Iiih gak sabar deh menanti besok, tanggal 1 Juni 2012. Yak, sama seperti fanmom lainnya yang heboh di dunia twitter, karna bakal nonton konser NKOTBSB besok, saya pun ikut excited. Sumpah rasanya deg-degan, gelisah, gak bisa tidur, macam gadis lagi jatuh cinta aja rasanya hahaha. Gak kebayang gimana besok di venue konser ya? Pasti bakal histeris banget..aaarrggghh.

Konser NKOTBSB ini emang merupakan konser yang ditunggu, gak cuman saya, tapi mungkin sama cewek2 abegeh di taun 90an. Boysband yang paling keren dijamannya, siapa yang gak kenal NKOTB, boysband yang isinya cowok2 ganteng, yang bisa dibilang boysband pertama di tahun 80 – 90an. Saya sendiri kenal NKOTB lewat lagu Step by Step, waktu itu saya masih kelas 6 SD *ketauan deh tuirnya boook*. Lagu itu emang heiiittzz banget, dan kayaknya jadi lagu wajib dimana-mana.

Begitu SMP, saya makin ngepens sama NKOTB, karena waktu itu, mereka konser di Jakarta, sekitar tahun 92 – 93. Di radio dan tivi, selalu ada lagu-lagu mereka, bahkan di salah satu tv swasta, diputar film kartunnya. Saya dulu sampe bela-belain nonton dulu sebelum berangkat sekolah hahaha. Belum lagi, semua majalah remaja, terutama untuk kalangan remaja cewek, pasti selalu memuat berita en cerita soal NKOTB. Saya juga bisa dapet poster-poster gede dari majalah, atau bonus pin yang bisa ditempel di tas. Sayang, lama-lama, NKOTB mulai pudar ketenarannya, digantikan boysband lain yang anggotanya lebih muda en gak kalah ganteng. Waktu saya SMA, masih sempat liat di MTV, NKOTB ngeluarin album baru. Gak kemudian, mereka bener-bener gak eksis lagi. Paling beberapa dari mereka, ada yang bersolo karir kayak Jordan en Joey, dan ada juga yang main film, yaitu Donnie. Sedangkan Jonathan en Danny gak jelas kabarnya.

Setelah era NKOTB, muncul Backstreet boys atau BSB. Boysband ini juga tenar en paling keren dijamannya. Muncul di pertengahan 90an, seinget saya waktu saya SMA, dan bertahan sampai 2000an pertengahan, saat saya masih kuliah. Stylenya beda dengan NKOTB, ya karena jamannya juga beda, tapi isinya ya tetep cowok2 ganteng yang bisa nyanyi en nge-dance. Lagu-lagunya enak semua, bahkan dulu selalu nemenin saya di kamar kos hahaha. Mereka juga pernah konser di Jakarta, tapi saya juga gak bisa nonton karena ya saat itu masih gak tega aja spent money buat nonton konser hehehe. Dari anggotanya yang ada 5 orang, akhirnya ditinggal Kevin, dan dengan 4 orang itu, popularitas mereka juga mulai pudar sampai akhirnya mereka nyatain kalo bubar huhuhu. Eh update, ternyata mereka gak pernah bikin statement kalo bubar sik *baru tau dari berita* :p

Nah, sejak di acara American Music Award di tahun 2010 *kalo gak salah*, masing-masing boysband itu reuni, bahkan didaulat nyanyi bareng dengan nama NKOTBSB, mereka malah bikin album baru bareng. Abis bikin album, mereka pun tour, konser kemana-mana, termasuk ke Jakarta, tanggal 1 Juni besok \(^o^)/ .

Sudah pasti banyak fans mereka yang seneng banget, kepengen nonton konser mereka, termasuk saya. Yang awalnya saya labil, antara nekat nonton ato enggak, akhirnya dikasih rejeki en kesempatan dari Allah SWT, untuk bisa beli tiketnya, Alhamdulillaaaah. Sampe dibela-belain antri beli tiket offline di Epicentrum, karena gagal beli presale online sampe nangis bombay hahaha.

Dulu, saya cuman bisa mimpi ketemu en nonton NKOTB dan BSB konser di Jakarta. Besok mimpi itu bakal jadi kenyataan, bahkan nonton 2 boysband itu sekaligus..aaaaaarrrggghhh merinding. Saya bakal nonton sama dsintingers, Aldi, Lhukie, Olin, Cie & Een suaminya, bisa nyanyi bareng, joget bareng en pastinya seseruan loncat-loncat. Saking niatnya, sampe kita bikin kaos yang ada foto NKOTBSB-nya. Persiapan dengerin lagu-lagu en ngapalin juga dah diusahakan, semoga besok gak ujan, perjalanan lancar, konsernya aman, amiiin.

