin ama ibu gurunya kalo nanti di Taman Matahari, anak-anak bisa mandiin kerbau en main lumpur. Jadilah, perbekalan juga kudu lengkap. Ibu Guru minta orangtua bawain anak-anaknya, baju ganti, baju jelek, handuk, peralatan mandi, jas hujan + payung buat antisipasi kalau di sana hujan. Belum ditambah perlengkapan yang lain, yah secara saya emang orangnya agak rempong, jadi beratlah gembolan emaknya ini :)).

Rombongan berangkat jam 1/2 8 dan tiba di sana sekitar jam 9an – 1/2 10. Perjalanan lumayan lancar, Alhamdulillah. Kebayang bakal macet, tapi ternyata gak juga, yah di beberapa spot aja ada yang padat, tapi gak lama. Sampai di sana, udah banyak rombongan dari sekolah lain, dan anak-anak makin bersemangat. Ternyata tempatnya lumayan bagus juga, murah meriah pula. Buat saya, lebih asik main di Taman Matahari daripada di Taman buah Mekar Sari. Kalo mau tau ada fasilitas apa aja dan info lainnya, bisa dibaca di website ini.

Rombongan sekolah Laras ikutan wisata Agro, yaitu wisata yang mengajak anak-anak untuk mencoba kegiatan pertanian. Untuk menuju ke tempat wisata itu, lumayan juga jaraknya dan kami harus berjalan kaki, tracknya juga menanjak. Jadi, ceritanya emang kemarin waktu di sana, kami lumayan berolahraga. Untuk pengunjung rombongan, kami dipimpin oleh pemandu dari Taman Matahari, berjalan ke tempat wisata Argonya.

Sampai di lokasi yang dimaksud, saya dan pendamping yang lain langsung menyiapkan anak-anak untuk memulai kegiatan. Seneng banget karena sekolah Laras dapat saung untuk basecamp yang dekat dengan lokasi kegiatan anak-anak, jadi gak perlu bolak-balik terlalu jauh.

Sebelum memulai kegiatan, anak-anak dan ibu guru dikumpulkan di lapangan dan diajak untuk pemanasan sama Pak Miing, nama pak Tani yang ceritanya pemilik sawah di situ. Pak Miing kayak ngasi briefing, apa aja sih yang bakal dilakukan oleh anak-anak, terus diajak senam, dan foto bareng. Fotonya ini yang harus ditebus sama orangtua, seharga 30rb/4 lembar, bisnis ya, bok :)).

Selesai pemanasan, anak-anak berbaris menuju sawah, melewati aliran air, udah gitu airnya dingiiiiin, itu aja dah bikin anak-anak seneng banget. Kegiatan pertama adalah mandiin kerbau, tapi Laras kecewa banget karena gak sempet ikutan mandiin kerbau. Jadi, sebelum ke tempat kerbau, anak-anak ini foto dengan wardrobe petani, pegang padi & tempat sayur, bergiliran. Begitu giliran Laras nyemplung ke tempat kerbau, cuman bisa liat kerbaunya aja, dan antri lagi buat foto bareng sama kerbaunya. Mana fotonya juga buru-buru, gak tunggu anaknya pose dulu, jadi mayan kuciwa juga sih.  Untungnya, Laras gak takut dan mau foto bareng sama kerbaunya, biarpun dengan tampang lempeng, gak ada senyumnya hihihihi.

Abis itu, mereka pindah tempat buat nyobain naik ke alat pembajak sawah yang ditarik sama 2 kerbau. Kali ini, kerbaunya jenis kerbau bule yang mirip sama Kyai Slamet, kerbau yang suka diarak tiap malam 1 Suro di kraton Solo. Setiap anak dapet giliran muter sebentar, bareng 2 temennya. Laras enjoy bener, naik sambil ketawa-tawa gak takut jatuh.