We’re so ready for NKOTBSB yeaaaaah

 

tags

Tren memperingati hari Kartini di sekolah dengan memakai baju adat/daerah Indonesia sudah ada sejak saya masih TK. Dulu Mama juga selalu heboh tiap bulan April, karena saya harus ikut berpartisipasi acara Kartinian di sekolah, dengan memakai baju daerah. Saya inget banget, karena jaman dulu belom ada tempat penyewaan baju adat kayak sekarang, Mama jait sendiri kebaya buat saya pakai, trus kain jaritnya juga di gunting en dibuat sesuai ukuran badan Rini kecil ;)). Pas hari H, saya didandanin Mama, dipakein bedak + lipstik merah, trs pake bando ato jepit rambut aja. Ya secara rambut saya waktu kecil always bondol, juga biar gak rempong aja. Acara di sekolah, seinget saya ya ada karnaval/pawai, jalan kaki sekitar komplek sekolah.

Nah, setelah punya anak sendiri, saya jadi ngerasain deh kehebohan di bulan April. Kalo dulu sebelum Laras sekolah, cuman bisa denger cerita dari temen, sekarang saya tau rasanya. Alhamdulillah, di deket rumah ada tetangga yang buka salon/tempat penyewaan baju adat/daerah, jadi saya seneng banget gak usah pusing, mikir kemana mesti nyewa bajunya, ato pusing karena keabisan.

Pas banget ama Aldi yang lagi cari tempat sewa baju buat Erlang, sekalian aja ikut hunting ke rumah tetangga tsb. Pilah-pilih baju mana yang bakal di pake Laras, akhirnya jatuh ke baju adat Makassar, baju Bodo. Tadinya sempet ngelirik baju-baju kebaya Jawa, tapi kok bahannya gerah ya, model kebaya kartini yang bludru gitu. Mo coba baju aceh, serba panjang modelnya, lengan + celana panjang. Mikir bakal kegerahan, ntar malah Larasnya bete. Mo nyoba baju bali, makenya kok semacam ribet en mesti dandan powl, lagi-lagi mikir soal kepraktisan. Emaknya doank yang seneng kalo itu sih, tapi ntar anaknya bete kan malah bubar jalan jadinya. Yowis, baju bodo terlihat praktis en ga gerah, karna bahannya tipis en adem. Paling ribet makein kalung en gelang-gelang, ama bandonya aja.

Acara Kartiniannya, Alhamdulillah gak pake karnaval/pawai, jadi ya at least gak bikin anak kepanasan banget lah. Sekarang lagi tren lomba fesyen show ternyata, oke deh kakak, yiuuuk mari. Di tambah ada acara mendengar dongeng anak. Dan inilah penampilan Laras di hari H-nya :

Laras berpose dengan baju Bodo

Pose en senyumnya gak nahan deh pas di rumah, Mamah + Ayahnya dah kasih semangat, kalo ntar di sekolah juga mesti gitu, dan hasilnya….

Yak, begitu fesyen show, aseli tegang bener ;)). Berhari-hari latihan jalan en pose, langsung hilang seketika

Gak papa ya nak, yang penting Laras berani. Ini Larasnya lagi ngeliat Mamahnya aja, sampe lupa mesti kasih hormat ke penonton

Mamah & Ayah tetep bangga kok sama Laras, walopun Laras gak menang lombanya. Buat kami, yang penting Laras berani tampil, gak malu-malu, en gak ada acara mogok or ngambek. Yang paling penting juga, Laras enjoy en gak merasa terpaksa. Biar gak dapet piala, tapi tiap anak dapet bingkisan dari ibu guru, itu aja Laras dah seneng banget. Cantiknya anak Mamah, jadi terharu liatnya, anak Mamah dah gede banget :x :-*

Hari Sabtu kemarin, tanggal 25 Feb 2012, sekolah Laras ikutan Porseni tingkat PAUD se-kecamatan Pondok Gede di Musium Listrik Taman Mini Indonesia Indah. Hehehe lucu ya anak-anak piyik gitu disuruh ikutan lomba, ada lomba fisik yang tujuannya melatih motorik kasar, ada juga lomba nari. Tujuan dari lomba-lomba itu juga untuk mendidik anak-anak biar ngerti arti berusaha en berjuang, bikin PeDe dan pastinya melatih biar mereka sportif dari kecil. Sekolah Laras ikutan lomba mengumpulkan bola secara estafet, lomba estafet bendera, en lomba sponge bob (meres spon sampe botolnya penuh air).

Nah, Laras ikutan lomba sponge bob, sekelompok 4 orang. Tadinya di suruh gurunya ikutan lomba ngumpulin bola, tapi karena Laras larinya pelan, jadi dimasukin ke lomba sponge bob aja. PR nih emang buat saya, ngajarin Laras banyak gerak & lari. Sebagai emak kompetitif pun, saya sampe ngelatih Laras di rumah :D. Sebelum mandi sore, saya ajak Laras buat meres-meres spon en ngisi ke botol plastik besar minuman soda. Aselinya sih pas latihan di sekolah en pas lomba, cuman pake botol kecil aja :)). Gak papa namanya juga emak kompetitif, sekalian ngelatih motorik Laras juga, biar bisa meres spon yang kenceng & ngajarin meres cepet. Dan emang bener, setelah latihan beberapa kali di rumah, Laras jadi bisa dan selalu menang kalo latihan di sekolah, padahal tadinya dia bingung terus en lambat banget :D.

Di hari perlombaan, kita disuruh ngumpul di sekolah jam 6.30, kebayang banget bakal susah bangunin en nyiapin Laras buat jam segitu. Bener aja, paginya mesti usaha banget buat bangunin, mandiin en nyuruh Laras sarapan dulu. Pokoknya jangan sampe ketinggalan bis, soale Laras excited banget naek bis bareng temen-temennya. Sampe sekolah jam 6.40 aja, di sekolah masih sepi belom banyak yang dateng, kita sampe harus nunggu dan akhirnya berangkat jam 7.40-7.45.

Duh aseli rasanya agak gondok deh. Ya jujur aja, saya juga kadang suka gak ontem kalo janjian tapi kenapa berasa gak rela banget kalo anak sendiri yang masih kecil gitu disuruh nunggu temen-temennya sampe segitu lama. Ngerti sih, pasti alesan ortu-ortu itu adalah si anak yang susah bangun dsbnya, tapi kan yang ngerasain juga bukan dia aja. Toh tetep aja diusahain gak ngaret-ngaret amat sampe ke tempat ngumpul. Yasut lah, namanya juga orang kita ya, pasti tujuan disuruh kumpul jam 6.30 karena tau ngaretnya bakal lebih siang lagi kalo disuruh ngumpul jam 7.30 *sok nrimo*.

Untung aja jarak dari sekolah ke taman mini gak gitu jauh, lewat tol dan karena hari libur plus pagi, jalanan cukup lancar. Sampe di lokasi udah mulai panas dan rame banget. Ternyata sekolah-sekolah lain pada dateng lebih pagi kan. Sebenernya kasian juga ama anak-anak kecil itu, dah panas, mana rame banget, nunggu giliran lombanya juga lama. Satu lagi latihan buat si anak, melatih kesabaran, eh ini juga buat emak-emaknya sih :)).

 

Begitu giliran kelompok Laras dipanggil untuk lomba, emaknya malah jadi deg-degan en gak tenang, padahal anaknya sante aja :)). Dikasih banyak wejangan kayak, “nanti meresnya yang kenceng ya Laras” or “larinya yang cepet” dsbnya. Larasnya iya-iya aja, en ternyata emak-emak lain juga gitu. Dan pas udah mulai lomba, emak-emaknya jejeritan “ayoooo, pereeeees, peres yang kenceeeeeng”, ini ngasi semangat ato apa sih? :)) ambigu bener. Alhamdulillah Laras & kelompoknya menang juara pertama dooonk *girang loncat-loncat*. Emang sih kayaknya anak-anak itu belum ngerti banget, mereka cuman have fun aja, apalagi diteriakin emak-emak en gurunya :D.

 

Udahan lomba, ya udah gak ada acara lagi, sebenernya sih acaranya bebas aja, kalo mau jalan-jalan keliling taman mini ya monggo. Kita misah dari rombongan, soale Papah jemput ke taman mini. Kita gak langsung pulang sih, tapi kita nonton film di teater IMAX Keong Mas, nonton film baru “Born to be Wild”. Inget banget Laras seneng banget pas nonton cerita tentang orang utan di KompasTV, jadi pengen ngajak Laras nonton di keong mas. Sekalian nostalgia nonton ke Keong Mas juga, terakhir nonton kayaknya pas SD deh :))

Born to be Wild emang film dokumenter tentang anak-anak gajah & orang utan yang di rawat di penangkaran oleh orang-orang / aktivis yang peduli akan keberadaan mereka, untuk kemudian akan dilepas lagi ke hutan. Kebanyakan emang anak-anak hewan itu adalah hewan yatim piatu yang orangtuanya dibunuh oleh manusia, en manusia yang merawatnya bener-bener ngasi perhatian & kasih sayang biar si anak-anak itu tetap seperti merasakan kasih sayang orangtuanya dan hilang dari traumanya. Tapi walopun di rawat oleh manusia, hewan-hewan itu tetap diajarkan “liar” dan mandiri, biar suatu hari pas di lepas ke hutan lagi, mereka bisa survive.