Tadinya, anak-anak mau ikutan kegiatan nanam padi di sawah, tapi gak jadi. Gantinya, langsung menuju empang dan anak-anak bebas nyebur sambil nangkepin ikan. Sebenernya, kasian juga sama ikan-ikan mujair itu, dikejar-kejar dan ditangkepin, terus dikekep sama anak-anak dan orang dewasa, terus dibalikin lagi ke air. Bolak-balik siklusnya gitu dari pagi, sampe keliatan banget ikannya pada mabok :(. Laras juga sempet megang lama, saya aja geli megang ikan hidup kayak begitu :D.

Waktu kegiatan itu, anak-anak terlihat happy banget. Mereka banyak belajar dan dapat banyak pengalaman dari kegiatan itu. Melihat Laras enjoy dan bermain dengan teman-temannya, kejar-kejaran, gak takut kotor, ketawa lepas en mencoba banyak hal yang gak mungkin bisa didapetin di rumah, bikin saya ikutan happy. Kepengen rasanya sering-sering ngajak Laras main dan berwisata ke tempat model begini, daripada ke mol mulu, bosen rasanya. Larasnya juga jadi banyak bergerak, bikin sehat juga, kan. Ada sih, anak yang gak mau ikutan nyebur ke empang, ibunya bilang, anaknya gak mau karena kotor katanya. Yah, sebenernya sayang banget ya.. mungkin emang dibiasain gak boleh main kotor-kotoran.

Selesai semua kegiatan, waktunya anak-anak mandi bebersih badan di pancuran, airnya dingiiiin. Abis itu dilanjutkan istirahat makan & sholat, sebelum mulai lagi kegiatan berikutnya. Kebersihan toilet di tempat itu, lumayan lah ya, gak jorok-jorok amat. Mungkin juga karena pengunjungnya gak terlalu ramai. Musholla juga gak susah nyarinya, saya sholat di musholla berbentuk rumah panggung gitu, terus kecil banget, tapi enak juga lokasinya di pojok dan bisa liat pemandangan orang yang lagi main arung jeram *liatnya bukan pas sholat, ya :D*.

Perut sudah kenyang, sudah sholat dan istirahat, rombongan diperbolehkan punya acara bebas. Kami mampir di taman burung sebentar, yang isinya hewan-hewan yang gak cuman burung. Di situ, anak-anak bisa ngasi makan ikan dan kelinci, Ada juga, beberapa unggas, kayak ayam, dan sempet ngeliat iguana. Karena bosen di tempat itu, Laras dan 2 temannya, nyobain main di wahana lain. Kami dapat tiket gratis 4 fasilitas di sana, kayak sepeda air,  perahu dan lainnya. Tadinya sih mau naik sepeda air, tapi ngeliat antriannya dan harus kumpul di bis jam 3, akhirnya nyobain main..aduh apa ya namanya…pokoknya kayak sepeda air tapi lebih gede. Kendaraannya itu besar, ngapung di air dan harus digowes juga biar bisa jalan, bannya ada 3.  Pas nyobain naik, wuidiiiih kerja keras banget. Gowesnya berat, udah gitu pedalnya besi dan gak ada alasnya, dan karena kaki dalam keadaan nyeker biar sepatunya gak basah, telapak kaki berasa sakit banget. Udah gitu, sempet susah digowes, efeknya kaki keram sampe sakit banget pas tidur malem :(.

Di depan wahana itu sebenernya ada arena mainan kayak komedi putar dan wahana-wahana kayak di funworld MOI, dan anak-anak pengen banget main di situ, tapi waktunya terbatas banget. Jam 3 kami harus kumpul di bis, dan harus pulang ke Jakarta. Bukan emak-emak namanya kalo gak nyempetin belanja dulu, tadinya saya udah gak mau beli apa-apa, akhirnya nenteng 3 bungkus strawberry. Mayan banget buat bikin smoothies, segeeeer.

Alhamdulillah, acara jalan-jalannya lancar, sukses dan selamat sampai di rumah lagi. Laras jadi punya kenangan indah yang bisa dia ceritain ke orang lain, terutama setiap Eyang-eyangnya telpon, langsung diceritain pengalamannya ketemu kerbau dan pegang ikan. Ternyata, main kotor-kotoran emang lebih seru, ya. Kalau gak kotor, gak belajar, kan.. :)

 

 

PhotoGrid_1397637238426

Laras happy..

Ada apa dengan angka 35 ?

Tahun ini, segitulah umur saya. Gak berasa, lama-lama nyampe juga ke angka itu. Baru bulan April nanti sih sebenernya, mudah-mudahan aja masih ada waktu buat sampe ke umur segitu beneran. Amiiin.

Menjelang umur segitu, jadi inget sama obrolan saya dan temen beberapa tahun lalu, mungkin sekitar 8-9 tahun lalu.

Jadi gini, saya punya temen cowok yang bisa dibilang deket. Kita temenan udah dari sejak sma, en kebetulan rumah kita sama-sama satu komplek beda blok aja. Dulu, kita sekelas selama 2 tahun di SMA. Pas di SMA, kita temenan biasa, akrab seperti kayak ke temen-temen yang lain. Cuman, kalo urusan nongkrong, saya lebih banyak ngabisin waktu ama temen-temen se-genk BigScream.

Kita berdua mayan akrab, kayaknya pas di kelas 2, waktu itu dia suka main ke rumah saya buat ngajarin main gitar. Kebetulan waktu kelas 2, kelas kami mau ikutan audisi band buat tampil di acara perpisahan kelas 3. 5 atau 6 orang dari kelas, janjian bikin band, termasuk saya en demi lolos audisi, kami jadi sering latihan bareng, baik di studio band, atau di rumah. Hasilnya ok banget, kita berhasil lolos audisi en jadi salah satu dari 10 band yang bakal manggung di acara itu. Di jaman itu, bisa manggung di acara sekolah itu termasuk bergengsi loh. Macam jadi anak populer di film Glee gitu deh :)).

Lulus SMA, saya kuliah di Bandung, en temen saya tetep kuliah di Jakarta, di kampus tenar di bilangan Jakarta Selatan, en temen sma mayan banyak yang masuk situ juga. Setiap saya pulang di waktu wiken atau liburan kuliah, entah kenapa saya selalu ngabarin kalo saya lagi di rumah, otomatis dia langsung bilang, “siip, gw main ke rumah lu, ya?”. Seru aja gitu, kalo ngobrol ama temen saya ini. Mulai dari gosipin temen di kampus masing-masing, ngomongin gebetan, atau cuman gitaran aja sambil nyanyi bareng. Satu lagu yang selalu wajib dinyanyiin bareng adalah Till death do us part – nya White Lion. Rock menye-menye tapi keren bener itu lagu.

Yang lucunya, temen saya ini, biar cowok tapi takut banget ama yang namanya anjing. Setiap mau main ke rumah, dia selalu tanya, “anjing tetangga lu, lagi di jalan gak?”. Nah, dia sengaja ke rumah naik sepeda, biar bisa cepet kabur kalo liat anjing katanya :)). Kebiasaan ini, lumayan berjalan lama, sampai akhirnya sempet berhenti di tahun-tahun akhir kuliah sampai awal-awal mulai masuk kerja.

Kita mulai intens main en ngobrol lagi, setelah sering pulang kantor bareng. Karena jarak kantor kita berdua gak terlalu jauh, biasanya kita suka ketemu secara gak sengaja di angkot arah pulang. Ya udah, kalo dah ketemu gitu, ngobrol ya kayak yang punya angkot aja, ribut !! :D. Kadang, kita juga janjian via YM, ketemu di daerah cawang. Apalagi kalo janji mau ditraktir makan, pasti saya bela-belain deh, maklum lah ya, banci gratisan. Aseli kalo sama teman saya ini, gak ada gengsi lagi dah, begitu juga dia. Bisa dibilang, kita berdua megang boroknya masing-masing deh, termasuk cerita soal pacar atau sekedar kisah kasih yang tak sampai. Kalo cela-celaan pas ketemu, dah gak peduli kalo beda kelamin.