Bagus banget deh filmnya, mengharukan en ngasi inspirasi banget buat kita semua terutama anak-anak ya. Laras aja seneng banget nontonnya, banyak tanya, ya biarpun kadang-kadang Laras jadi bosen, tapi nanti balik lagi serius nonton. Saya pun salut sama mereka yang sangat peduli dengan hewan-hewan itu, bisa bagi waktu banget buat keluarga dan buat hewan-hewan yang mereka sayangi, bahkan itu dilakukan dari mereka masih muda sampe dah cukup berumur.

Oiya untuk nonton di teater IMAX Keong Mas kita harus bayar HTM Rp 30000. Agak mahal ya kalo menurut saya, iya sih kalo dibanding kita nonton di bioskop di hari biasa. Buat yang dah belum pernah nonton di sana, jangan bayangin suasana di dalemnya kayak di bioskop modern ya :D. ACnya sih dingin, layar emang lebar & gede banget, tapi untuk kursinya, masih model lama banget, pendek en dah gak empuk lagi ;)). Interior dalemnya juga masih bergaya interior lama, en sepertinya gak terlalu di rawat soale ada beberapa kursi yang kainnya udah robek :(.

Selese nonton, kita pulang deh, sebelumnya mampir makan di begor Pak Ndut di xmalang. Kapan-kapan kita main lagi ya ke taman mini :)

 

 

Oke..mumpung lagi rajin, hari ini Laras dibikinin sarapan dan bekel sekolah sama Mamahnya :x. Hari Rabu ini menunya adalah Dadar soun daging giling dan jelly bear leci stroberi.

Kebetulan Jellynya sih udah dibikin sejak dari hari Minggu sore, pake Jelly N*trijel rasa leci di taro di cetakan lucu-lucu, dan biar tambah sehat dikasih potongan stroberi. Laras doyan dan seneng banget makan jelly ini, pas bikinnya aja ikutan nimbrung di dapur :D. Excited banget ama cetakan lucu bentuk beruang, pesawat, mobil, bunga, kura-kura. FYI, sebagian cetakan ini adalah vintage lho, tadinya di pakai mama saya untuk bikin agar-agar buat saya waktu kecil dulu ;)). Mama saya rajin banget masih ngumpulin cetakan-cetakan itu, dan udah diniatin buat diturunkan ke cucunya.

Kalau resep dadar soun daging gilingnya gak beda jauh sama resep Omelet Misoa Wortel Keju, bedanya misoanya diganti soun, dan ditambah daging giling aja. Oiya karena gak ada persediaan sayur, jadi absen dulu sayurnya :D. Hasilnya, endess dooonk. Apalagi pas masih anget dimakan pake saos pedes..nom nom nom. Sounnya aja adalah sisa dari soun soto dari catering, kebetulan kuah sotonya udah tinggal sedikit tapi sounnya masih banyak, jadi ya kita manfaatin aja :).

Pas sarapan, Laras abis 2 potong, mayan banget tuh buat sejarah sarapannya Laras. Mana pake daging giling pula, biasanya Laras agak susah kalau makan ada dagingnya. Waktu di sekolah juga Laras abis satu potong + jellynya, duuuh senengnya kalau Laras doyan masakan bikinin emaknya ini *kegirangan*.

Besok-besok lagi ya nak :*

Scene pertama, obrolan di Yahoo Messenger hari ini

BFF : riiiiin

saya : yeess

BFF : besok sabtu ada reuni SMP nih, dateng gak ya?

saya : ya dateng aja

BFF : takut ketemu

saya : ketemu sapa?

BFF : ketemu mantan *icon shy shy cat*

saya : trs kenapa?

BFF : laaaah??

saya : lah bener kan? emang kenapa? mantan ini kan? bukan demit?

BFF : iya sih *muka datar*

 

Scene ke 2, obrolan pasutri kece yang imut-imut ngegemesin

Me : Pah ada reuni akbar I** tuh?

Him : Ow.. *lempeng*

Me : gak dateng?

Him : males *masih lempeng*

Me : emang kenapa, sapa tau ketemu temen or ketemu gebetan gitu.. *towel-towel*

Him : coba bawahan dikit mah *muka menggoda**abaikan* ogah ah, paling isinya gitu-gitu aja

Me : gitu-gitu gimana, asik tau reuni

Him : reuni almamaterku tuh cuman buat jadi ajang pamer aja, males, gak asik. obrolan gak nyambung, paling yg asik cuman beberapa aja, tapi mereka pasti juga ga dateng.

Me : oow *angguk-angguk*

Begitulah sekelumit obrolan tentang suatu event temu kangen dengan teman-teman lama, biasanya sih temen sekolah ya.

Saya sendiri beberapa kali hadir di acara reuni. Saya pribadi gak pernah punya masalah dengan event tersebut. Kalo diundang, pas bisa dateng ya dateng, kalo gak bisa ya udah, santai aja. Pertama kali reuni sekolah yang saya hadiri adalah reuni SD di tahun 1997. Kebetulan waktu itu reuni SD di kelapa gading, FYI saya sekolah di SD negeri di daerah kelapa gading sampai kelas 5, terus pindah ke bekasi, otomatis pindah juga SDnya dan merasakan SD bekasi selama setaun.

Reuni SD saya yg pertama itu berlangsung di rumah salah satu teman sekolah dulu. Agak aneh dan agak gak nyambung sebenernya waktu itu, ya mungkin karena setelah sekian lama gak ketemu dan berhubungan lagi ama temen-temen terus tiba-tiba ketemu dan agak lupa-lupa inget aja sama mereka. Mereka juga gitu ke saya. Tapi cukup seneng juga, ketemu ama gebetan waktu jaman piyik dulu :)). Untung aja salah satu teman SD dulu itu ada yang satu SMA, jadinya pas ke reuni kita barengan aja, mana kita sama-sama anak yang gak lulus dari SD situ karena harus pindah sekolah, seneng aja ada yang senasib sepenanggungan.

Kalo SD yang di bekasi sebenernya udah ngadain reuni, waktu itu bikin acara nginep di puncak. Kalo gak salah sekitar taun 2003an, tapi saya gak bisa ikut karena mesti dateng di acara nikahan temen kuliah. Tapi berhubung kalo sama temen SD yang di bekasi masih ada yang sekomplek atau satu SMP dan SMA, jadi malah ketemu di reuni SMP dan SMA.

Reuni SMP diadain tahun 2009, yah belum terlalu lama. Acaranya diadain di salah satu cafe di daerah Harapan Indah bekasi. Nah ini aneh juga, SMPnya di jaktim tapi reuninya di bekasi ;)). Untuk acara sendiri cukup seru, kita mesti pake dresscode, trs ada tuker kado, games, dan mengundang 2 guru kita dulu. Yang hadir cukup banyak, tapi gak sampe sejumlah siswa seangkatan dulu. Tapi cukup menghibur dan kangen-kangenan ama temen lama.

Sedangkan reuni SMA, justru berlangsung sebelum reuni SMP. Nah kalo reuni SMA ini salut ama panitianya, cuman 3 orang bok *sembahsujudtepuktangan*. Dari 3 orang ini, bisa ngumpulin temen-temen sebanyak 45-50 orang, dan acaranya walaupun gak semeriah reuni SMP tapi cukup seru, yah wajar dengan persiapan pendek yang cuman di bikin sama 3 orang aja. Sebenernya dulu udah pernah ada reuni akbar yang diadain di sekolah, tapi untuk angkatan saya sendiri yang hadir juga gak banyak, kalo di itung ya sejumlah siswa sekelas dulu lah. Tapi kualitasnya kurang dibanding reuni yang diadain kemarin ini, di reuni yang terakhir ini kita bisa lebih akrab dan lebih nyambung aja.

Terus reuni ama temen-temen kuliah pernah gak? terus terang susah bener ngumpulin temen-temen kuliah :)). Pernah rencana buka puasa bareng untuk temen-temen yang di jakarta, eh akhirnya bubar jalan. Ada reuni temen-temen yang di bandung, pesertanya juga dikit banget. Reuni akbar di kampus, gak semuanya bisa ke bandung. Pernah ada janjian kumpul-kumpul ama temen sekelas, dan yang berhasil kumpul cuma 5 orang aja :)).

Emang ya, gak gampang buat ngumpulin temen-temen yang udah punya kesibukan masing-masing, apalagi udah berkeluarga, terus ada juga yang gak tinggal di jakarta. Atau mungkin ada yang berpikiran “ah males” untuk ketemu ama temen-temen lamanya. Bisa takut ketemu mantan, ketemu “musuh” jaman dulu, minder, atau justru ada yang underestimate ke temen-temen lamanya.