Waktu akhirnya saya pacaran sama mas Dicky, saya sempet mempertemukan en ngenalin mereka berdua pas janjian makan bareng. Ternyata, yang cemburu malah mas Dicky, aheeeey, hihihi. Alesannya, dia gak suka obrolan kami yang cela-celaan. Padahal dulu sebelum jadian, saya selalu dicela-cela sama doi :|

Sejak saya bilang, saya mau nikah sama mas Dicky, sampai akhirnya menikah, en sampai sekarang, hubungan saya dan teman saya jadi ada jarak. Kita gak pernah lagi ngobrol di YM, becanda en cela-celaan lagi. Sesekali sih paling, tapi gak se-intens dulu. Saya suka sih mancing, kenapa sekarang somse bener. Yah, dia emang jawab juga, gak enak lah karena status saya. Tapi, sekalinya kita ngobrol di YM, masih suka ngobrolin yang lucu-lucu en dia juga cerita soal pacarnya.

Sampai akhirnya, hari Sabtu kemarin, dia WA saya, ngasi undangan pernikahan dia tanggal 1 Maret besok. Sebenernya, saya udah tau en pernah nanyain sih, saya tau dari Mama yang sempet ketemu sama Mamanya waktu belanja sayur. Dasar ya, emak-emak, pasti ada aja obrolan :D. Langsung donk saya YM, nanyain en dia minta doa biar acaranya lancar en dia sempet curhat kalo ribet juga nyiapin acara pernikahan. Akhirnya ya….

Saya seneng banget, akhirnya dia berhasil juga bakal melepas masa lajangnya setelah bertahun-tahun pacaran. Satu yang saya inget, waktu kita ngobrol di saat masih sama-sama single dulu. “Gi *panggilan temen2 sma*, kalo nanti sampe umur 35, kita sama-sama belum nikah. Gw nikahin elu aja ya”. Somplaaak, langsung aja saya bales “enak aja lu, gw jadi pelarian”. Otomatis donk ketawa bareng.

Well, begitulah, saking deketnya en masing-masing gak punya gengsi, kita bisa sampe kayak begitu. Yang jelas, saya gak sabar nunggu tanggal 1, penasaran sama calonnya. Emang somse deh, gak pernah mau ngenalin. Giliran tiap saya lari pagi di komplek lewat rumahnya, saya dibilangin sombong gak mau manggil.

Pokoknya, didoakan yang terbaik buat elu deh.. mudah-mudahan bahagia selalu yak…’

Sumpah, jadi kangen masa-masa itu.. Akhirnya, kita sama-sama nemuin jodoh yang bisa kita nyanyiin…

All through your life
I’ll be by your side
Till death do us part
I’ll be your friend
My love will never end
Till death do us part

Terinspirasi dari postingan Lita yang lagi nostalgila masa muda, saya juga jadi pengen nulis tentang sejarah naksir-naksiran dulu. Sebenernya tiap inget cerita kala itu, rasanya bikin malu aja :)). Dan dokumentasi urusan naksir-naksiran ini, udah terangkum rapi di dyari yang sampe sekarang masih saya simpen di lemari. Lengkap bok ceritanya, dari senengnya sampe kisah sedihnya *duuh mulai jijay dah ingetnya :))*

Kalo Lita bilang, sejarah naksirnya dibilang random, saya masih agak-agak mainstream lah :). Kebanyakan suka ama cowok ganteng pastinya, paling gak, manis ato mukanya enak dilihat, pinter, yaaaah bisa dibilang yang populer gitu lah. Kalo cowok-cowok yang model gitu kan, pasti yang naksir banyak, ya iyalah, namapun sekedar naksir, apalagi kebanyakan cewek abege pasti suka ama tipe cowok kayak gitu. Selain naksir cowok populer, saya juga pernah naksir ama cowok “biasa”, bandel, ato cowok-cowok level 2 – 4 *taela cowok aja ada levelnya*. Nah, kalo ama cowok-cowok yang level ini, biasanya malah lebih masuk ke hati naksirnya, maen hati gitulaaah ceritanya ;)). Entah sama-sama naksir ato sekedar bertepuk sebelah tangan kayak lagu Pupus-nya Dewa.

Diantara sekian banyak cowok yang udah saya taksir, deuu kesannya gimana gitu ya hahahaha, ada beberapa kenangan yang masih saya inget sampe sekarang. Saya akan coba bagi berdasarkan jenjang umur ato level sekolah aja kali ya *penting banget nih*.

Pas SMP, saya kebanyakan naksir kakak kelas, kayaknya tuh asik aja naksir kakak kelas. Di umur-umur belasan awal, rasanya seneng aja gitu punya kakak kelas, apalagi kalo kakak kelas cowok, yang ganteng pulak. Kebetulan, ruang kelas saya waktu di kelas 1, sebelahan ama ruang kelas 2, dimana ada 1 cowok yang saya taksir, sebut saja R. Seneng aja gitu, tiap liat doi yang tiba-tiba keluar ato masuk ke kelasnya. Sayang, ternyata dia dah punya cewek sesama anak seangkatannya, dan lebih ngenesnya, dia akhirnya jadian ama temen seangkatan saya, pas dia dah mau lulus. Dan, yang lebih gelinya, saya, temen saya, R, dan ex ceweknya di SMP, ketemu lagi di SMA, yap, kami satu SMA bok. Untungnya, saya udah gak naksir lagi ama dia, dah ketemu kecengan baru huahahaha. Jadinya, ya gak ada rasa apa-apa, cuman inget aja dulu pernah naksir dia.

Di SMA, yang paling berkesan, waktu saya naksir kakak kelas 3, pas saya masih jadi anak baru di kelas 1, sebut aja namanya A. Sebenernya, saya dah tau dia waktu saya masih SMP. Kebetulan aja, dia tetangga di komplek, satu RT cuman beda gang aja :p. Jadinya seneng banget bisa ketemu dia, gak cuman di sekolah aja, di rumah juga kalo beruntung bisa ketemu. Apalagi kalo berangkat sekolah, kadang bisa bareng satu angkot, rame-rame ama temen-temen sekomplek juga. Kadang, kalo lagi diajakin bareng ama guru yang jadi tetangga juga, kita bisa semobil. Masih berasa deg-degan dan saltingnya boook :)).

Romansa menaksir dia, biar kata hanya sepihak *kasian ya?* berakhir pas si A lulus. Doi kalo gak salah kuliah di luar kota, jadi jarang ketemu meskipun kita tetanggaan. Justru setelah saya dah kerja, malah kadang suka ketemuan di sekitar rumah. Pernah pas lebaran beberapa tahun lalu, kita silaturahmi maaf-maafan. Saya mampir ke rumahnya bareng ortu + suami + adek + anak, habis deh diledekin ama adek seharian :)).

Habis soal cerita naksir si A, saya beralih ke cowok lain, yang waktu itu jadi temen sekelas, sebut aja namanya B. si B beda tipe sama si A, B agak bandel dan agak cuek. Entah kenapa dulu bisa naksir, padahal muka juga biasa, dibanding sama A, tapi naksirnya bisa pake hati. Karena temen sekelas ya jadinya kita deket-deket aja, malah mejanya sempet deketan. Bergaul biasa, cuman seneng lirik-lirikannya aja huahahaha. Temen se-genk tau kalo saya naksir, yah namapun ama temen se-genk, gak ada rahasia lah judulnya. Di kelas 3, mulai pisah kelas karena kita ngambil jurusan yang beda. Mulai agak jauh, paling cuman say hi ato ngobrol seperlunya kalo ketemu. Ternyata doi jadian ama temen sekelasnya pas kita mau lulus-lulusan, anehnya yang sedih bukan saya, tapi ada temen satu genk yang sampe meluk saya, mungkin takut saya bunuh diri :p.

Masuk kuliah, cerita naksir-naksirannya beda lagi. Ada satu cowok yang saya taksir, seangkatan, tapi beda jurusan, sebut namanya X. Well, saya tau si X mulai dari jaman pertama masuk, pas masih opspek gitu deh. Ini cowok buat saya, eye catching banget. Bayangin aja, di saat semua cowok bentuknya sama, which is botak, item dan pasti gak ada bedanya antara cowok ganteng ato jelek, saya bisa menangkap sosok dia. Itupun saya liatnya dari jauh, karena dulu kelompok cewek dan cowok terpisah. Dari segi fisik, yang menarik adalah dia tinggi dan waktu itu dia jadi semacam pemimpin kelompok, yang barisnya di depan. Saya yang termasuk punya postur agak tinggi, juga di taro di bagian depan, jadinya pas lah bisa liat dia. Awalnya seneng merhatiin, mayan dapet pemandangan, secara gak boleh mandangin senior.