Buat saya, di antara event reuni yang pernah didatengin, jujur yang paling nyambung en paling berkesan pas di reuni SMA. Mungkin karena saya sangat menikmati masa-masa SMA, dan punya temen-temen segenk yang sampe sekarang masih rutin kontak dan ketemuan. Bukan berarti masa SD atau SMP gak indah dan gak dinikmati, tapi gimana ya, gak nyambung aja sih kayaknya dengan temen-temen. Hubungan sih gak pernah ada masalah, di jaman SMP juga punya gebetan-gebetan tapi kok rasanya gak seindah masa SMA gitu loh, mungkin masa SMA tuh biarpun banyak galaunya tapi galau yang indah gitu loh :)).

Senengnya itu kalo di reuni ketemu temen yang dari jaman dulu sampe sekarang gak berubah, maksudnya tetep asik, gak sombong, bahkan lebih baik. Seneng banget sama temen-temen yang sekarang berhasil dan mapan, banyak loh temen-temen yang dulunya mungkin biasa aja, bandel, kayak gak peduli sama sekolah, tapi sekarang, punya keluarga yang hepi, karirnya bagus, jadi ganteng or cantik. Apalagi kalo gebetan, duuuh rasanya pengen gebet dia lagi deh minder aja gitu ;)).

Ada salah satu temen yang dulunya tuh jadi bahan ceng-cengan temen-temen karena kepedean dan mungkin kalo ibarat di film glee, nih anak salah satu anggota glee yg selalu di bully. Kemarin waktu reuni dia dateng, eh gayanya masih sama loh kayak jaman sekolah dulu, dan temen-temen masih aja beberapa yang ceng-cengin dia walopun gak separah jaman dulu, emang jahat deh. Hebatnya ya di depan kita dia merasa biasa aja, malah makin pede, gak tau juga sebenernya dalam hatinya sadar gak sih kalo dia dibully gitu. Saya cukup salut sama dia.

Ada juga temen yang dulu juga jadi bahan bully-an, dia gak dateng ke acara reuni. Entah juga emang dia berhalangan atau sengaja gak mau dateng. Tapi bocoran dari temen sih, tiap acara reuni SMP dia selalu hadir, tapi gak tau kenapa pas di ajak ke reuni SMA dia ga merespon. Mudah-mudahan sih emang berhalangan hadir ya, dan udah gak ada dendam lagi sama temen-temen yang dulu suka mem-bully dia. Satu yang emang saya setuju, jangan deh kita mem-bully orang karena efeknya sangat jelek banget ke orang yang ngalamin.

Terus apa iya, reuni itu jadi ajang pamer. Yah kalo saya pribadi sih biarin aja lah orang mo pamer. Mungkin emang ada orang yang pamer-pamer tentang kelebihan sekarang, kalo emang lagi pamer gitu tinggalin aja :)). Banyak juga kok hal positif yang bisa di ambil dari acara reuni, yang jelas menyambung tali silaturahim itu manfaatnya kan untuk memperpanjang umur kan? Terus bisa nambah networking juga, sapa tau kita bisa menjemput rejeki lewat berhubungan dengan mereka. Bisa juga yang masih single bisa menjemput jodohnya, nah ini kan dah bener banget bukan :p. Ato bisa besanan kek, dengan jodohin anak masing-masing dan segala hal positif lainnya, ya gak? ya gak?

Jadi buat saya, reuni adalah salah satu social networking yang sebenernya banyak manfaatnya. Apalagi dengan adanya FB, twitter, or socmed yang lain bisa nambah erat hubungan antar teman. Seenggaknya kita tau lah temen kita gimana sekarang, sewaktu-waktu nanti kita perlu sama dia, kita bisa gampang ngehubunginya. Lagian buat saya, kayaknya gak afdol gitu kalo cuma berhubungan via socmed aja, sesekali lah ketemuan langsung kalo emang ada waktu, biar gimana pun ngobrol di dunia nyata lebih seru dibanding di dunia maya. Makanya saya semangat banget kalo ada acara kopdar or reuni, kayaknya tuh semangat aja gitu. Apalagi kalo acara ketemuannya juga sakseis, wah bisa boost semangat banget deh en jadi gak sabar buat nunggu pertemuan berikutnya. Buat saya punya temen itu kayak punya sodara, jadi nambah temen ya nambah sodara :). Dan enak banget kalo punya sodara banyak dan dimana-mana. Mudah-mudahan begitu juga perasaan temen-temen saya ya ;)

Berikut foto-foto reuni SMP dan SMA yang ada di koleksi.