Di sesi penataran P4 *jaman saya dulu masih ada, maklum masih jaman orba*, mahasiswa-mahasiswi baru akhirnya keliatan wujud rapinya. Pake seragam, berdasi pula, pokoknya mendingan lah. Nah, si X juga jadi keliatan donk manisnya, eeerr manis, mungkin lebih tepatnya, charming :D. Rasa jadi mulai berubah dari kagum jadi naksir. Cuman kan kita cewek ya, jadi ya cuman jadi secret admirer aja. Selesai acara opspek, suka ketemu di kampus sebelum mulai ato selesai kuliah. si X ini sebenernya bisa dibilang tipe cowok populer, dibilang ganteng sih gak juga, tapi ya karena charmingnya itu, jadi banyak juga fansnya. Waktu itu ada temen cewek sekelas yang dideketin ama dia, tapi kayaknya sih gak sampe jadian. Yang bikin takjubnya, dari sosok cowok populer, di semester 2 ato 3, dia berubah jadi cowok alim banget. Aktif di rohis, mesjid kampus dan penampilannya juga berubah banget, pasti tau donk gayanya jadi gimana.

Berubahnya si X, malah bikin saya tambah naksir bok, padahal dia mulai jaga jarak ama yang namanya cewek :D. Pernah nih, temen sekamar waktu di asrama, denngan pedenya nyampein salam dari saya. Kebayang mokalnya saya tiap ketemu dia sejak itu. Rasanya emang temen satu kampus yang kenal dan deket ama saya, termasuk senior dan junior, pasti tau kalo saya naksir berat ama si X. Tapi emang, saking saya kagum dan naksirnya ama dia, tiap ketemu langsung, pasti saltingnya gak ketulungan. Muka merah, badan gemeter, keringet dingin, sampe lutut lemes gak bisa jalan pun pernah, saking papasan di depan mata :)). Well, bener-bener kenangan yang gak terlupakan.

Semua kisah di atas, kalo diinget dan diceritain lagi bareng temen-temen lama, pasti bikin ketawa sampe berderai-derai airmata. Antara geli sama kedodolan sendiri dan sedih ama tragisnya kisah cinta yang bertepuk sebelah tangan. Saya emang gak pernah jadian ama semua yang diceritain di atas, tapi kenangannya buat saya, indah banget ;)). Semua orang yang diceritain di sini, sepertinya udah nemuin jodohnya masing-masing, punya keluarga bahagia beserta anak-anaknya. Pernah sih kadang terlintas, mereka dulu tuh gimana sih sebenernya ngeliat saya, apa gak punya rasa sama sekali? Di bilang pada menjauh juga enggak, karena beberapa emang sebenernya temen sendiri. Entah kalo yang gak kenal sama sekali, cuman sekedar tau ya. Tapi, yang gak penting juga ya buat tau, namanya juga cerita abege, rasa itu kan buat penambah semangat dalam menjalani kehidupan juga…ceileeee.

Sudah dan sekian saja lah, postingan yang semakin random dari saya, mo jemput Laras yang lagi sekolah dulu…

 

 

 

Yup, wiken kemarin adalah wiken terakhir sebelum masuk bulan Ramadhan/puasa. Gak berasa ya, udah mau bulan Ramadhan lagi, semoga umur saya sampai ke Ramadhan yang tinggal beberapa hari lagi ini. Amiiin.

Wiken ini lumayan padet kegiatannya. Diawali dari Jumat malem *dah diitung masuk wiken kan?*, saya & hubby ceritanya “kencan” sepulang kerja. Yah sebenernya cuman makan malem berdua aja, tapi yang istimewa kan karna sebelumnya ada embel-embel janjian kencan ;)). Tadinya mau diajak ke puncak, weleh-weleh bukannya gak mau, tapi kebayang macetnya & mo sampe di rumah jam berapa, kesian Laras laaah, mana besoknya ada undangan pertemuan Ortu/Wali murid di sekolah Laras. Next time ya pah, kita getaway ke Puncak :* *kinky*.

Dinnernya di tempat romantis, pake candle light & live music gitu? Yeaaah, gak juga siiik, padahal ngarep. Yang simpel aja, kita dinner di Abuba Steak Tebet, secara dah lama gak makan di situ. Eh, sebenernya baru pertama sih makan Abuba yang di Tebet, dulu seringnya makan yang di Cipete. Dan terakhir makan Abuba Steak itu, kalo gak salah waktu Laras masih bayi, lupa waktu umur berapa, yang jelas dia masih dibawa-bawa pake keranjang bayi. Set dah…lama beeng yak.

Sebenernya saya gak terlalu doyan ama steak, apalagi kalo udah daging merah. Berasa kayak nenek-nenek anak balita aja, tiap ngunyah daging males rasanya, apalagi yang alot. Dah gitu pake nyangkut segala ke gigi. Jadi, saya bakal milih menu lain kalo ada, dan saya emang milih steak Kakap, gak ikutin hubby yang milih T-Bone. Ceritanya juga lagi ngikut ajaran Food Combining, jadi, malem itu saya selain order steak kakap, saya juga order mix vegetables, kentangnya gak dimakan :D. Oiya, kita juga order bakso bakarnya, ternyata endeeeuus yaaaa.

Hari Sabtu, selesai sholat Subuh, saya langsung ganti kostum olahraga, ceritanya mau lari pagi gitu deh. Sementara Laras & ayahnya balik tarik selimut lagi, saya dengan semangat 45 mulai lari keliling komplek, diawali streching dulu tentunya & aktifin aplikasi GPS khusus untuk sport. Kan lagi nge-tren tuh abis lari trus posting hasilnya dengan hashtag #makeitcount pake aplikasi brand terkenal, tapi kalo saya pake aplikasi  gretong Runstatic for blackberry aja. Cuman hubby nawarin pake aplikasi yang di donlot di hp androidnya aja, lebih akurat soale.

skrinsyutnya hasil lari kemarin

Ternyata ya, lari itu berat juga, pantes aja saya dari dulu gak gitu suka lari. Apalagi saya baru kemarin lari setelah bertahun-tahun gak lari, gilak bok, sampe hari ini paha & betis masih pegeeel >_<. Itu juga gak full lari, kalo dah ngos-ngosan, jadinya langsung jalan cepet sampe nafasnya balik lagi, begitu terus diulang-ulang. Jadi minder kalo liat postingan orang, yang sanggup lari 10km, saya lari 3km aja rasanya dah mau pengsan. Tapi, mungkin kalo rutin, saya juga pasti bisa laaah ikut marathon.

Sabtu itu juga, saya mengutus hubby buat dateng ke rapat orangtua murid dengan guru, di sekolahnya Laras. Biasanya emak-emak ya yang dateng, tapi demi biar ayahnya Laras kenal dan tau guru-gurunya Laras, plus biar tau anaknya bakal ngapain aja, jadilah hubby yang dateng. Sekali-sekali, hubby tau sendiri apa aja program sekolah, gak cuman laporan dari istrinya. Ini juga sekalian jadi modus siiih ;)).

Beres dari rapat POMG & makan siang bareng di rumah, kita pergi ke MKG buat nonton bioskop bertiga. Kita nonton Ice Age 4. Tadinya saya pengen ngajak Laras nonton film Ambilkan Bulan, soale kan banyak lagu-lagu bagusnya. Tapi, pas diliatin trailernya di yutub, Laras lebih milih nonton Ice Age. Waktu dikasih pilihan, jawabnya “aku mau nonton yang es aja” :)). Yowis, untung aja saya juga suka ama Ice Age & ngikutin dari yang Ice Age 1. Tadinya sih kepengen nonton di Blitz MOI yang jam 3, hubby lebih seneng ke situ karna parkiran gampang, eh tapi karna macetnya ajegile siang itu, akhirnya ke MKG aja nonton di Gading XXI yang jam 16.10. Untung aja gak telat, secara antrian loket panjang bener demi beli tiket promo BCA yang buy 1 get 1 free.