 

bareng temen-temen SMP

 

bareng temen-temen SMA

 

Saat ini yang lagi jadi topik hangat pemberitaan di media, salah satunya adalah tentang kasus kericuhan antara siswa SMA 6 Mahakam vs wartawan yang berlangsung hari senin kemarin. Dan yang jadi korban adalah di kedua belah pihak, bahkan sampe ada yang harus dilarikan ke UGD. Duh miris juga ya denger dan liat beritanya, kok bisa gitu sampe kejadian hal yang bikin prihatin ini.

Awal mulanya dari peristiwa ini adalah di hari jumat sebelumnya, terjadi tawuran antar pelajar SMA 6 vs SMA 70. Ada media yang ngeliput, terus beberapa siswa SMA tsb maksa ngerebut kamera dan ngambil kaset rekaman si wartawan. Hari seninnya, wartawan media itu bersama wartawan-wartawan media lain, dateng ke SMA 6 bermaksud meminta kaset rekaman yang di ambil paksa itu, tapi akhirnya berujung ricuh.

Tawuran antara siswa SMA 6 vs SMA 70, sebenernya udah sering banget terjadi, bisa dibilang jadi suatu tradisi yang mungkin udah ada jauh di atas jaman aku SMA. Yah kalo jaman dulu denger pelajar tawuran, aku cuma komen, “ah dah biasa itu, gak ada kerjaan”. Tapi untuk kasus yang kemarin, kejadiannya antara pelajar dan wartawan yang notabene udah dewasa jauh di atas umur anak-anak SMA, ya berasa aneh aja dengan gap umur yang ada tapi bisa sampe ricuh kayak gitu.

Aku pribadi gak mencoba membela atau menyalahkan pihak-pihak yang terlibat, lagipula mereka punya pembelaan masing-masing. Sebagai orang awam dengan kejadian sebenernya dan cuma lihat atau baca di media, ya aku cuma bisa menyayangkan aja apa yang udah terjadi. Semestinya kejadian kayak gitu bisa dihindari toh, masa iya harus sampe gontok-gontokan dan jatuh korban.

gambar di ambil dari sini

Kayaknya emang tawuran atau keributan yang sampe menelan korban luka-luka, bahkan gak jarang sampe ada yang tewas udah sering banget terjadi di Indonesia. Mulai dari tawuran pelajar, tawuran mahasiswa, tawuran pemuda antar kampung bahkan kerusuhan-kerusuhan yang karena berbeda golongan atau SARA dah sering banget muncul di berita. Suka mikir, kekerasan itu dah jadi hobi orang kita atau karena mereka gak ada kerjaan ya? Betapa gampangnya rakyat itu terprovokasi, panas, emosi terus gelap mata. Dari beberapa sumber bacaan, memang bisa disimpulkan kalau sebab musababnya dikarenakan bisa dari segi tingkat pendidikan rakyat kita yang kurang, jumlah pengangguran yang besar dan tingkat kemiskinan yang semakin tinggi. Wajar juga sih, kita aja kalau laper, banyak pikiran dan masalah, terus gak punya kegiatan jelas pasti gampang banget marah-marah.

Tontonan yang ada sekarang ini di tivi, juga mendukung banget orang untuk bertindak dan suka dengan kekerasan, bisa diliat kan isinya kok acara yang “sadis-sadis” semua. Ya emang sih, tawuran udah ada dari jaman baheula, apa itu bukan karena pengaruh tivi juga. Tapi rasanya tontonan jaman dulu masih lebih halus lah daripada sekarang, apalagi jaman masih cuma TVRI. Yang di tonton paling cerdas cermat, aneka ria safari, paling banter kelompencapir, yang ada malah kita-kita disuguhkan acara yang bikin kita berkompetitif secara cerdas, ya gak sih? :D

Ngemeng-ngemeng soal tawuran, kalau ditanya pernah gak sih ikut tawuran? Lah mental kita mah bukan mental cemen yang doyan kroyokan cing, kita mah satu lawan satu ajeeeeh :)). Enggak lah, sebagai orang yang lemah lembut dan yang selalu berpikiran bijaksana, aku sih gak pernah lah terlibat tawuran gitu. Ribut-ribut kecil, ya pernah tapi gak sampe jotos-jotosan sampe bibir jeder. Paling banter tawuran cewek-cewek abegeh gitu deh :D.

Jaman SMP-SMA dulu, sekolahku termasuk sekolah yang biasa aja sama kebiasaan tawuran. Di bilang gak pernah ribut sama sekali ya enggak, tapi juga bukan yang seminggu sekali suka tawuran. Sekolah di SMP yang lokasinya di duren sawit dengan jumlah murid yang banyak sekali, sebenernya bakal bikin sekolahku menang mulu kalau tawuran. Satu angkatan aja ada 9 kelas, 1 kelas maks 40-45 anak, dan itu dari kelas 1 sampe kelas 3, semua masuk pagi. Kebayang donk, gimana rame dan buanyaknya. Yang aku inget, beberapa kali anak-anak cowok tawuran ama sekolah tetangga. Kebetulan sekolahku tetanggaan ama SD *tapi bukan tawuran ama anak SD yak*, terus ada juga sekolah katolik dan ada SMP negri juga walopun gak gitu deket. Kalo sama sekolah swasta yang jadi tetangga sih malah jarang, ya mungkin tipe muridnya juga beda ya :D. Tapi kalo ama sekolah tetangga yang negeri, pernah beberapa kali. Ada juga pernah tawuran ama sekolah yang sebenernya jauh jaraknya dari sekolahku, entah kenapa niat bener nyerang deh.

Karena SMPku letaknya di pinggir jalan raya Raden Inten, yang jaman aku masih sekolah di situ, jalan itu baru dibikin dan baru jadi, banyak anak sekolah lain kalo nyerang itu ngelempar batu ke jendela sekolah. Dulu keadaannya memungkinkan banget buat ngelempar dari jauh terus kabur, kalo sekarang secara jalannya udah rame banget dan sekeliling SMP dah banyak bangunan, agak-agak susah aja buat di serang model gitu. Terus, sempet juga, ada SMA negeri yang numpang sekolah sore di SMPku, karena sekolah mereka lagi renovasi, ini sekolahannya @irrasistible lho. Nah, ternyata anak-anak SMA itu juga beberapa kali tawuran dan diserang, jadi korban dah sekolahku kena getahnya :D.

Terus inget banget, aku pernah berada di tengah-tengah medan perang tawuran anak-anak sekolahan. Dulu itu sebulan sekali ada praktek lari mata pelajaran olahraga di lapangan Velodrom Rawamangun. Nah, kalo udah praktek lari disitu pasti barengan ama anak-anak sekolah lain, so kemungkinan untuk tawuran di situ gede banget. Bener aja, suatu hari bubaran dari situ, pas aku nyebrang jalan mo ke mal Arion *mal heiitz di jaktim* ternyata ada beberapa anak yang saling lempar batu sambil teriak-teriak. Biarpun rasanya kayak lagi liat ujan meteor, tapi bikin deg-degan juga. Mayan juga nih kalo kepala kena batu segede-gede bola tenis gitu. Dengan lari tunggang langgang menembus ujan batu dan mobil yang lagi seliweran akhirnya selamat juga sampe di Arion. Kalo inget kejadian itu, kebayang deh kalo kita berada di tengah-tengah chaos atau perang.

Kalo di masa SMA seingetku, gak ada kejadian tawur yang dahsyat banget. Paling beberapa anak aja yang bermasalah ama anak sekolah lain, atau anak kelas ini ribut ama anak kelas itu, antar angkatan, ya macam-macam gitu lah. Tapi pernah ada juga kejadian di depan mata yang bikin deg-degan juga. Suatu hari di jam pulang sekolah, tiba-tiba aja salah satu temen cowok di keroyok cowok-cowok yang lebih tua. Ternyata ada anak cowok yang ngadu ke temen-temennya karena dia kayak dikerjain ama si cowok yang di keroyok ini. Dan parahnya, si cowok ini sampe belakang kepalanya di tusuk pake jarum gesper, dan aku liat kepalanya bersimbah darah, untung aja dia gakpapa. Waktu itu sampe ada polisi preman yang ikut melerai, karena keadaan mayan chaos kalo gak diamankan. Pak polisi itu sampe nembak pistolnya ke udara, biar anak-anak pada bubar. Entah deh kalo gak ada polisi mau jadi apa tuh padaan, dan pasti kita cewek-cewek yang jadi cheerleaders korban deh.

Sekarang saat aku udah punya Laras, kuatir juga kalo kekerasan dibiarkan terjadi gitu aja di sekitar kita. Bukan gak mungkin anak-anak kita bisa jadi korban. Entah itu anak perempuan atau laki-laki bisa aja jadi pelaku dan jadi korbannya. Mungkin bener juga, kalo kita mesti bisa mengarahkan anak-anak kita agar mereka bisa meredam gejolak masa remaja/mudanya jadi sesuatu yang lebih berguna buat mereka dan lingkungan. Yah minimal kan mereka bisa melestarikan lagu Gejolak Kawula Mudanya chica koeswoyo..jiaaah jadul pisan :p. Ayo para orangtua, banyak PR di depan kita, sebaiknya gak cuma menjalankan kewajiban untuk cari duit untuk makan dan sekolah anak, tapi mesti bisa mendidiknya dengan benar. Semoga aku pun bisa…