bete & teler karna macet, otw ke gading

Ice Age 4 ceritanya lucu, masih dengan keluguan si Sid yang kalo nyeletuk tuh pasti bodor pisan. Laras kali ini dah mulai bisa menikmati nonton di bioskop, terakhir nonton pas film Kungfu Panda 2 & dia protes karna suaranya kenceng banget, malah minta remote segala biar bisa ngecilin volumenya :)). Tapi kemarin udah gak gitu lagi, mayan anteng juga nontonnya, paling kalo udah ada adegan yang ngobrol ngebosenin, baru deh dia berdiri & jalan-jalan. Selesai nonton, kita makan malem di futkort & jalan-jalan bentar liat Angry Bird show & playground. Puas capek muter-muter, kita pulang deh.

Hari Minggu pagi, saya melayat ke rumah Intan, teman di bbg milis M&B Jaktim. Malem minggunya emang Intan brodkes di bbg, bilang kalo papanya wafat karna sakit. Saya langsung janjian ama Uwi @maniapasta, karna Uwi juga kenal Intan, buat takziah ke rumah Intan pagi-pagi. Kita janjian jam 8an di depan gerbang kompleknya Intan, kita emang milih pagi karna Uwi ada acara jam 11an & saya juga mau ke Superindo bakal beli buah-buahan persediaan seminggu.

Yang tadinya niat bangun jam 5, mau sempetin olahraga dulu & masak sayur, eh ternyata baru kebangun jam 6 *tutup muka*. Gatot olahraga, akhirnya cuman masak sayur aja buat lauk sarapan & maksi. Untung dibantuin mbak pulper en masaknya juga yang simpel aja, jadinya gak perlu waktu lama. Buru-buru mandi & siap-siap, sementara Laras asik ama ayahnya.

Jam 8.15, Uwi udah stenbei di TKP dengan motornya, tadinya kita mau jalan kaki dari depan gerbang komplek sampe rumah Intan, ya itung-itung olahraga, tapi ternyata Uwi jadi bawa motor. Lagian ternyata jauh ya boook, mayan juga kalo jalan kaki. Sampe rumah Intan, suasana belum terlalu rame, mungkin karna masih pagi. Kita langsung ketemu Intan, sebelumnya sempet ketemu papanya Aqeela, ngucapin turut bela sungkawa, rasanya jadi pengen nangis juga :(. Di rumah Intan gak lama, setelah pamit, kita langsung pulang & saya nebeng sampe depan gerbang komplek lagi, kemudian nyambung pake ojek. Abis Laras selesai sarapan, kita lanjut ke Superindo deh.

Selesai belanja, sampe rumah kita langsung boksi *bobok siang*, badan rasanya emang capek banget & ngantuk. Mumpung wiken, jadi pengen istirahat, secara malemnya mesti dateng ke nikahannya anak tetangga. Karna belom terlalu laper, jadinya baru maksi setelah bangun dari bobok siang.

Malemnya kita pergi kondangan ke Balai Kartini. Kalo gak mikir karna tetangga, agak males juga, abis capek beneer. Bener aja kan, sampe di tempat, banyak tamu yang emang tetangga sekitar, jadi sekalian setor muka & silaturahmi. Yang disuka kalo ke acara nikahan itu adalah kalo makanannya enak-enak, langsung ngider ke gubukan & buffet, ngambil dikit-dikit tapi semua dirasain. Buat Laras cukup makan pasta spagetti & fetucini carbonara aja, mayan abis banyak. Setelah perut kenyang jam menunjukan pukul 9 malem, kita pun pulang dengan membawa kue-kue & 2 kebab.

Wiken ini, Alhamdulillah berjalan lancar & menyenangkan, cuman Larasnya malah mulai meler :(. Sampe rumah langsung diolesin vicks vaporub & minum madu, abis itu bobok semua deh.

 

in black + gold

gold & red flower